Monday, October 03, 2016

Black Swan 24 (end)

PEMANDANGAN yang hampir buat dia putus nafas.  Seopjikoji.  Isra menapak sendiri bila Arel menyuruhnya menikmati alam sementara lelaki itu menanti sotong panggang mereka siap.  Kata Arel, rugi andai tak menikmati makanan laut bila ke sini.  Sesekali dia menoleh ke belakang.  Arel masih sedia menanti dan sesekali melambai padanya dan mengisyarat agar dia terus terus melangkah. 

“Saya ikut belakang nanti…” 
Isra cuba baca gerak bibir Arel dan dia hanya angguk.  Memberanikan diri.  Lagipun, ini pulau yang paling selamat.  Katanya, kadar jenayah adalah sifar.  Sesekali, dia betulkan jaketnya bila angin laut berhembus garang.  Rumput mula menguning.  Namun, bunga carnola masih giat tumbuh.  Menjadikan padang rumput ini begitu indah. 
Daripada jauh, mata Isra menangkap rumah api.  Nampak dekat tapi hakikatnya agak tinggi dan dia masih perlu menapak dalam tiga km untuk mendekatinya.  Di sebelah kiri, terdapat rumah coklat, nun jauh di depan sana, terdapat muzium Zippo malah ada juga replicanya yang besar.  Di sebelah kanan, di situlah terdapat rumah api.  Nampak seperti kurang pengunjung.  Mungkin kerana cuaca dingin, orang tempatan hanya suka berkurung. 
Isra melangkah laju.  Anak tangga pertama dipanjat.  Anak tangga kedua dan seterusnya.  Hingga akhirnya dia atas di atas rumah api tersebut, airmatanya jatuh tiba-tiba.  Keindahan sebegini, dia mahu kongsi dengan semua orang.  Dia taknak hanya mata dia yang menikmatinya. 
Bila dia rasa ada yang memandang, cepat-cepat dia toleh ke arah laut.  Mengesat airmata yang dirasakan begitu sejuk.  Ditala ke laut yang luas terbentang dan tersenyum bila melihat sekumpulan dolphin yang berenang. 
Hadiah ini, tak ternilai untuknya daripada Arel.  Dia menoleh ke bawah.  Arel sedang melambai.  Tapi, senyuman lelaki itu nampak sedikit tawar.  Barangkali kerana keletihan. 
“Jujurnya, orang lebih suka datang sini musim bunga.  Sebab pemandangan dia lagi cantik.  Tapi, apa nak kata,  Jeju-do memang sebuah pulau yang sangat cantik.  Lepas ni, abang bawak korang ke Sangumburi.  Situ pun sesuai untuk kita lawat bila musim luruh.  Kita ada beberapa tempat lagi yang kita nak cover untuk hari ni…” 
Isra kerut dahi.  Suara itu… pelancong daripada Malaysia ke? 
Waa… rasa begitu teruja bila dengar bahasa sendiri di negara orang.  Dia bergerak mengelilingi rumah api.  Semakin dekat, semakin teruja.  Apatah lagi mendengarkan gelak tawa sekumpulan pelancong daripada tempat sendiri. 
Dia jengulkan kepala.  Ya, memang orang Malaysia.  Hingga dia senyum sendiri.  Tapi, tak sempat lagi dia nak berundur, Arel ada di belakang.  Tersenyum letih. 
“Sini, tempat yang saya maksudkan tu, Isra…” 
“Destinasi?”  soal Isra ceria.
Arel angguk.  Dia tolak bahu Isra untuk terus melangkah mendekati sekumpulan rombongan tersebut. 
“Kita kena join grup ni ke?”  tanya Isra aneh.
Arel kerdipkan matanya sekali. 
“Awak kena join grup ni…”
“Tapi awak…”
“Saya okey aje…”  ujar Arel.  “…saya hanya menjaga jodoh orang…” 
“Apa?”  Isra makin tak faham.  Rasa bahagia dia tadi pergi begitu saja.  Kenapa dengan Arel ni? 
