Friday, July 27, 2012

Suami Tak Kuhadap 25

BAB 25

MENTARI masih nampak merah di ufuk timur.  Menandakan sehari lagi aku hidup di muka bumi ini dengan penuh rasa syukur yang tak terhingga.  Langsir yang menutupi pintu luncur, aku kuak selebar mungkin.  Membiarkan cahaya masuk ke dalam kamar. 
Setelah siap menyediakan sarapan, aku kembali duduk di beranda.  Menikmati matahari yang kian menampakkan diri memberi sinaran pada dunia.  Seperti mana Budriz hadir membawa cahaya dalam perjalanan hidupku yang kelam.

Jam makin berdetik.  Biarpun hari ini bukanlah hari minggu, aku disekat oleh Budriz untuk tidak ke pejabat.  Usai Subuh tadi, dia kembali terlena sedangkan aku tidak mampu melelapkan mata. 
Sesekali bibir ini menguntum senyum.  Rayuan Budriz malam tadi menggetarkan jiwa.  Pujukan dan kata-kata cinta yang dia luahkan benar-benar membuatkan aku tidak mahu berjauhan dari dia biarpun untuk seketika cuma. 
“Jom tidur.” 
Entah bila, tubuh Budriz tegak berdiri di sisiku.  Lantas, lengannya membelit bahukudan menarik aku rapat ke sisi tubuhnya. 
“Eh, ingatkan tidur?”  soalku kehairanan.  
Sebentar tadi, aku nampak dia terlena pulas di atas katil.  Berselimut hampir seluruh tubuh dilitupinya. 
“Tak boleh tidur…”
“Sebab?” 
Dia berpaling dan tersengih lebar.  Susunan gigi yang putih bersih itu jelas di mataku.  Sepasang gigi taring miliknya itu kian jelas juga.  Nampak menarik kala dia tersenyum begini.
“Sebab dah biasa tidur berteman.  Ada bantal hidup.  Nak tidur sorang tak ada bantal hidup tu, tak best,” jawabnya sambil mengenyit mata padaku.
“Eleh… baru semalam kot tidur berteman.  Mengada je lebih,” cemikku.
Budriz ketawa besar.  “Memang semalaman je tapi kesannya seumur hidup ni abang akan bawa,” ujarnya lagi. 
Sisi wajah Budriz aku pandang.  Jelas di mata ini kebahagiaan yang tidak terperi pada wajahnya.  Bagaikan bulan jatuh ke riba, bagaikan cinta tergantung hingga ke kejora. 
“Syai nak kerja hari ni…,” beritahuku padanya. 
Dia menggeleng.  “Abang cuti, Syai kena cuti jugak.  Ini arahan.”
“Tapi, abang bukan bos Syai…”
“Tapi, abang suami sayang, kan?”  Dia tekan sedikit suaranya bila aku bagaikan hendak melawan. 
Aku angguk.  “Memanglah tapi aunty marah nanti.”
“Aunty tak kisah.  Dia tahu abang perlukan isteri abang.  Tak mudah untuk kita ada di sini hari ni dengan suasana macam ni setelah berbelas tahun abang simpan rasa hati ni.  lagipun, syarikah tu lama-lama jadi hak abang jugak.  Jadi, anggap jelah abang bos sayang.  Boleh?”  pintanya. 
Tawa kecilku meletus biarpun hati ini resah.  Kata-kata Aunty Sarimah berdengung lagi.  Aku tahu dia sekadar bergurau namun bagiku, dia memaksudkan itu.  Budriz tidak boleh mewarisi syarikat itu.  Jika tidak, dia bakal terikat dengan syarat nenda dan haruslah Nurina. 
Abang nak ke uruskan syarikat tu nanti?”
“Kalau aunty suruh.  Abang tak ada pilihan.  Syai kan tahu kami tak ada pewaris lain selain abang.  Lainlah kalau sayang nak lahirkan anak ramai-ramai untuk abang.  Kita bagi waris keturunan Al-Sagof ni ramai dalam dunia ni,”  selanya nakal. 
Aku menyiku rusuknya.  Tubuh yang tidak berbaju itu nampak sedikit kesejukan kala angina pagi menyapa.  Elusan demi elusan pada helaian rambutku  yang masih basah membuatkan aku terpaksa memalingkan wajah ke lain.  Malu masih banyak bersisa tapi Budriz tenang menarik pipiku, memaksa aku memandangnya. 
“Syai nak kan, lahirkan anak untuk abang?”  tanya dia serius. 
Aku mengulum senyum.  “Kalau tak sudi semalam tu tak adalah macam tu,” tukasku menahan rasa. 
