Saturday, January 19, 2013

Cinta... Biar Saja Ada 9


BAB 9

TIBA di bawah rumah, aku terus keluar dari kereta Alan bila aku tetap berkeras tak nak dia belikan aku apa-apa.  Tak larat nak terhutang budi.  Bukanlah risau tergadai body tapi takut menyusahkan Alan lagi setelah sekian lama aku susahnya dia. 

Alan turunkan cermin kereta.  “Nak  kami hantar sampai atas ke?” 
“Toksahlah.  Tapi, kau ingat apa aku pesan.  Jumpa buyer dan harga pun okey, layur je.  Aku tak kisah.  Jumpa lagi, guys…”  Aku melambai tangan pada Fendy dan Izue.
“Esok aku kerja.  Jangan call tau,” pesanku bajet kononnya mereka nak sangat telefon aku selalu. 
Baru hendak aku melangkah naik ke atas, namaku diseru tiba-tiba.  Ada suara di sebalik tiang yang besar ni dan bila aku mengintai, Ariq muncul.  Huh… dia lagi.  Ingatkan dah balik.
“Ingatkan dah selamat sampai rumah?”
“Mana barang?”  soal dia tak menjawab pertanyaanku.
“Err… barang, ya?  Tak beli.”  Aku sengih. 
“Saya bukan macam zaman belajar dulu.  Tak belajar tak payah makan banyak.  Otak tak perlu guna sangat.”  Pandai aku memberi dalih.
Ariq jongetkan kening.  “Jom…”
“Mana?”  Aku kerling jam di pergelangan tangan. 
Sudah pukul sepuluh lebih.  Biasa kalau dok rumah mak dan ayah  pun, mak ayah tak pernah kisah aku balik lewat malam tapi aku tetap ada di rumah awal kalau tak ada hal. 
“Teman abang withdraw duit.  Duit Naqi tak bagi lagi,” ujar Ariq. 
Aku tepuk dahi.  “Esok jelah, bang.  Tunggu kerja jalan dulu satu, baru abang bayar,” ucapku memberi makna yang aku sedang menolak ajakannya. 
You need money and I need you,” tekan Ariq.
Aku gelak.  Menggeleng kemudiannya.  “Yeah…I need money but you, need LOVE.” 
Terngadah Ariq dibuat aku. 
“Dan LOVE tu perlukan bantuan Naqi,” sela Ariq masih tak nak mengaku kalah.
Aku berpeluk tubuh.  Bersendeng pada dinding.  Mengetatkan sedikit ikatan rambut.  Memandang dia dan dia memandangku.
“Kat Shell sana ada ATM.   Pergilah. Saya tunggu sini.”
“Rosak…”
“Petronas sana?” 
“Rosak juga…”
Aku ketawa lagi.  “Pandai pulak semua ATM rosak malam ni.  Adoi… bolehlah. Kejap je tau.”  Aku terus menyatakan persetujuan dan Ariq tersenyum lebar.  Punah. 
Kami terus mendekat ke arah kereta Ariq.  Padahal dekat je dengan tempat Alan turunkan aku tadi tapi tak perasan pulak.  Haih… mata cemeng
Sekali lagi, kami berdua di dalam kereta.  Diam lagi.  Ariq bagai kehilangan kata dan aku tak boleh lagi nak biarkan suasana bisu membelit kami.  Rasa ada tak kena.  Nanti, bukan aku ayat Cik Lof tu untuk Ariq, tapi aku ayat diri sendiri untuk Ariq.  Parah. 
“Bang… masa mula-mula saya nampak abang dulu, kan… saya rasa abang ni cerewet sikit.  Betul tak saya teka ni?”  tanyaku dalam nada sergah sebab Ariq nampak terkejut. 
“Hah… apa pulak teka macam tu?” 
“Yalah… saya dengar abang cakap dekat kawan abang tu… dah keluar bilik air basuh tangan pakai ketam pokok.  Ei… macam perempuanlah,” komenku buat muka geli tapi disambut oleh tawa Ariq. 
“Ketam pokok?  Crab Tree?” 
Aku sengih dan menarik-narik tali pinggang keledar yang aku pakai sendiri kali ini.  Tak bagi dah Ariq dekat denganku. 
