Thursday, June 23, 2016

Black Swan 1

BUNYI desiran panjang lepas daripada celah bibirnya.  Kening berkerut lebat menahan rasa pedih.  Gamaknya, luka itu dalam kerana itu rasa pedih lain macam. 
“Kalau tahu sakit, lain kali jangan tunjuk gangster…”  sindir doktor muda di depan mata.  Siap dengan jelingan tajam biarpun tangan itu masih ligat merawat hujung bibirnya yang koyak. 
“Nasib baik tak koyak lagi tiga empat inci.  Kalau tak, mahu jadi mulut tempayan.  Luas,” sindir doktor itu lagi.

Dia ketap bibir.  Memejamkan mata rapat untuk seketika.  Menarik nafas dalam.  Cuba menahan rasa hangat yang sedang membakar dalam dada.  Terasa ringan buku lima mahu mencari sasaran.  Tapi, dia beratkan penumbuknya.  Tak nak bilik rawatan ini jadi tempat berdarah pula. 
“Saya jahit…”  Doktor muda itu senyum lagi.  Senyuman yang begitu tajam dan sinis. 
“…dan kalau tak tahan sakit, ingat pesan saya.  Lain kali jangan bertumbuk,” tambahnya lagi.
Wajahnya didekatkan pada wajah gadis yang ada di depan mata.  Memerhatikan wajah yang ada beberapa parut kekal di dahi dan juga bawah dagu.  Parut lama yang nampak sudah sebati dengan kulit. 
Perempuan jenis apalah langsung tak hiraukan raut yang sebegini indah menjadi cela?  Spesis tak menghargai anugerah Tuhan.  Dan, ini adalah kali pertama dia rawat pesakit perempuan yang cedera kesan koyak pada muka. 
“By the way, boleh saya tahu… awak kena tumbuk dengan apa ni?  Saya tak percaya bare-hand boleh koyak dekat dua inci tepi mulut awak ni?”  soalnya mahu alih perhatian pesakit pada jahitan. 
Namun, gadis itu hanya diam.  Tak berkata sepatah pun.  Dia ukir senyum tipis.  Terus tekun menjahit dan dia tahu, sakitnya tak terkata kerana dia pilih untuk tak guna bius. 
Sesekali, dahinya berkerut menahan pedih tusukan demi tusukan jarum halus itu melalui dagingnya yang hidup.  Malah, dia rasa ikatan demi ikatan yang doktor ini kemaskan.  Segala pertanyaan, hanya singgah di angin lalu.  Tak singgah langsung.  Tumpuan dia tercampak beberapa langkah ke belakang. 




KEPALA yang berdenyut bertambah sakit dengan jeritan demi jeritan.  Dah perempuan tu cakap tak nak, nak paksa buat apa?  Dia bangkit berdiri di antara kumpulan lelaki dan dua orang wanita tersebut. 
“Orang dah tak nak, jangan dok ligan dia lagi…”  ujarnya perlahan.
Mata lelaki yang sedang menarik lengan perempuan itu beralih padanya.  Tajam merenung.  Seperti nak ditelan dia hidup-hidup. 
“Eh, kau siapa tiba-tiba datang nak sekolahlah aku pulak?!”  soal lelaki itu bengis.  Dua orang kawannya juga ketawa. 
Hoodie ditarik ke depan demi menutup wajah.  Dia nak berpaling, tapi jeritan wanita tadi sekali lagi menerpa. 
“Eh, dia tak nak.  Jangan paksa…” 
“Hey!”  Bahunya ditolak kasar.  “Kau siapa?  Kau tahu tak aku siapa?” 
Tangan lelaki itu yang menujah bahunya ditepis kasar.  Darahnya mula menyirap.  Tapi, dia masih bertahan agar tak bertindak terlebih dahulu. 
“Aku bukan sesiapa.  Tapi, aku tak boleh tengok perempuan dilayan macam ni.  Itu aje…”  Sempat dia jeling pada perempuan yang sedang memandangnya penuh harapan.
Harapan untuk diselamatkan. 
“Oh, kau ni kiranya nak jadi hero Malayalah, ya?” 
Dia sengih dan menggeleng.  “Tak elok berkasar dengan perempuan.  Itu aje aku nak pesan.  Dah dia tak nak…”
“Eh, jangan cakap banyaklah!”  Penumbuk singgah tepat ke pipinya.
Dia terdorong ke belakang dua tapak.  Hujung bibirnya mula terasa pedih.  Darah hangat dirasakan mengalir.  Bibir dia koyak! 
Sebaik saja dua orang lagi lelaki tadi mahu menyerang, pantas dia menendang salah seorangnya dan menumbuk tepat ke wajah seorang lagi.  Pantas… hinggakan yang menumbuknya tadi tercengang melihatkan dua orang teman yang mengerang kesakitan.
“Kau… tak kenal aku lagi…” 
“Perlu ke aku kenal?”  Dia mara ke depan.  Berani. 
“Kau tak kenal aku lagi…”  ulang lelaki lagi.
“Bagi aku kenal sekarang,” giatnya. 
Dan bila lelaki itu melangkah setapak demi setapak ke belakang, meninggalkan dua orang perempuan dan juga dua orang kawan lelakinya, dia terus menoleh. 
“Bang, terima kasih,” ucap salah seorangnya. 
“Korang buat apa ikut lelaki tu?”  Sempat dia menoleh pada lelaki tadi yang dah masuk dalam sebuah Porche Panamera. 
Orang kaya! 
“Sebab korang nampak dia kaya?  Pakai kereta besar?  Nak rasa dilayan macam puteri?  Well… fikir, dik… jangan sebab nak jadi macam puteri, korang tergadai body…”  sindirnya dan terus saja berlalu. 
“By the way, aku bukan abang…”  Hoodie ditarik jatuh.  Dia senyum sambil menguak rambut yang jatuh ke dahi. 
“Chiao…”  Tabik diberi.  Dia terus berlalu dengan dahi berkerut bila luka pada bibir dirasa makin teruk. 
Macam mana nak balik kalau mulut rabak? 
Kalau dikata kemalangan, mesti dia perlu ke hospital.  Ya, hospital adalah harapan biarpun harapan itu adalah harapan yang tak pernah dia harapkan. 



