Monday, September 29, 2014

Beast and The Beauty - Cp.2

Cp. 2

MESYUARAT ringkas memperkenalkan staff baru berlalu dalam keadaan yang mengujakan.  Masing-masing teruja dengan kehadiran Benjy.  Fizah lebih-lebih lagi tapi tidak pada Sufi.  Sekali, dada dia berdetak laju.  Dua kali lagi laju.  Rasa nak remuk tulang rusuk menahan hentakan kesan pemberontakan jantung.    

“Kau kenapa Sufi?”  Nani duduk bersama segelas teh strawberi panas di depan Sufi.  Sejak keluar daripada bilik mesyuarat, Sufi termenung.  Sampaikan orang tegur sekali tak sedar.  Mana ada pernah macam ni? 
“Tak ada apalah…”  Dia cuba menafi.  Bila melihatkan renungan Nani dah makin pelik, dia terus beralih pada muk teh strawberi yang berasap.  “Untuk aku?” 
“Tak…”  Laju Nani menafi.  “…ini untuk bos baru…”  Nani capai tangkai mug dan bangkit.  Memang dia buat untuk bos baru pun.  Bos minta air panas.  Saja letak di depan Sufi bagi sedar sikit daripada terus tenggelam dalam angan. 
“Serius?”  Macam tak percaya pun ada.  Mengada taik kuda nampak bos ni. 
“Dua rius…”  Dua batang jari Nani tegak.  “Kau tu berangan dah kenapa?”  Tanya Nani dan dia terus berlalu ke bilik lama Nazmi di mana bos baru sedang sibuk dengan fail-fail yang perlu dibelek. 
“Macam tak percaya Nani buat air untuk bos.  Pakai teh aku pulak tu…”  Sempat dia mengomel.  Ya, teh tu dia beli masa pergi Cameron Highland dengan keluarga tempoh hari.  Bukanlah kedekut.  Dah bawa ke ofis, memang nak share ramai-ramai tapi Nani pelik betul hari ni.
Memanglah dia pun terpaksa akui bos baru kacak jugak.  Tinggi, katang lagi.  Setakat dia yang 160cm ni takat dagu bos aje pun.  Tak akanlah Nani dah tangkap cintan? 
“Hah, sejak tadi berangan kau ni?  Ada impian nak goda bos, ya budak lembik…”  Tak sedar, Fizah dah ada depan mata.  Mengetuk pen pada bibir yang merah merekah. 
“Hah?”  Rahang Sufi jatuh.  Aku nak goda bos?  Ada dia nampak aku menggedik ke?  Dalam lif lagi tadi pun, tak adanya aku nak menggedik.  “Kau pesan tu untuk diri sendiri ke, Fizah?”  Senyuman sinis terukir pada hujung bibir. 
Wajah Fizah berubah.  “Kau kata aku ke?” 
Sufi geleng.  “Aku tak kata.  Kau yang kata diri sendiri sebab aku tak ada intention nak menggedik dengan sesiapa.  Kalau aku nak, dah lama.  Dengan Nazmi dulu lagi.  Bukan kau tak tahu Nazmi tu suka siapa, kan?”  selar Sufi lembut. 
Dia dah rimas betul dengan Fizah sebenarnya.  Rasa nak cakap aje, ambiklah semua lelaki dalam dunia ni.  Dia dah cukup ada ayah dan abang sebagai pelindung.  Tak perlu lelaki lain.  Entah apalah yang Fizah tak puas hati dengan dia sejak daripada awal lagi? 
“Lagi satu…”  Sufi dah sedia nak bangkit.  Nak ke pantry nak ambik air masak.  “…jangan main suka kau je cakap aku lembik.  Kau kena tahu, orang yang aku tumbuk 10 tahun lepas, ada dalam ICU lagi sampai hari ni…”  Saja dia kenakan Fizah.  Padahal tak ada pun.  Dia yang terlantar 10 tahun lepas.  Saja up diri sendiri acah-acah kuat-gagah. 
Fizah telan liur kasar.  Terkejut dia bila pertama kali Sufi melawan.  Serius.  Sebelum ini Nazmi dan Nani yang banyak menjawab bagi pihak Sufi.  Waaa… dah berani minah ni.  Direnung Sufi tajam sebelum dia berlalu ke work-station sendiri. 


