Wednesday, June 06, 2012

Suami Tak Kuhadap 14


BAB 14

PELUH merenik di dahi.  Apa yang harus aku katakan pada mereka tentang Budriz?  Terlalu kejamkan aku hinggakan lelaki itu pergi begitu saja?  Terlalu jahatkah aku tanpa menghiraukan sebuah nyawa?  Tiada nilaikah nyawa mereka padaku?  Benarkah hatiku tidak lagi punyai sedikitpun rasa sayang, kasihan dan belas?

Sesak dada kala ini.  Perlahan-lahan, aku bawa telapak tanganku mencengkam dada.  Sakitnya hanya Tuhan yang tahu.  Sakit angkara permintaan sendiri.  Bersikap kejam hinggakan sanggup membunuh.
Semakin aku pejam mataku rapat-rapat, semakin jelas bayangan Budriz di mataku.  Merayu-rayu, merayau-rayau menuntuk nyawa dariku atas kematiannya. 
Peluh semakin membasahi sekujur tubuhku dan bila aku rasakan ada suara yang menyeruku dengan begitu mendayu membuatkan sekujur tubuhku kesejukan dan meremang segalanya. 
“Syai… bangun sayang.”  
Suara itu semakin jelas di peluput telingaku.  Semakin mendayu dan semakin merayu hiba.  Cepat-cepat aku buka mata dan wajah Budriz agak kabur di mataku. 
“Kau ni hantu, kan?”  tanyaku bersama pandangan yang kabur.
Dia senyum dan mengangguk.  “Seluruh hidup abang cintakan Syai, apatah lagi mati.  Abang juga abang tetap bersama Syai sehingga kita bersatu,” jawab dia. 
Kala ini, aku hampir mengalirkan airmata.  Rasa bagaikan berada di dalam dunia yang lain.  Dunia yang hanya ada aku dan roh Budriz. 
“Kenapa kau tak sudah-sudah nak kacau aku, Budriz?”  tanyaku lemah. 
Bila aku cuba angkat tubuhku dari pembaringan, tangan kasar itu membantu.  Terasa hangatnya sentuhan itu tidak membeku bagaikan roh.  Aku pandang tangannya lama dan aku capai seketika.  Bila aku lekapkan telapak tangan itu ke pipiku, ternyata hangat. 
“Kau hantu, kan?”  soalku lagi. 
Kali ini, wajah Budriz semakin  jelas di mataku.  Dia tersenyum dan terus tersenyum.  Tangannya ditarik dan dia menggapai sesuatu dari meja sisi katil. 
“Makan sikit,” suruhnya tanpa menjawab soalanku. 
Aku menggeleng menolak suapannya.  “Kau hantu kan?”  tanyaku lagi dan  kali ini sedikit keras dan sebak. 
Andai benar dia adalah roh yang menjelma di depanku, aku mahu meraung semahuku.  Meraung bukan kerana ketakukan namun kerana rasa bersalah membuatkan dia benar-benar membunuh diri.  Terjun dari beranda rumah. 
“Makan dulu.  Nanti dah ada tenaga, dah kuat boleh tengok abang hantu ke atau masih manusia,” ujarnya. 
Aku menggeleng menolak rezeki lagi kali ini tapi Budriz tetap menyuakan sudu itu ke mulutku. 
“Makan sikit, sayang.  Awak macam ni, tak makan tak minum… Syai tahu tak yang Syai sedang menzalimi diri sendiri.  Pitam bagai.  Abang bukan kata tak boleh nak pitam.  Setakat tubuh Syai ni, abang larat je nak dukung tapi buatnya masa jatuh tu terhantuk sana sini, kan dah susah.  Masuk hospital lagi parah.”  Dia menjeling ke arahku dengan bebelan yang aku sendiri tidak dapat tangkap. 
Aku tidak dapat tidak, membuka mulut bila dia berkata demikian.  Suapan demi suapan aku telan dengan segala kepayahan.  Peritnya tekak hendak menelan nasi yang masih banyak berbaki di dalam pinggan. 
“Ini je abang reti masak.  Lauk sardin je.  Bonda dah tak balik.  Abang pun tak reti nak masak apa.  Sardin ni pun abang panaskan macam tu je.  Nasi ni, bonda masak pagi tadi.  Sayang makanlah, ya.  Malam ni kalau sayang kuat, kita makan kat luar,” beritahu dia. 
Aku menelan baki nasi di dalam mulut tanpa menyungahnya terlebih dahulu.  Aku halakan mataku ke arah beranda yang sudah tertutup rapat pintu dan langsirnya.  Nampak masih terang di luar sana
“Kau hantu, kan?” 
“Ya dan sayang makan dari tangan hantu ni,” jawabnya pantas. 
Aku menggeleng.  “Kalau hantu macam mana kau boleh keluar siang-siang hari?”
“Sebab abang terlalu rindukan isteri abang ni sampai tak mampu tunggu malam hari pun.  Siang-siang pun abang sanggup keluar.” Dia menjawab mudah.
Aku telan liur.  Mata ini aku genyeh berkali-kali tapi tidak lama bila aku dengar Budriz ketawa besar.  Dia ketawa mengekek-ngekek sampaikan tergolek di atas permaidani. 
“Budriz!”  seruku kuat. 
Dia panggung kepala dan menentang mataku.  “Ya, sayang.”  Dia menyahut dalam tawa. 
“Kau hidup lagi, kan?”  tanyaku buat ke sekian kalinya. 
