Saturday, May 11, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 7


BAB 7

“NAH... cuba,” suruh Ayie sambil meletakkan dua bekas cincin di depan aku.
Dia silang kaki dan bersandar kekenyangan depan aku.  Licin makanan dia.  Aku juga masih ada sisa sikit dan kejap lagi baru aku habiskan. 
Nak tengok cincin dia beli dulu.
“Ni beli semalam?” 

Dia angguk.  “Mama pilih.  Ayie ikut je.”
“Siapa bayar?” 
“Ayie la... untuk bakal isteri sendiri, tak nak nak suruh ma dengan pa sponsor.  Tak thrill...” 
Aku cemikkan wajah.  Dalam hati menjawab jugak.  Dah kau tu budak sekolah, act la macam budak sekolah.  Nak jadi dewasa sangat tu  kenapa.  Tak tahu gamaknya, bukan seronok mana pun jadi dewasa kalau tak pandai bawa diri.  Masalah bertimpa-timpa. 
“Waa... kaya betul student seberang laut sekarang eh?  Ayie kerja ke kat sana?” 
Dia sengih dan angguk. 
“Kayalah Ayie.  Banyak dapat gaji?” 
“Bolehlah nak  bermewah...,” tukasnya dalam senyuman yang singkat.
“Bukalah tengok.  Tak cantik, kita buang ke lombong, Ayie bawak Arya beli lain.  Arya tinggal pilih je.  Ayie sanggup bayar,” ujarnya.
Aku bulatkan mata dan menyengetkan kepala.  “Wohoo... dasyat-dasyat.  Mesti bodek pa dengan ma Ayie kan bagi duit banyak-banyak nak ayat saya, kan?” 
“Huh?  Ada pulak macam tu?  Buat apa nak ayat Arya pakai duit pulak?  Bukan keluarga Arya dah kaya-raya ke?  Rasanya duit Ayie ni bukan apa-apa pun tapi as a man.  A MAN...,” tekan dia takut aku tak tahu lagi dia memang lelaki.
“... Ayie ada pride Ayie sendiri lah untuk Arya.  Lagipun, Ayie tak mengayat Arya pun.  Kalau betul Ayie mengayat, Arya rasa terayat ke?  Ayie tengok macam tak je... kejung, kaku, beku je.  Masih rasa Arya layan Ayie macam adik,” akui dia jujur.
Aku naikkan kening sedikit.  Sungguhlah tu.  Memang ada masa aku rasa dia mengayat tapi tak adalah jiwa berkocak. 
Kira boleh tahan lagilah dengan budak ni.  Ada masanya memang rasa dia adik.  Entah bila boleh layan dia sebagaimana MAN yang dia katakan tu.  Kena kahwin segera ke sebelum dia berangkat ni?  Jadi ke?  Sungguh ke?
Aku tarik kedua-dua kotak baldu tersebut.  Wow... nak pakai cermin mata hitam boleh tak sebab silau sangat.  Bercahaya. 
Aku sengih dan menarik kedua-duanya lantas aku sarung ke jari manis kiri dan kanan.  Dua-dua sekali.  Sekali cuba. 
“Sedang elok...”
“Mama knows your size well...”  Sengih bangga.
Aku senyum senget.  “Mama awak ke mama saya?” 
Both...” 
Eleh... nak jugak dia. 
So, apa cerita hari ni pulak?  Sebab Ayie, saya dah dua hari tertanggung kerja.  Dahlah Aryan tak masuk ofis tolong papa,” ucap aku sambil membuka kembali cincin tersebut dan diletakkan pada tempatnya.
Mata aku menjeling juga sesekali.  Nak puji depan Ayie cincin tu takut dia riak pulak.  Nak tanya harga, takut dia kata aku demand pulak. 
“Tak ada cerita... saja nak kenal-kenal sebelum akad nikah minggu depan,” jawab dia.
Aku tongkat dagu menadah wajah ke langit yang membiru dan juga bumbung kedai yang berwarna coklat gelap.  Lepak santai di ruang kaki lima.  Selesa. 
“Sungguh ke kita ni?”
Ayie sengih.  Angguk dan menongkat dagu juga.
“Dah nikah nanti, kena ikut Ayie pergi Jerman ke apa?”  Hal ni pun aku tak fikir lagi. 
Satu hal lagi tertinggal untuk otak aku fikirkan.  Dah kahwin, tak apa ke dia kat Jerman dan aku dekat Malaysia? 