Ada ke ketam pokok.  Kebersihan tu kan wajib dijaga.  Abang tak boleh sikit bab-bab macam tu biarpun nampak remeh…”
Usai Ariq berkata demikian, aku hentakkan kasut ke atas pemijak kaki beberapa kali.  Berharap moga ada pasir yang berteraburan. 
“Alamak… habis kotor karpet kereta kacak abang ni,” beritahuku pada Ariq dengan wajah cuak.  Cuak kubuat-buat. 
Pantas dia  mengintai dan  mengerutkan dahi tapi aku bahankan.  Lucu. 
“Relaks, bang.  Tak ada pasir pun.  Dekat Shah Alam ni mana ada tempat berpasir nak saya pijak.  Apalah..”  Aku kutuk dia sikit sambil menayang tapak sneaker. 
Dia hela nafas lega.  “Kalau kotor pun, abang boleh basuh tapi abang potong duit gaji Naqi.”  Senyum. 
Aku sengetkan senyuman.  “Sampai hati.  Dah lah saya  ni anak terbuang, bang.  Tak kasihan dekat saya ke?”  soalku buat-buat lirih tapi dalam hati aku memang lirih sebab memang aku anak yang terbuang. 
Just kidding, girl.  Tapi, tadi kenapa cakap abang tak ada kena mengena dengan Naqi, ya?” 
“Err… sebab tu kena abang bangkit tinggalkan kitorang tadi?”  Aku cuba bermain tarik tali dengan Ariq.  Memancing penjelasan daripada mulutnya.  Adakah benar seperti yang Alan telah atau jauh meleset telahan Alan. 
Dia mengangguk sedikit. 
“Tapi, kenapa perlu merajuk?  Tak penting pun, kan?”  Rasa masih tak puas hati dengan anggukan Ariq. 
Bahunya naik.  “Entahlah, Naqi.  Rasa macam tu je.  Rasa tercabar jugak sikit tapi macam mana Naqi boleh fikir macam tu, ya?”
“Saya memang maksudkan apa yang saya cakap tadi, bang.  Hal yang tak ada kaitan dengan abang saya tak nak bagi tahu.  Kecuali hal kerja dan Cik Lof, okey,” ujarku tenang.
Ariq merengus sikit.  Nampak tidak berpuas hati. 
“Dan Naqi kena ingat… abang akan care tentang Naqi selagi Naqi kerja dengan abang.  Mulai sekarang, apa saja yang Naqi perlukan, bagi tahu abang.  Kebajikan pekerja abang perlu jaga.  Betul tak?”
Huh… hujah yang logik.  Kalah aku.  Tapi, rasa nak mainkan dia masih ada.  Tak pernah puas. 
“Kalau macam tu, baik abang bayar saya punya EPF dengan SOCSO.  Boleh macam tu?”  Keningku naik sedikit. 
Ariq mengerutkan  kening sebelum ketawa.  Ketawa dan terus ketawa. 
“Relaks… saya gurau je,” ujarku menenangkan gundah yang jelas terpancar pada wajah tampannya. 
Ariq sengih.  “Ada rezeki nanti, kita kerja bersama.  Okey?” 
“Abang ada company sendiri ke?”  Keningku naik sedikit.  Lebih tinggi sikit dari kebiasannya.
“Tak adalah… abang kuli je.  Erm… lepas kita beli barang nanti, abang bayar upah Naqi… then, balik rehat,  ya?  Abang tunggu berita baik dari Naqi esok,” ucap dia padaku dan saat ini kereta sudah berhenti di hadapan Tesco Shah Alam dan nampaknya pengunjung masih lagi ramai. 
“Jom beli barang,” ajak dia senang.
Tak dapat tidak, aku menurut.  Troli Ariq tarik.  Aku hanya berjalan lenggang kangkong dan bila jumpa ATM, Ariq buat tak tahu.
“Bang… ATM?”
Dia menggeleng.  “Abang dah ada cash pun,” jawab dia tanpa ada rasa bersalah.  Tersengih dan aku merengus panjang. 
Such a liar!”  Pantas aku panjat escalator.  Rasa lambat betul escalator ni bergerak.





SEPARUH troli penuh dengan barang makanan.  Air, biskut, megi dan macam-macam lagi. 
Aku menjeling Ariq.  “Ini kira potong duit gaji ke apa?” 
