Friday, March 15, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 7


BAB 7

CURAHAN air yang mengenai kepala langsung tak mengurangkan rasa hangatnya wajah aku saat ini.  Air yang mengalir, berlalu bersama warna merah itu.  Membawa pergi darah Nine yang terkesan pada tubuh aku. 

Tak terduga, aku tersenyum sendiri.  Permintaan Nine meresahkan hati.  Rasa tak masuk akal tapi riak wajah Nine langsung tidak menunjukkan dia hanya bermain kata.
“Apa yang Encik Nine perlukan?  Saya cuba dapatkan.”  Itulah yang aku ajukan pada Nine siang tadi. 
Nine senyum tapi mata itu masih terpejam rapat.  Nafasnya terhela tenang.  Wajah itu tetap pucat tak berdarah tapi tenangnya wajah dia, mampu menghalau gundah di hati aku menjauh dan terus menjauh biarpun untuk seketika. 
“Kalau I perlukan hati  you… boleh you dapatkan untuk I?”  tanya Nine lancar.
Matanya terbuka.  Terus memandang aku.  Senyuman mati.  Aku diam.  Nine membisu.  Suasana terus kaku. 
“Err… hati I… err… I…”
“Tak boleh bagi?” 
Bila aku diam tidak bersuara, Nine menyambung lagi.
“I dah tahu tapi saja nak tanya juga.  Saja nak bagi hati sendiri rasa ngilu,” sambung dia dalam tawa yang perlahan dan dibuat-buat.
You need rest…”  Pujukan aku disambut dengan gelengan.
I need you more,” sela Nine dan dia terus menarik selimut hingga menutup seluruh tubuhnya. 
Katilnya aku dekati.  Selimut Nine aku sentuh.  Membetulkan selimut itu agar menutup bahu sasanya yang terdedah sedikit.  Berbalut.  Ada kesan merah. 
“Kalau Encik Nine tak selesa, I ambil keterangan... I minta Amar datang nanti, ya?”  beritahuku.
Biarpun aku yakin yang Nine cuba meraih  hati aku tapi aku tak mampu.  Tugas dan tanggungjawab mengekang rasa saat ini atau mungkin selamanya.  Dengan keadaan tugas  yang berbahaya, tak sanggup  hendak biarkan Nine menitiskan airmata bila satu hari dia terpaksa menghadapi kehilangan aku dan aku juga tak mampu dihadapkan dengan kehilangan buat kali kedua setelah ayah dan ibu.
Serta-merta kain selimutnya ditarik kasar dengan tangan kiri.  Matanya tepat merenung mataku. 
“Kalau  orang lain datang, jangan harap I nak bercakap, Naina!”  tegas dia.
Bibir aku masih kaku.  Biarpun dalam  hati hendak senyum tapi tak mampu.  Tak mampu hendak kuguriskan senyuman buat sesiapa.  Hanya senyuman sinis yang aku reti.  Itulah kata Amar dan juga mak ngah sebelum ini.  Suryani, adik sepupu aku juga  mengatakan aku lokek dengan senyuman.
“Kenapa?  You tak nak jumpa I dah?”  Wajah Nine yang sedia pucat itu bertambah putih. 
“I bukan tak nak jumpa, tapi I rasa setiap kali I tengok Encik Nine, seems like you tak selesa dengan I.  Ada baiknya I minta Amar je ganti dengan I.” 
Lama Nine memerhatikan aku sebelum membuka mulut.
“You memang tak tahu atau you buat-buat tak tahu?” 
Aku ketap bibir.  Anak rambut yang jatuh ke dahi, aku tolak sedikit ke belakang. 
“Apa yang I tahu, I bertanggungjawab atas keselamatan Encik Nine.  I balik dulu.  Tak esok, lusa... I datang, bergantung pada tahap kesihatan you.  Kami tak boleh nak bagi tekanan pada you sangat.  Take care....”  Sekali lagi, aku meminta diri untuk pulang.
Nine merengus.  “I tak nak jawapan tu.” 
Tak jadi aku melangkah bila Nine berkata demikian. 
“Jangan bersikap macam budak-budak, Encik Nine... Not suit you after all...”