“CIK ISRA?” 
Arel ketik jari di depan gadis ini.  Sejak tadi, dia bercakap sorang.  Orang depan dia hanyut entah ke mana.  Berdecit pun tidak.  Tak kanlah sebab dia sound awal tadi, terus terkesan.  Kalau terkesan, baguslah.  Bukan apa, muda-mudi sekarang ni suka betul rosakkan diri sendiri. 
Apalah nak jadi… dia tak kata orang, tapi adik dia pun perangai boleh tahan.  Tegur sikit, mama dengan papa menangkan budak tu.  Mulalah jadi kaduk naik junjung.  Bila tengok perempuan depan dia sekarang, mulalah teringat dekat adik sendiri. 
“Awak ni dah sampai mana?”  soalnya tajam bila mata bertentang mata. 
Arel bangkit dan kembali duduk semula depan pesakitnya yang tak ubah seperti orang bisu.  Di tangannya ada potongan kain kasa.  Dia hanya pandang tepat pada mata layu itu. 
“Kenapa?  Takut nak balik?”  soal Arel lagi. 
Gadis itu tetap diam.  Hanya memandang pada dia. 
“Tahu takut tapi berani bertumbuk?”  Soalan berbaur sindiran itu terbit lagi.
Arel larikan anak mata.  Malas nak pandang mata tu.  Bukan takut ditumbuk, tapi bosan bila bercakap sorang.  Dia cuba penuhi tanggungjawab dia sebagai doktor.  Tapi, disamping itu dia nak sedarkan anak gadis ini agar lebih menjaga diri.  Mungkin cara dia berdakwah ini salah tapi anak muda sekarang, mahu ke dengar nasihat yang lemah gemalai jika tidak diherdik dengan sindiran yang keras? 
“Saya tampal ni, lepas tu awak boleh balik…”  Arel terus lekatkan ke hujung bibir yang menerima empat jahitan tersebut.  Dia kemudian bangkit dan berlalu ke sinki, membasuh tangan.
“Awak boleh balik.  Terus balik rumah.  Dah tengah malam ni.  Jangan lepak mana-mana lagi.  Luka awak tu lambat baik nanti.  Biasa dekat tepi bibir ni lambat baik…”  Tapi, seperti berbicara sendiri, Arel menoleh.
Dia gelak sendiri.  Mengelap tangan.  Tiada lagi pesakit di depan dia.  Dah balik dah.  Laju Arel menapak dan bila dia buka pintu biliknya, gadis itu sedang berdiri di depan kaunter bersama jururawatnya.
“Berapa ya, kak?” 
Arel senyum.  Ada pun suara.  Ingatkan bisu sungguh. 
“Seratus tiga puluh, cik…”
Mata Isra bulat.  Mak aih… mana nak cekau ni.  Patut dia tak datang hospital swasta ni.  Tapi, nak ke hospital kerajaan, mahu berjanggut dia kena tunggu.  Dia Cuma mahu mencipta alasan pada nenek. 
“Errr…”  Isra buka beg galasnya.  Teragak-agak dia nak tarik dompet sendiri.  Andai ada isi yang cukup, tak apalah.  Kalau tak ada, perlu ke dia lari laju-laju.
Arel hanya memerhati.  Menggeleng kecil.  Nampak gaya dia kena niatkan sedekah ajelah merawat perempuan tadi.  Apa nak kata… dia terus keluar.  Berdiri di sisi perempuan itu.  Menongkat siku di atas kaunter.
“Eh, doktor?”  sapa jururawat tersebut.
Mata Arel laju mengisyaratkan agar jururawatnya masuk ke dalam.  Biarkan saja dia di sini menyelesaikan masalah ni. 
“Cik Isra?”  seru Arel.
Isra menoleh.  Melangut pandang pada doktor di depannya. 
“Pergilah balik.  Janji dengan saya, terus balik.  Orang tua awak tentu risau.  Tak payah bayar.  Anggap ajelah saya tolong awak dan awak tolong saya dengan cara balik rumah terus.  Jangan berpelisiran dekat luar malam-malam ni.  Tak elok untuk anak gadis macam awak,” nasihatnya.
Isra jatuhkan kepala.  Dia buka dompetnya.  Tiga keeping not lima puluh tersenyum padanya.  Membuatkan bibir Isra juga koyak dengan senyum biarpun tak lama kerana dia rasa keras rasa jahitan itu masih terasa. 
Dia terus letakkan duit di atas kaunter.  Menanti baki. 
Arel memandang pada duit tersebut dan juga beg duit Isra yang dah kosong.  Kemudian, dia keluarkan beg duitnya, diletak juga duit seratus tiga puluh di atas kaunter.  Kemudian, dia capai duit Isra dan diletak semula dalam beg gadis itu.
“Anggap ajelah saya bersedekah dan awak jaga diri…”  Dia terus menoleh menuju ke bilik bila jururawatnya kembali ke kaunter.
Isra hanya memandang doktor yang dia kenal sebagai Arel itu lama.  Seperti mimpi, masih ada lagi ke orang baik begini dalam dunia?  Sedangkan, setiap langkahnya… dia hanya ditemukan dengan manusia berhati iblis. 
Mata Isra terasa basah.  Dia masih terus memandang.  Tak berkelip.  Dan, bila susuk tubuh sasa itu hilang di balik daun pintu, Isra menapak keluar.  Dia pandang ke kiri dan kanan.  Dah tengah malam.  Dia nak balik dengan apa entah.  Kalau menapak, mahu dekat dua jam baru sampai ni.  Lantas, dia pilih ke kiri. 
Sepuluh langkah, bahunya dicuit orang.  Isra menoleh.  Tanpa rasa takut.  Tapi, matanya membulat dengan mulut terkunci rapat. 
“Saya lupa nak bagi ubat dekat awak, Cik Isra…”  Arel senyum.  Diunjukkan plastic putih itu pada Isra.
“Ini painkiller.  Balik terus telan.  Nanti sakit akan kurang.  Pastikan telan selepas makan…”  pesannya.
Isra menyambutnya lemah.  Dia pandang Doktor Arel lagi. 
“Kenapa?”  soal Arel bila dilihat mata Isra berair. 
Jangan kata sakit sangat… tadi, masa dia jahit daging itu hidup-hidup, sikit pun tak ada perasaan.  Jangan kata Isra nampak dia macam hero novel yang tak pernah wujud.  Dia nak gelak ni.  Dia cuma kasihan.  Dia nampak seperti adiknya. 
“Itu saya cakap, kalau dah namanya kaum lemah, kenapa nak berlagak kuat?”  sindirnya lagi.

