Wednesday, May 15, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 11

BAB 11

PAGI ini sangat indah.  Nyaman dan menyegarkan sebab dinihari tadi tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya.  Memberi tidur yang selesa dan lena.  Sedar aje aku rasa ada tangan melilit pinggang aku. 

Aku tahan hati.  Tahu itu Ayie.  Tapi, hembusan nafas dia dekat dengan wajah aku ni, apa hal pulak?  Menghangatkan pagi aku yang dingin ni aje. 
Kacau.
Aku buka mata.  Wajah aku dan Ayie terpisah pada jarak dua inci saja.  Sangat dekat dan dia sangat lena.  Aku beranikan diri menyentuh wajah dia.  Terasa kulitnya kasar kesan cukuran.  Aku tepuk pipi dia perlahan.  Kejut kuat-kuat karang, buatnya dia tertendang aku, tak ke aku terperosok bawah katil. 
“Ayie,” seru aku cukup perlahan.
“Ermm…”  Dia menjawab tapi dengan rengusan. 
Nampak macam tak sedar lagi tapi tangan semakin menarik aku rapat pada dia.
“Ayie, bangunlah…,” suruh aku lagi.
“Dah masuk Subuh ni.  Jom, kita bangun subuh dulu,” ajak aku sedikit kuat.
“Bangun dululah, Khai.  Ayie nak tidur kejap lagi.” 
Aku kerutkan kening.  Pelukan pada pinggang aku terlepas.  Khai?  Siapa?  Dia ingat dia peluk Khai ke ni?  Dia ingat dia lena dengan Khai ke semalam dan Khai tu lelaki ke perempuan?  Biar betul Ayie ni. 
“Ayie…”  Aku sentuh lengan sasa dia.
“Khai mana pulak ni.  Ini Arya la…”
Mata Ayie celik serta-merta.  Dia pandang aku dan terus dia bangkit dari lena.  Duduk tegak dan meraup wajah dia.
“Ayie panggil Arya apa tadi?” 
“Khai,” jawab aku.  “Siapa?” soal aku lagi sekali sambil mengikat rambut yang sedikit tidak kemas.
Ayie diam.  Wajah dia cuak tiba-tiba. 
“Kawan. Budak rumah sewa dekat Jerman.  Err… maaf, Ayie lupa Ayie ada Arya sekarang.  Arya pergilah mandi dulu.  Ayie nak baring kejap lagi.  Nanti dah siap, kejut Ayie eh?”  pinta dia bersama sengihan sumbing.
Nampak aneh bila Ayie sedikit gemuruh pagi ni.  Apa kes? 
Entah-entah, Khai tu adalah Khairiah?  Atau Kharisa atau Khariza?  Dan itu nama perempuan. 
Adakah?
Mungkinkah?
Boleh jadikah?
Ayie?
Khai?
Kekasih lama?
Dan… tinggal sekali dulu?
Ohmai… aku rasa nak rebah.  Serius, hidung aku terhidu bau hanyir semula setelah beberapa hari dicucuk oleh wangian lavender yang memenuhi setiap ruang kamar yang masih cantik terhias. 
Ayie rebahkan tubuh di atas katil.  Barangkali kerana kesan penghawa dingin yang terpasang, dia menarik gebar di lantai dan  menutup seluruh tubuhnya.   Mata aku tunak merenung sekujur tubuh  yang berbungkus tu.  Serius aku rasa aneh dah.  Ayie ni biar betul?  Buat perkara tak elok ke dekat luar Negara sana sampaikan mama dan papa dia desak dia kahwin dan calonnya adalah aku? 
Malas nak fikir bukan-bukan buat masa sekarang, aku terus melangkah ke bilik air.  Pintu ditutup dan aku terus membuka paip.  Gigi aku gosok.  Setelah itu aku kumur pula dengan Colgate Plax.  Berharap moga fikiran aku yang kotor ni pun dibersihkan sama sekali dengan kuman punca masalah gigi. 
Tapi sayang, tidak.
Bila aku cuci muka kesan keruh dan ingin tahu tu masih jelas terpancar pada wajah aku.  Ayie ni biar benar.  Tak kanlah?  Aku rasa mama dan papa dia tu tak adalah open-minded sangat orangnya.  Mama Resa tu tegas jugak orangnya.  Papa Zaf pun lagilah.  Pak cik dan mak cik dia pun aku tengok sopan orangnya.  Dah tu, kenapa Ayie ni semakin aku terhidu bau hanyir? 
“Arya...” 
Aku tersentak.  Cepat-cepat aku tutup paip dan capai tuala lalu aku lap wajah yang basah dengan wudhuk.
“Ya?”
“Ayie nak pakai bilik air.  Arya buat apa lama sangat?  Termenung ke?”  soal dia sambil terus mengetuk pintu bilik air perlahan.
Aku kerutkan kening.  Tadi kata nak tidur?  Aku rasa tak adalah lama aku dok dalam bilik air ni tapi Ayie dah bersuara pulak.
“Ada ni ha... tak termenung pun.  Dah siap pun haa...” Serentak itu aku tarik pintu dan wajah Ayie tersembul depan aku. 
“Arya buat apa lama sangat?”  Dia sengih sambil menyoal.
“Tak ada apa.  Gosok gigi, cuci muka, ambil wudhuk je.”
Aku menjawab sambil melangkah melepasi dia  yang ternyata memberi ruang untuk aku.  Tak menanti Ayie bersuara, aku hampar sejadah.  Telekung aku sarung ke tubuh bila Ayie bersuara semula.
“Tunggu eh.  Kita solat sama-sama.  Lepas solat baru sambung tidur balik,” ajak dia siap dengan perancangan setelah ini.
Aku pandang Ayie yang sedang senyum di pintu bilik air. 
Mengangguk dan terus duduk di birai katil menanti dia keluar. 



