Friday, May 10, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 6


BAB 6

HAI... lengan melekap ke dahi aku malam ni penangan budak Ayie ni.  Kemain dia telefon malam-malam semata-mata nak cakap yang dia dah pilih cincin.  Kot ya pun, tak payah la telefon dulu.  Pening aku memikirkan perangai dia.  Ini baru beberapa hari.  Dah kelam kabut.  Kalau kata kami duduk sebumbung dan untuk seumur hidup nanti, kecoh seluruh hidup aku yang selama ini tenang dan nyaman ni. 

“Kakak...”  Kepala Aryan terjengul di muka pintu.
Tersengih dan terus mengatur langkah masuk ke dalam bilik tanpa aku memberi izin. 
“Dah Aryan ni kenapa masuk bilik kakak?  Kakak dah nak lena tau...”  soal aku datar.
Aryan sengih.  Dia duduk di birai katil dan terus meniarap sambil  menekan-nekan tablet yang ada di tangan. 
“Ayie call eh?” 
Aku angguk.  “Bukan Aryan ke jawab tadi.” 
“Perempuan la tadi tanya kakak.  Kalau suara Ayie, tentulah Aryan kenal.  Kawan dah lama,” jawab Aryan.
Wajah Aryan aku jeling.  Lengan aku alih dari terus melekap ke dahi.  Berbaring mengiring memandang adik aku ni.  Kacak pulak dia aku tengok.  Serius bentuk wajah dan perangai dia ikut mama. 
“Perempuan?  Ayie suruh awek dia menyamar ke apa?”  duga aku prejudis.
Aryan berdecit.  “Tak baik tuduh Ayie macam tu.  Selama Aryan kenal dia kan, tak pernah pulak dia serius dengan mana-mana perempuan.  Biasa keluar lepak dengan lelaki je dan jangan kakak tak tahu, kawan-kawan dia paling muda Aryan tau...”  jelas Aryan pada aku.
Oh... aku mengangguk.  Mengerti.
Padanlah citarasa pun orang berumur macam aku.  Memanglah dijodohkan tapi dah dia pun tak menolak malah tersua-sua, kita aku ni citarasa dialah.  Bibir aku menceber. 
“Dah tu yang call tadi tu siapa?  Mama dia?”
Gigi Aryan terbias.  Sengih lebar.  Bau hanyir kembali menusuk.  Aku balas sengih Aryan penuh curiga. 
“I smell something fishy on you, Aryan.” 
Lepas tawa adik lelaki aku ni.  “Kakak dia rasanya...,” jawab Aryan dalam tawa.
Okey, aku ingat memang anak-anak Uncle Zaf dan Aunty Resa ada tiga orang.  Tapi, sungguh aku ingat-ingat lupa. 
“Yang nama Zara tu eh?”  duga aku.
Laju-laju Aryan mengangguk.  “Cuma tak tahu, Zara Aina ke Zara Auni.” 
Oh... lagi sekali oh.  Baru  aku ingat.  Itu anak yang kembar tahun.  Tapi dah sangat lama tak jumpa.  Bila mama dan papa menziarah diorang, aku tak ikut.  Bila diorang datang ziarah kami, aku kat asrama. 
“Kenapa kakak macam tak ada memori pasal diorang eh?”  wajah aku menyeringai.  Takut dibidas oleh Aryan.
“Dah tu... siapa suruh gatal nak masuk boarding school?”  cemik dia.
Dah agak.  Memang itu yang akan keluar dari celah bibir Aryan.
“Kakak kan berdikari.  Mungkin kakak ni lebih macam papa tapi perangai kakak yang satu ni mama cakap macam dia.  Suka bergantung pada diri sendiri...” 
“Heh, tak lama lagi boleh bergantung pada Ayie la...,” usik Aryan. 
Dan dia gelak  lagi.  Tergolek-golek atas katil aku  yang tak berapa nak besar ni. 
“Aryan ni, behave sikit.  Katil kakak ni.  Usik orang eh... yang awak tu apa masalah dengan dua orang Zara tu?”  tanya aku cuba mencari daripada mana punca bau hanyir tadi.
Aryan mengiring menghadap aku.  Tangannya menongkat kepala.  Mata itu terbelalak merata-rata.  Memikirlah konon. 
