Tuesday, June 26, 2012

Suami Tak Kuhadap 22


BAB 22

ENJIN kereta aku hidupkan.   Namun, tubuh ini masih belum membolos ke dalam perut kereta.  Masih tegak berdiri di sisi Kelisa milikku ini.  Menilik penampilan diri di dalam pantulan cermin kereta yang nampak berkilat saja. 
Aku mengukir senyum.  Senyuman yang tak pernah aku ukirkan.  Senyuman yang berbelas tahun mati dari bibirku.  Bagaikan terlupa cara hendak tersenyum begini pada diri sendiri.  Pada dunia dan pada peluang yang telah Allah berikan sekali lagi di hari yang baru ini.

Melihat penampilan diri yang kemas dan sopan ini, aku hanya mampu lebarkan senyuman.  Dinihari tadi, rasa berat hendak menyentuh slack dan kemeja yang mengikut bentuk tubuh itu lantas aku capai sepasang baju kurung dari material kapas penuh berona coklat kekuningan untuk ke pejabat hari ini. 
“Syai!!” 
Aku tersentak.  Senyumku mati lalu aku palingkan wajah ke arah pintu  yang terkuak lebar.  Wajah Budriz muncul di situ.  Riaknya pelik.  Dada itu nampak beralun menahan nafas membuatkan aku pantas mendapatkan dia yang sudah berlalu semula ke dalam. 
“Kenapa?”  soalku kuat lalu aku bawa kakiku berlari ke tingkat dua mengejar langkah Budriz yang sudah masuk ke dalam bilik. 
“Kenapa?”  Aku menyoal lagi dengan nafas yang tidak teratur.  Mengah! 
Dia sedang elok tersenyum dan duduk di birai katil menayangkan tali lehernya padaku. 
“Kenapa ni?  Sakit ke?”  AKu tekan sekali lagi suaranya berharap agar dia bersuara.  Gundah melihatkan caranya sebentar tadi.  Bagaikan ada yang tidak kena.  Sakitkah?
“Sakit jugak… sakit rindu.  Mari sini, leraikan rindu abang dulu,” jawab dia sambil menepuk-nepuk tilam.
Aku mencemik.  “Jangan main-main boleh tak?  Orang dah lambat ni!” 
“Mana ada main-mainlah.  Sayang tu tadi abang sedar lena atas karpet lagi.  Haih… suka lena merata-rata.  Buat penat je abang ganti tilam ni,” rajuk dia.
Aku kelu seketika.  Sedangkan malam tadi kemain Budriz memberi tazkirah Maghrib buatku namun entah mengapa bagaikan ada magnet bersamaan kutub yang menolak tubuhku melurut turun dari katil dari terus rebah di sisi Budriz.  Tiap kali dia hampir, peluh dingin merenik biarpun penghawa dingin kuat terpasang. 
“Maaflah…”  AKu telan liur.  Rasa bersalah pula kali ini.
“Malam semalam tak apa.  Malam ni jangan buat lagi.  Tapi sebelum tu, mari sini.  Ikatkan tie abang.  Kan dah pernah buat.  Jangan jerut sampai tercekik macam hari tu pulak,”  usik dia sengaja mengungkit kembali akan peristiwa itu. 
Jemari Budriz menggamit aku mendekati dan aku melangkah malas.  Mengada!
“Tak boleh buat sendiri ke?  Orang dah lambat ni…” Aku bagaikan menolak tapi tetap melangkah pada dia.
“Abang pun lambat jugak.  Siapa suruh lambat bangkit dan tahu aunty call semalam suruh masuk kerja tapi termenung je manjang.  Cuba dari semalam gosok baju abang, baju sendiri.  Prepare siap-siap.  Kan mudah!”  rungut Budriz padaku.
“Semalam tak sangka aunty call suruh masuk kerja.  Kan dah hantar surat letak jawatan,” luahku jujur. 
Sungguh aku tidak sangka Aunty Sarimah menghubungiku sendiri malam tadi.  Cuak juga andai suara Faiz atau mungkin juga nenda.  Atau lebih teruk lagi Syarifah Nurina. 
