Friday, January 18, 2013

Cinta... Biar Saja Ada 8


BAB 8

SETELAH membuat bayaran, kami berjalan beriringin ke arah kereta Ariq yang terparkir di bahu jalan.  Bila dia hendak membuka pintu kereta, aku menolak.  Tak biasa begitu.  Rasa mengada terlebih nanti.

Sesambil dia memandu, aku menilik dengan ekor mata penampilan Ariq.  Sangat-sangat kemas dan tak pernah selekeh biarpun dalam kebasahan.  Tetap macho dan bergaya.  Bila aku teringatkan akan cerita ketam pokok, aku cuba mencari juga apa  yang dimaksudkan itu tapi tak jumpa. Agaknya tak bawa produk ketam pokoknya itu hari ni. 
Melihatkan pada orang, aku tak rasa dia kerja biasa-biasa dan aku juga tak rasa dia anak orang biasa dan tinggal di tempat biasa. 
Abang kerja apa, ya?”  Hendak tahu, aku menyoal. 
Dia mengerling seketika dan tersenyum.  “Teka?” 
“Tak nak teka, sebab tu saya tanya.  Mudah untuk kita.  Tak buang masa nak main teka-teki,” ujarku. 
“Kenapa give-up awal-awal?  Tak syok la,” balas Ariq pula.
“Bukan give-up tapi benda senang.  Saya tanya abang jawab.  Kalau nak main teka-teki, awal-awal saya mention kita main teka-teki,” selar aku padanya.
Dia senyum lagi.  Senyum dan terus senyum. 
“Apa nama Naqi, ya?” 
Haih… aku tanya dia dia pula menyoal aku. 
Answer me fisrt…”
In return?”  cantas Ariq. 
“Tak nak jawab tak apa.  Tiada paksaan,” ujarku mengalah.  L
Langsung aku zipkan mulut sendiri.  Memeluk tubuh yang terasa sedikit dingin dek penghawa dingin kereta Ariq ni.  Dia hanya tenang memandu dan aku rasa, biarlah begini hingga sampai ke rumah dalam sepuluh minit lagi.  Dalam kepala sibuk duduk merangka rancangan untuk esok tapi tak lama bila mana kereta Ariq hendak membelok ke kiri, telefonku menjerit nyaring. 
“Uiks… Alan?  Apa hal?”  soalku teruja. 
Ariq menjeling tapi dia tetap diam.  Aku perasan tapi aku buat tak tahu.  Waktu kerja esok dan perbincangan juga tamat. 
“Makan jom.  My treat.  Kat mana ni?” 
“Kau kat mana?”  tanyaku kembali. 
“Isi minyak dekat Petronas,” jawab dia.
“Sorang?” 
“Izue dan Fendy,” jawab Alan padaku. 
“Aiseh… aku tunggu dekat bus-stand dekat depan tasik.  Aku keluar tadi.  Jemput aku kat situ, ya?” 
“Eh, dengan siapa?  Erm… tunggu.  Lagi dua minit aku sampai,” beritahu Alan dan setelah talian mati, aku berpaling pada Ariq.
“Bang… berhentikan saya depan tu.  Bus-stand tu.  Nak keluar dengan kawan kejap,” pintaku lembut meminta. 
“Siapa?  Kan dah tengah malam,” tegur dia bagai berat hati hendak dia hentikan keretanya ini.
Ala… kawan lama saya.  Tak ada apa.  Dah biasa dengan dia.  Berhenti, bang.  depan sikit.  Oh.. okey.” 
Kereta Ariq tepat berhenti di perhentian bas yang sepi.  Sedang elok pula, Satria GTi milik Alan berhenti juga di sebelah sana.  Hon dibunyikan.  Aku terus menutup pintu kereta dan melambai pada Alan. 
“Terima kasih, bang.  Esok saya call,” ucapku pada Ariq bila dia juga turut keluar dari keretanya. 
“Siapa tu?”
Alan dan Izue.  Diorang ajak lepak kejap.  Jaga diri, bang.  Assalamualaikum,” hulurku sopan dan terus mahu melangkah melintas jalan raya tanpa aku sedar, ada sebuah motorsikal yang sedang laju. 
“Naqi!!!”  tempik Ariq tiba-tiba. 
Langkahku terhenti dan langsung tanganku disambar oleh Ariq lalu tubuhku terdampar dalam pelukannya yang kemas.
“Ya Allah… cuainya,” marahku pada diri.
Bila aku menolak dada Ariq, dia masih kaku memelukku. 
