Sunday, May 24, 2015

HURT 5

BAB 5

SEDAYA-UPAYA, tak nak dia tayang wajah kecewa tapi beberapa hari ini memang rasa itu yang menguasai diri.  Biarpun dia tersenyum lebar di depan ibu, tapi hati bagai dia milik ibu.  Sekali pandang, ibu mengerti. 
“Kan Aatiq dah cuba.”  Bahu Aatiq digosok perlahan.  Tahu sangat apa yang bermain dalam hati anak sekarang. 

Friday, May 22, 2015

HURT 4

BAB 4

SATU demi satu pintu yang dia lepasi, tapi dia perlu keluar dengan rasa yang hampa.  Bukan dia tak tunjuk sijil kursus yang dia ada tapi sijil itu seperti menakutkan orang ramai.  Letih menapak, Aatiq labuhkan duduk di perhentian bas.  Mencari arah mana yang patut dia tuju sekarang.  Segalanya seperti jalan mati buat dia.   

Thursday, May 21, 2015

HURT 3

BAB 3

SEBAIK saja terlibat kelibat Haji Razali, Mak Yam terus berdiri.  Pagar otomatik itu terbuka lebar.  Bila kereta besar itu menjalar masuk ke porch, tahulah Mak Yam yang anak lelaki Haji Razali sedang menghantarnya pulang. 
“Assalamulaikum, haji,” sapa Mak Yam sebaik saja Haji Razali keluar daripada perut kereta. 

HURT 2

BAB 2

HANYA airmata menjadi selingan antara mereka.  Aatiq memeluk ibu erat.  Mencari hangatnya pelukan yang dia hampir lupa setelah hampir tiga tahun berlalu.  Saat pelukan terlerai, dia pandang bening mata ibu.  Tak lepas walau sesaat. 
“Ibu, ini Aatiq dah balik.”

HURT Prolog I,II,III & Bab 1

PROLOG

Andainya aku tahu apa yang telah terjadi
Tak mungkin aku lepaskanmu daripada pelukan
Akan aku buang jauh kesakitan di hati
Terima kasih atas apa yang telah kau lakukan
Dan, aku maafkan segala kesilapan
Tiada apa yang tidak aku lakukan
Hanya untuk mendengar suaramu lagi
Ingin aku memanggilmu
Namun, aku tahu engkau tiada di situ
Andai ada satu hari lagi,
Akan aku laungkan betapa rindunya aku setelah kau pergi
Maaf… kerana menyalahkanmu
Dan, aku begitu terluka kerana melukakanmu… - RAQIB

Wednesday, April 29, 2015

Seseorang Untuk Aku, Released!!!

Seseorang Untuk Aku



Harga Semenanjung RM25.00
Harga Sabah/Sarawak RM28.00
Diskaun RM5 bagi pembelian di PBAKL sekarang. 

Thursday, April 16, 2015

Encik Sederhana 6

BAB 6

KAKINYA mendekati mak dan abah yang sedang bersembang di ruang rehat.  Terus dilabuhkan duduk dekat dengan mak.  Dilentokkan kepala pada bahu mak.  Argh… selesanya.  Mata terpejam rapat. 

Seseorang Untuk Aku 8

"Genggam!  Dan, jangan kau lepaskan..."  

BAB 8

BIDAI yang menutup tingkap dapur diselak sikit.  Hujan lagi.  Masih lebat.  Sejak petang tadi lagi.  Sedih juga bila terjadi macam ni.  Memang hujan bawa rahmat dan rezeki.  Memikirkan susu getah yang tentunya tak sempat nak beku rasa penat lelah tak berbaloi.  Tapi, dia tetap senyum.  Kata Nek Leha, “Tak apalah hujan.  Bukan tiap-tiap hari.  Sebulan lepas tak hujan.  Tuhan bagi rezeki melimpah.  Susu getah banyak.  Sesekali hujan, hasil menoreh tak menjadi, DIA nak suruh kita rehatlah tu...” 

Wednesday, April 15, 2015

Seseorang Untuk Aku 7

"Pertemuan itu... boleh jadi tak seperti yang dimahukan..."

BAB 7

KETERUJAAN tak mampu disembunyikan.  Lepas balik daripada kebun getah, Lai menemani Nek Leha pulang.  Senyuman pada bibirnya tak lekang. 
“Hai... seronok nampak?”  Nek Leha menjeling. 

Seseorang Untuk Aku 6

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..." 

BAB 6

HANYA tubuh yang tak ada.  Pakaian masih ada dalam biliknya.  Dah dikemas tapi beratnya hati nak melangkah.  Hari ni kerja seperti biasa dan subuh hari dah keluar.  Lai duduk di bangsal memandang pada Nek Leha yang sedang membersihkan tangan selesai kerja menoreh.

Tuesday, April 14, 2015

Seseorang Untuk Aku 5

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..."

BAB 5

LETIHNYA.  Macam aku pulak kahwin.  Qadr mengurut pangkal leher.  Lenguhnya.  Lepas Ziyad balik, dia pulak macam tuan rumah.  Melayan tetamu.  Zarul punya pasal.  Tapi, puas hati.  Kawan baik punya pasal.  Dua dah selamat.  Ziyad dan Zarul.  Dua-dua dah jumpa matlamat hidup.  Tinggal aku sekor.  Qadr bangkit menarik tuala di atas katil dan berlalu ke jendela yang terkuak lebar.  Cantik jugak rumah ni.  Tak apalah terkedalam sikit pun.  Janji selesa dan udara pun segar. 

Seseorang Untuk Aku 4

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..."

BAB 4

SETELAH apa yang jadi, Lai lena.  Semuanya dah selamat.  Dia hela nafas lega berkali-kali bila dengan dua kali lafaz, Zarul dan Liza sah menjadi suami isteri.  Makna kata, setelah ini dia bolehlah fikirkan masa depan sendiri yang masih tak tahu di mana titik mula dan hujungnya.