Aku menarik tali leher kuning  cair bercorak abstrak itu dari tangannya.  Tali leher yang sudah siap sedia dia ikatkan.  Hanya tinggal untuk aku pakaikan dan kemaskan saja.  Aku suakan tali leher itu pada dia dan Budriz menunduk sedikit membiarkan aku mengenakan tali leher itu cermat. 
“Emm… tak adanya aunty tu nak lepaskan pekerja dia.  Anggap jelah rezeki sayang memang bernaung bawah Bina Jaya milik aunty tu.  Dia mana ada keluarga lain selain abang sebagai anak dia…” beritahu Budriz.
Tanganku terhenti.  Tak jadi hendak mengetatkan lilitan tali leher itu.  Tertarik dengan kenyataan Budriz sebentar tadi. 
“… lepas tu hadir Syai.  Dia yang banyak support abang untuk cari Syai selama ni.  Yang selebihnya memang kehendak abang sendiri nak cari Syai.  Kita berdua akan sempurnakan hidup aunty, ya sayang?” 
Pipiku di sapa lembut dan dahiku dikucup lama.  Syahdu dan pilu.  Hening tiba-tiba melanda diri.  Bila ciuman itu terlepas dari dahiku, aku pandang dia.  Tali leher itu aku jerut perlahan.
“Aunty tak ada anak ke?”  Aku menyoal dalam berani-berani takut.  Bimbang Budriz terkecil hati.
“Anak?”  Dia gelak.
“Kahwin pun tak, sayang.  Manalah ada anak.”
“Sebab?”  soalku penuh minat ingin tahu akan hal keluarganya pula. 
“Aunty macam abang.  Jatuh cinta pada orang bukan keturunan Syed.  Bercinta sakan tapi nenda larang,” jawab Budriz tenang sambil membiarkan aku membetulkan pakaiannya.
“Boleh pulak macam tu?  Bukan bahagia anak-anak itu adalah kebahagiaan orang tua ke?”
Dia menggeleng.  “Salah, yang.  Pada orang lain mungkin tapi pada keluarga kami tak.  Kehendak nenda harus dituruti.  Aunty banyak berkorban lepas arwah abah abang kahwin dengan bonda yang memang tak ada keturunan Syed ni.  Sayang ingat bonda suka abang panggil dia bonda tapi dia lakukan apa saja nak tarik perhatian nenda masa tu.  Aunty masa tu anak perempuan dan haruslah mengikut telunjuk nenda semata-mata.  Bila abah meninggal dan abang semakin dewasa, nenda selalu pesan… jangan ikut cara arwah abah.  Dia nak abang betulkan kembali susur galur keluarga kami dan pastilah bukan Nur Syaima pilihan abang tapi Nur Syaima adalah pilihan yang tepat dan padat bila Allah memang jodohkan kita,” beritahu dia panjang lebar dalam nafas yang tidak dia hela sekalipun. 
Aku mengetap bibir.  Dalam kepalaku muncul lagi wajah Nurina.  Wajah nenda, bonda dan ayah.  Wajah Aunty Sarimah juga tidak lepas dari kepalaku.  Kesian.  Hanya itu yang mampu aku ucapkan.  Benar kata Budriz, andai aku terduga ada yang lagi hebat terduga. 
Aku kini sedang merasai alam perkahwinan biarpun atas keterpaksaan tapi Aunty Sarimah, pada siapa dia mahu menumpang kasih nanti? 
“Macam tak elok buat macam tu…”  Aku merungut lebih pada diri sendiri. 
Tali leher Budriz siap aku kemaskan.  Baru hendak berpaling dan berlalu, Budriz menarik tanganku melangkah bersamanya. 
“Memang tak berapa elok, kan?  Cuma bayangkan saja… apa perasaan aunty masa tu sedangkan abang sebagai cucu pun nenda campur tangan, apatah lagi anaknya sendiri.  Tapi, jangan tanya aunty.  Kita akan jaga aunty dengan kita nanti.  Dia penyayang.  Percayalah.  Sekali dia jatuh sayang pada orang, memang dia akan sayang.  Macam dia jatuh sayang pada Syai… dia akan terus sayang.  Dah tiba masanya, Syai buka hati terima kasih sayang orang sekeliling Syai,” ucap dia lalu kaki itu laju meniti anak tangga menuju ke bawah. 
