Monday, December 30, 2013

Cinta Yang Kucari (randon iv)

BAHU Encik Bakri ditepuk.  Dia tergelak tapi tawar.  Niat diutarakan.  Andai benar seperti yang telah isterinya beritahu dan jika benar dijamin bahagia buat puteri yang tercinta, Encik Luthfi rela menyerahkannya.  Jika niat Luth berpindah itu masih ada, dia rela tapi biarlah ke teratak dan berbumbungkan kasih sayang dua orang sahabat lama dia dan isteri.

Sunday, December 29, 2013

Cinta Yang Kucari 14

HATI ibu mana tak risau.  Ini dah masuk kali ke berapa entah Fina nak pergi temuduga.  Tak pernah lagi dapat.  Kali terakhir dulu siap balik menyumpah seranah.  Tapi, syarikat yang sama panggil lagi dia datang temuduga. 

Cinta Yang Kucari (random iii)

Payed angguk malas.  Mata dilari ke arah lain.  Tak boleh selalu approach.  Nanti lari makin jauh.  Biarlah dia jadi patung andai rama-rama ini sudi hinggapi dia, setelah menganggap dia kayu mati.

Friday, December 27, 2013

Cinta Yang Kucari (random ii)

Tubuh Luth dipapah dan diletakkan cermat di atas sofa di lobby.  Nampak terlena.  Berat betul tekanan  yang dia bagi pada Luth. 
Betullah orang cakap, nak serang orang tak payah guna kekuatan.  Guna psikologi kesan dia lagi menakutkan.  Gamaknya, itulah kot yang terjadi pada Luth.  Tak payah cabul maruah, cabul minda aje dah boleh buat manusia tewas. 

Thursday, December 26, 2013

Cinta Yang Kucari (random i)

“Kenapa?”  Sepatah Luth menyoal. 
Apa salah dia pada Payed.  Dia tak tahu.  Dia Cuma tahu Payed adalah anak kenalan mama dan ayah.  Dia tak tahu lebih.  Dia tahu Palee dan Tuan Bakri baik tapi dia juga tak kata Payed jahat.  Tapi hari ni…

Tuesday, December 10, 2013

Cinta Yang Kucari 13

 RENUNGAN pada anak di depan tak lepas.  Melihatkan Luth yang sedang bersiap untuk ke tempat kerja, Encik Luthfi rasa tak sedap hati.  Cuti dua hari ni, Luth tak banyak cakap.  Mujurlah Fina tak ada dekat rumah.  Ke rumah kawan dia.  Dapatlah rasa tenangnya rumah.  Kalau tidak, ada saja tak puas hati dengan Luth. 

Wednesday, December 04, 2013

TIBA-TIBA, DIA ADA - RELEASED

Assalamulaikum wbt dan salam sejahtera.  
(senyum sampai bulan)




Ta-daaa, tiba-tiba muncul cover TTDA, kan?  Humko hamise curalo la kita.  Maple kering like Mohabbatien gitu... Hiks... Ingatkah lagi pada kisah anak teruna Zafran, Anaresa juga anak dara Anahara dan Mukhlis - iaitu Zakhri Adha a.k.a Ayie dan Aryana a.k.a Arya?  Mohon ingat. Ini cover dia.  Alhamdulillah.  Terbitan Penulisan2u setelah Usop & Lit.  Setahun lebih berlalu (under Karyaseni dikira publisher lain tau).  

Tuesday, December 03, 2013

Cinta Yang Kucari 12

MACAM kenal ajelah yang baru masuk tu.  Mata Puan Huda terus mengamati wajah yang ada di depan Payed.  Wajah yang jelas terperanjat dengan kemunculan anak bujangnya itu.  Rasanya telahan dia tepat.  Langkah Puan Huda maju lagi.  Kali ini tepat berdiri di hadapan gadis manis tersebut. 

Friday, November 29, 2013

Cinta Yang Kucari 11

BADAN panas meruap-ruap.  Kepala rasa nak pecah.  Tambah lagi sakit dengan jeritan Fina.  Luth capai bantal dan tekup muka.  Tak tahan dia.  Sekali lagi Fina jerit, lebur gegendang telinga.  Sungguh.  Apa lagi yang tak puas hati, tak tahulah.  Semua yang dia suka, Fina dah dapat.  Apa lagi yang tinggal.  Baju dia semua dah lusuh.  Pantang mama beli, Fina sebat.  Melainkan baju tu ayah yang hadiahkan, barulah Fina tak berani sentuh.

Thursday, November 28, 2013

Cinta Yang Kucari 10

GELAPNYA!  Macam malam!  Payed garu kepala yang tak gatal.  Matanya meliar mencari kelibat Luth tapi masih tak jumpa.  Cepat sungguh dia gerak.  Kakinya maju lagi ke depan dan berdiri di depan lobby bangunan. 

Tuesday, November 26, 2013

Cinta Yang Kucari 9

TAKBIR diangkat tenang.  Hati memuji kebesaran Ilahi.  Bibir bergerak tapi tiada patah kata yang terzahir.  Luth kusyuk bertemujanji dengan Pencipta.  Reda dan tekun mengerjakan apa yang disuruh. 

