Monday, March 30, 2015

Cerita Tiada Tajuk


Cp. 1

KATA orang, hidup akan lengkap dengan sebuah perkahwinan.  Ada suami, ada anak.  Kalau yang perempuan pulak, dikira hebat jika ada cita-cita nak jadi surirumah sepenuh masa.  Duduk di rumah, bangkit Subuh, berjemaah, siapkan sarapan untuk suami dan anak-anak, hantar suami pergi kerja di muka pintu dan lambai anak-anak naik bas sekolah.  Pagi pergi pasar, tengah hari balik masak.  Petang pulak tunggu suami balik dari kerja dengan senyuman menawan menggoda.  Gitu? 

Saturday, March 21, 2015

Encik Sederhana 5

BAB 5

BETUL ke ni?  Yuyu garu kepala tak gatal.  Walaupun tak berapa jelas tapi dia memang dengar.  Berdengung dalam kepala dia sekarang tentang apa yang Fateh katakan dua tiga hari lepas.  Termenung sudahnya memikir antara khayalan dan kenyataan. 

Thursday, March 19, 2015

Encik Sederhana 4

BAB 4

HARI ni adalah hari pertunangan.  Sebenarnya datang nak sahkan syarat-syarat dan kehendak bakal pengantin berdua, tapi wakil perempuan minta disarungkan saja cincinnya.  Tak jadi masalah.  Hajjah Sabrah sudi menyarungkannya pada bakal menantu tunggal dia ni.  Menantu yang dah lama diimpi.  Dia kenal Yuyu dah lama.  Daripada budak-budak lagi.  Baik.  Taklah macam Fateh.  Nakalnya, nauzubillah.  Mujurlah tak kena buang sekolah. 

Tuesday, March 17, 2015

Encik Sederhana 3

BAB 3

KEPALA yang tak gatal digaru berkali-kali.  Fateh pening kejap dengan syarat Yuyu.  Diceritakan pada kawan baiknya – Syuk, memang dibantai gelak aje. 
“Tak berubah kot dia…”  Dalam makna perubahan yang Syuk maksudkan.  Dia pandang wajah kawan baik di depan mata.  “Boleh ke kau bertahan ni?”  Syuk gelak tak henti-henti.

Encik Sederhana 2

BAB 2

            WAJAH Yuyu mendung  habis selepas bersua empat mata dengan Fateh semalam.  Kesian jugak dekat anak dara seorang ni.  Dahlah dipaksa balik.  Walaupun cuti sekolah, dia tahu Yuyu sibuk dengan perancangan semester baru.  Lagipun, dengar kata ada program hujung tahun dengan pelajar.  Entah.    

Tuesday, February 17, 2015

Encik Sederhana 1

BAB 1

DUA pasang mata bertentangan.  Tapi, tak lama.  Masing-masing alih anak mata pada gelas yang ada di depan.  Rasa malu dan rasa tak puas hati berleluasa sebenarnya.  Yang perempuan rasa ditipu.  Yang lelaki memang dengan rasa yang terbuka.  Janji tak dihalang ajaran agama.  Itu dah lebih daripada cukup. 

Tuesday, December 23, 2014

Beast and The Beauty - Epilog I, II, III

Epilog I

LANGKAH kaki Sufi semakin laju.  Laju dan bertambah laju hinggakan dia sudah berlari anak mendaki escalator.  Johan dan Nani dibelakang terpaksa mengejar.  Apalah tak kena dengan Sufi.  Siapa yang kejarnya?  Terkejut dia bila Nani cuit dan Sufi sudah meninggalkan mereka. 

Beast and The Beauty - Cp.33

Cp. 33

SENYUMAN masing-masing mekar melebar.  Tangan Sufi dipaut dan digenggam kejap.  Terasa suam jari-jemari itu. 
“Sufi ni, cantik sungguh…”  Pujian itu ikhlas.  “Patutlah kalau saya gelarkan Sufi sebagai The Beauty…”

Beast and The Beauty - Cp.32

Cp. 32

 
KELOPAK mata yang terkatup, terbuka luas bila ada titisan jernih menitis pada wajah.  Benjamin paksa dirinya membuka mata.  Seperti mimpi.  Seperti disyurga.  Wajah lembut Sufi terhias di depan mata.  Menekup mulut sendiri dan kemudiannya tersenyum. 

Beast and The Beauty - Cp.31

Cp. 31

 
AIRMATA mama menitis tak henti-henti.  Johan sedang menghubungi pihak berkuasa. Yakin sangat ada sesuatu yang buruk sedang terjadi.  Jika tak, mana boleh Sufi begitu berani berlari mencari Benjamin.  Cuma yang menjadi persoalan, angkara siapa?  SMS itu dibaca berulang kali.  Padanlah Sufi begitu gelisah. 

Beast and The Beauty -Cp.30

Cp. 30

 
MATA Haji Dasuki dipandang.  Benjamin senyum.  Dia dah siap.  Sederhana dalam segalanya.  Dia tak menjanjikan apa-apa yang luar biasa pada Sufi.  Tidak.  Melainkan untuk sama-sama mencipta luar biasa itu. 

Beast and The Beauty - Cp.29

Cp. 29

 
SUJUD akhirnya tumpah bersama airmata.  Resah hatinya susah nak damai setelah Nazir muncul dan berlalu hampir sebulan sudah.  Akhirnya, tanpa apa-apa cerita dan dia sudah hampir menjadi putus asa tentang Nazir.  Segalanya diserahkan pada Allah yang maha merencanakan.  Tidak sesaat pun dia bersangka buruk pada Tuhannya.  Tidak sedetik pun dia merasakan apa yang terjadi adalah satu khilaf.