TENANG.
Satu perkataan yang payah  hendak aku capai.  Biasanya kalau baru nak tenang, pasti ada kerja-kerja pejabat buat aku rasa lintang pukang.  Kalau di rumah, baru hendak bersantai-santai, pasti datang papa tak pun mama menyoal soalan boleh membunuh dulu.  Kali ini tak ada dah sebab dah dapat menantu.
Tak pun lebih teruk diserang Aryan dengan macam-macam cerita dan propaganza dia tu.  Boleh ribut kepala tapi sekarang tenang seusai menunaikan solat Subuh pertama dengan Ayie, imam aku dunia akhirat.
Tapi... mampu ke?
“Ayie,” seru aku.
Dia berpaling sambil membuka kopiahnya dan sedang hendak berjalan ke katil.  Mata dia nampaknya mahu kembali tertutup.
“Apa?”  Ayie menyoal aku sebelum dia rebahkan tubuhnya di atas katil dan bersedia menarik gebar.
“Do you mind if I ask you one thing?”  tanya aku sambil melipat telekung dan aku terus letakkannya di dalam almari.
Mata Ayie separuh tertutup.  Aku tahu dia merenung aku. Tangan dia bergerak, melambai.  Menggamit aku pada dia.
Nak tak nak, aku dekati Ayie.  Punggung aku labuhkan di sisi dia dan tangan Ayie spontan memeluk pinggang aku biarpun tidak kemas.
“Arya nak tanya apa?” 
“Err... Khai tu siapa?”  Jujur, telus dan terang soalan aku. 
Buat apa nak  berselindung dengan soalan berlapik-lapik.  Aku pun tak reti nak berlapik sangat kalau betul aku ada rasa nak tahu.
Wajah Ayie aku jeling.  Bibir dia senyum menyenget. 
“Jealous?”  soal dia sepatah.
“Patut ke saya jealous?”  tanya aku semula.
Mata  yang separa terbuka itu terkatup rapat buat seketika sebelum dia kembali membuka matanya seperti sediakala.
“Patutlah kalau Arya jealous tapi tak patut kalau Arya curiga.  Arya cemburu ke curiga ni?” 
Apa jenis soalan Ayie ni?  Aku tanya dia nak kan jawapan.  Alih-alih dia pulak menyoal dan tagih jawapan daripada aku.  Tak ke bau hanyir t uterus menyengat hidung.
“Ayie main-main eh?” 
“Mana ada...”  Dia senyum dan menafikannya.
“Ayie tanya je.  Kalau kata Arya cemburu memang patut tapi tak patutlah nak cemburukan Khai tu.  Dia senior Ayie.  Dah macam abang.  Biasa dialah tukang kejut kami semua dekat rumah sewa sana. Biasalah masing-masing liat nak bangun.  Kenapa?  Arya rasa Khai tu, Khairiah atau Khairiza?  Macam tu?”  duga Ayie bersama penjelasan.
Okey, tepat mengena dahi aku.  Memang itu nama yang terlintas dalam fikiran aku tadi.
“Nama dia Khairulizam.  Bukan Khairunisa ke apa,” tokok Ayie bila aku diam.
“Lagi satu, kalau Arya nak curiga jugak, Ayie rasa macam tak sesuai je.  Nak curiga pada apa?  Takut-takut Ayie ni pernah duduk sebilik dengan perempuan ke apa?”  ujar dia lagi.
Kali ini juga, dush... aku rasa tumbukan pada batang hidung aku.  Tepat juga bidikan budak Ayie ni. 
“Ayie tak buat kerja-kerja tu.  Lelaki dan perempuan bukan muhrim bersekedudukan bukan ke dosa.  Tapi, kan...”  Ayie berjeda.
Aku jadi tak sabar nak tahu kata-kata dia selanjutnya.  Rasa macam ada tak kena lagi ni.
“Ayie tarik balik kata-kata Ayie semalam.  Yang Ayie cakap Arya wanita pertama bersentuhan dengan Ayie...”
Tengok...
