Tuesday, December 23, 2014

Beast and The Beauty -Cp.30

Cp. 30

 
MATA Haji Dasuki dipandang.  Benjamin senyum.  Dia dah siap.  Sederhana dalam segalanya.  Dia tak menjanjikan apa-apa yang luar biasa pada Sufi.  Tidak.  Melainkan untuk sama-sama mencipta luar biasa itu. 

“Dah sedia?” 

Benjamin angguk.  “Babah nak pergi pejabat agama dulu, kan?”  soal Benjamin. 

“Ha’ah.  Ben nak ikut?”

Perlahan, Benjamin menggeleng.  Dia ada satu tempat lagi nak dia singgah sebelum langsung ke masjid.  “Ben tunggu babah dekat masjid ajelah…” 

Jika itu keputusannya, Haji Dasuki tak akan pernah memaksa.  Dia tepuk bahu anaknya lembut.  “Hati-hati bawak kereta…”  pesannya tapi tak sempat berlalu, suara Benjamin menyekat langkah. 

“Apa-apapun terjadi, Ben harap babah sudi jadikan Nazir anak babah dan didik dia seperti mana babah didik dan ajar Ben tentang hidup.  Tentang Tuhan.  Tentang takdir dan tentang reda…” 

Dahi tua Haji Dasuki berkerut. Jantung dia bekerja lebih laju daripada biasa.  Tapi, lama-lama, dia hanya tersenyum.  Mengangguk yakin. 

 

 

PANGGILAN telefon itu buat Sufi tak senang duduk.  Dia yang telah siap dengan pakaian pengantin putih bersih itu mundar-mandir.  Menanti Nani juga tak kunjung tiba.  Mereka akan ke masjid sama-sama.  Tapi, perlulah dia percaya bulat-bulat apa yang pemanggil katakan. 

Sudahlah talian Benjamin tak bersambut.  Risau dia memuncak.  Dia tiada pilihan melainkan meluru keluar tapi terhalang bila mama muncul di depan mata. 

“Eh, nak pergi mana kalut-kalut ni?”  Mama senyum biarpun kening berkerut.  Nampak anak dara begini cantik jelita, memang dia bahagia.  Bahagia kerana Sufi akan ada seorang pelindung yang baik. 

“Err, Nani dah sampai?” 

Mama geleng.  “Abang Jo pun tak siap lagi…”  Mama buat muka.  Lepas Subuh, boleh dibantai tidur balik.  Kan dah terlajak.  Nasiblah dia kejut semula, kalau tidak Johan tu entah jam berapa nak bangkit. 

“Abang Jo tu boleh buat tak endah padahal pagi ni nak angkat nikah…”  bebel mama.

Kata-kata itu langsung tak menarik minat Sufi lagi.  Dia semakin resah.  Nak dikhabarkan pada mama, bimbang mama pula yang bimbang.  Sudahnya, ditelan sendiri.  Dia akan hubungi Benjamin dulu.  Dia perlu sahihkan berita ini dulu. 

“Kalau dah siap, marilah kita turun…”  Saat ini suara ayah bising daripada bawah.  Dengar pula suara Nani.  “Nani dah sampai kot…” 

Sufi ketap bibir.  Digenggam telefonnya erat.  Berat hati nak melangkah.  “Sufi tak sedap hatilah, mama…” Dia renung mama lama.  “…call Benjamin tak berjawab…” 

Lepas sepertiga malam tadi, langsung tiada berita.  Dia bukan tak sabar tapi bila dapat SMS begitu tadi, dia memang jadi tak menentu.

“Dia baik-baik aje, kan mama?”  Tangan mama digenggam erat.  Tolonglah kata semuanya akan baik, ma.  Tolonglah kata semuanya sedang dalam rahmat TUhan.  Semuanya akan berjalan lancar.

Pandangan mata Sufi sayu.  Malah hampir saja airmatanya menitis.  Cepat-cepat jari mama menyeka birai mata Sufi. 

“Sufi ni risau sangat ni.  Tak ada apalah.  Jangan fikir bukan-bukan.  Tadi, Haji Dasuki telefon ayah, katanya dah sampai ke masjid.  Baru kejap.  Kita ni haa… haih… budak Johan ni.  Geram betul mama…”  Mama terus membebel.  Berlalu ke pintu bilik Johan dan mengetuknya kuat. 