“Yang… stoking abang mana?” 
Langkahku mati di anak tangga terakhir dan membiarkan Budriz maju ke pintu besar. 
“Tadi tak nampak ke orang letak atas meja sisi katil tu?” 
Dia berpaling dan penuh selamba menggeleng.  “Nampak… tapi terlupa sebab tiba-tiba nampak wajah isteri depan mata terus lupa semua benda.  Ambilkan boleh?” 
Dia kedipkan matanya berkali-kali.  Eleh… tak ada comellah buat macam tu pun.  Hatiku mengejek geram tapi aku tetap berpaling dan kembali memanjat anak tangga menuju ke bilik. 
Setelah stoking biru gelap itu aku capai dan aku kembali mendapatkan dia  yang sudah berada di luar rumah.  Sedang menghidupkan enjin kereta miliknya itu.  Bila aku menjengah, aku terus menghamburkan tawa melihatkan Budriz yang bagaikan Charlie Chaplin saja. 
Seluar yang sengaja dia lipat hingga ke betis.  Kaki  yang tersarung dengan kasut tanpa stoking membuatkan dia nampak terlalu buruk di mataku.  Tawaku meletus lebih kuat membuatkan dia berpaling padaku dan bercekak pinggang.
“Gelakkan abang macam ni ya?”  Dia menebak dengan tepat sambil memandang ke kakinya.
“Kot ya pun pakailah selipar dulu.  Yang terus pakai kasut kenapa?  Terus tak nampak gaya headboy yang segak dulu,” ujarku dalam tawa yang masih tersisa.
Budriz melangkah menghampiri dan kasut itu dibuka.  “Maknanya dari dulu memang Syai tak lepas pandang abanglah, ya?”  duga dia.
Aku telan liur dan melarikan pandangan.  Tawaku mati terus. 
“Eleh, perasan lebih.  Budak-budak lain memanglah pandang.  Orang tak pandang awaklah!”  dalihku.
“Nah stoking ni.  Syai jalan dulu.  Assalamualaikum.”
Terus saja aku melangkah ke arah kereta yang sudah mati enjinnya.  Apa masalah pulak ni?  Bila aku tarik pintunya, terkunci rapat dan bila aku berpaling pada Budriz dia sengih sambil menyarung kasut dan mengunci pintu. 
“Pergi dan balik kerja sama-sama je.  Kerja area sama.  Lebih praktikal macam tu.  Economic.  Jimat minyak, mesra alam melainkan abang kena kerja luar Syai balik duduk rumah nenda.  Datang kerja dengan aunty.”  Dia membuat aturan lagi membuatkan aku merengus sendiri.
“Nak pergi sendirilah…”
Nope…” Dia menggeleng.
Hop in.  Nanti lambat.  Lepas cuti panjang ni nak masuk lambat.  Kena sound dengan bos nanti,” selorohnya. 
Aku tetap begitu.  Lantas Budriz rapat dan memeluk bahuku.
“Sayang… isteri yang baik mendengar kata-kata suaminya selagi tak bercanggah dengan agama,” bisik dia dan mengucup pipiku sekali dan dengan sendirinya, aku angkat kakiku masuk ke dalam perut kereta milik Budriz dan dia tersenyum mesra. 
“Isteri yang baik harus mendengar kata suami.  Kita bukan nak bahagia di dunia semata-mata sayang… tapi juga di akhirat sana.  Kita sama-sama bahagia,” ujarnya penuh makna yang mendalam.
Aku mengangguk sekali dan dia terus menukar gear lalu kereta perlahan-lahan meninggalkan perkarangan rumah kami.  Ya… rumah kami.  Rumah yang pernah menghantui lenaku.  Menghambat jagaku dengan segala kenangan perit dan pedih tapi hari ini biarlah kami ukir segala kenangan indah yang ada pula pada segenap sudut ruang yang ada.