“TUMPANG…”
“Ya Allah…”  Sufi tekap dada.  “…terkejut aku…”  Dia membebel sendiri.  Bekas air yang separuh penuh itu terlepas daripada tangan.  Tumpah isinya.  Skirt yang dipakai dah basah sebahagian besar. 
Baru nak tunduk, Benjy dah tunduk dulu capai bekas airnya.  “Maaf terkejutkan awak…”  Dihulur pada Sufi bekas air yang masih berbaki suku.  Dia kerling skirt warna peach milik Sufi, dah basah.  “Gaun awak dah basah…” 
“Gaun?”  berkerut dahi Sufi dibuatnya.  Bila masa pulak aku pakai gaun?  “Err, tak apa.  Sikit aje.  Silalah ambik air.  Saya balik tempat saya…”  Langkah dipasang.  Baru saja lepasi ambang pintu, nama diseru sekali tapi langkahnya tak mati.
“Juliana…” 
Kaki Sufi terus menapak.
“Juliana…”  Suara Benjy semakin kuat.  Tapi, Sufi terus berjalan bagai tak sedar nama sendiri diseru.  “Juliana!” 
“Hah?”  Barulah Sufi berpaling.  Dia kaku.  “Ya, saya…”  Tubuhnya tegap.  “Panggil saya ke?” 
“Ya, Juliana.  Tiga kali..”  Tiga batang jari Benjy tegak.  “Atau nama awak bukan Juliana, sebab tu awak tak menyahut?”  Bibir Benjy koyak dengan senyuman cukup sinis.  Mana taknya, sampai tiga kalilah dia panggil baru Sufi nak berpaling.  Tak ke pelik?  Bukan perlahan dia seru nama Juliana tadi. 
“Ada apa ya, Encik Benjy?”  Encik?  Heh… dengan Nazmi dulu panggil nama aje.  Tapi tak apalah sebab Benjy memang ketua dia.  Apa nak pelik?  Lainlah Benjy yang minta tak payah panggil Encik.  Ala-ala hero novel Melayu.  Tak payah berencik-encik.  Panggil nama je. 
“Tadi masa meeting, kenapa nampak awak renung saya macam nak makan?”  tanya Benjy telus.  Memang dia perasan, gadis yang perkenalkan diri dengan nama Juliana ni kerap kali kerling dia.  Ada masanya sampai renungan mereka berlanggar sama sendiri.  Nasib baik lebuhraya pandangan dia lapang.  Sempat dia belok ke arah lain.  Macam ada hutang pun, ya. 
Amboi.  Terbelalak mata Sufi dibuatnya.  Soalan headshot terus.  Nampak sangat ke dia tenung Benjy masa Benjy perkenalkan diri tadi.  Dan, saat itu kali kedua dia kenalkan dirinya sebagai Juliana.    
“Nasiblah mata awak tu bukan pedang.  Kalau tak dah lama saya terbelah dua…” 
Hampir saja Sufi ketawa tapi ditahan moga tak berhambur.  Manalah pernah dia ketawa nak-nak dengan lelaki asing.  “Kalau saya pedang, Encik Benjy dah terbunuh dan saya dah jadi pembunuh…”  Sufi sekadar berbahasa.  “Saya balik tempat saya…”  Melihatkan Benjy diam, Sufi terus berpaling. Melangkah tak berpaling lagi. 
Benjy hanya angguk.  Memandang lenggok Sufi yang sopan biarpun dengan kasut tumit setinggi 3 inci dan skirt labuh yang menyeret lantai.  Harap tak tersadung.  Ada masanya risau dia bila tengok pada perempuan yang pakai kasut tinggi.  Risau tersembam.  Lebih risau lagi, dia pulak tolong.  Tolong gelak! 
“Mana mungkin awak jadi pembunuh sedangkan saya yang akan jadi silent-killer, Juliana…”  Matanya masih merenung dinding biarpun Sufi dah hilang daripada pandangan.
Pertama kali melihat gadis itu, dada dia berdebar kencang.  Dua kali lebih kencang siap dengan darah gemuruh dan kali ketiga, dia harap Sufi miliknya tapi, semua itu tak akan mudah. 