Dekat Malaysia buat masalah.  Dekat tempat orang pun buat masalah. 
“Tu…”  Bibir Arel muncul ke depan.
Isra menoleh.  Matanya bulat.  Hujung jari yang sudah sedia sejuk, menggigil tiba-tiba.  Airmatanya mula bertakung dan terus menitis.  Semua mata tertumpu padanya.  Tapi, mata yang sepasang itu juga yang buat dia terpaku.
“Zam… aku hantar jodoh kau pada kau.  Selama kau pergi, aku hanya jaga jodoh ni bagi pihak kau,” ujar Arel lembut.
Kumpulan itu hanya memandang tanpa berkelip.  Tak faham.  Hanya Zam yang mendekati.  Apa dah jadi sebenarnya ni?  Padahal Arel kata datang nak bulanmadu.  Habis tu, ini apa?  Jaga jodoh dia?  Isra? 
“Arel, aku ingat kau…” 
“Kami tak kahwin…”  ujar Arel. 
Zam terus gelak.  Gelak buat-buat.  “Kau jangan nak buat drama Korea dekat sini, Zam.  Tak sesuai dengan kita.”
“Aku tak buat drama.  Ini hakiakt, Zam.  Seperti mana masa kali terakhir dekat airport hari tu, kau cakap kau jaga jodoh aku sekarang aku juga sama.  Aku jaga dan aku hantar untuk kau dengan selamat…”
“What the…”  Bicara Zam mati bila matanya beradu dengan mata bundar Isra yang dah basah.
Langsung dia tak hirau lagi pada pandangan kumpulannya.  Yang ada di depan mata ini sudah begitu mengejutkan.  Selama dia mengembara, menjadi pemandu pelancong sebaik saja tamat pengajian… akhirnya.. di bumi ini dia kembali bersuara dengan Isra.
“Israfil?”  seru Zam.
“Erm…”
“Aku terkejut…”  Ya, dia terkejut bila Arel dan Isra tak jadi kahwin.  Tapi, kenapa?
“Sebab kami tak jadi kahwin atau sebab aku ada depan kau?”  tanya Isra
“Dua-dua…” 
Saat ini, dirasakan hanya ada mereka berdua di sini.  Rupanya, bukan Arel yang buat drama Korea.  Dia yang sedang shooting drama Korea versi Melayu. 
“Kenapa, Isra?” 
“Kau pergi… jenuh aku cari di mana hati aku untuk aku bagi pada orang lain.  Tapi, bila aku sedar, rupanya kau dah bawa pergi,” jawab Isra. 
Rahang Zam seperti nak terpenggal.  Rasanya dah dekat setengah tahun dia mengembara ke seluruh pelusuk dunia.  Dua hari lepas dia terima emel Arel.  Bulan madu katanya.  Dia harus akui, hati dia kecewa juga.  Entah mampu atau tidak untuk dia lihat, cinta hatinya ada dalam dakapan lelaki lain.  Tapi, seperti kata ayah… andai berjodoh, Tuhan akan temukan dia di tempat dan waktu yang hanya Tuhan ketahui dan tempat dan waktu itu adalah sekarang.  Di sini. 
“Rel, aku…”
“Don’t be, Zam.  Jangan rasa bersalah.  Anggap ajelah aku datang mencelah antara kau dan Isra untuk buat kau sedar, betapa dalamnya kasih kau pada dia.  Dan, seperti kata kau dulu… aku Cuma jaga jodoh kau.  Dan, sebagai balasannya aku dapat dua orang kawan.  Kau dan Isra…” 
Tak semena, Zam meluru pada Arel.  Dipaut erat tubuh itu.  Ditahan agar airmata tak menitis. 
“So, kau nak ke tak?  Kalau kau tak nak, aku bawak balik… aku tak hantar dah.  Aku memang jadikan milik aku selamanya…”  bisik Arel.
Terus Zam tumbuk bahu Arel.  “Kau gila.  Dah hantar sini, aku ambiklah.  Ingat senang ke aku tunggu selama ni…”  Sudahnya, tawa mereka bersatu.
Pelukan sekali lagi bertaut dan pandangan mata antara Zam dan Isra juga bertaut erat.  Airmata Isra jatuh.  Kepala Zam menggeleng berharap moga dihentikan titisan itu. 