Dalam hati, gundah menyentak tenang.  Jika ketentuan Ilahi membawa Budriz menerima syarat untuk menjadi waris nenda, entah di mana takdir akan menolak aku pergi? 
Yes. I knew it.  Sayang tak menyerah saja-saja dan abang tak melayani sayang sebab abang semata-mata tapi sebab tanggungjawab abang yang dah lama abang patut tunaikan untuk sayang,” sahutnya ceria. 
Dia ketawa dan aku juga.  Aku lemparkan pandanganku jauh ke dada langit  yang semakin cerah dan terang.  Menikmati hangatnya mentari buat ke sekian kali.  Berharap agar cerah ini kekal sampai ke petang. 
“Alhamdulillah.  Bernafas lagi kita untuk sehari.  Kita hargai setiap saat yang kita ada.  Setiap helaan nafas yang Allah anugerahkan ini dengan pengisian  yang berharga.  Abang tak nak kita bertekak, bergaduh, maki hamun macam dulu.  Abang sayang isteri abang ni,” bisik Budriz padaku.
Aku angguk mengiyakan.  Benar begitu.  Andai bahagia itu menjengah, untuk apa kami menyeru derita itu hadir menyulam rasa indah ini. 
“Dah masuk Dhuha ni.  Abang nak solat Dhuha kejap.  Moga-moga murah rezeki kita.  Tapi, bukan kewanganlah.  Tapi, rezeki dalam ni…”  Budriz senyum lagi dan dia membawa telapak tangannya menyentuh perutku yang masih lagi kempis.
Tangannya aku tampar sedikit.  Menolaknya dari terus bergurau demikian.  Macam kemaruk pulak dah Budriz ni.  Bisik hatiku sendiri. 
“Tampar abang,” tegur dia.
“Abang tu…”  Mulutku muncung tapi kata-kataku mati bila wajah Budriz menghampiri. 
Wajahnya nampak tenang tapi dada itu kian berombak.  Nafasnya juga kian kasar dan lelah.  Aku hanya mampu menelan liur bila wajahnya kian mendekat dan terus mendekat.  Hampir semakin hampir hinggakan nafas kami bercantum dalam satu.
“Bersaksikan cinta Allah pada cinta abang terhadap Syai, setiap malam abang bertasbih pada-Nya berharap agar dia bawa hati kita mendekat.  Berharap agar Tuhan menolak Syai menjadi milik abang.  Ternyata, isthikarah cinta abang hanya ada Syai dari dulu hingga kini.  Kekallah di sisi abang seperti mana abang tetapkan hati berbelas tahun ini memburu kasih wanita yang abang cinta,” mohon Budriz penuh beremosi.
Nafasnya hangat menyapa wajahku.  Mata kuyu itu tampak sedikit berkaca-kaca kala dia kembali merenungku.  Kedua belah tangannya menyapa pipi ini lembut.  Keningnya terjongket lagi meminta sebuah jawapan yang pasti lalu aku sapa belakang tangan kasar itu dan terus menjatuhkan kepalaku berkali-kali. 
Aku senyum namun senyum itu berbunga sendu.  Jujur aku terharu dengan cintanya.  Jujur aku akui, aku juga mencintainya dari dulu namun terlalu lama waktu yang aku perlukan untuk mentafsir erti sebuah cinta. 
“Abang adalah suami  yang Syai tak hadap.  Dari dulu lagi tapi setelah apa yang terjadi, abang adalah suami yang Syai nak pandang selagi mata ini mampu melihat, hati ini mampu merasa dan jantung ini bisa berdegup,” ujarku sambil mengangguk. 
Bibir Budriz semakin mekar dengan senyuman.  Perlahan-lahan dia merapatkan dahinya ke dahiku.  Matanya terpejam rapat.  Kala ini, aku memandang lagi wajah maskulinnya.  Berharap agar mampu bertahan biarpun badai kian menghampiri.  Aku yakin itu. 
“Alhamdulillah… alhamdulillah… alhamdulillah,” ucap Budriz bersungguh-sungguh dan aku terkesan akan air jernih yang terbit sedikit pada juring matanya. 
Aku senyum dan kepalanya aku tarik sedikit.  Tubuhnya  yang jelas lebih tinggi daripadaku itu membongkok dengan rela.  Bagaikan mengerti dengan kehendakku, Budriz suakan dahinya lantas aku kucup ubun-ubunnnya menyatakan aku adalah miliknya dunia akhirat. 
Seperti katanya dulu, aku akan pergi.  Pergi tak akan kembali berbalut kafan putih, hanya jasad tanpa nyawa dan kala itu, dia akan merelakan. 