PUNGGUNG dihenyak atas kerusi.  Sesekali diintai ke arah pantry.  Pelik dia dengan lelaki tu.  Jangan kata sebab kedinginan dia ni lelaki tu pun jatuh suka?  Dia bukan nak masuk bakul angkat sendiri, tapi itu jugaklah yang Nazmi akui bila dia Tanya apa yang istimewa padanya.  Langsung tak ada apa yang istimewa malah boleh jadi satu beban nanti pada siapa yang hidup dengan dia. 
“Intai siapa?”  sergah Nani bila melihatkan Sufi terjengul-jengul. 
“Masya-ALLAH.  Kau ni, Nani.  Kalau semua orang main sergah aku, elok buah pinggang aku dulu sakit, jantung aku pulak cedera…”  Dijeling Nani tajam. 
Terus Nani gelak.  “Tak apa.  Kita implant pulak…”  Saja nak usik Sufi biarpun dia tahu Sufi dah sembuh sepenuhnya. 
“Bergurau aje kau, kan?”  cebek Sufi dengan jelingan tajam.
“Tengok kau stress sangat hari ni.  Kenapa?  Rindu Nazmi?  Tak rasa Encik Benjy boleh ganti tempat Nazmi?” 
Eh?  Wajah Sufi berkerut seribu.  Banyak betul soalan Nani ni.  “Aku macam ni tak ada kena mengena dengan semua soalan kau.  Jawapan tak ada dalam skema pemarkahan.  So, sila balik buat kerja sendiri, ya?”  Digariskan senyuman palsu.
“Eleh…”  Bibir Nani terjuih.  Dia terpandang pula pada skirt Sufi yang nampak basah.  “Kau langgar Encik Benjy dalam pantry ke?”  tebak Nani.  Lagipun, dia nampak Encik Benjy baru keluar daripada pantry tadi. 
“Hah?”  Gamam Sufi dua saat.  “Err, aku tumpahkan sendiri.  Tak ada kena mengena dengan dia…” 
Nani sengih jahat.  Dia tegakkan tubuh.  Tahu dah.  “Korang berdua ni jatuh cinta pandang pertama dalam lif pagi tadi ke apa?” 
Hah?  Nak terpenggal rahang Sufi dibuatnya.  Pandai betul Nani menerka dalam kesamaran dan nyata, tekaannya itu silap langsung. 
“Jangan nak buat cerita…”
“I’m not, my dear friend.  Tapi, kau dengan Encik Benjy yang sedang buat cerita sekarang…”  Bibir Nani terjuih pada Encik Benjy yang sedang melangkah tenang pada work-station Sufi.  Terus dia berlalu.
Sufi canggung.  Dah kenapa pulak dia nak datang sini?  Janganlah dia minta report apa-apa.  Aku tak siapkan lagi pun.  Dia bahagian khidmat aduan pelanggan.  Mati dia tak up-date apa-apa lagi ni. 
“Err… kenapa Encik Benjy?”  Sufi dah berdiri sebaik saja Benjy tiba. 
Tersengih Benjy dibuatnya.  Hectic first day, huh?  Macam-macam benda dia nak kena buat dan gelagat Sufi saat ni buat semak dalam kepala hilang. 
“Tak sampai lagi dah bangun?” 
“Tak apa…”  Sufi berbasa-basi.  “Encik Benjy nak apa?” 
“Saja nak tanya, gaun awak basah lagi?” 
Sufi angguk.  “Kejap lagi keringlah ni…”
“Pakai gaun basah dalam air-cond, tak apa ke?” 
“Kalau tak boleh pun, saya tak bawa baju spare…”  Sufi kenakan Benjy. 
Benjy simpan senyum.  Tahu dah Sufi sindir dia.  “Dah nak rehat.  Jom keluar, saya ganti gaun baru…”
“Err… ini air masak aje pun.  Bukan air bergula…”  Terpaksa dia menolak sopan.  Lagipun… “Saya tak pernah keluar daripada ofis melainkan waktu nak balik…” 
Kening Benjy yang hitam lebat berkerut.  “Tak makan?”
