Thursday, May 23, 2024

Anak Perempuan Dato' Pengarah - Released

Kata orang, masa akan mengubati segalanya.  Kerana itu, sehingga kini Tiani masih berharap waktu itu tiba. Kejadian itu benar-benar meninggalkan parut kekal pada jiwanya.  Dia terus membalut resah dan gundah dengan senyuman dan tawa kerana tidak mahu mereka yang disayangi turut sama menderita.       

Namun, dia sendiri tak pernah menduga apabila Tuhan menghantar seseorang yang mendengar biarpun dia tidak bersuara.  Yang melihat dengan jelas walau dia terus bersembunyi.  Yang memahami biarpun tak pernah dia luahkan rahsia hati.   


“Eh… kenapa ni, awak?” – Lukman

“Maaf… tapi tolong.  Selamatkan saya…”  - Tiani


Ketenangan Lukman terganggu.  Tak pernah disangka, dalam perjalanan hidup yang mana dia tak pernah kisah tentang cinta, seorang wanita asing tiba-tiba sahaja jatuh ke dalam pelukan.  Dia ingin menolak.  Tapi, merasakan tubuh halus itu menggigil ketakutan dan melihatkan airmata daripada mata redup itu mengalir lesu, Lukman relakan diri.

Friday, February 23, 2024

Yang Tertinggal 5 (end)

Hari ini adalah hari terakhir.  Benda seronok dan membahagiakan memang selalunya seketika.  Yang kekal, hanyalah di akhirat sana.  

Perjalanan kami daripada hotel ke airport Srinagar, lancar.  Aku dah beritahu, airport ini adalah airport army dan ceritanya masih tak berubah daripada awal penceritaan.  Kami kena turun ke check-point pertama dalam cuaca sangat sejuk dan hujan.  Masa ini, aku dah tak pakai thermal.  Jadi, gigi aku clicking aje tak henti-henti.  Bagusnya setelah lalui proses scanning bag, aku perasan, zip beg aku dikunci dengan cable-tie tebal.  Security nya aku harus puji.  Tak perlulah aku pad lock lagi sebab aku lupa nak pad lock masa tu.  

Yang Tertinggal 4

Tak silap aku hari ini hari ke-5 kot.  Aku lupa hari sepanjang di sana. Yang aku ingat, hanya tarikh.  Kenalah ingat, nanti terlepas hari balik pula.  Dah jadi pendatang di Kashmir aku ini.  Aku suka di situ sebab cantik dan segalanya murah.  Cuma, aku tak boleh nak tengok askar berkeliaran tu.  Aku takut.  

Hari ini, misi sebenar bermula.  Farhan ada beritahu, 18 Februari 2024, dijangka bermula salji yang sangat lebat.  Tahun ini, salji turun lambat.  Siapa yang datang bulan Januari, semua hampa.  Mestilah datang nak tengok salji sebab di negara kita, tak ada.  

Demi zat Allah yang telah memberi kepintaran kepada manusia sejagat, maka benarlah.  Salju itu sedang menanti kami di danau yang penuh kerinduan.  

Yang Tertinggal 3

Hari yang memenatkan semalam tu, rupanya hilang bila aku bangkit pagi ni. Rasanya, sebab tilamnya yang ada heater.  Rasa macam bertungku.  Selesa dan nyaman tidur.  Juga rasa macam ada di sauna. Ada ketika berpeluh.  

Hari baru tiba lagi.  

Hari ini, kami akan ke Pahalgam.  Harapnya, terubatlah sikit kecewa semalam tak dapat nak naik ke puncak Gulmarg.  Nak diceritakan memang tak ada rezeki.  Pastilah Tuhan akan ganti yang lebih baik. Kali ini, aku ingat berapa jauh Pahalgam daripada Srinagar.  98km, melalui lebuh raya dan juga jalan biasa. Mengambil masa dua jam lebih juga.

Sama seperti jalan ke Gulmarg, ke Palhagam juga cantik.  Cuma tiada melalui lereng gunung-ganang. Sepanjang perjalanan, aku melihat sungai yang sangat indah.  

Air yang mengalir itu nampak tenang kehijauan. Tiada langsung ternoda.  Boleh jadi kerana ia adalah kaki gunung.  Jauh dari hiruk pikuk kota tapi bunyi hon itu tak pernah tak ada (yang ini aku dah lama reda)

Thursday, February 22, 2024

Yang Tertinggal 2

Aku rancang nak tulis dalam beberapa bahagian cerita ni.  Anggap ajelah baca cerpen yang berdasarkan kisah benar.  