“Arya tak nak ikut?”  Dia memang.  Suka soal aku kembali bila aku menyoal.
“Kalau tak ikut?”  duga aku.
Dalam hati sebenarnya aku nak ikut.  Nak berhenti kerja dan biar je Aryan uruskan.  Bagi Aryan kahwin dan dia dengan isteri dia terajui Muhara Teguh Sdn. Bhd. milik nama papa dan mama tu. 
Kat sana nanti, boleh gali balik impian yang dah lama terkubur tu.  Papa tak tahu  janji Ayie mengerti dan mengizinkan.
“Arya tinggal dekat sini.  Tapi, Ayie tak boleh nak balik selalu, tau...” 
“Jauh... are you okay with that?” 
Ayie senyum dan angguk.  “Kita kahwin sebab orang tua, satu hal.  Tapi, at least kita cuba menerima diri masing-masing, kan?  We are not trial and error.  So, kita cuba jaya.  You need your space, so do I... kita perlu masa untuk sesuaikan diri lepas kita nikah nanti.  Atau Arya fikir lain, Ayie tak tahulah...” bicara Ayie berubah serius.
Wajah dia pun kian dekat dengan wajah aku memaksa aku menarik diri ke belakang, melepaskan tangan di bawah dagu dan bersandar pada belakang kerusi kayu itu. 
Aku pegang straw dan aku sisip sedikit ice lemon tea yang masih separuh berbaki.  Wajah Ayie aku pandang sekilas sebelum melemparkan pandangan jauh ke tengan lautan  manusia yang lalu lang. 
Rasa macam sekejap je tapi perangan ini benar-benar mendapat restu dan reda Tuhan.  Kerana itu, perjalanan untuk aku dan Ayie membina masjid lancar.  Tak ada yang terhalang.  Hanya rasa kurang yakin dalam diri aku je yang mengatasi terus menerus keyakinan Ayie. 
“Apa yang Arya fikir?” 
Aku menjeling dia.  “Ayie rasa?” 
“Fikiran Arya, manalah Ayie nak tahu kalau Arya tak cakap.  Sebab tu manusia ni perlu komunikasi berkesan.  Ayie terima je apa-apa kehendak Arya tapi jangan kata tak nak sudah... boleh demam pa dengan ma kat rumah tu.  Pak ngah dan mak su sekeluarga dah kecah-kecah tu haa nak jayakan majlis kita, tau,” pesan Ayie risau.
Aku sengih dan menggeleng.  “Tak adalah... ma dengan pa kat rumah tu pun dah kecoh-kecoh jugak.” 
Tapi, entah apa aku fikir dan entah apa aku rasa.  Nak luah pun tak tahu apa.  Sebab rasa fikiran sangat  kosong.  Empty...
“Pasal umur lagi?”
Aku geleng.  Itu papa dah pujuk.  Termakan pujuk dah pun.
“Kenal Ayie tak lama?” 
Pun aku geleng.  Itu pun Aryan dah tolong aku sedapkan hati aku ni.
“Habis tu?  Takut Ayie sia-siakan Arya dengan perangai jiwa muda Ayie ni?”  tebak dia.
Kali ini aku tegakkan tubuh.  Rasa tepat bidikan Ayie.  Jari jemari menggenggam sesama sendiri.  Sedikit menggeletar. 
Ayie angkat kening.  “Betul ke?” 
Aku gigit bibir.  Kepala mulalah fikir bukan-bukan dan macam-macam  lagi.  Buatnya sungguh, macam mana nasib aku? 
“You will not, won’t you?” 
Ayie sengih mendengar soalan gagap aku tu.
“You are a gift, Aryana.  Jujur, Ayie tak rasa Arya lagi tua dari Ayie... raut wajah, sikap dan ada masanya, nampak manja tu... how old are you actually?”  tanya dia dengan wajah yang semakin dia dekatkan dengan muka aku. 
“Jangan tanya umur.  Kan Ayie dah tahu...”
“Yeah, tahu... tapi tak rasa Arya macam  umur sekarang ni.  Rasa Arya lagi muda daripada Ayie...” 
“So?!”  Kening aku naik tinggi.
“Let’s us get marry.  Okay?” 
Yakin suara dia.  Raut dia dan juga penampilan dia biarpun  masih dengan jeans lusuh yang agak londeh. 
