Friday, December 02, 2016

Maghfirah 10

PELIK sangat pelik.  Maghfirah halang dia pergi, tapi kenapa kembali tutup mulut.  Sepatah ditanya, satu apa pun tak dijawab.  Cuma, gadis itu dah tak mengelak dia.  Ingatkan dia aje yang sakit, ada lagi yang lebih sakit daripada dia.  Homen…
“Ian?”  Pak Mansor menyapa bahu Ian. 
“Ya, saya pak cik…”  Terkulat-kulat Ian menjawab bila mulut tak habis-habis membebel pasal Maghfirah.
“Marahkan apa tu?” 
“Diri sendiri…”  Ian pandang ke laman yang begitu bersih. 
“Dah kenapa pulak?”
“Entahlah…”  Bahu terjongket. 

Jujurnya dia marah diri sendiri sebab gedik sangat nak terima gadis tu kenapa?  Kan jelas sangat orang tu tak nak.  Biarpun Maghfirah halang, tapi itu bukan cara melayanan orang yang disukai. 
Haih… sentap pulak hati ni! 
“Mesti ada ni…  pasal Firah ke?” 
Ian pandang Pak Mansor.  Senyum pada hujung bibir.  Tak logiklah nak kutuk anak dara orang dekat bapak dia pulak.  Karang elok Maghfirah tak bagi pergi, bapak pulak yang halau.  Dia tak kisah sebenarnya, tapi hati dia sedikit berat sekarang.  Semua sebab perempuan beku tu! 
“Cakaplah dekat pak cik…” 
“Dia pegang baju saya tak bagi saya pergi.”  Beritahu Ian lancar.
“Hah?  Sungguh Firah buat macam tu?”  BUkan tak nak percaya, tapi sebagai ayah dia sendiri terkejut dengan sikap Maghfirah pada Ian. 
Kejap tak nak, kejap nak.  Kejap suruh pergi, kejap tak bagi.  Budak ni la hai… Pak Mansor toleh ke dapur.  Keletung keletang.  Apalah dibuatnya.  Tunjuk perasaan gamaknya. 
“Saya tak tipu, pak cik…”
“Haippp, pak cik tak kata kamu tipu.  Cuma terkejut.  Firah tu tak pernah suka orang luar datang rumah ni.  Pada dia, ada pak cik dah cukup.  Tanpa dia sedar, dia tu anak perempuan.  Sampai masa, kena kahwin, kena jadik hak orang, kena keluar jugak daripada rumah ni.  Betul tak?”  Pak Mansor tergelak kecil.  Geli hati dengan ayat Ian tadi. 
Anak muda ini pun la haii… lurus betul. 
“Tapi boleh pak cik tahu, selain Maghfirah… apa yang buat kamu rasa selesa dalam rumah buruk pak cik ni?” 
Ian lempar jauh pandangan ke depan.  Jauh daripada rumah orang.  Kalau malam, bolehlah nampak cahaya lampu.  Terpinggir betul.  Laman tak berapa luas tapi di kiri rumah ada kebun sayur yang sekangkang kera.  Dalam rumah?  Lagilah kosong.  Dia tidur pun beralasankan gebar yang tipis aje.  Mujurlah tubuh dia boleh terima.  Bantal pun sebijik aje.  Meja makan tiada, TV pun yang dah lama.  Kejap pasang ada siaran.  Tapi kebanyakkannya putih tak ada gambar. 
“Hai… lama tu fikir jawapan,” usik Pak Mansor.
Ian ketawa kecil seraya menggeleng.  Bukan jawapan yang dia cari sekarang tapi apa yang dia rasa. 
“Saya dah lama tak masuk rumah yang saya dapat rasa ketenangan, penuh kasih sayang…”  Ian jeda.  Dia dekatkan wajah pada Pak Mansor.
“…walaupun anak pak cik tu selalu dingin dengan saya.”  Terus dia ketawa. 
Pak Mansor juga turut ketawa.  “Betullah tu.  Tapi, jawapan kamu tu buat pak cik rasa terharu.  Sebab dah lama sangat tak ada tetamu yang datang.”  Riak Pak Mansor berubah keruh. 
Ian toleh penuh minat.  Apa dah jadi?  Mendengarkan bicara Maghfirah dengan Pak Mansor hari tu pun buat dia tertanya pelbagai perkara.  Masalah apa yang pernah jadi dalam rumah ni? 
“Saya pak cik, bukan niat nak menyibuk.  Tapi, saya tahu pak cik percayakan saya.  Sebab tu pak cik sanggup bagi anak pak cik dekat saya.  Walaupun Maghfirah tak setuju sepenuhnya, tapi saya dapat rasa dia sedang cuba.  Saya sendiri pun tak pasti, kenapa perlu saya terus ada di sini sedangkan saya boleh pergi.  Jawapan tu, saya tak ada lagi.  Tapi, untuk itu… kalau pak cik sudi, saya nak tahu apa  yang dah jadi sebenarnya?”  Tertib Ian menyusun kata. 
Memancing Pak Mansor bercerita dan dalam masa yang sama, dia tak nak Pak Mansor rasa dia begitu mendesak. 