Isra pandang mata Arel.  Pertama kali, lukanya terasa begitu sakit.   Bukan tak biasa luka.  Cuma dia tak biasa diubati.  

...bersambung

Cerita pendek2 suka2 aje.  Bila Sugar jadi sugar stone.  hikhik.

25 comments:

  1. Baru bab 1 dah teruja. Xsabar nya. Cepat2 sambung kak rehan

    ReplyDelete
  2. Waaa,menarik..nak lagi boleh...hihihi

    ReplyDelete
  3. Wah...cerita mcm ni saya mmg suka...

    ReplyDelete
  4. Wah...cerita mcm ni saya mmg suka...

    ReplyDelete
  5. Suka heroin brutal ni.. bkn liar tp membela sesama perempuan 👍👍👍😎😇

    ReplyDelete
  6. Nk lg dn lg dn lggg.. he2..

    ReplyDelete
  7. Intro menarik bagus sekiranya ramai orang seperti Dr. dalam merawat boleh menegur tanggungjawab sesama insan.

    ReplyDelete
  8. sugar belum habis update dah Black Swan hahaha. btw best kak rehan :)

    ReplyDelete
  9. Seriously best as usual. I want moreee

    ReplyDelete
  10. best...teruja ni...sambung lg kak...

    ReplyDelete
  11. tajuk dia black swan mcm hero heroin drama Korea la..Hehe. btw, best cite ni

    ReplyDelete
  12. best... suka suka suka... apalah Doktor Arel ni, tak thu jln crita trus mengutuk/menghukum ntah2 adik dia yg Isra slmtkan...

    ReplyDelete