Saturday, November 23, 2013

Cinta Yang Kucari 8

TUBUH Payed hampir terkulai di depan pintu bilik Luth.  Kalau tak diingatkan di mana dia berada, mahu aje dia tendang pintu ni.  Biar pecah.  Senang dia nak keluar masuk.  Tak ada apa yang mampu menghalang.  Biar lepas bekam yang menggit hati bagai menghisap darah tak ubah macam puntianak yang kebuluran. 

Cinta Yang Kucari 7

MATA Encik Luthfi jatuh merenung mata bundar anak bongsunya yang nampak berkaca-kaca.  Bila jatuh ke dada Luth, nampak berat pulak helaan nafasnya.  Surat khabar dilipat kemas.  Kakinya menapak mendekati Luth yang sedang duduk di kerusi besi berwarna putih itu di depan pintu gelangsar yang ternganga lebar.  Dekat dengan ruang tamu. 

Friday, November 22, 2013

Cinta Yang Kucari 6

MELIHATKAN Luth makan, Payed tak ada selera pulak.  Bukan tak cukup cantik tapi rasa bersalah tentang hal tadi.  Balik nanti, satu hal kena terangkan dekat mummy dan abah.  Lepas tu nak pergi bersihkan tanggapan hitam Palee pada Luth. 

Thursday, November 21, 2013

Cinta Yang Kucari 5

MELIHATKAN raut wajah yang tenang di depan dia sekarang buat Payed rasa tak senang duduk. Kata-kata Palee berlegar dalam kepala.  Cantik sangat agaknya Luth ni sampaikan Palee pun memuji. 

Tuesday, November 19, 2013

Cinta Yang Kucari 4

PANDANGAN Palee jatuh pada kertas kerja di depan mata.  Semua tak boleh dipakai.  Dia sendiri naik pening.  Dia perlukan pembantu.  Sekarang!  Sesekali dia menggeleng memerhatikan figura di depan mata.  Bilalah nak siap kalau asyik tak balance aje.  Lepas tu hantar dekat abah, abah campak dalam tong sampah.  Great sangat. 
“Kenapa ni?” 

Monday, November 18, 2013

Cinta Yang Kucari 3

HATINYA dipagut risau melihatkan Fina yang sedang mengamuk sakan.  Puas mama memujuk tapi Fina tetap berkeras.  Dia menyumpah seranah.  Buat mama menggeleng tak puas hati. 
“Kalau kata Fina tak dapat kerja tu, cari aje kerja lain.  Kerja banyak dekat Malaysia ni, kan?”  Suara Puan Laila sudah lain macam nadanya.  Marah. 

Sunday, November 17, 2013

Cinta Yang Kucari 2

SETELAH menyalami tangan kedua-dua orang tuanya, Luth terus mendapatkan teksi untuk ke tempat temuduga.  Langkah kaki yang diiringi doa kerana ini adalah temuduga dia yang entah ke berapa sebenarnya. 

Saturday, November 16, 2013

Cinta Yang Kucari 1

TAK tahulah lagi apa yang kakak tak puas hati tentang dia.  Segalanya tentang dia.  Apa lagi yang tak kena?  Luth tak tahu.  Luth memang tak tahu.  Bertahun dia mencari jawapan tapi hampa.  Bila ditanya pada mama dan ayah, mereka tiada jawapan dan bila pada pada Fina sendiri, kakak hanya mencebek.  Buat hati Luth semakin luka.  Hari ni juga sama. 

Friday, November 15, 2013

Cinta Yang Kucari - Prolog

PROLOG i

Ku sangka hidupku
Selamanya kelam
Terbelenggu ikatan tanpa manisnya cinta
Memaksa diriku
Menapaki jalan
Arah yang tak pernah ku mahu dalam hatiku
Kini KAU pun hadir
Memberi cahaya
Membangunkan ku dari suramnya mimpi ngeri
Menuntun hatiku ke palung asmara
Seakan ku hidup kembali dari matiku


Monday, November 11, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 19 & Epilog (end)

WAJAHNYA langsung tak berani aku nak pandang.  Takut, resah, gelisah… semua bercampur gaul.  Cantik teradun.  Bila dia dekati aku dan duduk menarik tangan aku duduk di birai katil, telapak tangan kasarnya mengangkat wajah aku.  Memaksa mata kami bertentangan. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 18

BAJU dah siap.  Semua dah siaplah.  Ma baru balik daripada Pejabat Kadi daerah Pelabuhan Klang.  Membawa sekeping sampul surat dan dihulurkan untuk aku. 
“Signlah apa patut.  Ma dah taging.  Nanti pulang balik dekat ma...”  Dia hulur. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 17

TERINGAT.  Aku teringat.  Teringat janji Khalifh.  Teringat kata-kata dia masa dia masih terlantar.  Nanti, tolong jaga makan pakai dia aje.  Kata-kata tu dekat nak termakbul tapi sayang, bukan aku yang memperkenankan doa.  Bukan aku penentunya.  Aku masih mengalirkan airmata.  Apa nak kisah. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 16

NEKAD.  Keputusan aku ini adalah keputusan yang nekad dah.  Aku nak terima Khalifh.  Hari ni aku nak bagi tahu dia yang aku ni adalah Tuah.  Aku adalah pemilik hati yang ada dalam dada dia tu.  Akulah peminjam hati untuk dia.  Akulah Tuah dan aku jugalah Khalifah.  Aku yang dia kenal dan pernah ayat setahun yang berlalu. 