Tapi, Sufi hanya melangkah turun bila suara ayah sekali lagi bergema daripada bawah.  Dia pandang wajah ayah sebaik saja berdiri di atas anak tangga terakhir. 

“Babah Jaemin telefon ayah ke?”

Ayah angguk.  “Diorang dah sampai…”

Hati Sufi terasa sedikit lega.  Diorang yang ayah maksudkan tu pastilah sekali dengan Benjamin.  Agaknya ini SMS nak bergurau kasar dengan dia agaknya. 

“WOi, muka masam.  Apa kes kau?”  Nani menyiku lengan Sufi. 

“Kau muka renyih semacam, apa pulak ke kau?”  Dia mencebek pada Nani.  Kerisauan dan keterujaan bercampur-baur. 

“Aku teruja…”

“Geli aku…”  cebik Sufi pada Nani yang juga cantik dalam persalinan pengantin berwarna peach. 

“Tak apalah kau geli pun.  Kau bukan tak tahu, aku tunggu Abang Jo berapa lama…”  Nani sengaja buat muka sedih.  Pancing Sufi memujuk.  Tapi, Sufi hanya buat tak tahu.

Nani kerut kening.  Aneh ni.  Biasa mesti Sufi pujuk.  Tapi, Sufi hanya melangkah ke pintu di mana orang tua mereka sedang menanti.  Tak berapa lama, Johan turun bersama mama.  Membetulkan rambut yang nampak sedikit basah.

“Eh, bakal isteri saya ada dalam rumah ni.  Tak sabar-sabar nampak…”  Johan gelak.  Saja dia usik Nani.

“Oh, kelakar sangat…”  Nani terus mendapatkan Sufi setelah menjeling tajam pada Johan.  Tak habis-habis mengusik. 

“Ayah, Abang Jo dah siap.  Jom kita…”  Nyata, kerisauan dia masih merajai hati.  Sufi pandang Abang Jo dan Nani.  Seperti menghantar isyarat SOS.  Tapi, mereka berdua hanya saling tersenyum bahagia, seperti dia tak lagi wujud di depan mata.

Tak mungkin dia salahkan Abang Jo dan Nani bila saat ini, mereka terlalu bahagia.  Hanya dia yang sedikit berbeza. 

 

 

JOHAN tenang memandu.  Perlahan mengikut kereta orang tua mereka di depan dan beberapa buah kereta rombongan saudara-mara kedua belah pihak.  Dikerling Sufi di belakang dan beralih pada Nani di sebelah.

Kening Johan naik.  Kemudian, bahu Nani terjongket.  Masing-masing tak tahu.  Sufi tak lepas dengan telefon.

“Are you okay, Juliana Sufia?”  Johan memecahkan keraguan.

Tapi, Sufi tetap tunduk.  Tak menjawab.  Atau lebih tepat lagi ada dalam dunia yang lain. 

“Sufi, Abang Jo tanyalah…”  Nani cuit lutut Sufi yang ada di belakang.  Barulah Sufi panggung kepala. 

“Abang Jo tanya apa?” 

Hati Johan rasa tak sedap.  “Sufi ada masalah?” 

Bila Sufi menggeleng, Johan sukar nak percaya.  Mana boleh hari bahagia ni muka Sufi kelat bagai menanggung derita.  Bahagian derita mana lagi yang tak selesai ni?

“Atau Sufi ada masalah dengan Jaemin?”  tebak Johan. Kotlah bergaduh pulak ke.  Atau Jaemin buat keputusan gila lagi sekali.  Dia nak pergi sepak Jaemin biar ternampak ke tengah lautan. 

“Tak ada apa…”  Akhirnya, Sufi memberi jawapan.  “CUma tak dapat call dia daripada Subuh tadi…” 

“Eh sibuklah tu.  Sufi kan tahu dia bukan ada sesiapa.  Ada Haji Dasuki aje pun…”

Perlahan, Sufi angguk.  Nampaknya Abang Jo juga tak tahu wujudnya seorang abang kandung bernama Nazir dalam hidup Benjamin.  Dan SMS ini… “Abang Jo…”  Tak sempat dia tunjukkan SMS tersebut pada Johan, nama Benjamin muncul pada skrin. 

“Awak okey?”  Kali ini, terabai salam pembuka bicara dihambat resah yang menggila. 

Suasana dalam kereta sepi.  Johan dan Nani memberi peluang Sufi berbicara.  Moga keresahan adik dia berkurang.  Nampak tegang sangat. 

Tapi, talian sepi.  Tiada sahutan. 