**

TENGAH HARI itu, seperti biasa aku masuk ke dapur.  Alang-alang bercuti, aku mahu laksanakan tugas-tugas sebagai seorang isteri pada Budriz.  Isteri yang menjaga makan pakai seorang suami setelah dia menjaga segala kebajikanku. 
Ikan kembung yang sederhana besar itu aku celup di dalam bancuhan tepung dan kemudiannya, aku balut dengan daun pisang.   Kemudiannya, aku letakkan dua ekor ikan tersebut di atas kuali leper yang sudah dipanaskan. 
Api aku kecilkan sedikit bimbang luarnya saja masak sedangkan dalam isi ikan tersebut masih mentah.  Kepala pili aku pusing dan tangan kubasuh.  Itu sajalah hidingan kami untuk hari ini.  Ikan kembung bakar, sambal belacan dan juga masak lemak cili padi nenas. 
“Wanginya…” 
Aku terkejut sedikit bila Budriz menegur.  Suka sungguh kejutkan orang.  Hati ini membebel sendiri.  Wajah ini aku kerutkan sedikit menyatakan rasa tidak puas hati. 
“Terkejut orang!” tegurku sedikit marah. 
Dia  ketawa kecil dan memaut bahuku rapat padanya.  “Sorry tapi wangi sungguh,” puji dia. 
Aku ketawa halus dan menyuakan mangkuk yang berisi sambal belacan itu dekat dengan hidungnya.  Serta merta Budriz terbersin. 
“Uish… tajam betul bau dia,” komen Budriz lagi namun dia tetap menghidunya seklai lagi. 
“Tapi… wangi.”  Dia menyambung bersama sengihan yang lebar.
“Wangi, kan?” 
“Sangat wangi,” balasnya lalu dia mengucup pipiku sekali. 
Mataku bulat.  Ada saja peluang, dia pasti tak lepaskan.
“Abang ni, suka ambil kesempatan dalam kesempitan,” selaku sambil menyiku rusuknya. 
“Dengan Nur Syaima je.  Dengan orang lain tengah menyempit pun abang tak pernah ambil kesempatan,” ujarnya pula membela diri.
Usah diakui, aku yakin akan dia.  Aku yakin dengan kesetiaannya.  Entah mengapa, ada rasa sesal hadir memburuku.  Dari segenap ceruk, sesal itu datang bertandang.  Kesal memperlakukan dia begitu dahulu. 
Jika aku memberi peluang diri ini disayangi, barangkali aku tak akan lalui semua itu dulu.  Di luar sedar, aku mengeluh sendiri.  Rasa sebu menatap dia yang sedang mengusik ikan di atas dapur.
“Syai minta maaf,” ucapku resah.
Pantas Burdriz berpaling dan memandangku penuh tanda tanya.  Tangannya terhenti.  Penyepit dia letakkan di atas pinggan.  Bahuku dia paut dan membawa tubuh kami berhadapan. 
“Abang dah lama maafkan.  Sentiasa memaafkan.  Jangan risau.  Tak nak sedih-sedih depan rezeki ni,” pujuk dia lantas jari telunjuk itu singgah pada hujung mataku.  Mengelap sedikit air yang terbit dari kolam mata. 
“Tapi, dari mana sayang dapat resepi ni?  Tanya pak cik Google ke?”  Budriz menyoal mengalihkan perhatianku. 
Mangkuk sambal itu dia suakan padaku pula dan aku capai lantas diletakkan di atas meja.  Budriz mengikut dan terus saja dia labuhkan duduk di kerusi menantikan aku menghidangkan makanan. 
“Ini resepi ibu.  Ibu yang ajar Syai buat ni dulu.”  Aku menjawab ceria.  Ada gembira kali ini kala mengingatkan ibu. 
“Boleh ajar abang?”  Budriz menongkat dagu dan merenung aku yang sedang meletakkan mangkuk kuah lemak di depannya.
“Bila abang nak masak?”
“Nanti sayang pantang bersalin.  Masa tu abang nak masakkan,” selanya pantas.
Sepantas kilat, aku kalih memandang Budriz.  Keningnya terangkat.  Aku telan liur.  Anak-anak adalah penyeri rumah tangga dan pengikat kasih dan kami akan lalui itu.  Ya, akan atas izin Allah yang Maha Memberi.
“Orang pantang tak makan semua tu?” cebikku menafikan. 
Tubuh Budriz tegak.  Dia mengeluh.  “Laa… bila masa abang cakap nak masak untuk Syai?”
“Habis tu?”
“Abang nak masak untuk abanglah.  Buatnya abang teringin nak makan masa tu, mestilah isteri abang tak boleh buatkan.  Abang buatlah sendiri,” jawab dia mengusik.
Mataku menjeling tajam pada Budriz bersama pinggan nasi yang aku suakan padanya.
“Abang tu… ada je nak kenakan orang.  Tak masak sungguh karang!”  ugutku. 
Dia tersengih lagi dan menjuihkan bibirnya sedikit.  Tidak pernah puas mengusik aku sejak akhir-akhir ini.  Andai menggoda, merayu-rayu… dia juga tidak tewas.  Kala mengusik, dia juga tidak pernah kalah.  Kecuali kala aku membentak saja, dia lebih rela mengalah. 
Istimewanya kamu wahai suami hinggakan segalanya kata-katamu itu termakbul kini.  Mahu menjadi suami yang kuhadap setiap kali. 
“Janganlah tak masak.  Kalau tak ada makanan nanti abang makan Syai tiap-tiap hari, nak?”  Suara nakal itu ketawa halus.  Dia suapkan nasi putih itu ke mulutnya dan mengunyahnya perlahan. 
“Abang nak Syai buat masakan apa nanti?”  Kali ini giliran aku pula menyakat. 
“Erm… tak payah buat masakan apa-apa.  Rasa original pun abang dah suka sangat dah,” tukasnya masih tidak puas mengenakan aku.
Wajahku yang sudah merona merah, sedaya upaya cuba aku tahan agar tidak terus  menjadi bahan usikan Budriz.  Setelah berdehem beberapa kali mengimbangi perasaan sendiri, aku mula berbicara soal resepi.