KATA Isra, dia sendiri terkejut bila Arel putuskan untuk menjadi abang angkatnya saja.  Malah Arel sendiri yang tarik cincin tunang mereka daripada jari manis Isra tanpa mampu gadis itu lakukan apa saja.  Kerana Arel boleh nampak betapa dalamnya perasaannya pada Zam hingga tak mampu untuk Arel timbus. 
“Setiap yang terjadi ni bersebab, Isra.  Setiap kehadiran dan kepergian seseorang dalam hidup kita, juga bersebab dan atas kehendaknya.  Tuhan hadirkan segalanya untuk buat kita sedar akan sesuatu.  Anggap ajelah kehadiran saya ni adalah salah satu sebab untuk awak sedar akan perasaan awak pada Zam selama ni.  Cinta ni banyak bentuk, Isra.  Andai tak dapat awak sebagai isteri, saya tak akan kehilangan awak sebagai kawan.  Hati kita milik Tuhan, Isra.  Dia gerakkan hati saya untuk sayangkan awak tapi Dia pakukan hati awak untuk terus sayangkan Zam.  Awak tak salah, saya tak salah.  Semua orang tak salah.  Tapi, bila dilepaskan peluang kedua, itu memang salah.  Sebab, peluang tak datang berkali-kali.”  Arel tenang bersuara satu petang itu.  Dua hari sebelum majlis akad nikah mereka. 
Isra menitiskan airmata tapi entah kenapa dia terima airmata itu sebagai airmata lega.  Airmata lapang dada. 
“…saya dah bagitahu keluarga saya.  Semua orang faham dan mama papa juga tak pernah halang apa saja keputusan saya sebab dorang tahu, saya dah fikir masak-masak kesannya.  Ini adalah demi bahagia kita semua, Isra.  Saya tahu, awak boleh serahkan apa saja untuk saya lepas jadi isteri saya.  Tapi saya ni jenis tamak, Isra.  Bukan saja tubuh… tapi hati, perhatian, perasaan, jiwa, zahir batin… saya nak awak bagi dekat saya.  Saya dapat segalanya tapi satu saya yakin saya tak kan dapat… rasa cinta awak biarpun awak sayang saya.  Usah keliru Isra.  Sayang dan cinta, adalah dua perkara berbeza.  Dan, yang berbeza itu adalah milik Zam.  Saya ikhlas lepaskan awak dan seperti Zam pernah cakap pada saya yang dia hanya jaga bakal isteri saya, saya nak buat benda sama.  Kita cari Zam.  Saya nak tengok dengan mata kepala saya sendiri yang dia terima awak dan janji akan jaga awak dengan baik…” 
Panjang lebar Arel bersuara tanpa sempat Isra menyampuk sepatah pun.  Hanya mampu menyeka airmata yang jatuh ke pipi. 
“Habis tu?  Kenapa dah lebih setengah tahun baru datang cari?”  soal Zam sebaik saja Isra tamatkan cerita sebaik saja Arel lepasi balai perlepasan.  Membiarkan dia di sini bersama Zam. 
Sungguh.  Arel kotakan janji.  Untuk hantar dia pada Zam dengan selamat lantas kembali. 
“Aku perlu istikharah lagi dan lagi, Zam.  Keputusan yang Arel bagi pada aku, tak mudah untuk aku terima saat aku benar-benar yakin untuk terima dia…”  Isra pandang Zam di sisi. 
“Jawapannya?”  tanya Zam resah.
Isra senyum.  “Kau tahu jawapannya bila aku ada dekat sini, depan kau…”  Mata dikenyit.
Zam nak ketawa tapi dia terus tutup mulut.  Wajahnya tergambar jelas rasa lega. 
“Cantik tudung kau,” puji Zam tiba-tiba. 
Isra pegang tudungnya.  “Aku rasa dah sampai masa kau belikan aku tudung baru.  Aku asyik pakai yang kau bagi ini aje sejak dulu.  Dah lusuh dah…”  cebik Isra. 
Zam ketawa sudahnya.  “Lusuh tudung tak apa.  Jangan lusuh rasa cinta you pada I aje, sayang…” 