“Kena bincang lebih serius ni,” tukas aku meredakan gendang dalam dada. 
Sikit lagi Ayie buat muka macam tu, rusuk aku patah sebatang demi sebatang dek paluan gendang ni. 
“Okey... silakan.  Memang Ayie datang sebab tu pun.  Mama nak Ayie tanya Arya sendiri, berapa hantaran Arya nak?  Kalau kata Arya pun tak tahu, Arya kena ikutlah hantaran yang Ayie bagi nanti...”   Dia berkata-kata setelah meregangkan tubuh tegaknya tadi.  Turut sama bersandar..
“Oh, hantaran eh?”  Aku ketuk pipi dengan  jari telunjuk.
“Dua puluh ribu, Ayie ada?” 
Bulat mata Ayie.  Sikit lagi nak keluar daripada soket. 
Aku senyum.  Budak sekolah.  Mana mampu dan aku pun tak adalah tak munasabah langsung nak minta macam tu sekali.  Macam jual diri pulak.
“Hutanglah macam tu.  Ayie bayar ansur-ansur.  Boleh?”  tanya dia serius.
Aku ledakkan tawa.  Main-main sungguh dia ni.  Ada ke patut aku yang cute dan  matang ni dia nak bagi hantaran secara ansuran.  Bila nak kaya?
“Lambatlah saya kaya nanti...” sela aku serius.
Ayie nampak telan liur.  “Arya serius ke nak dua puluh ribu tu?  Rupiah ke apa?”
Berkerut dahi aku.  Rupiah buat apa?  Aku dok Negara mana? 
“Kita kat Malaysia.  Ringgit Malaysialah...” 
Tangan Ayie menyentuh dahi.  Dia lap peluh jantan di dahi dia.  Heh, padan muka.  Selalu kenakan aku.  Sekali aku kenakan dia, berpeluh terus. 
Mata Ayie melilau ke kiri kanan.  Barangkali dok cari idea manalah nak cekau duit ni.  Aryana mesti gila.  Mata duitan.  Hantaran kemain mahal. 
“Kalau tak ada, tundalah tunggu Ayie kerja best-best dulu... kumpul dua puluh ribu tu tapi masa tu rasanya saya up lagi jadi tiga puluh, atau empat puluh... mungkin,” usik aku lagi.
Wajah tak payah cerita.  Sehabis serius aku tayang.  Dalam hati aku tergolek-golek gelak. 
“Parahlah macam ni... Ayie sekolah lagi.  Nak cekau duit banyak-banyak kat mana?  Tak kan nak minta ma dengan pa sponsor kot...  Arya suka ke Ayie berhutang keliling pinggang nak bagi hantaran dekat Arya?”  tanya dia bersungguh-sungguh.
“Hutang dengan bank?” 
Dia tunjuk diri dia dan menggeleng.  “Tak layak...”
“Dah tu...”
“Lintah darat?”  Kening Ayie naik.
Aku jegilkan mata.  Huh, cari penyakit.  Budak Ayie ni serius pulak dia aku main-main. 
“Ayie ni main-main eh?”  duga aku bila aku nampak dia sengih saat aku tayang wajah terkejut.
“Arya main-mainkan Ayie dulu... padahal Ayie serius...” 
Huh... nak melompat jantung aku keluar tadi. 
“So, kali ni betul-betul bagi jawapan.  Berapa?” 
“Berapa Ayie ada?” 
Dia garu kepala.  Jari-jemari dia mengira-ngira.  Nampak macam banyak duit simpanan sangat ni.  Teruja aku.  Tiba-tiba mata timbul $$$. 
Lama tu, Ayie geleng.  “Cukup-cukup untuk tamping Ayie belajar...”
“Huh, dah tu beria fikir.  Membazir imaginasi je...”
Sekali lagi Ayie ketawa.  “Imaginasi tu mana membazir.  Ikutlah nak berangan banyak mana pun.  Tapi sungguh ni, Ayie tak ada duit sangat.  Ma dengan pa nak bantu tapi Ayie tak naklah. Kalau Arya minta dua ribu ke Ayie adalah lagi...”  Sengih kambing.
Aku tegakkan dua batang jari.  “Dua ribu?” 
Dia angguk dan aku senyum.  Tak adalah lahap sangat duit tu.  Bak  kata Ayie, mama dengan papa aku sendiri dah banyak duit.  Sekarang ni bukan duit jadi masalah untuk aku tapi hubungan  kami ni. 