“Abang nanti ambil dua ulas bawang putih, sepuluh biji cili padi merah atau hijau… dua-dua boleh.  Lepas tu belacan, air asam jawa, garam dan gula.  Mula-mula, abang bakar bawang putih yang dah dibasuh tu.  Lepas tu tumbuklah bagi lumut.  Cili padi pun basuh bersih-bersih…”
“Kena bakar jugak ke?”  Dia pantas menyampuk.  Wajahnya  nampak pelik.
“Haih… menyampuk orang bercakap,” tegurku.  Dia sengih dan meminta aku meneruskan kata.
“Cilik tu tak payah nak bakar la.  Tumbuk je terus bagi lumat.  Lepas tu, belacan tadi tu kena bakar juga.  Sampai naik bau dan tumbuk juga.  Bila dah lumat dan sebati semua, abang letakkan air asam jawa dan air panas sikit.  Lepas tu letakkan garam dan gula.  Dah siap…”  Aku akhirnya kata. 
Kepala Budriz terangguk-angguk beberapa kali.  “Tak sikit ke macam tu?”
“Cukuplah tu abang sorang.  Itupun beberapa hari tahan makan sorang.  Bukannya abang nak buat kenduri,” sinisku lagi.
“Sebut pasal kenduri ni… abang ingat…”
“Toksahlah, bang.  Syai tak kisah.  Yang penting, macam mana cara kita nak bagi tahu orang tentang kita.  Itu je.  Syai tak tahu nak mula dari mana,” selaku memangkas kata-katanya.
Budriz senyum.  Tangan kirinya terus merayap dan menyentuh belakang tanganku yang sedari tadi ada di atas meja.
“Kalau kata nak buat pun, abang tak kisah.  Tentu ayah dan bonda lagi suka.  Nanti kita bincang lain dengan ayah dan bonda.  Lagipun, minggu ni ada kenduri Nurina, kan?  Kita pergi, ya?”  ajak Budriz berharap dan aku tidak mampu menidakkan melainkan mengiyakannya sahaja biarpun hati ini agak gentar mahu menatap mata tajam nenda.
“Yang lain tu, nanti abang cakap.”  Dia menyambung lagi dan sekali lagi dia menyuap nasi putih itu ke mulut. 
Aku  yang memandangnya pula naik pelik.  Tak perlu laukkah?
“Cedoklah kuah ni.  Jangan sebab Syai abang makan nasi saja pulak.”  Aku menegur dia kala melihat dia hanya menelan nasi putih itu semata-mata. 
“Malam tadi abang dah makan banyak,” ucapnya. 
“Aik… makan apa?”
“Makan sayang,” jawab dia separuh berbisik.
“Haih dia ni… buat orang geram je reti,” rungutku lalu aku bangkit dari duduk dan berlalu ke dapur hendak melihat ikan yang sedari tadi dipanggang. 
Seperti orang tidak pernah ketawa, Budriz menghamburkan tawa lagi.  Berkali-kali aku menjeling, dia juga tetap begitu.  Masih dengan gelak tawanya. 
Akhirnya aku terdiam sendiri membiarkan Budriz ketawa meraikan kemenangannya mengusik aku tidak sudah-sudah.  Nafas ini aku hela tenang.  Mendengarkan tawa itu, bagaikan sebuah muzik yang indah menyapa telinga.  Bagaikan satu bisikan kata cinta yang syahdu menusuk ke jiwa lantas berdiam di dalam hati. 
“Waa… ikan dah masak.  Nampaknya dua ekor kembung ni jadi rezeki Syai jelah.  Abang nak makan nasi saja, kan?” Aku buat suara teruja.
Serentak itu aku letak  ikan tersebut di atas meja.  Agak menjauh daripada dia yang sedang menelan liur kala aku membuka daun pisang yang membalutinya. 
“Sedapnya, yang…”  Budriz menelan liur berkali-kali. 
“Orang keturunan Syed-Syed ni makan macam orang kampong juga,  ya?”  soalku lagi bila dia cuba menarik pinggan itu dariku.
“Emm… apa-apa keturunan pun kalau dah lapar, semua dia makan.  Nak-nak makan orang.  Abang lagi suka makan Syai.  Kalau tak nak abang ngap Syai, bawas sini pinggan tu.  Abang lapar dah ni,” rengek dia manja. 
Aku yang mendengar pula tergelak besar mengenangkan kemanjaan dia yang sesekali tidaklah matang mana.  Tidak seperti umurnya.  Sifat manja dan mahu dibelai itu nyata di balik sinaran matanya. 
“Yalah… jemput makan.  Syai ceduk nasi kejap,” ujarku dan Budriz terus mencubit lauk yang masih panas itu.
Baru saja aku mahu menyenduk nasi ke dalam pinggan, telinga ini tersapa oleh salam di luar rumah.  Di depan pintu utama.  Aku pandang Budriz dan dia juga begitu.
“Siapa?”  soalnya.
“Aunty kot?”
“Kenapa aunty pulak?”  Budriz bertanya dengan kening yang hampir bertaut.
“Dah abang tak bagi Syai pergi kerja hari ni,” aku jawab mengenakan dia semula
Bibir Budriz herot sedikit.  “Pergilah tengok siapa.  Intai dulu takut-takut penjahat ke,” suruhnya dan aku letakkan pinggan di meja dan berlalu ke ruang tamu. 
Bila saja aku membuka pintu, ternyata wajah Norman tersembul.  Kami berbalas senyum seketika sebelum mendengar Budriz melaung dari dapur.
“Siapa, sayang?”  jerit dia dari dapur. 
“Kawan abang.  Nor…”  Suaraku mati.
Tak mampu aku sudahkan bicara kala ini  bila susuk tubuh Najwa muncul pula dari perut kereta bersama pandangan yang sukar untuk kutelah.  Marahkah atau berkecil hati mungkin.
“Siapa, sayang?”  Budriz menyoal sekali lagi dan kini dia sudah berdiri tepat di sisku dan memaut bahuku lembut. 
“Err…”  Tak mampu aku bersuara bila Budriz sudah menarik daun pintu yang hanya terbuka sedikit.  Terus ternganga lebar membawa angin marah yang terkesan pada wajah Najwa. 
“Uiks… korang rupanya.”  Bibirnya menguntum senyum pada Norman dan Najwa sedangkan aku sedaya upaya mahu bertenang biarpun mata Najwa tajam memandangku.