“You tahu tak... orang sakit ni memang suka buat perangai macam ni?  Minta dimanjakan.  You pernah sakit, kan?  Pernah rasa nak dimanjakan, betul tak?”  sergah dia lemah.
Aku menggeleng menafikan.  Dalam hati menjawab rasa itu pernah ada tapi pada riba siapa perlu aku rebahkan kepala?
“Saya tak pernah rasa macam tu.  Saya dah biasa jaga diri sendiri sebab saya tak ada siapa yang boleh saya bermanja,” jawabku lembut.
Wajah Nine berubah lagi.  Terentang kerut pada dahinya. 
“Samalah kita.  Tapi, boleh tak I nak bermanja dengan you sekarang?”  tanya dia polos.  Tak ubah seperti kanak-kanak berumur 12 tahun. 
Tak mampu aku ukir senyum juga, aku sekadar menggeleng. 
“Tak sesuai untuk kita.  Lagipun, saya bertugas.  Rehat, ya?  Saya keluar dulu.” 
Kaki aku pantas mengatur langkah menuju ke pintu.  Aku tahu Nine memandang langkah aku tapi aku tak mampu berpaling lagi kerana aku yakin, bila aku berkalih sekali lagi, tak mungkin aku mampu meninggalkan dia lagi. 
“Hati-hati, Naina,” pesan Nine sedikit kuat. 
Tangan aku angkat tanpa memandang dia dan pintu aku rapatkan kembali.  Aku sandarkan tubuh pada dinding.  Nafas lega aku hela.  Lega bila terlepas daripada asakan Nine dan renungan dia yang meresahkan. 
Are you finish?” 
Aku pandang ke kiri.  Doktor tadi.  Dia senyum dengan memegang stetoskop pada di tangannya. 
“Oh, doktor…  belum.  Nampak dia kurang bermaya hari ni.  Mungkin esok atau lusa, kami datang lagi dapatkan statement dia.  Apa-apa hal, saya minta doktor hubungi saya, ya?”  Sekeping kad aku keluarkan dari poket seluar dan aku hulurkan pada doktor tersebut.
Dia mengangguk.  “Dia tak ada keluarga ke?” 
Aku jongketkan bahu biarpun aku ingat akan kata-kata Nine yang mengatakan dia tak ada ibu dan ayah.  Sama seperti aku.  Hanya berharap kasih sayang daripada ayah angkat dan juga adik angkatnya.  Aku pula pada mak ngah dan Suryani saja.
“Tak apalah.  Saya dengar dia tak tinggal kat Malaysia?” 
“Erm… dia lama ada dekat Thai.  Jalankan bisnes dengan keluarga angkat dia.  Saya Cuma ditugaskan untuk jaga keselamatan dia je.  Erm… saya balik dulu.  Apa-apa hal, doktor jangan segan telefon saya, ya?” 
Segaris senyuman tipis aku lepaskan.  Senyuman di wajah penat.  Pastilah kelat dan masam. 
You look tired.  Go home and get some rest,” ujar doktor itu pula. 
Aku senyum lagi pada hujung bibir dan terus menapak lemah.  Jaket Nine aku kemaskan sedikit.  Lengan jaket itu aku sinsing hingga ke siku.  Memang besar.  Susuk tubuh aku dan Nine terlalu jauh berbeza. 
Sebelum kaki aku keluar daripada bangunan Gleaneagles, sekali lagi aku berkalih dan memandang ke belakang.  Bagaikan Nine ada di situ memerhati.
Aku lepaskan keluhan tipis.  Menghela nafas dalam dada yang kian bergelora. Ganas.  Perlahan-lahan, aku berpaling dan terus menapak keluar sambil menarik zip jaket kulit milik Nine rapat ke leher.  Fuh… nafas aku lepaskan laju.  Tapi gemuruh tapi juga tenang.
Mata aku pejam seketika dan bila aku buka mata, ternyata curahan air masih jatuh menyentuh wajah aku.  Peristiwa petang tadi berlalu pergi dari minda. 
Kepala paip aku putar.  Menutup air dari terus bercucuran.  Tuala aku capai dan bila aku pandang cermin, wajah Nine berlalu tapi kata-katanya masih tinggal diam di dalam memoriku.



