Tuesday, March 05, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 2


BAB 2

AMAR senyum melirik pada aku biarpun tubuh itu tegap dalam keadaan senang diri.  Kacak dan bergaya dalam sut berwarna hitam.  Sesekali dia membetulkan wayar yang ada di telinga kirinya. 
“Nampak kacak sungguh you, Naina,” puji Amar tersenyum simpul.
Aku jongketkan kening.  “Pujian ke apa tu?”  balasku berbisik. 

“Pujian.  I susah nak puji orang, Naina.  Kalau you tak percaya, you boleh tanya orang lain kat UTK tu,” jawab Amar cukup hanya untuk pendengaran aku saja.
Aku senyum.  Mengerti akan dia yang mahu mengusik.
My pleasure.”
Kot pada tubuh aku betulkan.  Kolar kemeja putih di bawah kot juga aku sentuh sedikit supaya nampak lebih kemas dan segak sementara menanti tetamu yang perlu kami kawal keselamatannya. 
“Lambat pulak diorang ni sampai.  Kata pukul 12.00 tgh hari, ni dah dekat pukul 1.00,” rungut Amar tiba-tiba.
Aku sengih dan menjeling pada dia. 
“Biasalah… janji Melayu,” selaku senada
“Eh, you tak boleh kata macam tu, Naina.” 
“La… apa pulak tak boleh?  Memang betul apa.  Kalau orang kita janji, macam tu lah jadinya,” bahasku pada Amar yang jelas nampak tak puas hati tapi dia sengih lama kelamaan.
“Dia bukan orang kitalah…”
There’re all Malaysian, Amar.  Cuma tinggal dekat Negara orang dah lama.  But their flesh and blood, still Malaysians.  No offence.”  Keningku sedikit naik memandang Amar yang sedang mengangguk-ngangguk. 
“Tapi, tak semua, Naina…”  Amar masih lagi membantah.
“Dan I kata tu secara umum je, Amar.”
Bibir Amar koyak dengan senyuman manis.  Nampak tampan dan bergaya.  Dengan tubuh badan yang tinggi dan tegap, Amar memang idaman gadis Melayu. 
“Tapi, kalau janji I janji yang tepat,” gumam Amar lalu dia ketawa kecil.
Yeah... you jelah yang terbaik.”  Sengaja aku bidas Amar begitu.  Saja mengusik dia yang sedang menahan tawa dari berhamburan.
Tapi dia, biarpun baru beberapa hari bertugas bersama, tidak mudah mengambil hati malah kuat menyakat pula. 
Amar mengangguk.  “You ni tegas betul, kan?  Jarang je I boleh nampak you senyum dan kalau you senyum pun, menyenget je manjang.  Macam sinis je.” 
Mendengarkan kata-kata Amar aku terus tersenyum lagi tapi seperti kata dia, senyum menyenget.  Senyum nampak seperti sinis tapi itulah aku.  Tak mudah untuk senyum pada orang kerana hidup telah mengajar aku agar lebih mengingati tangisan daripada senyuman  yang sia-sia. 
“Ni I senyum dekat you,” ujarku pada Amar seraya melebarkan bibir.
Amar mencemik.  “Menyenget lagi,” komen dia hingga menyebabkan aku ketap bibir hendak menahan tawa. 
“You ni memang tak pandai nak senyum, ya?”  tanya Amar bila aku kembali buat muka kelat. 
Wajah Amar aku pandang dengan ekor mata.  Air wajahnya berubah sedikit.  Tidak lagi main-main.  Nampak lebih serius apatah lagi setelah rambutnya dipendekkan hingga hampir menampakkan kulit kepala. 
“Nak I ajar cara untuk senyum ke?”  soal Amar lagi.
“Atau Cik Naina nak saya yang ajar Cik Naina senyum? Saya pakar dalam bab-bab senyuman ni.  Killer grin punya.”
Tak sempat aku menjawab, ada suara lain yang menegur kami dari belakang.  Suara yang cukup aku kenal biarpun baru beberapa kali kami berbicara tentang urusan kerja.  Suara yang hampir membuatkan jantung aku jatuh ke bawah.  Tanpa salam dan tanpa tanda. 