Aku tahu dia tidak berpuas hati bila aku merahsiakan tapi aku sendiri tidak punyai waktu yang sesuai untuk terangkan segalanya pada dia. 
“Tiba-tiba je datang?  Kenapa tak call dulu?”  soal suamiku lagi pada teman baiknya. 
Ada dokumen nak minta kau initial sikit sebelum hantar ke bos,” jelas Norman.
Urgent ke?”  soal Budriz lagi kala dia menyambut beberapa buah fail yang agak tebal itu. 
“Erm… nak hantar hari ni.  Nak siapkan tender lagi.  Esok lusa bos tak ada.  Itu  yang aku kejar kau sampai ke rumah ni,” ujar Norman lagi. 
Sesekali, dia menjeling ke arahku membuatkan aku resah sendiri bila Najwa juga nampak merenungku tajam.
Salam aku hulurkan pada Najwa dan dia menyambutnya dingin.  “Dari mana?”  tanyaku cuba berbahasa. 
Bibir Najwa herot sedikit.  “Kami…”
“Nak makan tengah hari kat sini,” sampuk Norman belumpun sempat Najwa berkata.  Dia menyiku Najwa sedikit dan kembali memandang aku dan Budriz silih berganti.
“Erm… saja kacau pengantin baru,” sela Najwa yang jelas sinis.
Aku ketap bibir dan menjeling pada Budriz sekilas.  Dia  hanya senyum dan mengedipkan matanya sekali.
“Kebetulan… kami memang tengah nak makan tengah hari ni.  Marilah join sama.  Nanti aku suruh bini aku goreng telur je untuk kau, Man,” seloroh Budriz. 
Mereka ketawa.  Norman juga tak kurang gelaknya.  Tapi, Najwa tersenyum sumbing.  Hanya aku yang memandang mereka dengan rasa yang berbolak balik. 
“Masuklah.  Dok tercegat dekat pintu pulak,” ajak Budriz dan memberi laluan buat Norman dan Najwa. 
Aku juga turut diheret sama mampir pada daun pintu agar laluan itu terbuka lebar.  Najwa menjeling lagi kala menapak ke ruang tamu.
“Cukup tak nak ajak tetamu makan tengah hari kat rumah ni?”  soal Budriz separuh berbisik bila mereka berdua melepasi kami.
“Cukuplah kot kalau abang sikit.”  Wajahku serius.  Bimbang juga tak cukup.  Bukan banyak pun aku masak. 
“Kalau nak abang makan sikit, malam karang top-up balik la lapar abang ni, ya?”  bisik dia nakal dan terus saja dia tarik tanganku dan merapatkan daun pintu.
Abang tu memang.  Syai tengah risau ni,” aduku sambil menapak lemah. 
“Pasal Wawa?”  
Aku mengangguk saja.  Budriz menghela nafas tipis.
“Nak risau pasal apa?  Risau dia marah sebab kita tak terus terang dengan dia?”  tanya dia lagi dan kali ini juga aku mengangguk.
“Jangan risaulah.  Rasanya Man dah bagi tahu tu.  Abang minta Man bagi tahu Wawa pasal kita.  Ingat semalam nak bagi tahu tapi dah sayang pergi makan dengan Nurin pulak.  Elok juga hari ni Man bawa Wawa datang tapi abang memang tak tahu diorang nak datang.  Alang-alang dah adam kita layan tetamu baik-baik.  Tetamu datang bawa rezeki.”  Budriz memujukku lembut. 
“Sayang pergi buat air.  Hidanglah apa-apa yang ada.  Cukuplah tu.  Makan sikit-sikit sudah.  Malam karang abang makan sayang pulak sampai kenyang,” gurau Budriz dengan wajah yang sengaja dia biarkan tanpa riak.
“Benci betul abang ni!”  Aku mencubit lengan sasanya dan kala kami melalui Norman dan Najwa, langkahku pegun seketika dan Budriz melabuhkan duduk di depan mereka.
“Duduklah dulu, ya?  Saya buatkan air,” ucapku sopan dan terus ke dapur.
“Erm… Wawa tolong Syai jelah kejap, ya?”  pelawa Najwa dan dia juga turut sama membontoti langkahku. 
Aku rapati kabinet.  Jug kaca itu aku keluargkan.  Kordial anggur juga aku keluarkan daripada peti ais.  Kala aku menuangnya ke dalam jug, Najwa berdiri tepat di sisiku.  Nafas halusnya menyapa telinga.  Sesekali dia betulkan selendangnya dan aku hanya mendiamkan diri menanti butir bicaranya. 
“Kenapa awak bohong saya?”  tanya Najwa.
Seperti yang Budriz katakan, Norman sudah pasti memberitahu segalanya tentang aku dan Budriz dan boleh jadi juga perkara  yang membawa aku menjadi isteri Budriz.  Atau boleh jadi juga segala perkara yang membuatkan aku membenci Budriz dulu.
Wajah Najwa aku pandang.  Tak jadi hendak mengacau air. 
“Saya minta maaf, Wawa.  Tak ada niat sebenarnya dan saya yakin awak dah tahu segalanya daripada Norman, kan?”  tebakku.
Najwa mengangguk.  “Saya terduduk bila Man beritahu saya pasal awak dengan abang tiri awak tu.  Ingatkan dia main-main tapi sungguh.  Sampai depan pintu rumah awak pun saya terperanjat bila masa saya ternampak ni…”  Jari runcing Najwa terhala ke bahagian tepi leherku. 
Rambut yang jatuh lurus dia selak sedikit dan menekan sikit leherku dengan bibir yang dia ketap geram. 
“Kenapa?”  Aku menyoal kehairanan.
“Ni, merah kat sini, Syai… Ada nyamuk cap gajah ke dalam rumah awak ni?”  Dia bersoal sinis. 
Aku menahan wajah.  Pantas aku berlalu ke bilik air dan melihat ke arah leherku.  Mataku bulat.  Ternyata ada sedikit tanda di situ.  Ya Allah, malunya.  Macam mana boleh tak perasan ni? 
Cepat-cepat aku tarik rambut yang panjang menutupinya kemudian aku berlalu semula ke luar dan saat itu aku nampak Najwa sedang menuang air putih ke dalam jug. 