“Tak ada apa.  Tapi, pernahlah jumpa beberapa kali masa pergi rumah diorang.  Itu jelah...” 
“Wow... nak suruh pa dengan ma pinang ke?  Zara mana?  Auni ke Aina?  Ke dua-dua?”  tanya aku buat-buat teruja.
Wajah Aryan cemberut.  Dia mencemik.  “Tak ada nak dua-dua kalau betul nak pinang pun.  Tak larat nak tanggung dosa tak mampu berlaku adil...lagipun tu adik beradik,  haram....” 
Huh... masa ni menerima jawapan Aryan aku teringat kata-kata Ayie.  Dah lepas kahwin dengan aku, kalau kata aku nak sangat dia dengan orang lain, aku tandatangan borang.  Dia nikah lain. 
Budak-budak, suka main-main soal ni.  Tahu nak seronok je.  Dia tak tahu ke tanggungjawab orang dah kahwin ni berat kalau dipandang mudah dan ringan kalau tak diambil mudah.  Masing-masing perlu tahu tugas  masing-masing dalam menjadikan sebuah keluarga yang sakinah. 
“Kenapa?  Ayie nak nikah dua ke kak?  Wah... Ayie tu nampak je macam tu tapi berkudrat eh?”  duga Aryan dengan wajah  yang sarkastik. 
Aku cubit lengan Aryan kuat.  Biar dia rasa.  Ada ke doa kakak sendiri macam tu.  Buatnya sungguh Ayie tu duakan aku, tak ke aku menangis nanti. 
“Jangan cakap bukan-bukan eh... haa pasal Ayie ni, macam mana Aryan kenal dia...”
“Anak kawan ma dan pa...”  Dia menjawab tenang sambil menggosok lengan dia tempat aku cubit tadi dengan mata menadah siling.
“Kakak tahulah tu... lainnya.  Kakak tak berapa ingat diorang tu semua.  Uncle dengan Aunty tu  ingatlah.”  Mendengus jugak aku bantah kata-kata budak Aryan ni.
Mata Aryan menjeling aku.  Dia buat wajah busuk lagi. 
“Kakak tahu tak selama ni kakak hidup dalam dunia kakak je.  Kerja, rumah, ma, pa, atuk, nenek, tok mak, pak ngah dan Aryan... mana ada keluar berkawan.  Tak ada pun kalau keluar rumah atau pejabat, pergi site,” ujar Aryan.
Kali ini dia jujur.  Jujur sejujur jujurnya.  Betulla apa yang Aryan katakan.  Barangkali dah terbiasa dekat boarding school macam tu.  Masuk universiti pun, aku duduk di rumah.  Rela berulang alik sebab sayang nak tinggal bilik sendiri yang aku rasakan, menyimpan segala rasa yang aku alami sejak dulu. 
“Maknanya pa dan ma pun kenal baiklah dengan Ayie tu eh?”  Soalan lagi.  Masih ragu-ragu sebenarnya. 
Aryan gerakkan kepala.  “Sangat kenal.  Dulu Ayie tu nakal.  Sekarang pun rasanya tapi lepas dia pergi oversea, bila dia balik Aryan rasa nakal dia tu dah berisi.  Tak macam dulu, nakal yang rasa nak campak dia dalam tong dram, lepas tu gantung tinggi-tinggi pakai forklift,” akui  Aryan.
Aku ketap bibir.  Menahan tawa.  Dah pecah terburai dah tapi aku tahan juga.  Tak menahan Aryan mengumpat Ayie, kawan baik dia tu. 
“Teruk sangat ke dia dulu?” 
Aryan angguk.  “Agaknya.  Dengan perempuan semua dia buat seteru.  Macam dengan kami ni, kami fahamlah dia macam mana.  Masa tu dia muda sangat.  Lepas SPM dia cakap dia dapat pergi Jerman.  Gila tak terkejut, kak... budak macam tu boleh pergi oversea...,” ulas Aryan lagi.
Lengan Aryan aku siku.  “Ha... sebab tu la Aryan tak boleh nak judge orang macam tu je...” 
Tapi, Aryan sengih sarkastik lagi.
“Dah kakak tu, tak fikir bukan-bukan ke tentang Ayie?  Heh, kakak lagi prejudis dekat dia, kan?” 
Mata aku membulat dengan kata-kata Aryan.