Friday, November 08, 2013

Hati Yang Kau PInjamkan 15

TERKEJUT aku tengok kereta yang berhenti di depan rumah.  Memang tak percaya apatah lagi bila Rozie keluar daripada kereta itu.  Tersenyum manis.  Semanis madu.  Nak-nak bila seorang lelaki yang cukup aku kenal pulak keluar. 

Monday, November 04, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 14

HARI ni aku ada interview.  Seperti biasa, menjadi tukang bancuh kopi tapi bukan lagi di ReFreshO.  Tempat lain.  Lepas aje temuduga, aku terus keluar dan tanpa aku duga, Khalifh dah setia menanti.  Bersandar pada kereta dia.  Entah mana dia tahu aku ada dekat sini. 

Sunday, November 03, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 13

DINGIN.  Satu perkataan aje  yang mampu aku komen tentang Rozie sekarang.  Kenapa dia jadi macam tu?  Salah aku ke?  Lepas aku balik daripada taman tempoh hari, lagilah dia beku dengan aku.  Tak kanlah pasal Khalifh, kan

Hati Yang Kau Pinjamkan 12

SAYANGNYA nak tukar.  Aku geleng dalam berkali-kali dan letak semula starter pack untuk nombor telefon baru tu.  Tak naklah tukar.  Bukan apa, nanti Khalifh tak boleh nak call atau SMS dah biarpun aku tak rasa dia akan call aku lagi lepas aku hang up panggilan dia hari tu.  Sampai sekarang pun dia diam dan aku juga tinggal buat tak tahu ajelah biarpun hati ni memberontak nak ambil tahu. 

Thursday, October 24, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 11

KERANA sekaki payung.  Boleh tak aku karang sebuah cerita dengan tajuk tu?  Macam menarik, kan?  Lepas tu cerita tentang aku dan Khalifh.  True storyNot just a fiction tahap lima.  Aku pandang skrin notebook.  Melayari internet cari kerja.  Padahal saja.  Semata melarikan pandangan daripada renungan Rozie yang penuh syakwasangka. 

Monday, October 21, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 10

ADUH… pening kepala aku.  Rasa macam kena hantuk dengan pasu DBKL aje.  Badan pun rasa sejuk menggeletar biarpun ada selimut tebal menindih tubuh.  Aku cuba buka mata.  Allah… mata pun pedih.  Jangan cakap aku cucuk mata aku sendiri dengan garfu macam Kasim Selamat sebab tak percaya dengan apa yang jadi depan mata, sudah. 

Thursday, October 10, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 9

MASA hari pertama aku sampai, Rozie peluk aku tak lepas.  Siap buat drama airmata.  Rindu sangat katanya.  Mana tak rindu, aku hilang tanpa berita tapi tiap-tiap bulan aje aku masukkan duit sewa ke dalam akaun Rozie.  Kesian dia nak bayar kos rumah sewa dekat RM800 tu seorang diri.  Tak terbayar kereta Mitshubishi Mirage dia tu nanti. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 8

MA paut bahu aku.  Kemas.  Dia senyum.  Melihatkan pada beg galas yang dah sedia di depan pintu, mata ma nampak berair.  
“Kenapa ni, ma?  Tuah dapat kerja pun ma nak sedih ke?”  Aku saja buat-buat gelak padahal aku pun sedih nak tinggalkan ma sendiri.  Setahun kot aku goyang kaki ni.    

Tuesday, September 17, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 7

GILA tak gila, aku bancuh kopi untuk Fendy di depan rumah.  Minum petang.  Biasalah, tukang bancuh kopi macam aku ni, tipulah kalau tak ada coffee maker dekat rumah.  Aku tarik meja kopi dan dua buah bangku plastik ke depan rumah.  Nak ajak masuk memang tidaklah.  Setidak-tidaknya di depan ni, jiran sebelah rumah aku sedang basuh kereta.  Bersiul senang hati sambil tersenyum memandang aku dan Fendy.

Friday, September 13, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 6

BIBIR aku menguntum senyum tipis.  Letihnya badan.  Rasa tak bermaya.  Memang letih sangat sampaikan hampir nak terkatup biji mata.  Kalaulah aku boleh rehat sekejap tapi tak boleh sekarang.  Khalifh sedang berlari-lari anak menuju ke arah aku.  Di tangannya ada sejambak bunga lili putih.  Cantik.  Bunga yang aku suka dan sejak bila aku suka bunga?