“Mana letak mata?  Excited sangat nak jumpa kawan lelaki Naqi tu, kan?  Mari sini, abang hantar pergi sebelah sana,” marahnya sambil mencengkam bahuku kemas. 
Aku berkalih.  Izue dan Alan keluar dari perut kereta dengan wajah cuak.  Aku juga rasanya sedang melalui fasa pucat tak berdarah.  Bukan terkejut dengan motorsikal tadi tapi terkejut dengan tindakan Ariq yang diluar dugaan. 
“Jom…”  Dia heret tanganku melintas jalan dan bila tiba tepat di hadapan kereta Alan, Ariq bersuara.
Take care of her.  Make sure dia selamat balik rumah.  Aku balik dulu,”  ucap Ariq pada Alan dan Izue.  Keras. 
Aku terdiam.  Dalam kepala masih lagi cuba mentafsirkan yang baik-baik saja akan perbuatan Ariq tadi.  Sudahlah lepas ni pasti dihujani soalan-soalan dari Izue dan Alan.  Parah. 
Ariq berpaling setelah menyalami Izue dan Alan tapi tak jadi melangkah bila Fendy pula muncul.  Sekali, aku terlupa akan mamat Fendy ni.
“Nak ke mana, bro?  Aku dah agak, kau mesti ke sini bila tak nak lepak dengan aku malam ni, kan?” 
Langkah Ariq pegun.  Dia berpaling dan mengerutkan dahi.  “What are you doing here?”  soalnya pada Fendy.  Kening hitam itu hampir bertaut menahan kerutan.
“Jumpa band boy…ops… she’s a girl.  Remix band,” jawab Fendy. 
Aku menjulingkan mata ke langit yang kelam tak berbintang.  Terasa bosan  pula.  Tak teruja seperti tadi lagi kerana aku tahu apa yang bakal terbit dari bibir Fendy, Alan dan Izue. 
“Lepak dengan kitoranglah, Riq,” ajak Alan ramah. 
Yeahjoin kitorang happening sikit,” tokok Izue pula.  Ramah terlebih.
“Takut ada yang tak sudi je?”  Ariq menjeling padaku.  Boleh jadi dia perasan akan diriku yang kehilangan kata setelah dia menjerkah tadi. 
“Tak ada siapa nak larang,” balas Alan yakin. 
Dia tak tengok rupa aku yang dah merah dibaham amarah.  Sekali aku mengamuk, pecah GTi kesayangan dia ni. 
“Okeylah… kereta korang?  Okey?”  tanya Ariq menjeling lagi padaku. 
Alan iyakan saja. 
“Tunggu aku pergi park dekat Petronas kejap.  Ambil aku kat sana,” suruh Ariq dan dia terus berlari ke arah keretanya dan terus menderum laju. 
Aku bulatkan mata pada Alan dan Izue.  “Guys… ini tak betul.  Ajak dia lepak dan nak sumbat dia dalam kereta yang dah cukup penumpang, macam tu?” 
Fendy gelak.  “You dok depan.  Biar I, Izue dan Ariq berhimpit kat belakang.”
Huh… aku mengeluh dan masuk dalam kereta.  Duduk di bahagian depan bersama Alan dan Fendy dan Izue di belakang.  Kenapa tak naik kereta dia je?  Kan mudah.  Luas sikit.  Bebel hatiku geram dan Alan terus membuat pusingan U untuk mengambil Ariq. 
Bila Ariq menghampiri, aku keluar dari perut kereta.  Hendak memberi laluan dia masuk ke belakang.  Biar berhimpit lebih teruk dari sardin.  Janji aku selesa kat depan. 
Tapi, sangkaanku meleset bila Ariq memaksa Izue keluar dan duduk di depan bersama Alan memandangkan Fendy agak kecil susuk tubuhnya.  Lama bertekak, aku akhirnya masuk juga ke dalam perut kereta di bahagian belakang. 
Duduk di sisi Ariq yang ada di tengah.  Hancur… dan hati kecil berbicara lagi.  Rasa malu pada diri sendiri.  Rasa seperti ada yang tidak kena dalam diri aku. 
“Aku tak boleh terus macam ni,” gumamku di luar sedar telah memancing perhatian Ariq.
What did you just say, girl?”  soal dia tenang dan aku pantas menggeleng. 
Dalam hati aku berbicara… manusia perlu berhijrah dan aku juga perlu.