Kan aku dah cakap.  Budak ni  kelepet aku je lebih.  Boleh tak kalau aku campak dia keluar ikut beranda sebagai hukuman menipu.  Sebenarnya aku tak kisah kalau itu betul di zaman jahiliah dia.  Tapi mengaku la..  setiap orang ada ruang dan peluang  untuk bertaubat.  Kalau dia dah bertaubat, aku siapa nak menghakimi dia lagi?
“Ayie tipu!”  Tone aku dah naik satu tangga. 
Marah di pagi hari.
“Tertipu, sister...”  jawab dia bersama senyuman. 
Aku tahan hati.  Boleh dia cakap TER?
Lama-lama aku tengok Ayie ni boleh terbakar jantung aku.  Macam hati kena panggang dah rasa.  Bila aku nak bangkit, Ayie menarik tangan aku membuatkan aku jatuh tepat di sisi dia dan dia terus mengiring, mengunci tubuh aku dalam pelukannya.
Mata Ayie terpejam bersama bibir yang tersenyum manis.  Wajah dia dekat ke sisi wajah aku. Dapat aku rasakan hembusan  hangat nafasnya di pagi yang dingin.
“Tepi, saya nak turun bawah ni.”  Aku melarang sambil menolak tangan dia tapi Ayie masih begitu. 
“Tepilah...”  Kuat sikit rengusan aku kali  ini. 
Ayie ketawa halus.  “Stay still for a moment.  Selesanya...,” ucap dia berbisik. 
Aku ketap gigi.  Selesa dia kata.  Lepas tipu aku masih rasa selesa? 
Ohmai... dia ni aku rasa nak  bagi kucing makan je. 
“Ayie dah tipu saya semalam, sekarang selesa peluk saya ye?”  marah aku perlahan.
“Ayie tak tipu tapi itu tak jugak betul...”
Haih... pening kepala aku dengan budak Ayie ni.  Apa  yang dia nak sampaikan ni.  Ke saja nak bagi darah aku menggelegak dan aku nampak terlebih-lebih lagi tua daripada dia?  Macam tu?
“Ayie saja duga kakak eh?”  Itu soalan mengenakan Ayie bila aku tahu dia tak suka aku biasakan diri aku kakak.
Serta-merta mata dia terbuntang.  “Tak nak panggil Ayie abang, tak apa.  Ayie faham.  Tapi, jangan biasakan diri tu kakak.  Ayie rasa Ayie peluk kakak sendiri je.  Tidur dengan kakak sendiri.  Eii... geli ar...”
“Dah tu... Ayie tu...”
Tak sempat habiskan ayat, Ayie memangkas.
“Ayie tipu tak itu juga perkara sungguh.  Arya kira wanita ke berapa entah yang Ayie pernah pegang tangan.  Pertama mama, Kak Auni, Kak Aina, nenek, mak ngah, mak su... itu kira perempuan, kan?  Dan Arya jugak perempuan.  Kira Arya dah yang ke berapa dah entah.  Malam tadi, Ayie kemain takut bila teringatkan kata-kata Ayie tu.  Eh, Arya bukan yang pertama.  Macam mana nak betulkan pada dia... haa... itulah yang Ayie fikir.  Itu  yang Arya kejut pagi tadi terus rasa kejung tu.  Takut...” 
Dia sengih mengakhiri penerangan dia.
Dia ni memang budak-budak.  Ada ke macam tu pun dia kenakan aku.  Mulalah ada rasa nak luku kepala orang ni.  Aku gigit bibir bawah lama dan meredupkan pandangan bila aku menjeling Ayie. 
Dia sengih.  “Marah?”
“Such a loyar buruk...”
“Tak apa... buruk pun suami siapa, kan?”  balas dia.
Dalam hati aku menghela rasa lega.  Ayie ni memang saja nak mengusik.  Aku ketap bibir lagi menahan senyuman yang mahu mekar.  Takut dikenakan Ayie lagi.
“Tak apa kalau dipanggil loyar buruk pun... janji nama atas surat nikah tu tak tertukar lagi nama isteri Ayie ni....”  Dia menyambung sebelum memejamkan matanya semula dan menghela nafas yang kian teratur.
“Such a sweet talker,” cemik aku cukup perlahan.
“Told you... I was born with it, Madam Aryana,” jawabnya yakin.   