Hati Yang Kau Pinjamkan 5

HABIS waktu kerja dah agak lewat hari ni.  Dah pukul sebelas lebih.  Malam.  Bukan siang.  Seperti biasa, aku hidupkan kereta.  Biarkan diri bertenang sekejap sebelum memandu pulang.  Mata pun lali aje hari ni.  Biasalah, rutin bertambah.  Melawat Khalifh.  Heh… nak buat macam mana.  Allah bagi ruang untuk aku tambah pahala dengan berbuat baik pada orang.  Insya-Allah, moga hati aku ikhlas ke akhirnya demi pahala itu. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 4

AKU meraup wajah.  Alhamdulillah.  Wajah Rozie aku pandang tenang.  Seulas senyum aku ukir pada dia.  Terus Rozie mendekati aku dan mengusap bahu aku lembut.  Tapi wajah dia nampak tak gembira mana pun. 

Wednesday, September 11, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 3

DAH dua kali Rozie cucuk lengan aku.  Ambik sample darah untuk diuji.  Tahap kesihatan aku kelas pertama.  Itu pasti sebab aku ni sangat mementingkan kesihatan. 
Are you serious, Tuah?”  Rozie buka sarung tangan getah masa ni.  Dia buka lilitan pada lengan aku.  Selamat dah. 

Tuesday, September 10, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 2

PENING kepala memikirkan apa yang terjadi.  Aku tahu daripada apa yang Uncle Khalid terangkan semalam, Aunty As hilang pertimbangan setelah doktor katakan tak boleh nak buat apa-apa pada Khalifh, anak tunggal mereka.  Aku tahu nama Uncle Khalid pun sebab dia kenalkan diri. 

Hati Yang Kau Pinjamkan 1

PEDIH kulit kesan terkena air panas.  Dah pro pun tetap cuai.  Apa nak kata.  Sesaat terleka, di sinilah aku.  Hospital Selayang.  Aku pandang lengan yang dah berbalut kesan air panas.  Harap tak berparut.  Kata Rozie, tak teruk mana.  Jangan bagi kena air sangat, barulah cepat baik. 

Hati Yang Kau Pinjamkan (Prolog)

SEJAK akhir-akhir ni, hati aku rasa sensitif sangat.  Ada masanya tu, airmata mengalir sendiri tanpa aku sedar.  Hati bagai tersiat-siat sedangkan perkara hidup mati itu dah lama berlalu.  Bukan sehari atau seminggu.  Tak juga sebulan tapi dah setahun.  Tak pernah rasa nak ambil tahu tentang dia.   Tapi sekarang, bagai dia sedang menyeru-nyeru. 

Tuesday, August 06, 2013

SALAM LEBARAN



Assalamualaikum wbt.  Alhamdulillah, bersua lagi kita, kan?  Eh, bukan hari-hari kita bersua melalui kata-kata ke?  

Wednesday, June 12, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 32 (akhir)

SELESAI menemani mak ngah membungkus nasi lemak dinihari itu, aku terus panjat tangga hendak ke bilik.  Sayup-sayup kedengaran suara azan melaungkan kebesaran Allah yang esa.  Mengajak kita bersama-sama menunaikan solat Subuh dan mengabdikan diri pada-NYA. 

Hanya Ingin Kau Cinta 31

BATU nesan itu aku pegang lama.  Terasa hangat kasih sayang dia buat aku selama ini.  Biarpun aku membesar menjadi seorang  yang tegas dan dingin, aku masih seorang wanita yang punyai rasa.  Tahu hendak berduka, tahu macam mana rasa kecewa, mengerti bila dilukai, sedih bila kehilangan dan hati aku tahu untuk jatuh cinta. 

Thursday, June 06, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 33

KAKI aku masuk ke dalam bilik mesyuarat.  Hari pertama setelah sehari tiba.  Papa tak bagi masuk dulu tapi aku memang dah tak betah untuk rehatkan diri.  Bersendiri dalam bilik dengan tak buat apa, buat aku ingatkan Ayie tahap tujuh petala.  Sampai aku rasa nak menangis bagi meluahkan betapa aku ingatkan dia.  Sangat. 

Tiba-tiba, Dia Ada 32

KAMI sekali lagi sampai ke Tiergarten dan keadaan hari ni lain sama sekali dengan hari itu.  Semuanya hanya putih dan kelabu.  Aku pandang Ayie. 
“Sunyi hari ni…”

Tiba-tiba, Dia Ada 31

PERJALAN hidup aku dan Ayie tenang seiring dengan kesibukan Ayie dan dalam pada aku belajar hendak sesuaikan diri dengan keadaan sekeliling.  Hari ni sibuk.  Sibuk di rumah sebab lepas Maghrib karang Ayie dah jemput jiran-jiran datang majlis kesyukuran sikit. 

Wednesday, June 05, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 30

USAI makan malam.  Aku pandang Ayie, dia pandang aku.  Tangan masing-masing belum berbasuh.  Sama-sama angkat tangan kemudiannya,  Ayie sengih tipis. 
“Arya tahu tak?” 
“Tahu apa?”  Serentak itu, kening pun terjongket. 