“Oh... Encik Dzulkarnain,” sapa Amar sambil menunduk sedikit tanda hormat.
Tiada segaris senyum pun yang terukir pada wajah aku melainkan pandangan tenang dan tidak beriak saja aku lemparkan pada dia.
“Kami dah sedia, Encik Dzul...”
“Panggil je saya Nine, Cik Naina.  Nine,” pangkas Nine padaku lantas dia menapak selangkah dan tepat berdiri di sisi aku.  Menjadikan aku berada di tengah-tengah antara Nine dan Amar.
“Kejap lagi diorang sampai.  Mungkin Amar sorang je kot kena bawak diorang ke bilik meeting sebab saya kena jemput kawan saya kat airport ni.  So, Naina... boleh awak jadi bodyguard saya?”  soal Nine melirik padaku.
Aku pandang Amar yang Nampak kaku.  Barangkali tak menyangka akan permintaan Nine. 
“Err... saya boleh ikut encik.”  Mengerti dengan aku yang tidak selesa, Amar menawarkan diri tapi Nine menggeleng, menolak. 
Nope... saya rasa saya akan lebih selesa dengan Cik Naina,” ujar Nine tanpa memandang ke arah kami bila sebuah kereta menghampiri lobby dan dia bergegas turun diikuti oleh Amar dan aku sendiri.
How are you, son?”  soal seorang lelaki separuh umur bila dia keluar daripada kereta yang dibuka oleh Nine. 
I’m good.  How’s your trip?”  soal Nine kembali lalu dia menarik tubuh lelaki itu ke dalam pelukannya. 
“Letih.  Mungkin dah tua ni.  Agaknya dah tiba masa Nine ambil alih semua ni,” jawab lelaki itu bersama sengihan pendek.
Pelukan mereka terlerai sebelum Nine membalas kata-katanya.
“Tak sampai masa lagi, uncle.  Saya masih perlu banyak belajar dari uncle dan yang lain untuk teguhkan lagi syarikat kita.” 
Nine senyum.  Lelaki tua itu mengangguk dan menepuk bahu Nine sebelum dia berpaling pada aku dan Amar.
“Ini?”  Suaranya terhenti kala dia memandang Nine.
“Ini bodyguard uncle semasa kat sini.  Harap uncle selesa.”
“Dan yang perempuan ni?”  Mata lelaki tua itu tunak memandang aku pula.
Aku tunduk sedikit dengan tubuh yang masih tegap.  Baru hendak menjawab Nine sudah terlebih dahulu bersuara. 
She’s my fiancée,” ujar Nine membuatkan Amar terbatuk kuat dan lelaki tua itu membuntangkan mata. 
“Are you kidding me, son?”  Uncle pada Nine menyoal tidak percaya dan cepat-cepat Nine menggeleng.
“Gurau je.  Ini pun sama.  Saya minta seorang je tapi dapat dua.  Kira okeylah.  So, uncle naik dulu, saya ke airport jemput Naim,” balas Nine membetulkan kenyataan yang menyimpang seketika tadi.
Aku dengar Amar menghela nafas lega dan aku juga menghela nafas yang amat lega di dalam hati.  Geram dengan gurauan Nine yang tak bertempat. 
“Emm… eloklah tu.  Semua dah sedia, kan?  Naim dia lambat sikit sebab dia dari Vietnam.  Hati-hati.” 
Lelaki tua yang Nine gelarkan ‘uncle’ itu menepuk bahu Nine sekali lagi dan bila dia melangkah, ada dua orang lelaki mengekorinya daripada belakang. 
“Encik Amar, please…”  Nine menegur bila Amar masih membatu saat pak ciknya berlalu menapak anak tangga hendak menuju ke ruang legar Sime Darby Convention Centre ini. 
“Oh… baik, encik,” balas Amar tegas dan terus berpaling tapi sempat juga dia menjeling aku.
So, kita ke airport ke?”  Aku menyoal bila Amar sudah menjauh.
Nine tidak memandangku, sebaliknya dia hanya mengangguk dan berlalu ke arah sebuah Audi 7 yang cukup mewah dan bergaya.  Siap sedia dengan pemandu dan entah apa yang Nine bisikkan, pemandu tersebut berlalu dan menyerahkan kunci keretanya pada Nine.