Ariq  mengangguk.  Kepak kepala aku.  Kerja tak jalan lagi tapi asyik kena potong gaji je.  Selesai kerja, apa hasilnya?  Atau kebahagian Ariq sudah cukup buat aku rasa berbaloi?  Macam tu?  Mengarut.
“Ni sebulan saya makan ni.”  Sesambil itu aku belek semua paket yang ada. 
Make sure habiskan dalam seminggu.  Dalam pada nak siapkan tugasan.  Abang kena dapatkan Cik Lof tu jugak.  Kalau tak mummy abang paksa abang kahwin dengan perempuan abang tak suka.  Lagi payah masa tu sebab abang akan heret Naqi je nanti,” ucap Ariq separuh mengugut. 
Dalam hati, menjawab… kalau macam tu saya nak lengah-lengahkan masa biar abang heret saya.  Tapi, mampu ke abang pilih saya tanpa ada rasa cinta?  Boleh ke abang hidup dengan orang  yang abang tak cinta dan orang yang hanya cintakan abang?
Sudi ke abang nak terima gadis seperti saya?  Yang berpelisiran, melepak tak tentu hala dengan menggalas gitar.  Mengalunkan rentak merdu tapi  tak sedar diri sendiri pincang.  Abang sudi ke nak terima puteri terbuang macam saya ni? 
Soalan berlegar dalam kepala tapi tak terluah.  Usah kata keberanian hendak berbicara begitu, hendak menentang matanya waktu ini juga aku rasa kecut.  Takut andai hatiku benar-benar mengesot perlahan dan menjadi milik Ariq. 
Mataku terasa sedikit berair.  Kenapalah kasih sayang tu sukar nak hinggap padaku?  Di rumah, aku jauh ketinggalan dengan Kak Diah dan hari ni, kalah dengan Cik Lof jugak.  Mungkin benar kataku pada Alan… selesai saja kerja dengan Ariq, aku akan pergi jauh dan akan aku pastikan bayaran dia padaku berbaloi.  Aku akan pergi mencari erti hidup. 
“Termenung lagi?” 
Aku tepuk dahi mahu  menutup mata  yang berair.  “Berangan,”  jawabku bila terasa lantunan suara sudah seperti biasa.
Ariq sengih sambil menolak anak rambutnya yang jatuh ke dahi dengan cukup bergaya.   Bila tiba masa kami buat bayaran, bahuku dicuit orang. 
“Naqi?”  Suaranya cukup perlahan.
Aku berpaling dan wajah mak dan ayah terlayar pada kornea mata.  Aku  pandang Ariq yang sedang memunggah semua barangan di dalam troli untuk diletakkan di atas kaunter sebelum memandang pada mereka kembali.
“Siapa?”  soal mak.
Aku tarik tangan mak menjauh sedikit dari Ariq yang sedang leka.  Mak dan ayah hanya menurut. 
“Tauke Naqi, mak.”
“Tauke apa keluar malam-malam ni?  Ini ke kerja kamu?  Sebab tu nak duduk sendiri?  Macam tu?”  tempelak mak.
Aku tahan nafas beberapa saat sebelum bersuara.  Sebab mak dan ayah tak pernah perlukan Naqi dalam rumah tu, mak.  Sebab tu, Naqi keluar.  Tapi, hendak aku ucapkan rasanya tak akan pernah lalu aku paut lengan mak manja.  Biar mak menepis, aku paut jugak.
“Urusan kerja, mak.  Bukan apa pun…”
“Entah-entah pakwe kamu tak?”  tebak mak dan aku menggawang-gawangkan tangan. 
“Eh, demi Allah bukan, mak.  Sungguh…” 
Mak senyum sinis.  Dia memandang Ariq lama sebelum merenung aku kembali. 
“Ikut suka kamulah tapi kalau kamu kata tauke pun mak percaya sebab orang macam dia tak pilih gadis liar macam kamu ni,” tuduh mak tenang tanpa mengira perasaan aku.
Aku telan liur dan memandang ayah yang sudah merah wajahnya.  Tiba-tiba aku ketawa halus. 
“Betullah, mak.  Kalau mak berkenan, kita kenen dengan Kak Diah, nak?”  cadangku memberi pendapat sengal dengan perasaan sengal yang dilanda sedih.
Mak mencemik.  “Nadiah tu mak nak jodohkan dengan anak Dato’ Amri.  Tunggu jelah nanti beritanya.  Nanti mak telefonlah kamu kalau diorang datang rumah.  Itupun kalau kamu nak balik dan kenal lagi jalan rumah.”