Dia angguk lalu bangkit dan duduk di birai katil dekat denganku bila tawanya reda.  Pinggan Correl itu dia letak di meja sisi.  Cawan air masak itu dia capai dan disuakan pada bibirku. 
Tidak menolak kali ini, aku pegang tangannya sama dan meneguk sedikit air bagi menolak makanan yang terasa tersekat di dalam dada.
“Abang hidup dan sihat lagi.  Sayang tu pitam lagi.  Nak kata abang terjun, abang tak terjun pun.  Abang ada di balik langsir tu tapi Syai pitam tiba-tiba.  Syai terkejut kot-kot abang betul terjun,  ya?”  tanya dia mesra. 
Aku menggeleng.  Sungguh aku tidak dapat menerima gurauan begini.  Gurauan tentang kematian membuatkan aku hampir hilang pedoman.  Hampir saja dia meragut keluar jantungku dari dada. 
“Abang ada iman dalam dada ni, sayang.  Bunuh diri tu dosa besar.  Tak pernah sedikit pun terdetik dalam hati abang akan halt u.  Sebab sayang dan cinta pada Syai, iman abang pernah tercalar sampai  perangkap Syai tapi lepas ni kita sama-sama kukuhkan iman kita.  Abang pimpin Syai.  Tak ada makna abang nak terjun dari tingkat dua ni.  Tak ada matinya.  Paling tidak, patah sana sini.  Buat apa?  Buat kena sakit je.  Nanti Syai pulak kena jaga abang.  Dah terbalik tu.  Tapi, kalau betul Syai sudi nak jaga, esok abang demam,” ucapnya panjang lebar bersama senyuman tipis. 
Aku telan liur berkali-kali.  “Kenapa buat aku macam ni?”
“Abang buat apa?”  Budriz menyoalku kembali.  Cawan di tangannya dia letak di meja sisi. 
“Kenapa nak main-mainkan aku?”
“Syai yang tak sudi tengok muka abang.  Syai yang suruh abang mati, kan?”
“Tapi, kau tak terjun.  Kau tak mati!”  tekanku geram. 
Bagai memaknakan perkataan mati itu sedangkan aku sendiri tidak sanggup andai benar-benar dia terjun tadi. 
“Sebab abang tak ada hak untuk rampas hidup abang sendiri.  Nyawa abang di tangan Allah.  Nyawa Syai juga.  Sama juga dengan kebahagiaan kita.  Takdir kita.  Semuanya anugerah Allah.  Untuk apa abang bunuh diri abang hanya kerana isteri abang tak sudi hadap muka abang?  Sedangkan abang dah janji untuk buat isteri abang nak hadap abang setiap saat satu hari nanti?”  Kening lebatnya terangkat tinggi menyoalku.
“Sampai masa kita akan dijemput pulang, Syai.  Tak perlu nak buat kerja gila tu,” sambung dia lagi penuh yakin membuatkan aku mampu hela nafas lega sedikit.
Dalam hati ini, aku tetap bersyukur bila dia mengabaikan saja permintaan gilaku itu namun hendak memaafkan dan menerima dia adalah tidak mudah.  Kakunya hati tidak pernah cair.  Hampir juga dijengah hangatnya mentari cinta Budriz yang kasih sayang Mak Usu serta ayah tapi itu tidak cukup untuk menghangatkan dinginnya hati dan sejarah hidupku.
“Aku bersyukur kau bodoh dan tak gila, Budriz tapi aku tetap tak mampu nak terima apa yang dah berlaku antara kita.  Hubungan ni tak mungkin hidup.  Sekali lagi aku tekan. Aku akan maafkan semua orang dengan syarat…”
“Abang tak akan lepaskan, Syai…”  Budriz menyampuk pantas sambil mengelus pipiku lembut membawa aku memejamkan mata serapat-rapatnya. 
Bila aku bawa telapak tanganku ke dada, ada detak yang mula berdenyut lemah.  Terlalu lemah dan bila aku buka mata, wajah Budriz hampir rapat padaku.  Dahinya di bawa menyentuh dahiku sebelum kedua belah telapak tangannya menyapa pipiku lembut dan mengusapnya hangat. 
“Abang tak nak dengar syarat Syai tu.  Abang tak mampu nak tunaikan kehendak Syai yang satu tu.  Mintalah apa saja, tapi tidak itu.  Apa saja kecuali perpisahan dan segala yang menentang hukum Allah.  Abang tak mampu, sayang,” pujuk dia. 
Aku bentak elusannya kasar.  Mata Budriz tetap redup.  Ketebalan alisnya itu benar-benar menampaknya yang dia adalah dari keturunan darah Arab itu. 
“Hubungan ni tak pernah aku nak.  Ayah dan bonda kau merestui tapi tidak hati aku.  Tidak takdir aku.  Dan kau sendiri tahu, yang nenda tak nak kau peristerikan perempuan biasa macam aku ni.  Dia dah cakap terang-terang, kau tak boleh ikut arwah abah kau untuk nikah dengan perempuan biasa.  Yang bukan dari keturunan Syed macam Mak Usu Jalina.  Aku tak sesuai untuk kau, Budriz.  Sungguh aku katakan, lepaskan aku,” ucapku lembut sementara aku masih mampu bertahan dari tembok sabar yang hampir meruntuh. 