“Saya… saya…” 
“Tak apalah Syai.  Memang dia suami awak.  Tak ada siapa boleh pertikaikan.  Cuma saya sedih masa awak lari ke rumah saya dulu, rupanya awak dan Encik Syed dah jadi suami isteri.  Kenapalah awak tak terus terang.  Saya rasa bersalah sangat pada Encik Syed sorokkan isteri dia,” luah Najwa sedikit kesal. 
Aku pandang sisi wajah Najwa.  Hidungnya sederhana mancung saja tapi wajahnya tetap menarik.  Jika dinilai, tidaklah padan dia dengan Norman yang agak berisi orangnya tapi siapa kita hendak menolak kehendak takdir?  Aku dan Budriz juga tidaklah padan.  Jauh langit dan bumi bezanya tapi kami bertemu dengan pelbagai cara dan pelbagai waktu bersama pelbagai kisah. 
“Saya minta maaf, Wawa.  Masa tu saya tak mampu nak terima dia,” ujarku lagi.
Pergelangan tangan Najwa terhenti.  Dia mengerling padaku lama.  Lambat-lambat bibir kaku itu mengukir senyum.
“Maaf awak saya terima dan saya minta maaf juga sebab saya dah tahu segalanya tentang awak dan Encik Syed.  Saya faham sebabnya awak buat macam tu dan saya tak nak pertikaikan.  Cuma lepas ni, awak kena ingat… awak tak lagi sendiri.  Awak ada Encik Syed sebagai suami, ada ada saya sebagai kawan dan awak ada Norman kalau nak arah-arah.”  Najwa ketawa sedikit bila nama Norman meniti di bibirnya.
“Eh… kenapa nak buat dia kuli pulak?”  soalku sedikit pelik.  Dalam hati, aku bersyukur bila Najwa tidaklah marah.  Barangkali dia terkejut saja. 
“Dia kan anak buah Encik Syed.  Jadi apa masalahnya tolong awak.  Lainlah kalau dia tolong siapa yang semalam tu… hari ni pun dia datang lagi tau,” beritahu Najwa padaku.
Dahiku berkerut.  “Semalam?  Siapa?”
Ala… Syarifah tu haa… yang keluar makan dengan awak sema…”
“Nurina?”  tanyaku sedikit kuat. 
Bila menyedari keterlanjuran lidah berbicara, aku tekup mulut sedikit dan memandang ke belakang.  Bimbang Budriz atau Norman terdengar tapi rasanya tidak bila aku dengar gelak tawa mereka bergema di ruang tamu.
Najwa angguk.  “Tapi, bukan datang office kitalah.  Man kata dia datang office Encik Syed,” jelas Najwa dan kali ini mataku hampir terjatuh ke lantai.
“Err… buat apa dia ke sana?” 
Sungguh aku terkejut dengan pengakuan Najwa.  Adakah begitu bersungguh-sungguh Nurina mahukan Budriz kembali?  Ya Tuhan, resahnya hati kala bahagia menghampiri.  Perlukan aku menolak sedangkan telah Kau ikat hati kami erat-erat?
“Man kata dia cari Encik Syed je.  Lepas tu bila Man kata Encik Syed tak ada, dia balik macam tu je.  Tak ada pesan,” ujar Najwa lagi. 
Air sudah siap diletakkan ketulan ais.  Aku mencapai sebuah dulang dan beberapa biji gelas dan aku suakan pada Najwa. 
“Emm… diorang tu kawan lama, Wawa,” beritahu pada Najwa.
“Itulah juga yang Man bagi tahu saya…,” sela Najwa lantas dia tatang dulang air tersebut dan diletakkan di atas meja. 
Aku terdiam sendiri.  Air paip yang aku buka, aku biarkan saja.  membiarkan air jernih itu mengalir laju.  Berharap mampu mencuci resah yang bertapak dalam diri.  Mata ini aku pejam.  Tidaklah Syai terduga, melainkan Syai mampu menghadapinya.  Itulah pesan Budriz padaku sebelum ni dan aku yakin, jika benar dugaan hadir lagi dalam bentuk Nurina dan nenda, aku mampu menghadapinya. 
“Eh, awak okey ke?”  Najwa menyentuh bahuku. 
Cepat-cepat aku mengukir senyuman padanya seraya menggeleng berkali-kali. 
“Hai, sayang… lama sungguh buat air ni.  Kami dah kering tekak ni?  Dah boleh makan ke?”  Budriz menyoal tiba-tiba.
Aku berpaling dan ketawa kecil.  “Sorry.  Ralit sangat gossip ni.  Tak sedar air dah siap buat dah.”
“Inilah kalau perempuan masuk dapur, Riz.  Banyak cerita dari lauk,” tokok Norman pula menyokong kata-kata Budriz.
Najwa mencemik pada teman lelakinya.  Aku hanya tersenyum pada Budriz dan bila Najwa dan Norman berlalu ke meja makan di depan, Budriz merapatiku. 
“Najwa tak tegur ni?”  soal Budriz sambil menyentuh leherku.
“Mahu tak tegur.”  Wajahku mula menebal sedikit demi sedikit.  Malu sungguh. 
Abang lupa nak suruh tutup tadi.  Tapi, kan baik kalau sayang boleh tutup rambut ni…”  Jemari Budriz mengirai rambutku lembut.
“… untuk tatapan abang sorang je.”
“Err… tapi Syai rasa belum…”
“Jangan nak cakap tak sampai seru lagi.  beribu-ribu tahun dulu Allah sudah cakap dalam Quran untuk menutup aurat.  Cubalah nanti.  Ikhlaskan diri untuk Allah, untuk abang,” ujarnya semakin lembut memujuk.
Aku menahan rasa janggal.  Terasa disindir sedikit waktu itu tapi bila Budriz terus tersenyum, aku hanya mengangguk. 
“InsyaAllah,” janjiku.
“Alhamdulillah…,” balas Budriz lalu dia mengucup dahiku dan berlalu ke luar setelah dia menyapa dulang air itu untuk dibawa keluar.
Setelah tubuh Budriz hilang di balik dinding, aku memegang dada.  Sesaknya nafas yang mahu aku hela mendengarkan kata-kata Najwa.  Namun, aku yakin… kasih Budriz hanya untuk aku.  Istikharah cintanya, hanya ada aku.  

