Tuesday, August 05, 2014

DIA... Cinta Yang Kucari (PayedPiya) Released!

Bismillah.  Dengan nama Allah.  
Syukur atas segala nikmat dan kurniaan-Nya.  
Here. may I present the cover of PayedPiya dalam DIA... Cinta Yang Kucari.
^_^


-------------------------
DIA... Cinta Yang Kucari
Harga SM : RM24 (RM21 belian di www.karyaseni.my)
Harga SS : RM27 (RM24 belian di www.karyaseni.my)

Satu hubungan lama telah menemukan LUTHFIYA dan FAREED AL-FATTAH. Pada LUTH, PAYED adalah lelaki yang perlu dijauhi. Sedangkan pada PAYED, LUTHFIYA hanyalah satu tabiat buruknya yang suka pada kecantikan dan kesempurnaan tanpa dia sedar apa ertinya sempurna yang sebenar-benarnya.

Tuesday, July 08, 2014

Bahasa Hati Kita 10

BAB 10

MAKAN malam sepi.  Jed angkat mata.  Pandang wajah Ku Zarina dan Megat Johari  yang rancak berbual.  Yang pastinya pasal bisnes.  Entah apa tujuan Tuan Megat ajak dia makan malam bersama.  Terpaksa dia batalkan janji dengan Lis malam ni. 
“Itulah, bang.  Mujur ada yang boleh jahitkan.  Kerja dari rumah pun tak apa.  Kira dia letak harga upah dia, saya bayar aje.”  Ku Zarina teruja bercerita tentang butik dia sejak daripada Jed duduk di atas kerusi ni. 

Bahasa Hati Kita 9

BAB 9

JENUH dah dok belek emel.  Kot-kot ada emel daripada Jobstreet tentang kerja yang bersesuaian.  Tadi dia dah masuk pejabat.  Hari terakhir.  Semua dah diserahkan setelah projek siap dan nasib pekerja kontrak macam dia ni bakal terumbang-ambinglah kejap lagi. 

Bahasa Hati Kita 8

BAB 8

JARI-JEMARI Jed mengendang meja.  Dua hari lepas Que bawa makan dekat Sri Gombak.  Sedap tapi dia tetap tak habis nak telan.  Kata Que, dia tak habis makan sebab  pakai seluar dan baju ketat sangat.  Macam barut nangka.  Sebijik lagi dia kena biarpun masa tu dah dekat nak balik.
“Aku hantar terus ke rumah kau.  Dah lewat ni.”  Itu pelawaan Que malam tu.  Tapi Jed melarang.  Malas nak bersoal jawab dengan Ku dan Tuan Megat. 

Bahasa Hati Kita 7

BAB 7

RESAH.  Tak tahu nak buat apa dah sekarang ni.  Kejap berdiri, setelah itu duduk pula.  Berdiri balik, duduk semula.  Serba tak kena.  Kak Zah hanya senyum memerhati. 
“Kenapa tak senang duduk ni?” 
Jed kalih.  Senyum dan kemudiannya tunduk.  Tak tahu nak jawab apa.  Dia terhendap-hendap daripada tadi.  Mustahil Kak Zah tak perasan yang dia memang nampak sangat sedang menanti seseorang. 

Bahasa Hati Kita 6

BAB 6

Teragak-agak Jed tarik salah satu daripada empat buah kerusi tu.  Meja makan 4+1.  Kecil ajelah kalau hendak dibandingkan dengan rumah Ku dan Tuan Megat.  Macam ruang makan dalam Harry Potter.  Seorang hujung sana, seorang hujung sini.  Cakap pun macam kena pakai walkie talkie kekdahnya.  Tapi, masalah mana pernah duduk semeja makan.  Kalau semeja pun, mesti berakhir dengan mala petaka.  Itu yang buat hati dia lagi sebal. 

Monday, July 07, 2014

BAHASA HATI KITA (JEDQUE) RELEASED


Dengan nama Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani.

Berdebar macam buku pertama. Ya, yang ke sejuta pun tetap rasa seperti yang pertama. Jatuh cinta pandang pertama memang indah, kan? Terima kasih Kak Hani sudi melayan karenah saya tentang hal kulit buku. Terima kasih Moon, mencetuskan idea. Terima kasih buat anda yang menyokong, buat anda yang mendoakan. Pada yang tertanya, kenapa IKP?  Sebab rezeki saya dan BHK tertulis dengan mereka.  InsyaALLAH bakal menyusul lepas ni dengan Karyaseni.  Saya sayangkan Karyaseni dan kedua-duanya.  

Thursday, July 03, 2014

Jaminan Dikembalikan


Cp.1

Hadirnya tanpa kusedari
Menggamit kasih cinta bersemi
Hadir cinta insan padaku ini
Anugerah kurniaan Ilahi
Lembut tutur bicaranya
Menarik hatiku untuk mendekatinya
Kesopanannya memikat di hati
Mendamaikan jiwaku yang resah ini

Friday, June 13, 2014

Bahasa Hati Kita 5

BAB 5

AGAKNYA inilah natijah bila bohong pada orang yang berniat baik.  Kak Zah ajak dengan baik, tapi dia kelentong kata nak ke club.  Padahal, nak lepak dekat Orange Range aje.  Itu bukan nightclub tapi kafe.  Tempat minum dan makan.  Tempat dia menenangkan fikiran. Tempat dia bertembung dengan seseorang yang berani menegur dia secara terbuka.

Bahasa Hati Kita 4

BAB 4

WAJAH menyungkur ke meja.  Notebook Asus putih tu berdentum dengan lagu-lagu rancak entah daripada penyanyi barat mana.  Kejap tadi Keane.  Bon Jovi.  Metalica.  Scorpion. 

Friday, June 06, 2014

Bahasa Hati Kita 3

BAB 3

TANGAN Jed nak suapkan makanan ke mulut terhenti.  Suara Ku Zarina daripada atas terjerit-jerit mencantas selera.  Wajah Kak Zah dikerling.  Wajah penuh persoalan. 
“Mummy tu kenapa, Kak Zah?”  Bihun goreng diputar dengan hujung garfu. 

Wednesday, June 04, 2014

Bahasa Hati Kita 2

BAB 2

PENING kepala Lis dengan gelagat Jed.  Macam lipas kudung.  Sesampainya Jed di rumah dia, Jed mula keresahan.  Apa yang tak kena, dia pun tak tahu tapi macam mencari sesuatu.  Digagau poket jeans, poket jaket dan juga bawah seat motor.