Dia menggeleng kasar.  Tanganku dipaut lagi. 
“Siapa Syai untuk katakan yang abang tak sesuai untuk Syai?  Siapa Syai untuk katakan yang abang bukan Syai dan Syai bukan untuk abang?”  tanya dia semakin tenggelam timbul suaranya. 
“Aku adalah seorang anak yang ditinggalkan oleh ayahnya.  Seorang anak yang yatim setelah kematian ibu dan aku adalah perempuan yang kau calarkan maruah dan airmuka aku pada Faez, ayah, bonda dan nenda kau, Budriz.  Akulah perempuan tu dan akulah perempuan  yang akan tentukan jalan hidup aku sendiri tanpa lelaki yang bergelar suami,” jawabku pula dengan suara yang serak. 
Kala ini, aku memandang tubuh Budriz yang sudah berganti pakaiannya.  Hanya mengenakan t-shirt pagoda dan kain pelikat saja. 
“Syai… Syai laratkan bangkit solat.  Asar dah nak habis sayang.  Abang dah solat tadi lepas masak untuk Syai,” ujar Budriz lari dari topik asal. 
Tangannya sekali lagi naik ke pipiku.  Biarpun aku menepis dia tetap menyentuh kulitku dan sudahnya aku biarkan saja. 
Tanpa kuduga, Budriz menarik tubuhku sedikit dan memegang rambutku. 
“Kau nak buat apa ni?”  tanyaku garang.  Menolak tangannya dari terus menyentuk rambutku yang agak kusut. 
Budriz senyum tidak menjawab.  Malah dia langsung menepis tanganku agak kuat.  Getah di pergelangan tangannya ditarik, lantas dia mengikat rambutku membuatkan aku menyeringai menahan pedih pada kulit kepala akibat ikatan yang agak ketat. 
“Pedihlah!”  marahku dan bila aku mahu tarik getah rambut itu, dia melarang.
“Abang takut tengok Syai rambut mengerbang macam tu macam hantu.  Ikat macam ni kemas sikit.  Syai laratkan bangkit nak berwudhuk?”  tanya dia sekali lagi. 
Lambat-lambat aku mengangguk. 
“Tadi, Syai pitam tak solat Zohor dah.  Tahu Syai penat tak makan, tak sihat.  Solat Asar dan qada terus solat, sayang.  Tak payah mandi…”  Kata-kata Budriz mati di situ. 
Dia bangkit dan menjauh sedikit bersama dulang makanan yang tidak habis aku makan. 
“Kenapa pulak?”  tanyaku pelik. 
Budriz senyum dengan langkah yang menjauh menapak ke belakang dan terus menapak. 
“Tadi Syai cakap, abanglah lelaki yang telah calarkan maruah Syai, kan?  Tapi ini abang jawab.  Abanglah lelaki  yang akan jaga maruah dan junjung martabat Syai sebagai seorang wanita, isteri dan bonda nanti.  Abanglah lelaki yang akan temani Syai untuk tentukan untung nasib hidup Syai bersama abang.  Abanglah lelaki yang akan memimpin dan mengimamkan Syai nanti.  Abanglah lelaki yang akan beri zuriat pada Syai.  Abanglah lelaki yang akan selamanya bergelar suami Syai,” ujarnya tenang dan lebih mesra dari sebelumnya. 
Mata itu dikedipkan sekali.  Aku terdiam.  Terpasung rasanya lidahku pada lelangit hendak membentak seperti selalu.  Bagaikan berhadapan dengan Budriz yang pernah aku kenali berbelas tahun dulu.  Budriz yang sentiasa membela dan cuba menjagaku. 
Bila dia tarik tombol pintu dia berpaling semula.
“Abang tak nak minta maaf sebab Syai hak abang.  Macam abang cakap, Syai bangkit ke bilik air.  Solat Asar dulu.  Qada zohor terus dan tak payah mandi sebab abang dah lap seluruh tubuh Syai.  Dari hujung rambut sampai hujung kaki,” sambung dia lancar. 
Aku bulatkan mata lalu aku pandang tubuhku.  Benar tiada lagi jeans dan blouse yang membaluti tubuhku sebaliknya sudah berganti dengan sehelai t-shirt dan kain sarung milik arwah ibu. 
Bila aku pandang wajahnya semula dengan mata  yang merah dan dada yang sesak, Budriz senyum bagaikan tidak mengerti akan apa yang bermain di mindaku kala ini. 
“Kau jahat, Budriz!  Kenapa kau rosakkan aku, hah?  Kenapa kau sentuh aku?”  tempikku kuat lalu aku campak sebiji bantal padanya namun tenagaku terbatas.  Tidak sampai balingan itu padanya. 
Dia ketap bibirnya.  “Pandai abang, kan?  Dah tahu Syai nak mengamuk sebab tu abang jauhkan diri dulu.  Bantal letak kepala tak baik baling sana sini, sayang.   Abang tengok je, tak buat apa-apa.  Tak sampai masa lagi.  Pergi solat, abang keluar dulu,” suruhnya bagai tiada apa-apa yang berlaku.
Serentak itu, Budriz terus keluar daripada bilik meninggalkan aku yang sedang memaki hamunnya.
“Kau memang macam puaka, Budriz!”  tempikku lagi bersama wajah yang terasa kebas dan merah kala memandang tubuhku sendiri.  Aku malu! 