Tuesday, June 04, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 29

BAB 29

“MANALAH ada orang buat kerja dalam cuaca sejuk ni?  Kan elok kita lepak tempat lain, dalam bangunan.” 
Aku pandang sinis pada Ayie.  Yalah, ada ke patut berjanji dengan Khai nak buat kerja di tengah-tengah kesejukan ni.  Masa ni aku nampak Ayie tarik sarung tangan daripada poket jeans dia. 

Sunday, June 02, 2013

Aku Yang Kau Panggil Sayang

“POKOK cili ni menjadi betul.  Merah menyala.  Macam trafik light.”  Aku berbicara sendiri sambil menelek kebun cili di belakang rumah.
Eh, bila sebut pasal traffic light aku mula ingat sesuatu.  Apa tu?  Hah, usah ditanya sebab jawapannya hanya satu.  Dialah… ya dia.  Dia yang aku panggil suami dan suami itu yang memanggil aku sayang. 

Tiba-tiba, Dia Ada 28

BAB 28

SEKARANG dah masuk musim sejuk.  Tinggal sajli je tak turun lagi.  Dah lama tak nampak salji, rasanya aku akan jadi sangat teruja untuk berguling dalam timbunan yang memutih tu. 

Friday, May 31, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 27

BAB 27

MAKAN malam yang sepi. 
Aku dah tak tahu nak tayang wajah macam mana.  Serius rasa beku biarpun kehangatan memang terasa dalam rumah ni.  Ayie tunduk menikmati masakan Melayu yang aku masak.  Itupun jenuh nak cari bahan masak.  Kalau yang ada berlambak dekat Alexa tu belum tentu lagi halal.  Tambah-tambah lagi bahan basah. 

Thursday, May 30, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 26

BAB 26

INI dikira rumah Ayie.  Jadi, dia tak ada aku tak berani nak ajak tetamu masuk rumah.  Nak-nak ada seorang bukan muhrim, iaitu Khai dan di sebelah dia, ada Ieza yang pasti.
“Ayie tak ada.  Kuliah.  Maaflah tak boleh nak ajak you guys masuk rumah.” Tenang aku bersuara.

Wednesday, May 29, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 25

BAB 25

AYIE dah pergi kuliah.  Tinggal aku sorang-sorang.  Nak sembang tak ada kawan.  Adalah jiran yang lain tapi tak pulak aku jumpa secara berdepan.  Macam mana rupa pun aku tak tahu tapi kata Ayie kebanyakan pelajar-pelajar Malaysia

Monday, May 27, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 24

BAB 24

RUMAH ni cantik.
Itu persepsi pertama aku saat menjejakkan kaki dalam rumah sewa ni.  Cukup lengkap semua perabot untuk dua orang penghuni.  Yang menariknya, semua berwarna putih.  Nampak suci dan murni.  Terang hati.  Terbuka minda tapi jenuh nak cuci kalau kotor. 

Friday, May 24, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 23

BAB 23

KERETA Ayie meluncur dalam kadar kelajuan sederhana membelah jalan Brunnenstraße untuk kami kembali ke Home of Nation di Iranische Straße.  Perjalanan yang dekat tu rasa macam jauh je bila Ayie kian perlahankan kenderaan dan duduk di lorong paling kanan.

Thursday, May 23, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 22


BAB 22

KAMI saling berpandangan sewaktu minum petang di Prater Biergarten.  Tak jauh daripada Iranische Straße.  Lebih kurang 4.9km saja dan mengambil masa lebih  kurang 10 minit saja pemanduan. 

Wednesday, May 22, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 21


BAB 21

GAMBAR.
Penjelasan dia pada ma juga pa dia tentang gambar.
Juga perkara pernikahan kami ni.  Itu soalan aku yang Ayie tak jawab lagi. 

Tuesday, May 21, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 20

BAB 20

KAMI berdua menaiki bas di depan  hotel untuk menuju ke tempat pelancongan di sekitar Bandar Berlin.  Aku memang tak tahu.  Ikut jelah Ayie ni.  Kalau kata duduk tepi tembok, di situlah aku.  Kalau kata dia lepak tepi tasik, kat situ jugaklah aku.  kalau kata dia terjun gaung, itu aku tengok jelah.  Tak kan nak ikut terjun.  Bunuh diri namanya.  

Monday, May 20, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 19

BAB 19

AKU tekup wajah ke meja solek.  Lampu dah lama malap.  Serius aku rasa nak menangis.  Bila aku jeling ke arah katil, aku nampak Ayie yang sedang tidur pulas.  Masa ni sedih aku ni tak terkata dah. 

Tiba-tiba, Dia Ada 18

BAB 18

MAKAN malam aku rasa macam dalam penjara je.  Itu pun penjara akhir, sebagai banduan akhir yang ditemani rasa hening dan kesal tak berkesudahan. 

Sunday, May 19, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 17

BAB 17

TUBUH pun tak hilang penat lagi.  Aku buka mata masa tu hari dah kembali gelap dan sejuknya musim luruh ni buat aku rasa nak korek tulang sendiri.  Sengal sampai ke tulang hitamlah orang cakap.

