Wednesday, June 12, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 31

BATU nesan itu aku pegang lama.  Terasa hangat kasih sayang dia buat aku selama ini.  Biarpun aku membesar menjadi seorang  yang tegas dan dingin, aku masih seorang wanita yang punyai rasa.  Tahu hendak berduka, tahu macam mana rasa kecewa, mengerti bila dilukai, sedih bila kehilangan dan hati aku tahu untuk jatuh cinta. 

“Dah siap, Naina?” 
Aku kalih.  Mak ngah dan Suryani memandang aku dengan senyumant tawar.  Setelah apa yang terjadi, aku kembali menjejakkan kaki di tanah perkuburan yang sepi ini. 
Aku angguk dan bangkit.  Surat Yassin tadi aku hulurkan pada Suryani dan tikar mengkuang itu aku gulung cermat.  Jug kaca aku beri pada mak ngah.  Tangan mak ngah sempat singgah menyapa belakang dan mengusap bahu aku.
“Kau okey ke ni?” 
Soalan mak ngah aku jawab dengan anggukan lemah tapi tanpa linangan airmata.  Sesekali, bila aku hela nafas dalam, kesan tembakan di bahu kiri masih terasa biarpun sudah lama aku keluar daripada hospital. 
“Kakak Nampak pucat je…” Suryani menegur. 
Aku angkat pandangan memandang dia.  Kemudiannya, aku koyakkan senyuman tipis.  “Kakak okey je.  Yani bila masuk kuliah?” 
“Minggu depan.” 
Aku angguk dan Suryani terus berlalu meninggalkan tanah perkuburan menuju ke arah kereta aku yang sedang elok terparkir di bawah pohon rambutan yang agak tua. 
Sebelum kaki aku melepasi pagar di mana bersemadinya mereka yang aku sayang, aku kalih sekali lagi dengan langkah yang mati.  Mak ngah turut sama berhenti.
“Kenapa, Naina?”  soal mak ngah resah.
“Rindunya hati Naina ni, mak ngah…”  Aku menjawab tanpa memandang mak ngah sedikit pun. 
“Dahlah tu… moga dia tenang di sana.  Naina kena reda.  Jangan hidup macam ni lagi,” nasihat mak ngah.
Tangan aku ditarik lembut tapi kepala aku masih tertoleh ke belakang.  Memandang batu nesan yang Nampak kusam itu dengan pandangan  yang kian kabur. 
Aku masuk ke dalam perut kereta.  Memandang ke kanan dengan airmata yang jatuh ke pipi tanpa aku sedar, ada tangan yang menyentuh pipi aku lembut, menolak anak rambut yang terkeluar dari celahan selendang yang terbelit kemas pada kepala.  Cuba menghalau ingatan lalu yang kuat melekat dalam memori.