**

SESAK nafasku kala ini bila Najwa memelukku erat.  Bila pelukan terlerai, dia memandangku seketika dan kembali memelukku. 
“Ya Allah… rindu dekat awak Syai,” akui dia ceria.  Bersungguh-sungguh.
Aku ukirkan senyum.  “Terima kasih, Najwa,” ucapku ikhlas. 
“Untuk?”
“Apa-apa je.  Tak perlu sebab untuk saya ucapkan terima kasih,” balasku berdalih. 
Najwa mengerutkan wajah.  Pandangan itu lain macam.  Nampak pelik saja dan aku terus berlalu ke tempat dudukku  yang ternyata masih begitu sewaktu aku meninggalkan hampir berminggu sudah. 
Terasa lambat waktu merangkak berlalu.  Bagaikan semalam aku bertekak dengan Budriz dan Aunty Sarimah.  Malu sungguh kala mengenangkan diri yang terlalu kurang ajar.  Arwah ibu tidak pernah mengajar begitu.  Hanya aku  yang terbawa-bawa dek perasaan.
“Awak sambung buat kerja, ya?  Saya nak jumpa bos kejap,” beritahuku pada Najwa dan dia mengangguk. 
“Tengah hari saya belanja awak makan.  Kita ajak Norman sekali.”  Najwa  mengenyitkan matanya padaku.
Aku diam.  Rasanya Najwa masih belum tahu akan hubunganku dengan Budriz yang sebenarnya.  Entah bila waktu  yang sesuai untuk aku akui segalanya pada Najwa.  Atau haruskah aku meminta saja Budriz sendiri mengakuinya?  Atau juga Norman? 
Najwa kembali duduk di tempatnya dan aku terus berpaling tapi mataku terus bertembung dengan mata Aunty Sarimah yang agak pudar sedikit sinarnya.  Tidak seperti kali pertama aku temui dia dulu.
“Bos,” panggilku sopan dan menunduk sedikit. 
Dia angguk dan menggamit aku masuk ke biliknya.  Bila daun pintu terkuak, aku panas merapati dia dan daun pintu tertutup rapat. 
“Sihat?”  soalnya seraya mengisyaratkan aku duduk di sofa di sudut biliknya yang agak besar ini. 
Aku angguk.  “Alhamdulillah…”
“Aunty ingatkan Syai tak sudi nak kerja dengan aunty dah?”
“Err… saya minta maaf, bos pasal yang kali lepas tu.”  Jujur aku mahu mengakui silapku. 
“Aunty faham keadaan kamu.  Aunty suka Syai kembali kerja dengan aunty.  Tak ada apa yang Budriz tak ceritakan pada aunty tentang kamu.  Sejak dari dulu sampai sekarang, hanya nama Syaima yang keluar dari bibir dia dan aunty tahu… dia akan buru Syai sampai ke sudah,” ujar Aunty Sarimah padaku. 
Bibir yang nampak kering itu mengukir senyuman yang nampak tawar sedikit.  Bagaikan tidak gembira seperti yang dia nyatakan.
“Aunty tak sihat?” 
Aku pejamkan mata seketika.  Lain hendak ku tanya, lain pula yang keluar.  Teringat akan pesanan Budriz pagi tadi.  Sudahnya, aku telan saja soalan itu sendiri. 
“Aunty kurang sihat sikit.  Cuaca kot.  Lagipun, sejak akhir-akhir ni aunty banyak ke site sendiri.  Tak cukup orang.  Ingat nak minta Riz kerja kat sini je dengan aunty tapi budak tu tak nak bergantung dengan keluarga…” Aunty Sarimah mengeluh sedikit.  Kepalanya dipicit. 
“Err… kenapa pulak dia tak nak?” 
“Dia memang macam tu.  Keras hati budaknya.  Dengan Syai je dia lembut hati.  Lagipun, aunty pun tak suka dia ke sini.  Bantu dari jauh sudah.  Nanti payah nak lepas dari nenda…”  Bibir itu terkatup rapat.  Sepi tiba-tiba.
Aku juga sama.  Hati yang baru hidup ini berdetak ganas.  Menghentak dada bagaikan mahu remuk rusuk.  Betapa hebat kuasa nenda dalam keturunan mereka.  Barangkali, ayah adalah penyelamat kepada bonda Budriz kala itu.  Namun, bila mengingati hal lalu, aku tepis sejauh mungkin.  Yang berlalu biarlah begitu.  Tidak sudi hendak kugali sebab musababnya. 
