Saturday, July 30, 2016

Black Swan 6

TIGA pasang mata saling memandang bila melihat Arel yang tersengguk di meja makan.  Mama, papa dan Irah… masing-masing buat muka pelik.  Tak pernah-pernah lagi Arel tersengguk di meja makan ni.  Paling tidak, makan dulu… lepas tu baru sambung rehat. 
“Arel tak tidur langsung ke dekat hospital?” 

Friday, July 29, 2016

Black Swan 5

BAHU dilanggar sedikit kasar.  Isra pandang ke sisi.  Zam sedang berdiri di sisi dia.  dengan wajah kelat yang pastinya. 
“Nak kerja ke nak termenung?” 
Nafas dilepas perlahan.  “Kerja…”  Isra terus ke meja, mengutip pinggan kotor dan membersihkan meja. 
Melihatkan Isra yang bertambah dingin, Zam mendekat.  Pelanggan dah kurang ni.  Dia baru hari ni cuti semester.  Terus turun bantu ayah memandangkan ayah tak berapa nak sihat.  Dia kenal Isra dekat gerai inilah.  Pada cuti semester setahun yang lepas.  Sampai sekarang, Isra masih setia bekerja dengan ayahnya walaupun dia tahu gaji yang dibayar, tak seberapa. 

Black Swan 4

ATAS desakan nenek, dia berdiri depan HKL sekarang.  Tak ada kerja sungguhlah.  Tergamak Doktor Arel mengadu dekat nenek, luka dia dah kena jangkitan.  Tapi, syukurlah juga, bila doktor tu masih sembunyikan sebabnya.  Andai nenek tahu… tak dapat dia bayang lukanya hati nenek nanti. 
Dalam pada marah, hati dia tak lepas mengucapkan terima kasih.  Cuma nak dizahirkan, itu  yang payah.  Ruangan pesakit luar dah lengang.  Hanya ada sorang dua yang masih duduk dikerusi. 
Dia pun tak tahulah apa yang patut dia buat.  Perut lapar, tubuh letih.  Kejap lagi dia kena masuk kerja.  Siang malam pagi petang… bagaikan hari ini hari terakhir dia hidup. 

Black Swan 3

SEJAK tadi, dia hanya terjenguk-jenguk ke dalam rumah.  Sunyi sepi.  Lampu samar-samar.  Semua dah tidur.  Iyalah, datang jam tujuh pagi, siapa nak bukak pintu?  Orang semua.

Thursday, June 30, 2016

Black Swan 2

TANGAN Irah dipegang.  Teruk jugak lengan halus itu lebam.  Kemudian, dia pandang mata orang tuanya.  Berbicara bahasa yang memang dia yakin, mama dan ayah faham sangat apa yang mahu disampaikan. 
“Mama dengan ayah tak nak komen apa-apa?”  Dia jongket kening.  Menceberkan bibir pada tangan Irah yang masih ada dalam genggamannya. 

Thursday, June 23, 2016

Black Swan 1

BUNYI desiran panjang lepas daripada celah bibirnya.  Kening berkerut lebat menahan rasa pedih.  Gamaknya, luka itu dalam kerana itu rasa pedih lain macam. 
“Kalau tahu sakit, lain kali jangan tunjuk gangster…”  sindir doktor muda di depan mata.  Siap dengan jelingan tajam biarpun tangan itu masih ligat merawat hujung bibirnya yang koyak. 
“Nasib baik tak koyak lagi tiga empat inci.  Kalau tak, mahu jadi mulut tempayan.  Luas,” sindir doktor itu lagi.

Monday, June 06, 2016

Dengarlah Jeritan Hatiku, RELEASED! :)

#DengarlahJeritanHatiku #YugAsh
Salam. Pada yg menanti. Bissmillah. Dengan nama Allah. Bersama keberkatan Ramadan 
Dengarlah Jeritan Hatiku (Bukan Limited tp terhad. Bunyi sama tapi maksud berbeza) dan tak akan masuk market. Banyak tambah daripada blog.  


Harga  :

SM - RM33 termasuk poslaju (untuk sebuah buku)

SS - RM40 termasuk poslaju (untuk sebuah buku)

Thursday, April 21, 2016

Sugar? 6

SESEKALI dia senyum pada Nel yang sedikit berjarak.  Telefon masih lagi melekap ke telinga.  Suara dan pesanan mama masih gagah masuk ke pendengaran.
“Ya, mama.  Wahyu jaga diri.  Alaa… bukan Wahyu tak pernah balik lewat.  Wahyu nak pusing-pusing cari barang kejap…” 

Sugar? 5

DIA dah dapat agak.  Ini yang menanti dia di rumah.  Bukan seharian dia ada dekat Café Roma.  Bukan puluh jam dia berborak dengan Nel.  Nel ada di depan dia hanya untuk sepuluh minit sebelum lelaki itu perlu beralih tempat di belakang kaunter.  Hanya sesekali, Nel temani dia dengan senyuman.  Biarpun dia kerap kali tak membalas senyuman itu. 
Sekarang, ayah tuduh dia lain pulak. 
“Cakaplah kalau ayah tanya ni, Wahyuni?”  jerkah Encik Malik.

Wednesday, April 20, 2016

Sugar? 4

BETULLAH apa yang Haikal cakap.  Dan, memang betul jugak apa yang dia teka selama ini.  Sebab itulah Wahyu tu susah sangat nak terima Haikal.  Rupanya, memang ada perasan dekat lelaki lain.

Sugar? 3

SYUKURLAH tak ramai pengunjung hari ni.  Dia pun tak tahulah  kenapa Haikal boleh ajak dia ke café ni.  Ya, memang ini tempat kegemaran dia tapi kenapa Haikal nak leburkan segala senyuman dia dengan merosakkan tempat  ini dengan kenangan yang menyakitkan. 
“Saya minta maaf awak dengan awak, Haikal…”  Entah kali ke berapa dah dia minta maaf dengan lelaki ini.

Tuesday, April 19, 2016

Sugar? 2

WAHYU tajam merenung mama dan ayahnya.  Kedua orang tuanya langsung tak nak faham apa yang dia cuba sampaikan.  Bukan dia tak mencuba, tapi apakan daya dah orang tak suka.  Nama baik mama dengan ayah?  Heh.  Habis tu, airmata dia ni macam mana?  Nak aje dia jerit tapi dia tahan kerana dia bukan wanita begitu.