Tuesday, December 16, 2014

Beast and The Beauty - Cp.26

Cp. 26

 
TELEFON bimbit dipandang lama.  Berharap ada keajaiban untuk Sufi menghubungi dia.  Bukan mahu ditagih rindu jauh sekali cinta yang tersisa, tapi dia nak merayu sebuah kemaafan.  Kemaafan yang benar.  Silap antara manusia, maka pada manusia itulah harus dia bermohon dan setelah itu dia akan memburu ampunan Tuhan. 

Nazir entah ke mana.  Sudah beberapa hari tak nampak batang hidung.  Babah pula sudah terbang ke Sabah bagi tujuan dakwah.  Kemudian diletak telefon itu di bawah bantal.  Direbahkan tubuh yang digigit kepenatan.  Padahal tak buat apa.  Dia dah letak jawapan dan dia perlu cari kerja baru dengan segera untuk bela hidup dia dan Nazir. 

Mata memandang tepat pada siling dalam kesamaran lampu tidur.  Ditelan liur sedikit demi sedikit bagi menghilangkan resah.  Matanya terkebil-kebil dan tanpa sedar, juring mata basah jua. 

Diseka dengan hujung jari telunjuk dan dipandang air jernih yang ada di hujung jari.  Ini juga anugerah Allah.  Benjamin senyum.  Terima kasih Allah atas anugerah ini.  Jika tidak, entah bagaimana dia nak meraung tanpa airmata. 

Tidak aku berharap hanya pada-MU, Ya Allah. 

Tidak aku bergantung selain hanya pada tali-Mu, Ya Allah. 

Telapak tangan diraup ke muka.  Menyembunyikan tangis yang boleh jadi semakin kasar jika tak dibendung.  Sufi, jika kamu tahu beginilah aku sepuluh tahun dulu atau mungkinkah aku kekal begini sepuluh tahun akan datang?  Berlari dan diekori oleh bayang-bayang dosa sendiri angkara kesilapan lalu kerana menyakiti mereka yang aku sayang. 

Bayang-bayang itu mengekori terlalu rapat, Sufi.  Tak pernah lelah dia berlari membuatkan aku tak pernah hilang lelah dalam hati.  Tak dapat aku hitung salah aku bagaikan bintang beribu. 

Tuhan… bila tiba masa aku pergi, aku berharap bersama kemaafan dia yang aku persembahkan di hadapan-Mu dan hukumlah aku atas segala dosa-dosa laluku. 

Matanya hampir terpejam dalam dada yang berombak tenang.  Tenang buat seketika bila dia berbicara dengan Tuhan. 

Baru saja dia mahu hilang dalam lena, telefon bimbit di bawah bantal bergetar kuat.  Diraba dan ditarik lalu dipandang pada skrin – tubuh yang melengkung menjadi tegak.  Matanya terkebil-kebil lama.  Bagai tak percaya tapi dia bukan bermimpi. Anak rambut dia masih basah dengan wudhuk. 

“Assalamualaikum…”  Salam disapa mesra setelah telefon dilekap ke telinga.  Sepi.  Detak dada yang mengganas, dipujuk moga damai.  Moga tenang menanti salam bersambut. 

“Waalaikumussalam…”  Lembut seperti kebiasaannya suara itu menjawab salam.  Namun, sebunya tersembunyi dalam.  “…saya ganggu?” 

“Tak…”  Pendek jawapan Benjy.  Masih terkejut dengan panggilan tak dijangka ini setelah beberapa hari berlalu.  “…tak boleh tidur?” 

“Ermm… tak juga. Terjaga daripada tadi.  Lepas selesaikan apa yang patut, tiba-tiba teringkat dekat awak.  Sihat?”  tanya suara halus itu lagi.

“Alhamdulillah… sihat.  Sufi sihat?” 

Kepala Sufi jatuh.  Tak menjawab.  Dia yakin, Benjy dapat agak yang dia sedang angguk.  Usai sujud pada Tuhan, meminta sebuah jawapan – ingatan pada Benjy melintas usai memberi salam.  Diberanikan diri menelefon Benjy.  Dapat dirasakan, Benjy juga sedang melalui fasa yang sama dengannya.  Dia bukan nak menghukum, dia hanya perlu waktu yang merungkaikan yang tersimpul. 