“Kakak haruslah risau, Aryan...  korang kawan je.  Tak tidur sebantal, duduk sebilik.  Kakak ni nak tidur sebantal makan sebilik dengan dia. Bakal kongsi segalanya.  Aryan nak kalau Ayie tu sia-siakan kakak?  Nak?  Suka macam tu?”  tanya aku serius.
Wajah Aryan berubah.  Tangan dia menggawang ke udara. 
“Eh tak nak.  Aryan sepak Ayie sampai marikh kalau dia buat kakak macam tu.”  Sengih kambing lagi. 
Huh... patutlah kalau aku risau.  Perancangan keluarga yang bisa membunuh jiwa kalau tak kena cara dan gaya.  Jauh di sudut hati, bersyukur juga kalau Ayie tu sebaik yang ma dan pa gambarkan.  Kalau tidak... nauzubillah. 
Aku lihat Aryan masih seronok memandang tablet dia.  Dah dia tukar game lain pulak.  Tak membina langsung.  Kemudian aku capai buku Sodoku yang entah siri ke berapa dah. 
Aku pegang pensel dan bangkit duduk bersila dengan meriba bantal dan meletakkan buku soduku itu di atasnya. 
“Aryan...,” seru aku.
“Listening...” 
Batang pensel aku gigit sedikit.  Kepala dok fikirkan Ayie, mana boleh nak selesaikan puzzle sodoku ni. 
“Betul ke kalau kakak terima Ayie?  Aryan tak segan ada abang ipar muda macam dia?” 
Aryan masih ralit merenung skrin tablet dia.  Tapi, mulut terbuka.
“Nak segan apa?  Mudah sikit sebab Aryan dah kenal dia.  Kak, kalau nak tahu, dia satu-satunya kawan yang tak pernah tanya Aryan nak bawa kereta apa keluar hari ni.  Nak pergi lepak mana hari ni.  Tak pernah tilik pakaian Aryan tau...,” jelas Aryan yakin.
Aku senyum tipis.  Kira dah lepas beberapa takuk tapisan tu. 
“Kakak terima jelah.  Ma dengan pa pastilah buat yang terbaik.  Mungkin kakak tak kenal keluarga dia sebab kakak dok kampung terpencil, kan... tak ada coverage dan teknologi,” sindir Aryan.
“... so sekarang ada masa lagi nak kenal-kenal.  Ayie ponteng kuliah dua minggu tau semata-mata balik nak jumpa kakak.  Tak nak tengok gambar kata dia,” ujar Aryan lagi. 
“Hah, dua minggu?”  Terjegil mata aku. 
Apa nak jadi budak-budak sekarang ni?  Main-main je masa belajar.  Tak  lepas karang, sia-sia je hidup.  Buat rugi duit penaja je. 
“Assume tu macam study week la kata dia...”  Aryan gelak halus. 
“Study week eh... tersungkur karang...”
“Kakak kan ada, sambutlah dia... apa susah,” tukas Aryan cepat.
Ada je nak kenakan aku budak Aryan ni.  Tiba-tiba Aryan bangkit duduk di depan aku.  Kaki dah turun mencecah lantai.  Dah puas menyibuk kat sini agaknya. 
“Atau kakak rasa Ayie tu tak serius?” 
Aku menggeleng.  “Dia call tadi cakap dah beli cincin.  Dua bentuk.” 
Yalah, tak serius apa kalau sampai dah beli cincin.  Cumanya, aku rasa bau hanyir tu tak nak hilang biarpun penat aku sental dan letak sabun juga peluntur. 
“Dia tak ada agenda lain, kan?”
Aryan bangkit.  Dia diam seketika sebelum tunduk menarik rambut aku sedikit. 
“Jangan fikir bukan-bukanlah.  Masa ni dia nak jadi budak-budak kenapa?”  sembur Aryan pada aku.
Tak sempat aku nak cubit tangan dia, Aryan dah berlari keluar bersama gelak tawa.  Tapi baru dia sampai ke pintu, aku pula dapat idea mengusik.
“Aryan nak Aina ke Auni?”  jerit aku.
Langkah Aryan terhenti.  “Dua-dua...”  Dia gelak lagi dan terus merapatkan daun pintu.
Senget adik aku sorang ni. 
Ayie pun... biarlah ada aku je dalam hati dia nanti.  Tak ada dalam hati, dalam hidup dia pun bolehlah. 