Kala ini, aku mahu hadap segalanya yang ada di depan mata.  Budriz, Aunty Sarimah, Mak Usu Jalina, ayah dan juga pastilah nenda yang sudah terang terentang membenciku. 
“Nenda… dia…”  Lidahku kelu lagi.  Tak sanggup hendak menamatkan apa  yang lidah ini mulakan. 
Aunty Sarimah senyum.  “Aunty gurau jelah.  Nenda baik.  Dia sayang kita semua.  Dia orang paling tua dalam keluarga kita.  Apa-apa pun kita kena hormat dia.  Aunty tak naklah dia kerja kat sini.  Sepejabat dengan Syai… nanti tak jadi kerja.  Ada je dia heret kamu masuk bilik dia sepanjang masa.  Jenuh kerja tak siap,” gurau Aunty Sarimah ceria.
Namun pada pendengaran dan pandangan mataku, dia sekadar hendak menutup duka.  Menutup resah yang jelas terpancar pada wajah yang penat itu.  Tidak dapat tidak, aku ukir senyum. 
“Syai faham aunty,” sahutku lembut.
Pertama kali membiasakan dia ‘aunty’, aku mula yakin yang kata-kata Budriz tentang Aunty Sarimah benar belaka.  Aku angkat tubuh dan duduk di sisinya.  Jemarinya aku paut. 
“Syai anak yatim.  Tiada ibu menemami bila Syai sukar.  Tapi, Syai akan temani aunty.  Maafkan Syai kurang ajar sebelum ni,” ucapku penuh rasa sesal. 
Bila aku tunduk mengucup jarinya, dia membelai rambutku yang lepas bebas.  Bila aku angkat wajah, bibir itu terus mekar dengan senyuman. 
“Syai bahagia?” 
Lambat-lambat aku angguk menjawab soalan Aunty Sarimah. 
“Syai  kena bahagia.  Bahagia ni subjektif.  Terserah pada diri sendiri nak lestarikan bahagia tu macam mana.  Macam aunty, kebahagiaan keluarga adalah cara aunty bahagia dan aunty harap, Budriz adalah kebahagiaan Syai.”
“Err… nenda tu macam tak suka Syai je, aunty…”  Aku meluahkan apa yang terbuku di dalam dada ini sejak dari tadi.
Dia menggeleng.  “Nenda penyayang.  Bising orang tua biasalah.  Nak-nak Budriz tu buat drama macam-macam nak nikah dengan kamu.  Ni budak-budak pejabat tak tahu lagi.  Nanti pandai-pandailah kamu nak cakap macam mana.  Tanya Budriz, tak nak buat resepsi.  Dia kata dah lepas yang wajib.  Yang lain tak penting.  Budak tu memanglah tegas.  Dengan Syai je dia cair.  Haih… tak reti orang muda ni,” rungut Aunty Sarimah mesra dan dia bangkit menuju ke meja kerjanya. 
“Syai taip surat ni sikit.  Nanti aunty minta Riz hantarkan BQ untuk ATDA yang revise untuk Syai, ya.  Hari ni nak hantar ke consultant balik,” beritahu dia padaku dan aku angguk saja. 
“Syai…”
Baru saja hendak berlalu keluar, suara Aunty Sarimah mematikan langkahku.  Aku berpaling dan mengangkat wajahku sedikit pada dia.
“Sebuah perkahwinan tu wajib dihebahkan.  Syai faham, kan?”  tanya dia menghantar makna yang aku sudah sedia mengerti. 
“InsyaAllah, aunty…”  Aku membalas mendatar saja. 
Senyuman aku hadiahkan buat dia dan terus saja aku tarik daun pintu hendak berlalu ke tempatku.  Ada tugasan yang dia amanahkan.   Bila aku melabuhkan duduk, Najwa datang menghampiri.
“Jadi kita date tengah hari ni.  Saya nak kenalkan awak dengan pakwe saya.”
“Norman?”  soalku sedikit mencemik. 
Dia angguk.  “Tahu awak dah tengok dia tapi nak kenalkan secara rasmi ni,” beritahu dia lagi.