Misi sebenar sedang bermula.  Kami akan ke Golmarg.  Sebuah pergunungan yang diliputi salji.  Kan dah beritahu, misi kami adalah menjejaki salju di danau rindu.  Tapi, rindu itu mencair.  Aku tak berjaya sampai di danau dan rindu sekadar dihembus sepi.  

Sebelum itu, aku cerita kejadian awal pagi itu.  

Jam 8.30 aku turun ke lobby hotel.  Seperti biasa, memang tak puas aku pandang ruang lobby ni sebab cantik.  Nampak exotic.  Selain suka menulis dan membaca, aku suka seni.  Konon.  

Sarapan dia, masih tak boleh nak makan sangat sebab capati/tosei ni bukan selera aku sejak sekian lama.  Maka, aku capai 2 biji telur rebus.  Cukup dah tu.  Travel pun, makan kena jaga.  Gittew.  

Wednesday, February 21, 2024

Yang Tertinggal 1

Kata orang, tak kenal maka tak cinta.  Dari mata jatuh ke hati.  Anehnya bila aku rasa semua tu tidak lagi sama.  Kerana pendirian aku telah berubah.   Yang tidak kenal pun boleh untuk jatuh cinta.  Tak perlu melihat terus ke mata, juga boleh jatuh tepat di tengah hati.  Dan, jangan salah faham.  Bukan pada ciptaan Allah yang dinamakan manusia.  Namun, pada alam yang diciptakan oleh Pencipta manusia. 

Boleh jadi kerana terlalu penat dengan urusan menulis yang aku rasa tak pernah berhenti sejak 2011, aku pernah umumkan pada semua yang aku akan berehat seketika.  Namun, menjadi penulis ini rupanya tidak ada masa untuk berehat.  Memikirkan cara mana untuk aku berehat sedangkan otak tak pernah berhenti bekerja, mencerna dan mengerah idea… ada baiknya jika aku terus tulis sahaja ceritanya.  

Hinggalah pada satu hari… aku pujuk diri.  

Rehatlah seketika.  

Monday, November 27, 2023

DINGIN 11

DENGAN jasad yang menggigil, Mukminin cuba capai apa sahaja barangan miliknya. Rasanya tiada apa. Dokumen penting juga sudah ada dalam beg galas. Pakaian telah disumbat dalam beg lain. Rumah juga dalam keadaan bersih. Dia akan memberitahu tuan rumah yang dia tidak akan menyewa lagi di sini nanti. Dia tak kisah jika bayaran depositnya hangus kerana keluar tanpa notis awal.

Apa yang pasti, dia mahu segera pergi.

Mukminin keluar rumah dengan keadaan tergesa-gesa. Pintu dan grill dikunci. Sebaik sahaja menoleh, jiran depan rumahnya menegur.

“Eh… Min? Nak pergi mana dengan beg ni?” Mata wanita tua itu jatuh pada beg yang ada di tangan Mukminin. Wajahnya berpeluh.

“Nak balik kampung beberapa hari, mak cik. Ada urusan,” jawab Mukminin, sopan.

“Oh… mak cik tak perlulah simpan nasi lemak dekat kau, ya?”

DINGIN 10

MARAH sedang meluap-luap, membakar hati. Tangannya menggigil. Urat sarafnya bagai nak pecah. Amirul tak turun ke bawah. Sebaliknya, kembali ke pejabatnya. Duduk tanpa berkutik sepatah pun.

Danial memerhati. Jelas ada yang tak kena. Pasti ada sesuatu yang pernah terjadi antara dua manusia ini. Perasaan ingin tahu itu kuat, namun dia tak berdaya untuk ajukan soalan. Silap hari bulan, dia pula menjadi mangsa keadaan. Yang mampu dilakukan saat ini, hanyalah berdiri kaku. Menanti penuh debar akan kata-kata yang bakal terluncur daripada mulut Amirul.

Kertas yang direnyuk oleh Amirul tadi, ditenung. Membaca setiap maklumat diri Mukminin. Wanita itu punya masa depan yang baik dengan kelulusan dan kebolehan yang ada. Dengan tawaran yang diberikan, masa depan Mukminin akan cerah dan tak mustahil akan menjadi orang kanan Amirul satu hari nanti. Amirul yang dia kenal sangat suka pada sesiapa sahaja yang berkebolehan.

