Sunday, July 15, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 32

WAJAH mak su merah padam bila Sera sampai di rumah bersama Riz dan Naz seketika tadi.  Wajah itu begitu Suram dan tubuhnya nampak sangat tak bermaya.  Paling menyakitkan hati, Sera heret bersama bagasi yang dia bawa semalam. 
Bila ditanya, Sera langsung tak bersuara.  Malah, Naz dan Riz juga tak tahu menahu.  Sejak masuk kereta, Sera hanya diam.  Telinga disumbat dengan earphone tapi tak tahulah ada muzik atau tak.  Boleh jadi itu hanya cara Sera untuk lari daripada sebarang soalan. 
“Sera tidur ke, Naz?”  soal Riz tak sabar bila Naz keluar daripada bilik Sera. 
Naz jongket bahu.  “Mata pejam tapi airmata dia menitik.  Aku pun tak tahu apa dah jadi, Riz.  Aku nak paksa dia cakap dekat aku, tapi Sera ni bukan macam Sera yang kita kenal.  Tak kan dalam satu malam, manusia tu boleh berubah macam ni sekali?”  Naz ketap bibir. 

Saturday, July 07, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 31


BAGASI sederhana itu diseret dengan tangisan yang kian laju.  Apa dia nak jawab pada mak su?  Macam mana keyakinan dia runtuh begitu saja angkara Buya?  Macam mana dia mahu hadapi Naz dan Riz yang selama ini begitu menjaga hatinya?  Sekalipun tak pernah dilukai.  Tapi, dengan mudah Buya toreh luka yang sebegini dalam pada hatinya. 
Sera terduduk di tepi jalan.  Jalan yang senyap sunyi tiada satu kenderaan pun yang lalu lalang.  Dia dongak ke langit.  Tiada satu bintang pun menghiasi sejak awal tadi sepertinya sudah tahu akan takdir hidupnya yang sebegini.  Mulut ditekup rapat.  Takut mendengar tangis sendiri.  Biarlah airmata itu mengalir lesu tanpa suara.  Sejak dulu, dia tak pernah menangis.  Dirinya begitu disayangi dan dia sentiasa berbahagia dalam hidup yang serba sederhana. 

Thursday, June 21, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 30

KEPALA dilentok ke bahu mak su.  Sejak dulu, dia hanya ada mak su.  Dia tak pernah merungut malah sentiasa merasa cukup.  Pernah… dia rasa cukuplah hanya dia dan mak su.  Dia tak perlukan orang lain lagi.  Tapi, keadaan jadi sedikit berbeza bila Uncle Bakri muncul.  Malah, dibawa bersama kisah lalu orang tua mereka.  Hingga ke anak bujang lelaki tua itu yang sejak awal telah membuatkan jantungnya sedikit goyah. 
Dia cuba tepis.  Berhasil.
Namun, goncangan itu kembali bila dia melihat lelaki itu di depan mata.  Perasaannya berbeza daripada melihat gambar.  Andai Buya tak mengamuk pertama kali itu, rasa dia akan kaku di situ. 

Sunday, April 22, 2018

Tak Sempurna Mencintaimu

Salam alaik.  Ingat lagi kisah Ramadan yang saya garap hampir setahun lalu?  Kisah biasa dalam bulan Ramadan yang dilalui oleh seorang lelaki bernama Mustaqim dan seorang perempuan yang dipanggil Siratul?Kisah di mana, mereka sama-sama berjalan di atas jalan yang sama, saling berpegangan tangan melawan ujian?  Kisah mereka dalam cerita yang bertajuk USAH KAU TANGISKAN.  

Insyaallah, kisah tentang #SiratulmMustaqim akan menemui kalian dalam bentuk buku bertajuk TAK SEMPURNA MENCINTAIMU.  Kenapa tak sempurna?  Kena baca versi baru ni.  Lebih dramatik, lebih emosi, lebih detail dan lebih cinta.  Gitewww.  Hiks.  

Monday, April 09, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 29

MAJLIS berlangsung dalam serba-sederhana.  Hanya kawan rapat Buya yang hadir dan juga pekerja syarikat.  Dan dia, bahagia melihat senyuman Naz, Rizqi dan mak su yang setia menemani daripada majlis akad nikah pagi tadi dan hingga majlis mala mini.   
Airmata Sera meniti pada alis yang panjang dan lentik.  Dia pandang Naz. 
“Aku tahu segalanya tak akan sama seperti sebelum ni, Naz.  Aku harap aku boleh jalankan tanggungjawab aku pada Buya sebaik mungkin dan aku juga pada mak su…” 
“Insyaallah, Sera.  Kau akan dapat buat yang terbaik.  Lagipun, kalau kau tak sempat, aku dengan Riz boleh aje jenguk mak su.  Tapi, kau tak cuba ajak mak su tinggal sini ke?”  Iyalah, rumah Buya ni besar kot.  Tak jejas apa pun kalau mak su datang tinggal sini.