KELOPAK mata terbuka.  Sempit.  Sebelum aku kembali memejamkan semula mata cuba menghalang cahaya daripada menembusi korena.  Sakit. Bahu aku terasa sakit tapi kenapa hati aku terasa lebih sakit. 
“Naina?” 
Aku dengar suara tapi bukan suara yang aku mahu dengar. 
“Dia dah sedar, mak cik.  Saya panggilkan doktor…”  Aku dengar lagi suara tadi dan memang bukan suara yang aku mahu dengar. 
Sungguh aku tak mahu buka mata biar apa pun terjadi.  Biarlah kesakitan hati aku ini berlalu tanpa aku lihat kenyataan yang terbentang di depan mata.  Sakitnya, hanya Tuhan yang maha mengerti. 
“Naina… ni mak ngah.” 
Mendengar saja suara mak ngah, aku paksa kelopak mata aku terbuka.  Wajah mak ngah yang sembab dan wajah suram Suryani terbias.  Sedaya-upaya aku ukir senyum cuba menghalau kerisauan mereka.
“Syukur kau dah sedar.  Kalau apa-apa jadi dekat kau, mak ngah…”  Mak ngah menggeleng dan airmata dia menitis lagi. 
Baru aku hendak bersuara, wajah doktor dan Amar muncul di sisi aku.  Terus disuluh anak mata dan stetoskop itu melekap pada dada.  Bila mata aku dan mata Amar berlaga, dia senyum tawar dan tangannya naik menyentuh rambut aku. 
“You’re gonna be okay.  Don’t worry,” bisik Amar.
Aku angguk.  Doktor memandang mak ngah dengan senyuman lebar.  Dia kemudiannya merenung mata aku yang masih lemah hendak memandang. 
“Alhamdulillah, semuanya dah okey.  Cik Naina dah stabil.  Cuma kesan tembakan pada bahu tu akan ambik masa untuk pulih…” 
Dan emosi saya juga akan ambil masa seumur hidup untuk pulih doktor… hati saya tak akan pulih buat selamanya.  Kelopak mata aku kembali terasa hangat. 
“Kalau semuanya berjalan lancar, seminggu dua lagi kami boleh lepaskan Cik Naina berehat di rumah dengan syarat untuk hadir ke rawatan susulan,” sambung doktor perempuan itu dan bersalaman dengan mak ngah serta Suryani.
Mak ngah meraup wajah mengucapkan syukur.  Suryani memeluk maknya erat dan aku terus mengalirkan airmata tanpa sedar, ada jemari kasar yang menyentuh juring mata aku. 
“Kenapa ni?”  soal Amar lembut.
Aku menggeleng tak mampu berkata-kata.  Jika aku bersuara, pasti bersulam esak tangis yang menggila.
“You sakit kat mana?  Cakap dekat I,” pujuk Amar tapi aku tetap geleng.
“Naina…”  Mak ngah menyeru. 
Aku pejamkan mata rapat-rapat hendak menghalau bayangan Nine yang kaku terbujur kala itu.  Dia terbunuh kerana nak menyelamatkan aku.  Dia menolak aku dan membawa dirinya menerima peluru yang Neo lepaskan. 
“Naina penyebab Nine pergi, mak ngah…”  Bergetar suara aku meluahkan kata.  Airmata tak usah dicerita, sememangnya luruh tak terseka.
“Naina, jangan cakap macam tu…,”  larang mak ngah.
Dunia aku terasa kelam.  Gelap segalanya.  Tangan Amar naik pula menyentuh anak rambut aku.  Kesan tembahan itu sesekali menyengat tapi hati aku setiap waktu terasa sakit.
“Naina… jangan macam ni.  Kami semua risaukan  you.  You rehat dulu, jangan fikir bukan-bukan.  Yang lainnya biar I uruskan.  Jangan macam ni, ya?”  Amar terus memujuk tapi hati aku masih degil seperti sebelumnya. 
Tetap tak mahu mendengar kata mereka dan  menerima pujukan.  Hati aku hanya ada nama Nine dan wajah dia berlegar dalam kepala.  Tapi, kini tidakkah patut aku gelarkannya kenangan?
Hari berganti hari, hidup kian terasa sepi.  Semua yang aku sayang, pergi jauh tak kembali lagi.  Hanya doa yang mampu aku utuskan buat mereka di sana.  Amar datang lagi hari ini setelah mak ngah dan Suryani perlu pulang ke kampung. 
“You sihat?” 
Aku senyum pahit dan mengangguk.  Perlahan-lahan, aku angkat tubuh dan menyandar pada kepala katil.  Telapak tangan menyentuh bahu yang masih terasa ngilu.  Nine pernah terluka juga di sini dan inilah rasa sakit yang perlu dia tanggung.  
“Makan?” 
Aku geleng.  “Tak ada selera…”
“Sikit je…”  Amar memujuk.
Aku tetap menolak.  “Karang I makan I boleh muntah…” 
Sudahnya, Amar mengalah.  Dia tarik kerusi dan duduk di sisi katil.  Aku pula hanya merenung rancangan TV yang kosong tanpa apa-apa rasa.
“Tuan Radzi datang semalam tapi masa tu you tengah tidur.  Dia kirim salam.  Seluruh jabatan kirim salam.  Diorang mendoakan you dan moga cepat-cepat masuk bertugas semula…” 
Aku senyum sinis pada diri sendiri.  Dalam kepala ada satu keputusan yang berat untuk aku tuturkan tapi memang itulah niat pada mulanya.  Jika bersama Nine setelah segalanya selesai, aku akan tunaikan janji ini dan kini,  biarpun dia tiada bersama, janji  ini tetap akan aku tunaikan. 
“I nak berhenti kerja.  Minta you hantar surat letak jawapan I ni pada Tuan Radzi…”  Wajah terkejut Amar aku pandang bila dia tidak menyambut pun huluran sampul surat coklat tu.
Jenuh aku minta Suryani menyiapkan surat itu untuk aku sebelum dia kembali ke kolej.  Mak ngah tak melarang.  Malah nampak lega biarpun riak wajah cukup risau.  Risau akan hidup aku yang kosong tanpa Nine lagi. 
“Kidding me?” 
“Nope…”  Aku menafikan.  “Mak ngah I tak larang I berhenti.  Kata dia, kat kampung banyak benda boleh buat.  I tak nak kerja pun, dia boleh bagi I makan pakai.  Tak adalah hal…”  Aku berseloroh.
Wajah Amar tetap kelat.  “I tak setuju…”
“I tak minta you setuju tapi I nak you tolong serahkan pada Tuan Radzi.  Lepas I keluar daripada hospital, I tak akan masuk kerja lagi…”
“Tapi, tak sayang ke?” 
“I dah tak nak kehilangan orang yang I sayang, Amar…”  Aku menjawab tegas dengan suara yang sedikit tersedu.
“Setiap orang akan mati dan setiap hari ada kematian.  Bukan salah you…”
“Tapi setidak-tidaknya bukanlah I jadi penyebabnya,” sampuk aku.
Amar mengeluh tidak puas hati.  Lambat-lambat dia sambut juga sampul surat tersebut dan diselitkan ke dalam poket jeans. 
“You macam ni sebab Nine ke?” 
Aku diam tak menjawab.  Amar sudah tahu jawapan akan persoalan itu. 
“Tak boleh ke kalau bukan sebab dia…”
“I made a promise, Amar…”
“Tapi…”
“Tak ada tapi Amar… I dah janji.  Biarpun Nine ada atau tak, I akan tunaikan janji I.  Lagipun, I letih. I rasa I makin jauh dengan Tuhan.  I nak hidup tenang dalam menanti diri dijemput Tuhan, Amar…”  Aku sudah menangis. Tangisan sepi tanpa suara, hanya airmata yang mengalir laju.
Amar bangkit.  “Kalau macam tu, mari ikut I.  Temankan I kejap, okey?”  ajak Amar.
Aku sapu airmata di pipi dan memandang dia dengan seribu satu pertanyaan. 
“Apa pun jadi, I ada untuk you, Naina… sebab I sayangkan you,” sambung Amar dalam senyuman.
Dan aku, tak mampu membalas senyuman Amar. 