“Cik Naina, boleh kita jalan?”  tanya dia dan aku tanpa teragak-agak, terus mendekat pada pintu sebelah penumpang tapi tak jadi hendak membuka pintu kereta bila Nine menyoal.
“You boleh bawa kereta, kan?” 
Aku jatuhkan kepala sekali. 
“Boleh jamin keselamatan I…”
“Dengan penuh tanggungjawab dan amanah, encik,” jawabku tegas dan mendatar.
Senyuman Nine tersungging pada hujung bibir.  Nampak sinis dan dia menggeleng beberapa kali sebelum terus bersuara. 
“Kalau macam tu, you drive.  I masuk belakang.” 
Sejurus berkata demikian, kunci kereta dicampakkan tepat di depanku dan dia terus masuk ke dalam perut kereta dan duduk selesa di bahagian belakang.
Enjin aku hidupkan.  Tali pinggang keledar aku pasang dan cermin pandang belakang aku betulkan sedikit mengikut keselesaan.  Tak sedar begitu ralit membetulkan cermin, akhirnya pandanganku terpaku pada anak mata Nine yang jelas sedang merenung aku tenang. 
Aku telan liur yang mula terasa payau.  Nine senyum menyenget.  Tak ubah seperti senyuman yang Amar gambarkan pada aku sebentar tadi.  Sinis. 
“Boleh kita jalan, encik?”  tanyaku, meredakan ketegangan dalam hati sendiri.
Yes.”  Nine menjawab sepatah lantas dia keluarkan sekotak rokok dari poket kotnya beserta mancis, lalu puntung rokok dinyalakan. 
“Turunkan cermin,” arah dia tenang.  Langsung tidak memandangku.
Aku jeling wajah Nine dari dalam cermin sambil jari telunjuk menekan punat otomatik bagi menurunkan cermin yang hitam gelap itu. 
Nine menyandarkan kepalanya pada belakang tempat duduk.  Memejamkan matanya rapat lantas disedut lagi rokok itu hingga asap berkepul-kepul keluar dari rongga hidungnya.
I’m sorry,” ucap dia tiba-tiba.
Aku kedipkan mata sebelum beralih pandangan pada jalan raya yang agak lengang.  Mencari lebuhraya hendak menuju ke KLIA.
Sorry untuk apa?” 
“Kata you tunang I…”
“Tak apa.  Saya tahu Encik Nine bergurau,”  balasku sebelum sempat Nine tamatkan ayatnya. 
“Kalau I tak cakap I bergurau tadi, you nak cakap apa?” 
Aku diam.  Mencerna seketika kata-kata Nine. 
“Tak ada hal macam tu sebab encik dah mengaku yang encik bergurau,” kataku pada Nine, mematikan ayat dia yang seterusnya.
Pedal minyak aku tekan.  Beberapa buah kenderaan aku potong dan kelajuan bertambah lagi.  Namun, masih tidak melebihi kelajuan yang telah ditetapkan di atas lebuhraya. 
“Kalau you tak kisah, boleh I tanya?”  Nine bersuara lagi. 
Seraya itu, cermin kereta naik hingga rapat dan mengedapkan bunyi dari dalam.  Terasa sepi dan hening.  Hanya corong penghawa dingin yang mengeluarkan bunyi sedikit.
“Silakan,” jawabku secara profesional.
“Kenapa you nak jadi polis?  You cantik, tubuh pun lampai, langsing… kenapa tak pilih bidang kerja lain?” 
Seperti kuagak, memang ini soalan yang mahu Nine kemukakan.  Soalan yang sama dan entah berapa kali diutarakan padaku.  Entah dari berapa orang menyoal aku begitu.
Polis cita-cita saya.  Menjaga keamanan Negara adalah niat hati saya dari dulu.”
“Okey… jawapan tipikal tapi let say, kalau you kena serang orang kumpulan bersenjata, you berani?”  giat Nine lagi.
Tanpa teragak-agak, aku mengangguk.  Bila aku jeling pada cermin pandang belakang, aku nampak kerut yang terentang pada dahi Nine.
“Saya akan terlebih dulu ke depan, Encik Nine.  Saya tak gentar kalau nyawa jadi taruhan, janji anak bangsa dan agama terjaga,” jawabku sedikit lembut dalam ketegasan.