“Duit hantaran kira pass... saya tak nak fikir.  Ayie pun belajar lagi dan saya tak kejam mana.  Ini haa...”  Aku tunjuk pada bekas cincin  yang ada di atas meja.
“... entah berapa pulak harga dia Ayie belanjakan.  Nak saya ganti ke?  Nanti tak cukup duit belanja pulak.  Tentang duit hantaran tu, Ayie bayar some day la... dalam bentuk lain pun boleh.  Hantaran je pun.   Bukan mas kahwin,” ujar aku optimis.
Sengih Ayie melebar.
“Satu sen pun tak nak?” 
Aku angkat bahu.  “Bukan tak nak langsung, satu hari nanti saya tuntutlah duit hantaran saya tu berapa yang Ayie nak bagi.  Ada faham?” 
Ayie meraup wajah.  Mengucapkan Alhamdulillah, tanda syukur.  Lepas azab nak cari duit kat mana agaknya.  Aku memang senang.  Kalau nak wayang sangat, minta papa tulis cek lima puluh ribu pun boleh.  Tapi, bak kata Ayie, dia ada pride sendiri dalam hubungan kami.  Aku pun  malas nak kata apa. 
“Duit bukan masalahlah...”  Aku memutuskan begitu akhirnya. 
“Apa yang lagi  penting?”  tanya dia.  Kening dah terangkat dua-dua belah.  Hehh...
“Ayie rasa apa?  Borang permohonan dah kena submit ni kalau betul nak cepat.  Barang-barnag lain suruh je ma siapkan.  Persalinan, biasa-biasa sudah.  Ready made banyak...” 
Lagi senang aku nak fikir.  Eh, bukan ke aku ni nikah sekali seumur hidup ke?  Dah kenapa ambik mudah sangat?  Tak nak grand-grand ke?  Tapi, kata pa dengan ma ikut suka aku.  Macam inilah aku suka. 
Sementara aku terbuka hati, terkuak jiwa ni, baik sekarang.  Karang, aku ke mana, Ayie ke mana, mama dengan papa kami dua-dua belah ternganga. 
“Itu yang Arya rasa?” 
“Habis tu, bukan kita nak nikah koboi, dik oi...”  Adik lagi aku panggil dia. 
“Pada Ayie yang penting adalah hati Arya sendiri.”
Ohmai...
Jawapan dan kata-kata Ayie tu boleh buat aku bau setanggi syurga.  Hilang terus bau hanyir selama ni.  Serius budak ni dididik untuk menjadi kaki ayat paling berjaya dalam dunia. 
Kalau orang lain dengar, boleh jadi rebah tersungkur.  Cair macam aiskrim kena jemur panas.  Tapi aku, Aryana... nak cair tu payahlah jugak.  Melainkan hati rasa agak kembang.  Rasa macam dia ma dengan pa.  Janji aku bahagia tapi dalam masa yang sama, permintaan tu dah jadi bentuk arahan. 
“Kali terakhir Ayie tanya.” 
Aku tersentak.  Ayie bersuara lagi.
“Arya benar-benar sudi?  Reda?  Terima seikhlas hati?”  soal Ayie dengan kening naik tinggi. 
Mata dia redup memandang aku.  Dia tolak gelas yang dah kosong tu ke tepi.  Menongkat siku di atas meja.  Menyulam jari-jemari kasar dia. 
“Ayie nampak macam adik ke pada mata Arya?”  soal dia lagi.
“Atau nampak macam tak layak nak jadi seorang suami?”  Sekali lagi soalan dia bergendang dalam telinga aku.
“Tak pun rasa Ayie tak layak berada di sisi Arya?” 
Banyak kemain soalan.  Okey, aku terdiam.  Bukan apa.  Tengah buat timbang tara nak jawab yang mana satu dulu daripada bersusun soalan yang dia bagi.
“Banyak sangat soalan,” gumam aku menunduk. 
“Jawablah satu persatu.  Kita tak rushing pun.  Ayie tunggu ni.  Jawablah...,” giat dia sambil menongkat pipi kembali. 
“Err... okey...”  Aku pegang selendang sedikit.  Membetulkan letak duduk selendang yang aku rasa senget. 
“Saya sudi that’s why I am here.”  Satu soalan aku jawab.