**

TELEKUNG aku lepaskan dari tubuh setelah usai menunaikan fardhu Asar dan kubiarkan saja tanpa ada niat hendak menyangkutnya seperti biasa.  Waktu ini, jam sudah menghampiri ke angka tujuh.  Langit sudah mula bertukar warna. 
Segar sedikit tubuh setelah rebah pitam terkejut angkara Budriz tadi.  Sedangkan aku tidak nampak susuk tubuh itu di laman, namun sendi ini terasa lemah.  Bagaikan menjadi pembunuh andai benar Budriz begitu. 
Kakiku maju ke arah pintu luncur yang tertutup rapat.  Kala melalui cermin yang telah digantikan, aku terhenti seketika.  Wajah yang pucat dan sembab ini aku renung di dalam cermin.   Rambut yang tidak terurus angkara ikatan tocang Budriz yang kusut masai membawa sekuntum senyuman tipis di bibirku. 
“Tak pandai ikat nak ikat jugak.  Dah buruk rupa aku!”  bebelku sendiri namun hati ni langsung tiada rasa hendak meleraikan ikatan itu.  Biarlah begitu.  Buruk atau tidak rupa ini sudah tidak menjadi masalah buatku. 
Lantas, aku terus menapak perlahan ke arah pintu luncur dan menolak langsir dan juga pintu kaca itu.  Angin malam kuat menerobos masuk.  Mengelus rambutku agak kasar dan menggigit seluruh tubuhku membawa hati yang sedia dingin semakin membeku. 
Perbualan antara ayah, Mak Usu serta pengakuan Budriz hadir lagi berdengung di dalam minda.  Jelingan tajam nenda jelas di mataku.  Pujukan Aunty Sarimah juga lembut menyapa telinga. 
Wajah arwah ibu dan kisah lalu menerjah juga membawa pergi keikhlasan hati mereka yang menyapaku seketika cuma.  Aku pegang pagar beranda dan mendongak sedikit.  Sudah lama tidak menikmati waktu sebegini.  Tidak pernah tenang hatiku. 
Berjuta kali aku membasahkan tubuhku dengan wudhuk, bagaikan tidak mahu lekat air suci itu lalu menghangatkan kembali resah di dalam diri.  Aku buka mata bila terasa ada kelibat manusia di dalam bilik dan bila aku berpaling, Budriz sedang melipat telekung dan menyakutnya pada penyidai.  Kemudiannya dia gapai tuala lalu masuk ke bilik air. 
Aku kembali merenung langit yang memerah.  Mentari bakal tenggelam dan andai diizinkan, akan muncul lagi hari baru dalam hidupku esoknya dan aku masih begini.  Semakin terperosok dalam kepada waktu silam.  Berundur dan terus berundur menongkah waktu.  Hidup dibebani duka silam.  Menggalas sejarah  yang tak akan hilang.
Sekali lagi, aku pejam mata.  Baju T yang agak lebar itu sedikit jatuh dari bahu.  Rasanya ini bukan bajuku dan sudah pastinya pakaian milik Budriz.  Kala mengingati perkara yang dia katakan tadi, benar aku mahu toreh wajahnya.  Aku mahu pijak hatinya biar hancur tak terkutip namun ada perkara yang menghalang. 
Tidak berkudrat andai mahu terus beradu tenaga dengannya.  Andai dulu, aku masih mampu melabuhkan tapak tanganku pada wajahnya.  Tapi, hari ni segalanya telah berubah.  Andai dia mahu membalas, dia mampu lakukan apa saja padaku dan aku tidak mahu itu. 
Perpisahan ini harus segera dan dengan apa cara sekalipun.  Benar katanya, segalanya telah takdir aturkan namun dia tidak berada di tempatku.  Dia tidak melalui apa yang telah aku hadap selama ini dan untuk dia, semudah itu dia melontarkan kata. 
Baru hendak berpaling, tubuhku terasa sejuk tiba-tiba.  Budriz kini sedang memelukku erat membiarkan titisan air dari rambutnya menitis ke atas bahuku.  Bila aku menjeling, dia hanya bertuala saja. 
“Lepaslah!”  marahku seraya cuba meleraikan pelukannya. 
Budriz langsung tidak mengendahkan sekalinya dia terus tunduk hinggakan wajahnya rapat ke bahuku. 
“Kau nak buat apa lagi, hah?”
“Abang tak buat apa-apa.  Abang nak  hangatkan hati yang dingin milik isteri abang je.  Salah ke?”  Dia berbisik polos. 
Aku terus mengumpulkan seluruh tenaga  yang baru hendak pulih dan membentak dia.  Bila aku berpaling, aku terdiam seketika dan mata ini aku pejam rapat-rapat.  Tak mampu rasanya hendak menatap susuk tubuh lelaki di depanku kini namun aku tegarkan tekad.  Bila mata terbuka, aku pandang dia tidak berkedip.
Budriz senyum.  “Abang tak salah, kan?” 
“Tak salah kau cakap?”  Aku mencemik benci.
“Memang tak salah kau tapi kau salah bila kau mula ganggu hidup aku sampai kita jadi macam ni!”  luahku muak. 