~~> bersambung

57 comments:

  1. Bestttt...nk lg kak rehan :-)

    #nana jamil#

    ReplyDelete
  2. thanks RM upload stk nie...syg kak rehan ketat2 la...
    best sgt2..dh jd suamiku hadap la hehe..
    ska sgt bud ngan syaima....entry yg x mghmpakan..
    truskn mnulis sntiasa skong kak rehan...:-)

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Bestnyer k rehan...
    sweeeeeeet sgt budriz=)

    ReplyDelete
  5. Yeay.... Terubat rindu dan legaaaa.....

    Bila dah berbaik2, ada pulak dugaan luaran mendatang.... Hmmm.... Sabar jer laa...

    ReplyDelete
  6. yes,xde comment lg..dpt first comment..cpt2 bukukan STK tau..

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, dh byk comment rpenye..

      Delete
  7. semakin matang dan indah bahasanya...

    ReplyDelete
  8. best sesangat....hhahaha..kn dah jd hadap dh.

    ReplyDelete
  9. bestttt....
    nak lagi...
    cpt2 update n3 STK ni tau...hihi..

    ReplyDelete
  10. oh so sweet, thanks kak rehan...
    waiting for the next entry soon...

    ReplyDelete
  11. Ish Nurina ni... x paham2 ker... Budriz x nak awaklah!!

    ReplyDelete
  12. malunyaaaaaaa!! siap ada tanda lagii budriz tu bukan nak warning dari awal..

    ReplyDelete
  13. janganlah rumah tangga mereka di landa badai.. tak sanggup lihat syai merana lagi..

    ReplyDelete
  14. baru rasa ok hari ni lepas ada entry ni. sebelum ni saya frust je tunggu entry ni even though ada entry lagi.

    ReplyDelete
  15. Moga bud x tegelincir kt nurina...huhu

    ReplyDelete
  16. Xdpt IAM pon xpe.. Layan yg ni dh ok dah. Tp...apa2 jua yg RM post, x prnh xbes!! Hahahaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju! IAM takda pun takpa. Asalkan STK kena post hari hari :B

      Delete
  17. suka trm kasih nanti mesti bertudung jgk syai ni kan

    ReplyDelete
  18. diorg dh bahagia.. sgt2 happy..

    ReplyDelete
  19. adeh sengal la nurina tu..dah tau laki org nk gak msuk jarum..mencik tul..ade je perampas huh

    ReplyDelete
  20. moga mereka dikurnia anak dan nenda dapat terima syai...

    ReplyDelete
  21. Konflik dah nak mula... Mst nurina tak puas hati tu..

    ReplyDelete
  22. terbaik la kak rehan !! :D
    tp kn, nie novel ka mini novel ja?

    ReplyDelete
  23. tbhkan la ati syai...
    klu nak rumah tngga bhgia...
    brlah mrk di krniakan chya mata...