Keajaiban – boleh dikatakan itu.  Suara Benjy kedengaran di hujung talian setelah beberapa kali deringan. 

“Saya tahu Sufi angguk…”  gurau Benjy menghidupkan talian yang sepi.  Tak betah rasanya.  Dia tahu, Sufi juga memerlukan kekuatan bukan sedikit untuk menelefon dia. 

Talian masih sepi.  Sufi kekal diam.  Hanya helaan nafas tenang milik gadis itu menyapa gegendang telinga. 

“Ampunkan saya, Sufi…” 

Sepi.

“Maafkan saya atas kejahilan lalu.  Menyebabkan awak…”

“Perkara dah lepas,” balas Sufi mencaras kata-kata Benjy.  “…tiada siapa mampu padam semua itu dalam catatan takdir kita.  Tak mungkin terpadam, tapi saya mahu menjadi empunya hati yang bersih, Benjy.  Saya tak nak kata saya maafkan tapi saya tak akan lupakan.  Saya mahu maaf dan lupakan.  Saya mahu mulakan yang baru.  Saya pujuk diri kata, itu kenakalan zaman remaja.  Kenakalan yang hampir membunuh saya.  Itu semua dah terlalu jauh berlalu.  Bila saya toleh, saya tak nampak langsung.  Bayang-bayangnya pun terus lenyap.  Tapi…” 

Bicara Sufi yang terhenti, kembali membuatkan hati Benjy gundah.  Pada mulanya, rasa lepas beban yang berat dengan kata-kata Sufi namun, ‘tapi’ yang terhenti itu buatkan dia yakin, tak semudah itu Sufi memaafkan.  Jauh sekali nak melupakan. 

“Kenapa awak tak terus-terang awal-awal?” soal Sufi akhirnya.  Dia perlukan jawapan.  Puas bertanya dan Tuhan gerakkan hati agar dia berani menyoal pada yang punyai jawapan. 

“Saya takut…”

“Saya tak makan orang…”  Sarkastik Sufi menjawab. 

Benjamin tergelak kecil tapi terlalu hambar.  Dia pandang siling  dalam cahaya suram.  Juring matanya kembali basah.  “…saya takut saya lukakan awak lagi sekali dan luka itu akan menjadi terlalu dalam…” 

“Sangat dalam,” sambut Sufi.  Ditarik telekung yang masih membaluti tubuh.  Diselit rambut yang jatuh ke pipi di belakang telinga.  “…luka yang lagi sakit daripada luka 10 tahun lepas…”

Sudah diagak, luka Sufi kali ini terlalu dalam.  “Maafkan saya…”  pinta Benjy tanpa rasa puas.  “…saya lukakan awak dua kali biarpun bukan niat saya…” 

Nafas berat Sufi menyapa telinga lagi sekali.  Sufi tak beri kata dua.  Memaafkan atau tidak.  Dia tak tahu. 

“Saya berbicara dengan Tuhan.  Saya bermohon pada-NYA.  Sejak dulu, dalam setiap sujud dan doa, pasti saya harap moga dipertemukan lagi sekali dengan lelaki binatang yang sanggup tikam saya dulu.  Yes, he’s a beast.  Saya terlalu benci dia tapi kenapa setiap kali saya harap saya dipertemukan lagi dengan dia.  Allah… terasa tak layak mendapat belas ihsan Tuhan tapi DIA tunaikan doa saya.  Dia datang.  Menghulurkan cinta yang saya tak pernah rasa tapi tanpa tanda, dia renggut pergi macam tu saja tanpa saya tahu sebabnya pada mula.  Bila saya tahu sebab tu, saya tahu saya maafkan dia.  Saya tahu, saya rindukan dia.  Saya harap, dia adalah penawar setelah dia bagi saya racun.  Jika sebaliknya, saya tetap nak dia tahu, saya maafkan dia…”  Panjang lebar Sufi berbicara dan Benjamin diam tak berkutik.  Memasang telinga. 

Airmata dia jatuh sendiri bila kata-kata maaf itu didengari.   Allah, terima kasih atas kurniaan-Mu.  Hati lelakinya menangis kuat. 