Aku bulatkan  mata dalam menahan jiwa yang dipalu sayu.  “Waaa… tak sangka mak plan baik punya pada Kak Diah.  Untuk Naqi ada tak?  Tak dapat anak Dato’… anak Tan Sri pun bolehlah, mak,” gurauku pada mak berharap semoga mak terus senyum, tercuit hatinya dengan usikanku tapi sayang.  Semuanya menghampakan. 
“Masalahnya, ada ke anak Dato’… Tan Sri nak kan kamu.  Kalau nak merasa jadi orang gaji rumah mewah, kerja dengan Kak Diah lepas dia kahwin nanti.  Senang lenang dia jaga kamu,” tambah mak. 
Sebenarnya mak sedang menambah garam pada luka di hati yang sudah terlohong.  Tapi aku, tetap tersengih dan menggaru kepala tak gatal.  Dada sudah sebak.  Toksah aku ungkapkan rasa hati ini kerana kalian tak mungkin mengerti. 
“Aiseh, mak… penat Naqi belajar nak suruh jadi orang gaji pulak.  Kan ayah?”  Aku angkat wajah pada ayah berharap ayah juga menyokongku. 
“Tak baik cakap anak macam tu, Nun?”  tanya ayah perlahan. 
“Eh, apa mak beli?”  Aku hendap ke dalam troli bila nampak air wajah ayah suadh mahu marah. 
“Tak ada apa.  Barang Diah je.  Jomlah, bang.  Diah sorang kat rumah,” ajak mak dan dia berlalu ke kaunter bayaran jauh sikit dari Ariq sedang berdiri. 
Aku pandang ayah.  Ayah senyum kelat.  Lalu aku membalas dan namaku diseru Ariq.  Shah Alam sangat kecil dan rasanya aku benar-benar perlu menjauh.  Jauh sampai tidak terbias mereka di mataku.  Atau mereka sebenarnya tak sudi hendak melihat aku lagi. 
“Naqi,”  seru Ariq.
Aku kesat hujung mata dan memandang dia.  “Dah siap?” 
“Dah… sembang dengan siapa?”  Dia memanjangkan leher mengintai mak dan ayah  yang sudah sedia hendak berlalu.
“Mak dengan ayah…”
“Eh, mana?” 
Aku senyum.  Keningku naik.  “Tak payahlah jumpa.  Diorang nak balik dah.  Nak cepat.  Atau abang nak jumpa mak ayah saya sebab ada niat lain ni,” usikku. 
“Nak risik saya dah berpunya ke belum, ya?”  Wajah ceria tapi hati berduka.  Ariq tak tahu dan aku semakin tak mengerti. 
Dahi Ariq berkerut.  “Dapatkan Cik Lof tu dulu,” pesan Ariq meremuk redamkan hati yang hampir lunyai. 
Kenapalah aku terima kerja sengal ni?  Menyusahkan hati sendiri. 



ARIQ melajukan kenderaannya bila jalan raya mulai lengang.  Aku masih lagi diam sendiri.  Memikirkan kata-kata mak tadi.  Mungkin pada mata mak dia nampak aku liar.  Boleh jadi juga.  Pandangan masyarakat juga.  Pasti. 
“Diam je?” 
Aku kalih.  “Tak ada apa nak cakap.” 
“Dengar abang cakap kalau macam tu?” 
“Cakaplah, saya dengar…”
“Sebelum tu, ambil ni…” 
Empat keping not RM50 bertukar tangan.  Aku tak mampu nak sengih tapi aku sengih juga.  Menerima rezeki dengan penuh rasa syukur.  Gaji pertama aku.  Biarpun keringat masih belum menitis. 
“Terima kasih, bang.  Apa nak cakap tadi?” 
“Erm… Naqi dah tahu ke macam mana nak kenal Lof?”  Matanya dijeling sedikit padaku.
Aku menggeleng. 
“Mudah je… dia sangat cantik pada pandangan mata abang.  Kalau dia berdiri di tengah-tengah ramai tapi Naqi terpaku pada dia dan dialah Lof… cari nama penuh dia siapa, anak siapa, apa dia suka then bagi tahu abang.  Tapi…”  Ariq meleretkan kata.
“…dia kalah satu je dengan Naqi.” 