Saturday, May 18, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 16

BAB 16


DALAM hidup ni, hanya Allah swt tempat aku mengadu dan hanya tiga orang yang aku sangat-sangat percaya malah aku percaya lebih daripada diri sendiri.  Mama, papa dan Aryan.  
Tapi, soal aku sekarang ni tak mungkin aku beritahu ma dengan pa.  Aku takut mereka kecewa dengan nasib aku.  Yalah, aku ni anak kesayangan.  Jadi, hanya pada Aryanlah tempat aku bersandar.  Tempat aku luahkan rasa.  Tak kan nak mengadu domba pada kakak-kakak Ayie pulak?  Gila?

Friday, May 17, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 15

BAB 15

KENAPA boleh jadi macam ni? 
Okey, itu soalan dan kalau aku ada jawapan, aku tak tanya lagi.  Sekarang ni kalau tanya mama dan papa mertua aku pun nescaya mereka pun tak temui jawapan.  Yang pasti, haruslah mama dan papa teramat kecewa dengan Ayie.  Yalah, anak lelaki tunggal dalam keluarga.  Diberi didikan agama yang sempurna dan latar belakang yang berpendidikan tinggi semuanya tapi ini yang terjadi pada Ayie.

Thursday, May 16, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 14


BAB 14

BARANG-BARANG dah siap semuanya.  Tinggal nak terbang je lagi.  Yang pasti, kat rumah ni, baru lepas kenduri doa selamat sempena keberangkatan kami.  Aku pula masih sibuk di depan laptop.  Banyak amanat yang aku nak tinggalkan pada Aryan untuk membantu papa menjaga Muhara. 
“Busy?” 

Tiba-tiba, Dia Ada 13


BAB 13

JANGAN katakan mama dan papa mertua aku je menyerang kami dengan soalan tapi mama dan papa aku sekali.  Termasuklah Aryan, Auni dan Aina yang jadi penonton tak berbayar.  Free je dapat tonton kami kena ceramah.

Wednesday, May 15, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 12

BAB 12

BARU dua hari majlis tu berlangsung.  Rasanya baru semalam je.  Letih masih tak nak hilang daripada tubuh.  Hanya Ayie yang lincah ke sana-sini membeli keperluan yang nak dia bawa ke sana dan jangan tak percaya dengan apa yang dia bawa.
“Ini apa?”

Tiba-tiba, Dia Ada 11

BAB 11

PAGI ini sangat indah.  Nyaman dan menyegarkan sebab dinihari tadi tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya.  Memberi tidur yang selesa dan lena.  Sedar aje aku rasa ada tangan melilit pinggang aku. 

Tiba-tiba, Dia Ada 10

BAB 10

DIAM tak diam, aku memang terdiam dalam bilik ni bila pintu bilik ditolak daripada luar.  Jangan aku teka lagi siapa kalau bukan dia.  Mama dan papa memang tak naik dah bilik aku sekarang.  Ini juga jadi kawasan larangan buat Aryan. 

Monday, May 13, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 9


BAB 9

TAK payah nak mohon cuti, papa sendiri dah bagi cuti untuk aku.  Heaven tak?  Sangat heaven okey?  Biarlah macam tu.  Senang aku tak perlu nak fikir pasal kerja.  Kerja-kerja dalam rumah ni pun dah bertambah sibuk.  Tapi, mama tak bagi aku buat apa kerja pun.  Takut calar katanya.  Nanti Ayie quiry.  Okey, mama pun dah terlebih teruja. 

Tiba-tiba, Dia Ada 8


BAB 8

AKU labuhkan duduk di atas anak tangga paling atas di dalam rumah banglo dua tingkat milik Muhara ( Mukhlis Anahara ) ni.  Dari jauh aku perhatikan mama yang sedang membelek sebuah majalah. 
Yang ada di depan dia masih bersusun lagi.  Entah apa yang mama nak cari.  Aku pun tak pasti mana dia cari majalah pengantin tu.  Bersungguh-sungguh. 

Saturday, May 11, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 7


BAB 7

“NAH... cuba,” suruh Ayie sambil meletakkan dua bekas cincin di depan aku.
Dia silang kaki dan bersandar kekenyangan depan aku.  Licin makanan dia.  Aku juga masih ada sisa sikit dan kejap lagi baru aku habiskan. 
Nak tengok cincin dia beli dulu.
“Ni beli semalam?” 

Friday, May 10, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 6


BAB 6

HAI... lengan melekap ke dahi aku malam ni penangan budak Ayie ni.  Kemain dia telefon malam-malam semata-mata nak cakap yang dia dah pilih cincin.  Kot ya pun, tak payah la telefon dulu.  Pening aku memikirkan perangai dia.  Ini baru beberapa hari.  Dah kelam kabut.  Kalau kata kami duduk sebumbung dan untuk seumur hidup nanti, kecoh seluruh hidup aku yang selama ini tenang dan nyaman ni. 