AKU diam bila Izue, Alan dan Fendy gelak.  Ariq juga sama.  Hanya tersengih sana, tersenyum sini.  Chicken chop di depan mata aku pandang sepi.  Biasanya aku kalau makan, dua kali makan malam pun tak apa.  Sampaikan Alan dan Izue juga pelik bila perut kempis aku mampu mengisi banyak makanan. 
Tapi hari ini, hilang selera.  Bagai ada yang tak kena.  Ya, memang tak kena dan hal ini tidak berkaitan dengan sesiapa melainkan urusan aku dan Tuhan.  Aku gigit bibir dan menongkat dagu. 
“Kenapa tak makan?”  soal Izue padaku sambil menyikut aku sedikit. 
Dengan malas, aku kalih padanya.  “Bungkus boleh tak?  Boleh makan esok.  Lagipun, budak-budak tu ada peti ais.” 
Selamba aku menyatakan  hasrat yang datang tiba-tiba.  Dari dulu aku begitu.  Alan dan Izue tahu sikap aku  yang satu tu.  Jarang membazir.  Selagi mampu menjaga rezeki yang ada, aku akan nikmatinya.
Mata Fendy dan Ariq dan bulat.  Tak percaya barangkali dengan sikapku yang selamba di depan mereka.  Izue menepuk bahu Ariq dan Alan menepuk bahu Fendy. 
“Relaks… adik kami ni memang macam ni.  Dia sangat menghargai makanan,” ucap Izue mengusikku yang sudah tersengih menahan malu.
“Makanlah dulu.  Nanti kita bungkus lain buat balik.  Tak pun kejap lagi kita pergi Tesco ke, Giant ke… barang makanan kering tak ada, kan?”  cadang Alan prihatin.
Fuh… dia memang abang yang baik.  Aku sengih dan mengangguk lagi tapi lesu kemudiannya bila aku teringat yang Ariq tak bayar lagi duit gaji aku yang dia janjikan.  Punah harapan.  Lupa atau buat-buat lupa aku tak pasti. 
“Kenapa tak cakap dekat abang yang tak ada makanan kat rumah?”  Tiba-tiba saja Ariq  mencelah. 
Tak jadi aku hendak suakan sudu ke mulut.  Aku pandang Izue, Izue pandang Alan dan akhirnya mereka semua merenung aku.  Rasa kerdil dan kecilnya diri ini bersama empat lelaki gagah yang menjadi pahlawan kepada seorang puteri terbuang seperti aku.
“Tak ada kena mengena dengan abang  sebab tu tak cakap,” jawabku di luar sedar.  Tak sengaja keluar dari mulut. 
Tapi sungguh… tak ada kaitan dengan dia. Dia bagi duit aku, aku akan pergi beli barang sendiri nanti.  Atau pun dengan Alan dan Izue sebab dah terbiasa dengan mereka.  Tak ada yang payah. 
Bibirnya diketap.  Ariq meredupkan matanya dan membuang straw lalu diteguknya Nescafe ais itu hingga separuh gelas.  Mata aku dan Alan berbicara.  Mata Izue juga menokok bicara.  Fendy ternganga.  Ariq buat tidak kisah.  Parah…
Guys… aku balik dulu,” ucap Ariq tiba-tiba. 
Dia bangkit tanpa berkalih lagi.  Fendy juga bangun dengan wajah bingung.  Kami lebih-lebih lagi. 
“Riq!!!  Fendy menjerit kuat.  Tak dihiraukan dah pandangan masyarakat sekeliling.
“Nak balik naik apa?”  jerit Fendy lagi dan Ariq yang menggoyangkan tangannya pada kami lantas menghilang dalam kepekatan malam.  Naik teksi gamaknya.  Parah. 
“Kenapa mamat tu?  Sentap terlebih pulak malam-malam ni.  Lagipun, makin pelik dia lately.  Biasa tak macam ni,” komen Fendy dan aku terus buat tak tahu. 
Makanan di depan mata aku telan perlahan-lahan biarpun aku tahu, Izue dan Alan sedang merenungku dengan beribu persoalan. 
Setelah selesai menikmati makan malam  yang tak seceria biasa, Fendy mengajak aku masuk bandnya dan aku masih lagi bertegas hendak menolak.  Nak freelance sendiri tanpa terikat dengan mana-mana.  Sedang untuk aku. 
“Dah, jom…”  Alan mengajak kami setelah dia kembali dari kaunter bayaran. 
Dia meminta aku berjalan di belakang bersamanya, membiarkan Izue dan Fendy di depan. 
“Apa jadi?” 
“Jadi apa?”  soalku kembali.  Pelik. 
“Kau dan Ariq?” 
“Tak ada apa pun…”  Aku menggeleng. 
“Kalau tak ada apa, kenapa dia merajuk?”  Alan dah mula naikkan suaranya satu oktaf.  Runut bunyi yang sudah mula tak sedap didengar. 
“Merajuk ke macam tu?  Manalah aku tahu.  Aku jawab betul apa tadi.  Tak ada kena mengena dengan dia hal makanan dalam rumah aku.  Ini, duit gaji pun tak bagi.  Haih…”  tak sedar, aku merungut pasal duit gaji.  Haru bila Alan dah tahu. 
