Tuesday, June 20, 2017

Usah Kau Tangiskan 20 (Tamat)

FIQRI hanya memandang Taqim.  Dah tiga hari begini.  Syawal tahun ini adalah yang paling suram.  Sesekali, dia toleh pada Wan.  Menjongket kening tapi Wan juga buntu.  Naik risau dia dibuatnya.
“Qim…”  panggil Fiqri.
Taqim menoleh tapi wajah itu langsung tak bermaya. 
“Kau kena kuat, Qim…”
“Aku memang kuat.  Tak kanlah kau nampak aku lemah?”  Senyuman sinis terukir pada bibir Taqim.
Fiqri telan liur.  Itulah.  Pandai-pandai nak nasihatkan orang.  Habis tu, nak kata apa lagi?  Nak suruh Taqim meraung?  Itu gila namanya. 

Monday, June 19, 2017

Usah Kau Tangiskan 19

SEMUANYA telah selesai.  Taqim nampak tenang saat menatap kali terakhir wajah daddy.  Sesekali, dia balas pandangan Pak cik Husin.  Sekarang, hanya dua orang itulah yang menjadi keluarganya dalam rumah besar itu.  Melisa?  Entah ke mana perginya.  Tak dapat dikesan langsung. 
Taqim tenang duduk di meja makan.  Menanti waktu berbuka.  Hari ini, kesunyian yang pernah dia rasai, meningkat berkali-ganda.  Rasa hening sungguh hati di ambang hari raya ini.  Dia telah kehilangan orang yang dia sayang.  Namun, syukurlah… bila dia hampir rebah lagi sekali, ada tangan menyambutnya dan saat dia angkat wajah, senyuman itu muncul menyediakan juadah berbuka di atas meja.

Sunday, June 18, 2017

Usah Kau Tangiskan 18

PINTU bilik daddy diketuk.  Dah dua hari daddy tak keluar bilik.  Melisa pulak, lesap entah ke mana.  Apalah nak jadi.  Dia pun tak tahulah.  Dia pun dah banyak hari tak masuk kerja.  Langsung tak dapat nak tumpu. 
Kaki Taqim merapati katil.  Daddy terbaring lesu.  Wajah itu nampak pucat tapi daddy masih nak puasa biarpun dia dah cakap, berbuka aje.  Bukan sengaja, tapi memang daddy tak sihat. 
“Daddy okey sikit?”  soal Taqim, perlahan. 
Pagi tadi sahur pun, dia yang bawak naik susu dengan kurma ke bilik daddy.  Itu ajelah yang daddy boleh telan.  Sayu pulak hati dia. 

Usah Kau Tangiskan 17

BERPULUH kali Fiqri meningkah, berpuluh kali juga Kuca menyokong.  Mungkin Fiqri tak pernah lalu perkara yang menyakitkan.  Kerana itu Fiqri melarang.  Rodi juga sama seperti Fiqri.  Hanya Kuca yang sedang berdiri bersamanya.  Kerana lelaki itu pernah ada di dalam kasut yang sama, Cuma saiz saja berbeza. 
“Aku sokong apa saja, Qim.  Kalau apa-apa kau nak aku bantu, cakap aje…”
“Aku harap semuanya macam yang aku rancang.  Aku dah sedia, daripada A sampai Z…”
“Dia?”  soal Kuca.  Risau jugak.  Kalau Sirat macam Qais, isteri dia… okeylah.  Tapi, Sirat ni lagi tabah daripada Qaiser.  Bimbang rancangan Kuca tergendala biarpun semua sudah sedia.

Friday, June 16, 2017

Usah Kau Tangiskan 16

HATI yang marah, terus dibakar api cemburu apabila pencarian dia berakhir.  Dia ikut Taqim dan Fiqri.  Malah, hingga ke petang bila Taqim dekati sebuah gerai, duduk di situ bergelak ketawa… marahnya meningkat dua kali ganda.  Tahulah dia, itulah perempuan kolot yang Taqim katakan ada sesuatu tentangnya. 
Sesuatu yang hanya mata Taqim nampak? 
Hari ini, dia berani dekati gerai itu.  Sirat tersenyum menyambutkan.  Sendiri.  Baru bukak kedai nampaknya. 
“Maaf, ya.  Boleh tunggu kejap.   Saya sorang hari ni.  Baru bukak gerai…”  Tangan Sirat ligat menyusun lauk-pauk dan kuih-muih di atas meja saat Melisa mendekati.  Langsung dia tak kenal akan wajah itu. 

Wednesday, June 14, 2017

Usah Kau Tangiskan 15

WAJAH Melisa merah.  Tak sangka, bila sampai tadi nampak Taqim dan suaminya sedang berbual mesra seperti tiada apa yang terjadi.  Padahal, tak nampak pun kereta Taqim.  Dia mahu dekati namun langkahnya terkunci di balik dinding.  Penumbuk digenggam kemas.  Sepatah nama itu, benar-benar menyakitkan hati. 
Sepuluh tahun Taqim bawak hati, sehari saja perempuan itu mampu ikat hati Taqim dan memujuknya kembali ke rumah besar ini?  Melisa mengaum dalam hati.  Dia tak boleh terima. 
Siratul… nama itu bergema dan terus bergema dalam kepala.  Kerana itu, dia terus masuk ke bilik tanpa mempedulikan apa-apa.  Sewaktu berbuka pun, meja makan lebih ceria seperti biasa.  Tak pernah sekalipun dia turun makan dengan  Dato’ Mustapha tapi kali ini, hati liarnya sedikit jinak dengan kehadiran lelaki yang sentiasa dia puja sejak dulu biarpun mata Taqim langsung tak mengerling padanya. 