“Apa dia?” tanyaku buat-buat teruja. 
“Mata… dia tak ada mata macam Naqi.”
“Kenapa?  Dia pakai mata lembu, ya?”  tanyaku bergurau bagi melindungi hati lara bila tiba-tiba teringatkan perkara lalu.  Mak tak boleh terima orang puji mata aku lebih cantik dari mata Kak Diah. 
Ariq merungut.  “Ikhlas dari hatilah, Naqi…”
“Ikhlas antara abang dengan Tuhan… tak perlu diluahkan…,” selaku.
“Dah tu buat main-main,” tukasnya sedikit geram. 
Aku senyum saja.  Malas hendak memanjangkan bicara.  Fikirkan rancangan untuk esok lagi masyuk.
“Dan satu lagi… abang tak harap sangat Naqi hang-out dengan diorang tu selalu.”
“Sebab?”  Terkejut punya pasal dengan permintaan Ariq yang aku rasa sedikit pelik, suaraku meninggi sedikit. 
Waktu ini kami sudah memasuki kawasan flat tempat aku menyewa.  Terasa agak sunyi juga malam ni.  Apatah lagi semester baru berakhir. 
Ariq menjeling aku tajam bila aku bertanya begitu.  Serta-merta brek ditekan dan bila aku hampir tersembam pada dashboard, dia menahan dengan tangannya. 
I just don’t know,” jawabnya.
There must be a reason.  Will always got a reason,” tekanku meminta dia menjelaskan padaku akan permintaannya itu. 
Renungan kami bertaut erat dan kian erat.  Lama dan terus kemas tautan renungan kami.  Tanpa aku sedar wajah Ariq mendekat dan terus rapat.  Bibirnya bergetar dan matanya kian meredup. 
Abang tak tahu tapi Naqi kena tahu, abang care pada Naqi.  I do care about you.  You are my employee now.”
Sebelah tangannya ditongkatkan pada stereng dan sebelah lagi sudah menyapa belakang tempat dudukku.  Hembusan nafasnya kian hangat. 
“Saya tak ada sebab tak nak keluar dengan Alan dan Izue…”  Aku cuba berbahasa berharap Ariq sedar akan perbuatannya itu.
“… not for the time being… until you finish your task,” bantah dia cukup perlahan. 
Aku gamma apatah lagi bila wajah dia kian hampir.  Nampak hendak mencari bibirku tapi cepat-cepat dia tersedar, bila aku berpaling mencari telefon bimbit yang berdering. 
Kak Diah?  Pantas aku lekapkan telefon ke telinga.
“Boleh tak esok?”  Huh, tak tanya apa-apa terus mahukan jawapan.  Tapi, bila ingatkan permintaan Kak Diah dan juga kerja yang bakal aku lakukan, sekali harung saja. 
“Okeylah.  Jumpa esok,” ujarku memberi persetujuan.  Satu hala.  Mudah kerja aku. 
Talian mati.  Ariq menjauh dan meraup wajahnya berkali-kali.  Nampak kesal dengan sikapnya yang spontan tadi. 
Don’t go that far, bang.  Atau tak, saya tak boleh nak tolong abang dapatkan Cik Lof,” tegurku lalu aku turun dan terus menarik semua makanan yang Ariq belikan.
Sorry, Naqi.  abang… abang…”  Dia gagap.
Yeah… I know, not your intention.  I forgive you.  Bye, bang.  Take care.   Ingat Cik Lof… depan abang ni Naqi…”
Biarpun pada pangkal nama saya juga ada perkataan Cinta… LOVE… sambung hatiku dan tersenyum lega pada Ariq. 
Bila aku memanjat tangga, aku tampar pipi sendiri sekuat hati hingga aku tak sedar, bila aku menitiskan airmata.  Pedih di pipi tak mampu merawat pedih pada hati.  Mak, Kak Diah, ayah dan Ariq… Ya Allah…

~~~> bersambung

49 comments:

  1. waaaaaaa....xcitednyaaaaaaa..tq karehan.
    nk ariq n naqi jugak

    >>k<<

    ReplyDelete
  2. sdehnye jdi naqi. sobsobsob..