“Saya sudi dan haruslah saya reda dengan ketentuan hidup saya.”  Soalan dia terus aku jawab. 
Mata kami bersabung.  Ayie mengecilkan pandangan.  Eleh, tak percayalah tu.
“Sungguh ni.  Lagipun, pasal adik ke apa, saya perlu masa sikit.  Macam Ayie cakap tadi, saya perlukan waktu nak terima semua yang telah, sedang dan bakal terjadi nanti.  Especially, you.  As long as you know who you are, a MAN...”  Aku tekan perkataan MAN tu.
“... going to be a husband, soon... sudah tentu Ayie layak berada di sisi saya.  Cuma saya risau saya tak layak untuk Ayie.  Nanti bukan apa, tak segan ke nak kenalkan saya dekat kawan-kawan Ayie.  How old is your wife?  What are you going to say?  Older than me... ohmai...” 
Aku pegang kedua-dua belah pipi buat mata terbelalak ke atas.  Bagi contoh ayat siap dekat Ayie ni. 
Nak kata dia gugup, langsung tidak.  Tapi terus saja dia gelak besar. 
“Skrip tu siapa punya sebenarnya?” 
“Your friend... of course...” 
“Tapi, itu keluar daripada mulut Arya apa... don’t worry la, sister.  They won’t ask.  Ini Ayie lah... tiap-tiap yang Ayie pilih untuk diami hati ni, adalah yang tersangat istimewa dan errr...” 
Aku redupkan pandangan menentang mata Ayie.  Dia sengih dan garu belakang kepalanya.  Kolar baju T dibetulkan sedikit sebelum dia menyambung.
“Dan pemilik mutlak seluruh jasad dan hati Ayie...” 
Aku tepuk dahi dan menggeleng.  Gila tak budak ni?  Aku rasa dia ni pergi belajar dengan William Shakepear mungkin?  Atau kalau melayan puisi gubahan A. Samad Said?  Huh, gila berjiwang.  Kalau aku ni ais dah lama cair.  Tapi mujur aku ni iceberg.  Degil sikit.
“Salah oranglah nak mengayat...” sela aku mencebir.
“Mana ada ayatlah... itu pengakuan la, cik kak.  Tak reti nak beza ke?”  sembur dia.
Automatik, aku angkat tangan tunjuk penumbuk.  Ayie ketawa. 
“Berani tumbuk Ayie?” 
“Heh, ingat saya penakut ke?” 
“Yeah... sangat berani.  Nak tahu Arya ni betul-betul berani ke tidak, kita tunggu wedding night kita nanti...”
“Wow... wedding night?”  soal aku teruja.
Mata Ayie mengecil.  Aku ketawa  halus.  “Seronoknya.  Tak dapat lagi ni.  Waa tak sabar,” ujar aku sedikit terjerit dan wajah  yang gatal tambah teruja. 
Gatal tu saja nak kenakan Ayie dan teruja tu memang aku teruja.
“Aryana, are you okay?  Errr...”
“Kenapa?  Tak teruja ke?  Saya kemain teruja tunggu wedding night tu tau...” 
Jatuh rahang budak Ayie ni.  Terkebil-kebil dia pandang aku.  Agaknya dia dah dilanda wabak kuning dalam kepala.  Otak dia pun tercalar salah faham dengan ayat yang memang aku nak suruh dia salah faham. 
“Fikir apa, Zakhri Adha?” 
Ayie telan liur bila aku menyoal. 
“Mesti otak awak dah carik, kan?  Eii... geli ar... wabak kuning menular awak ni...”  Aku menggeleng dan berdecit. 
“Salah ke Ayie fikir kuning tu?  Siapa buat otak Ayie calar?”
“Not me, okay?  Saya cakap pasal buku terbaru Sophie Kinsella.  Dah masuk MPH ke belum eh.  Tajuk dia Wedding Night.  Wow... nanti bagi hantaran buku tu sebuah eh?”  pinta aku dengan wajah buat-buat comel. 
Giliran Ayie pulak tepuk dahi. 
“Aryana!”  jerit dia dan aku bangkit dan ketawa. 
Meninggalkan dia yang masih terjerit-jerit memanggil aku. 
“Such a manipulator ...” 
Aku angkat tangan tanpa memandang dia. 
“Born with it...,” jawab aku. 
Aku kalih dan Ayie senyum mengenyitkan mata.  