BARU saja aku siap keringkan rambut, telefon menjerit nyaring.  Nama Amar naik pada skrin.  Cepat-cepat aku jawabnya. 
“I baru dah mandi.  Kenapa?”  soalku seusai menjawab salam Amar. 
“Tuan Radzi tak call?” 
“Tak ada.  Kenapa?  Ada yang tak kena?” 
Amar mengeluh.  “Dia call I.  Minta I stand-by dekat hospital.  Jaga Nine.  I baru balik dari airport, Naina.  Letih.  Tak balik rumah lagi,” jawab Amar kepenatan. 
Aku senyum.  Bila berpaling pada cermin, ternyata senyuman sinis lagi. 
Orang lain tak ada ke?” 
“Dia percayakan kita je.”
“Eh, susahlah macam tu.  Kita pun perlu rehat apa.  I pun balik tadi terus mandi.  Siap mandi, you terus call.  Dah tu macam mana?” 
Amar diam seketika.  Memikirkan jawapan barangkali.  Tapi, setelah itu dia kembali bersuara. 
“Kalau you ikut I… I pergi hospital.  Boleh I rehat kejap kat sana nanti dan you berjaga.  Okey tak?”  cadang Amar.
Aku pandang jam pada dinding.  Rumah sewa  yang aku sewa sendirian.  Masih belum dapat peluang untuk mendiami kuarters.  Hampir 8.00 malam. 
“You dah makan?”  soal aku pula tanpa memberikan persetujuan.
“Dah…”
“Kalau macam tu, you tapaukan apa-apa untuk I… nanti jemput I, boleh?  I boleh makan dekat sana nanti,” pintaku. 
Amar ketawa halus.  “I tahu you penat and thanks sudi temankan I… nanti I belikan apa-apa.  Lagi setengah jam, I sampai depan rumah you,” balas Amar dan talian mati.
Aku rebahkan tubuh ke atas tilam.  Melunjurkan kaki, membetulkan sedikit urat saraf yang terasa kejang.  Setelah puas menggeliat ke kiri dan kanan, aku bangkit dan menuju ke arah almari. 
Mataku liar mencari pakaian yang sesuai.  Akhirnya, sepasang jeans biru cerah dan juga baju T berkolar warna hitam aku sarung ke tubuh.  Jaket Nine aku capai dan terus saja aku menapak keluar sambil membetulkan rambut.  Tak lama setelah itu, Amar tiba dan kami terus bergerak menuju ke Jalan Ampang. 