    ReplyDelete
  3. Ksian btul dkt si naqi tu...ap punyer mak daa,,sggup ckp cmtu...hampeh tul

    ReplyDelete
  4. kadang2 keliru dgn cara ariq melayan si naqi...nmpak mcm ade something je...hehe

    ReplyDelete
  5. tetiba teringat lawak Zizan kat terengganu haritu, "mak apa lagu ni" haha.... khas untuk mak Naqi, sampai hati doakan anak jadi orang jadi, sedihnyaaa T___T

    ReplyDelete
  6. err... typo *orang gaji

    ReplyDelete
  7. xsaba nk tnggu naqi brhijrah hehehe
    sgt best!!

    ReplyDelete
  8. Ariq ni sbnrnye dh fall in luv dgn naqi ek...cme dy xsedar..erk..hehehe

    ReplyDelete
  9. ahhh...x blh nk agak la sape cik lof tu...kejap rasa mcm naqi..kejap rasa mcm nadiah senget tu..RM mcm bg hint..tp still x blh decide..

    citer ni mmg lain dr citer2 RM yg sblm ni..x blh nk agak ape akan jd..

    pape pon RM TERBAEKKKK!!!!

    ReplyDelete
  10. Ohhh... Lof stand for love la.. Btul x Kak rm.. Maknanyer lof tu mmg nadiah la.. Sbb mula2 pun dh ckp lof tu either doc atau nurse.. Hehe.. Kene tggu next ep ni

    ReplyDelete
  11. klu difikir2kn......klu yg rehan bgtw dlm bab sblm ni n skrg......siap kata Mata Cik lof tu x mcm naqi.......so Nadia le......tp 2x fikir..ngan layaway n caring. aqil. ..mcm naqi pula..kot le strategi nk Rapat ngn naqi...klu x kn tiba2 tersentap je msg mkn ramai2 tu.....siap pesan jgn selalu Kuar nganggu Alan n izue........
    klu betul le Cik lof tu nadiah. ....x tau nak kata apa........yg pasti naqi LG sedih. ......sian naqi........

    ReplyDelete
  12. Cik lof = diah
    ~cOmeL~

    ReplyDelete
  13. Ariq berkenan kt diah. Tp tanpa sedar dia dh jatuh cinta ngan naqi. Sbb tu laa ariq tak suka naqi kuar ngan alan & izue
    ~cOmeL~

    ReplyDelete
  14. Huhuhuh Mest Ngan Diah Nie.. Bab Mata Diah x secantik Mata Naqi wHAHAHA

    ReplyDelete
  15. ala cian naqi ni...ariq 2 pelikla...mmg xsbr nk tgu ni...

    ReplyDelete
  16. x nak ariq suke kat Diah... Diah jahattt..... bencik...

    ReplyDelete
  17. "dia kalah satu je dengan naqi...mata"
    woahh!anim berani kerat jari guna cotton bud yang lof tu si nadiah.tamo kak tamooooooooooooo *sambil peluk kaki kak rehan merayu merayu

    ReplyDelete
  18. Ya Allah sampai ati mak naqi tu... pergi la jauh2 naqi..buktikan pd dorang naqi pon ble berjaya..

    ReplyDelete
  19. Adeh...mmg kesian la naqi ni...tetiba rs ayah naqi ni sgt dayus sbb just biar je mak naqi tu hina & kutuk2 naqi

    ReplyDelete
  20. Mmg lah lof tu diah...infatuation shj..ariq dah suka pd naqi cuma blom menyedarinya lagi...tgk plot berkembang macama mana utk smpi ariq sedar dari lena yg pjg atau sebentar cuma..di sepanjang itu pastilah naqi makin terluka...dah mmg naqi dan ariq watak utama kan kan kan?

    Maybe juga anak dato' amri tu si ariq or ariq ni juga anak dato' or anak someone..masin la mulut mak dia yg tny ada ke anak dato or tan sri nak ke naqi...jawapannya ada la kan..

    Hairan ngan mak ayah naqi ni...tp kat mak dia geram..nmpaknya mak dia lebih dominan dari si ayah...

    Hopefully cbsa ni abis kat blog dan rm cetak sdri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha'ah sya pn setuju. klu cetak sendiri cepat sikit...

      Delete
  21. rsa yakin je yg cik lof tu diah,, sbb mata dia x secantik mata naqi,,, .. best mcm selalu,, tahniah kak rehan,,thumbs up!

