Thursday, May 09, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 3

BAB 3

AKU rasa renjisan air pada wajah aku.  Malasnya nak buka mata.  Rasa berpusing dunia yang sememangnya berputar ni.  Bila ingat kejadian sebelum aku pitam tu, rasa tak nak bangun dah.  Aku harap ini mimpi.  Mimpi paling ngeri pernah aku alami dan aku berdoa setelah ini tak ada mimpi pun tak apalah.   Janji aku dibangkitkan aku daripada mimpi buruk ini. 

“Mama...”  Aku panggil nama mama. 
Dia menyahut perlahan dan aku rasa mama memegang tangan aku. 
“Ya, sayang.  Arya pitam tadi depan klinik.”
Huh, sungguh aku pitam dan ini bukan mimpi.  Ayie tadi tu?  Siapa dengan keluarga aku dan siapa pulak dengan aku? 
“Ayie tu siapa, ma?” 
Tiba-tiba saja papa gelak.  Mama senyum. 
“Tengok, yang.  Abang kan dah cakap, sedar dari pitam terus tanya Ayie.  Papa dah cakap, hati Arya akan terubat bila jumpa Ayie,” ujar papa yakin.
Bukan masalah terubat tapi semakin parah.  Papa dah salah faham.  Mama pun.  Hanya Aryan yang nampak menikus dan buat-buat pandang tablet dia. 
“Arya tak nak tahu yang tu.  Arya nak tahu yang lain.  Dia tu bukan calon yang mama dan papa nak jodohkan dengan Arya, kan?”  tanya aku dengan suara yang menahan tangis.
Papa mati tawanya.  Mama kelam senyumannya yang seindah suria tadi.  Aryan dah letak tablet ke tepi meja kopi di ruang tamu.  Mata mereka aku pandang seorang demi seorang.  Rasa nak menangis lagi.
“Kalau papa kata ya?”  Papa bermain tarik tali. 
“Arya tak nak!”  Cepat aku menjawab tanpa memikirkan perasaan mama dan papa lagi. 
Perasaan aku dah hancur lerai.  Ada ke dia nak jodohkan aku dengan lelaki semuda tu?  Kalau dengan Aryan pun dikira kawan, dengan aku ni dikira apa?  Mama dan papa tak dengar ke dia panggil aku kakak tadi?
“Arya tak nak.  Dia lagi muda dari Arya, kan?” 
Mama angguk.  “Tujuh tahun.” 
Hampir tercabut bola mata dari soket dengar mama jawab.  Tujun tahun bukan satu usia yang sikit perbezaanya.  Sangat besar bagi aku. 
“Dia lagi muda dari Aryan,” sampuk Aryan pulak.
You shut up!”  marah aku tiba-tiba.
Mama memujuk, papa merengus. 
“Dah Arya ni kenapa?  Kan papa dan mama cakap, tak nak tak apa.  Kami tak paksa tapi Ayie tu budak baik.  Memang muda lagi tapi dia boleh dikatakan sama matang dengan Arya tapi rasanya ada masa tu dia lagi matang dari Arya sendiri,” sinis papa.
Aku ketap bibir.  “Dia panggil Arya kakak...”
“Nanti dah sah, nak saya panggil sayang pun boleh...”
Tiba-tiba...
Tiba-tiba lagi. 
Dan terus tiba-tiba.
Ada saja suara asing menyampuk.
Cepat-cepat aku berpaling dan ternyata... dia.  Berjalan sopan dengan tangan menyeluk poket jeans londeh mendekati ruang tamu rumah kami. 
Ayie? 
Apa dia buat kat sini?  Tengah-tengah malam buta ni?  Jangan cakap dia ampu aku sudah.  Karang ada yang terbang jadi superman ni. 
“Eh, buat apa kat sini?”  Terpacul soalan itu dari celah mulut aku. 
Kaki aku turunkan ke bawah.  Rasa tak sopan pulak berlunjur di atas sofa sedangkan tetamu ada. 
“Err... entah...”  Ayie jongket bahu. 
Dia sengih kemudiannya.  “Uncle ajak datang rumah,” jawab dia.
“Papa ajak dia datang buat apa?”  soal aku pada papa.
“Aryana... behave sikit,” tegur mama pula. 
“Tetamu datang bawak rezeki la, kak,” sampuk Aryan pula.
Menyindir pandai.  Simpan rahsia nak kenakan aku juga pandai.  Tapi, apa-apa masalah mengadu dekat aku.  Dia tak ingat dia ada sorang kakak je dalam dunia ni.  Huh...
