Wednesday, May 15, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 12

BAB 12

BARU dua hari majlis tu berlangsung.  Rasanya baru semalam je.  Letih masih tak nak hilang daripada tubuh.  Hanya Ayie yang lincah ke sana-sini membeli keperluan yang nak dia bawa ke sana dan jangan tak percaya dengan apa yang dia bawa.
“Ini apa?”

Aku yang sedang mengacau air milo panas di dalam teko terhenti seketika.  Cepat-cepat aku menjenguk ke ruang tamu melihat mama mertua aku yang sedang membantu Ayie mengemas bagasi.
“Kenapa?”  Ayie menyoal mamanya dengan riak yang serius.
“Ini pun Ayie bawak?” 
Saat ini, mama mertua aku sedang menunjukkan dua bungkus mamee slrrp extra pedas yang dia korek daripada bagasi milik Ayie.  Aku tahan hati.  Nak gelak tengok muka mama mertua aku tu macam serius benar.  Karang, dengan aku sekali kena.  Naya.
Ala, waktu-waktu kecederaan nanti boleh makan,” jawab Ayie selamba sambil terus menyilang kaki dan membelek majalah Asiavawe edisi cover oleh Yoo A-In.  Aku cam sangat mamat Korea sorang ni sebab dia pun nampak macam Ayie, bila dia berlakon. 
“Apa yang cederanya?  Mama tengok barang yang Ayie bawak ni boleh injurt jiwa mama,” bebel mama Resa pada Ayie.
Aku sengih dan kembali ke cabinet mahu sudahkan proses membuat air untuk sarapan pagi.  Seusai Subuh je Ayie dah merengek dengan aku nak balik rumah mama dia.  Dengan alasan, nak siapkan barang untuk balik semula ke Jerman nanti.
“Jangan cakap Ayie nak bagi Arya makan benda ni je nanti masa dok sana eh?  Mama cubit Ayie nanti,” bebel mama Resa lagi.
Aku senyum memasang telinga, mendengar perbualan dua beranak itu.   Papa Zaf tiada.  Ke pejabat awal-awal pagi.  Pak ngah Zafrin dan Mak su Zafrina pun baru balik semalam, jadi mungkin hari kami berangkat nanti baru mereka semua muncul semula, kata mama Resa. 
“Mama ni... mana ada.  Itu bukan untuk dia.  Itu untuk perut Ayie je.  Mama ingat mudah ke nak cari makanan segera halal kat sana.  Alang-alang balik, Ayie bawak jelah ke sana dua tiga bungkus.  Nanti, Arya tu kami carilah makanan lain.  Sambil-sambil jalan, cuci mata,” jawab Ayie lembut. 
Aku dah siap bancuh air.  Cawan aku susun di atas dulang dan terus saja aku letakkan teko di tepi cawan tersebut.  Nasi lemak yang mama masak beserta dengan pancake... mata aku bulat. 
Pancake?  Pancake Melayu ke apa macam ni?  Bibir aku menguntum senyum.  Tak pernah nampak orang buat pan cake macam ni.  Kira bolehlah daripada tak ada, kan?
Aku letak juga di dalam dulang dan terus aku tatang ke meja depan.  Dengan penuh cermat, aku susun di atas meja. 
“Mama... makan jom,” ajak aku bila semuanya dah siap terhidang. 
Mama Resa kalih.  Dia senyum dan bangkit dari duduknya.  Hanya Ayie yang masih berbaring menyilang panggung membelek majalah itu tadi. 
“Ayie, makan jom...” laung aku sekali lagi. 
Mama berkerut dahi memandang aku.  Ayie juga kerutkan kening.  Lepas tu mulut dia terkumat-kamit membaca jampi serapah pada aku.
Apa pulak masalah Ayie dengan mama ni?  Pandang aku macam nak telan je.  Ohmai, aku dah rasa nak buka langkah seribu balik rumah mama.  Kalau macam inilah keadaan mak mertua, aku tak nak jadi Kassim tak selamat tu. 
“Err... kenapa mama dan Ayie pandang Arya macam tu?”  Aku sengih menyembunyikan kecanggungan diri. 
Ayie campak majalah di atas meja kopi.  Dia bangkit dan  melompat sofa satu itu dan berlari pada aku.  Pinggang aku dipaut tak sempat mama mendekati.  Bibirnya dia didekatkan pada telinga aku.
“Ayie dah pesan jangan panggil Ayie... mesti mama dah perasan.” 
Aku ketap bibir.  Aku pandang semula wajah mama Resa.  Okey, dia memang tengah kerutkan kening dia.  Yang pasti, tanpa senyuman.
“Dah tu nak panggil Ay...”
“Hah?  Arya panggil ayang sarapan ke?  La, kenapa tak panggil awal-awal.  Arya ni... Ayang dah lapar ni,” jerit Ayie kuat.
