Sunday, January 13, 2013

Cinta... Biar Saja Ada 1



BAB 1

MASING-MASING menunduk.  Sibuk dengan alat muzik masing-masing.  Indi band yang terdiri daripada tiga orang termasuk aku.  Bila aku angkat kepala, seorang demi seorang aku pandang. 

“Kenapa korang semua diam?”  Aku menyoal sambil menggaru kepala.  Buat-buat bingung dengan suasana sepi macam kena langgar garuda ni. 
Izue panggung kepala.  Tunak merenung aku lama sebelum mencebirkan bibir dan menjongketkan bahu. 
“Aku rasa pelik bila kita senyap je.  Tak sembang apa-apa,” tambah aku lagi. 
Mata Izue pula memandang.  “Sesekali bertafakur…,” ucap dia selamba dan menyengitkan matanya padaku.
Aku jelirkan lidah.  “Gila!” 
Izue dan Alan ketawa serentak.  Aku geleng kepala.  Sesekali melayan budak berdua ni boleh sasau minda yang waras. 
“Kita lately jarang jamming, kanLive performance pun jarang,” komen Izue kecewa.
Aku mengiyakan dengan anggukan berkali-kali dan aku tarik lagi tali gitar kapok milik aku ini.  Gitar yang aku beli dengan duit sendiri semasa berumur 17 tahun setelah mengumpul duit belanja yang mak bagi selama berbulan-bulan.  Naik susut tubuh aku. 
“Itulah… lama-lama macam ni, band kita tak ada orang ingat pulak.  Dulu, dekat dataran Shah Alam tu selalu je kita lepak.  Kadang-kadang teringin juga aku wei…,” tambah Alan dengan wajah yang teruja dalam kecewa.
Lama diam.  Aku hanya membekukan lidah.  Cuba membuat tuning yang terbaik untuk mendapatkan ritma bunyi yang bersimfoni.  Salah tune, petikan jadi sumbang dan lagu pasti pincang. 
“Buat muka tak syak je kau, Naqi,” tegur Izue. 
“Habis tu, kau nak aku buat muka disyaaki ke?”  tanya aku kembali tanpa memandang mereka berdua. 
Alan mengeluh.  “Kau tahu tak kita dah lama dah main live sebab kau tak ada?”
“Tahu,” jawab aku ringkas dengan mata yang masih fokus pada tali gitar  yang ke enam.  Tali bass
“Itu je jawapan kau?”  tanya mereka hampir serentak.
Aku memandang wajah mereka berdua.  “Dah tu… nak expect aku jawab apa?  Aku busy lately.  Dengan kuliah lagi… final year pulak tu.  Mana projek akhir aku lagi.  Ni nak aku buat live performance pulak dengan korang.  Guys… come on.  Aku tak pernah halang korang nak join band lain.  Jangan sebab aku, korang punya minat tersekat.  Dah clear semua hal aku, aku join.  Aku janji.  Ini tak akan ambil masa yang lama,”  janjiku pada Alan dan Izue. 
Promise?” 
I’m a woman of my words.  You know that, guys.”  Aku kedipkan mata sekali membuatkan mereka berdua tersenyum lebar. 
Yeah… inilah Cinta Nur Naqiah yang aku kenal,” jerit Izue tiba-tiba.
Aku pantas bangkit mengangkat gitar.  Kononnya hendak aku hentak kepalanya yang lantang menjerit namaku hingga ada beberapa pasang mata mula melihat kami. 
Izue dan Alan… keduanya pemuzik bebas.  Punyai kerja yang tersendiri.  Senior aku satu waktu dulu dan telah berhenti setelah tamat Diploma.  Tiada minat hendak belajar kata mereka.  Lebih suka bekerja, mencari duit sendiri dan menambah skill dalam muzik sedangkan aku, kerana janji pada keluarga… masih lagi bergelar seorang mahasiswi.  Letih itu ya… lelah usah dikata.  Jika menolak untuk belajar, gitar ini pasti tiada di sisi.  Itulah syarat mak dan ayah. 
“Naqi je dah cukup.  Karang ada yang dengar nama aku tu boleh jatuh cinta sedangkan kalau tengok aku, boleh sakit jiwa.”  Aku ketawa kuat. 
Izue dan Alan  menggeleng.  “Gila punya kawan,” cemuh diorang bersenda dan turut ketawa. 
“Eh, tak betul ke aku cakap… memang korang pun tak ada perasaan dekat aku, kanSo, panggil aku Naqi je.  Tunggu jumpa lelaki yang berani panggil aku Cinta… mungkin?”  Kening aku naik.  Mengusik Alan dan Izue.
“Gila kuasa dua,” cemik Izue.  
One fine day… who knows…,” tokok Alan sedikit optimis.  Matanya dikenyitkan sekali pada kami lalu tawa kami pecah lagi.  Lucu. 