INILAH hidup.  Ada permulaan baru lagi selagi aku bernafas di atas muka bumi ini.  Hari ni, Aryan terpaksa jadi driver papa lagi.  Ada meeting dekat opis pak long dengan atuk sekali.  Katanya pasal saham syarikat atuk.  Aku pun tak faham dan tak nak buat-buat faham.  Itu hal papa. 
Baru nak belek fail pertama, wajah Juita muncul di pintu.  Tersenyum manis dan menatang dulang dengan adanya sebiji mug yang nampak berasap-asap. 
“Milo panas cik.”  Gelas itu diletakkan di depan aku dan dia berdiri tegak menanti arahan seterusnya.
“Hari ni saya nak ke site.  Sediakan kereta ya?  Aryan tak ada,” pesanku.
Juita senyum dan mengangguk.  “Lagi?” 
“Mungkin petang saya tak balik dah.  Ada hal dengan Ayie sikit...”  Terlajak sebut nama Ayie.  Huh, parah. 
Aku  pandang wajah Juita.  Berubah sedikit.  Tapi lambat-lambat dia kembali senyum. 
“Oh, yang semalam tu, ya?” 
Aku angguk.  “Saya panggil dia Ayie je...” 
“Not bad...” 
Aku senyum sinis mendengarkan pujian Juita.  Agaknya Juita pun terusik kot dengan Ayie.  Yalah, berkarisma dan yang penting ada aura yang aku masih tak mampu nak rasa. 
“Bila cik nak akad nikah?” 
“Tak pasti lagi sebab Ayie tu belajar lagi.  Dia balik dua minggu ni je.  Lepas tu dah nak fly semula.  Saya ikut kata putus daripada keluarga jelah.  Tapi, macam tak sempat, kan?”  soal aku pada Juita. 
Tibat-tiba rasa nak minta pendapat dia pulak.  Selama ni mana ada hal lain selain daripada kerja dan makan tengah hari atau pun dinner syarikat. 
Aku tongkat dagu memandang Juita.  “Bagi dia habis belajar dululah kot...”
“Eh, dia muda lagi ke?” 
Aku angguk.  “Lebih kurang awak kot umur dia...”
Seperti aku jangka, mata bundar Juita membulat.  Nak terkeluar daripada soket.  Yalah, nak sorok apa.  Karang orang tahu jugak.  Aku dalam hati mula sedikit riak.  Saham  masih mahal biarpun umur dah meningkat. 
“Serius?” 
Aku senyum saja. 
Wajah Juita masih tegang.  “Kalau saya jadi cik, saya terima je.  Lagipun perempuan tak elok kahwin  lambat sangat, cik,” nasihat Julia. 
“Nanti nak bersalin apa semua, takut memudaratkan...”
Emm... ada betul berkali-kali kata-kata Juita.  Kesannya pada aku jugak nanti.  Bukan pada Ayie. 
“Tengoklah macam mana.”  Aku senyum tipis dan terus meminta Juita keluar. 
Dia berlalu lemah sambil kepala tertoleh-toleh pada aku.  Kagum ke jengkel, tak tahu lah. 
Tengah hari, seperti dirancangkan lepas makan aku terus ke tapak projek.  Kerja-kerja pembinaan menara ni kena tengok sendiri.  Senang untuk aku usulkan kertas bayaran untuk papa dengan melihat progress di tapak.  Nak harapkan Aryan, dia masih tak berapa mahir dalam selok-belok bayaran.  Lebih kepada lukisan kerja saja. 
Seperti biasa, bingit.  Kerja-kerja penanaman cerucuk entah bila nak siap.  Selesai semua hal, aku terus menuju ke kereta di mana pemandu sedang menanti.  Nampak santai bersandar pada dinding kereta. 
“Encik Mat, jom kita...”  Aku mengajak tanpa melihat dia. 
Baru nak buka pintu, ada tangan yang menahan.  Aku pandang lengan kasar itu sebelum naik memandang wajah pemilik lengan tu. 
Ayie!
“Buat apa kat sini?” soal aku terkejut. 
“Arya,” jawab dia pendek.
Aku mengeluh dan mengurut dada.  “Buat orang terkejut jelah awak ni.” 
Aku cuba lagi tarik pintu kereta tak nak hiraukan sebab aku rasa kat mana-mana saja kenapa datang cari aku.  Cukuplah tunggu tempat di mana kami berjanji.  Aku ni bukan jenis mungkir janji.  Dia tak tahu ke keturunan aku ni keturunan berpegang pada janji.  Bukan munafik. 
“Nak ke mana?  Kan janji jumpa Ayie petang ni?” 
“Ya... tapi bukan kat sini...” Aku menjawab bersulam jelingan. 
Topi keselamatan atas kepala aku buka.  Rasa merah padam wajah pakej dengan peluh yang merintik di dahi dan tepi wajah.  Sampai ke dagu.  Punyalah panas. 