Langkah kami terhenti.  Alan bercekak pinggang. 
“Kau kata kau kerja dengan dia, kan?  Kerja apa?”  Keningnya diangkat berkali-kali. 
Aku ketap bibir.  “Kerja biasa je janji duit halal.”
“Kerja apa sampai keluar malam-malam dengan dia.  Berdua pulak tu?”  tegur Alan lagi. 
Aku memandang ke langit seketika.  “Dia datang nak bayar duit gaji akulah.  Bukan apa pun.” 
“Tapi, cara aku tengok dia pandang kau lain macam je?” 
Aku sengih.  Gelisah sebenarnya bila Alan berkata demikian tapi dalam masa yang sama timbul rasa nak usik dia. 
“Kau cemburu, ya?”  Jari telunjukku terangkat. 
Alan mencemik.  “Lebih dari tu tau tak… jangan nak macam-macam.  Lain kali kalau nak keluar dengan dia, telefon aku dulu.  Takut aku tengok dia teguk air tadi.  Fuh… gerun-gerun.”  Tangan Alan lekap ke dadanya.  Mengurut lembut dengan wajah takut.  Lucu. 
Aku ketawa sikit dan terus melangkah. 
“Abaikan Ariq.  Selesai kerja aku dengan dia, dia bayar upah aku, aku tak jumpa dia lagi.  Yang kau ni sungguh ke nak bawa aku beli barang.  Duit aku tengah kering ni.”
Alan sengih.  “Sungguhlah, Naqi.  Pakai jelah duit aku,” cadang Alan dan langkahku terhenti seketika. 
“Aku dah banyak susahkan korang, kan?”  tanyaku.  Mood bertukar lirih tiba-tiba. 
Wajah Alan yang nampak samar-samar aku pandang.  Dia jatuh bahu memandangku. 
“Ada masalah dengan family, kan?  Gaduh dengan Nadiah?”  soal Alan dapat menangkap masalahku.
Aku menggeleng, mengelak lagi dari bidikan Alan yang sememangnya tepat itu.  Rasa malu hendak kuluahkan masalah pada mereka. 
“Tak adalah… okey je.  Nak hidup sendiri tanpa bantuan keluarga,” jawabku dalam anak tekak.
Alan mengeluh.  “Korang anak orang kaya.  Dua beradik je.  Pelik tapi agaknya setiap orang berbeza.  Kalau kau cakap nak hidup berdikari, aku tak paksa kau mengaku hal sebenar.  Apa-apa pun, mari kita pergi beli barang.  Nanti lewat pulak.  Esok kerja, kan?”  tanya Alan. 
Aku angguk. 
“Jomlah.  Jangan buat muka macam tu.  Tak sesuai langsung dengan kau,” usik Alan dan aku mengerutkan wajah. 
Hampagas punya kawan.  “Kalau payah sangat, kau tolong jualkan gitar ak utu jelah.  Nanti kita bagi tida duit jualan tu.”
Mata Alan membulat.  “Penat kami buat keluar duit top-up kan kau nak beli gitar tu.  Alih-alih nak jual?”  soalnya tak puas hati.
“Ya, aku tahu… tapi tengah darurat lagipun aku rasa…”  Aku berjeda.  Menelan liur dan memandang Alan. 
“… dah sampai masanya aku berhenti buat semua ni kot, Lan.  Aku rasa macam ada yang tak kena dengan aku.  Mungkin dah tiba masanya aku berhijrah,” sambungku cukup perlahan. 
“Tak nak main muzik lagi?”  tanya dia. 
Aku mengangguk.  “Lepas aku selesaikan kerja aku dengan Ariq ni… aku nak berhijrah.  Jauh…”
Wajah Alan sugul.  “Nekad ke?” 
“Aku rasa tak boleh selamanya aku macam ni.  Ada masanya aku lalai.  Macam ada  yang pincang sana-sini.  Keliru jugak sikit,” aduku pada dia.  Semuanya setelah kami membuat persembahan di Lake Garden dulu tu. 
“Ya, betul tu… tapi nak lepaskan semua macam sayang, kan?” 
“Sangat sayang tapi macam tak ada pilihan lain,” tukasku pula bersama langkah yang agak longlai. 
Teringat pula pada Ariq.  Agaknya dah sampai ke kereta dia.  Susah payah berhimpit, dia balik sudahnya.  Dan kamilah yang susah nak fikir masalah dia.  Buang karan. 
“Kalau itu yang terbaik, tak mungkin aku dan Izue nak  halang, Naqi.  Aku tahu, hari ni akan tiba cuma tak sangka malam ni.  Aku tahu kau akan jadi seorang anak gadis  yang sebenarnya.  Cuma, jangan lupa kau ada aku dan Izue kalau susah,  ya?” 
Alan sengih terpaksa.  Bait kata-katanya buatku terharu.  Tak mudah hendak aku temui dua orang teman berlainan jantina yang memahami aku biarpun tak pernah mereka tahu apa yang terjadi dalam rumah banglo mewah milik mak dan ayah. 
“Terima kasih, Lan… doakan aku.”
Matanya dikedipkan sekali dan kami ledakkan tawa.  Tawa sedih sebenarnya.  

