Wednesday, October 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.6

Cp. 6

AIR yang baru menyentuh lidah tersembur keluar.  Mujurlah baru disisip sikit.  Buatnya dia teguk separuh cawan, mahu hitam semua kertas putih di depan mata. 
Sufi... Sufi...
Benjy menggeleng dengan wajah pasrah.  Tergamak betul dia buat kopi pahit gini gaya.  Tak letak gula langsung agaknya.  Macam makan hempedu. 

Beast and The Beauty - Cp.5

Cp. 5

KELUHAN tipis terluah.  Benjy pandang bajunya yang berkedut.  Tak sempat nak gosok.  Subuh tadi, lepas berjemaah dengan babah sempat dia rebahkan tubuh sekejap.  Konon nak rehat.  Tapi, terlelap.  Dia sedar bila babah kejut sebelum babah keluar tadi.  Sedar-sedar dah hampir jam 7.00 lagi.  Mana nak gosok baju.  Akhirnya, pakai ajelah kemeja yang jelas ada garisan.  Mujurlah ada jaket kulit dalam Honda Crossroad hitamnya.  Bolehlah dia sarung ke tubuh menutup kemeja yang kedut seribu.  Kalau tidak, buat malu aje. 

Beast and The Beauty - Cp.4

Cp. 4

BAHUNYA disentuh babah.  Terus saja pandangannya berkalih pada babah seratus peratus.  Babah tersenyum.  Usai berjemaah Isyak tadi, dia hanya ambik angin di beranda hotel.  Saja, merasai angin dingin setelah hujan renyai Maghrib tadi. 
“Kenapa?”  soal Haji Dasuki. 

Tuesday, September 30, 2014

Beast and The Beauty - Cp.3

Cp. 3

DIA tahu, babah pasti risaukan dia.  Dan dia juga tahu babah bersyukur bila dia dapat pekerjaan yang boleh menjamin masa depan setelah dia bertungkus-lumus menamatkan pengajian. 
“Babah telefon ni nak tanya khabar.  Lagipun, harap boleh jumpa Ben alang-alang babah ada dekat KL ni...”  Ustaz Dasuki menyatakan hasrat pada anak lelakinya.  “Dalam kurang seminggu lagi babah dah nak bawa orang kerjakan haji pulak...” 

Monday, September 29, 2014

Beast and The Beauty - Cp.2

Cp. 2

MESYUARAT ringkas memperkenalkan staff baru berlalu dalam keadaan yang mengujakan.  Masing-masing teruja dengan kehadiran Benjy.  Fizah lebih-lebih lagi tapi tidak pada Sufi.  Sekali, dada dia berdetak laju.  Dua kali lagi laju.  Rasa nak remuk tulang rusuk menahan hentakan kesan pemberontakan jantung.    

Sunday, September 28, 2014

Beast and The Beauty - Prolog / Cp.1

Prolog

   LARANGAN ayah ditelan pujukan.  Pertama kali ayah membenarkan dia pergi bersama kawan-kawan biarpun dia tahu ayah berat hati.  Setidak-tidaknya ayah tak menghalang. 
“Bagi pulak ayah kau eh, Sufi?”  Aina memecahkan hening saat mereka sedang beratur di kaunter buku. 

Friday, September 05, 2014

Mamat Shell Jalan Ipoh

Cp. 1

MATA tak lepas pandang jam di pergelangan tangan.  Aku dah cuba.  Memang dah cuba sedaya-upaya.  Tidur awal dengan harapan terjaga awal tapi harapan menjadi layu sungguhlah.  Ini kira tak boleh solat, aku mandi  kerbau aje pun.  Kerbau pun tak mandi macam aku.  Siap ala kadar, tempek make-up dekat traffic light, dan akhirnya aku perasan minyak kereta dah nazak.  Boleh bayang tak aku punya kalut? 

Tuesday, August 05, 2014

DIA... Cinta Yang Kucari (PayedPiya) Released!

Bismillah.  Dengan nama Allah.  
Syukur atas segala nikmat dan kurniaan-Nya.  
Here. may I present the cover of PayedPiya dalam DIA... Cinta Yang Kucari.
^_^


-------------------------
DIA... Cinta Yang Kucari
Harga SM : RM24 (RM21 belian di www.karyaseni.my)
Harga SS : RM27 (RM24 belian di www.karyaseni.my)

Satu hubungan lama telah menemukan LUTHFIYA dan FAREED AL-FATTAH. Pada LUTH, PAYED adalah lelaki yang perlu dijauhi. Sedangkan pada PAYED, LUTHFIYA hanyalah satu tabiat buruknya yang suka pada kecantikan dan kesempurnaan tanpa dia sedar apa ertinya sempurna yang sebenar-benarnya.

Tuesday, July 08, 2014

Bahasa Hati Kita 10

BAB 10

MAKAN malam sepi.  Jed angkat mata.  Pandang wajah Ku Zarina dan Megat Johari  yang rancak berbual.  Yang pastinya pasal bisnes.  Entah apa tujuan Tuan Megat ajak dia makan malam bersama.  Terpaksa dia batalkan janji dengan Lis malam ni. 
“Itulah, bang.  Mujur ada yang boleh jahitkan.  Kerja dari rumah pun tak apa.  Kira dia letak harga upah dia, saya bayar aje.”  Ku Zarina teruja bercerita tentang butik dia sejak daripada Jed duduk di atas kerusi ni. 

Bahasa Hati Kita 9

BAB 9

JENUH dah dok belek emel.  Kot-kot ada emel daripada Jobstreet tentang kerja yang bersesuaian.  Tadi dia dah masuk pejabat.  Hari terakhir.  Semua dah diserahkan setelah projek siap dan nasib pekerja kontrak macam dia ni bakal terumbang-ambinglah kejap lagi. 

Bahasa Hati Kita 8

BAB 8

JARI-JEMARI Jed mengendang meja.  Dua hari lepas Que bawa makan dekat Sri Gombak.  Sedap tapi dia tetap tak habis nak telan.  Kata Que, dia tak habis makan sebab  pakai seluar dan baju ketat sangat.  Macam barut nangka.  Sebijik lagi dia kena biarpun masa tu dah dekat nak balik.
“Aku hantar terus ke rumah kau.  Dah lewat ni.”  Itu pelawaan Que malam tu.  Tapi Jed melarang.  Malas nak bersoal jawab dengan Ku dan Tuan Megat. 

Bahasa Hati Kita 7

BAB 7

RESAH.  Tak tahu nak buat apa dah sekarang ni.  Kejap berdiri, setelah itu duduk pula.  Berdiri balik, duduk semula.  Serba tak kena.  Kak Zah hanya senyum memerhati. 
“Kenapa tak senang duduk ni?” 
Jed kalih.  Senyum dan kemudiannya tunduk.  Tak tahu nak jawab apa.  Dia terhendap-hendap daripada tadi.  Mustahil Kak Zah tak perasan yang dia memang nampak sangat sedang menanti seseorang.