“Dah kenapa tak nak tunggu kat sana je?  Saya dah nak gerak dah ni.” 
Ayie sengih dan dia buka pintu kereta lalu menarik sehelai tisu dan disuakan pada muka aku. 
“Arya berpeluh...” 
“Tahu...”  Aku rampas tisu tersebut dan lap wajah. 
“Kan dah janji kat sana... kat sini tempat kerja saya.”  Aku masih tak puas hati.
“Datang jemput bakal isteri sendiri dari tempat kerja, salah ke?”  tanya dia polos.
Aku kerling dia geram.  Mata melilau sesekali mencari Encik Mat.  Mana hilang.  Jangan cakap Ayie rasuah dia terus dia lari tinggalkan aku. 
“Salah tu tak... tapi ini tempat kerja.  Bukan tempat bercinta...” selar aku geram.
Ayie sengih sinis.  “Kalau tempat bercinta, dalam bilik atas katil la, Cik Aryana.  Lagi heaven.  Ni, mana-mana pun boleh setakat nak jumpa nak bincang pasal urusan kita tu.  Janji depan orang ramai.  Tak menimbulkan fitnah dan tak buat makhluk ke tiga tu muncul di tengah-tengah bila kita berdua...” 
Aku gigit bibir bawah.  Tahan hati jelah dengan budak Ayie ni.  Ada ke patut menyindir je kerja dia.  Jauh betul dia pergi belajar cara-cara menyindir ni, sampai ke Jerman sana. 
“Awak ni, bergurau tak agak-agak eh... mengata saya je.  Saya tolak pinangan awak tu karang, baru tahu...,” ugutku.
“Tak apa... Kalau last minutes tolak, setiausaha Arya, kan ada.  Bukan Arya nak kenenkan dia dengan Ayie ke?” 
Huh, tak menang aku dengan budak ni.   Bijak sangat. 
“Apa-apa jelah.  Ni Encik Mat mana?” 
“Ayie bagi dia cuti.”
“Hah?!”  Terlopong aku dengan jawapan budak ni.
“Are you kidding me?” 
Ayie gelak.  “Ada lah... sana haa... dia pergi minum.  Katanya tak sempat makan tengah hari tadi,” jelasnya membetulkan keadaan.
Aku angkat semula rahang.  “Bergurau pun, tak agak-agak...” 
Senyuman Ayie terukir mesra.  “Jomlah... kita naik teksi.  Biar Encik Mat balik dengan kereta nanti,” ajak Ayie spontan.
Aku kerutkan kening.  Aku, Aryana Mohd Mukhlis naik teksi?  Biar betul?  Mana pernah buat.  Biasa naik kereta dari rumah, turun depan pintu destinasi je. 
“Ayie datang dengan apa?” 
“Bas...” 
“Hadoi... nak ajak bakal isteri dating pun, naik bas ke?  Kita naik kereta ni la.  Minta Encik Mat hantar,” cadang aku.
Tapi, Ayie menolak lembut.  “Kesian dia.  Baru nak makan haa... kalau Ayie tak tegur tadi, dok la sini dia setia tunggu Arya.”
Aku kerutkan kening dan sengetkan bibir.  Kesian jugak.  Tak tanya pulak.  Biasanya kami makan sama lepas pergi tapak.  Tapi hari ni sebab aku nak keluar dengan Ayie lepas kerja, aku makan dulu tadi dengan Juita.  Kesian Encik Mat.  Tak pasal-pasal aku berlaku kejam dengan pekerja sendiri. 
“Lagipun, Ayie bukan ajak Arya pergi dating.  Kita nak dok sembang, bincang pasal majlis je.  Pada Ayie kalau tempat dating, dalam bilik atas katil tempat paling cool.  Arya tak rasa macam tu?”  soal dia dengan kening yang terangkat tinggi tapi wajah yang... errr.. straight face. 
“Suka sangat atas katil eh?”
“Tempat rehat, Arya... situlah paling selesa, kan?”  tukas dia membuatkan aku rasa fikiran aku dah jauh menyimpang daripada cabang yang sebenar. 
Yellow thinking.  Tergores otak nak hadap budak ni. 
Dia melangkah.  Aku pun terkial-kial meletakkan topi keselamatan tadi dalam kereta dan terus berlari-lari anak mengejar langkah Ayie. 
Dia berpaling seketika bila aku kian menghampiri.
“Nanti dah sah, kita dating sepuas hati kat tempat paling sunyi dalam dunia ni eh...” Ayie kenyit mata.
“Huh, kat  mana?  Dalam kubur?”  Okey, terkasar sikit bahasa kat situ tapi aku memang menahan geram ni.
Ayie sengih dan melekapkan telapak tangannya ke dada kirinya sendiri. 
“Dalam hati Ayie... di sini sangat sunyi dan aman.  Tanpa gangguan...”  Dia gelak dan terus berjalan  meninggalkan aku dibelakang.
Such a sweet talker!”  Aku mencebik.
Ayie angkat tangan ‘peace’ pada aku tanpa berpaling.
Born with it...”  