DINGIN 9

SEBAIK sahaja dia tiba di perhentian bas itu, sebuah teksi sedang menurunkan penumpang. Kebiasaannya dia akan menunggu bas atau berjalan ke stesen LRT. Tapi, memikirkan keadaan sekarang dan dia tak boleh nak menanti biarpun seminit atau membuang masa, dia terus dapatkan teksi.

Kotak isian kertas A4 itu ada di ribaan. Tak banyak barang. Sejak awal, memang tak banyak barang. Bila memikirkan kembali apa yang telah terjadi, hatinya benar-benar sayu.

Mukminin meraup wajah berkali-kali.  Sudah tidak dihiraukan akan tudung yang senget-menget. Dia tak pernah mementingkan semua ini.

Gamaknya, Tuhan memang hantar isyarat untuknya melalui Syira. Pada awal dia memang tidak selesa dengan wanita itu yang begitu mudah menghakiminya. Tapi sekarang, tanggapan Syira itu punya asas. Dia benar-benar punya kisah lalu dengan lelaki itu.

DINGIN 8

ENTAH beberapa kali dia tersilap ejaan. Surat yang begitu mudah itu, menjadi amat payah. Sendinya seperti mengeras. Susah untuk bekerja. Dengan jari-jemari menggigil, surat itu disiapkan juga. Dia tidak peduli. Yang penting, dia mahu berlalu dari situ dengan segera.

Setelah dipastikan, semua barang peribadinya telah dimasukkan ke dalam kotak kecil, Mukminin angkat tubuh. Surat tersebut segera dihantar ke meja Puan Diana.

Wanita itu sedang menantinya. Nampak keliru dan dibanting persoalan. Dia pula… tiada jawapan melainkan alasan yang tidak konkrit. Tapi, kala itu sahaja yang dia ada. Mustahil untuk dia katakan kebenaran. Itu terlalu peribadi.

“Ini, puan… suratnya. Saya minta maaf sebab menyusahkan puan. Dalam masa singkat ni, saya banyak belajar. Terima kasih.” Mukminin tundukkan kepala sebagai tanda hormat.

DINGIN 7

AMIRUL labuhkan siku di atas meja. Genggaman jari-jarinya sedang menongkat dahi. Pelbagai persoalan yang muncul. Usah kata penafian Kak Diana, dia sendiri juga bagai tak percaya dengan penolakan itu. Padahal tadi, dia yakin dia nampak riak gembira biarpun terselindung gugup pada wajah indah itu.

Cantik?

Ya. Dia perlu akui. Mana mungkin dia nafi kebenaran yang jelas terbentang di depan mata. Sama seperti hasil kerja dan bakat wanita itu. Dia akur kerana itu kenyataan. Tapi, apakah yang membuatkan wanita itu berubah sekelip mata sedangkan Kak Diana cakap, sebelum masuk pun wanita itu berkali-kali mengucapkan terima kasih. Wajahnya usah dikata. Terpancar riak ceria. Bahagia dan syukur.

Anehnya.

Apakah yang menyebabkan perubahan itu berlaku sekelip mata?

DINGIN 6

SEBAIK sahaja pintu dibuka dan dua orang wanita itu melangkah masuk, rongga hidung Amirul sudah mula menghidu haruman yang asing itu. Maka, tahulah dia. Haruman ini adalah milik pekerja baharu mereka. Dia senyum dan mengisyaratkan untuk Diana dan pekerja baharunya itu duduk.

“Ini offer letter, bos…” Danial menolak fail kulit keras itu ke depan Amirul.

Buat seketika, ruang bilik terasa hening. Amirul tekun membaca surat tawaran itu. Namun, ada beberapa perkara yang tidak memuaskan hatinya.

“Nampak gaya, kita tak boleh nak bagi awak surat tawaran ni lagi. Ada beberapa benda saya tak berkenan. Macam ni… kita bincang dulu. Surat ni akan keluar paling lewat esok pagi. Masa tu, baru kita sign. Macam mana?” Amirul pandang wanita yang berdiri di sisi Diana. Tunduk sejak tadi. Sedikit terkebelakang. Sebahagian tubuhnya terlindung dek Diana.