Sunday, October 02, 2016

Black Swan 22

SEJAK tadi, Isra hanya gelak tak henti-henti dengan cerita dongeng daripada Nek Kalsom.  Maacm-macam orang dulu kala ni.  Nak-nak cerita daripada zaman Jepun dulu.  Aduhai…
Hingga siap pemeriksaan kesihatan daripada Doktor Arel, barulah dia mampu bernafas dengan betul.  Jika tidak, nafas dia rasa tersangkut. 

“Beria awak gelak, ya?”  tegur Arel.
Isra yang dah siap membantu Arel mengemas barang, hanya jongket kening.  Terukir senyum tipis pada bibirnya. 
Tenang.
Damai. 
“Kalau saya tak datang sini, susah betul nak jumpa awak sekarang…”  Muncung Arel keluar sedepa.
Dia sendiri pun sibuk.  Tapi, dia tetap curi peluang untuk datang buat pemeriksaan kesihatan amal dekat rumah harapan ni.  Kerana dia tahu, di sinilah wajah yang sentiasa dia rindu itu ada.  Di sinilah rumah Isra sekarang.  Siang malam, gadis itu hanya di sini.  Menjadi salah seorang sukarelawan di sini.   Paling penting… Arel tunak memandang Isra. 
Cantiknya la hai bila dia dah bertudung, berbaju kurung.  Tambah pula dah suka senyum dan ketawa.  Tak macam dulu. 
“Bila nak cuti ni?”  soal Arel. 
“Saya memang sentiasa kerjalah.  Sampai masanya, saya cutilah…”  jawab Isra tersenyum malu.
“Awak tak nyesal?”
“Nak nyesal kenapa?”  tanya Isra kembali.
“Entah-entah, awak tak yang menyesal pilih saya?  Padahal ramai doktor muda belia, cantik jelita dekat tempat kerja awak tu.  Ni mesti rasa berat hati, kan?” 
“Hey… tengok oranglah.  Tak mainlah berubah hati…”  Arel mencebek.  Dia gantung beg ke bahu.  Dah sedia untuk berlalu. 
Mereka sama-sama menapak ke pagar.  Arel hentikan langkah.  Isra juga.  Arel menoleh dan menatap Isra sepenuhnya.  Isra hanya tunduk. 
“Hujung minggu ni kita nak nikah dah.  Tapi, kita masing-masing sibuk dengan kerja kita lagi.  Saya harap lepas ni, saya akan ada masa untuk awak.  Saya tak nak awak sendiri lepas jadi isteri saya…”
“Hey, jangan cakap gitu.  Saya faham tugas awak.  Saya bangga bakal suami saya ni banyak bantu masyarakat.  Macam sekarang ni…”  Sempat Isra menceberkan bibir ke sekitar rumah harapan. 
Orang-orang tua di sini, semuanya tak berkemampuan.  Ada anak, tapi semuanya tak nak hiraukan orang tua.  Andai datang pun, seketika Cuma… sekadar menambah garis luka dalam jiwa, buat apa.  Elok tak payah datang langsung. 
Dia pula, sibuk nak menumpang kasih dengan ibu ayah orang lain.  Apa nak kata, bila diri sebatang kara. 
“Isra?” seru Arel bila melihat Isra seperti hanyut dalam emosi sendiri. 
“Awak okey ke?” 
“Apa yang tak okey ni, Doktor Arel?”  tanya Isra dalam senyuman.  Tak faham betul dia.  Sejak tadi dok tanya okey ke tidak.  Dia baik-baik aje. 
“Takkan sebab saya nak kita buat majlis akad nikah aje awak rasa saya tak okey?”  duga Isra.
Manalah tahu… Arel mampu.  Cuma dia tak nak membazir. 
“Bukan tu…”
“Habis tu?” 
“Err…”  Bicara Arel mati.  Tak daya nak meneruskan kata.  Tak nak ungkit lagi yang dah berlalu.  Nampak Isra pun seperti dah lupa atau buat-buat lupa. 
Apa-apa sajalah.  Dia tak nak ungkit. 
“Awak nak gi jenguk Pak Zaman ke petang nanti?” 
Isra angguk.  “Semalam saya call dia.  Dengar ke suara tu, macam tak sihat…” 
“Kalau apa-apa, awak call saya cepat-cepat, ya?”  pesan Arel pula. 
“Saya balik hospital dulu…”  Dia kenyit mata pada Isra tapi tak sempat lepasi pagar, suara Isra menahan. 
“Kenapa?”  tanya Arel bila Isra hanya diam. 
“Saya sayang awak,” akui Isra tiba-tiba.  Hujung matanya terasa basah. 
“I love you too, Israfil,” balas Arel. 
Berat hatinya untuk berlalu.  Terasa ada yang tak kena dengan Isra. 
“Jaga diri…”  pesan Arel.
“Awak pun sama.  Nanti saya call.”  Lambaian tangan Isra menghantar kepergian Arel.  Setelah pintu pagar terkatup rapat, bahu Isra disapa orang.
Dia menoleh.  Nenek sedang tersenyum payah.  Airmata Isra jatuh dalam senyuman.  Entah kenapa, sukarnya untuk dia tolak wajah lelaki itu. 



