Tuesday, October 21, 2014

Beast and The Beauty - Cp.15

Cp. 15

SEPI.  Suasana yang jarang sekali berlaku bila adanya seorang gadis manis bernama Juliana Sufia.  Johan kerling ke kiri.  Kenapalah adik aku ni diam?  Helaan nafas pun tak berapa nak dengar.  Naik risau dah dia. 

Monday, October 20, 2014

Beast And The Beauty - Cp.14

Cp. 14

SENYUMAN Benjy melebar.  Dia terus lekapkan telefon ke telinga.  “Aku ingat kau tak sudi call aku lagi...”  soalnya selepas menjawab salam.  Dan senyuman dia, manalah tak lebar bila dia yakin dengan apa yang sedang terjadi.  Tanpa izin Allah, semua ini tak mungkin berlaku. 

Tuesday, October 14, 2014

Beast and The Beauty - Cp. 13

Cp. 13
 
MERENUNG wajah yang pucat lesi itu, akhirnya Benjy hamburkan tawa.  Tawa yang pecah berderai.  Dia tekan perutnya.  Senak!  Tercuit sungguh dengan gelagat Sufi.  Kelu tak berkata apa.  Bagai lidah terpasung kemas pada lelangit.  Sufi seperti tak reti nak berbicara.  Bibir merah gadis itu nampak bergetar hebat.  Sungguhlah Sufi ketakutan.  Dalam pada rasa bersalah itu, memang dia tak boleh nak tahan diri daripada ketawa.

Monday, October 13, 2014

Beast and The Beauty - Cp.12

Cp. 12

MELIHAT adik termenung, Johan macam dah dapat agak apa dah jadi.  Ni mesti berkait dengan apa yang mama cerita malam tadi ni.  Dia sendiri terkejut lelaki nama Benjy tu sampai sanggup jadi jaga Sufi semalam. 
“Diam je?”  Agak pelik bila Sufi diam sepanjang perjalanan.  Daripada rumah dan ini dah nak sampai ke pejabat, Sufi masih tak berkata apa.  “Ada apa nak share dengan Abang Jo?” 

Beast and The Beauty - Cp.11

Cp. 11

TAK faham dia.  Memang dia tak faham langsung dengan Benjy.  Benjy boleh suka dia tapi dia tak boleh suka Benjy.  Benjy minta izin untuk cinta dia dan pastilah Benjy tak izinkan dia jatuh cinta pada lelaki tu.  Habis tu, mereka ni kira macam mana?  Ada jugak ke manusia pelik macam tu dalam dunia ni?  Dan kenapa dalam begitu luasnya bumi Tuhan, lelaki seaneh Benjy tu jatuh depan mata dia? 

Saturday, October 11, 2014

Beast and The Beauty - Cp.10

Cp. 10

TANGAN gagah teruna itu memegang payung dan kaki sasa itu berdiri hampir setengah jam barulah nampak si dara keluar.  Apa yang pasti, wajah dara itu berkerut lebat.  Nampak kesan menangis.  Takut sungguh ni. 

Beast and The Beauty - Cp.9

Cp. 9

DEKAT luar hujan lebat menyimbah.  Dengar kata ada sesetengah kawasan di lembah klang dah dilanda banjir kilat.  Sufi jenguk ke belakang.  Langit pun macam malam dah walaupun baru dekat pukul 5.30 petang.  Mesti jammed teruk ni kalau ayah masuk pusat Bandar ni.  Dahlah Nani tak datang kerja hari ni.  Demam pulak katanya. 

Beast and The Beauty - Cp.8

Cp. 8

SUAMI isteri itu berpandangan.  Sebenarnya tadi lagi nak tanya siapa lelaki tu pada Sufi tapi bila Ustaz Dasuki sebutkan nama Ben, rasanya dia boleh agak.  Itulah Benjy.  Nak-nak bila Nani sahkan semasa melepaskan Jemaah masuk ke balai perlepasan tadi. 

Friday, October 10, 2014

Beast and The Beauty - Cp.7

Cp. 7

KAKINYA berlari laju menuruni anak tangga.  Berlaga mata dengan Johan.  Johan buat muka tak puas hati.  Bila Sufi ada tepat depan muka, dia tunjuk jam di pergelangan tangan. 
“Orang dah cakap siap awal.  Nanti tak ada parking.  Tahu ke tidak?”  Keras tegurannya.

Wednesday, October 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.6

Cp. 6

AIR yang baru menyentuh lidah tersembur keluar.  Mujurlah baru disisip sikit.  Buatnya dia teguk separuh cawan, mahu hitam semua kertas putih di depan mata. 
Sufi... Sufi...
Benjy menggeleng dengan wajah pasrah.  Tergamak betul dia buat kopi pahit gini gaya.  Tak letak gula langsung agaknya.  Macam makan hempedu. 

Beast and The Beauty - Cp.5

Cp. 5

KELUHAN tipis terluah.  Benjy pandang bajunya yang berkedut.  Tak sempat nak gosok.  Subuh tadi, lepas berjemaah dengan babah sempat dia rebahkan tubuh sekejap.  Konon nak rehat.  Tapi, terlelap.  Dia sedar bila babah kejut sebelum babah keluar tadi.  Sedar-sedar dah hampir jam 7.00 lagi.  Mana nak gosok baju.  Akhirnya, pakai ajelah kemeja yang jelas ada garisan.  Mujurlah ada jaket kulit dalam Honda Crossroad hitamnya.  Bolehlah dia sarung ke tubuh menutup kemeja yang kedut seribu.  Kalau tidak, buat malu aje. 

Beast and The Beauty - Cp.4

Cp. 4

BAHUNYA disentuh babah.  Terus saja pandangannya berkalih pada babah seratus peratus.  Babah tersenyum.  Usai berjemaah Isyak tadi, dia hanya ambik angin di beranda hotel.  Saja, merasai angin dingin setelah hujan renyai Maghrib tadi. 
“Kenapa?”  soal Haji Dasuki.