Tiba-tiba.
Memang itu tiba-tiba. 
Spontan kot keluar daripada mulut dia. 
“Mama, jom ma... lapar dah Ayie ni.  Wow, ada pancake la.  Arya tahu tak masak pancake macam ni? Nanti boleh masakkan eh.  Ayang memang suka pancake macam ni,” ujar Ayie lantas dia melabuhkan duduk di sisi aku.
Mama senyum dan duduk setentang dengan kami. 
Okey, baru aku faham  kenapa Ayie tiba-tiba biasakan diri dia Ayang.  Tapi, tak nampak pelik ke?  Sangat pelik okey?  Patutnya aku biasakan diri aku ayang tapi dah dia nak panggil diri dia ayang, aku ikutkan sudah. 
“Ha’ah, ma... marilah kita sarapan,” ajak aku pula penuh tertib.
Pinggan mama dan Ayie aku isikan dengan nasi lemak separuh pinggan.  Lauk pula mereka cedok sendiri.  Sambal, telur rebus, timun, ikan bilis, kacang dan juga ayam goreng. 
“Arya makan sikit je?”  tegur mama Resa saat aku menarik pinggan aku daripada terus dihujani nasi lemak tu. 
Aku sengih.  “Arya tak biasa sangat sarapan pagi, ma... biasa malam lewat sikit.  Dah biasa macam tu.  Busy kat pejabat pagi-pagi.  Paling tidak pun, Arya minum milo,” jelas aku.
Mama Resa sengih dan mengangguk.  Tanda mengerti.
“Lepas ni kena biasakan diri sarapanlah.  Ayie ni memang suka makan pagi.  Pagi-pagi dah lapar.  Itu belum tengok dia bulan puasa.  Sahur tu macam orang makan tengah hari,” ujar mama mengusik Ayie.
Aku sengih.  Dah kehilangan kata dah.
“Tapi, kan?  Kenapa Ayie biasakan diri Ayang?  Tak pelik ke?  Eii... Ayie macam perempuan dah pulak,” tegur mama Resa.
Ayie tersedak nasi.  Cepat-cepat aku hulurkan secawan milo panas dan dia teguk tanpa ada rasa panas tapi lepas tu, wajah dia merah dan lidah dia juga nampak merah.  Bibir tak payah cakaplah. 
“Mama ni... itu pun nak pelik,” balas dia bersahaja sambil mengipas mulut dia dengan tangan kiri.
“Mana-mana je.  Lagipun, Arya cakap Ayie manja dengan dia.  Jadinya, biasakan ayang boleh.  Tanda sayang tu.”  Ayie menambah dan membikin cerita. 
Aku siku lengan dia.  Memberi amaran.  Jangan kelepet mama.
Kan, Arya?  Arya suka kan panggil ayang, ayang, kan?”  Dia kedipkan matanya sekali dan aku juga lambat-lambat kena terima. 
Yalah, dah dia ghairah mengatakan begitu, tak kan aku nak caras pulak.  Kami tak adalah bergaduh tapi risau mama fikir kami tak dapat nak sesuaikan diri langsung.
“Korang berdua ni cepat betul boleh sesuaikan diri, kan?  Suka mama tengok,” puji mama Resa lagi.
“Sebab Arya rasa layan dia macam adik...”
“Eh, ayang tak pernah rasa Arya ni matang dari ayang tau.  Ayang memang rasa kita sebaya je, saling memerlukan, melengkapi,” cantas Ayie.
Aku telan liur.  Salah cakap lagi ke?  Mata Ayie aku pandang.  Macam-macam bentuk amaran dan aku nampak dari dua belah matanya tu.
Perbuatan kami mengundang tawa mama Resa.  Dia menggeleng kecil sebelum bersuara. 
“Korang ni memang sesuai bersamalah.  Tak sia-sia mama dengan papa pilih Arya untuk Ayie.  Dan Arya... mama harap Arya juga boleh terima Ayie seadanya,” pinta mama pada aku.
Tidak dapat tidak, aku mengangguk.  Dah jadi suami pun.  Jika inilah dia apa adanya, tak nak lagi aku meminta-minta.  Yang mana terlebih biarlah dia melengkapi diri aku yang kurang ni.  Kalau mana-mana yang terkurang tu, aku pasti akan jadi kelebihan dia. 
“Insya-Allah, mama,” balas aku dan aku tunduk semula memandang nasi lemak yang dah hampir habis.
Tanpa sedar, tangan kiri aku yang ada pada lutut dipegang dan diramas perlahan.  Bila aku pandang Ayie, dia buat muka tenang.  Dihala suapan demi suapan ke mulut dia.  Berselera sungguh. 
Bila aku nak tarik dia tarik kembali.  Hingga akhirnya aku terpaksa biarkan saja tangan dia terus meramas tangan aku.  Nak makan pun tak lalu.  Dah gelisah semacam.  Ayie ni tak tahu ke perbuatan dia tu buat jantung aku rasa kena palu.  Bergerak ke kiri dan kanan tak ubah macam ladung?  Dia tak tahu ke?  Atau dia saja usik aku?