SEMASA kami menolak pintu bilik yang menempatkan Nine, dia tiada di dalam bilik.  Amar pula ke kedai berhampiran bila mana dia masih belum membeli makanan untuk aku.  Hati mula resah bila kulihat katil Nine kosong dan tingkat terbuka luas.  Angin malam berhembus garang.  Hanya langsir yang berterbangan. 
“Encik Nine?”  seruku sambil menapak masuk.
Diam. 
“Encik Dzulkarnain?” 
Sepi. 
“Encik Nine?”  Kali ini lebih kuat dan mata terus melilau di dalam bilik kelas pertama yang luas ini.
Hening. 
Hati mula berlagu bimbang.  Aku telan liur yang berasa kelat tiba-tiba.  Nafas mula berhembus kasar.  Telefon bimbit aku keluarkan.  Mahu menghubungi Amar.  Baru saja aku dail nombor Amar, telefon bimbitku dirampas orang. 
“I ada sini.”  Nine menyelak langsir. 
Dia senyum dan aku menghela nafas lega. 
“You kenapa menyorok?  Buat I takut,” rungutku sambil melepaskan keluhan lega. 
“I tak nyorok.  I nak pakai baju.  You buat apa kat sini?” 
Wajah Nine masih pucat.  Aku nampak tubuhnya yang sedikit menggigil itu.  Sehelai baju T ada di tangan tapi aku tahu, gerakan dia terbatas. 
“I terima arahan untuk jaga you malam ni,” jawabku sambil memandang baju yang dia letak di sisi katil.
Nine mencebir.  “Seronok I ada orang temankan.  Nak tidur pun tak boleh.”  Dia lantas bangkit dan menuju ke tepi tingkap yang terbuka.
Aku membontoti langkah Nine hingga aku menghentikan langkah tepat di sisinya.  Dekat dengan bahunya.  Aku mendongak ke langit.  Gelap gelita tanpa bintang. 
“Siapa buka tingkap?”  tanyaku sambil menjeling dia.
I.  Teringin nak tengok langit malam.”
Bahaya, Encik Nine… lagipun sejuk ni.  Tak sesuai untuk orang sakit macam you…”
“Sebab tu, I nak pakai baju tapi tak mampu.”
Aku berpaling ke belakang.  Menapak mendekati katil dan menggapai baju T milik Nine.  Juga warna hitam.  Hanya baju tanpa lengan sebenarnya. 
“I tolong,” ucap aku dan bila aku menyarungkan pakaian tersebut pada kepala, Nine tidak membantah.  Menurut saja. 
Tangan kirinya aku angkat.  Dimasukkan tangan ke dalam lengan baju sebelah kiri.  Sewaktu mahu menyarungkan tangan kanan, Nine mengaduh.
“Sakit?  Maaf-maaf…”  ucap aku dan bila aku memanggung pandangan, Nine sedang redup merenung mataku.
Dia senyum.  “Kalau dengan you, luka tembakan ni pun I tak rasa sakit, Naina.”
“Kalau tak sakit, kenapa you mengaduh?”  tanyaku pula.  Sekadar hendak bermain ayat dengan aku, dia tersalah orang. 
“Sebab I nak you pandang muka I.  Kalau dengan I, you selalu pandang ke lain.  Nak senyum pun payah.  Kalau senyum pun, you senyum macam Amar cakap… senyum menyenget,” komen Nine dengan bibir yang sengaja dia juihkan.
“Memang I macam ni,” selaku sambil menurunkan bajunya. 
Setelah itu, aku betulkan balutannya sedikit.  Nampak seperti memeluk dia tapi tidak pada hakikatnya. 
“Okey dah.  Tapi, baju lain tak ada ke?  Baju hospital kenapa tak pakai?” 
“Tak selasa.”  Mudah jawapannya. 
“Kalau macam tu…” 
Aku buka jaket dia yang aku pakai sejak keluar rumah tadi.  Jaket yang menarik minat Amar memandang aku.  Pandangan aneh.
“… pakai ni.”  Aku tebarkan jaket itu di belakangnya. 
Biarpun susuk tubuh dia yang tinggi itu membataskan, tapi aku tetap memakaikan dia jaket tersebut.  Nine menolak pada mulanya. 
“I tak nak pakai jaket!”  tegah Nine manja sambil cuba menolaknya tapi aku menahan.
Wajah dia sudah cemberut.  Aku tunduk sedikit dan menahan senyum sebelum kembali memandang dia dengan wajah tanpa riak.
“Kalau tak nak pakai, pakai baju hospital.  Kalau tak… pakai je jaket ni.  You kena sihat.  Kami tak nak you jatuh sakit.  So, sekarang, you baring.  I tutup tingkap.  Bahaya.  I takut ada pengendap kat luar.  We better more careful.  Jom…”  Aku hulurkan tangan pada dia tapi Nine memandangnya sepi. 
“I boleh jalan sendiri…”  balasnya persis merajuk.
Up to you,” tukasku pula dan melihat saja Nine yang sedang menapak ke arah katil sendirian. 
Aku menarik tingkap dan menutupnya rapat-rapat.  Langsir aku tarik bagi menutup tingkap.  Baru saja berpaling dan hendak melangkah, aku nampak tubuh Nine yang tidak stabil. 
Dengan pantas, aku berlari dan menyambut dia yang hampir tersungkur jatuh di sisi katil.  Tubuh sasa itu aku peluk kemas.  Bertahan dengan lutut dan siku agar dia tidak tersembam di atas lantai. 
Wajah Nine melekap ke leherku yang terdedah.  Dia mengaduh kuat dan aku pula bertahan dengan debar yang hebat.  Saat itu, pintu ditolak dari luar dan wajah Amar muncul.  Bungkusan makanan jatuh di kakinya.  Matanya merah dan bibirnya bergetar tapi aku Nine masih begitu.  Posisi tanpa ada ruang antara tubuh aku dan Nine.  