“Kawan-kawan tapaukan…”
“Kenapa tak nak keluar?” 
“Err…”  Buntu tiba-tiba bila terus diasak dengan soalan.  “…panas sangat.  Takut hitam…” 
Benjy hampir hamburkan tawa.  Dia ketap bibir sekuat hati membunuh tawa biarpun bening matanya jelas tersenyum. 
“Awak putih sangat.  Rasanya, tak apalah gelap sikit.  Kan?”  Benjy terus mengajak secara lembut tapi Sufi tetap geleng.
“Saya selesa.  Tak apa…” 
“Kalau gitu, tak apalah…”  Benjy mengalah.  Dia berpaling tapi suara halus Sufi sempat menerjah dalam gegendang telinga.
“Ini bukan gaun la.  Ini skirt…”  Sufi pegang skirtnya.  Lelaki apalah sampai tak boleh beza skirt dengan gaun.
Bibirnya hanya mengukir senyuman tipis.  Apa yang dia pasti, papan nama pada dinding kerja gadis yang perkenalkan diri sebagai Juliana itu adalah Sufi.  Kenapa perlu Sufi menipu? 
Langkah diatur perlahan menuju ke bilik sendiri.  Boleh jadi nama dia jugak Juliana tu tapi tak biasa guna.  Sebab tu panggil sampai tiga kali pun tak menyahut.  Keluhan dilepaskan.  Dipegang pinggang.  Terasa lenguh pulak. 
“Sufiiiiii...” 
Baru saja tangan memegang tombol pintu, tak jadi dia nak membuka pintu bila suara Nani kuat menjerit. Kuat.  Benjy dapat rasakan tubuh dia sedikit menggigil. 
“Sufiiiiiii...”  Sekali lagi suara Nani bergema.  “Jom tapau...” 
Benjy kalih.  Nani tak tarik tangan Sufi.  Dah sedia nak berlalu.  Sebaik saja Nani dan Sufi melalui dia untuk keluar, pandangan mata sepetnya jatuh tepat pada wajah Sufi.
“Tak tahu nama awak Sufi,” tegur Benjy lembut. 
Sufi ketap bibir.  Tadi, Benjy ajak keluar dia beralasan.  Ya, dengan Nani aje dia akan keluar.  Benjy tak tahu tu dan akan tahu sikit waktu lagi.
“Kami memang panggil dia Sufi walaupun nama dia...”
“Julaina Sufia?”  sampuk Benjy menyoal. 
Sufi angguk dalam senyuman tipis.  Rasa bersalah pun ada.
“So, boleh saya panggil Sufi?”  Entah kenapa, dia rasa nama Sufi lebih dekat dengan diri dia.  Lebih ringan bibir nak sebut nama tu. 
“Boleh, apa salahnya...”  Nani menyiku bila Sufi hanya diam tak berkata apa. 
Benjy mengangguk beberapa kali.  “So, Sufi nak tapau ke apa?”
Mereka berdua terkebil-kebil dengan soalan Benjy.  Tapi, mengangguk juga.  Memang nak turun tapau aje pun.
“Kalau gitu, tapaukan untuk saya sekali.  Apa-apa aje.  Saya makan semuanya kecuali orang.  Ada masa batu kayu pun saya makan kalau tak ada pilihan...”  Sengaja Benjy berkata begitu.  Nampak sangat Sufi takut pada dia.  Dia bukan spesis cabinal. 
Wallet daripada poket slack dikeluarkan.  Sekeping not RM50 dihulur pada Nani.  Berat hati Nani nak menyambut tapi disambut juga bila Benjy tak putus asa mengunjuk. 
“Saya belanja...”  Senyuman tipis terukir kemas pada bibir merah Benjy.  Tak berkata apa, dia terus masuk ke dalam bilik. 
Tubuh yang lelah dihenyak di atas sofa.  Terasa lelah nak teruskan hari bila berdepan dengan gadis seperti Sufi.  Sukar untuk dia sembunyikan perasaan yang muncul dalam jiwa.    
Tuhan...

