Tuesday, December 23, 2014

Beast and The Beauty - Epilog I, II, III

Epilog I

LANGKAH kaki Sufi semakin laju.  Laju dan bertambah laju hinggakan dia sudah berlari anak mendaki escalator.  Johan dan Nani dibelakang terpaksa mengejar.  Apalah tak kena dengan Sufi.  Siapa yang kejarnya?  Terkejut dia bila Nani cuit dan Sufi sudah meninggalkan mereka. 

Beast and The Beauty - Cp.33

Cp. 33

SENYUMAN masing-masing mekar melebar.  Tangan Sufi dipaut dan digenggam kejap.  Terasa suam jari-jemari itu. 
“Sufi ni, cantik sungguh…”  Pujian itu ikhlas.  “Patutlah kalau saya gelarkan Sufi sebagai The Beauty…”

Beast and The Beauty - Cp.32

Cp. 32

 
KELOPAK mata yang terkatup, terbuka luas bila ada titisan jernih menitis pada wajah.  Benjamin paksa dirinya membuka mata.  Seperti mimpi.  Seperti disyurga.  Wajah lembut Sufi terhias di depan mata.  Menekup mulut sendiri dan kemudiannya tersenyum. 

Beast and The Beauty - Cp.31

Cp. 31

 
AIRMATA mama menitis tak henti-henti.  Johan sedang menghubungi pihak berkuasa. Yakin sangat ada sesuatu yang buruk sedang terjadi.  Jika tak, mana boleh Sufi begitu berani berlari mencari Benjamin.  Cuma yang menjadi persoalan, angkara siapa?  SMS itu dibaca berulang kali.  Padanlah Sufi begitu gelisah. 

Beast and The Beauty -Cp.30

Cp. 30

 
MATA Haji Dasuki dipandang.  Benjamin senyum.  Dia dah siap.  Sederhana dalam segalanya.  Dia tak menjanjikan apa-apa yang luar biasa pada Sufi.  Tidak.  Melainkan untuk sama-sama mencipta luar biasa itu. 

Beast and The Beauty - Cp.29

Cp. 29

 
SUJUD akhirnya tumpah bersama airmata.  Resah hatinya susah nak damai setelah Nazir muncul dan berlalu hampir sebulan sudah.  Akhirnya, tanpa apa-apa cerita dan dia sudah hampir menjadi putus asa tentang Nazir.  Segalanya diserahkan pada Allah yang maha merencanakan.  Tidak sesaat pun dia bersangka buruk pada Tuhannya.  Tidak sedetik pun dia merasakan apa yang terjadi adalah satu khilaf. 

Beast and The Beauty - Cp.28

Cp. 28

 
MATANYA tunak memandang telefon.  Ternampak senyuman Sufi dalam biasan wajah sendiri yang sedikit semak dengan misai dan jambang yang meliar.  Diraba wajah sendiri.  Dilepaskan nafas yang panjang.  Syukurlah, Tuhan…

Wednesday, December 17, 2014

Beast and The Beauty - Cp.27

Cp. 27

 
BIBIR tua Haji Dasuki pecah dengan senyuman tipis.  Daripada suara Benjamin pun dia boleh tahun yang anak seorang ini memang benar-benar tenang sekarang. 

“Syukurlah, Ben.  Seperti yang telah Allah janjikan.  Sesudah kesulitan pasti ada kemudahan.  Lantas, kenapa kita nak pertikaikan janji Allah.  Betul tak?”  Tawa halus Haji Dasuki menyapa talian.

Tuesday, December 16, 2014

Beast and The Beauty - Cp.26

Cp. 26

 
TELEFON bimbit dipandang lama.  Berharap ada keajaiban untuk Sufi menghubungi dia.  Bukan mahu ditagih rindu jauh sekali cinta yang tersisa, tapi dia nak merayu sebuah kemaafan.  Kemaafan yang benar.  Silap antara manusia, maka pada manusia itulah harus dia bermohon dan setelah itu dia akan memburu ampunan Tuhan. 

Monday, December 15, 2014

Beast and The Beauty - Cp.25

Cp. 25

SEPERTI dulu, Sufi semakin menjadi pendiam.  Berkurung sendiri.  Hanya sesekali turun untuk makan dan itu pun dipaksa.  Bila mama berpesan,  “Kenapa perlu seksa diri sendiri sampai tak makan?” 

Beast and The Beauty - Cp.24

Cp. 24

SEBAIK saja berpaling, babah tercegat di pintu.  Bayang-bayang susuk babah menyekat cahaya daripada luar.  Bilik yang sememangnya terlalu samar ini, terasa bagai di penjara akhir.  Benjy tarik kopiah daripada atas kepala.  Bangkit, menarik sejadah lantas duduk di birai katil. 

Thursday, December 11, 2014

Beast and The Beauty - Cp. 23

Cp. 23

BERDENGUNG gegendang telinganya dengan pengakuan Benjy.  Seperti pita perakam yang diulang berkali-kali.  Rasa nak pecah anak telinga tapi dia tiada pilihan melainkan mendengar dan menelannya biarpun ucapan itu tak ubah seperti debu kaca.  Yang melukakan organ dalamannya. 
“Awak tak buat cerita, kan Benjy?”