PANGGILAN Pak Zaman menyentap tangkai hati.  Zam dah nak pergi.  Sepatah pun Zam tak bagitahu bila tarikh keberangkatan.  Rupanya, dua hari setelah lelaki itu temui dia malam tu.  Tergamak betul Zam.  Atau dia yang menolak untuk tahu semua tu?  Kerana rasa ego dalam diri yang kononnya dia kuat untuk hadap perkara ini? 
Ketukan pada pintu buat Isra tersentak.  Dia rapati pintu setelah mengenakan tudung.  Dia masih berharap Zam muncul tapi Arel.  Nampak lelah dan penat.
“Awak tahu, kan?”  soal Arel.
Isra tahu Arel maksudkan tentang kepergian Zam.  Ya, dia baru tahu.  Kerana itu dia terasa lemah segala sendi. 
“Jom kita pergi airport…”  ajak Arel kalut.
“Dah lambat…” 
“Belum lagi.  Dengar kata dia pergi kali ni lama.  Mungkin bertahun-tahun dan kita belum tentu lagi ada umur yang panjang kalau bukan sekarang, Isra,” pujuk Arel. 
“Saya tak nak pergi.  Saya nak pergi rumah harapan.  Saya dah janji dengan nenek…”  Isra berkeras. 
Arel lepas nafas berat.  Apa lagi yang Isra mahu sembunyikan bila segalanya begitu terang lagi bersuluh?  Anehnya…
“Kalau awak tak pergi sekarang, awak akan menyesal seumur hidup, Israfil…” 
Perlahan, Isra senyum dan menggeleng serentak.  Dia dan Zam dah selesaikan segalanya malam itu.  Tiada lagi dendam dan rasa asing yang bersimpul dalam urat hati masing-masing. 
Cuma, pengakuan Zam buat dia rasa nak meraung.  Perlu ke Zam mengaku cinta pada saat-saat begitu?  Untuk terus buat dia merana?  Tidak… dia kuat.  Dia tak akan ikutkan rasa hati. 
“He’s leaving, Isra…” ulang Arel. 
“…for good…”  
“Saya tahu.  Biarlah dia pergi.  Tak ada apa yang mampu saya lakukan.  Biarlah dia.  Jika dulu, saya tak pernah sekat… sekarang juga saya tak akan tahan.  Dia bebas buat apa saja seperti saya bebas buat keputusan untuk diri saya…”
“Walaupun hati tu terluka?”  bidas Arel.
Dahi Isra berkerut.  Apa yang Arel cuba katakan ni. 
“Dia cinta awak…” 
Isra tunduk.  Ya, dia tahu.
“…dan awak juga cinta dia…” 
Kepala Isra terangkat.  Memandang Arel dengan pelbagai persoalan. 
“Saya tahu tu.  Cara awak tolak dia dan terima saya, dah buat saya faham segalanya…”  ujar Arel menguatkan hujahnya. 
Isra gamam.  Dia pandang cincin pada jari manisnya.  Ini milik Arel. 
“Saya nak hidup dengan awak, Arel…”  akui Isra. 
Arel angguk.  “Saya tahu.  Awak dah pilih saya.  Saya akan ajar awak untuk cintakan saya.  Tapi, sekali lagi saya bagitahu… Zam nak pergi dah…” 
Kerana desakan Arel, dia ada juga di KLIA biarpun tanpa penyetahuan Arel.  Bingit.  Semak.  Semua orang lalu-lalang dengan langkah yang pantas.  Dengan bagasi kecik juga besar.  Pengumuman demi pengumuman.  Sakit kepalanya. 
Daripada jauh, dia nampak Arel dan Zam.  Saling berpelukan.  Saling berpesan gamaknya.  Wajah Zam yang dah bersih dengan rambut yang sudah dikemas rapi.  Bibirnya mengukir senyuman tipis. 
“Terima kasih, Zam.  Sebab kau cinta perempuan macam aku.  Terima kasih sebab yakinkan Arel dan keluarga dia untuk terima aku.  Terima kasih, Zam…”  bisik Isra perlahan. 
Bila Zam melambai tangan pada Arel, airmatanya jatuh laju ke pipi.  Hingga dia terduduk di situ, menangis teresak-esak. 
Aku rindu kau, Zam! 
Andai mampu dia zahirkan…