“Jaemin?”  seru Sufi.

Masih diam. 

“Jaemin, awak dekat mana?”  Soalan itu hampir mengaum kuat tapi sedaya-upaya Sufi kawal suaranya.  Nani di depan mengerling.  Abang Jo juga sama. 

“Sufi dekat mana sekarang?”

“Dalam perjalanan…” 

“Dengan mama dan ayah?”

“Tak…”  Sufi pandang Nani dan Abang Jo.  “Abang Jo dengan Nani.  Mama dan ayah satu kereta dengan orang tua Nani…”

“Dah nak sampai masjid ke?” 

Dada Sufi semakin berdebar hebat.  “Belum…”  Sufi angkat kepala memandang ke depan.  Sederet rombongan mereka terhenti di depan lampu isyarat.  “Sekarang dekat traffic light…” 

Nafas Benjamin kedengaran semakin berat.  “Apapun jadi, tunggu saya dekat masjid.  Saya mungkin lambat sikit tapi babah dah ada dekat sana.  Tunggu saya.  Apa pun jadi, tunggu saya…” 

Dan, talian mati. 

Enam pasang mata saling berpandangan sebelum satu SMS masuk ke dalam telefon Sufi.  Airmatanya bergenang. 

“Abang Jo…”  Airmata Sudi menitis akhirnya. 

Nani terpana.  Johan kejung.  Bila membaca SMS yang tertera pada telefon adiknya, Johan terus kaku.  Apa semua ni?  Apa yang Benjamin dan Sufi sorokkan daripada mereka? 

“Sufi rasa Jaemin dalam bahaya…”  ujar Sufi.  “Suara dia… suara dia…”  Nafas Sufi tercungap.  Ketakutan menguasai.  Tak lekang daripada resah, SMS kedua masuk. 

Ayat itu tak habis dibaca.  Ayat akhirnya ada satu pesanan lagi.  Sufi tarik nafas.  Jika dulu Benjamin begitu kesal dengan apa yang terjadi, dia juga bakal kesal jika dia tak lakukan apa-apa untuk Benjamin. 

“Sufi kena pergi…”  Hanya sebaris ayat ringkas itu terluah sebelum Sufi memboloskan diri keluar daripada kereta saat lampu merah bertukar hijau.

“Sufi!!!”  Suara Nani kuat cuba membuka tali pinggang keledar.

“Sufia Juliana!!!”  Suara Johan lebih lagi kuat.  Dia tolak pintu kereta dan melihat Sufi sudah hilang dalam perut sebuah teksi.  Baru nak mengejar, kereta di belakang bunyikan hon kuat. 

Johan masuk ke dalam kereta.  Call mama dengan ayah,” arah Johan pada Nani. 

Nani angguk tanpa banyak kata. 

Johan terus menekan pedal minyak.  Bila dipandang ke belakang melalui cermin depan, telefon Sufi ada di situ.
 
...2bCont...
 
Suka?  Ke duka? 

14 comments:

  1. Please.. Jgn buat sad ending.. Sesak dada.. Kesian sufi dgn jaemin..

    ReplyDelete
  2. Adoiiiiii sesak nafas lagi.....byk sungguh dugaan mereka....

    ReplyDelete
  3. sob... sobb.. turn sufi plak nk jd heroin Jaemin ... huuu
    Jaemiiiin... Sufi datang nih... Nazir... siap mu!

    ReplyDelete
  4. RM sesak nafas dh ni..... bg la n3 seterusnye..... letih main kejar2 ni

    ReplyDelete
  5. adoiii kenapa begni jadinya...kak RM sesak dah dada ni tolong sambung cepat yer...

    ReplyDelete
  6. RM cepat sambung!!!!..tengah suspen nie...x sabo dah nak tunggu ending...

    ReplyDelete
  7. aduh2...chemistry kuat btul ni

    ReplyDelete
  8. Oh please please please jgn buat ending sedih huhuhu please please.....

    ReplyDelete
  9. Jangan ah jadi papeee. Akak jgn buat ktorang bako blog akak tau. Hahhahahahahahahahah ��

    ReplyDelete
  10. alamak suspennyer. Jgnlah apa2 berlaku pada mereka berdua. Kesiannyer dua org tu baru nak bahagia.

    ReplyDelete
  11. Aduhai sufi..jgn la buat sesuatu seorg diri..

    ReplyDelete
  12. berdebar pulak rasa di hati......

    ReplyDelete