Sunday, April 08, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 28

AIRMATA Sera jatuh melihatkan Rizqi menghampiri.  Segak berbaju Melayu siap bersampin.  Tersengih tipis. 
“Aku… kacak tak?”  Itulah ayat pertama yang Riz ucapkan pada Sera saat itu. 
“Tengoklah kawan siapa.  Dah tentulah kacak…”  Sera menjawab.  Suaranya serak.  Airmatanya diseka perlahan. 
“Tapi, kacak pun kau tak pandang jugak…”  Bibir Riz mencebek. 
“Hey, aku pandanglah.  Selama ni memang aku pandang.  Dalam pandangan aku ada kau dengan Naz sejak dulu.  Kita kan kawan.  Sahabat sampai syurga…” 
Tawar senyuman yang terukir pada bibir Riz.  Ya, kawan sampai syurga.  Kerana itu dia hadirkan diri, menunaikan janji untuk menghantar Sera melalui gerbang bahagia memandangkan Sera hanya ada mak su.  Biarlah dia tunaikan tanggungjawab untuk bawa Sera dengan selamat tanpa calar dan cela pada lelaki bertuah itu.

Kau Bicara Tentang Cinta 27

MAK SU tunduk.  Pasrah atau reda, dia sendiri tak tahu.  Naz juga diam.  Tak berniat nak masuk campur.  Dia datang ini pun sebab Sera minta temankan.  Jujurnya, dia juga terkejut dengan apa yang Sera sampaikan.  Malah, Sera langsung tak berdalih sebaliknya terus setuju.
Andai mak su sampaikan tertunduk, dia juga sama. 
“Mak su tak setuju?”  soal Sera menagih jawapan mak su.  Dah beberapa ketika hampir berlalu tapi mak su masih mendiamkan diri. 
Dia tahu, mak su berat hati.  Tapi, dia cuma zahirkan niat Buya.  Tak apa mak su tak setuju.  Dia faham dan dia akan pujuk Buya agar mengerti.  Berapa lama masa pun, dia akan pujuk Buya.  Setidak-tidaknya mak su dah terima hubungan mereka.  Nanti lama-lama mak su akan terimalah niat mereka nak dirikan rumahtangga. 

Friday, April 06, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 26

DUA pasang mata di depannya, dipandang tenang.  Tenang pada riaknya saja sedangkan dalam hati, tak usah dikata.  Bergelora tak ubah seperti dibadai tsunami.  Dah banyak hari dia tak nampak Balqish sejak malam tu.  Malah, bila dia ketuk pintu bilik pun, Balqish langsung tak nak buka.  Terkesan sungguh gamaknya. 
Semua ini salah dia.  Andai dia awal-awal bincang dengan Balqish… tapi dia, terlalu sibuk dengan perasaan sendiri. 
“Apa tak kena ni, Buya?”  Perlahan, Uncle Malik menyoal. 
“Balqish tak puas hati…”
Uncle Malik senyum tipis.  Ingatkan apalah tadi.  Mati-mati dia ingat Buya nak mengamuk padanya sebab dah cakap pada Balqish tentang wasiat itu. 

Wednesday, March 28, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 25

NAZ hanya memandang skrin telefonnya.  Missed call daripada Sera.  Pesanan daripada Sera.  Langsung dia tak balas.  Entah kenapa, rasa dikhianati.  Bukan kerana dia punya rasa pada Riz tapi kerana perasaan Sera pada Buya.  Entahlah… tak patut dia buat Sera begini tapi dia kesian pada Riz dan paling penting, kenapa Sera tak mengaku pada Riz yang hati itu sudah dimiliki?
Dia pula masih mempertahankan Sera hinggalah dia dengar sendiri pengakuan Sera dalam panggilan yang Sera abaikan dengan tak sengaja.  Sera tak tahu talian mereka masih bersambung dan dia juga tahu Buya muncul di kedai Sera. 
Sebagai sahabat, tidakkah dia perlu menyokong Sera dalam apa saja tindakan?  Tapi, macam mana dengan Riz?  Riz juga seorang sahabat.  Dia juga sama seperti lelaki itu.  Demi persahabatan, dia  ketepikan soal hati dan perasaan. 

Tuesday, March 27, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 24

MELIHAT pada Sera, mak su tahu ada satu perubahan yang begitu ketara.  Dia kenal siapa Sera Nur dan dia tahu setiap kecil perubahan yang berkalu dalam diri anak buahnya itu.  Dia menyayangi Sera Nur, lebih daripada diri sendiri malah dia pernah berjanji akan menjaga Sera Nur dengan baik.  Paling penting, wasiat arwah abang dan kakak iparnya yang Sera Nur tak akan tahu tentang keluarga arwah Bakri apatah lagi keturunannya.
Tapi, dia telah mungkir janji.  Dia sendiri buka mulut tentang apa yang jadi pada keluarga mereka dan Bakri biarpun tidak sepenuhnya.  Paling penting tentang keturunan Bakri… Dengan harapan agar Sera sedar betapa busuknya hati orang berada itu. 

Tuesday, February 27, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 23

WAJAH Rizqi suram.  Dia pandang makanan yang dibungkus untuk Sera.  Tapi sayang, niat baiknya terpaksa dia simpan sendiri bila melihat senyuman Sera begitu lebar di depan Buya.  Apa yang tak kena?  Andai benar Sera tak suka akan lelaki itu, mana mungkin senyuman Sera begitu manis? 

Wednesday, February 21, 2018

Kau Bicara Tentang Cinta 22

SEMALAM, syukurlah mak su benar-benar dah lena.  Andai tidak, dia memang akan dihukum.  Sera raup wajah.  Apalah tak kena dengan dia.  Apalah yang ada pada Buya hinggakan dia tak mampu berbuat apa bila lelaki itu mendekati.  Lain yang dia rancang, lain pulak yang jadi.