“Memanglah tapi ini dah malam.  Masa orang berehat,” bidas aku sambil menjeling Ayie yang tenang.
Dia menggariskan senyuman.  “Saya datang ni nak puaskan hati  orang tua saya.  Nanti pak su call mama ke, papa ke cakap kakak pengsan depan klinik pak su, mula la mama soal saya macam-macam.  Ala... kakak jangan risaulah.  Saya tak masuk rumah anak dara orang sesedap rasa.  Nak rasa sedap pun tunggulah saya jadi penghuni rumah ni,” jawab Ayie selamba. 
Dia kenyit mata pada aku.
Aryan dah bergegar tubuh dia menahan tawa.  Mama hanya tersenyum tipis.  Papa menggeleng sambil ketawa halus.
“Kamu ni Ayie, tak berubah...,” tegur papa.
Ayie jongket kening dan senyum lagi.  Kali ini semanis kurma.  Menyihatkan pandangan mata aku.
“Ayie dah banyak berubah, uncle... apatah lagi dapat berita daripada mama dan papa pasal ni...” Dia cebirkan bibir pada aku.
Dia nak maksudkan berita tentang penjodohan aku dan dia?  Macam tu?  Okey, nampak muka dia macam berat nak terima tapi aku juga bukan ada rasa pun.  Rasa geli sikit ada sebab dia macam adik.  Tak sikit you, tujuh tahun. 
“Dik, kalau rasa berat hati nak terima kakak ni, jangan terima.  Jangan paksa diri.  Mama dan papa kakak cakap, menderita hati.  Buat naya kat diri sendiri.  Itu tak okey.  Adik boleh balik dan cakap dekat orang tua adik, kakak pun tak paksa adik.  Tahu kakak ni dah tua tapi jangan risaulah, cakap dekat uncle Zaf dan Aunty Resa tu.  Kakak anggap jelah awak tu adik angkat kakak.  Mudah macam tu,” ujar aku tegas. 
Aku bangkit.  Hilang terus sakit.  Rasa nak meletup je ni.
“Mama... papa... dah tengok depan mata, kan?  Ayie berat nak terima, Arya pun sama.  Anggap jelah dia anak ma dan pa... Arya layan dia macam adik Arya jelah nanti.  Bertambah sorang anak ma dan pa, kan?”  sambung aku.  Sengih kejap lepas tu terus masam. 
Mama dan papa terlopong.  Aryan juga tapi Ayie, maintain.  Senyum seindah bulan purnama di luar sana. 
“And you... keep smiling eh.  Seronok terima kakak, kan?  Me too, seronok ada adik macam you!”  sinis aku dan aku terus memasang langkah nak naik ke atas tapi suara Ayie menyekat langkah.
“Saya tak datang sini untuk jadi adik kakak.  Saya memang datang sini sebagai calon yang papa dan mama kakak pilih.  Apa nak kata... tua sikit apa ada hal, kan?  Janji lepas kahwin nanti, kakak tahu hak saya kat mana, hak kakak sendiri kat mana.  Okey macam tu?” 
Okey macam tu?  Kalau aku angkat penumbuk, agak-agak papa jerit tak?  Aku menjeling dia yang dah berdiri di sisi Aryan yang kembali sibuk dengan tablet.  Takut nak renung mata aku. 
Matang. 
Perkataan itu berdengung dalam kepala.  Ayat papa tadi pun ligat berputar, berulang berkali-kali.  Kata-kata dia sangat matang.  Saat ini sangat matang.  Tapi aku, tak mudah nak percayakan dia matang. 
Aryan yang lebih tua dari dia pun masih nampak keanak-anakan lagi bila dengan aku, ini pulak dia yang baru 22 tahun? 
Aku tekan kepala.  Panas kembali.  Tiba-tiba lagi.  Mama dah mendekati.  Jari-jemari aku dipaut lembut.  Diramas mesra dan renungan mama sesejuk embunan pagi. 
“Ayie hantar Aryan tadi.  Dia ajak Aryan keluar bila mama dan papa bawak Arya balik.  Kenapa kasar sangat ni?  Kalau betul, dia tu bakal suami Arya tau?”  tegur mama lembut.
Aku mencemik dalam tak sedar. 
“Arya tak suka dia...”
Muka kedut sana-sini. 
“Dah Arya ni kenapa?  Umur dah berapa sekarang ni nak buat perangai budak-budak.  Buat malu jelah,” gumam mama mula tak puas hati.