~~> bersambung 

Nampak tak trademark SAK?  nampak tak nampak tak?  hehh...  <3 span="">

29 comments:

  1. perghhh...born with it lah....mmg mulut ada gula ini budak...muehehhee...

    ReplyDelete
  2. Ada bau hanyir ni.. -,-

    ReplyDelete
  3. Born with it ....i likeeeeeeee

    ReplyDelete
  4. bau hanyir... so, tak nampak tak nampak, namun ada ketikanya ia hadir...

    ReplyDelete
  5. hahaha... kena ja Aryana dengan budak bawah umur ni.... termasuklah adik sendiri.... so sweettt.....

    ReplyDelete
  6. Macam ada bau hanyir je dengan Juita tuh. Hurm...Hurm...

    ReplyDelete
  7. ape trademark tu RM?
    born with it?

    ayie mmg sweet talker.

    ReplyDelete
  8. Born with it.........suka2.....sweet talker like his father.......

    ReplyDelete
  9. hehehe..such a sweet talker.
    harap3 jumpa yg cm ni. kekeke.

    ReplyDelete
  10. hehehehe... trademark SAK...
    aryana=bau hanyir....ayie=born with it...

    apa2 pun RM d' best

    ReplyDelete
  11. Hehehe cairrrrr lah klu camne ........ Next N3 kak RM

    ReplyDelete
  12. like father like son..ayie..ayie..

    ReplyDelete
  13. sengih yo la...


    huhu

    ReplyDelete
  14. suka time ayie buat peace tanpa berpaling :-)

    ReplyDelete
  15. adoyai..RM main pusing2 keluarga 69 nih hehehe

    -chah husain-

    ReplyDelete
  16. ohmaiii. ayie... sooooo sweet. tq rehan

    ReplyDelete
  17. Ohmai.. Rehaaaan sayg u ketat2 .. B-)
    Dari tadi dok hati kata.. Adalah n3 baru,adalah n3 baru.. Hihi.. Makbul makbul.. Kumawo Rehan.. :-) taip laju2 eh tapi jgan lah sampai jari u lebam.. B-)

    ReplyDelete
  18. baca sekali arung 5 n 6..juita terusik hati ke? ke nnti cabaran arya ni juita?...x sbr tggu diorg ni kawin

    ReplyDelete
  19. a'a la..ttbe terbau smthing hanyir..ttbe balik nak kawen.jgn turn citer krncing manis jdi citer mati dehydrate da la

    >>k<<

    ReplyDelete
  20. like mother like son...suke yg matang :D..mantap ♥ RM..

    ReplyDelete
  21. semakin nakal ayie kan?hehe...hishh...aryan ni Xkan nk dua2 kembar tu kot...aryan time kcik2 dulu suka gaduh dgn auni...bg jelah aryan dgn auni pulak slps ni...hehehe...kak rehan nk edit blk psl umur tu,bagus la..X nmpk sngt prbezaan umur diaorang....7 thn,jauh glerr kot...haha..

    ReplyDelete
  22. hahaha.. born with it..
    mmg anak papa la ayie ni..
    best! =)

    ReplyDelete
  23. suka serious suka ayie n plus suka ayh dia jugak hahahahh :) born with it :)

    ReplyDelete
  24. Haha..."born with it"

    ReplyDelete