~~> bersambung

43 comments:

  1. semoga penghijrahan Naqi akan membuatkan family dia lebih menghargai... kesian Naqi

    ReplyDelete
  2. tak faham plak aku dengan si ariq ni...lof dia nk , naqi dia mahu...hidup kena ade pendirian bro... ~liyahuma~

    ReplyDelete
    Replies
    1. lof c ariq ni blh jd jg kak c naqi...or....c naqi sdiri kott....huhuhuhuhuhuh...can't wait la en3 strus nya.......*umie*

      Delete
  3. nak lg la RM.............plzzz...

    ReplyDelete
  4. bestnya kalau ada 'abang2' yg caring n loving mcm tu..

    TQ RM

    ReplyDelete
  5. cian nyer Naqi...
    konfius Ariq suka naqi kn...
    nk lg2

    ReplyDelete
  6. Alahai....kesiannya Naqi, kurang kasih sayang keluarga. Eh, bukan lagi kurang ni...tapi langsung tak dapat. But she must be strong lah, dan buktikan speacially pada mak & kakak dia yang dia tetap boleh berjaya di luar sana.

    ReplyDelete
  7. Wah sebenarnya Ariq tu dah kenapa? Takkan ada hati kat Naqi gak kot?

    ReplyDelete
  8. Ariq suka Naqi, yeah2.... next entry please...

    ReplyDelete
  9. peghhh,dasat 2....main minum cm2 jek nscfe 2,sib sjuk....klu pns mau lecur hbs.
    jeles eik bang...rilex r,cool....
    ~ZQ~

    ReplyDelete
  10. ariq nie suke nqi laaaa...dy sje je kata lof kan love..heshhh teruk nye laki.. kang naqi blik2 dy tunggu dpn umah -_-...huhuuhu hrap2 cm tuh arr.then naqi brubh yesss ! kak rehan nak lagi nak lagi ! hehe :D bisakah akan dibukukan kew ?

    ReplyDelete
  11. hmmm :( touching.... ariq merajuk???? :o ???? jeng jeng jeng ... sape awek yg dia suruh stalk ni sebenarnya .. macam lbh pada naqi je kan3?

    ReplyDelete
  12. nak lagi RM...ketagih la

    ReplyDelete
  13. hehehe..berhijrah sebelum terlambat..
    Allah sentiasa membuka pintu rahmatnya utk hamba-hamba Nya

    ReplyDelete
  14. RM.. mu menggoda jiwa sengsara.. lalalalala terbaik

    ReplyDelete
  15. eh, klu mcm suka kt diah. nape tetiba jealouse kt naqi lak? suka sape senarnya? naqi nk tggalkan dia org ke cz dia nk hijrah jauh? nk tggal fmily dia kot. mgkin bru mak dia akn sdarkan diri kot bhwa ank adalah anugerah Allah yg x terhingga hrganya. sian Naqi. nk lgi.