JARI-JEMARI suam yang masih menyentuh pipi aku itu membawa aku kembali ke realiti.  Aku pandang ke belakang, mak ngah dan Suryani tersenyum.
“Kenapa ni, sayang?  Yang pergi biar saja pergi.  Kita doakan moga mereka bahagia di sana.  Naina macam ni, buat abang resah je.  Kotlah Naina sakit ke, apa ke?  Hati abang risau…”  Dia memujuk lembut.
Ya dia.  Lelaki yang halal untuk aku kini.  Lelaki yang sedia menemani hari aku yang sesekali dilanda rasa pilu.
“Sakit lagi?”  Dia menyoal bila aku berdiam diri. 
Tangannya singgah pada bahu kiri aku.  Bertanya tentang luka yang pastinya terasa buat satu jangka masa  yang lama. 
“Sakit ke?”  soal dia lagi.
Aku menggeleng.  “Terima kasih…” 

Hanya ucapan itu yang mampu aku utarakan buat dia saat ini.  Tiada apa lagi  yang mampu aku ucapkan bagi menzahirkan apa yang terdetik di hati. 

~~> bersambung

RM : Nah, ini sambungan sikit lagi... hehh.. 

34 comments:

  1. Amar....huhu nk nine ngan naina...Tp ...nine dah xda....

    ReplyDelete
  2. siapakah itu......

    ReplyDelete
  3. nur farah amaninaJune 12, 2013 at 11:12 AM

    kak rehan.. buat suspen lah... siapa dia nihhh.??

    ReplyDelete
  4. eh!.. siapakah abang itu???...

    ReplyDelete
  5. weh nine idup ke..
    pening bace entry kali ni

    ReplyDelete
  6. SIAPAKAH ITUUUUUUUUUUUUUUUUUUU????????????

    ReplyDelete
  7. omo...daebak..hope naina kawin dgn nine..hehe

    ReplyDelete
  8. abang itu suami naina,tp sapa? suspen je
    RM sambung cepat cikit ye

    ReplyDelete
  9. suspen nih...dalam fikiran asyik duk fikirkan abang tu Nine. tapi bila difikirkan balik, Nine dah pergi. Yang tinggal kini hanya Amar yg masih sudi menanti Naina.

    ReplyDelete
  10. sapaaaaaaaaaaaaaaa lelaki yg halal tu
    suspennya...x moh amar..nak nine gakkkk
    huhuhu

    ReplyDelete
  11. nine ke?..........suspennya........

    ReplyDelete
  12. sapa tu amar ke?

    ReplyDelete
  13. amar la tu kot...X mungkin nine,sebab dia dh Xde...Xtau la klau kt rehan nk bt suspen..haha...

    ReplyDelete
  14. siapa tu?? alahai... amar ke

    ReplyDelete
  15. Blog makin cun...
    Suprisingly ada new n3 HIKC....auwwww...miss Nine so much....tapi siapakah yg halal utk Naina tu....sgt curious ni....still Home for miracle for Nine....cepat2 smbg lagi....

    ReplyDelete
  16. Nine masih hidup kan???... sebab tajuk ja hanya ingin kau cinta ... x mahu Amar lah...

    ReplyDelete
  17. harap2 abang tu nine, pleaseee kak rehan. Hihi, kut2 Nine tu cuma koma je then dah sembuh :)

    ReplyDelete
  18. nine kut he he.. suspen ajelah.. ada samb tak ning.

    ReplyDelete
  19. Oh..tq rm..hopefully naina bahagia di samping yg tersayang..

    ReplyDelete
  20. e...sapa 2...jeng..jeng...jeng...haha...:) i like...

    ReplyDelete
  21. ohmaiiii...sambungannn...tp nape cam ada ujan jer..huhu..

    ReplyDelete
  22. tu nine kan????? nie da rasa bunga2 kembang2 da nie... :D
    -syira azmi-

    ReplyDelete
  23. tq ilove u rm,, kebah demam i..

    ReplyDelete
  24. adakah Amar ???? menguji betui lah ko Rehan...

    ReplyDelete
  25. Rindu kt nine....biarla yg jd abg tu nine...

    ReplyDelete