“Arya dah siap, ma…”  Aku cuba bangkit tapi suara mama menahan.
“Sikit je makan?  Dah lah sikit, tak habis pun.  Kurus kering nanti, dok tepi jalan je terus terbang ke tiup angin,” ujar mama mengusik.
Aku sengih saja.  Dia tak tahu aku dah nak tercabut jantung ni dek kerana anak jantan dia ni.  Ayie pun tak agak-agak.  Kat rumah aku sana pun dia macam ni.  Pantang lepa tak ada orang, mulalah mengusik. 
Mujurlah aku ni jenis tak mudah lentok atau lembik tengkuk dengan usikan dia.  Paling tidak pun aku pujuk hati suruh bertenang dan layankan saja perbuatan Ayie tu.
“Arya memang makan banyak ni je, ma…” 
Aku tarik pinggan dan tangan aku serentak tapi masih tak mahu lepas.
Mama mertua aku dan senyum aneh.  “Atau tangan tu melekap je bawah meja sampai tak lalu nak makan?”  usik mama lagi.
Aku tahan wajah yang mula rasa membahang.  Nak senyum tak kena, nak ketawa lagilah tak kena.  Rasa mahu menangis ada bila mama pun boleh agak apa Ayie buat bawah meja ni.
Tapi Ayie… masih tenang menyuap nasi ke mulut dia tanpa ada rasa segan sedikit pun. 
“Ayie?  Buat apa bawah meja tu?”  soal mama pada dia.
Ayie panggung kepala dan sengih.  Dia selamba angkat tangan kami yang masih bersulam jari-jemarinya di depan mama.
“Pegang tangan isteri, ma… tak salah, kan?” 
Okey, soalan itu aku rasa nak letak dalam soalan SPM tahun depan kalau aku jadi cikgu.  Dia nak mama dia jawab atau nak malukan aku dengan romantikus dia  yang over tu?
“Ayi…”
Mata Ayie terjegil.  Memberi amaran dan mulut aku terus terkatup rapat seketika sebelum membukanya semula.
“Ayang lepas tangan Arya kejap.  Orang nak basuh tangan ni,” suruh aku berbisik tapi aku tahu, mama sedang pasang telinga.
Aku terkesan senyuman mama.  Nampak lega dan puas hati dengan pergaulan aku dan Ayie.  Tanpa dia tahu aku dah hampir kena sakit jantung melayani karenah Ayie ni.  Mana ada matangnya?
“Tak nak… ayang rindu Arya la…”  Ayie merengek. 
Okey, itu dipanggil rengekan manja.  Manja yang mengada-ngada.  Masa kami berdua manja dia tak macam ni. 
Mama dah bantai gelak.  “Ayie ni, kot ya pun kemaruk, biarlah Arya tu basuh tangan dulu,” tegur mama.
Dia sengih.  “Okey, Ayie dah siap.  Jom baby, kita basuh tangan sama-sama,” ajak Ayie.
Dan aku, hampir tepuk dahi dengan tangan kanan yang kotor dengan sambal tumis dengarkan dia panggil aku baby. 
“Ayie merepek eh?  Saja nak kenakan saya depan mama Ayie, kan?”  tegur aku bila kami sama-sama sampai di depan sinki.
Dia tanpa rasa apa-apa mengangguk. 
“Suka gila Ayie tengok muka Arya merah tadi.  Serius, rasa macam Arya kena jemur.  Merah macam epal.”  Dia sengih. 
Killer grin lagi.
“Tak payahlah sengih macam tu.  I don’t like it…”
“Tak suka eh?”  Dia terus lebarkan sengihan dia.
“Ke kakak tergoda ni?” 
Sekali lagi dia panggil aku kakak.  Aku tahu, kalau aku panggil dia adik, memang masa tu aku nak kenakan dia dan begitulah sebaliknya.
“Kalau tergoda, wedding night beberapa hari sudah dah lama kakak tak bagi Ayie tidur…”  sela aku meleret sambil.
Aku basuh tangan di bawah air paip  yang sedang mencurah-curah.  Ayie pandang aku bila aku mencapai kain untuk lap tangan.
“Habis tu kenapa tak kejut Ayie je kalau tergoda?”  soalnya serius. 
Kepala paip ditutup rapat.  Sepi seketika. 
Aku pandang dia dan dia pandang aku. 
“Kakak tak tergoda pun… kan dah cakap.  Macam mana nak kejut Ayie?”  Aku sengih.
Satu  kosong.  Ayie dah terkena.  Dia memang tak pernah tahu dan tak akan tahu betapa rasa hati aku yang satu tu hampir membuatkan aku dekati dia.
Ayie melompat duduk di atas kabinet.  Dia tarik tangan aku secara tiba-tiba dan terus saja dia kepit tubuh aku dicelah-celah kakinya.  Bahu aku dipeluk kemas.
