Wednesday, December 17, 2014

Beast and The Beauty - Cp.27

Cp. 27

 
BIBIR tua Haji Dasuki pecah dengan senyuman tipis.  Daripada suara Benjamin pun dia boleh tahun yang anak seorang ini memang benar-benar tenang sekarang. 

“Syukurlah, Ben.  Seperti yang telah Allah janjikan.  Sesudah kesulitan pasti ada kemudahan.  Lantas, kenapa kita nak pertikaikan janji Allah.  Betul tak?”  Tawa halus Haji Dasuki menyapa talian.

Tuesday, December 16, 2014

Beast and The Beauty - Cp.26

Cp. 26

 
TELEFON bimbit dipandang lama.  Berharap ada keajaiban untuk Sufi menghubungi dia.  Bukan mahu ditagih rindu jauh sekali cinta yang tersisa, tapi dia nak merayu sebuah kemaafan.  Kemaafan yang benar.  Silap antara manusia, maka pada manusia itulah harus dia bermohon dan setelah itu dia akan memburu ampunan Tuhan. 

Monday, December 15, 2014

Beast and The Beauty - Cp.25

Cp. 25

SEPERTI dulu, Sufi semakin menjadi pendiam.  Berkurung sendiri.  Hanya sesekali turun untuk makan dan itu pun dipaksa.  Bila mama berpesan,  “Kenapa perlu seksa diri sendiri sampai tak makan?” 

Beast and The Beauty - Cp.24

Cp. 24

SEBAIK saja berpaling, babah tercegat di pintu.  Bayang-bayang susuk babah menyekat cahaya daripada luar.  Bilik yang sememangnya terlalu samar ini, terasa bagai di penjara akhir.  Benjy tarik kopiah daripada atas kepala.  Bangkit, menarik sejadah lantas duduk di birai katil. 

Thursday, December 11, 2014

Beast and The Beauty - Cp. 23

Cp. 23

BERDENGUNG gegendang telinganya dengan pengakuan Benjy.  Seperti pita perakam yang diulang berkali-kali.  Rasa nak pecah anak telinga tapi dia tiada pilihan melainkan mendengar dan menelannya biarpun ucapan itu tak ubah seperti debu kaca.  Yang melukakan organ dalamannya. 
“Awak tak buat cerita, kan Benjy?” 

Monday, December 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.21 & Cp.22

Cp. 21

WAJAH tenang Sufi ditenung lama.  Daripada kejauhan pun dia dah boleh rasa kedinginan dalam setiap tingkah Sufi.  Sufi dah tak ceria macam dulu.  Sufi dah banyak berkurung jika tak bekerja.  Bila diajak keluar, Sufi hanya menggeleng dan terus berkurung dalam bilik.  Sufi banyak habiskan masa sendiri.  Bersama buku-buku atau paling tidakpun, temankan mama di dapur.  Jangan kata nak keluar menemui dunia, Sufi tak keluar ke laman sekalipun. 

Thursday, November 06, 2014

Beast and The Beauty - Cp. 19 & 20

Cp. 19

ENTAH bila, diri sendiri tak pasti.  Entah bila dia mula berani bersendiri.  Entah bila ketakutan itu pergi.  Dia tak tahu.  Tapi satu yang dia tahu, sejak kehadiran Benjy.  Benjy yang selalu ada bila dia memerlukan.   Benjy yang sentiasa ada bila dia sendirian.  Tapi sekarang, Benjy katakan itu kesilapan. 

Thursday, October 30, 2014

Beast and The Beauty - Cp.18

Cp. 18

PESAN babah, jika sukar membuat pilihan – sujudlah dalam istikharah meminta moga Allah terangi hati memberi jalan keluar.  Dia berada di persimpangan dan dia tahu jawapan yang dia inginkan Cuma tak tahu tepat atau tidak. 

Tuesday, October 28, 2014

Beast and The Beauty - Cp.17

Cp. 17

MATANYA merah menahan rasa marah yang meluap-luap.  Birai mata sepet itu berair dan sikit lagi mahu menitis air jernihnya.  Pertama kali tangisan ini bahana dibakar api.  Jika sebelum ini kerana melaratnya hidup.  Kerana susahnya mencari makan.  Kerana payahnya meminta simpati demi sedikit sisa kehidupan. 

Monday, October 27, 2014

Beast and The Beauty - Cp.16

Cp. 16

DUDUK dia memang tak tenang.  Gelisah.  Resah.  Lemah segala sendiri.  Matanya meliar merenung sekeliling tempat.  Tak betah duduk rasanya.  Liur ditelan rasa berbatu.  Rengkung bagai nak rabak.  Dada sasa itu kasar berombak. 

Tuesday, October 21, 2014

Beast and The Beauty - Cp.15

Cp. 15

SEPI.  Suasana yang jarang sekali berlaku bila adanya seorang gadis manis bernama Juliana Sufia.  Johan kerling ke kiri.  Kenapalah adik aku ni diam?  Helaan nafas pun tak berapa nak dengar.  Naik risau dah dia. 

Monday, October 20, 2014

Beast And The Beauty - Cp.14

Cp. 14

SENYUMAN Benjy melebar.  Dia terus lekapkan telefon ke telinga.  “Aku ingat kau tak sudi call aku lagi...”  soalnya selepas menjawab salam.  Dan senyuman dia, manalah tak lebar bila dia yakin dengan apa yang sedang terjadi.  Tanpa izin Allah, semua ini tak mungkin berlaku.