“Pak cik tak ada masalah.  Tapi, Maghfirah…” 
Ian kerut kening.  Ya, masalah itulah. 
“Dia tu takut pisang berbuah dua kali,” ujar Pak Mansor penuh berahsia. 
Ian kian penasaran.  Apa ni, pak cik.  Saya tak sabar dah ni.  Dia pasang telinga.  Menanti patah bicara Pak Mansor. 
“Dulu, pak cik pernah larang dia kawan dengan seorang budak laki ni.  Anak orang kaya kampung ni.  Banyaklah sawit yang dia punya.  Sawit, getah… boleh katakan hampir semua dia punya.  Satu hari tu, Firah cakap dia nak bertunang.  Pak cik larang tapi tidaklah marah.  Cumanya, Firah berkeras nak jugak.  Katanya dah saling sayang.  Tapi, biasalah… kita merancang tapi Tuhan menentukan.  Tapi, pak cik percaya, yang perancangan Allah pada manusia, itu adalah yang terbaik.  Tak perlu nak sangkal…”  Pak Mansor berhenti berbicara.
Sesekali, ditoleh ke belakang.  Takut jugak Maghfirah terdengar. 
“Dorang putus ke?”  duga Ian. 
Pak Mansor berdeham.  Rasa nak pecah dada bila ingat semua yang jadi. 
“Putus dengan cara tak elok…”  
“Maksud pak cik?” 
“Satu hari tu, budak lelaki tu datang rumah.  Pak cik tak ada.  Kata Firah, dia pun tak sedar bila lelaki tu ada dalam rumah.  Bila pak cik balik, semua orang berkerumun dekat rumah.  Firah tunduk.  Tak menangis walaupun setitis airmata.  Orang kata, diorang berdua berkhalwat…”
“Hah?”  Tak dapat nak sembunyikan rasa terkejut, mata Ian membulat.  Perempuan seperti Maghfirah yang tak pandang lelaki tu, berkhalwat? 
“Tapi, pak cik percaya cakap Firah.  Dia tak  buat.  Cumanya, semua mata dah jadi saksi, pak cik sorang dan Firah pun sorang bela diri… pada Allah ajelah kami berharap.  Pak cik tunduk mohon maaf pada orang kaya tu.  Pak cik ikhlas mintak dinikahkan saja.  Tak payah apa-apa hantaran.  Janji halal di sisi Tuhan.  Tapi sedihnya, tunang Firah tu tak nak.  Dia tolak Firah mentah-mentah…”  Pak Mansor geleng kepala. 
Tidaklah dia berasa  kesal.  Perkara dah jadi.  Biarlah menjadi ikhtibar. 
“Apa yang buat pak cik percaya dekat Maghfirah?”  Dalam hati Ian, timbul juga rasa syak. 
Tunang sendiri.  Berduaan dalam rumah.  Mesti darah mudah bergelora.  Mana mungkin hanya memandang saja. 
Mengerti dengan rasa sangsi Ian, Pak Mansor senyum.  Tak salah Ian.  Semua lelaki dalam kampung ni, memang sentiasa pandang buruk pada Maghfirah. 
“Andai ditakdirkan kamu dipertemukan dengan Nazri, anak orang kaya Mail tu… kamu boleh nampak parut yang Firah bagi pada dia…” Dia ingat dengan jelas lagi bila dia lihat pipi kiri Nazri yang luka.  Kerana itu dia cuba pertahankan anaknya.  Tapi, apa nak kata… Nazri pilih untuk berdusta demi lari hukuman dunia sedangkan manusia ini akan berakhir dalam perhitungan Allah. 
“Firah cakar lelaki tu ke?”
“Pak cik percaya anak pak cik pertahankan diri…” 
“Tuhan…”  Ian raup wajah.  Berdebar dada dia demi mendengar cerita tentang Maghfirah. 
“Gamaknya, dia nak saya pergi cepat, dia mengelak saya… sebab dia takut orang datang tangkap lagi…” 
“Sebab tu, pak cik tak pernah tinggal rumah ni sejak kamu ada.  Pak cik ikhlas bantu kamu bila kamu nampak tercari-cari apa yang belum pasti.  Andai kamu nak teruskan perjalanan, teruskanlah.  Pak cik faham kalau kamu tak percaya pada pak cik dan Firah.  Itu pilihan kamu.  Semua orang dalam kampung ni dah pulaukan kami.  Sejak dulu.  Tapi, tak apa.  Selagi Firah bahagia, pak cik tak mungkin berduka.  Dahlah… pak cik nak petik kacang botol kejap.  Makan malam nanti, buat ulam…”  Terus Pak Mansor angkat tubuh.  Turun ke tanah. 
Sebaik saja kelibat Pak Mansor hilang, Ian terus ke dapur.  Daripada pintu dapur, nampak Pak Mansor yang sedang membelek tanaman.  Dia senyum.  Tidak… bukan dia tak percaya.  Dia cuma terkejut.  Itu aje.  Tapi, itu kisah Maghfirah.  Kisah dia sendiri… Pak Mansor tak pernah tanya.  Tapi, lelaki tua itu begitu mempercayainya. 