“Ye ke tak tergoda?”  soal Ayie. 
Dia kembali sengih.
“Sungguh…”  Bersungguh-sungguh aku jawab.
Tapi, riak wajah Ayie tak percaya.  “Ayie tak caya.”
“Terserah…”  tukas aku sambil cuba melepaskan diri.
Dalam pada tu, aku tahu Ayie sedang meratah wajah aku.  Tak lepas sesaat dan tak kurang seinci ruang pun.  Tudung aku yang sedikit senget dibetulkan.
“Apa Arya rasa masa Ayie peluk Arya?  Masa kita tidur sama?  Masa nampak Ayie tak pakai baju?  Masa Ayie cium Arya?  Masa seperti sekarang ni?”  tanya dia.
Tiba-tiba lagi.
Suka tiba-tiba. 
Buatnya aku tiba-tiba pitam dengar soalan dia tu, apa dia nak jawab dekat ma dan pa aku nanti. 
“Biasa jelah.  Saya terima Ayie seadanya…”
“Ya ke terima?”  giat dia.
“Kalau tak terima, saya mungkin dah tak ada kat Malaysia ni, Encik Zakhri Adha.” 
Aku ketap gigi.  Geram bila dia tak percaya tapi memang patut kalau Ayie tak percaya.  Aku sendiri pun sedang menipu diri.  Gila tak rasa apa-apa.  Tak normal ke apa aku kalau tak rasa apa-apa?
Dia senyum dan  menarik kepala aku.  dikucupnya dahi aku lama sebelum tangannya jatuh pada kedua-dua belah pipi aku.
“Ayie tahu Arya tak sedia sepenuhnya.  Yalah, benda tiba-tiba, kan?  Kalau Arya tak nak ikut Ayie balik, Arya tunggu Ayie balik sini.  Ayie tahu Arya berat hati, kan?  Kalau tak sedia sepenuhnya, Ayie tak paksa sebab Ayie sendiri pun tengah cuba untuk adapt adanya seorang isteri dalam hidup,” ucap dia agak serius kali ini. 
Riak wajah dia juga serius.  Tak main-main lagi.
Aku berhenti bersuara.  Pandangan aku sepenuhnya pada dia.  Memikir kembali kata-kata dia.  Benar kata Ayie, memang aku dan dia tak sedia lagi.  Kalau tak, tak mungkin dia terkejut hari pertama aku kejut dia bangkit tu. 
Dan aku pulak, tak mungkin aku boleh buat tak tahu je hak dia yang satu tu.  Alang-alang dia tak meminta aku tak mungkin sesekali tersua-sua. 
“I knew…,” jawab aku ringkas.
“Ayie not ready yet.  So do I.  Betul ke tak nak saya ikut balik Jerman?  Tak rasa rugi tiket pak cik mak cik dah sponsor?” 
Aku sengih.  “Arya kan banyak duit.  Ganti jelah…” Gelak besar dah dia.
Aku kecilkan anak mata.  Baru tadi rasa dia matang ni rasa dia kurang masak pulak.  Kurang empuk.
“Amboi… suka kenakan orang…”
Orang tu Arya je.  Orang lain Ayie serius je…”
“Boleh macam tu…”
Dia angguk.  “Dengan Arya semua boleh.” 
Kami sama-sama tahan tawa pada asalnya tapi terhambur jua bila masih-masih dah kembung-kembung pipi dah. 
“Thank you for trusting me, Aryana,” ucap Ayie bila tawa aku reda. 
Aku kerutkan kening.  “Trust?”  Aku mula rasa aneh dan bau hanyir lagi.
“Percayakan Ayie untuk jadi imam Arya duit dan akhirat?”  Kening dia naik.
“Do not break that trust,” pesan aku disulami senyuman tipis.  Tapi tetap manis.  Baru aku tanya diri sendiri beberapa hari sudah tentang ini dan dia dah pun menjawabnya. 
“So, nak saya ikut ke tak ni?”  Aku perlukan pengesahan dia sekali lagi.  senang nak jawab dengan ma dan pa kami.
Dia angguk.  “Ayie tak nak susahkan Arya…”
“Tak susahkan.  Tiket dah ada.  Boleh dikira holiday la…”
“Tunggu Ayie balik jelah.  Okey?”
 “Okey je.” Aku angkat ibu jari di depan dia. 
“Selamanya?”  tanya Ayie.
“If you wish,” selaku.
Wajah Ayie nampak bercahaya.  Dipautnya lembut tubuh aku dan diusapnya lembut kepala aku dan dibaluti selendang.
“Apa pun jadi, you have to trust me, baby,” bisik Ayie.
Aku angguk dibahu dia.  “You too… apa pun jadi  kena balik sebab saya tunggu Ayie dekat sini.” 
Pelukan terlerai.  Ayie tolak bahu aku dan dia melompat turun dari kabinet.  Kami berbalas senyuman dan bila kami mahu menuju ke pintu keluar, mama mertua aku tercegat di situ untuk berapa lama pun aku tak tahu la. 
Yang pasti wajah dia mendung.  Aku dan Ayie saling berpandangan. 
“Masak…” Ayie menggumam sendiri.