Aku angguk.  “Kita bertiga je, kan?” 
“Err… yang tu tak tahu.  Biasa Norman mesti ajak Encik Syed sama.  Nanti saya pesan pada dia jangan ajak Encik Syed tu, ya?  Saya faham awak tak suka dengan dia.  Jap ya?”  Najwa terus berlalu. 
Tak sempat aku berkata apa-apa bila dia terus berlari ke tempat duduknya.  Aku melingas ke kiri dan kanan.  Tidak ramai hari ni.  Barangkali ramai ke tapak projek mungkin.  Meninggalkan kami yang menjalankan kerja-kerja pentadbiran saja. 
“Najwa!!”  Aku memanggil Najwa agak kuat. 
“Apa?” 
“Awak emelkan format memo untuk hantar ATDA pada consultant pada saya, boleh tak?  Jap lagi kalau Encik Syed awak tu datang hantar salinan ATDA yang dah revise tu awak bagi saya, ya?”  jeritku lagi.
Dia angguk.  “Okey, cik!” 
Aku menggariskan senyuman pada hujung bibir.  Cik?  Sudah lama sebenarnya statusku bertukar dari cik kepada puan.  Biarlah Budriz yang memberitahu mereka dan waktu itu, aku hanya akan akuinya dengan bangga.  Memiliki suami yang begitu sabar melayani karenahku selama ini.
Komputer aku hidupkan.  Ada semangat baru yang meresap dalam diri dan mengalir dalam pembuluh darahku.  Biarkan yang sakit itu berlalu.  Kini, aku menghampiri penawarnya. 
Papan kekunci aku tekan.  Tetikus aku larikan.  Meliar saja pada skrin leper di depanku ini.  Bila Najwa mengisyaratkan yang dia telah emelkan apa  yang aku pinta, aku terus saja menekan kotak emel  yang tertera. 
Surat yang Aunty Sarimah minta aku mahu sediakan secepat mungkin.  Aku mahu membantu dia menjalankan hal-hal  yang lain pula.  Aku mahu berbakti pada dia.  Andai ibu tiada, biarlah aku bersandar pada dia demi secubit kasih, sekelumit sayang. 
Masa berlalu dan terus berlalu.  Tanpa sedar ada sesusuk tubuh yang sedang berdiri di depan mejaku. 
 “ATDA tu dah dapat ke Naj…”  Aku panggung kepala dan lidahku kelu tiba-tiba.  Dia ayu berbaju kurung.  Sopan dan manis. 
“Assalamualaikum…” 
 “Waalaikummussalam…”
“Kerja kat sini ke?” 
Aku angguk saja. 
“Kebetulan yang indah.  Saya nak jumpa aunty.  Dia ada?”
Aku angguk juga. 
“Boleh jumpa?”  tanya dia lagi. 
“Err… boleh-boleh.  Dia ada tu…”
“Terima kasih, ya Syai…,” ucap Nurina padaku. 
Aku hanya melihat saja lenggok langkah itu berlalu ke pintu yang tertera nama Sarimah Sh. itu.  Belum sempat dia menolak daun pintu, Nurina berpaling lagi.
“Lunch sama hari ni, boleh?”  pelawa dia padaku dan bagaikan terlupa akan janjiku pada Najwa, aku jatuhkan saja kepala mengiyakan. 
Bila daun pintu dia rapatkan, aku mengutuk diri.  Entah apa yang bermain dalam fikiranku kala ini hinggakan aku begitu terpaku ada wajah itu. 
Aku tekup wajah dengan telapak tangan tapi lepas akhirnya bila suara Najwa menyapa lembut.
“Nah, Syai… saya pergi ambil tadi.  Encik Syed busy, tak sempat nak hantar.  Kebetulan Norman pun tak ada dan dia kata dia nak ikut kita lunch.  Macam mana?” 
Wajah Najwa sedikit berkerut. 
“Biarlah.  Pagi tadi pun tak sempat sediakan sarapan untuk dia,” beritahuku diluar sedar.  Berubah mood tiba-tiba.
“Erkk?  Sediakan sarapan?  Maksud awak…”
Telefon mejaku berdering mematikan soalan Najwa.  Dia terus memandangku yang sedang melekapkan gagang telefon di telinga. 
“Syai…” 
Suara di hujung talian membuatkan jantung hampir melompat keluar.  

