Thursday, July 02, 2015

HURT 21 (END)

INILAH hari yang dinanti.  Mak Yam lebarkan sengih melihatkan Aatiq yang kecoh mengemas rumah.  Ini tak kena ini tak kena.  Senyuman dan tawa itu bukan lagi senyum palsu dan tawa yang dibuat-buat. 
Ianya asli. 

HURT 20

SEGALA pecah terburai.  Tentang keburukan arwah adiknya pada Aatiq.  Tentang kebencian Raisya.  Bukan Aatiq yang membenci tapi adik yang dia terlalu percaya dan sayang itulah yang mulakan.  Benar tangan halus yang menolak, tapi… Aatiq tak sengaja dan hampir setiap malam gadis itu dihambat igauan ngeri. 

HURT 19

 TANGAN Shella menggigil saat memegang sekeping kertas tertera nama Aatiq binti Esmail.  Punyai nombor pendaftaran sebanyak enam angka.  Tak sangka.  Gadis yang lembut persis kapas dan indah bagai mutiara itu adalah bekas pesalah tahanan…
“Shella?”  Teguran Raqib buatkan Shella menelan liur.  Nafas yang menderam ditenangkan. 

HURT 18

DAH lama jugak tak jumpa.  Kali terakhir dulu, masa dia minta izin untuk biarkan Aatiq bekerja dengan Raqib.  Haji Razali ukir senyuman tipis.  Nampak tak berapa sihat sehari dua ni. 
“Tak sihat, Tuan Haji?”  Mak Yam letak cawan air di depan Haji Razali.  Majikan lama yang datang menziarah. 

HURT 17

TAK LAYAK!  Dia nak jerit itu pada Raqib biar Raqib tahu yang dia di sini demi sesuap nasi dan dia akan kerah segala keringat yang ada demi itu.  Raqib jangan risau dia curi tulang malah dipaksa bekerja lebih masa juga dia tak pernah kisah.  Kerana dia tahu, dia pesalah.  Raqib sedang menuntut bela.  Aatiq tongkat dagu di atas meja dapur.  Dipandang perkakas yang sudah bergantung – berkilat bersih. 

Wednesday, July 01, 2015

HURT 16

APA yang sedang dia dengar, tak sama dengan apa yang pernah dia dengar.  Bukan sekali soalan itu diaju pada yang tahu dan walaupun jawapan berubah-ubah, tapi dia yakin yang satu itulah kebenaran. 

Monday, June 29, 2015

HURT 15

TIADA jawapan.  Gadis itu berlalu begitu saja.  Dan, sehingga malam tak nampak batang hidung pun.  Bila Aatiq balik pun dia tak tahu.  Dia terlalu sibuk dengan kerja yang ada.  Keluhan tipis lepas daripada bibir.  Raqib meraup wajah.  Jam dah menghampiri tengah malam.  Entah macam mana Aatiq balik.  Dia lupa langsung. 

Thursday, June 25, 2015

HURT 14

RISAU nak lepaskan Aatiq pergi kerja.  Bukan apa, semalam dia nampak Aatiq terlena di atas sejadah.  Baru saja dia mahu berlalu, Aatiq dihambat mimpi ngeri itu lagi gamaknya.  Malah lebih teruk.  Aatiq bagai berlari lebih laju daripada sebelum ini dan nafas itu lebih mengah. 

Monday, June 22, 2015

HURT 13

GAMAKNYA, di sinilah tertulis rezeki untuk dia.  Tapi, dengan kebencian Raqib mampukah dia hadap segalanya?  Dia bukan nak kerja untuk sehari tapi jika boleh untuk selamanya kerana dia tahu, dia akan lebih sukar untuk dapat kerja di tempat lain.  Jika dulu, dia hanya cakap pada diri yang dia adalah pesalah juvana tapi kini, suara Raqib berdengung tak lepas dalam kepala. 

Friday, June 12, 2015

HURT 12

SIJIL dan maklumat peribadi Aatiq dicampak ke lantai.  Melayang tepat mendarat dekat dengan kaki Aatiq.  Dia tunduk memandang sijilnya yang dipandang jijik oleh semua masyarakat.  Dia akur.  Memang dia bekas penghuni di balik tembok tinggi itu. 

Wednesday, June 10, 2015

HURT 11

MIMPI apalah Raqib muncul di rumah pagi ni.  Malam tadi, tak perasan pun bila Raqib balik.  Sedar pagi ni, Raqib muncul daripada bilik.  Haji Razali tak berkata apa melainkan terima saja kepulangan anak tunggal yang sentiasa didambakan.  Usai mengacau air, secawan nescafe panas diletak di depan Raqib yang nampak termenung. 

Monday, June 08, 2015

HURT 10

PENAT juga dia pujuk ibu.  Tapi, ibu tetap menangis melihat tangan yang dibalut.  Apa yang pasti, mujurlah tak ada apa-apa terjadi.  Beg juga selamat.  Biarpun tak ada wang beribu tapi segala dokumen dia ini penting.  Dia tak ada masa nak mohon ganti.  Masa untuk dia sentiasa suntuk.