Friday, December 02, 2016

Maghfirah 10

PELIK sangat pelik.  Maghfirah halang dia pergi, tapi kenapa kembali tutup mulut.  Sepatah ditanya, satu apa pun tak dijawab.  Cuma, gadis itu dah tak mengelak dia.  Ingatkan dia aje yang sakit, ada lagi yang lebih sakit daripada dia.  Homen…
“Ian?”  Pak Mansor menyapa bahu Ian. 
“Ya, saya pak cik…”  Terkulat-kulat Ian menjawab bila mulut tak habis-habis membebel pasal Maghfirah.
“Marahkan apa tu?” 
“Diri sendiri…”  Ian pandang ke laman yang begitu bersih. 
“Dah kenapa pulak?”
“Entahlah…”  Bahu terjongket. 

Thursday, December 01, 2016

Maghfirah 9

DALAM mata Pak Mansor jelas terpancar rasa gelisah.  Bukan apa… pipit mana mungkin bergandingan dengan enggang.  Tak mungkin!  Pepatah itu bukan saja-saja dibuat.  Orang dulu-dulu dah ambik kira semua perkara.  Seperti apa yang sedang mereka lalui sekarang.  Situasi ini. 
“Ayah bukan apa, Firah…” Kopiah atas kepala ditarik.  Nafas berat lepas.  Pak Mansor angkat mata.  Memandang tepat pada Maghfirah. 

Friday, November 25, 2016

Maghfirah 8

SELESAI solat Isyak dan qada Maghrib, dia duduk di tangga rumah kayu ini.  Memandang ke depan.  Gelap.  Rumah Pak Mansor agak jauh daripada rumah orang.  Biarpun masih boleh nampak cahaya lampu, tapi kira jauhlah. 
Ian toleh belakang sesekali tapi langsung tak nampak Maghfirah.  Pak Mansor juga tak nampak.  Manalah diorang pergi dalam rumah yang Cuma sekangkang kera ini.  Rambut yang dah mula panjat diramas kuat.  Demamnya dah kebah langsung.  Begitu gigih Maghfirah menjaganya.  Setiap kali mendengar bicara gadis itu, malah merenung dalam anak mata coklatnya… dia dapat rasa Maghfirah tak nak didekati. 

Thursday, November 24, 2016

Maghfirah 7

RENUNGANNYA pada wanita ini sudah kian berubah maksud.  Dah ada renungan lain.  Sudah… dia sendiri tak sedar bila dia ada rasa ni.  Gamaknya kerana terlalu lama bersama, rasa itu muncul sedikit demi sedikit.  Biarpun masih tak berjaya takluki seluruh hati, jiwa lelakinya sudah mula resah bila tak jumpa wajah ini.  Macam mana dengan prinsipnya? 
Setiap pertemuan akan ada perpisahan.
Setiap yang sakit, pasti akan sembuh akhirnya. 

Wednesday, November 23, 2016

Maghfirah 6

IAN berkeras tak nak ke hospital.  Pada dia, sikit aje ni.  Dia pernah jatuh tergolek semasa mendaki gunung  Tahan dulu.  Apalah sangat yang ni.  Tak seberapa pun.  Memang nampak bengkak sikit.  Esok-esok surutlah bengkak ni.  Janji dia dah boleh berjalan.  Tapi, perjalanan dia memang tergendala di sini.
Seperti, menanti kereta api menukar laluan atau bila berselisih dengan gerabak lain, trennya perlu berhenti terlebih dulu berjam-jam.  Itu perkara biasa yang terjadi pada pengembara sepertinya.  Cuma kali ini, hati dia juga terasa berat untuk pergi. 

Tuesday, November 22, 2016

Maghfirah 5

TERASA diri diperhati, Maghfirah menoleh.  Dia angkat toto dan bantal yang sudah dikemas.  Nak simpan dalam bilik.  Sungguh.  Memang ada yang sedang perhatikan dia.  rasanya, elok dia suruh aje Ian pergi semalam.  Berkali-kali dah dia cakap tak selesa tapi Ian masih merenung dia tak lepas.  Apalah yang tak puas hati.  Padahal semalam, dia hanya kunci mulut sudahnya daripada terus berdebar dengan Ian.  Bukan dapat hadiah pun kalau menang.  Buat kering tekak aje. 

Monday, November 21, 2016

Maghfirah 4

KENAPA? 
Satu soalan itu dah biasa sangat dia terima.  Bukan seorang yang tanya, malah setiap yang dia jumpa, itulah yang pertama diaju.  Ian tenang.  Memandang wajah ayu di depannya.  Wajah yang sedikit pucat.  Bibir merekah kekeringan.  Bawah mata yang dah timbul gelang hitam.

Maghfirah 3

TUBUH Ian menggigil menahan gelak.  Gila.  Dia memang dah gila.  Ada ke dia kata dia dah masuk dalam dunia bunian.  Amboi… kau ingat kau tu istimewa sangat ke, Ian?!  Nak aje dia hadap cermin, dan maki diri sendiri. 

Friday, November 11, 2016

Maghfirah 2

DIA hanya ikut tindak-tanduk Pak cik Mansor.  Orang tua itu bangkit, dia bangkit.  Orang tua itu duduk, dia juga sama.  Malah, dia tahu ada orang lain di belakangnya.  Pertama kali dalam hidupnya, dia berasa begitu gentar. 
Dia menjadi sangat takut.  Peluh jantan merenik pada dahi.  Diseka, masih juga muncul.  Hingga semua tindak-tanduk Pak cik Mansor berhenti… saat ini barulah dia rasa nafasnya lancar. 

Thursday, November 10, 2016

Maghfirah 1

SEBAIK saja turun daripada bas, dia kaku di situ.  Lama.  Entah mana hala tuju.  Tak tahulah.  Inilah bila Tuhan suruh merancang dan selebihnya serahkan pada ketentuan.  Tapi dia, ke sini tanpa dirancang.  Dia cuma mahu bersendiri. 
Toleh ke kiri, dia geleng.  Bukan situ tujuannya.
Toleh ke kanan, geleng lagi.  Bukan jugak di situ. 
Ditala pandangan ke depan… nafas pendek dilepaskan.  Deuter Aircontact-Pro bersaiz 75 liter itu digalas.  Kiri kanan depan belakang, jalannya masih samar.  Sama seperti suasana petang hari yang sudah hampir bertukar kelam. 

Tuesday, October 18, 2016

Ayat-Ayat Cinta Bercerita (4 cerita dalam 1 buku)

Salam... Pada yang bertanya dan berminat.  Sebarang pertanyaan, boleh emel saya di rehan.makhtar@yahoo.com atau inbox di www.facebook.com/Rehan.Makhtar.

Jika berminat, boleh order sekarang untuk Ayat ayat Cinta Bercerita tu, sebab boleh jadi ini adalah cetakan terakhir untuk kombinasi empat mini novel tu.  

Mekasih :) 




Monday, October 03, 2016

Black Swan 24 (end)

PEMANDANGAN yang hampir buat dia putus nafas.  Seopjikoji.  Isra menapak sendiri bila Arel menyuruhnya menikmati alam sementara lelaki itu menanti sotong panggang mereka siap.  Kata Arel, rugi andai tak menikmati makanan laut bila ke sini.  Sesekali dia menoleh ke belakang.  Arel masih sedia menanti dan sesekali melambai padanya dan mengisyarat agar dia terus terus melangkah.