~~> bersambung

Cik Penulis : Sedaya upaya cuba berjalan atas landasan garapan RM...huhu..

62 comments:

  1. cemburu melanda jiwa syai la 2.hehehehe

    ReplyDelete
  2. sis rm ..stk 21 last semalam bukan ke syai ade dpt panggilan? tak sambung dekat sini ke ? huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh,kn dh bgtau aunty sarimah yg call smlm tu srh syai msuk keje..

      Delete
    2. dush dush..nampak sgt kene baca balik..my bad..agaknye bace x fokus ni..thank anon :)

      Delete
  3. siapa ituuuuuuu???? adesss RM... saspen ni....

    ReplyDelete
  4. suka2...tp dlm mood brhati2 dgn kehadiran nurina...huhu...

    ReplyDelete
  5. Wahh kak rehan, tp yg bab ni macam kurang sikit lah, tak se-best STK 21. Tp apa pun, tetap terbaik! (Y) loveyou

    ReplyDelete
  6. berdebar debar pulak akak rehan.. apakah yg akan berlaku seterusnya.. tapi suka syai dah terima budriz..

    ReplyDelete
  7. syai da berubah ke sbb jeles dgn nurina.....
    tp sesak nafas lak baca n3 ni

    ReplyDelete
  8. adui kak...asal la c nurin ade kat c2 gak...

    ReplyDelete
  9. ish,x sbr nk tggu next entry,cpt2 ckit ye RM, dh makin best ni..

    ReplyDelete
  10. Cahaya: panggilan yg Syai dapat tu dari Aunty Sarimah le.

    RM: Terima kasih sebab dah rajin update balik. Saya appreciate & happy sgt.

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah...
    Akhirnya Syai terima juga Budriz....#^_^
    Kesian dekat Aunty Sarimah...:-C
    Siapa yang call Syai tu???Faiz ke!!!o_O

    ReplyDelete
  12. baguslah kak rehan,update entry cepat2..xdelah saya tertunggu2 lama sgt.hehe...serius yg ending 21 tu saya ingat faiz yg call syai,rupanya aunty..ni saya rasa faiz kot atau ayah syai..pandai2 je nk teka

    ReplyDelete
  13. besttt.... baguslah kak rehan.... crite yg mmg mnarik... n cerpen2 akk pon memey trbaekkk arr...

    ReplyDelete
  14. hai...sgt suke ble syai dh bleh bertolak ansur dgn budriz..tp takut plak sbb cemburukn nurina, syai makin plak dr budriz..huhu.. Anyway, xsabar nk bc smbgnnyer....

    ReplyDelete
  15. kak.. cepat2 update.. sapen ni..

    ReplyDelete
  16. BESTTTTTTTTTTTTTTT... nmpaknya syai smakin mgampai bhagia bersama budriz...
    spe yg call agk2nya suspennya...

    ReplyDelete
  17. mesti faiz call ni....
    aish kacau je dia ni..
    smbg lagi RM..

    ReplyDelete
  18. Yeay.... ada entry terbaru.... thanks RM for the speedy updates... Tgh kusyuk2 baru, cerita ter"berhenti" pulok dah....

    Nak lagi sambungan...pls....

    ReplyDelete
  19. syai dah pandai cemburu,,,hehe...satu perkembangan yang baik akak harap budriz akan jaga syai wlau apapun aral yg mendatang...terbaekkk...next n3 please....

    ...Dg. Siti...

    ReplyDelete
  20. ruby muksan redsJune 26, 2012 at 7:34 PM

    best sngt2.. :)

    ReplyDelete
  21. syukurla..Syai dh mula lupakan demdamnya..
    n Budriz berjaya mggunakan pdekatan agama utk melembutkan Syai..

    ReplyDelete
  22. haha~kelakar la syaima n i

    ReplyDelete
  23. suka sngt...
    br syai bhgia lak...

    ReplyDelete
  24. i like all your story.good job.

    ReplyDelete
  25. Rehan, cerita ni makin best......

    ReplyDelete
  26. Awal sgt Syai dilanda cemburu... baru beberapa detik je nak rasa bahagia dah ada watak pengacau... tak suka3

    ReplyDelete
  27. bikin saspen je la cik RM..hehe

    sape coll???
    jangn2 Faiz x??

    ReplyDelete
  28. wah wah wah..x expect pon da ada sambungan..nice! :D thanx writer~~ :D

    ReplyDelete
  29. sukeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee sgt2

    ReplyDelete
  30. so sweet.. syai dah jumpa jalan bahagia..

    ReplyDelete
  31. ala bru syai plan nk gtw kt najwa yg dye ngn budriz suami isteri tp de plak yg kcau daun cbuk tol la..

    ReplyDelete
  32. hmm.... smua org kta best kn? mcm 2 gak ngn sya. cuma adakah nnti syai akn jdi pembunuh n adakah budriz akn berlalu dri syai hny krn kehendak nenda? ikut apa yg sya bc dlm sinopsis ari tu.... cpt smbung ya, RM.