Ini baru mama.  Kalau papa bersuara, berdarah telinga aku.  Dia bukan boleh.  Bila aku jenguk papa yang masih berdiri di sisi Aryan dan Ayie, aku kembali tunduk. 
Takut. 
“Kalau Arya tak nak, kami tak paksa.  Ayie pun tak kisah…”  sampuk papa.
Tapi… tidak pada Ayie.
“Ayie kisah, uncle.  Mama dengan papa dah berharap sangat.  Ayie ni siapalah nak hampakan hati orang tua yang susah payah jaga Ayie.  Dah kalau diorang rasa ini yang terbaik, haruslah Ayie jugak buat yang terbaik,” sahut dia cukup lembut dan tersusun.
Gila tak?  Nampak tak?  Ayie punya matang tu.  Ini ke yang papa maksudkan tadi?  Tapi, payah aku nak hadam umur antara kami.  Kenapa orang tua dia pilih aku?  Owh, mula bau hanyir lagi.
Papa senyum pada Ayie dan mengusap bahu Ayie lembut.  Memujuk. Aryan pun siap menyiku bakal abang ipar muda dia.  Huh…
“Macam mana Arya?”  soal mama lagi.
Aku geleng.
“Arya…,” keluh mama panjang. 
“Tak apa, aunty... janji saya suka sudah.  Nanti saya buat dia suka saya,” sampuk Ayie.
Aku rasa hati aku terjatuh dari anak tangga pertama terus ke kaki dia.  Serius rasa nak lunyai.  Mujur baru retak, tak terbelah lagi.  Sempat aku tempek gam gajah bagi lekat balik.
“Err… Ayie ni balik tak lama, aunty… uncle… boleh tak alang-alang dah ada kat sini, Ayie nak minta izin sembang dengan Kak Arya kejap?” 
Ayie lembut meminta izin daripada mama dan papa.  Serius aku kagum.  Terkebil-kebil mata aku tengok keberanian anak teruna orang ni.  Dia tahu tak aku ni tua berzaman-zaman daripada dia?  Atau dia berhalusinasi tengok orang muda sebab muka aku ni agak kebudak-budakan sikit.  Kalau dilihat, ada yang kata Aryan tu abang. 
Mama angguk dan papa juga.  Pertama kali okey.  Ini pertama kali mama dan papa benarkan seorang lelaki berbual dengan aku secara berdua.  Ini mengundang dosa, mama dan papa bukan tak tahu. 
Papa dah dekat pada mama.  Menarik tangan isterinya itu tapi aku laju juga tarik tangan kanan mama.  Berebut mama dengan papa. 
Kening papa berkerut. Mata dia tajam. 
“Arya ni kenapa?  Ayie nak sembang tu, kan?” 
“Papa nak biarkan kami berdua?”
Papa angguk.
“Tak takut dia apa-apakan Arya?” 
Papa senyum sinis.  “Dah kata adik, tak kan adik nak apa-apakan kakak dia.”
Sedas kena tembak tepat ke dahi.  Papa pulangkan paku buah keras.  Aryan bantai ketawa. Mama hanya senyum. 
“Kami kat meja makan tu haa… mama buat air dekat papa.  Arya sembang dengan Ayie dekat ruang tamu tu je.  Depan mata kami.  Dah siap sembang, ajak Ayie minum sebelum dia balik,” ujar mama memujuk.
Aku hela nafas lega.  Papa ni…
“Tak adalah papa nak lepaskan korang berdua.  Darah muda dua-dua.  Bukan papa tak pernah muda…”  Papa dah mula zon nakal dia bila dia menjeling mama yang tersenyum malu.
Romantik okey…
“Kalau macam tu, okeylah…”  Aku angguk.
Tak jadi nak naik ke atas.  Sebaliknya aku berjalan semula ke arah seatty.  Aryan dan berlari daripada kena cubit oleh aku.  Dia pun ikut papa minum air. 
Aku pandang Ayie sekilas.  Dia senyum dan duduk tanpa aku pelawa.
“Kakak tak nak duduk ke?” 
Aku tak menjawab tapi terus je labuhkan punggung di depan dia.  Terpisah oleh jarak dua meter dan juga meja kopi. 
“Maaf,” ucap dia sepatah. 
Aku angguk.  “Tapi, untuk apa?” 
“Kurang ajar sikit kot tadi,” akui dia.
Aku hanya menceberkan bibir. 
“So?”
“So?”
Kami tersentak.  Soalan itu sama-sama terpacul daripada mulut masing-masing.  Ada bunga tawa yang bakal pecah pada bening pada kuyu milik Ayie.  Jujurnya, dalam kepala aku langsung tak ada memori tentang Ayie.  Nama dia pun aku tak ingat langsung. 