Uekk… Isra tayang muka loya.  Geli betul bila Zam bersayang segala. 
“Geli ke?” 
“Sangat geli…”  Raut wajah Isra jelas berkerut sana-sini.
“Kena biasakanlah yang geli tu.  Sebab, kita tak kan aku kau lagi lepas ni…” 
“Eh, lambat lagi…” 
“Siapa cakap lambat?”  soal Zam bulat mata. 
“Nak kena balik Malaysia dulu…”
“Siapa cakap kalau nak kahwin dekat Malaysia aje?  Dekat sini tak boleh?” 
“Sini?”  Isra dah bulat mata. 
“Kita nikah dekat Masjid besar Itaewon bila kita terbang ke tanah besar nanti.  Aku dah minta budak lain ganti aku dekat sini.  Lagipun, nikah ikut rukun Islam tu mudah sangat, Isra.  Pengantin, wali, akad, saksi, imam… dah.  Atau kau nak tanggung lagi setengah tahun?”  soal Zam separuh mengugut. 
“Kalau kau nak, setengah abad pun boleh…”
“What the…”  Zam sebak rambutnya yang dah kembali panjang.
“…kau sanggup ke tengok aku lari bawak hati kau lagi?  Sanggup hidup tanpa hati?  Kau tahu tak betapa masa tu lambat aje berlalu bila aku pergi dulu?” 
“Well, aku tahu macam mana nak bagi masa tu cepat berlalu…”  ujar Isra.
Zam jongket kening.  Bertanya dalam diam. 
“Ada dengan kau, masa tu memang cepat sangat berlalu,” jawab Isra.
“Plagiat ayat aku!”  cebik Zam. 
Isra gelak. 
“Dan kau tahu tak macam mana untuk buat masa tu jadi lambat?”  soal Zam pula.
Giliran Isra pula angkat kening. 
“Kita kahwin cepat.  Jadi isteri aku dan aku akan ajar kau bercinta sampai syurga…” 
“Confirm sampai syurga?” 
“Confirm tu tak, sayang.  Tapi, insyaallah…”  balas Zam lembut. 
Tidak dapat menolak, Isra angguk berkali-kali tanda setuju. 
“By the way, Zam… jangan potong rambut pendek macam hari kau nak pergi dulu tu…”
“Kau datang?” 
Isra diam. 
“Patutlah aku tengok ada orang nangis terduduk.  Aku ingat aku berhalusinasi.  Rupanya kau…” 
“Kenapa kau tak datang masa tu?  Andai sekali kau datang pada aku…”
“Syhh….”  Zam hentikan suara Isra bila dirasakan ada getaran dalam nadanya. 
“…aku nak pergi tapi masa tu aku dah janji dengan Arel, Isra.  Kalau aku pergi masa tu, aku akan jadi sangat pentingkan diri.  Pada aku, jika kau jodoh… Arel akan pulangkan.  Aku terlalu percaya dengan janji Tuhan, Isra.  Kau adalah wanita terbaik untuk aku.  Perempuan terbaik yang aku tunggu selama ini.  Yang aku biarkan pergi dan kini, telah kembali.  Kau angsa hitam yang akan kekal hitam tapi aku tak kisah kerana aku tahu, di sebalik bulu yang hitam itu, ada kulit yang begitu putih bersih dan aku tak perlu canang pada dunia blackswan milik aku, putih sebenarnya.  Cukuplah aku tahu dan Dia tahu,…”  Jari telunjuk Zam tegak.
Airmata Isra kembali bertakung.  Dia kehilangan kata. 
“Hey, blackswan…”  seru Zam. 
Isra angkat pandangan. 
“Tak ada lagi istilah, aku tak boleh ada tempat kau dan kau pun sama.  Kau ada dalam hati aku dan selamanya kekal di situ, Israfil.”  Zam terus menapak meninggalkan Isra di belakang.
Baru beberapa langkah, dia hentikan langkah.  Menoleh pada Isra dengan senyuman paling manis terukir pada wajah tampannya. 
“Kau nak pergi mana?”  soal Isra. 
“There’s no where to run, I have no place to go.”  Zam berbisik sebaik saja Isra merapati. 
“Then I surrender my heart, body and soul,” balas Isra.  Mata dikenyit.
Zam ketawa. 
Isra juga. 