Nine mengeluh tipis.  Sebatang lagi rokok dikeluarkan dan kali ini tak disuruh aku turunkan cermin, dia sendiri menurunkannya.  Saat angin menerpa garang, rambut Nine beralun mengikut rentak angin.  Saat anak rambut itu jatuh ke dahi, hati aku sudah berasa asing melihat dia.  Lantas, cepat-cepat aku larikan pandangan.  Berdeham seketika, dan kelajuan bertambah lagi.
“Semangat darah pertiwi mengalir dalam tubuh you, Naina,” ujar Nine.
“In-syaa-Allah untuk selamanya, Encik Nine.  Hingga ke helaan nafas yang terakhir,” balasku yakin. 
“I harap kita boleh bergaul dengan baik selama I ada kat Malaysia ni,” pinta dia tiba-tiba.
“Saya menjalankan tugas, Encik Nine.  Keselamatan encik dan rombongan encik mendahului nyawa saya sendiri,” janjiku. 
Nine senyum lagi dan tak kusangka, dia naikkan cermin lalu dia bangkit dan membongkok sedikit hendak masuk ke depan. 
“Fuh… lega.  I tak biasa duduk belakang.  Biasa kalau dengan Naim pun, I dok depan,” cerita Nine tanpa aku pinta. 
“By the way, how old are you, Naina?”  Nine menjeling padaku yang sedang fokus memandu.
“Err… 23.”
So young?”  Kening lebat Nine naik tinggi.  Bibirnya mengguriskan senyuman.
Aku jatuhkan kepala mengangguk.
“I rasa macam you ni adik I pulak,” komen dia sendiri bersama sedikit tawa.
“You ada adik beradik?” 
Aku menggeleng lagi.  “Saya ada sorang adik sepupu je.” 
Parent?” 
“Dah lama tak ada.”  Tenang aku menjawab biarpun hati sedikit tergaris kisah lalu.
“Alone?” 
“Nope… saya ada mak cik.  Adik pada arwah ibu saya,” jawabku dengan suara yang mendatar memberi petanda bahawa diri mula rasa tidak selesa bila diasak dengan soalan mengenai diri sendiri. 
“Macam mana I nak anggap you adik, ya?” 
“Tak apa… saya dah biasa hidup sendiri,” balasku menjawab pada soalan Nine yang kurasakan sedikit mencuit hati. 
Tak sedar, bibirku menggariskan senyuman tipis dan pastinya menyenget lagi.
“Yeah… I pun tak nak anggap you macam adik biarpun you masih sangat muda sebab I rasa kita boleh pergi lebih jauh.”
“Lebih jauh?”  Aku menyoal curiga.
“Naik bertingkat-tingkat mungkin?”  Nine mencebirkan bibirnya. 
Dia menjeling padaku sebelum dia meraup rambut yang jatuh ke dahinya ke belakang. 
“Tingkat di mana hanya ada you dan I juga janji kita.  You faham apa yang I nak maksudkan?” 
Aku menelan liur.  Menggeleng buat-buat tidak tahu.
“Saya hanya menurut perintah, Encik Nine…”
“Yeah… kalau I perintahkan you berikan hati you pada I, you akan ikut perintah tu?”  soal Nine tenang.
Mendengarkan soalan itu, aku terkalih beberapa saat pada Nine.  Stereng kereta hampir beralih dari jalan yang lurus dan Nine cepat-cepat menolak stereng menjadikan tangan kami bersentuhan lama sebelum aku kembali fokus pada pemanduan. 
“Ma… maaf, Encik Nine.  Saya terleka,” ujarku tersekat-sekat,  sedar akan kelalaian diri. 
Nine ketawa halus dan kembali menyandarkan belakangnya pada kerusi. 
“Tak perlu minta maaf, Naina.  Hidup I ni, I sentiasa sedia untuk mati.  Sekarang pun I sedia jika I mati dengan you tapi I tak rasa you sanggup mati dengan I…,” ujar Nine lembut bersama senyuman yang tak lekang dari bibirnya. 
Matanya dipejamkan.  Suasana dalam perut kereta kembali sepi.  Aku sudah kehilangan kata dan kelajuan bertambah lagi namun tak mampu menyaingi lajunya detak hatiku.  Apakah ini?