    -athirah-

    ReplyDelete
  22. ape2 pn bro ariq ni memang bengong! i hate this gus! buek! ~liyahuma~

    ReplyDelete
  23. musti naqi ni Lof si ariq lh kort..
    kn nama naqi CINTA NAQIAH....

    ReplyDelete
  24. sedihhhhhhhhhhh :(
    pn. mal

    ReplyDelete
  25. MMMMM....
    RM KNE WAT MARATHON LA RSANYER...

    RSA XCUKUP PJG JER N3..

    HUHUHU....

    ReplyDelete
  26. Ariq adalah anak dato yg mak naqi nk kenenkan dgn diah, dan ariq cuma tau mana depa duduk..tp tak tau details yg skrg ni plak kebetulan naqi dipilih ariq utk jd spy ngintip "love" yg dimaksudkan ariq. Mungkin mak naqi cuma bgtau die ada anak sorang saja ( coz mak die kan tak berapa ngan naqi )...jd ariq tak terpk la naqi ni sah2 beradik ngan diah...betui ke RM? aduiii...apa2 pun..kak tunggu sambungan RM...silalah cepat sambung terus ke ending...

    Te

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah cik Aminah.. bagus2 . dah boleh jadi cik writer.. i likeeeeee....

      Delete
  27. Ariq ni suka si lof@nadiah coz dia terpikat tgk muka cntik je..nnt bila ariq dh sedar dia sukakn naqi msti time 2 naqi dh pegi jauh tingglkn ariq n family dia yg sengal tuh!! huhu *betol x kak rehan?? hehe bt plot syok sndri plak

    ReplyDelete
  28. Sedihnya jadi anak terbuang , bengong la dapat mak macam tu. . .

    ReplyDelete
  29. Dh figured out
    Cik lof = cik love = cik cinta!!
    Jgn ckp cik lof = diah!!!

    ReplyDelete
  30. Bila lah nk sampai part ada orang panggil naqi ni Cinta kan. Hehe. Next entry or next lagi should be interesting. Entah2 ariq ni terkejut tgk naqi berbual dgn ms lof dia ke kan.;p
    BTW, makan hati dgn parents dia ni.
    Oh. Entah2 org yg mummy ariq nk jodohkan tu Nadiah ke. Ahh.. Mcm2 lah. Mcm aku buat cerita ni.
    OK. Keep on going Kak rehan. ;)

    ReplyDelete
  31. Kuang ajor arr mak die....rse cam nk kasi penampor lelaju.....

    ReplyDelete
  32. Kuang ajor arr mak die....rse cam nk kasi penampor lelaju.....

    ReplyDelete
  33. Kak rm tlongla satukan naqi dan ariq. TaK NAK nadiah.. Please

    ReplyDelete
  34. Naqi kena berkorban nti rasenya..

    ReplyDelete
  35. klu betoilah lof tue diah makin kesian la kat naqi. nak2 bila ariq reject diah pas2 choose naqi, lg angin satu badan la mak naqi kat naqi. pas2 naqi pn membawalah dirinya yg lara tue pergi jauh. frust menonggeng la ariq, gila bayang kat naqi. pas2 naqi end up ngan org lain walaupun x sepenuh hati. fuh imagination tak ingat!!!!!

    ReplyDelete
  36. eeee...sedihya...

    ReplyDelete
  37. RM, takmo Ariq jadi cam Ziki..... Menyesal tak sudah nanti.. Tetiba teringat kat Iqa, Naim dan Ziki.......

    ReplyDelete
  38. Cik Lof tue mesti Kak Diah...nama diorang kan ada Love a.k.a Cinta. so panggilnya Lof

    ReplyDelete
  39. =( sedihnya..
    hope naqi happy forever!

    ReplyDelete
  40. naqi... sedihnya..... confirm ariq suka dkt naqi... tpi still wondering knapa dia nk cri nadiah??? 0_0
    -Song Hyun Sun-

    ReplyDelete
  41. yeah i know now who's lof.... sian naqi terpaksa ayat kakak sendiri utk ariq...minta2 naqi n ariq n no more kak diah hehehe... -hanim-

    ReplyDelete
  42. msti lof tu DIAH...hish..ariq ckap org pgil lof,msti kwan2 diah pgil dia lof @ love @ cinta... omg

    ReplyDelete