Tiba-tiba, Dia Ada 5


BAB 5

AKU HULUR duit pada pelayan, Ayie tarik dan letak dalam beg tangan aku yang ternganga. 
“Biar Ayie bayar,” ujar dia.
Aku ceber bibir.  Dalam hati berkata sendiri, ada ke duit budak sekolah ni nak bayar harga aku makan.  Ini dekat Hotel Quality okey.  Tapi, bukan aku nak.  Dia yang ajak ke sini sebab katanya nak privacy sikit. 
“Biar kakak bayarlah,” tolak aku. 

Thursday, May 09, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 4


BAB 4

ZAKHRI ADHA BIN ZAFRAN!
Ohmai... kenapalah nama itu menghantui kepala aku.  Kerja pejabat satu pun tak bersentuh.  Mama dah larang tadi daripada ke pejabat dan papa pun tak bagi aku masuk kerja.  Memang badan tak sihat lagi tapi memikirkan perkara ‘adik’ aku tu, lagilah buat aku tak sihat. 

Tiba-tiba, Dia Ada 3

BAB 3

AKU rasa renjisan air pada wajah aku.  Malasnya nak buka mata.  Rasa berpusing dunia yang sememangnya berputar ni.  Bila ingat kejadian sebelum aku pitam tu, rasa tak nak bangun dah.  Aku harap ini mimpi.  Mimpi paling ngeri pernah aku alami dan aku berdoa setelah ini tak ada mimpi pun tak apalah.   Janji aku dibangkitkan aku daripada mimpi buruk ini. 

Wednesday, May 08, 2013

Tiba-tiba, Dia Ada 2


BAB 2

KREKK...
Itu bunyi pintu bilik lagi sekali.  Serentak dengan suara orang bertanya soalan yang sama dengan  mama tanya tadi. 
“Arya demam ke?” 
Aku tersentak.  Hilang suara Aryan petang tadi diganti suara papa.  Mama tak kunci pintu.  Balik rumah tubuh dah mula suam-suam tapi semua orang diam.  Tak berkata apa.  Kalau berkata, sungguh aku terbaring dekat ICU. 

Tiba-tiba, Dia Ada 1


BAB 1

          BELAKANG TANGAN dah jamah dahi.  Okey, panas.  Aku demam.  Hidung mula rasa ketat.  Tersumbat. 
Ohmai...
Macam mana nak pergi kerja esok?  Papa bukan boleh kalau aku ponteng.  Katanya sebab baru kerja.  Nanti orang cakap papa guna kuasa veto masukkan aku kat syarikat.  Biarpun nenek kata, satu hari nanti kami-kami juga yang akan uruskan syarikat tu bila papa bersara. 

Friday, May 03, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 30 (end)


BAB 30

PIPI AKU ditepuk perlahan.  Bila aku buka mata, memang dia lagi muncul.  Tertoleh ke kiri dan kanan, depan dan belakang.
Kalut.
“Naina, bangun sayang,” suruh Nine.  Berbisik.  Cukup perlahan di pendengaran aku.
“Nine...” Tak mampu lagi memaki dia.  

Hanya Ingin Kau Cinta 29


BAB 29

WAJAH lena Nine aku pandang.  Bibir yang dihiasi darah kering itu menyentuh hati aku yang sedia luka. 
Nine...
Kenapa macam ni sekali hubungan kita?  Jika aku menyoal, adakah jawapan itu untuk aku.  Lama aku tatap dia yang sedang lena di sisi aku.  Rasanya sudah semalaman berlalu.  Nine masih di sini menemani aku yang langsung tak nampak matahari dan bulan. 

Thursday, May 02, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 28


BAB 28

KEPALA masih amat berat.  Tapi, bunyi bising telah menyuruh aku memaksa diri aku sedar dan  memasang telinga biarpun mata masih terkatup rapat. 
“Neo... ini tak kena.  Apa  yang kau janji dengan aku?”  soal suara itu.
Jantung aku berdetak hebat.  Suara siapa pula kali ini.  Dalam samar-samar pandangan, aku menangkap satu susuk tubuh lain selain Naim.  Telinga mendengar tapi otak kurang jelas hendak mentafsir. 

Hanya Ingin Kau Cinta 27


BAB 27

KAKI AKU lemah melangkah keluar daripada unit kajian forensik dan makmal jenayah.  Di mana adanya petugas pintar tentang IT dan teknologi yang akan memberi jawapan tentang kes-kes berkaitan dengan kemahiran teknologi. 
“Gambar kedua-dua orang ini adalah sama, Puan Naina.”

Hanya Ingin Kau Cinta 26


BAB 26

CUTI tamat begitu sahaja. 
Langsung tidak tenang malah semakin kelam kelibut kepala aku.  Mak ngah risau melepaskan aku pergi.  Bimbang aku mengikut emosi dalam menjalankan tugas tapi aku pandai juga memujuk biarpun hati sendiri sudah menjeruk rasa. 
“Ini Inspektor Zunaina, mak ngah.  Pegawai terlatih mental dan fizikal.  Mana boleh ikut emosi.”