    ReplyDelete
  16. wwannur.......

    rase2nya si ariq ni nakkan naqi kut,,, merajuk konon

    ReplyDelete
  17. Mesti ariq nie keliru gan perasaan die kan.....

    ReplyDelete
  18. Mesti ariq nie keliru gan perasaan die kan.....

    ReplyDelete
  19. NK LG BLH X?
    XPUAS LA PLAK...

    HUHU ;P.........

    ReplyDelete
  20. kenapa la kaka rasa si LOF ni sebenarnya naqi...sbb nengokkan body language si ariq ni mcm menuju ke naqif jep...nmpak mcm jeles bila naqi jumpa geng2 jantan dia tuh n nampak sgt 'care' dgn naqi...

    ReplyDelete
  21. Ann baca bab 6,7 & 8.. kenapa rasa sayu je ek..mungkin sbb duk sendiri kot.. menyewa sorang2... dah terasa cam Naqi pulak.. hehehhe..
    tapi serius... sangat sayu rasanya hati..
    :(
    all the best...

    ReplyDelete
  22. dik...nape suka bagi mengundah gelanakan perasaan kami ni...RH cepat sgt yeh...sayang RH..

    ReplyDelete
  23. hoho..ada bau2 jealousy tue...hehe...sian naqi..

    ReplyDelete
  24. prtama kali rasa trsentuh baca enovel..bkn kisah sedih tp myntuh prasaan...

    ReplyDelete
  25. MALAM NI ADA LG N3 KAN?? KAN? ADA KAN?

    ReplyDelete
  26. lof? lof tu kan cinta? nama naqi Cinta kan? kan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyew.. Tpi kakak naqi pun nama cinta jgk.. HKL pulak tu.. Pernah rasa kena stalk lg aritu..

      Delete
  27. Bagus naqi ni..dh tekad nk berhijrah pd yg lbh baik...sgt suke dgn persahabatan diaorg ni...

    ReplyDelete
  28. hmm,,, suka sgt dgn abg2 naqi ni,, izue & alan.. kak rehan,, nk lg plss..

    -athirah-

    ReplyDelete
  29. Lof Dan Naqi Orang Yang Sama????? hehehe

    ReplyDelete
  30. bestnya kalo ada 'abg2' mcam ni...sangat memahami. dan tak berkira. saya sokong naqi. berhijrah untuk diri sendiri.

    ..marathon CBSA..

    >>k<<

    ReplyDelete
  31. yes! naqi nk berhijrah...good naqi...

    ReplyDelete
  32. salam...
    cerita2 akak tak pernah mengecewakan..thumbs up for u :D
    bergenang mata time baca part naqi nak makan spaghetti tu..huhu
    citer ni habis kat blog or akan diterbitkan as novel?~anis

    ReplyDelete
  33. Marathon baca dr bab 4. Sedih giler dgn Naqi. Saspen plak n dok terfikir2 bila Naqi nk bgtau nama penuh dia kt Ariq. Saya suka Naqi nk berubah utk menjadi lebih baik. Saya harap kan perjalanan penghijrahan dan hidup Naqi nnt dpt RM lakarkan dgn cantik n menarik sehingga dpt menyentuh hati kami, inshaAllah. Good luck RM!!

    ReplyDelete
  34. cite ni super menarik =D

    ReplyDelete
  35. Corfim lof tu nadiah..smua ni akan menuntut pengorbanan dr naqi bila ariq menyedari naqi yg sebenarnya dia cinta..dan pengorbanan dh tentu dipinta oleh ibu naqi utk anak kesayangannya nadiah..anak dato amri rasanya ariq la kan..


    ReplyDelete
  36. ceyh... da nmpk mcm ariq da suka dkt naqi tpi yg dia nk siasat sngat nadiah tu knapa? kesian naqi.... knapa family dia jdi mcm tu eh?? nnti naqi nk pergi jauh.. bru family diorg tau.... tpi kesian ariq plak... hehhe anyway thanks kak rehan
    -Song Hyun Sun-

    ReplyDelete
  37. rasanya ariq sukakn naqi tp........dgn gadis misteri dia......konfius brtul nk buat conclusion....x sabar nk baca next episod

    ReplyDelete