Sunday, October 02, 2016

Black Swan 20

PAK Zaman memandang wajah anak lelakinya.  Wajah itu sentiasa tenang.  Hanya sekali dia tengok wajah itu berkerut dan itu pun dah lama.  Yang menjadi mangsa wajah berkerenyuk itu dulu adalah Isra.  Rupanya, Zam cuba lindungi perasaan sendiri pada gadis itu. 

“Zam dah siap semua dah?” 
“Ya, yah…” 
Pak Zaman angguk sendiri.  Dah banyak hari tak berniaga.  Dah banyak hari jugak dia tak jumpa Isra.  Apa khabar budak tu, tak tahulah. 
“Zam ada jumpa Isra?” 
Tangan Zam yang sedang mengemas beg galas terhenti.  Tak  memandang ayah sebaliknya hanya merenung beg galas sendiri. 
“Tak, yah…”  jawab dia sudahnya. 
Kali terakhir adalah tiga empat hari sudah.  Semasa keluarga Arel datang ke kedai mereka tanpa petanda.  Sewaktu Arel muncul akhirnya menjadi penyelamat pada Isra seperti sebelum-sebelum ini dan dia hanyalah pelakon tambahan dalam kisah mereka.  
Watak tak penting.  Tiba masa, watak seperti dia akan dimansuhkan dulu.  Akan lenyap.  Akan dilupakan orang.  Watak tempelan orang kata demi menguatkan sesuatu perjalanan cerita. 
“Kenapa tak jumpa dia?  Lagipun, Zam tak cakap lagi dekat dia kan yang Zam nak pergi dah…”
“Dia dah tahu…”
“Tahu daripada orang lain dengan tahu dariapda mulut Zam sendiri, itu dua perkara berbeza, Zam,” tegur Pak Zaman perlahan. 
“Kalau Zam suka dia, kenapa tak cakap betul-betul dekat dia?  Kalau sayang dia, cinta dia… kenapa tak mengaku?  Bukan baru semalam tapi dah setahun lebih Zam dok simpan rasa tu sorang-sorang.  Jangan ingat ayah tak cakap apa, ayah tak tahu.  Ayah orang tua Zam.  Ayah memerhati.  Kamu tu tiap kali balik, kata benci nak tengok Isra, tapi kamu pergi jugak tolong ayah dekat kedai.  Padahal ayah boleh aje pergi sendiri.  Kalau bukan sebab perasaan kamu pada dia, sebab apa lagi?”  Panjang Pak Zaman membebel.
Tak pernah lagi dia membebel gini gaya pada Zam.  Tiada sebab untuk membebel sebab Zam anak yang baik.  Tapi sekarang, Zam dah berlaku kejam pada Isra.  Tak baik begitu apatah lagi dia juga terkesan dengan renungan Isra pada Zamani.  Renungan yang punya rasa yang sama seperti Zam. 
Atau Zam ni tak pernah mengerti? 
“Zam tak nampak ke apa yang ayah nampak selama ni?” 
Dahi Zam berkerut.  “Apa yang ayah nampak dan apa yang Zam tak nampak?”  Tak faham dengan soalan ayah.  Tiba-tiba aje. 
“Ayah nampak macam mana pandangan Isra pada Zam.  Ayah nampak gelisahnya dia bila kamu ada.  Ayah nampak beratnya hati dia setiap kali nak berpisah dengan kamu.  Kamu tak nampak semua tu?  Jangan kata tak perasan… ayah memang tak boleh nak terima alasan kamu tu, Zam.”  Keras nada Pak Zaman pada akhir ayat.