 TAMAT



Ada kalanya, yang hadir sekadar untuk menjadi jambatan penyambung dua destinasi.  

26 comments:

  1. X sangka at the end Isra dengan Zam jugak
    #teamzamisra

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Terbaik RM!!!

    Berdebar membaca episod demi episod....takut zam bukan dgn isra....

    ReplyDelete
  4. Akhirnya..
    Walau 1 hati akn sakit, tp cinta tidak semestinya harus memiliki...
    👍🏻

    ReplyDelete
  5. Happy ending, Bila cinta perpaksikan Tuhan.. RM always the best.

    ReplyDelete
  6. Haihhhh arel ��

    ReplyDelete
  7. Pengorbanan arel...kebahagian isra dan zam...tq rehan

    ReplyDelete
  8. SE please kak rehan. rase tak puas lagi ni walaupon dah tahu ending dia. hehehe peleaseeee

    ReplyDelete
  9. Tq RM....last bahagia til jannnah...best sangat....

    ReplyDelete
  10. Arel, takpe.. ai kan ada.
    ahaks!

    ReplyDelete
  11. wah.....sgt lega.....akhirnya Isra dengan zam

    ReplyDelete
  12. Yeay isra dengan zam. Besttttttttt. #teamzam

    ReplyDelete
  13. Tq sis create cite yg ohsem.mcm2 perasaan yg rase,plg terasa bab yg akhir.sampai menangis dibuatnya..hihi...ape2 pn,kipidap sis...selalu support sis..

    ReplyDelete
  14. Tq sis create cite yg ohsem.mcm2 perasaan yg rase,plg terasa bab yg akhir.sampai menangis dibuatnya..hihi...ape2 pn,kipidap sis...selalu support sis..

    ReplyDelete
  15. Tqvm for the awesome story, RM! 👍👍👍 wp mula2 dulu #teamarel, tp jelas sgt zam lbh baik utk isra..lbh sekufu. bahagia isra blm tentu bila keluarga arel Xikhlas merestui. Tqvm again RM! Klu ada SE pon best ni..wink wink 😁😀

    ReplyDelete
  16. Terima kasih untuk ending yang terindah. Sayang RM.

    ReplyDelete
  17. Terima kasih untuk ending yang terindah. Sayang RM.

    ReplyDelete
  18. RM,please SE utk kisah Isra & Zam ni..

    ReplyDelete
  19. yes!!!... suka sangat bila Isra dgn Zam...
    ..bahagia itu milik mereka berdua... tq Rehan

    ReplyDelete
  20. smoga jadi novel jugak.. nnt wat crite arel plop... ehehe

    ReplyDelete