Sunday, April 15, 2012

Kerana Sekali Cinta [13]

BAB 13

AKU labuhkan punggang di atas birai jendela. Rumah kampung macam ni, memang menjadi idaman aku. Kuak jendela seluas-luasnya dan membiarkan angin malam menjamah tubuh yang agak hangat.

Kata saja kenduri kesyukuran tapi rasanya, satu kampung datang. Penatnya hanya Allah yang tahu. Letih sungguh kerja kahwin ni. Pipi pun sudah naik kejung asyik senyum saja sepanjang hari. Rasa lega bila disapa angin malam yang agak dingin.

Baju T nipis yang tersarung di tubuhku melambai sikit ditiup angin. Langsir juga sama melambai-lambai dihembus bayu malam yang agak garang. Aku dongak ke langit. Kelam tiada bintang. Hari macam nak hujan. Angin pula makin rakus. Aku pandang ke dinding. Sudah hampir ke 11.00 malam.

Usai Isyak berjemaah tadi, Anaresa langsung tak masuk ke bilik. Pelik juga. Masa makan tadi, elok saja dia melayaniku di meja makan. Tak ada pula tanda-tanda dia bertukar menjadi alien dan pulang ke Marikh. Tapi, bila tiba-tiba dia tak masuk bilik ni, aku mula rasa musykil.

Tiba-tiba, guruh berdentum. Huh, sungguh nak hujan. Aku cepat-cepat tarik daun pintu bila rasanya hangat tubuh ini sudah cukup disejukkan. Aku pandang seluruh bilik. Cantik perhiasaannya. Biarpun nampak biasa, tapi bagiku ada yang luar biasanya.

Cadar putih itu nampak suci je. Renda hijau lembut itu juga menyegarkan mata. Wangian ros juga semerbak menujah rongga hidung. Tapi, Anaresa hilang. Baru saja hendak menapak keluar, daun pintu kedengaran diketuk orang. Setelah itu, wajah ibu mertuaku muncul mengintai dari pintu yang dikuak sedikit itu.

“Eh, ibu,” tegurku sopan.

“Zaf, angkat Resa,” ujar ibu.

Aku garu kepala. “Angkat nak pergi mana? Resa tak ada dalam bilik ni.”

“Sebab itulah ibu suruh Zaf angkat dia. Dia tidur dah.”

“Tidur? Kat mana?” Aku kerutkan dahi.

Kenapa dia tak nak tidur dalam bilik ni? Katil punyalah besar. Takut tak muat ke? Aku rasa, aku taklah tidur lasak sangat. Statik je aku lena hingga ke pagi.

“Tidur dalam bilik ibu. Tadi dia dok bercerita itu ini. Tak dan habis cerita, dah terlena dulu dah. Zaf pergilah dukung dia. Ibu kejut tak nak bangkit dia. Penat sangat tu,” ujar ibu lagi.

Aku hampir saja tepuk dahi. Padanlah menghilang lepas makan malam tadi. Terlena dalam bilik ibu dia rupanya. Aku menggeleng dan tersenyum tipis. Ibu berlalu dan aku betulkan kain pelikat sikit. Rambut ini aku kuak ke belakang dan langkah kaki maju ke pintu.

“Mana Zaf?”

Hah, terkejut aku bila ayah bertanya begitu. Entah dari mana dia menegurku yang baru saja hendak mengetuk pintu biliknya.

“Err… angkat Resa, ayah,” jawabku sedikit gagap.

Ayah kerutkan dahi juga. “Macam mana isteri kamu boleh ada dalam bilik ayah? Kamu main sorok-sorok ke malam-malam ni?” tanya ayah mengusik.

Aku sengih. Mujur ibu muncul dari dalam bilik.

“Haih, abang ni. Resa tu masuk lepas makan malam tadi tak nak keluar. Suruh masuk bilik dia kata nak duduk dengan ibu kejap. Sedar-sedar dah lena,” ujar ibu pula.

Ayah ketawa sambil menggeleng. “Macam-macam hal lah budak Resa ni,” komen ayah lantas dia berlalu ke dapur.

Ibu senyum. “Masuklah Zaf. Nak suruh ibu angkat memang tak terangkatlah. Nampak je kecil tapi berat tu boleh tahan.”

Dalam hati aku ketawa sendiri. Berat tulang ke berat dosa? Terus aku ketawa kecil tapi tak lama bila aku sedar aku mula merepek.

Kaki ini maju ke dalam. Mataku tertancap pada tubuh kecil itu yang sedang melingkar di atas katil. Comel dengan rambut yang masih bertocang kuda itu. Wajah itu nampak penat. Bila aku hampir dan duduk mencangkung di birai katil, aku dengar helaan nafas halus dia tu.

“Zaf angkat ye, bu?” Aku berpaling pada ibu dan meminta izin dia.