Usah Kau Tangiskan 14

WAJAH Fiqri dipandang.  Lama.  Berdiri tegak di depan pagar tinggi ini, langkah kaki dia seperti tak kuat.  Dia pernah tekad untuk tak kembali, tapi hari ini… dia berdiri di depan pintu rumah besar ini.  Rasa tak yakinnya menebal.  Ini pun dia pilih masa yang Melisa tak ada.  Lantaklah nak pergi mana pun.  Bukan dia kisah. 
Kata Uncle Fahri, daddy tak sihat.  Makin merosot kesihatannya. 
“Kau kena yakin, Qim.  Kita dah ada depan rumah kau ni…”  pujuk Fiqri melihatkan Taqim yang nampak lemah tiba-tiba. 
Liur ditelan berkali-kali.  Rengkung yang kering, terasa perit.  Pedih.  Taqim angguk.  Sirat kata, setiap pengorbanan… ada ganjarannya.  Setiap kesabaran, memang ada pahala mengiringi. 

Thursday, June 08, 2017

Usah Kau Tangiskan 13

DARIPADA jauh, dia hanya mampu pantang pagar rumah besar itu.  Pagar itu tinggi hingga tak nampak apa yang ada di sebaliknya.  Dah hampir satu jam dia di situ.  Langsung tiada niat nak berganjak.  Lepas habis meeting dengan Kuca tadi, dia langsung ke sini.  Malas nak masuak ofis dah hari ni. 
Tak sedar, mata… matanya mula nak terkatup.  Bayangan kisah-kisah lalu hadir.  Kemudian, dia buka kembali matanya.  Menatap cermin yang ada di depan.  Parutnya masih ada.  Sakitnya juga masih terasa.  Bagai baru semalam daddy hayun kayu golf itu pada dia.  Seluruh tubuhnya menjadi sasaran.  Andai sekali daddy bagi peluang untuk dia jelaskan.  Tapi tak.  Daddy lebih percayakan perempuan tak guna tu. 

Wednesday, June 07, 2017

Usah Kau Tangiskan 12

MELIHAT betapa berseleranya Taqim berbuka, Sirat sesekali berdeham.  Ini dah pinggan ke berapa dah.  Tak malunya la hai… anak siapalah ni?  Haih… patut dia suruh aje Taqim bagi berbuka sorang dekat rumah atau dekat masjid.  Kurang sikit pelahap tu. 
“Abang dah berapa hari tak makan nasik?” 
Fuh… akhirnya, Wan tolong tanya apa yang bermain dalam kepala Sirat.  Dia terus mengerling Taqim.  Mak hanya senyum.  Dia yang tak selesa.  Mak ni, nampak dah suka sangat dekat Taqim.  Padahal baru jumpa kot. 
“Err…”  Taqim angkat wajah.  Terhenti suapannya.  Cepat-cepat dia telan nasik dalam mulut hingga tersedak.  Air yang nak digapai, jauh pulak.  Lantas, gadis di depannya menghulur gelas air putih yang masih berbaki separuh.

Usah Kau Tangiskan 11

FUH.  Apapun jadi, dia tak akan biarkan Taqim sendiri.  Dia masih setia pada Taqim.  Katalah apa saja.  Ini, tiada khabar berita, Fiqri yakin ada sesuatu yang dah jadi.  Dia beranikan diri dekati gerai yang baru saja nak bukak. 
“Kita tak bukak lagi,” beritahu Wan tapi suaranya terhenti di situ. 
Lama dia perhati wajah di depan mata.  Err… macam pernah tengok.  Tapi, dekat mana ya.  Tangan Wan menggagau Sirat.
“Kak…”
“Apa, Wan?”  Sempat Sirat tepis tangan adiknya.  Orang suruh buat kerja, dia main-main pulak.
“Ni, kak…”

Tuesday, June 06, 2017

Usah Kau Tangiskan 10

SEJAK tadi, Fiqri hanya mampu telan liur.  Kenapalah nasib dia macam ni?  Ingatkan papa nak panggil sebab tak masuk kerja.  Tipikal anak orang kaya yang kerja dengan company bapak, tapi buat macam harta sendiri.  Ikut suka hati nak masuk tak.  Klise sangat.  Eh, ikut suka oranglah.  Company bapak orang.  Tapi ini, dia tak boleh ikut suka dia dah. 
Aduh, Qim… kenapalah aku yang perlu dihadapkan ke mahkamah milik Dato’ Mustapha ni.  Aku bukan pesalah, Qim.  Disabitkan pun tidak.  Sekadar dipanggil menjadi saksi secara paksa, tanpa surat amaran… tak baik ni, Qim.  Dahlah kau menyepi.  Hati Fiqri tak sudah-sudah membebel. 

Usah Kau Tangiskan 9

TAQIM tunduk mengutip kertas yang punyai nilai itu.  Diusap perlahan.  Susah payah kau carik duit, Sirat.  Semudah itu kau campak.  Tanpa dengar alasan aku.  Alasan yang aku rasa sangat kukuh untuk kau nilai, tapi… sayang…
Bibir lelaki itu senyum lagi.  Malam ni, malam Ramadan.  Entah kenapa, kesayuan yang dia rasa hampir sepuluh tahun, kian teruk.  Ramadan tahun ini, sepertinya paling sunyi, paling perit dan paling menyedihkan.  Dia tergelak kecil.  Kenapalah, perkara yang dia tak suka terjadi dalam masa yang sama.
Daddy… dan sekarang, Sirat.  Dia tahu, Sirat dah tahu segalanya.  Kerana itu Sirat mengamuk dan dia juga tak salahkan Wan.  Seperti Wan pernah cakap.  Amarah Sirat ngeri dan memang agak ngeri hingga buat dia terpaku lama di sini.