Wednesday, May 01, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 25


BAB 25

DARI JAUH aku nampak sebuah kereta mewah terparkir kemas di tengah laman di depan rumah.  Bila aku kecilkan anak mata, tertangkap satu susuk tubuh lelaki yang keluar daripada perut kereta dan itupun setelah pintu kereta dibuka oleh orang lain.
Seorang lelaki segak dengan kot hitam dan cermin mata hitam menapak ke arah rumah.  Tanpa salam, dia disapa oleh suara mak ngah. 

Hanya Ingin Kau Cinta 24


BAB 24

DIAM.  Tekun aku mendengar suara Amar di hujung talian. 
“Tuan Radzi ada beritahu I yang permohonan you sedang dipertimbangkan.  Tapi, satu soalan I nak tanya…”  Amar menghentikan suaranya. 
Nafasnya dihela dalam sebelum dia menyambung.
“Apa-apa terjadi, you dah kuat nak hadapi?” 
Serius saja soalan itu kedengaran.  Pada aku pula, apa saja terjadi, aku benar-benar telah nekad.  Ini yang aku inginkan. 

Tuesday, April 30, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 23


BAB 23

MATA Nine terhala ke jauh ke tengah bendang yang menghijau.  Kaki langit nampak cerah dan terang.  Angin pula berhembus damai.  Tenang.  Tapi, aku sedikit gelisah.
“Seronok kampung awak, Naina.”

Thursday, April 25, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 22


BAB 22

PERBUALAN MAK NGAH dan Nine mengetuk gegendang telinga saat aku sedang membilas pinggan kotor.  Aku panjangkan leher sedikit, menjenguk ke ruang depan.  Nine sedang bersandar pada bingkai pintu, menemani mak ngah yang menyapu serambi. 
“Seronok dok kampung?”  Itulah soalan mak ngah.
“Kat mana-mana pun pada saya seronok, janji ada teman.  Hati tak sunyi,” jawab Nine penuh mesra.

Wednesday, April 24, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 21


BAB 21

PANGKAL HIDUNG AKU PICIT PERLAHAN.  Sakit kepala tiba-tiba.  Soalan Nine tidak aku jawab.  Malah, aku tinggalkan dia terkulat-kulat begitu saja.  Bukanlah berniat tapi rasa semakin tidak selesa.  Berperang dengan kehendak diri dan kehendak Nine. 

Tuesday, April 23, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 20


BAB 20

WAJAH AKU MENADAH LANGIT.  Memandang bintang-bintang yang bekerlipan bila mana aku kuakkan jendela seluas mungkin.  Menerima hembusan bayu malam yang lembut, menyegarkan.  Memberi rasa dingin pada pipi aku yang terasa cekang kerana senyuman.

Hanya Ingin Kau Cinta 19


BAB 19

SELESAI MAKAN MALAM.  NINE nampak segan bila berhadapan dengan mak ngah dan Suryani yang banyak menyakat.  Aku apatah lagi.  Rasa berbunga hati tapi bila berlaga pandangan dengan mata mak ngah, rasa sebu juga. 
Aku dapat rasakan dia seperti berat hati hendak melepaskan aku pergi jika benar aku dan Nine berjodoh. 
Pinggan terakhir siap aku bilas bila aku dengar mak ngah bersuara pada Nine yang masih duduk di atas anak tangga dapur. 

Monday, April 22, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 18


BAB 18

BAHU AKU dipeluk kemas.  Semakin erat dan kian kejap.  Suara halus menyeru dan terus memanggil nama aku.  Aku yang kini bagai berada di dunia yang berbeza dari mereka.  Dunia sepi menghadapi kehilangan lelaki yang aku cinta di tangan sendiri.
“Astaghfirullah… mengucap Naina.  Cuba buka mata tu!”  Suara itu menegur keras. 

Thursday, April 18, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 17


BAB 17

TANGAN aku terketar-ketar. 
Siapa tak menggigil kala orang yang dirindu juga sedang merindui aku?  Tapi, takut mula menyelubungi diri bila mengenangkan kata-kata Amar.  Adakah benar atau telahan Amar jauh meleset memandangkan bukti langsung tiada. 

Wednesday, April 17, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 16


BAB 16

JARI-JEMARI Tuan Radzi bersulam sesama sendiri di atas meja.  Dia senyum bila aku berdiri tegak di depannya. 
Are you okay?”  soal dia. 
Aku senyum dan mengangguk. 
Ada apa nak jumpa saya dah lewat ni?  Bukan awak patut dah balik rehat ke?” 

Tuesday, April 16, 2013

Hanya Ingin Kau Cinta 15


BAB 15

KAMI saling memandang.  Terpisah oleh pagar separa leher aku dan separa dada Nine.  Dia senyum.  Jaketnya dibetulkan sedikit sebelum dia menapak mendekati aku. 
“Sejuk malam ni.”  Dia menegur. 
Nampak macam kehilangan kata. 
“Dari mana?” 
“Jumpa Tuan Radzi.”
Keningku naik.  “Buat apa jumpa dia malam-malam?”  Aku tayang wajah pelik.