    ReplyDelete
  33. makin best. hati makin cair..haha

    ReplyDelete
  34. wallauweh, dah start dah nurin's interruption maah

    ReplyDelete
  35. Kak rehan ni, suka bg suspen dgn phone call.
    pastu kitaorg dok teka2 sapa la kt ujung talian tu.

    moga Nurina tu boleh bantu Syai jd lebih baik.maybe dia boleh bantu pujuk nenda terima Syai.hmm... tgh imagine siapa yg boleh pegang watak Nurina tu...mcm siapa ek?

    ReplyDelete
  36. Haha suker syai... walaupun dia suker ngamuk tp Hati dia baik ok... nurina pun baik sopan je tp jgn sampai budriz kena paksa gak kawen ngan nurin dah la... mau syai kembali ke sikap lama... dendam ...

    Syai kena cpt pakai tudung sayang... kasi lg ayu dr nurin... amek hati nenda... faiz kacau skit2 je tau... tq RM... smlm ngamuk... arini lemah lembut... esok ngamuk kembali... baru syiok...

    ReplyDelete
  37. Rasanya bab ni pendek sangatlah Rehan

    ReplyDelete
  38. best sgt........ hope RM CONTINUE CPT2 TAK SABAR RASANYA NK baca STKH

    ReplyDelete
  39. nak lagi... apa pulak kali ni ye... nampaknya Syai dh
    beransur mula menerima Riz... jgnlah ada halangan lain
    pula... cpt sambung ye RM.

    ReplyDelete
  40. Good job penulis, nak lagi. x sabar nk tggu Syai jatuh cinta kat Budriz.

    ReplyDelete
  41. good job rehan makhtar hehehe. syok n makin bdebar tgu bab seterusnya. ntah2 yg call tu nenda. jgn si nurina tu jd pengacau hub syai ngan budriz dahla. br nak berbaik tu karang ada yg btukar jd singa betina balik hehehe...

    ReplyDelete
  42. akhirnya...dh masuk watak org lain

    ReplyDelete
  43. go00d j0b!!!! syai pelan2 dah dapat terima sab... tp mcm naklah juga tengok cemburu sab, cemburu syai. konflik mesti ada sbb mana ada benda2 best datang bergolek... makin banyak dugaan makin banyaklah manisnya

    ReplyDelete
  44. cik rehan makhtar moga2 mlm ni ada new n3 ye. tak sabar nak tahu sapa la yang call isteri budriz tue, dan saya pn wonder mcm sarinah adakah syai akan mengalami keguguran? dapat ke dia terima kenyataan? konflik..konflik..hmmmmm

    ReplyDelete
  45. hehe nmpknya syai dh mkin lembut yee...bguslah..arap2 aman bahagia rumahtangga diaorg tu..xsbr nk tau ending diaorg ni..xsbr gak nak tau ending Lit n Usop sontorian..ahhh penantian 1 pyksaan tau

    ReplyDelete
  46. best3!!!
    cpt2 la uplod yek!

    ReplyDelete
  47. best sesangat!!!

    ReplyDelete
  48. kak rehan,bila nk sambung lagi!! xsabar nihh!hehe

    ReplyDelete
  49. Assalamualaikum.tak sambung dah ker? sbb cik rehan dah mula entry baru ' UNTUK DIA '.. bila agaknya saya dapat hadap novel SUAMI TAK KUHADAP versi cetak??.. harap cik Rehan dapat reply. Terima Kasih. Wassalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikummussalam..STK sy hentikan seketika.. UD tu mini novel je n akan hbis di blog saja... sy sedang running 2 manuskrip sekaligus..1 dh hampir siap n STK ni baru separuh.. nnt sy update beberapa bab lg sebelum sy hentikan terus ya..maaf2.. n thanks atas sokongan

      Delete
    2. Manuskrip yg hampir siap tu..tajuk apa? saya harap lepas STK stop di blog, tak lama sangat masa menunggu untuk diterbit cetakkan.. gonna miss syai & mukhriz :) Harap cik Rehan terus sukses dalam menghasilkan karya.. SAYANG KAMU <3 <3 <3

      Delete
    3. cik/encik initialD..saya gelak sikit boleh tak..hehe.. yang hampir siap tu tajuk dia Bila Nak Saksi. genre santai gila..

      tp kan.. syai & BUDRIZ..not MUKHLIZ.. kalo MUKHLIS dalam KIM je..hehe..ye..saya sayang kamu juga... doa2 sy sentiasa..

      Delete