Friday, April 11, 2014

Seseorang Untuk Aku 14

BAB 14

NOMBOR Liza didail.  Rindu sangat dah.  Beberapa kali deringan, barulah bersambut dan itu pun dengan suara letih.  Lai ukir senyum.  “Kakak ni...” 
Mata Liza terbuka.  Dia baru balik daripada pasaraya.  Zarul ke tempat kerja.  Dia kembali tatap skrin telefon bimbitnya.  Aik, sejak bila kakak beli handphone?

Thursday, April 10, 2014

Seseorang Untuk Aku 13

"Tak apa tak cinta... janji setia!"


BAB 13

SIAPAPUN akan terkejut.  Mujurlah Nek Leha tak tersungkur kena sakit jantung.  Dia tak ada pilihan melainkan berterus-terang tentang segalanya.  Daripada A sampai ke Z.  Tak tertinggal sikit pun.  Tiada yang ditokok tambah, tiada yang dikurangkan.  Cuma nada dan ayat saja berbeza. 

Wednesday, April 09, 2014

Seseorang Untuk Aku 12

"Sukar mengenali hati dia, sukar lagi kukenal hati sendiri..."  


BAB 12

SUASANA ditelan sepi di tengah-tengah keriuhan.  Lai perasan, ada beberapa pasang mata yang mencuri pandang pada dia dan dia tahu itu orang kampung dia.  Tak hari ni, esok bertebaranlah cerita nak sulung arwah Latiff keluar berdua-duaan dengan lelaki. 

Seseorang Untuk Aku 11

"Jika ini ketentuan, siapa kau hendak menidakkannya...?" 


BAB 11


SEPERTI biasa, abah pasti boleh agak ke mana dia pergi.  Dalam hal ini pun, abah tahu dia datang mencari Lai.  Tak boleh duduk diam.  Rasa tak betah menguasai diri bila mana dia berlalu begitu saja meninggalkan Lai sendiri. 

Tuesday, April 08, 2014

Seseorang Untuk Aku 10

"Ini bahagian kau di dunia... di akhirat lain pula ganjarannya..."  

BAB 10

QADR tatap surat yang ada di tangannya.  Sama saja isinya.  Jumlah denda dan tarikh perbicaraan serta hukuman yang menanti bila tak mampu jelaskan denda jika disabitkan kesalahan.  “Kau nak buat macam mana ni?” 

Monday, April 07, 2014

Seseorang Untuk Aku 9

"Gelisah ini perlu diubati..." 

BAB 9

NAK tak nak, dia kena juga ceritakan pada mama dan abah.  Abah diam tak berkata apa.  Mama bising bagai nak pecah rumah.  Qadr tenang silang panggung, dengan mata menala pada TV.  Rancangan best tapi suara mama membebel lagi best.  Semalam, dia tak menanti terus di rumah tu.  Hanya maklumkan pada Zarul melalui SMS dan terus saja dia balik ke Kuala Lumpur.  Tak betah lagi nak ada di situ. 

Friday, April 04, 2014

Seseorang Untuk Aku 8

"Genggam!  Dan, jangan kau lepaskan..."  

BAB 8

BIDAI yang menutup tingkap dapur diselak sikit.  Hujan lagi.  Masih lebat.  Sejak petang tadi lagi.  Sedih juga bila terjadi macam ni.  Memang hujan bawa rahmat dan rezeki.  Memikirkan susu getah yang tentunya tak sempat nak beku rasa penat lelah tak berbaloi.  Tapi, dia tetap senyum.  Kata Nek Leha, “Tak apalah hujan.  Bukan tiap-tiap hari.  Sebulan lepas tak hujan.  Tuhan bagi rezeki melimpah.  Susu getah banyak.  Sesekali hujan, hasil menoreh tak menjadi, DIA nak suruh kita rehatlah tu...” 

Thursday, April 03, 2014

Seseorang Untuk Aku 7

"Pertemuan itu... boleh jadi tak seperti yang dimahukan..."

BAB 7

KETERUJAAN tak mampu disembunyikan.  Lepas balik daripada kebun getah, Lai menemani Nek Leha pulang.  Senyuman pada bibirnya tak lekang. 
“Hai... seronok nampak?”  Nek Leha menjeling. 

Seseorang Untuk Aku 6

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..." 

BAB 6

HANYA tubuh yang tak ada.  Pakaian masih ada dalam biliknya.  Dah dikemas tapi beratnya hati nak melangkah.  Hari ni kerja seperti biasa dan subuh hari dah keluar.  Lai duduk di bangsal memandang pada Nek Leha yang sedang membersihkan tangan selesai kerja menoreh.

Seseorang Untuk Aku 5

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..."

BAB 5

LETIHNYA.  Macam aku pulak kahwin.  Qadr mengurut pangkal leher.  Lenguhnya.  Lepas Ziyad balik, dia pulak macam tuan rumah.  Melayan tetamu.  Zarul punya pasal.  Tapi, puas hati.  Kawan baik punya pasal.  Dua dah selamat.  Ziyad dan Zarul.  Dua-dua dah jumpa matlamat hidup.  Tinggal aku sekor.  Qadr bangkit menarik tuala di atas katil dan berlalu ke jendela yang terkuak lebar.  Cantik jugak rumah ni.  Tak apalah terkedalam sikit pun.  Janji selesa dan udara pun segar. 

Wednesday, April 02, 2014

Seseorang Untuk Aku 4

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..."

BAB 4

SETELAH apa yang jadi, Lai lena.  Semuanya dah selamat.  Dia hela nafas lega berkali-kali bila dengan dua kali lafaz, Zarul dan Liza sah menjadi suami isteri.  Makna kata, setelah ini dia bolehlah fikirkan masa depan sendiri yang masih tak tahu di mana titik mula dan hujungnya. 

Seseorang Untuk Aku 3

"Dia amanah.  Dan, aku penjaganya..."

BAB 3

MASA makin suntuk tapi masih banyak yang tak selesai.  Liza resah sendiri.  Makin dekat nak kahwin, makin jauh pulak rasanya dia dengan Zarul.  Tak tahulah apa salah dia?  Atau masalah tu datang daripada Zarul sendiri.  Liza merenung kakaknya yang sedang membersihkan rumah.  Ditolak kerusi rotan usang tapi masih utuh itu di tepi dinding.  Dihampar tikar buluh yang baru dibeli siang tadi.  Ditukar sarung kusyen.  Langsir juga digantung yang baru.