~~> bersambung

RM : Inilah Aku Apa Adanya, RM tukar tajuk Sekali Kujanji Padamu.  Tak kena tajuk, tangan takleh taip.  Tukar tajuk, ada progress sikit...LOL.  

29 comments:

  1. Jejeng.... "naik bertingkat- tingkat mungkin" FUYOOO

    ReplyDelete
  2. Nine ni kerja apa ek??? perisik perhaps... :/

    ReplyDelete
  3. Kerja naina mengingatkan saya tentang pjuangan wira kita di lahad datu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya SETUJU!

      smoga berjaya mereka disana.

      amin.

      takziah pada yang gugur..

      Delete
  4. hati batu betul naina tue

    ReplyDelete
  5. Best...nk lgi...

    ReplyDelete
  6. A good start for a complicated relationship perhaps...

    ReplyDelete
  7. Adakah Neo yang dicari Naina tu adalah Nine, Naim atau uncle tu? Suspennyer.

    ReplyDelete
  8. semangat tul bace citer2 kepolisan nih..pulak pas kes2 gugurnya wira2 negara hari tu..sgt menyedihkan..anyway, a very gud start writer..

    ReplyDelete
  9. Fuhh..nine ni mmg cpt la..tp bagus cpt2 tkt nnt dikebas org.. si amar pon dh nk buat janji dh..

    ReplyDelete
  10. Interesting...hopefully next n3 x terlalu lama

    ReplyDelete
  11. jgn2 nine n neo org yang sama.. ooo cpt sgt menerjah!!..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan. saya pun dapat rasa benda yang sama. dan nine keje apa ye agak2?

      Delete
    2. SY RASA CAMTU GAK! HU HU SIAN NAINA...

      Delete
  12. RM, baru entry 2, dh rasa tak sabor nk baca sambungannya...
    Nine ni Neo ka?? silalah sambung...

    ReplyDelete
  13. jalan cerita yg best ..nine2 fuyoo ayt bertingkat-tingkat....haha..sambg lagi kak rehan

    ReplyDelete
  14. nice story... hope rm continue lagi... jgn lama2.. tak sabar nak bc next n3

    ReplyDelete
  15. kak rehan.. masukkan adegan naina kena berjuang kat lahad datu! baru thrill.. hee~

    ReplyDelete
  16. suke...buat ala2 thriller skit tau RM...

    ReplyDelete
  17. kak rehan,, bagilah naina dgn naim.. saya nk nine... :P best!

    -athirah-

    ReplyDelete
  18. RM, sekali kujanji padamu.....satu lagi karya yg akn menyebabkn sy singgah disini sehari 2 kali....BEST BEST BEST!!!!

    ReplyDelete
  19. best the beginning!!
    hope janji nine ditepati! =)

    ReplyDelete
  20. main tingkat-tingkat nmpak ^^ :D sulah ale bunge di taman :D
    -Syira Azmi-

    ReplyDelete
  21. serius best RM.....100%OK!! mbuat aq smakin teruja terus mbaca....

    ReplyDelete
  22. GARANG BETUL SI NAINA NI YE...

    ReplyDelete
  23. saspen tul...cam rasa nine ngan neo tu org yg sama...adehhsss

    ReplyDelete