“Terima kasih, Sufi…”  ucap Benjy tulus.  “…betul kata awak.  I used to be a beast and I know, you are the beauty with beautiful heart,”  tambahnya lagi. 

Esakannya tersapa pada telinga Sufi.  Airmata gadis itu turut mengalir.  Benar kata mama, memaafkan akan mengurangkan beban dalam hati.  Jika tak mampu melupakan sekarang, ajarlah diri melupakan sedikit demi sedikit. 

Benjamin hela nafas lega.  Bibirnya terukir dengan senyuman setelah beku dengan tangisan beberapa hari ini.  “Lama awak ambik masa nak maafkan saya, ya?”  Tanya Benjamin mengusik.  Dia dah mampu koyakkan senyuman sebenarnya. 

Bibir tipis Sufi terjongket sebelah.  Diusap dadanya sebelum menjawab.  Allah, terasa hilang bongkah batu di dalam dada. 

“Rasanya tak lama macam awak nak berterus-terang dekat saya…”  Sinis.  “…10 tahun dengan 10 hari, rasanya tak terbanding…” tambahnya lagi.

Bibir diketap.  Terkena dia.  Benjamin tahan tawa.  Okeylah dah boleh kenakan orang ni.  Sesekali lantang dengan sindiran, inilah Sufi yang pernah menjadi kekasih hati Cuma tak pasti apakah mereka masih lagi punyai hubungan hati atau sebaliknya. 

“Tapi, pada saya 10 hari melukakan hati awak macam 10 kurun saya hidup dalam bersalah…”  jawab Benjamin tenang.  “…bayangkan bagaimana saya hidup 10 tahun memikirkan yang saya sakitkan awak.  Awak tak akan tahu macam mana saya rasa Sufi…”  Nada suara Benjy berubah datar.  Kepiluan menguasi emosi.  Pilu kerana dipertemuan dengan si cantik ini.  Cantiknya hati Sufi bila memaafkan dia dan sanggup melupakan. 

Talian sepi.  Lama.  Akhirnya, Sufi bersuara.  “…pernah tinggal solat fardhu?” 

“Ya, sehingga pada hari saya tikam awak dulu tu…”  akui Benjy.  Jujur.  Tak ada apa yang nak diselindungkan.  Itu dia yang dulu. 

“Erm… berbelas tahun…”

“Ya…” 

“Maknanya kena diam dalam neraka lagi lama.  Beratus tahun…” 

Ya.  Hati Benjamin mengiyakan.  Dia tahu tu.  Kerana itu dia sedang cuba membayar segala hutangnya pada Allah. 

“…Tapi, jika kita bertaubat dan tidak mengulangi lagi malah gigih mencari redha Tuhan, ampunan itu milik Allah dan DIA begitu maha pengampun.”

Benjamin diam tak berkata apa.  Sufi senyum sendiri.  Risau Benjy tersalah faham.  “Jangan salah faham sebab saya tanya hal tu, Jaemin.  Saya tanya sebab saya nak awak tahu dan saya juga sedar, jika awak melakukan silap pada saya manusia hina dina ni dan terseksa 10 tahun mencari maaf daripada saya tapi saya tetap tak maafkan awak, tidak ke saya ni manusia yang kufur…”  jelas Sufi.  “…kufur sebab saya pun ciptaan Allah jadi kenapa saya tak nak maafkan awak sedangkan Allah yang punyai segala isi langit dan bumi  adalah Yang Maha Pengampun, kan?  Kenapa saya nak berlagak jadi seperti manusia yang tak berdosa dan menghukum awak atas sedikit silap saja sedangkan saya sendiri mungkin pernah lakukan dosa besar yang saya tak sedar.  Kita manusia, sama-sama silap tapi kita sama-sama tak boleh menghukum bila kita masing-masing memaknakan erti sesal…” 

Sufi tekup telapak tangan ke mulut.  Menyembunyikan tangis yang sedang berjejeran di pipi.  “…maafkan saya sebab ambik masa lama sebab saya perlukan masa nak cari punca dan leraikan segala apa yang tersimpul tu…” 

Desah nafas Benjamin kasar.  Diletakkan telefon seketika lantas terus dia sujud dua kali tanpa syukur pada hadiah yang telah Tuhan berikan padanya.  Benar kata Sufi, mereka sama-sama manusia yang seringkali khilaf dan seharusnya mereka saling memaafkan. 