“Macam ni?  Macam mana?  Apa nama hubungan kita ni?”  soal dia lembut.  Rambut yang basah itu dia kuak ke belakang. 
“Hubungan yang tak ada nama ni, aku tak sanggup nak sebut, Budriz!”  cemikku. 
Dia senyum lagi dan menapak setapak mendekat padaku.  “Hubungan ni ada nama, sayang.  Hubungan ni ada nama dan mulia di sisi Allah.  Kenapa Syai payah nak terima?”
“Memang aku payah nak terima sebab semua ni bukan kehendak aku!”  bantahku cepat-cepat. 
“Tapi kita dah sah, kan?”  soal dia lagi. 
“Hubungan ni tak membawa apa-apa makna dalam hidup aku, Budriz.  Dulu juga sama.  Aku tak pernah anggap kau wujud dalam dunia ni selain untuk menjadi perosak pada aku!”  tekanku kembali kasar. 
“Cuba Syai muhasabah diri.  Terima segalanya dengan hati terbuka.  Abang mampu buat Syai bahagia.”  Budriz cuba memujuk dan menapak lagi mendekat padaku sedangkan aku semakin melangkah ke belakang menuju ke pintu. 
Aku senyum sinis.  “Memang kau mampu.  Kau mampu terima segalanya sebab kau tak pernah lalu apa yang aku lalu.  Kau memang tak tahu apa yang hati aku rasa selama ni.  Kau tak duduk tempat aku, Budriz.  Kau memang tak akan tahu…”
“Jadi bagi abang tahu.  Bagi abang rasa kesakitan Syai tu?”  pinta dia lagi tidak pernah berputus asa. 
“Untuk apa?”  Mata ini aku jegilkan luas. 
“Untuk buat kamu semudahnya ambil kesempatan atas aku?  Macam tu?” 
Dia menggeleng dan mengetap bibirnya.  Rambut itu diramas lagi.  Titisan air dari rambut itu juga menitis juga.  Aku nampak dada bidang yang turun naik menahan nafas atau mungkin amarah yang kian bergelora.
“Abang tak pernah ambil kesempatan pada Syai kecuali…”
“Kecuali kau cium aku semalam?” pangkasku menyindir. 
Dia senyum dengan wajah yang berkerut.  “Mujur abang tak minta lebih, sayang.”
Aku ketap gigi dengan nafas yang semakin menghembus garang.  Mujur saja azan sudah berkumandang membuatkan aku telan saja kata-kataku sendiri.  Andai tidak, mahu aku campak tubuh Budriz ke bawah. 
Pintu luncur dan pagar yang terbuka sedikit itu aku tolak rakus dan tanpa aku menoleh, aku tolak sekali lagi pagar besi itu kuat hendak menutupnya.  Menyatakan rasa amarah yang sedang aku tahan. 
“Aduh!” 
Budriz mengaduh kuat dan bila aku kalih, dia sedang memegang tangannya.  Bila aku lihat ke lantai, ada darah yang menitis laju.  Pagar besi itu dia tolak dan mata itu redup merayu merenungku. 
Aku telan liur dan tanpa berfikir lagi, hati ini menolak tubuhku melangkah mendekati dia.  Tangannya aku gapai dan mataku bulat melihatkan darah merah yang mengalir itu.  Aku pandang pula pagar besi itu dan memang tangannya tersepit kala aku menarik pagar itu tadi. 
Mata Budriz tenang merenungku  yang semakin kalut dan resah bila darah itu semakin membuak. 
“Kita basuh dulu,” ajakku sambil menariknya namun tubuh Budriz kaku. 
“Sikit je.  Nanti menitis atas karpet ni.  Tempat tidur kita tempat beribadat ni.”  Dia menggeleng. 
Aku buntu dan tanpa berfikir panjang lagi, aku tarik tangan Budriz lalu aku tekap dengan baju yang membaluti tubuhku.  Mata Budriz bulat. 
“Syai…”
“Kita basuh dulu.  Pagar tu berkarat.  Bahaya!”  tukasku. 
Budriz mengikut langkahku ke bilik air.  Berjalan rapat denganku dengan mata yang tidak pernah lepas sesaat merenung wajah ini.  Bila kami sama-sama ada di depan sinki, aku siram tangannya dengan air yang mencurah dan membasuh pakaian yang dibasahi darah ini. 
“Kau kena pergi klinik, Budriz.  Berkarat tu bahaya,” ujarku lagi tapi dia tetap membatu. 
“Syai sayangkan abang, kan?”  tanya dia tiba-tiba. 
Aku mendongakkan wajah mencari matanya.  Dekat dan agak rapat kami kala ini di dalam bilik air yang tidaklah seluas mana.  Pakaian basah itu aku perah biarpun kesan darah itu tetap di situ. 
Lambat-lambat, aku menggeleng.  “Hati aku tak pernah tahu apa itu makna sayang.  Yang tinggal hanyalah rasa perikemanusiaan yang hanya berbaki sikit je lagi, Budriz!”  jawabku bagaikan tersedar dari mimpi indah yang mengerikan. 
Tubuhnya aku tolak hendak berlalu keluar dan bila aku melaluinya, Budriz menahan bahuku.  Wajah kami berpandangan tajam. 
“Hari ni hanya darah abang yang mengalir.  Esok-esok, darah kita akan bersatu,” tukasnya penuh makna membuatkan pandangan kami berlaga lama. 

