Tuesday, December 23, 2014

Beast and The Beauty - Cp.31

Cp. 31

 
AIRMATA mama menitis tak henti-henti.  Johan sedang menghubungi pihak berkuasa. Yakin sangat ada sesuatu yang buruk sedang terjadi.  Jika tak, mana boleh Sufi begitu berani berlari mencari Benjamin.  Cuma yang menjadi persoalan, angkara siapa?  SMS itu dibaca berulang kali.  Padanlah Sufi begitu gelisah. 

 

               Antara aku, abg dia.  Nyawa sendiri & juga kau.  Dia pilih kau.   
              Sama seperti masa lalu.  Kau yg terutama. 

 

Haji Dasuki tiba akhirnya.  Bila ditanya, akhirnya nama Nazir muncul.   Mengucap panjang Haji Dasuki dengan apa yang terjadi.  Padanlah Benjamin itu resah semacam dua tiga hari ini.  Dan, pagi tadi pun… Allah, pada-Mu kami bermohon perlindungan daripada segala kecelakaan.  Doa dipanjatkan.  Hati tuanya menangis. 

“Macam mana sekarang ni?”  soal Haji Dasuki pada Johan. 

“Kita tunggu polis sampai dulu, Haji.  Saya takut kalau kita bertindak sendiri, makin buruk nanti.  Lagipun, maklumat ada dalam handphone Sufi ni.  Doa yang baik ajelah.  Moga semuanya dilindungi…” 

Haji Dasuki angguk.  Ya, mereka bukan nak saling berbunuhan atau menyakiti.  Tidak.  Dia mahu merawat biarpun seperti dah terlalu lambat.  Rupanya, kepergian Nazir bersama agenda yang sedang dirangka.  Allahu… tak sangka begitu dendamnya Nazir dengan bahagia yang telah dihadiahkan buat Benjamin. 

“Saya tak sangka Nazir sampai macam ni sekali…”  Haji Dasuki menggeleng.  Bukan kesal tapi lebih pada risau. 

“InsyaALLAH, tak ada apa, Haji…”  sampuk ayah.  “Mungkin, dia nak bercakap dari hati ke hati dengan mereka berdua, kan?”  Seperti dulu juga, ayah sentiasa kekal postif.

“Allah ada lindungi mereka…”  Haji Dasuki senyum dalam gelisah.  Hanya doa yang dipanjat tak sudah-sudah. 

Johan kalih.  Nani memandang dalam senyuman payah.  Terus didekati Nani dan orang tuanya.  “Nani okey?”  Yalah, risau juga.  Perkara tak diduga berlaku.  “Kalau Nani nak, kita akad nikah dulu…”

“Dalam keadaan macam ni, Nani tak fikir apa dah tentang kita, abang,” sampuk Nani.  Mana boleh dia begitu pentingkan diri bila Johan dah tak berupa pengantin.  Lengan baju Melayu sudah tersinsing tinggi. 

“Maaf, pak cik, mak cik…”  Pada orang Nani dipinta kemaafan. 

“Tak apalah, Jo.  Selesai dulu.  Keselamatan Sufi yang utama sekarang…”  Mereka faham.  Apa nak dikata, majlis tergendala.  Bukan salah sesiapa kerana mereka juga yakin betapa sayangnya Johan pada Sufi. 

“Terima kasih, bakal isteri abang…”  Johan kenyit mata pada Nani.  Terus wajah Nani merah.  Dalam keadaan genting lagu ni pun Johan sempat sakat dia.  Haih…  manalah dia tak jatuh cinta sejak zaman remaja lagi. 

“Jo…”  Ayah menyeru.  Renungan Johan pada bening mata Nani tercantas.  Dia kalih.  Ayah dah dekat di belakang.  “…ayah rasa kita pergi dulu tempat yang Sufi pergi tu…” 

“Bahaya, yah.  Bukan Jo tak risau tapi bahaya…”

“Ayah takut hal lama berulang,” bisik ayahnya.  Airmata tua hampir menitis. 

Johan ketap bibir.  Sufi yang berselimut darah.  Siapa mampu hadapi lagi untuk kali kedua.  “Kalau gitu, jomlah…”  Diisyaratkan pada Haji Dasuki dan Haji Dasuki hanya mengangguk tanda faham.

“Nani…”  Johan berpaling pada Nani.  “…Nani bakal jadi sebahagian keluarga abang.  Jadi, abang amanahkan mama abang untuk Nani jaga.  Kunci pagar sampai polis datang.  Apa-apa, call abang cepat-cepat.  Abang nak cari Sufi dengan Jaemin,” pesannya pada Nani.

Terkulat-kulat Nani mengangguk bila Johan terus berlalu bersama ayah dan Haji Dasuki.  Mama pula terus menangis.  Nani mendekati dan memeluk bakal mertuanya. 

“ALLAH ada lindungi diorang, mama…”  Tapi, airmata dia menitis juga. 

Jika dulu, dia ada bersama saat Sufi bermandi darah tapi hari ini…

 

 

BIBIR yang pecah dan mengalir dengan darah segar tak dipedulikan.  Rasa pedihnya tapi tak sepedih luka dihati.  Tangan diikat kemas.  Dahi yang koyak setelah dihendak dengan sebatang kayu keras.  Pandangan Benjamin samar.  Tapi, dia nampak jelas abangnya dan beberapa orang lagi lelaki yang dia sendiri tak kenal. 

