Friday, November 17, 2017

Objection 18

TURUN aje daripada bot, Zafiq terus ke pantai.  Rasanya tadi dia macam nampak susuk manusia tapi kejap aje dah ghaib.  Dia sengih sinis.  Ghaib pun manalah sangat kau nak pergi.  Melainkan kau berenang merentasi lautan ni.  Dia tunggu Nazri menambat tali bot.  Kemudian, menurunkan beg.  Baru nak terus melangkah, kakinya terpijak sesuatu.  Bunyi macam sesuatu dah patah.  Zafiq pandang bawah.  Dia angkat kasut. 
Eh… tak semena-mena dia ketawa kecil.  Ini mesti Si Aira yang kutip lepas tu nampak dia terus lari sampai tinggalkan benda ni.  Yang jadi persoalannya, kau nak buat apa cangkerang ni, Aira?  Dia bertinggung.  Melihat koleksi cangkerang yang Aira kutip.  Kemudian, dia bangkit dan menyepaknya sekuat hati.  Hingga berterabur. 

Wednesday, November 01, 2017

Beast and The Beauty Released!

Beast and The Beauty dibuka untuk pembelian.  Pre-order sekarang.  Akan ready-stok pada 4.11.2017

Untuk tempahan, boleh rujuk poster di bawah : 

 
Manusia akan rasa rimas bila dikongkong. Tapi, tidak pada Sufi. Dia rela. Rasa selasa dan selamat setelah apa yang terjadi sedekad yang lalu. Memori pahit yang cuba ditelan. Biarpun kini, ayah, mama dan Abang Johan mahu dia beranikan diri hadapi dunia, dia tetap menolak. Hingga satu hari, lelaki itu muncul di depannya. Kacak, segak, tenang dan misteri. 


“Nak jawapan jujur ke tipu?” - Juliana Sufia
“Jawapan yang awak rasa senang nak bagitahu.” - Benjamin
“Jujurnya, dia orang tak suka saya…” – Juliana Sufia
“Tak apalah. Janji saya suka awak, rasanya itu dah cukup kot…” – Benjamin

Monday, October 16, 2017

Objection 17



DAH hampir seminggu.  Zafiq benar-benar kentalkan hatinya.  Langsung tak difikirkan tentang Aira yang boleh jadi dah tinggal tengkorak.  Lantaklah dia.  Berlagak sangat bila Nazri nak bagi kunci, kau tak nak.  Duduklah kau kat situ! 
Tapi, macam mana kalau dia balik sana nanti jangan kata Aira, tapi tengkoraknya juga tiada.  Kalut!  Macam mana kalau Aira tu ditelan ular sawa masa tidur?  Tuhan… dia ramas rambutnya.  Tabiat buruk sejak dulu.  Umi selalu larang.  Kadang-kadang umi sampai tepuk tangan dia. 
Sesekali, dia harap sangat Nazri curi-curi ke pulau.  Dia akan buat-buat tak tahu.  Tapi, sejak peristiwa malam tu mana Nazri berani lagi.  Biarpun sesekali pandangan Nazri jelas mengajak dia balik ke sana. 

Wednesday, October 11, 2017

Objection 16




SEPERTI yang dijanjikan, dia dan beberapa orang pekerja terjun ke laut pagi ini.  Demi membaik pulih taman batu karang yang rosak.  Dalam hati dia mengucapkan syukur bila malam tadi, hanya berangin.  Walaupun agak kuat, tidaklah dipanggil ribut.  Rasanya, dekat sana juga sama. 
Zafiq naik ke pantai.  Membuka gogal dan duduk di atas pasir.  Membiarkan pekerja yang lain menyambung tugas.  Masih banyak yang perlu di baik pulih.  Seperti kata Rahim, dalam seminggu juga baru siap ni.  Matanya mendongak langit yang begitu terang.  Tiada langsung awan.  Hanya warna biru yang menghiasi.  Dia senyum tawar.  Andai Zariq di sisi, senyuman dia sentiasa manis. 

Sunday, October 08, 2017

Objection 15



DADA Zafiq bagai nak pecah bila Rahim datang dan berbisik sesuatu padanya padahal belum pun separuh sesi temu ramah berjalan.  Dalam hati berkira-kira, bagus juga sebab dia betul-betul tak selesa apatah lagi mata perempuan yang dia kenali sebagai Rin itu asyik memandang dia.
Semak! 
I rasa kita kena berhenti takat ni dulu.  I ada hal penting nak kena urus sekarang…”  beritahu Zafiq pada dua orang wartawan, termasuk dua orang cameraman.  Macam nak temu ramah perdana menteri sampai sebegini ramai.  Tapi dia diberitahu, mereka akan buat photo shoot di sekitar pulau. 

Wednesday, August 30, 2017

Objection 14

MATA Airin luas memerhatikan keindahan laut Phuket.  Cantik sangat sampai susah dia nak gambarkan dengan kata-kata.  Tak puas mata memandang.  Nak-nak bila Alif siap dapatkan dia bilik yang menghadap kolam dan lautan.  Lagilah dia teruja.  Dia labuhkan duduk di atas kerusi di beranda usai membersihkan diri.  Kejap lagi nak turun makan malam.  Dengar kata, masakan di sini kelas pertama.  Malam ni, bolehlah berenang. 
Dia renung kolam daripada tingkat dua bilik penginapannya.  Kolam itu nampak kosong.  Hanya ada seorang saja yang sedang berenang. 