Aku tepuk dahi.  Dia memang...

~~> bersambung

RM : Mengantuknya hari ni... 

30 comments:

  1. Cair dgn ayie..tq sis gembirakan reader dgn novel ni..hari setiap satu jam..saya check blog sis..hehehe

    ReplyDelete
  2. Sweetnya...... Mcm nk jgk la somi muda.....hahhahahahha

    ReplyDelete
  3. pendek sangatlah rm...x puas baca

    ReplyDelete
  4. Haha i liKe...thanks RM....

    ReplyDelete
  5. Rm.. Biarla ayie bahaskn diri dia abg wlypn arya xmau panggil mcm tu... Blh ke?

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. eeeee....kakak jgn la wak mcm tu kat ayie..kang ayie fkrkan kakak dia, x psal2 ayie dpt dosa

    >>k<<

    ReplyDelete
  8. nak lagi kak rehannnn..plezzz.. :D

    ReplyDelete
  9. hilang tekanan sekejap, rasa terbuai-buai... kaka rehan. nak lagi please....

    ReplyDelete
  10. k.rehan buat sy sakit jantung baca citer ni..hehe..igtkn si ayie ni gay..huhu

    ReplyDelete
  11. mujul khairulizam..klau pompuan...adeh..

    ReplyDelete
  12. boleh tak nak buat request?? nak happy ending. tak naki citer cam nine ngan naina , sakit dada..... mase bace yg pasal khai tu dah ingat du perkara jek, sama ade die ade gf or die gay, luckily not...hehe.. tak sabar nak tunggu lagi....tunggu dari semalam nie

    ReplyDelete
  13. Ayie2..pndai je nk mengenakan Arya kan..ksian Arya.. hihi.. btw..Ayie ni sweet lh..terpikat pulaknkat Ayie... kekekeke *-*
    tp xpuas lah...terasa nk lagi..lagi lagi lagi n lagiiiiii ..blh x kak RM???
    #Schariedah Schalus

    ReplyDelete
  14. Banb bang boom Arya...
    hah, cuak jgak kan...
    panadai Ayie ya... =)

    ReplyDelete
  15. RM best la..suka sangat dengan ayie.

    ReplyDelete
  16. Cuak je..Ohmaiii
    best cite nieh sis..
    seperti biaseee..

    Meltinggg...
    OH Ayieee, Oh Aryaa...

    ReplyDelete
  17. born with it...yes you are..

    ReplyDelete
  18. Bestnyeeeeeee...... more2...

    ReplyDelete
  19. suke2..nk lg kak RM..HEHHEHE..

    ReplyDelete
  20. RM, ayie ni gay
    ke? Rs mcm ye je....

    ReplyDelete
  21. Apepun im waiting for next n3....

    ReplyDelete
  22. Gay ke? Ayie? Ohmai....Arya...siannye.... Khai tu mmgla lelaki kn? n its still wrong Ayie...RM wht is going on?

    ReplyDelete
  23. so sweettttttttttttt....BORN WITH IT........hahahaha

    ReplyDelete
  24. uit..uit...tersengih senget pepagi nih..

    ReplyDelete
  25. cair.............

    ReplyDelete
  26. Nak tau sape khai tu, saya lah orgnya hihihihi

    ReplyDelete