Zam lepaskan nafas pendek.  Dia angguk perlahan.  Dia perasan.  Sedar sangat dengan tingkah Isra.  Kadang-kadang sengaja mencari gaduh dengan dia.  Gamaknya, Isra begitu rindukan dia bila dia tiada. 
Andai dia mampu undurkan waktu. 
Tak lama.  Cukuplah sekadar waktu belum Arel muncul.  Tapi, segalanya dah terlambat.  Isra dah ambik cincin tanda pemberian orang tua Arel.  Di depan dia dan dialah yang menjadi saksi.  Biarpun Isra tak senyum tapi renungan mata antara Isra dan Arel dah bercakap begitu lantang pada pendengarannya. 
“Dah terlambat sangat dah, yah…”  Zam paksa dirinya senyum biarpun mata tak memandang pada mata Pak Zaman. 
“Apa yang lambatnya, Zamani?”  Lemah semangat Pak Zaman dengan cara anak seorang ni.  Tak bermula lagi dah kata lambat.
“Zam tak mula lagi pun.  Kalau sekali aje Zam mengaku dekat Isra, ayah rasa…” 
“Isra dah terima cincin daripada keluarga Arel, yah…”  pangkas Zam perlahan seraya menoleh pada wajah ayahnya.
Pak Zaman nampak gamam.  Lidah yang mahu bertingkah, menjadi kaku.  Tak tahu lagi nak kata apa bila mendengarkan ayat demikian keluar daripada mulut Zam. 
Allahuakhbar…  kopiah dibuka.  Kepala yang sudah memutih digaru perlahan.  Kalau begitu, memang dah terlalu lambat.  Sekarang ni, terserah pada jodoh ajelah.  Andai Tuhan dah tulis jodoh Zam dan Isra, mereka akan bersua dalam apa cara sekali pun.  Tapi, jika bukan dengan Zam sekalipun, dia nak Isra bahagia.  Budak tu dah lama sangat sesat dalam pencariannya.  Mencari sebuah kebahagian. 
“Sabarlah, Zam.  Takdir tu memang fitrahnya menguji.  Kalau kita tak tewaskan ujian dan laluinya dengan tabah hati, kita akan tersungkur, Zam.  Andai Isra hadir sebagai ujian… moga Zam lepasinya dengan penuh keimanan…”  Tubuh diangkat. 
Bahu Zam disapa dan diramas perlahan.  Pak Zaman terus menapak ke bilik.  Hati tuanya terasa pilu.  Dia begitu sayangkan Isra.  Dia mahu Isra menjadi keluarganya.  Cuma selama ini dia tak nak paksa kerana ini adalah urusan dua hati. 
Melihat daun pintu bilik ayah yang terkatup rapat, Zam tahu… ayah kecewa dengan sikapnya.  Katalah apa saja.  Tuduhkan dia pengecut atau apa saja.  Dia tak pernah kisah tentang semua itu.  Dia tak berani ke depan kerana dia tak yakin… adakah dia mampu bahagiakan Isra?  Dia tiada apa.  Hidupnya dihabiskan dengan mengembara.  Ada masanya diri tak terurus.  
Tengoklah sekarang.  rambut panjang.  Jambang dan misai dah mula tumbuk meliar.  Langsung tak terjaga.  Ini kan nak jaga anak orang?  Bermimpi ajelah.  Helaian pakaian terakhir disumbat dalam Deuter setinggi semester itu.  Diikat kemas dan ditolak ke tepi.  Belakang tubuh bertemu dengan belakang kerusi.  Menyilang jari-jemari sendiri dan tunduk ke permaidani. 