Dia senyum. “Isteri kamu, Zafran. Buatlah apa-apa yang kamu suka.”

Fuh, jawapan ibu mertuaku boleh mendatangkan debar dalam dada. Boleh buat apa-apa saja pada Anaresa tapi aku nak buat apa? Buat masa sekarang ni, aku angkat dia dululah. Kasihan ibu dengan ayah nak lena kejap lagi. Sudahlah masing-masing penat.
Aku dengan penuh hati-hati mencempung tubuh Anaresa ke dalam pelukanku dan sungguh kata ibu. Berat jugak budak ni. Nampak je kecil tapi beratnya, ya ampun.

“Berat, kan?” soal ibu mungkin melihat aku menyerangai.

Aku apa lagi. Senyum dan buat muka macho lalu aku menggeleng.

“Tak adalah berat. Ringan je ni,” dalihku lalu aku menapak perlahan-lahan bila ibu lebarkan daun pintu.

Bila keluar, kakak Anaresa senyum. “Hai, Resa ngelat ke?” tanya Kak Sara.

Aku hanya senyum saja. Terasa malu juga bila diusik demikian. Daun pintu aku tolak dengan bahu dan aku bawa tubuh Anaresa hampir ke katil. Perlahan-lahan aku letakkan dia dan sungguh, dia memang tak sedar langsung.

Kalau aku campak keluar tingkap juga, dia tak akan sedar. Penat sungguh ni tapi aku juga penat. Tak adil bila dia lena dalam bilik ibunya sedangkan aku menanti dia di dalam bilik ini sejak dari tadi.

“Sayang ni, lena tinggalkan abang ya?” tanyaku pada dia yang lena.

Aku sentuh pipi gebunya itu sikit. Lembut sungguh. Kemudian, aku cuit pula bibir merah basah itu. Aduhai, memang hampir tercabut jantung dari dada. Mahu gugur ke lantai kalau terus merenung dia.

“Resa… bangkit Resa,” kejutku lembut.

Dia masih kaku lalu aku bawa dudukku di sisinya di birai katil. Dia pula mengiring ke arahku tanpa sedar. Tanganku ringan menarik ikatan pada rambutnya dan membiarkan rambut panjang itu lepas bebas.

Sama seperti pertama kali aku melihat dia di jendela kala aku datang meminangnya dulu. Memang cantik dia sebenarnya. Ada kelembutan di balik kekasaran dia selama ini. Bila dia menggeliat, aku jarakkan sikit tubuhku namun tanpa aku sangka, Anaresa bangkit dengan mata yang terpejam dan memaut leherku membuatkan wajahku hampir pada dia.

“Rindunya dekat awak,” ucap dia dan aku telan liur berkali-kali.

Rindu dekat siapa dia ni? Kalut dah jiwa aku ni. Isteri aku ada orang lain ke sebelum ni? Aduhai, tak boleh jadi ni. Ya Allah, janganlah diduga hati lelaki ini. Doaku pantas lalu aku raup telapak tangan ke wajah.

“Rindu dekat awak,” ulang Anaresa lagi dan kali ini dia makin kuat memaut leherku dengan mata yang kejap terbuka, kejap terpejam.

Isteri aku ni memang tak sedar. Tapi, aku mula cuak. Entah siapa yang dia mimpikan. Memang boleh buat jiwa rabak kalau dia sebut nama mana-mana lelaki.

Malas hendak melawan, aku rebahkan tubuhku di sisinya. Tubuh itu rapat dan semakin rapat tanpa aku tarik sikit pun. Detak hati lelakiku semakin kuat menujah dada. Hampir pecah rasanya bila Anaresa rapatkan wajahnya ke wajahku.

Pautan pada leherku pula erat dan semakin erat. Bukan salah aku kalau aku juga memaut tubuhnya. Gelora di jiwa sukar hendak aku sekat kala ini. Apatah lagi dia sudah halal untuk aku sentuh sana sini. Macam pesan ibu, aku berhak buat apa saja yang aku suka pada dia tapi bila ingatkan janji dia, takut pula hendak bertindak.

Bibir itu senyum dan tanpa sedar, dia merapatkan bibirnya ke pipiku lantas dikucupnya sekali.

“Rindu awak. Menyesal pulak hadiah awak pada Abang Zaf,” ujar dia dengan suara yang lemah dan agak perlahan.

Bagi pada aku? Hadiah? Tak kan teady bear Arsenal tu kot? Orang kata, ajak layan orang mengingau ni seronok.

“Apa yang Resa bagi?” tanyaku berbisik dekat di telinga dia.

“Teady bear. Tak ada dah teman peluk,” jawab dia dalam keadaan tak sedar.