Terasa seperti matahari begitu memancarkan cahaya.  Terasa dia dilahirkan semula.  Terus telefon dilekap ke telinga.  “Terima kasih, kekasih…”  ucap Benjamin.

Dahi Sufi berkerut dalam tangisan.  Berdeham beberapa kali membetulkan kotak suara.  “Kekasih?  Kita masih lagi ke?  Bukan awak nak tinggalkan saya ke?”

“Atau perlu kita bermula lagi sekali?”  Kening Benjamin naik.

Sufi ketawa halus.  Hati dia lega. 


...2bCont...


RMsays : Sweet kan beliau berdua?  Hiks. 

32 comments:

  1. Alhamdulillah. . Sinar kebahagiaan utk Sufi & Benji. . Tq kak rehan. .
    Silent reader ~ Ana ~

    ReplyDelete
  2. Ehehh . Suwwittt jah >_<

    ReplyDelete
  3. Jodoh mereka kuat...Sbb sebelah hati Ben ada dlm hati Sufi...

    ReplyDelete
  4. Wah!!!! Jaemin memang sweet!!! I like. Pandanglah aku yg skrg dan bukan masa lampauku . Kan ???

    ReplyDelete
  5. Tqvm RM for never fail giving the best of you in BATB. Moga karya ini cpt2 dpt di publish kan.

    ReplyDelete
  6. Sgt sweet. Berbicara penuh intipati dakwah. Tertusuk ke hati.

    ReplyDelete
  7. indahnya bahasa mu wahai kekanda rehan.... sejuk je hati baca....

    ReplyDelete
  8. Erk... Nazir camner. Bukan ker itu sebab Ben tinggalkan Sufi..

    ReplyDelete
  9. Bahagia hati ini membaca bab ini. Thanks RM ur the best. Jangan diuji dengan hebat lg. Cukup derita ini. Kuatkan hati mereka n limpahkanlah sufi dgn cahaya kebahagiaan dengan benjy

    ReplyDelete
  10. Sedihnya...
    Tapi ada bahagia juga dihujungnya....

    ReplyDelete
  11. eeeehhhhhhhhhhhhhhhhh????kekasih???teetttttt,,,,
    hihihi...sweet je...

    ReplyDelete
  12. Superb...RM tersentuh...hati ini!

    ReplyDelete
  13. Manisnya cinta sufi dan benjy... ;)

    ReplyDelete
  14. Lom klimaks lg ni...huhu...klau ada halangan ikatan kasih benjy dan sufi?.....nazir?....oh...tidak!!
    Thanks rehan....tak sabar tunggu 2bcont....

    ReplyDelete
  15. sedihnya..anyway..betul kata sufi..kita hnya manusia biasa..yg prlukan masa untuk memaafkan..

    ReplyDelete
  16. Allah.. indahnya gaya pengarangan kak Rehan.. sweet sgt! =)

    ReplyDelete
  17. Ya Allah..
    Tiada kata yang dapat diluah..
    Terima kasih Rehan.. Terima kasih..
    Indah sungguh bait kata..
    Sempurna..
    Dan sekali lagi terima kasih..tiap susun kata indah ini semakin mendekatkan aku pada DIA sang Pencipta!

    Dan utk kesekian lagi.. Hati menangis..

    ReplyDelete
  18. Alahaiii sweet nye...

    ReplyDelete
  19. Dah memaafkan... Sempurna dah .... Hubungan yg penuh lemah lembut dan gemalai... Besttt����.....Nisha Aini

    ReplyDelete
  20. As salam, saya silent reader kat sini.. tiap -hari mesti singgah blog ni... dan saya bersetuju dengan Cik Kartina.. setiap bait kata sangat indah.. kena denga tag line blog..

    ReplyDelete
  21. Ohmaiiii... terima kasih kekasih ....
    xtau napa syahdu je pdhal bca je pun, terasa dgr org bisik kt telinga ucapan tu

    ReplyDelete
  22. So sweet couple yg saling bermaafan n bersyukur atas ketentuan allah.

    ReplyDelete