IAN bertenggek di sebelah Maghfirah.  Mengerling pada gadis yang langsung tak nak pandang dia.  Tapi, lantaklah.  Dia dah biasa.   Selama dia mengembara, macam-macam orang dah dia jumpa.  Setakat perangai macam Maghfirah ni, apalah sangat. 
“Nak apa?” Dingin Maghfirah menyoal bila Ian sejak tadi berdiri di situ tanpa berkata apa.  Pelik ni.  Apa lagi tak puas hati. 
“Ada benda yang tak puas hati lagi?” Kotlah nak tanya soalan pelik-pelik, dia tak sedia nak menjawabnya.   Pucuk ibu ditangan menarik perhatian.  Malas nak kerling Ian. 
“Jujurnya tak ada,” akui Ian.  Dia pusing tubuh.  Memandang pada pucuk ubi di tangan Maghfirah. 
“Nak celur ke nak gulai?”
“Awak nak makan macam mana?” Hati Maghfirah tersenyum menerima soalan Ian tapi sengaja dia tunjuk dingin. 
“Gulai lemak?” Jujurnya, bosan jugak asyik makan pucuk ubi celur.  Tukarlah sikit selera.  Bukanlah berlebih pun.
“Kena kukur kelapalah gayanya…”
“Saya buat…”
Maghfirah berdeham.  Mengerling tajam.  “Berapa kali nak cakap…”
“Ya, tetamu dalam rumah ni tak dibenarkan buat kerja.  Saya tahu.  Jangan ulang lagilah.  Lagipun, tak lama lagi saya tak jadi tetamu dah.  Saya jadi penghuni rumah ni…”  Ian sengih.  Timbul pulak rasa nak mengusik Maghfirah.
“…dan penghuni hati awak.” Dia kenyit mata.
Tapi, tak mudah rupanya nak pecahkan kebekuan pada bibir gadis ini.  
“Tak kelakar, ya?”
“Tak.  Jadi, jangan buat lagi…”
Bahu Ian rasa nak jatuh.  Hai… tapi, diingatkan cerita Pak Mansor, dia kena tabah.  Dia dah janji nak bantu.  Andai satu hari nanti bila Maghfirah kembali pada yang asal dan tak mahukan dia, dia akan pergi.  Dia juga perlu ubati diri.  Kesakitan ini dah begitu lama menyengat jiwanya.  Dia kena pulih demi memulihkan orang lain. 
“Apa yang ada dalam hati awak?”
Soalan Ian membawa Maghfirah tak jadi nak belah kepala yang baru dia ambik bawah dapur.  Apa maksud, Ian?  Itu yang hatinya menyoal sendiri. 
Dia lemparkan pandangan pada Ian.  Penuh tanda tanya. 
“Jujurnya, saya pun nak tanya soalan yang sama…” Akhirnya Maghfirah menyoal bila Ian diam. 
“Apa yang buat awak nak saya sedangkan saya yakin, awak tak ada rasa apa-apa pada saya…”
Ian senyum.  Ya, perasaan dia pada Maghfirah tidak istimewa perasaan dia pada June.  Beza sangat.  Kerana June dia hilang seluruh semangatnya dan kerana Maghfirah, dia rasa dia sedang temuinya kembali.  Kerana itu dia rasa Maghfirah begitu unik. 
“Apa salahnya?  Kahwin dulu, bercinta kemudian?” 
“Macam beli ikan dekat pasar, kan?” 
Ian gelak.  Tengok pada pisau di tangan Maghfirah tu, gerun jugak dia.  Buatnya melayang kena kepala, bocor.   Karang, kelapa tak terbelah tapi kepala dia yang terkepak. 
“Kenapa tak cakap dekat saya?”  tanya Ian.
“Tentang apa?” 
“Awak.”
Maghfirah senyum.  Entah apa yang nak diceritakan jika ditanya sekalipun.  Bukan jenis dia nak bukak pekung di dada sendiri. 
“Kalau saya cakap, awak nak buat apa?” 
“Saya boleh bantu…” 
“Bantu macam mana tu?”  Bukanlah dia nak persoalkan keikhlasan Ian tapi dia ada prisip sendiri.  Dia boleh bantu diri sendiri.  Emosinya adalah milik dia.  Dia akan takluki dengan akal warasnya. 
“Itulah.  Awak bukan nak kenal saya siapa…”  Ian mencebek. 
“Saya ingat awak singgah sementara aje…”
“Okey.  Nak berkenalan?”  Kening lebat Ian terjongket. 
Maghfirah diam. 
“Saya Furqan.  Boleh tak saya mengaku saya doktor.  Atau perlu saya cakap, saya bekas doktor…” 
Dahi Maghfirah berkerut lebat.  “Kenapa bekas?” 
Senyuman Ian terlakar renyuk.  “Sebab saya bunuh orang.  Awak nak ke dekat sorang pembunuh?” 
Pisau di tangan Maghfirah berdenting jatuh ke lantai.  Hampir terkena kaki.  Ian cepat dapatkan tubuh itu.  Mencangkung di depan Maghfirah, ditolak jauh pisau besar itu.  Dia melangut pandang. 
“Awak okey?” Wajah risau Ian jelas tergambar. 
Bibir Maghfirah bergetar.  Ian bangkit perlahan.  Berdiri begitu rapat dengan Maghfirah. 
“Awak terkejut saya cakap saya bunuh orang?”
Sepi.  Hanya mata yang masih bersabung.  Berbicara bahasa yang sukar untuk Ian fahami.
“Ya, saya lari lepas saya bunuh orang.  Saya mengembara mencari sebuah keampunan.  Tapi, saya tak jumpa.  Perjalanan saya terlalu panjang.  Hingga akhirnya, saya temui awak.  Tidakkah Maghfirah itu maksudnya keampunan?” Kening Ian naik.
“Tapi, bukan saya yang akan ampunkan awak atas segala silap salah…”
“Saya jugak tahu, bukan awak.  Tapi, awak boleh bantu saya, kan?  Mencari Maghfirah-Nya.  Andai sudi, tak payah bersuara, Maghfirah…” ujar Ian. 
Tangannya naik mencengkam kedua belah bahu Maghfirah.  Gadis itu kaku di situ.  Rasa terkejut dengan pengakuan Ian masih membelenggu rupanya.
“…cuma kerdipkan mata awak sekali…” pinta Ian separuh berbisik. 