Tuesday, August 29, 2017

Objection 13


APA lagi yang perlu dia katakan.  Pertuduhan telah dibaca.  Dia, yang dikatakan pesalah tak mahu menerimanya.  Tak akan mengaku salah sampai bila-bila.  Tapi, pendakwaraya-juri-hakim adalah orang yang sama; tetap memaksa dia terima bulat-bulat semua tuduhan dan menjalani hukuman.  Nak bela diri sendiri juga, dia tak layak.  Mahkamah Zafiq, adalah mahkamah gila.  Dakwaan Zafiq adalah dakwaan tak berasas dan penilaian Zafiq sebagai juri adalah penilaian berat sebelah. 
Aira memeluk lutut di tepi katil.  Melentokkan kepalanya atas lulut, memejamkan mata.  Dia cuba tenangkan dirinya.  

Wednesday, August 23, 2017

Objection 12

KEPALA Azman rasa pening tiba-tiba.  Apalah nak jadi dengan anak-anak dia?  Sorang hilang entah mana pergi.  Telefon pun tidak.  Atau memang Airin ni menipu dia?  Sedangkan semua tak tahu mana Aira pergi?  Yang Si Airin ni pulak sign kontrak dengan agensi pelancongan mana entah?  Main sign aje.  Cubalah bawak berbincang dengan orang tua dulu.  Macam tiada mak bapak.    
“Ayah, Rin pergi timba pengalamanlah.  Lagipun, sambil-sambil wartawan tu nak interview salah sorang rakyat Malaysia yang berjaya di sana.  Katanya, tak pernah lagi ada yang berjaya interview dia tu, tapi kali ni dia macam setuju.  Itu yang dia nak Rin ikut sekali untuk photoshoot.  Bolehlah ayah…”  Lengan Azman dipeluk erat. 
Sesekali, Airin pandang Maria.  Meminta agar mama menyokong tindakannya. 

Tuesday, August 22, 2017

Objection 11

BARU nak memanjat dua anak tangga itu, Aira jatuh terjelepuk.  Selipar dia licin.  Dia mengaduh sendiri.  Airnya tumpah.  Dahlah hujan begitu lebat.  Baju dia hanya ada yang ini.  Yang lain semua tak kering lagi.  Aira cuba bangun tapi dia kembali terduduk.  Buku lalinya perit.  Sekali lagi dia cuba bangkit, masih tak berjaya.  Bukan kerana buku laki itu saja tapi dia benar-benar keletihan. 
Seluruh tubuhnya sakit.  Seperti dihempap batang balak.  Akhirnya, Aira rebahkan badan di atas tanah.  Membiarkan hujan membasuh rasa sakitnya.  Menyentuh wajahnya.  Menyembunyikan tangisannya.  Dia buka mata bila dirasakan air itu tidak lagi menyapa wajah dan tubuhnya. 
Lelaki itu muncul.  Memayungi dia. 

Friday, August 18, 2017

Objection 10

NAFAS Aira tercungap-cungap bila wajahnya disimbah air.  Dia angkat tubuh.  Terbatuk berkali-kali hingga merah matanya.  Dia kerutkan kening dan memandang lelaki depan matanya yang muncul setelah beberapa hari menghilang. 
“Kau nak tidur sampai bila?  Atau kau nak tidur terus?  Tak payah bangun sampai bila-bila dah?!”  sembur lelaki itu.  Marah! 
Aira buat tak dengar.  Sekadar mengelap wajah dan rambut yang basah.  Malas nak layan amukan orang pagi-pagi ni. 
“Kau pergi mana?”  tanya Aira biarpun tekak masih perit.  
“Kau lupa sesuatu nampaknya.  Kau tak ada hak apa-apa dekat pulau ni!  Jadi, jangan tanya apa-apa soalan!”  tegas Zafiq. 
“Bangun!”  arahnya. 

Thursday, August 17, 2017

Objection 9

DIA baru saja sampai pagi di Kuala Lumpur setelah hampir dua bulan tak pulang.  Dia balik ke sini pun, kerana Zariq yang beria minta dia kembali.  Katanya, ingin ke Itali dalam masa terdekat.  Eloklah kalau betul Zariq dah sedia.  Tapi, yang anehnya secara tiba-tiba. Itu yang menjadi tanda tanya. 
Kakinya laju meniti anak tangga menuju ke meja makan.  Kejap lagi dia ada mesyuarat dengan agensi pelancongan dekat sini yang nak tahu tentang rahsia kejayaan dia membina perniagaan di negara orang.  Rasanya tak susah mana untuk dia memandangkan arwah uminya berasal daripada Thailand.  Cuma dapat taraf penduduk tetap di sini aje.  Asas yang dia ada adalah peninggalan umi.  Selebihnya itulah dia usahakan sendiri setelah umi dan ayah pergi. 

Wednesday, August 16, 2017

Objection 8

MATA Airin berlaga dengan mata Maria.  Mamanya memberi isyarat.  Kemudian, Airin pula menghantar isyarat.  Hingga Azman perasan perbuatan dua beranak itu.  Dia pandang anak dan isterinya. 
“Apa yang tak kena?  Cuba cakap?” 
“Err… tentang Aira, ayah…”
“Hah, dia ada call ke?”  Azman teruja.  Iyalah.  Nak buat report, bersungguh anak dan isteri dia larang. 
Airin angguk.  “Err… dia ke rumah kawan dia…”
“Kawan?”  Azman simpan syak.  Dia tenung Airin lama.  Airin dah biasa sangat berbohong pada dia.  Lebih-lebih lagi pasal Aira. 
“Kamu jangan nak tipu ayah, Airin.  Aira tu mana ada kawan…”  Dalam diam, Azman memberi amaran.  Kalau dia tahu Airin menipu, dia tak akan lepaskan Airin kali ini.