SMS aku terima.  Pesanan ringkas daripada Izue benar-benar membuatkan hati aku melonjak girang tapi ada perkara  yang menghalang.  Aku pandang wajah mak yang sedang menikmati makan malam bersama.  Ayah juga tenang.  Hanya Kak Nadiah yang kononnya rajin menelaah buku biarpun di meja makan membuatkan aku menjulingkan mata ke atas.  Tunjuk bagus, cemik hatiku geram.  Kerana aku tahu, apa  yang Izue katakan dan apa yang bakal mak dan ayah bebelkan bila aku nyatakan hasrat yang Izue hantar sebentar tadi. 
“Kot ya pun busy nak exam final year, boleh tak telefon tu letak tepi?  Makan dulu.”  Mak mula menegur. 
Aku angkat wajah dan tersengih sedikit.  Selera sudah hilang.  Peluang jarang-jarang datang.  Sudah berkali-kali Izue dan Alan join venture dengan beberapa band lain  yang siap ada drummer untuk membuat persembahan live di mana-mana club bila dijemput dan tak mudah untuk dijemput melainkan punyai kabel yang cukup besar dan berkuasa. 
Bayarannya tidaklah seberapa tapi kerana minat itulah membawa kami bersetuju tiap kali dijemput.  Hanya aku sedikit terhad masa ini.  Namun hari ini, rasa tidak betah hendak menolak ajak Izue. 
“Entah budak Naqi ni… cuba tengok macam kakak tu.  Makan pun dengan buku dan buku ini ayah tak bising.  Tapi Naqi… kalau tak dengan handphone, dengan gitar.  Dengan buku muzik.  Tak sesuai dah untuk Naqi hang-out dengan budak-budak tu.  Buat live performance, sedangkan Naqi tu anak dara.  Bukan lagi remaja macam dulu,” tegur ayah sedikit tegas. 
Uhh… tak sempat aku nak meluahkan niat, ayah dah mencantas.  Aku pandang mak.  Dia menjongketkan bahu tanda tidak tahu.  Setelah itu, aku pandang pula Kak Nadiah.  Dia menjelirkan lidah, mengatakan… padan muka padaku.  Semua pun masuk angin keluar asap. 
“Erm… Naqi dah kenyang.”  Terus saja aku angkat tubuh dan berlalu ke dapur.  Mengangkat pinggan yang masih penuh tersisa. 
“Em… ayah tegur untuk kebaikan Naqi,” keluh ayah yang sempat masuk ke dalam telingaku. 
Yalah… yalah.  Semuanya untuk kebaikan Naqi.  Tak pernah ayah dan mak buat bukan untuk kebaikan Naqi melainkan hanya bandingkan Naqi dengan Kak Diah.  Ujar hatiku sendiri. 
Selesai mencuci pinggan, aku panjat tangga ke atas.  Pintu bilik aku tutup perlahan dan terus melayangkan tubuhku ke atas katil.  Mata memandang siling kapur yang berukir cantik.  Kipas yang ligat berputar dan langsir yang berhembus ditiup angin malam bila tingkap masih belum aku tutup.  
Samsung Galaxy Y hadiah daripada ayah bulan lepas aku pandang.  Pesanan ringkas daripada Izue aku baca lagi tapi tak lama bila panggilan daripada dia pula masuk.  Skrin telefon bimbit aku sentuh.  Menolak ke kanan.  Suara Izue bergema di hujung talian.
“Kenapa tak jawab SMS aku?” 
“Tadi tengah makan malam dengan family,” jawab aku lemah.  Kemudian aku membalikkan tubuhku, meniarap. 
So, macam mana?” 
“Tak ada macam mana.” 
“Lor… itu je jawapan kau?”  keluh Izue tidak puas hati.
“Tak bolehlah.  Baru je aku pandang muka mak ayah aku, ayah terus tazkirah pasal hal ni.  Aku rasa macam sampai bila-bila dah tak boleh nak live dengan korang la,” adu aku sedikit sebu. 
Sampai hati ayah… minat aku hanya itu.  Sedangkan keputusan peperiksaan juga tak pernah jatuh.   Paling buruk pun sama seperti keputusan tahun sebelumnya tapi tetap termasuk dalam senarai penerima anugerah dekan. 
“Belum tanya dah tahu tak dapat?”  tanya Izue lagi mematikan lamunan.
Yeah… kau tahulah family aku macam mana.  Ayah tak nak anak-anak dia terabai dengan pelajaran.  Kak Diah aku tu… tengah study hard nak buat medic dan dia sangatlah bajet,” luahku geram. 
Mengingatkan Kak Diah, tak pernah sekali bercakap sopan denganku.  Tak ubah bagai aku ni adik tirinya dan aku pula Cinderella tapi dari zaman moden, yang kuat dan kental biarpun disinis sepanjang masa. 
“Ya, aku tahu tu.  Tapi, yang ni gempak sikit, Naqi.  Bukan macam tempat-tempat biasa yang kita perform tu.  Tapi tempat lepak orang banyak duit,” ujar Izue.
Wow… sounds great.  Kat mana?”  Mata aku membulat.  Cepat-cepat aku bangkit dan menyilang sila.  Menongkat dagu dengan siku bertahan di kepala lutut. 
Lake Garden Club,” jawab Izue teruja. 
“Amacam… teruja?” 
Aku diam menimbang kata-kata ayah tadi.  Ada benarnya tapi sekadar membuat persembahan dan jamming, yang lain tidak pernah.  Ada sesekali dua aku melepak di dataran tapi rasanya, tak pernah aku lakukan perkara yang memalukan mereka. 
“Agak teruja tapi… my parent?” 
“Pujuklah.  Cakap je ini untuk kau released tension untuk hadap final nanti,” cadangkan Izue.
“Itu tak menipu ke?”
“Tak adalah, Naqi… biasa pun kau buat macam tu, kan?  Bezanya kali ni dekat tempat lain dan parent kau pun tahu cara kau boleh release tension, kan?” 
Aku diam.  Lama.  Hingga Izue terjerit-jerit memanggil namaku di hujung talian. 
“Ya… aku ada ni.  okeylah, Zue.  Aku minta izin jugak dengan mak ayah aku.  Nanti buatnya terserempak dengan diorang, jenuh aku.”
So…” 
“Apa lagi?” 
Izue mengeluh.  Nama nak kena masuk by tomorrow tau.  Dua band seperti biasa.  Diorang perlukan plug-in guitarist as good as you.”
I’ll try,” janji aku pada Izue dan talian mati setelah itu. 