Perlahan-lahan, kelopak mata Maghfirah bertemu.  

26 comments:

  1. Yeaayyy!!!tgl kisah silam ian je lom tau..tq kak RM..nxt...hihihi

    ReplyDelete
  2. Ohhh...."kerdipkan mata awak sekali"....berkali2 saya kerdipkan....

    ReplyDelete
  3. 💕💕💕💕💕

    ReplyDelete
  4. 💕💕💕💕💕

    ReplyDelete
  5. Kak ku kerdipkan mataku.....huwaa...nak nangis ni....ian....💕💕💕

    ReplyDelete
  6. Kak ku kerdipkan mataku.....huwaa...nak nangis ni....ian....💕💕💕

    ReplyDelete
  7. haihh...ayat ian boleh bikin maghfirah tak lena tido...kita sekali tak lena teringat ian...

    ReplyDelete
  8. dia pegang baju saya tak bagi saya pergi....adui..lurusnya rasa ian....keep update..i lop u kak rehan..hihihi

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Oo gitu rupanye kisah firah.. hmm betul ke ian tu bunuh.. dh smpai ajal patient kot.. Tqvm RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  11. Sy agak la... Ian give up... sbb ex/excrush dia mati... tu yg jd pengembara... ;D
    Waiting next episode...

    ReplyDelete
  12. Thanks RM cpt2 update.. xsabar tggu ����������

    ReplyDelete
  13. Boleh x nk tamak...xckp la kak rehan...wau terkejut ian adalah doktor...makin curious nk tahu nie...

    ReplyDelete
  14. ...semakin terungkai kisah Ian ni....semakin menarik....

    ReplyDelete
  15. terkejut akak...bukan silapnya kalau seorg pesakit mati ditangannya..

    ReplyDelete
  16. semakin menarik selepas puas nk menghadam permasalahan Ian & Maghfirah..hehe..

    ReplyDelete
  17. Maghfirah ni mesti cantik orangnya... Umur sama ngan lan. Nak mengembara jgk la. Mana tau jumpa maghfirahNya.

    ReplyDelete
  18. Maghfirah ni mesti cantik orangnya... Umur sama ngan lan. Nak mengembara jgk la. Mana tau jumpa maghfirahNya.

    ReplyDelete