Benjy raup muka.  Sebelum telefon bimbitnya menjerit nyaring.  Ditarik daripada poket seluar, dan demi melihatkan nama pada skrin telefon itu, bibirnya semakin koyak dengan senyuman.  

... 2b cont...

42 comments:

  1. hmmmm. sufiiiii! hehe :)

    ReplyDelete
  2. Mmg makin menarik ni...Benjy kah yg selamatkan Sufi dulu....

    ReplyDelete
  3. Best...ternanti sambungan

    ReplyDelete
  4. Tertanya-tanya pulak siapa Benjy ni sampai Sufi semacam je pandang Benjy.. Hurmm.. Erk, berapa bab eh cerpen ni kak Rehan?

    ReplyDelete
  5. Benjy yg selamatkan sufi kan...rehan kan...

    ReplyDelete
  6. Kak Rehann!!!.. nak lagi!!!..xpuas..

    ReplyDelete
  7. kenapa rasa sesak nafas dan kenapa sukar untuk memiliki sufi wahai benjy. adakah rahsia lampau yang kau sembunyikan yang membuatkan juliana sufiah jauh dari jangkauan? thanks RM. Will wait for the next entry

    ReplyDelete
  8. Wahhh nak lagi. Org yg tusukkan pisau n org yg bagi buah pinggang n benjy org yg sama ke? Interestings, makin best. Cepat sambung n buat panjang2. Hihihih

    ReplyDelete
  9. mmg tak pernah puas bila baca karya RM.. setiap hari (bila ada story baru) memupuk kesabaran menunggu n3 dan berdoa supaya RM dipermudahkan utk upload entry baru.

    benji ni pemilik buah pinggang sufi agaknya.. dan dia jgk penyebab luka kedua di abdomen sufi kot..

    ReplyDelete
  10. Sufiiiii....pasti jeritan itu pernah bgema di gegendang telinga Benjy suatu ms dlu hngga tubuhnya rs mngigil...sy suka gaya pnulisan yg byk tnd tny...biarpun seakan dpt mneka..tp yg sbnrnya hny ad d mnda pnulis.

    ReplyDelete
  11. Sufiiiii....pasti jeritan itu pernah bgema di gegendang telinga Benjy suatu ms dlu hngga tubuhnya rs mngigil...sy suka gaya pnulisan yg byk tnd tny...biarpun seakan dpt mneka..tp yg sbnrnya hny ad d mnda pnulis.

    ReplyDelete
  12. best nya ....benjy adalah penyelamat sufi dulu ke..penuh tanda tanya ni ?????

    ReplyDelete
  13. tetap setia menanti apa saja tulisan RM :)

    ReplyDelete
  14. best....sangat999X ....

    ReplyDelete
  15. best nya rehan..ni baru best cepat up date

    ReplyDelete
  16. esok up data bab 3 ye..hehe...lama sgt tunggu cerita baru dr RM

    ReplyDelete
  17. Betul tu chah...setiap hari buka blog RM tp xada cerita baru..semalam buka ada cerita baru.. hari ni ada lg bab 2.. sayang RM

    ReplyDelete
  18. Semoga RM dilimpahkan idea utk terus berkarya...

    ReplyDelete
  19. nk lg ..xpuas baca

    ReplyDelete
  20. Okay..dah paham sikit crita sufi & bendy nie.. Tak Sabar nak baca next chapter.... :)

    ReplyDelete
  21. I'm fallimg in love......omg...

    ReplyDelete
  22. Benjy la beast n sufi de beauty...first time baca...rasanya dpt feel both characters...menarik crite nih..xsabar nak tunggu chapter baru..please up n3 baru ye

    ReplyDelete
  23. two thumbs up (kalau ibu jari ada banyak , blh bagi LG banyak ) :)

    ReplyDelete
  24. Permulaan yg mnarik, x sabar nak tunggu sambungan...

    ReplyDelete
  25. wierdo..ini memang rare
    ini bukan cliche..unik
    dan yg seangkatan denganny
    masih cuba lengkapkn puzzle
    goodluck

    ReplyDelete
  26. adakah Benjy?
    ok takpe saya sabar menunggu next entry.

    ReplyDelete
  27. Saya membayangkan muka Benjy macam Jensen Ackles, dengan mata yang tajam... Mcm dalam supernatural...

    ReplyDelete
  28. cik rehan memng superb....ada saja tdea bk memelakan sesuaty yg baharu....

    ReplyDelete
  29. salam hangat dari kami ijin menyimak sahabat

    ReplyDelete
  30. salam RM...
    saya makin suka dgn karya2 anda...tima ksh awak wujud sebagai novelis dgn izin Allah & dgn ilham dr-NYA juga

    ReplyDelete
  31. Benjy ni macam semacam..hmmm...dia ke yg selamatkan Sufi dulu? Atau dia la yang ter-tikam Sufi dulu?

    ReplyDelete