Tuesday, February 13, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 21

MAKAN malam sepi.  Naz sesekali menyiku Sera tapi dia hanya buat tak tahu.  Nasik dalam pinggan disuap lagi ke mulut.  Dikunyah laju dan ditelan saja.  Langsung tiada nikmat makan malam dia bila ada tetamu yang tak diundang ini bersama.  Perang mulut antara dia, Rizqi dan Buya tadi berakhir bila Naz masuk kedai memberi salam.

Monday, February 12, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 20


PANDANGAN Rizqi langsung tak berbalas.  Sera masih tekun menyiapkan sedikit lagi pesanan Auntie Jane.  Tambah pulak hari ni ada ramai pelanggan walk-in.  Hari kekasih apa entah.  Malas nak fikir.  Tak pernah nak ambik kisah pun.  Sekarang, barulah lapang sikit untuk sambung kerja yang masih berbaki biarpun hari sudah hampir lewat petang. 

Friday, February 09, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 19


KERETA berhenti tepat di depan pagar rumah Sera.  Naz pandang dia.  Rizqi juga.  Sera resah.  Dia tahu, pelbagai soalan muncul dalam kepala dua orang kawan baiknya sekarang.  Tapi, dia tak berdaya nak bercerita tentang Buya malam-malam buta ni.  Dia benar-benar nak lupakan segala apa yang dah jadi antara dia dan Buya.  Nak anggap itu mimpi ngeri.  Tak nyata. 

Thursday, February 08, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 18

ZUL tekun mendengar cerita Buya.  Dia sendiri buntu.  Tak tahulah ini sebahagian daripada Plan B atau kenyataan?  Kenyataan yang buat perancangnya tewas dalam rancangan sendiri.  Risau dia makin menjadi-jadi tengok pada keadaan Buya ni.  Sekarang, timbul nama lain pulak dalam novel cinta yang baru nak dikarang ni.  Berbelitlah kalau watak dah banyak sangat. 

Wednesday, February 07, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 17

SEDANG elok aje Buya keluar, pintu kaca kedainya ditolak orang.  Wajah Rizqi tersembul.  Tersengih dengan sejambak bunga lily buatnya.  Sera senyum dengan helaan nafas lega.  Andai Buya tertangkap pulak oleh Rizqi, dia tak jamin Rizqi tak syak apa-apa. 
“Baru teringat dekat kau, Riz…” 
“Teringat ke… rindu?”  Sengaja Rizqi meleretkan kata.

Kau Bicara Tentang Cinta 16


SENYUM Sera lebar bila rezeki hadir lagi mengetuk pintu kedai bunganya.  Wajah Auntie Jane dipandang dengan ucapan terima kasih yang tak terhingga. 
“Auntie betul nak bagi saya uruskan semua ke?” 

Tuesday, February 06, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 15


MENDENGARKAN penerangan Uncle Malik pasal jumlah harta yang dia dapat daripada peninggalan arwah Dato’ Bakri, Sera tak terkata apa.  Kali ini, dalam rumah dia.  Ada mak su, Buya dan Zul.  Cuma Rizman duduk di luar.  Ya, lelaki setia itu namanya Rizman.  Dia dengar Uncle Malik panggil nama tu. 

Kau Bicara Tentang Cinta 14


SEMALAMAN dia tak tidur.  Disiapkan semua pesanan Auntie Jane dalam satu malam.  Biarpun habis jari-jemarinya luka, Sera teruskan juga.  Setelah dia turun daripada grab-car lepas menghantar bunga pada Auntie Jane, dia terus ke balai polis.  Berat kaki nak menapak.  Seumur hidup, tak pernah lagi dia jejakkan kaki ke tempat sebegini tapi sekarang, dah dua kali. 

Kau Bicara Tentang Cinta 13


MATA Zul dan ayahnya bersabung.  Kemudian, dia menggeleng kecil.  Apalah tak kena dengan perangai Si Buya ni.  Geram pun ada.  Menyusahkan orang betul.  Dalam banyak-banyak kes, kenapa mesti dok dalam lokap dah satu malam kerana kes mencabul?  Nak dinafi,  penjaga kepada mangsa itu datang dengan bukti.  Video siap!  Mampus! 
“Macam mana ni?”  soal Zul.  Dia kerling jam.  Dah lepas sepuluh minit masa perjumpaan.  Kejap lagi, ada kena halau.  Masa ni, jangan kata kuasa, wang ringgit juga tak jalan ni. 
Muka polis semua spesis jujur belaka.  Habislah kau, Buya!  Hati Zul mengeluh tak henti-henti. 
“Aku nak duduk sini lagi untuk satu malam.” 

Kau Bicara Tentang Cinta 12

ANGIN berpuput lembut.  Sera senyum tipis.  Petang-petang ni taman permainan dekat dengan kedai bunga dia, meriah.  Nak-nak ada pasar malam.  Sempat dia beli apam balik nipis dengan air bandung cincau.  Saja, buat hidangan lepak petang-petang ambik angin setelah penat bekerja. 
Wajah tua di sisinya, dipandang.  “Uncle nampak tak sihat…”  Sejak tadi, dah banyak kali, Uncle Bakri batuk.  Kasar pulak tu. 
“Uncle baik-baik aje.  Sihat-sihat orang tua.  Macam inilah…”  Uncle Bakri senyum. 
“Sera banyak tempahan ke sekarang?” 
Sera geleng.  Straw masih di mulut.  Disedut air perlahan.  “Minggu depan kot.  Auntie Jane ada cakap nak mintak Sera tolong.  Sekarang ni, relaks-relaks ajelah…”

Kau Bicara Tentang Cinta 11

PENAT pujuk mak su untuk ke kedai hari ini.  Dah lepas makan tengah hari, barulah mak su izinkan.  Cuma, mak su tak larang.  Tapi, tak bagi izin secara lisan pun.  Diam aje.  Berat hati dia menunggang Yahama Ego itu ke kedai bila mak su melancarkan perang dingin.  Tapi, apa nak kata.  Dia ada beberapa tempahan untuk majlis di sebuah syarikat.  Ini pun dia dapat sub daripada kedai bunga Auntie Jane yang lagi hebat tu.  Kata Auntie Jane, tak menang tangan dan mahu berkongsi rezeki. 
“Sekali lagi, mak su tertangkap Sera dengan dia, kita pindah masa tu jugak.  Tinggal semua ni.  Mak su hanya perlukan Sera.  Atau, mak su report polis cakap dia buat tak senonoh pada Sera dan masa tu, Sera jangan pandai-pandai nak nafi!”  Pesanan mak su pagi tadi.  Pada Sera, itu bukan pesanan tapi ugutan. 

Monday, February 05, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 10

“HOI!”  Zul ketik jari depan wajah Buya. 
Dah dekat lima minit dia tercangak depan ni tapi Buya boleh pulak berangan.  Manalah kawan baik dia ni terbang?  Jumpa Sera gamaknya. 
“Lama kau sampai?”  Buya raup wajah.  Ingatan dia pada Sera makin kuat.  Rasa risau pun menjadi-jadi.  Buatnya mak su sakitkan Sera, macam mana?  Homen… apa aku fikir ni? 
“Selisih dengan ayah aku tadi.  Apa hal kau ni, Buya?  Pelik aje aku tengok sejak daddy kau tak ada…”  Muka Buya berkerut tak henti-henti sejak tadi. 
“Rosaklah wei, raut wajah penakluk hati wanita seluruh dunia…”  Peh… metafora Zul, boleh bikin telinga berdarah. 
“Nampak sangat ke?”