Matanya kuyu dan layu.  Nak diangkat kelopak mata saja sudah tak berdaya tapi dicuba juga.  Kepala naik.  Direnung mata Nazir yang bengis. 

“Aku datang sebab kau yang suruh, Zir.  Aku datang nak ajak kau temankan aku ke masjid.  Rumah Allah.  Tempat yang akan jadi saksi aku jawab akad nikah dengan Sufi.  Tapi kau…”  Benjamin batuk.  Terasa senak perut.  “...tapi, kenapa kau buat aku macam ni, Zir?  Benci sangat ke kau pada aku?  Tebal sangat ke dendam kau?”  DIa cuba senyum tapi bibir dia terlalu pedih. 

Dia pandang diri sendiri.  Persalinan pengantin dia dah terlalu kotor.  Kesan tanah, kesan darah dan kesan koyak. 

Nazir gelak lepas.  Dia rasa puas melihat Benjamin luka.  Entah kenapa, perkara yang paling memeritkan bila dapat tahu Benjamin korbankan segalanya untuk Sufi sedangkan dia korbankan segalanya untuk Benjamin.

“Apa yang baiknya tentang perempuan tu, Min sampaikan kau korbankan segalanya?”

Benjamin cuba senyum.  Hakikatnya dia tak melawan langsung bila dihentak oleh Nazir dan orang-orangnya.  Dia yakin, mereka adalah kawan di belakang jeriji besi dengan Nazir.  

“Dia tak ubah macam bidadari dunia, Zir…”

“Dan, doakan moga bidadari dunia kau tu datang selamatkan kau, Min…”  Nazir tersengih tajam.  Dia mahu berpaling tapi sekali lagi suara lemah Benjamin berbisik. 

“Marah sungguh kau pada aku.  Memang patut kau marah sebab aku buat report dulu, kau masuk penjara.  Sebab arwah ibu tahu perangai jahat kita, dia pergi macam tu aje.  Memang patut kau bunuh aku tapi tak patut kau libatkan Sufia, Zir.  Dia mangsa kita dulu…”

“Dulu tu dia sepatutnya mati, Min.  Tapi, kau yang selamatkan dia.  Jangan fikir aku tak tahu apa yang kau dah buat, Min.  Apa yang pasti.  Apa yang kau dah buat pada dia, tak akan menjadikan kau malaikat…”

“Kejahatan kau pun bukan bermakna kau terkutuk seperti syaitan, Zir.  Kau masih ada ruang untuk berubah, kenapa kau pilih kehancuran?  Tebal sungguh konkrit hati kau sampai begitu payah hidayah nak tembus,” cantas Benjamin.  Bersama sindiran tipis.

Kaki Nazir melangkah laju di depan adiknya.  Dicekup kolar cekak musang baju Melayu Jaemin dan berbisik tajam.  “Aku benci sebab kau bahagia atas derita aku, Min.  Aku benci kau makin bahagia sedangkan aku menderita atas perbuatan kau…”  Dia hanya ingat Benjamin yang menikam Sufi tapi dia tak ingat yang dia ajak Benjamin ke jalan yang menuju kecelakaan. 

Nazir lupa semua tu.  Pada dia, segala pengorbanannya sia-sia.  Benjamin khianati. 

“…bahagia bukan mudah untuk aku, Min.  Kalau kau kata, aku tak tahu apa yang dah kau lalui dalam penjara sana, kau juga tak tahu apa yang aku dah lalui untuk baiki kehidupan aku…”  Nafas Benjamin semakin cungap.  Tapi, mujurlah Allah masih izinkan kekuatan dia tersisa.  “…kau ada peluang bina bahagia dengan aku dan babah, tapi kau sia-siakan.  Tapi, aku tetap harap kau ada peluang ketiga, Zir.  Masa ni, hargai, Zir…” Sempat juga dia nasihatkan Nazir. 

Airmatanya berlinangan jatuh ke pipi.  Bercampur dengan merah darah yang masih segar mengalir.  Ingatan dia menerawang pada Sufi.  Tentu Sufi risau.  Tentu Sufi sedang menitiskan airmata.  Dia takut Sufi fikir yang dia tinggalkan Sufi.

Tak, Sufi.  Saya tak tinggal awak.  Sejak dulu saya tak pernah tinggal awak.  Cuma kali ini, saya bimbang – pemilik jasad dan roh saya akan bawa saya pergi.  Tanpa sempat saya ucapkan selamat tinggal. 
 
...2bCont..
 
Ready for the ending. :)

13 comments:

  1. alamak suspen giler nie. Jgnlah sad ending. sob2

    ReplyDelete
  2. Allahuakbar... Saya rasa pedih jaemin tu... :'(

    ReplyDelete
  3. Kak RM nak tanya jaemin mati ke tidak???

    ReplyDelete
  4. Waaaaaa...nape.jadi mcm ni lak......

    ReplyDelete
  5. Ooo pls RM...no no no...don't make me cry

    ReplyDelete
  6. please..jgn la jaemin mati..koma pn xnak...

    ReplyDelete
  7. Baca novel nak release kan stress lelah bekerja seharian
    So tak mahu lah sad sad sad
    nak happy2 ending jer

    ReplyDelete
  8. Moga nazir diberi hidayah tanpa menyakiti darah daging sendiri dan org lain..

    ReplyDelete
  9. Tu dia....emmmm....air dicincang takkan putus....cinta kerana Allah bawa bahagia....:)

    ReplyDelete