~~> bersambung

Cik Penulis : Maaf saya mohon sebab tak sempat nak balas semua komen2 pembaca saya.  Pada semua, saya hargai dan ada pendapat dan nasihat berguna saya amik pakai utk buat bab seterusnya.. Saya baca dan terima semua komen dengan hati terbuka.  Tahu anda ikhlas memberi dan saya juga ikhlas menerima.  Sayang kamu. 

63 comments:

  1. Like...Like...Like....Syai ni ego nam mengaku sayang kat Budriz...

    ReplyDelete
  2. bile syaima nak berlembut...
    huhuhuuu

    ReplyDelete
  3. best2x tp ada sdikit kesalahan ejaan....stk14 mmg mantap , tak sabar untuk stk15....i will wait until the end of this story :)

    ReplyDelete
  4. syaima yg egooo . . sampai kemanelah ego kau tu syg eh . . suke budriz..bagi kat saye la budriz tu . .

    ReplyDelete
  5. alahai... kena tggu lg...

    ReplyDelete
  6. dah de kemajuan Syai ni keke
    tgu en3 esok plak keke

    ReplyDelete
  7. Lambat nye Syai nak mengaku sayang... RM nak lg N3

    ReplyDelete
  8. ala..jgn la cepat sngt berbaik2..x seronok la camtu...hehehe...

    ReplyDelete
  9. bertahun2 Budriz simpan perasaan xkan syai xpernah perasan..maybe bidriz patut biarkan syai sejukkan hatinya sendiri..bawa syai dekati agama agar hati syai lembut utk memaafkan semua org

    ReplyDelete
  10. ckit jer lg..cair la hati syai tu... kak yaya

    ReplyDelete
  11. minta RM kerap hantar n3...tak sabar nak tau kisah selanjutnya.....