“Saya cakap dulu, okey?”  pinta Ayie.
“Erm… cakaplah,”  balas aku pendek. 
Dia senyum lagi.  Killer grin punya tapi aku, malas nak pandang sangat.
“Jujurnya saya tak tahu pasal ni.  Saya tak tahu siapa calon saya.  Saya muda lagi.  masih belajar tapi tak tahu kenapa mama dan ayah nak saya kahwin.  Demi diorang, saya setuju dan kalau kakak tak setuju, saya…” 
Tap… aku ketik jari dan senyum. 
Ayie nampak tersentak.   Kening lebat dia berkerut. 
“Tahu dah… awak nak cakap, kalau kakak tak setuju awak pun tak setuju, kan?”  duga aku.
Ayie terkebil-kebil menelan liur.  Dia usap sedikit kesan cukuran pada wajah dia.  Nampak jantan dengan sedikit kesan hitam begitu. 
Kemudian, dia senyum sebelum berkata.
“You got me wrong, kakak.  Saya tak ada niat nak kata macam tu pun.  Saya nak cakap tadi, kalau kakak tak setuju pun, saya akan buat kakak sampai setuju.” 
Aku rasa nak pitam lagi sekali dan kali ni, tak nak sedar dah.  Terkejut amat dengan pengakuan Ayie.  Dia sedar tak ni?  Dia jaga ke lena ni? 
Aku bongkokkan sikit badan ke depan.  Ayie juga. 
“Awak tak sedarkan diri, ya?” 
Ayie geleng.
“Jalan dalam tidur eh?” 
Ayie geleng juga.  “Dah dok sebilik nanti, kakak tahulah saya jalan dalam tidur ke tak?” 
Owh… kaki mengayat tak menahan.  Aku ketap bibir. 
“Awak kan dah setuju nak jadi adik angkat kakak?”  pancing aku lagi dengan harapan Ayie ni tukar fikiran. 
Patutnya dialah tolak aku yang terlebih matang dari dia ni. 
“Eh, saya tak cakap…. Kakak yang angkat saya jadi adik angkat tapi saya nak angkat diri saya sendiri jadi suami kakak.”  Dia sengih lagi.
Dan aku… tersandar lesu sambil menjeling mama, papa dan Aryan yang kononnya minum tapi nampak sangat leher panjang dok intai kami.
“Ini bukan hal main-main, Ayie…” 
“Saya tak main-main.  Saya balik dari jauh bukan untuk main-main,” ucap Ayie pada aku.
Terus aku kehilangan kata. 
“Dah nanti jangan tak mengaku isteri sudah…”
“Jangan kakak tak mengaku saya suami sebab saya muda sudah,” balas dia pula.
Aku merengus geram.  Ayie ketawa kecil dan tunduk ke permaidani sebelum panggung kepala memandang aku semula.
“Kakak nak naik rehat.  Jumpa awak esoklah…”  Aku dah beri arahan. 
Seraya itu aku bangkit dan dah sedia nak naik atas.  Ubat demam dan selsema yang doktor bagi tadi dah mula memberi kesan nampaknya.  Aku dah mula mengantuk amat.
Ayie juga bangkit dan seperti biasa, dia seluk tangan ke dalam kedua-dua belah poket jeans londehnya.
“And make sure pakai seluar jangan macam nak tanggal pulak,” tegur aku sambil menjeling seluar dia.
Ayie sengih.  “Jangan risau.  Seluar ni tak tertanggal sebelum waktunya.” 
Huh, aku kerut kening dan menjeling dia. Usikan dia senakal wajah dan lirikan dia.  Tapi usikan menyebalkan hati.  Ini mama dan papa pilih untuk aku?  Ohmai...
“Behave sikit eh,” tegur aku.
“You too… behave sikit nanti.  I am your husband to-be even I’m younger than you,” balas dia juga sedikit pedas.
Bibir aku senyum.  Senyum plastik. 
“Kira deal eh?”  soal Ayie baru saja aku nak pasang langkah.
“Deal apa?”  soal aku malas.
“Kahwin?” 
Eh, tak sabar budak ni.  Muda-muda dah gatal ke?
“Kenal-kenal dulu…”
“Kenal lepas kahwin la mudah,” desak dia sedikit.
Aku mencerun pandang.  “Dah tu nak kahwin minggu depan? Macam tu?” 
“Deal…”  Bibir Ayie tersenyum lebar. 
“So, tunggu Zakhri Adha datang eh, kakak,” sambung dia dan terus berlalu ke arah yang lain sambil melirik penuh… jengkel.  