~~> bersambung.

Sekali Ayie terkena.. hehh... serve him right huh?!  LOL

38 comments:

  1. hahaha...terkena bang bang boom dh ayie ni

    ReplyDelete
  2. Bestnya..tahniah ya sis..teruskan berkarya

    ReplyDelete
  3. sooo cuteeee..

    ReplyDelete
  4. wow! best sesangat. huhuhu. padan muka ayie. hoho!
    kan da kena. hehehe.

    ReplyDelete
  5. setiap cerita xpenah mengampakan.. Memamg ditunggu-tunggu setiap hari.. keep i up..

    PS : Melting dgn Ayie nieh, ;)
    Arya nie comeii2 je wataknye...

    tq RM..

    ReplyDelete
  6. First time nk komen,best semua crte rm semoga berjaye dan dpt mghsil kn novel2 yg best lg

    ReplyDelete
  7. Soo sweet ... TQ RM u betul betul taip laju eh.. Sayang RM ketat2

    ReplyDelete
  8. Oh Ayie....
    Saya terbayang wajah cute Choi Minho lak..hahahaha

    ReplyDelete
  9. hehe...tp not bad la kalau ayie bahasakan arya kakak pun... ecececeh.... sweet sbg adik adalah.. haha

    ReplyDelete
  10. suka.....ayie dn aryana sempoi...

    ReplyDelete
  11. Hahaha..blh tahan gak ayie ni

    ReplyDelete
  12. Ayie terkono....hahahahah...

    Arya dah bau setanggi syurga tu...
    harap dipermudahkan urusan mereka berdua ni.

    ReplyDelete
  13. ha..kan dah kena....comel jer citer nie

    ReplyDelete
  14. born with it. ahaks. :)

    ReplyDelete
  15. Akak best sgt this story.. Next story pulak buat citer aryan n auni.. Mesty best kn..

    ReplyDelete
  16. wawawa.. pdn muka ayie! :D

    -athirah-

    ReplyDelete
  17. Ha..ha...ha... Sekali sekala usik budak tu.. Gementar dia sekejap..chaiyokkk Arya!

    ReplyDelete
  18. hahaha..ambik hang ayie..
    aryana pun ada bakat mengenakan org tau =D
    hahaha..

    ReplyDelete
  19. cpat2 la dorang kawen..nak ikut g Jerman

    >>k<<

    ReplyDelete
  20. fuyooo..Ayie mmng gentleman lh straight je xconer2...best RM..^_*

    ReplyDelete
  21. nie mini or wat

    ReplyDelete
  22. ayie si comel hahahahah :) serious comel hahaha

    ReplyDelete
  23. sangat seronok kak RM .hehe next entry pleaseeee :) :)

    ReplyDelete
  24. hahaa...jgn nk main2 dgn pompuan yg matured, kn da trkena...sambungggg lg

    ReplyDelete
  25. salam cik writer.
    nak tanya ni, blog awak ni tak mobile-friendly ke?
    hehe. tanya je. baibai.

    ReplyDelete
  26. ni siapa yang otak kuning... adik ke kakak...hehehe

    ReplyDelete
  27. Huh..sekali ayie terkena...hmmmm...hangitttt... chaiyokkkk la aryana...
    RM...mmg class u :-)


    Shida Halim

    ReplyDelete