Wednesday, June 12, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 32 (akhir)

SELESAI menemani mak ngah membungkus nasi lemak dinihari itu, aku terus panjat tangga hendak ke bilik.  Sayup-sayup kedengaran suara azan melaungkan kebesaran Allah yang esa.  Mengajak kita bersama-sama menunaikan solat Subuh dan mengabdikan diri pada-NYA. 

Hanya Ingin Kau Cinta 31

BATU nesan itu aku pegang lama.  Terasa hangat kasih sayang dia buat aku selama ini.  Biarpun aku membesar menjadi seorang  yang tegas dan dingin, aku masih seorang wanita yang punyai rasa.  Tahu hendak berduka, tahu macam mana rasa kecewa, mengerti bila dilukai, sedih bila kehilangan dan hati aku tahu untuk jatuh cinta. 

Thursday, June 06, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 33

KAKI aku masuk ke dalam bilik mesyuarat.  Hari pertama setelah sehari tiba.  Papa tak bagi masuk dulu tapi aku memang dah tak betah untuk rehatkan diri.  Bersendiri dalam bilik dengan tak buat apa, buat aku ingatkan Ayie tahap tujuh petala.  Sampai aku rasa nak menangis bagi meluahkan betapa aku ingatkan dia.  Sangat. 

Tiba-tiba, Dia Ada 32

KAMI sekali lagi sampai ke Tiergarten dan keadaan hari ni lain sama sekali dengan hari itu.  Semuanya hanya putih dan kelabu.  Aku pandang Ayie. 
“Sunyi hari ni…”

Tiba-tiba, Dia Ada 31

PERJALAN hidup aku dan Ayie tenang seiring dengan kesibukan Ayie dan dalam pada aku belajar hendak sesuaikan diri dengan keadaan sekeliling.  Hari ni sibuk.  Sibuk di rumah sebab lepas Maghrib karang Ayie dah jemput jiran-jiran datang majlis kesyukuran sikit. 

Wednesday, June 05, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 30

USAI makan malam.  Aku pandang Ayie, dia pandang aku.  Tangan masing-masing belum berbasuh.  Sama-sama angkat tangan kemudiannya,  Ayie sengih tipis. 
“Arya tahu tak?” 
“Tahu apa?”  Serentak itu, kening pun terjongket. 

Tuesday, June 04, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 29

BAB 29

“MANALAH ada orang buat kerja dalam cuaca sejuk ni?  Kan elok kita lepak tempat lain, dalam bangunan.” 
Aku pandang sinis pada Ayie.  Yalah, ada ke patut berjanji dengan Khai nak buat kerja di tengah-tengah kesejukan ni.  Masa ni aku nampak Ayie tarik sarung tangan daripada poket jeans dia. 

Sunday, June 02, 2013

Aku Yang Kau Panggil Sayang

“POKOK cili ni menjadi betul.  Merah menyala.  Macam trafik light.”  Aku berbicara sendiri sambil menelek kebun cili di belakang rumah.
Eh, bila sebut pasal traffic light aku mula ingat sesuatu.  Apa tu?  Hah, usah ditanya sebab jawapannya hanya satu.  Dialah… ya dia.  Dia yang aku panggil suami dan suami itu yang memanggil aku sayang. 

Tiba-tiba, Dia Ada 28

BAB 28

SEKARANG dah masuk musim sejuk.  Tinggal sajli je tak turun lagi.  Dah lama tak nampak salji, rasanya aku akan jadi sangat teruja untuk berguling dalam timbunan yang memutih tu.