~~> bersambung

RM : Guys... pasal umur diorang ni, assume betul la tu apa yg RM tulis.  Ceritanya keluar cerita ni sebab RM tak bawak hard disk.  Lepas tu nak taip cerita lama tak ada hard disk, RM taip cerita baru.  Dah tu payah pulak nak carik nama.  Cerita yng RM buat koleksi mini2 tu sebabnya RM tak pandai carik nama benornya.  LOL.  reason tak menahan kan.  Anggap jelah ini kisah baru.  Yu all berkenalan dengan  mereka dalam ini.  Kalau teringat yang lama, itulah kenangan.  hohoho.. harap tak buat mana2 pihak rasa aneh eh.  So, kita enjoy... 

45 comments:

  1. lorrr...zakhri jd ayie...ingatkan nama panggilan dia ayie..gelak sorg baca ayat "dia tahu tak aku ni tua berzaman-zaman darpada dia?"..terbayang cita hitam putih p ramlee.hahaha..tp baca mini ni mc jln cerpen "Assalamualaikum Cinta".kan hero muda dr heroin....
    along eza jumel

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehhh..silap2, kena tipu kt awl cita..hehe

      Delete
  2. Bestnya kak RM... Tak sabar tunggu entri baru... Hehehehhe

    ReplyDelete
  3. Cair terus.x sbr nk entry seterusnya..kali ni bagi ending happy kaw 2 ya

    ReplyDelete
  4. oh my kak rehan!
    best giler! wow! boleh tahan ayie nie.
    ayat mgatal pulak dahh. hehehehehe.

    ReplyDelete
  5. ohmaiiiiiiiii, Ayie...
    nakal sungguh kamu...

    ReplyDelete
  6. Best gak citer ni........
    Bg lh n3 baru

    ReplyDelete
  7. Ayie nakal mcm papa dia..sebijik! lol

    ReplyDelete
  8. Best sangat-sangat...selalu x sabar bila baca rehan maktar punya cerita..hari2 mesti bukak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. betul. betul.

      Delete
  9. Ohmai...nampak gaya sume hero dlm cite RM berani2 belaka tp latest hero ni yg paling berani gamaknye...suke suke suke

    ReplyDelete
  10. hahah.lawak lah citer ni.bantai gelak selepas bertangis duka untuk nine dan naina

    ReplyDelete
  11. kak.. nk buat tua... 5taon dah la... 7taon mcm kesian sgt... huhuhuhuhu...

    ReplyDelete
  12. ohmai..muda2 ada keberanian a.k.a kematangan yg tingginerk.. Ayie..Ayie gatai ya..Ahahaha..tp sweet lh Ayie ni..umo je muda,tp perangai OHMAIIII.. ^_*
    #Schariedah Schalus

    ReplyDelete
  13. bessttttttt gila... sweeettttt gila.... tak tau nak ckp apa. senyum sentiasa baca....tq rehan... OHMAIII...