~~> bersambung

38 comments:

  1. terkejut si amar tu... hehehe.. mengadalah nine ni tapi i like... hehehehe

    ReplyDelete
  2. ♡♥♡♡♡♥♡♥♥♡♡ it k.RM

    ReplyDelete
  3. nak lagi... fuh terbaiklah kak rehan...

    ReplyDelete
  4. sian nasi tu... erk.. apa kes? nine..behave, or naina yg patut lagi behave yer? erm.. thinking..

    ReplyDelete
  5. Wawa,,amar terkejut beruk ke apa sampai jatuh habis makanan.. mcm comel jep nine ni mengada.. Saya suka!best!

    -Athirah -

    ReplyDelete
  6. owhhhhh......meltinggggg

    ReplyDelete
  7. tekejut sgt smpai nasi bgkus bole jatuh...hehe

    ReplyDelete
  8. hoho terjojol kot mata en. Amar kita (:

    ReplyDelete
  9. best2...makan ati la amar...suke2 sgt prngai ngada2 nine...sweet sgt...nine n naina...

    ReplyDelete
  10. amar jeles? huhu

    ReplyDelete
  11. Nak lg......... cepat sambung ya.....

    ReplyDelete
  12. wahlawei...

    huhu

    smbung ae kak rm...

    ReplyDelete
  13. aduhaii kak Rehan ooii.......sambung laa cepat, jgn stoppppp.....

    ReplyDelete
  14. wah...amar terkezut + jeles tu..nine manja nya...i like words...i need you more..pppergghh..

    EL

    ReplyDelete
  15. Pandainya si nine ni menjalankan strategi internasional dia ya... I'm impressed Rehan... You make me smile menyenget la pulak...

    ReplyDelete
  16. Suka suka.....nak lg

    ReplyDelete
  17. kurang kasih sayang sungguh si nine ni!...

    ReplyDelete
  18. amar pon suka naina eh?

    ReplyDelete
  19. saya suka, saya suka!... nine, buat hati nanina bergelora

    -ina

    ReplyDelete
  20. amboi.. nine ambik kesempatan dalam kesusahan.. but i like.. ada chance nak bermanja kan.. make full use of it.. tp still kena ingat at d moment naina & nine still tak ader hubungan yg halal.. kena xtra careful.. -along-

    ReplyDelete
  21. Nine Kenal Dengan Naina Kah Sebelum Ini?????? <3

    ReplyDelete
  22. sy suka citer mcm ni,,haha~

    ReplyDelete
  23. opocot...huh..ada2 je RM ni tau..hehehe..suka2..

    ReplyDelete
  24. bestx3.... hihi.. rmai na yg nk kt naina.. (^.^)v

    ReplyDelete
  25. kesian nine..tak ada org ug kisah..bila dia sakit telantar dihospital..ditemani hanya polis polis yg menjaga keselamatan dirinya..bagi akak nine ni jejaka yg sungguh misteri..dan adakah amar akan membuat spekulasi?

    ReplyDelete
  26. Sian nine... Tkt bila terpikir kemungkinan neo adlh nine

    ReplyDelete
  27. Ini terambil kesempatan ni...

    ReplyDelete
  28. owh...melting!! like3x ..<3

    ReplyDelete
  29. melting.......RM

    ReplyDelete
  30. woooo.gatal ko Nine.pandai amek ksmpatan..
    best karehann

    >>k<<

    ReplyDelete
  31. Oooooooo sian Nine , sakit ekkk ? Rasa rasa penah makan kasut tak?

    ReplyDelete
  32. hahahha... amar tekejut comel... smpai nasi jatuh :D
    -Syira Azmi-

    ReplyDelete
  33. so sweet... Amar terkejuttt...

    ReplyDelete
  34. menyampah dengan nine 24 jam nak mengayat. kalau saya jadi naina rimas!

    ReplyDelete