    ReplyDelete
  12. kelakar lar syai nie , tak habis habis tanye budriz tu hantu ke bukan. comel je , hehehee. lepas nie kak rehan ke kasi hati syai lembut sket lar and budriz kene amek langkah yang bule cairkan kebekuan syai. mantoppp , good job kak rehan !

    #Murni Tan

    ReplyDelete
  13. Mmg Syai ni bila dah jatuh hati ngan Budriz harusla jd isteri yang baik...Baru tangan Budriz luka dier dah panik melaut...Syai oh Syai...

    ReplyDelete
  14. Wahh! Tp Syai ni ego sangat lah :( suka Budriz sekarang, ;)

    ReplyDelete
  15. adus penat jantung saya berdegup baca entri ni.
    memang syai dasar hati batu, k.rehan sgt pandai olah ayat.kipidap!

    ReplyDelete
  16. suka...suka..suka...smp bila Syai nak buat Budriz mcm tu kesian plk dah...

    ReplyDelete
  17. betul la syai ni dgl..dia sbnarnya xdpt trima mak dia mati mcmtu tanpa ade ayah n dia sorang2 je urus..ptt ayah dia tlg la urus..ms mak dia mati tu SAB xdent kan..bonda dia kan ade..hm rs sdh plak nti dah xleh bc ni kt blog..hehehe cik ann print sndrik la..konpem i bl u..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sokong2...nk tgu novel kuar lmbt lg...sis print sndri la cpt skit..hehe....pape pn STK tetp terbaik...suka sgt2...nk2 dkt budriz...dh jtuh cnta sesgt dgn dia..waaaaa

      Delete
    2. syaima ada point nk marah..benci laki or keraskan hati dia, sebab sy rasa tu mmg patut...tapi bila baca ceta ni hisyyy rasa geram la plak dgn perangai dia tu

      ada juga sy fikir...
      apa akn jd kalo syai ni amik pendekatan mendiamkan diri...
      memberontak dlm kesnyapan
      apa pulak tindakan budriz?

      Delete
  18. syai jgnla keras sgt...

    ReplyDelete
  19. Best... ada entry terbaru hari ni.... Dah lembut sikit hati Syai tu... Lama2 sok cair ler sikit demi sikit...

    Phew... Lega baca bhw Budriz tak commit suicide...

    ReplyDelete
  20. biar saya jelah yang kahwin dengan Budriz tu Kak Rehan, haha... :)

    ReplyDelete
  21. aduii syai, ego kamu..suda suka sama suami kamu ya!

    ReplyDelete
  22. Hati Syai sebenarnya dah ada pada Budriz tapi..... Syai x faham tentang sayang dan bencikan..... SABAR YA BUDRIZ......

    ReplyDelete
  23. lagi...dan lagi..
    syg jugak syai sbnrnye kat budriz..
    huhu..
    terbaik RM..

    ReplyDelete
  24. fuhh! tarik nafas lega. alhamdullillah Budriz xbunuh diri. ada perubhn pd Syai. hihi Budriz slalu ckp yg drh dia dgn Syai akan bersatu. sy tak berapa nk fhm sbenarnya kat situ. yg sy fhm maksud dy akn ad berlku kmlgan n dia dgn Syai tumpah darah? HAHA entah la. sy blur ni :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg saya faham nanti suatu hari nanti syai akan menerima budriz dan darahnya bersatu dgn syai dengan adanya anak2 mereka nanti.

      Delete
  25. kerasnya hati wanita bernama nur syaima ni...tapi dengan adanya suami yg penyayang mcm budriz tu harapnya hati yang beku tu akan cair sikit demi sikit.. cuma budriz perlu sabar layan kerenah syai jgn mudah melatah cuba bawa pendekatan ke arah agama agar hati syaima lembut dgn berfikir secara rasional. disebabkan dendam di hatinya dia tutup pintu hatinya untuk menerima cinta dan kasih sayang orang disekelilingnya. mmg mereka banyak membuatnya menderita tapi sampai bila nak hidup sendiri dan biarkan hati mati tanpa kasih sayang sbb hati yang ada kasih sayang akan rasa betapa manisnya hidup tambah2 lagi disamping org tersayang.

    -hanim-

    ReplyDelete
  26. best..wlupn syai ego tp budriz sgtla sweet..syai syg budriz tp x nk ngaku..syg kt RM sbb tlis cte yg best..

    ReplyDelete
  27. mmg pns! terbaiklah RM. sya sokong awk. smbung lgi next chapter. buatlah sceen yg akn membuatkan syai x dpt lupakan budriz. mgkin 1 ari budriz x blk ke sbb ada out station tegempar ke. x smpat bgtau ngan syai cz tedesak.