    ReplyDelete
  14. hahaha...Ayie slumber giler,sesedap rase kondemkan si Arya...pasangan yg sgt suwiiiit...♥

    ReplyDelete
  15. Teruja sesgt teringt zaman dolu2

    ReplyDelete
  16. ayie ni slumber gile...matang dr arya...heheheh

    ReplyDelete
  17. senget tak hingat zakhri adha ni...baru nk ckp pg ni dh jumpa nama dia..hahhahaha

    ReplyDelete
  18. mengayat tak hengat si ayie nih...ohmaiii...cam ayah dia agak..kuat maksa..hehehe...

    ReplyDelete
  19. ohmyyy.. hahaha berani gila ayie..
    best3!! hari3 buka.. =)

    ReplyDelete
  20. Word of the day on RM's blog...ohmai...

    ReplyDelete
  21. ayat2 ayie cam bapak dia juga.....berani pn mcm bapak dia juga....mcm kata P.Ramlee...anak bapak....hehehe

    ReplyDelete
  22. cm ayt zayed nk usha nur je...

    huhu

    ReplyDelete
  23. Setiap ada kamu mengapa jantungku
    Berdetak lebih kencang
    seperti genderang mau perang
    Setiap ada kamu mengapa darahku
    Mengalir lebih cepat dari hujung kaki ke hujung kepala
    Setiap ada kamu otakku berfikir
    Bagaimana caranya untuk berdua bersama kamu

    Aku sedang ingin bercinta karena
    Mungkin ada kamu di sini aku ingin (2x)

    ..hehehehehehehe....best3 lah RM..smbg2 lg....

    -sab-

    ReplyDelete
  24. aiyoo..mmg copy paste bapak dia ayie nih..putih katanya, putih lah..tak menyabar plak tu..suke sangat...rindu kat mak bapak si ayie la plak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak soleh lh katakan. ikut jer kata org tua

      Delete
  25. Today's word on the blog..."ohmai"...

    ReplyDelete
  26. anak bapak ni. nk kawen pun xmenyempat. ,,,,hi hi hi. bestnya Arya jd gelabah fhn Ayie.
    Teruskan ayat- ayat power Ayie bg swing hati Arya

    ReplyDelete
  27. anak bapak ni. nk kawen pun xmenyempat. ,,,,hi hi hi. bestnya Arya jd gelabah fhn Ayie.
    Teruskan ayat- ayat power Ayie bg swing hati Arya

    ReplyDelete
  28. Niesya KhairizanMay 9, 2013 at 10:50 AM

    how's shuwetttttttttt! hehehehe
    cair sudah :)

    ReplyDelete
  29. so sweet....comey sgt !
    hahaha..nk lg plz. !

    ReplyDelete
  30. Ayie ni ikut papa Zaf yang suka mengayat ... papa Zaf pun jenis x sabar nak kahwin dulu...

    ReplyDelete
  31. zaman skrgni apa kira beza umurkan..... like this story .intro menarik sis RM

    ReplyDelete
  32. sy suka part..
    "Dia panggil Arya kakak."
    boley bykn comelnya Aryana ni,,alelelele

    ReplyDelete
  33. Sweetnya ayie,hehe. Cpt2 rm,tk sbr ni. Gelak sorang2 bca ni.

    ReplyDelete
  34. hahaa sambungan cerita dulu2. ade zayed, anahara...suke2. btw betul ke ayie tu lagi muda? omo! apepun boleh ^^

    ReplyDelete
  35. salam rehan...
    kalau cerita ni kesinambungan KIM/KSC... pasal umur tu
    rasanya beza umur aryana dan ayie 10 thn kot..
    sbb aryana 2 thn masa jumpa zafran atau kahwin semula dgn mukhlis
    lps tu zafran frust 3 thn,, br kahwin dgn anaresa umur 20 thn..
    ayie lahir lps resa grad umur 25 thn...
    ni kiraan lebihkurang je la... maaf kalau salah

    ReplyDelete
  36. Mcm best plak bc cite lelaki lg muda...jarang ada cite camni

    ReplyDelete
  37. owh bru ingat nme ank resa n zafran... ZAKHRI ADHA..... hahahaha... comel je diorg.... :)

    ReplyDelete
  38. 7 tahun tu beza umur dgn arya. mcm adik dgn kakak lh plop. tp kalau dh jodoh, terima jer lah arya

    ReplyDelete
  39. dlu sllu followcite suami x ku hdp.. ttba tjpe cite ni....rm tlis rupenye..blog bru k?

    ReplyDelete