~~> bersambung

RM : hehh.. apakah? kah kah kah dan kah?  (mengantuk la pulak)

32 comments:

  1. RM, PLS JGN TDO LG NAK 1 JE LAGI BAB, PLZ.....

    ReplyDelete
  2. tabahlah hati,sabarlah jiwa..besok kita sambung lg yer....kakak RM dah penat tu...tidurlah...

    ReplyDelete
  3. RM PLZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ............................NK LAGI...............1 JE PLZ PLZ PLKZ.............

    ReplyDelete
  4. Ala..napa arya jual mahal..ikut la ayie ke german..

    ReplyDelete
  5. waaa sgt berbaloi bukak tenet pas blik keje ni,.terus dpt 2 entry skali gus keke,.esok hupdATE lg eh cik writer keke,.

    ReplyDelete
  6. knpa ase mcm x suka watak Aryana ni..mcm bodoh jerk ada..x reti nak sesuaikan diri nagn keadaan.

    ish x puas hati betul kalo ada prmpuan mcm ni.. (emo emo emo)

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasa dia bodoh better jangan baca..hehh.. btw bodoh is a means words you... watak2 dalam dunia ni mana ada yang sempurna.. dalam cerita jugak sama sbb ni cerita RM..kalao cerita org lain mgkin watak tu perfect..