MELIHAT titisan airmata Isra, Nek Kalsom semakin yakin.  Perasaan Isra tak pernah berubah.  Sayang pada Arel dan sayang pada Zam, adalah sayang yang berbeza.  Itulah yang Arel katakan padanya tadi. 
“Isra sayangkan saya, nek.  Tapi, dia cintakan Zam…” 
Pilu hati tuanya mendengar kata-kata Arel.  Begitu kasih Arel pada Isra tapi apa nak kata, hati adalah organ yang paling pelik.  Biarpun akal melarang, hati begitu degil dengan kehendak sendiri.  Saat ini, hanya iman yang menjadi petunjuk. 
“Kenapa paksa diri, Isra?” 
Isra tunduk.  Mengetap bibir.  Membiarkan airmatanya terus menitis.  “Isra tak kuat, nek.  Isra lemah sangat.  Segagah mana Isra meminta moga Allah buka pintu hati Isra untuk Arel, kuat juga ada bisikan yang memaksa Isra terus rindukan dia.  Arel dah banyak berbudi pada Isra, nek…” 
“Tak kan kerana budi?”  selar Nek Kalsom.
“Isra akan cintakan dia, nek.  Lepas kami kahwin, Isra akan serahkan segalanya untuk Arel.  Masa tu, tak akan berbaki apa pun untuk Zam melainkan kawan lama semata-mata…”  Begitu yakin dia utarakan janji. 
Nek Kalsom menggeleng kecil.  Isra tak tahu yang Arel dah tahu tentang rahsia hati Isra yang tak pernah berubah sejak Zam pergi. 
“Kamu yakin keputusan kamu ni tak akan buat sesiapa sakit di depan hari?”  soal Nek Kalsom.
Isra angkat wajah.  Dahinya berkerut lebat. 
“Minta lagi pada DIA, Isra.  Sampai masa, DIA akan beri jawapan yang paling tepat.  Moga keputusan kamu ni, akan buat semua orang bahagia.  Lebih-lebih lagi diri kamu sendiri,” nasihat nenek lantas berlalu ke taman. 

Airmata tuanya jatuh lagi.  

3 comments:

  1. Aduh.... X sabar nk tau kesudahan...

    ReplyDelete
  2. Berbolak bagi lagi hati si isra nie...

    ReplyDelete
  3. Isra..isra.. dia ingat hati ni blh adjust tiba2 je?

    ReplyDelete