    ReplyDelete
  24. Yeayers! Thanks kak Rehan. Akhirnya dapat juga baca STK. Sila post banyak banyak ye! Hihihi

    ReplyDelete
  25. yeah!! akhirnya ad gk entry tk STK thanks RM....n smoga budriz kekl gn shai...

    ReplyDelete
  26. hanya budriz di hati.....
    walaupon pernah tergugat dek zafrin, n sekarang adan, tp hanya budriz di hati!!!
    hehehe
    gud job kak...

    ReplyDelete
  27. hidup berumahtangga ini banyak dugaannya... moga Syai dan Budriz tabah menghadapinya..... yg paling penting komunikasi, persefahaman, kesabaran, kesetiaan dan tolak ansur perlu ada agar setiap tindakan yg dibuat tidak tergelincir dari landasan yg sepatutnya.....

    ReplyDelete
  28. yeayyy thanks kak rehan....
    ska la..bud ngan syai rmantik abis...
    bud bkn nk bg wrning kt syai psal tnda merah 2...
    kn dh trkantoi ngan wawa.....hihihi
    x sbr nk tggu next entry...

    ReplyDelete
  29. memang T O P B G T laaa, hee

    muda13

    ReplyDelete
  30. Rehan nk buat novel ke ni?buatlh cepat2...

    Ida

    ReplyDelete
  31. bestnya...jgn ada yg mengganggu hubgn dia org lg huhuuu..

    ReplyDelete
  32. terima kasih daun keladi klu blh besok saya nak STK lagi hehehe.... sabar syai sabar, klu bertepuk sebelah tangan tak kan jadi apa2 punyalah....

    ReplyDelete
  33. yes saya bolehlah makan sambal belacan edisi syai... nanti nak try buat...hihihihi...ops cerita syai semakin menarik.. suami ku hadap dah.. baguslah jika begitu..

    ReplyDelete
  34. hehe...makin bahagia~~~hehe...bgus2..tp klu tsunami melanda nti jgn dahsyat2 sgt tau...gduh skit2 dh la...huhu..tkt plak.

    ReplyDelete
  35. best, tapi harapnya Budriz takkan curang, biarlah dia stay sweet macam tu forever. :)

    ReplyDelete
  36. Best sgt teruskan RM klu bolih bukukan cerita ni ya RM.

    ReplyDelete
  37. janganlah ada tsunami dlm r/tangga syai....sbb syai baru rasa bahagia...selama ni syai hidup dlm hati yang penuh ngan dendam...

    ReplyDelete
  38. Nak lagik RM... tak tau nk ckp pe dah...t syai jgn ngamuk2 tau...ngajuk2 syg je...hehe tq

    ReplyDelete
  39. best kak RM.. sngt suke dgn budriz.. sweet sngt... hehe.. keep it up kak..

    ReplyDelete
  40. Mana STK 26 ni :B Rindu Budriz, hihi. Hope nti Budriz still setia dengan Syai. Pity Syai jugak kalau Budriz buat hal. Whatever it is, memang terbaik kak Rehan. And, nak sambungannnnnn :)

    ReplyDelete
  41. kak Rehan , bila nak sambung ni ..
    menanti penuh kesabaran

    ReplyDelete
  42. waaa.. ketinggalan kapal.. nak tau novel ni terbit under publisher apa? tak sabar nak tahu sambungan.. dah terjatuh cintun pada hero ni.. wawawa..ngeee..(^_^)

    ReplyDelete
    Replies
    1. samelaaa, da ketinggalaan, da publishh ke ni?? ta sabarrr nyee..jgn ade gaduh2 lagi laaaa..siann pulakk..nak heppi2 jekk ..:)

      Delete
  43. tak sabarnye nak tahu kesudahan cerita nye...harap harap kak rehan dapat type banyak banyak lagi ye!!!....sampai habis satu novel nie ..thank you

    ReplyDelete
  44. saya suka baca hasil karya RM, masalah yg saya tengok, RM tidak boleh terima kritikan yang buruk untuk karya dia..

    ReplyDelete
  45. Saya dah beli bukunye kat popularbook store, tapi ms buku tu hilang.....1 - 314, 283 - 314, 347 - 753 so ms 315 - 346 tak ada.. sedih sungguh...

    ReplyDelete
  46. bestnya cerita ni... saya marathon dari pagi, hinggalah ke pukul 5ptg tadi... sedihlah pulak sbb tak tau kesudahan cerita nih... tapi seriously ada ms yg hilang?? baru angan2 nak masok JB popular hujung minggu ni tok grab this book.... nampaknya kena chk dulu sblom beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. citernye memang best... anyway mph will tukar dgn buku yg baru... susah juga nak check dulu masa beli, sebab novel2 skrg semuanye dah berbalut plastik..

      Delete
  47. dah abis baca.. mmg best sgt2.. konflik.. sweet n romantic moment.. sengketa.. pgorbanan dn kesetiaan.. dugaan.. dn sbuah pgakhiran.. smuanya sebati dlm novel ni.. bengkak mata pon x surut lg ni.. he3.. bnar2 mguji emosi dn prasaan.. smoga penulis trus brjaya mghasilkn novel2 yg lbh best lps ni.. Good Luck..

    ReplyDelete
  48. saya dh bca nvel ni. BESTTT ssngat .. Happyending =)

    ReplyDelete
  49. hmmm...bab26 tak de ke?? bku ada dh bli.tp aunt bca.hmm..sedehnye... :~(

    ReplyDelete