Aku ukir senyum. Lega bila dia berkata demikian. Rindu teady bear dia rupanya. Tapi sekarang, tak usah rindu lagi sebab aku boleh jadi teady bear dia. Besar lagi. Jangan kata dia peluk teady bear tu, aku yang peluk dia.
Lantas, aku paut tubuh itu rapat padaku. Membawa dadanya rapat dan aku benamkan wajahnya ke dada. Haruman rambut panjang itu menusuk ke hidung, membawa gelora di jiwa yang semakin mengganas.

Aku pejam mata rapat-rapat cuba menghalau keinginan yang satu ini. Namun, sedaya mana aku tolak, semakin menghimpit pula rasanya. Membawa aku resah dalam nafas yang kian berat.

Aku cuba tolak pautan Anaresa pada leherku tapi dia masih erat membelit. Apa kena dengan dia ni? Buat aku resah tak sudah.

“Resa…,” seruku lembut.

“Bangkit sayang. Bangkitlah kejap,” suruhku berbisik.

“Emmm…..” Hanya itu yang aku terima menjadi jawapanya.

“Sayang… bangkitlah kejap. Nak terpenggal leher abang ni. Abang bukan teady bear Arnsenal tu. Ini teady bear Resa yang boleh bertindak balas ni,” sambung lagi dan kali ini lagi dekat pada peluput telinganya.

Aku lihat mata itu terjegil tiba-tiba lantas dia tolak aku menjauh dari dia. Aku senyum dengan menongkat tubuh dengan siku. Dada Anaresa berombak ganas. Aku nampak kebimbangan pada air wajahnya itu.

“Puas dapat peluk teady bear?” tanyaku mengusik.

Dia diam dan menelan liur. “Maaf, Resa tak sengaja peluk abang. Resa cuma mengingau je.”

Peluk kecil mula merenik pada dahinya. Dia telan liur berkali-kali bila aku mendekat padanya. Rambut yang berterbangan hingga menutup separuh wajahnya itu aku selak ke belakang. Bibirnya nampak bergetar.

“Resa mimpi apa tadi?” soalku mesra. Sengaja aku lunakkan suara untuk dia.
Dia diam saja.

“Resa kenapa lena dalam bilik ibu? Abang tunggu Resa masuk,” ujarku lagi.

“Err… Resa minta maaf. Tak sedar terlena masa sembang dengan ibu,” jawab dia dan dalam hati aku menjawab, alasan!

“Atau Resa takut dekat abang? Tu yang tak nak masuk bilik?” tanyaku pantas.

Dia diam lagi.

“Nak takut kenapa? Abang kan suami Resa…” Aku angkat jemariku membelai wajahnya.

“Abang kan lelaki yang sah untuk jaga dan taja Resa seumur hidup ni. Tak perlu nak takut, kan?”

Dia nampak menelan liurnya berkali-kali. Bila aku letak tanganku di belakang lehernya, dia nampak semakin kaget. Aku suka lihat wajah takut itu. Nampak comel dalam kekalutan. Wajah pertama kali kala aku menatap dia dulu.

“Resa takut?” Aku tekan sikit suaraku kali ini. Lebih serius dari tadi.

Dia angguk pantas.

“Nak takut apa?”

“Err… takut abang buat err…”

“Tadi peluk abang rapat ke dada, tak apa pun?” selaku.

Dia gigit bibirnya. Wajah itu semakin mendung. Boleh jadi kejap lagi dilanda hujan airmata.

“Kalau abang buat tak salah, kan? Memang sebuah pernikahan menuntut semua tu?” tanyaku pada dia.

“Tapi, Resa rasa tak sedia…” Suaranya mati. Ada sebak di hujung suara itu.

Aku ukir senyum. Mengerti benar dengan ketakukan dia, aku semakin lebarkan senyuman bila mata bening itu merenungku penuh keresahan.

“Jangan risau. Abang tahu Resa tak sedia lagi. Lagipun, kita sama-sama penat. Tidurlah dulu. Selamat malam. Assalamualaikum, sayang,” ucapku lalu aku rapatkan bibirku ke dahinya.

Mengucup dia buat kali kedua setelah siang tadi. Aku gariskan senyuman seketika melihat dia yang kaku terpaku. Pipi itu aku kucup sekali dan aku terus rebahkan diri. Saja aku diamkan diri kerana aku yakin, dia akan menyerah.

Aku rapatkan kelopak mata. Tidak lama setelah itu, lampu padam membawa keheningan malam yang begitu sepi melanda jiwa lelakiku.
Tanpa sedar, ada telapak tangan yang merayap ke bahuku.

“Abang maafkan Resa, kan?” tanya suara itu polos.

Aku senyum saja. “Abang maafkan. Jangan risau. Resa tidur, ya. Esok nak kena basuh kawah ni.” Selembut mungkin aku menjawab pertanyaannya agar dia tidak berasa bersalah.

“Terima kasih, abang,” balas dia dan aku dapat rasakan, dia juga sedang merebahkan tubuhnya.