MAK memandangku dengan renungan yang biasa.  Sesekali bagai tiada perasaan.  Lain dari ayah yang sudah mencerlung tajam bila aku nyatakan hasrat aku ini. 
Please, ayah… kali ni je sebelum final dan Naqi janji, Naqi akan dapatkan four flat untuk semester ni,” janjiku pada ayah.
Janji  yang aku sendiri hampir terkeluar anak mata dari soket.  Janji yang menjerut hati dan jiwaku.  Mencekik nafas yang mula tersekat-sekat di kerongkong. 
“Janji dengan mak dan ayah?”  tanya ayah bertegas.
Aku pandang Kak Diah.  Dia tersengih sumbing.  Penuh sinis.
“Err… Naqi.. Naqi…” 
“Hah… nak tarik baliklah tu, ayah.  Nampak sangat tak ikhlas berjanji.  Saja je.  Macamlah dia boleh dapat four flat,” cemik Kak Diah.
“Kakak ni, tolonglah…”  Aku merengus geram buat pertama kalinya pada dia.  Geram sungguh dengan sikap yang suka menangguk di air yang keruh itu.
Dia terus diam dan membelek majalah di tangannya.  Pelik bila dia membaca majalah selain daripada buku-buku pelajaran. 
“Kalau Naqi boleh janji macam tadi, ayah benarkan.  Kalau tak dapat, say good bye to your band… your guitar and all what not.  No more music,” tekan ayah tegas.
Aku hampir mengeluh.  Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata, aku hanya mampu menunduk saja.  Mengiyakan dalam resah. 
“Dekat mana?”  Mak menyoal aku yang menunduk lemah.
Lake Garden Club?” 
What?”  Bulat mata Kak Diah. 
“Kenapa?  Tak percaya?  Kakak ingat Naqi and the gang nak perform tepi jalan ke apa?” sinisku lalu aku bangkit menyalami mak dan ayah.
“Terima kasih mak… ayah…”  ucapku dan terus berpaling memanjat tangga. 
Gitar aku capai dan terus turun. 
“Nak pergi mana?”  tanya mak kuat bila aku capai tombol pintu.
“Praktis.  Izue dan Alan datang jemput,” jawabku lalu aku berlari pantas bila kereta Honda Civic milik Izue sudah berhenti tepat di depan rumahku. 

~~> bersambung

15 comments:

  1. Wow..cite br...
    Good try RM..cite psal cinta & muzik barangkali

    ReplyDelete
  2. xsmpt nk warm up la kak rehan..heee..best..

    ...fara

    ReplyDelete
  3. knap nma saya jadi watak kakak jahat karehan...huwaaaaaaaaaa

    >>k<<

    ReplyDelete
  4. Interesting..so esk ble la RM upload yg seterusnya..kankankan..

    ReplyDelete
  5. Wahhhhhhh best2,,,sambung lagi

    ReplyDelete
  6. RM cerita baru ke???...... alalalalala... best tu memang best tapi kalu RM bagi n3 IAM lagi berganda2 best nyer..... (,")Tera BESTTTT..............

    ReplyDelete
  7. Wah....best best...suka crte mcm ni...sambung lagi..tpi Bisakah jgn lupa ye...hehehe

    ReplyDelete
  8. nk lg nk lg bleh?????? haha

    ReplyDelete
  9. wow..something new..emmm..i loikeee..heh..

    ReplyDelete
  10. yayy!!! baru ni dpt baca part 1..huhu...awal2 lg dh kesian ngan naqi..... its really unique name cinta nur naqiah... lovely...

    ReplyDelete