    ReplyDelete
  28. bsabar sungguh budriz layan syaima nie....
    moga2 syai akan blembut hati satu hari nnt...
    mgkin juga dengan kejadian yg menimpa ke atas budriz akn mbuta mata dan pemikiran syaima....

    ReplyDelete
  29. sakit jantung baca n3 neh...asyik berdegup je

    >>k<<

    ReplyDelete
  30. alaa syaima mahu tapi malu,,taknak mengaku pulak tu,,saje je nak bermanja tapi tak kena tempat.

    ReplyDelete
  31. hayyo syaima. rasenyeh syaima still confuse kot or ego untuk declare feeling dyeh kat budriz. kasi clue skit ek kat syaima

    ReplyDelete
  32. sweet giler budriz... rugi sngt2 syai sbb xbleh trima budrid sebagai suami dia...

    ReplyDelete
  33. budriz seorg lelaki yg pnyabar... i like that..best nyer kalau dpt suami mcm ni....

    ReplyDelete
  34. syai dah ada sayang la tu kat budriz tapi xmo ngaku lagi...ego punya psal...

    ReplyDelete
  35. hahaha.. ingtkan btoi2 mninggal dh td..

    ReplyDelete
  36. sekali pandang, budriz ni mcm usop..hahaha.. berapa bnyak kalilah syai nk tnya budriz ni hantu ke x? adeehh.. sabor jelah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tu.... Bila baca pasal Budriz, mmg automatically terus teringat kat Usop Sonto tu.

      Delete
  37. Best3x! Sayang Kak Rehan! Mmwaaah!! :D

    ReplyDelete
  38. best..nak suami yg mcm Budriz ni boleh x???huuhuhu

    ReplyDelete
  39. hahaha... kan betol budriz tak bunuh diri.. bagus2 teguh iman.. buatlah budriz demam ke sakit ke.. nanti syai jaga dia.. lama da jadi sayang... ngeee :D good job kak rehan :)

    ReplyDelete
  40. hehehe...sgt sweet n3 ni.. terbaik la kak rehan!!

    ReplyDelete
  41. sabarnye Budriz, susah nk dpt zaman skrg lelaki camni...nakkkk lagieee nxt n3

    ReplyDelete
  42. waaa......seronok!!
    syai da jinak sikit dh..nak lagi plz!!!!

    ReplyDelete
  43. awat syai nie ego sgt RM ...
    budriz nie baek y dy ...
    RM nk lagi ... hehe

    ReplyDelete
  44. Tahniah RM penulis yg baik adelah yg menerima teguran dan pendapat pembaca . Seronok sgt bace n3 ini sebetulnye semua n3 RM sgt sgt akak tunggu .

    ReplyDelete
  45. x sabar nak tunggu sambungan cerita ni...

    ReplyDelete
  46. syai nie ego la...bkn dendam lg..
    mmg btul ckp budriz..
    syai mmg ada 'pnyakit'...huhu

    ReplyDelete
  47. mujur dah lembut sket Syai ni...takde bentak² sangat dah...bgus²...sian kt Budriz asyik kne je ngn Syai...mujur Budriz saba...hehe

    ReplyDelete
  48. haha , bagus bagus . syai ni dah ada kemajuan nak berlembut . kesian budriz , dah lama dah dia suka kan syai tu , takkansyai tak perasan . cumelnya kalau dapat lelaki ygbaik mcm budriz tuuuuuuu . hahahhaha btw RM besttttt ;)

    ReplyDelete
  49. syai terlalu ego...selalunya lelaki yg ego...ini p'puan lak. kesian budriz...bilalah syai boleh terima budriz....

    ReplyDelete
  50. cpt smbung...
    x sbr nk taw apa seterusnya yg akan berlaku
    pleasee... cpt smbung
    x sabar nk bca
    setiap jam sya buka blog nk bca ep 15
    cpt update pleazzzzzzzz

    ReplyDelete
  51. best2 kak rehan. syai dah lembut sikit. ahak. tp maybe kak rehan penat sgt kut, byk slh ejaan. hehe. tp sy confuse,.. ==>"tmpt tidur kita tmpt ibadat" tu, mmg ayatnya gitu ke atau kak rehan lupa nak taruk koma? haha. gurau22....

    ReplyDelete
  52. Hati syai mmg keras,tetapi berjaya di lembutkan oleh budriz,
    Tahniah kak rehan cereta ne meemang best sgt kalau aka sambung jalan cerita ne contohnya lepas syai dah lembutkan hatinya syai akan hadapi lebih besar dugaan bersama budriz mesti lebih best aka rehan...

    ReplyDelete
  53. Budriz kena kerja keras sikit lembutkn hati syai

    ReplyDelete