Tidak lama setelah itu, aku berpaling menghadap dia. Hembusan nafasnya hangat menyapa wajah membawa gelora di jiwa kembali mengganas. Di luar pula, guruh semakin kuat di langit.

Akhirnya, kala berdentum guruh di langit, tidak sedar juga Anaresa sekali lagi berada rapat di dadaku. Aku dengar dia beristighfar.

“Huh, kurus semangat,” gumamnya.

Aku yang masih belum terlena ini, menarik dia ke dalam pelukannya erat. Tak mahu lagi aku lepaskan dia bila dia buat kedua kalinya memelukku tanpa aku paksa.

“Erk…. Abang jangan salah faham. Resa terkejut dengan guruh,” ucap dia cuba meleraikan pelukanku.

“Abang tahu dan Resa juga jangan salah faham. Abang nak peluk isteri abang je. Tak akan buat apa-apa selagi isteri abang tak sedia. Itu janji abang,” gumamku pula.

Pelukan semakin erat dan terus rapat apatah lagi aku rasa tangan Anaresa membelit tubuhku juga. Memberi kehangatan pada malam yang semakin dingin ini.

“Maafkan Resa, ya?” pinta dia sekali lagi.

Aku lebarkan senyum biarpun kami sudah tidak mampu melihat ke arah wajah masing-masing. Rambutnya aku belai lembut dan dahinya aku kucup buat ke sekian kali.

“Abang maafkan. Tapi,untuk malam ni je. Malam-malam esok abang tak boleh janji,” usikku dan dia menjerit kecil.

“Syhh… nanti ayah dengan ibu cakap abang ganas pulak,” tegurku terus mengusik.

Anaresa ketawa kecil. “Abang memang ganas ke?”

Alahai, telusnya soalan dia.

“Resa nak tahu ke?”

“Erk…” Suara itu aku matikan akhirnya dan tubuh Anaresa kaku.

~~> bersambung

Cik Penulis : Maaf kalau rasa update ni mcm seksi sikit..huhu..

23 comments:

  1. aiyark...nasib baik dah lepas 18 tahun :D

    ReplyDelete
  2. 1st time bace cite nie. terus ke bab 13.sesambil study nak exam sok singgah sekejap. ok lah. not bad. just biasa lah. tertinggal perkataan jadikan ayat mcm tak lengkap. ejaan tak betul. but smue 2 boleh dperbaiki. kepada penulis, gud luck untuk novel 1st TERLERAI KASIH. semoga bjaya dipasaran. saya sentiasa menyokong penulisan anda. cite nie simple. terasa macam terimbau kembali kenangan BNS. sempoi je. but saya suke. boleh release tension.

    ReplyDelete
  3. layan.. seksi = malam pengangtin? hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. teringat malam pengantin? hahahahhaaa

      Delete
  4. seksi skit x mencacatkn cerita x pe... layanzzzzz.... like.

    ReplyDelete
  5. Alamak.. Auwwww. Hihihi best ler. Xde seksi ler. Ok je. Suke
    -ika hatika-

    ReplyDelete
  6. Best..hehe..cpt RM nak lagi..

    ReplyDelete
  7. gelora jiwa..hahaha
    layan je
    -miss A-

    ReplyDelete
  8. best..heheh..teringat lah pulak masa baru2 kawin hari tue..takuttt

    ReplyDelete
  9. Ok je ni sy suka hihi

    ReplyDelete
  10. tak pe x de hal...best je.. suka. tq rehan

    ReplyDelete
  11. pergh..perjalanan citer yg semakin menarik..akhirnya mereka selamat diijab qabulkan dan ..rasanya Reesa telah dapat menerima takdir dan kehadiran seorg lelaki yg bergelar suami..

    ReplyDelete
  12. best.... de cite lain lg sexy

    ReplyDelete
  13. ayat last tu.......huhu

    ReplyDelete
  14. ok la tu...seksi yg tak keterlaluan..masih bleh diterima..hihihi..apa2 pun memang bestttt...cepat2 sambung ye.....

    ReplyDelete
  15. sweett .. malam pertama kan,mana ada seksi biasalah tu..dont felt bad rehan ,kalau tu mmg normal bagi setiap newly wed..hehe..

    ReplyDelete
  16. aipp... ai malu kalu seksi2 nih.. hahaha
    x adalah... x over pun.. sweet ajeh..
    adehh.. boleh kena kencing manis nih..haha

    ReplyDelete
  17. idah_wawasan@yahoo.comApril 17, 2012 at 2:28 PM

    mungkin lelaki matang memang pandai mengoda ya?

    ReplyDelete
  18. ni projek terbaru kan? br nk follow...

    ReplyDelete
  19. resa tu mmg lucu la.boleh pulak ngigau.sweet.

    ReplyDelete