      Delete
    2. hahaaha.anon emo lebih... org lain pun emo juga bila baca tp dah lg nama novel.. Rehan Makhtar.. jgn pedulikan komen2 camni.. sebab nya kehidupan sebenarpun ada mcm2 watak...

      saya sangat suka baca karya Rm kerana ada kesinambungan dari 1 kisah ke satu kisah. dan kisahnya x klise dan kita pun x akan dpt menjangka plot akan dtg mcm mana..

      Delete
    3. rasanya klu terima suatu tu bulat2 tanpa rasa curiga, tanpa fikir buruk baiknya.. lagi lah bodoh... apa2 pun fikiran perlu terbuka dan berfikir secara matang.. tak lah jadi bodoh...

      Delete
    4. pegi main jauh-jauh kalau tak suka arya...

      Delete
  7. apakah.. kah kah kah...
    ohmai...
    haha... i Loike 'Killer Grin'

    ReplyDelete
  8. Nah, kan dh dah kt Ayie ni Gay, sbb tu dia tknk Arya ikut dia, Arya..dont u smell smthing fishy? RM ape ni? Nape hero gay?Hu hu esk nk n3 la eh? tp biarlah Arya ikut gi JERMAN....its a request

    ReplyDelete
  9. bau2 hanyir tu dh sampai sini dh..adoi ayie..dh ckp kan, jgn cuba nk cari pasal ngan arya..arya ramai protector..satu team 'kisah hati' n blog ijo lempang laju2 kot nnt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. erk!! xsmpt ari la nk lempang ayie. xsmpt nk angkat tangan dh cari dgn killer grin ayie!! hahaha....

      Delete
  10. Erm... Btul la.......rasanya ayie ni gay. N khai yu pasangan dia. waa..... sian aryana. Kena ikut jgk ayie pegi german ni...

    ReplyDelete
  11. macam tak logik je kalau dia gay. no offense ya but i dont think so. its just that theres something behind that yang ayie tak cakap dekat ayra and maybe his parents misunderstood keeee abt that thing kann. ehehe thats just my opinion. -ika

    ReplyDelete
  12. 10q for the 2 n3's...tersedar dr tido trus carik blog ijo...adoi! Dh tertinggal train rupanyer tp best dpt baca 2 n3 skaligus.
    Sambil baca geram la plak kt couple nih...dua-dua cam x serious jer

    ReplyDelete
  13. Ada typo skit..tang imam dunia & akhirat patut nyer kan.bkn imam duit & akhirat...
    Ha mesti mama resa dgr yg ayra x nk ikut g jerman tu

    ReplyDelete
  14. Syahdu lak rasa Arya xik Ayie gi Jerman.

    mmg masak la korang pas ni...
    Mama Resa dh dengar tu... hahah

    ReplyDelete
  15. Kak RM, bg la arya ikut ayie g jerman...cara ayie ckp "apa pn terjadi, u have trust me..."
    mcm something akn berlaku...huhu

    ReplyDelete
  16. best! next entry kak rehan =)
    chaiyok2!!

    ReplyDelete
  17. next n3 plzzzzzzzzzzzzzzzz......

    ReplyDelete
  18. Ayoo...terbau sesuatu apakah dia rehan dup dap jantung menunggu charpter seterusnya..

    ReplyDelete
  19. Suka bila arya ckp dia akn tunggu ayie... kekadang rs couple ni romantik sgt tp romantik yg cool gitu

    ReplyDelete
  20. nak lagi...plzzzz !!!
    ayie gay ke?..mama ayie sedih le tu arya tak ikut ayie..

    ReplyDelete
  21. arya dh nk ikut gi jerman ayie plak yg x nk bg arya ikut....apahal pulak ayie ni...

    ReplyDelete
  22. ayang utk ayie dan baby utk arya. mcm pelik plop panggilan diorg. tp mcm ada sesuatu yg xkena jer bila ayie mcm xbagi arya ikut dia ke jerman. mcm ayie ada sorokkan sesuatu yg xmahu arya tau ttg kehidupannya.

    ReplyDelete