DARIPADA jauh, Zam nampak Isra senyum bila tangannya dipaut oleh orang tua Arel.  Kemudian, dia pandang pula pada Arel. 
“Kau jaga dia baik-baik, Rel…” 
“Dengan sepenuh hati aku,” balas Arel. 
Zam senyum sudahnya.  Dia kehilangan kata langsung.  Separuh hatinya tadi berharap agar Isra menolak cincin pemberian keluarga Arel.  Cincin tanda katanya.  Majlis akan diadakan kemudian.  Secepat mungkin.  Paling memeritkan, Isra tak nak bertunang.  Andai tiba masanya, dia terus mahu dinikahkan. 
Begitu tak sabar Isra nak jadi isteri pada Arel.  Dia sendiri melopong.  Ternganga.  Tapi, tiada pilihan… dia cuba ukir senyum. 
“Zam, boleh aku tanya…” 
Pandangan dihala pada Arel.  Kening terjongket.  Memberi izin Arel menyuarakan apa yang membeku dalam dada lelaki kacak ini. 
“Kau selama ni tak pernah ada rasa pada Isra?” 
Senyuman senget Zam terukir bila soalan itu akhirnya lepas daripada rengkung Arel.  Ya… siapalah tak syak bukan-bukan.  Lagipun, Arel orang bijak pandai.  Haruslah dia syak perkara begitu.
“Kalau ada pun, benda tu tak berbekas pada hati Isra, Rel.  Jangan risau…”  Bahu Arel ditepuk perlahan. 
“Makna kata, memang adalah?”  Tak betah pulak Arel dengan jawapan Zam.  Rasa seperti mencaras.  Tapi, caras apa bila Zam dan Isra tak pernah ada hubungan istimewa. 
“Ada… tapi beberapa ketika sebelum ni, dah tak ada…”  Ya Rel.  Aku cuba padam semua rasa tu bila dia terima cincin kau. 
“…dia pilih kau, Rel.  Sekarang, aku hanya akan jadi keluarga dia.  Jadi macam abang dia…” 
Wajah Arel masih masam.  Dia kemudian memandang pada Isra.  Mama yang nampak senyum paksa.  Irah yang mencuka.  Hanya ayah yang tayang wajah tenang.  Dia tahu, dia paksa keluarganya berjumpa dengan Isra.  Orang kata, tak kenal maka tak cinta.  Dia juga mahu orang tuanya lalu perasaan yang sama.
Israfil… gadis istimewa.  Yang mampu membuat dia rasa dia masih tak lengkap.  Yang buat dia rasa dia perlu berteman.  Yang buat dia yakin, dia perlu ada peneman hati agar rasa yang lengkap itu menjadi sempurna. 
“Kalau aku rampas dia daripada kau…”
“Hey, Rel… apa kau cakap ni?”  Zam memangkas kegelisahan Arel.  Janganlah Arel salah faham.  Kesian Isra nanti. 
“Kau tak rampas sesiapa.  Isra hak dia sendiri.  Hati dia, hanya dia berhak nak bagi dekat siapa.  Sekarang, dia dah bagi dekat kau.  Kan aku dah cakap, bahagia Isra adalah yang terutama.  Bahagia dia adalah dengan kau dan kita bukan budak hingusan lagi Rel… untuk bertumbuk sebab sorang perempuan.  Ramai lagi dekat luar sana, Rel.  Bukan Isra sorang… akan ada yang lagi baik untuk aku di luar sana,” pujuk Zam. 
“Kau pasti dia akan bahagia dengan aku, Zam?” 
Tanpa menangguh, Zam angguk yakin. 
Dengan aku, dia hanya akan sengsara.  Dan, mereka saling bertukar senyum. 
Perbualannya dengan Arel hinggap seketika dalam kepala.  Zam buka mata.  Meraup wajah seketika sebelum bangkit nak masuk ke bilik sebelum langkahnya mati bila telefon bimbitnya menjerit nyaring. 
Dia tarik telefon tersebut daripada poket seluar. 
“Isra?”  seru Zam. 
“Makna kata memang aku ni jahatlah, ya?  Yang tak layak untuk lelaki sebaik kau?  Jadi, kau memang layak dengan perempuan yang lagi baik daripada aku diluar sana, kan?”  soal Isra bertubi-tubi. 

Tuhan… Isra dengar ke kata-kata dia pada Arel?  Tak… dia tak maksudkan demikian.  Dia cuma nak yakinkan Arel.  Isra dah salah faham.   

5 comments:

  1. Huwaaaaaa nape camtu sabaq zammmmm...

    ReplyDelete
  2. Adeh...salah faham..parah ni..zam..selamatkan keadaan

    ReplyDelete
  3. Haaa... blh pulak isra nk call zam bila sentap gitu..

    ReplyDelete