Sunday, December 29, 2013

Cinta Yang Kucari 14

HATI ibu mana tak risau.  Ini dah masuk kali ke berapa entah Fina nak pergi temuduga.  Tak pernah lagi dapat.  Kali terakhir dulu siap balik menyumpah seranah.  Tapi, syarikat yang sama panggil lagi dia datang temuduga. 

“Sungguh ke ni, Fina?”  Wajah Puan Laila berkerut merenung Fina yang sedang bergaya di depan cermin.    
Kepala Fina jatuh.  Angguk. 
“Diorang dah call dua kali, ma.  Minta Fina confirm.  Esok jam 11.00 pagi.  Katanya hari tu tersalah jawatan macam mana entah...”  Dibelek tubuhnya yang langsing.  Cantik dibaluti blouse separas punggung dan skirt separa lutut.  Ketat mengikut bentuk badan. 
Bibir merahnya merekah dengan senyuman.  Bangga.  Dia cantik dan dia seksi.  Nak dibandingkan dengan Luth yang macam  hantu bungkus tu, tak hingin dia. 
Puan Laila melabuhkan duduk di birai katil Fina.  Risau aje rasanya.  Macam ada perkara yang tak kena bakal berlaku. 
“Mama risaulah, Fina...”
Fina kalih tubuh.  Merenung tepat wajah risau mamanya.  “Apa yang mama nak risau?  Fina okey ajelah.  Lagipun, bukan nak pergi tempat bukan-bukan.  Orang nak pergi interview aje.  Untung-untung dapat, tak adalah ayah bising cakap Fina suka buang masa.”  Bibir Fina sedikit muncung.  Dia tahu ayah tak suka apa yang dia buat sekarang.  Cumanya tak pernah pulak ayah marah melainkan berkias-kias saja.  “Ayah kan tak suka Fina buat kerja part-time modelling tu…” 
Memang pun.  Ayah tu suka lebihkan Luth.  Apalah lebih budak hodoh tu, dia pun tak tahu.   “Nanti, tak adalah Fina asyik ingatkan si sewel sorang tu.”  Sempat lagi dia mengutuk Luth.
Astaghfirullah... hati Puan Laila beristighfar panjang.  Apalah salah Luth tu lagi?  Tak tahulah dia.  “Kalau kata Fina nak kerja, kerjalah.  Jangan dok kutuk Luth pulak.  Dia tak buat salah apa,” pesan Puan Laila sedikit tegas.  “Mama tak nak lagi lepas ni korang bergaduh.  Mama tak nak Fina serang Luth dan buat bukan-bukan dekat dia, nak-nak depan ayah.  Kalau mama tahu...” bicaranya mati di situ.
Tubuh diangkat dan kaki melangkah mendekati pintu.  Nak tengok Luth dah balik ke belum.  Senyap aje.  Hari dah lewat petang ni. 
“...kalau mama tahu?”  Kening Fina naik.  Mencabar. 
Ala, dia tahu sangat.  Mama tak berani marah dia lebih-lebih.  Hatinya ketawa sendiri bila Puan Laila sekadar menggeleng dan berlalu.  Setelah daun pintu rapat, dia kembali menatap cermin. 
Bergaya sakan.  Diselak rambut yang ikal mayang ke belakang.  Ikut rambut mama biarpun yang lain ikut genetic ayah.  Setidak-tidaknya ada juga perbezaan dia dan Luth.  Panggilan telefon semalam buat dia senyum lebar.  Harap-harap sangkut dengan mana-mana anak bos, cun jugak. 
Fina tergelak sendiri. 
Berangan! 



“MACAM MANA?”  Payed tegak berdiri di depan pintu. 
Mengejutkan aku ajelah dia ni?  Gamaknya dalam pejabat ni, bilik ini ajelah yang dia suka datang?  Pergilah tempat lain.  Luth menggeleng kecil.  Tak puas hati.
“Ha... geleng tu, maki saya la tu.”  Payed menapak masuk.  Dah sampai waktu balik.  Palee dan abah dah ke luar daerah tengok site.  Dia nak pergi?  Malaslah.  Dok pejabat sejuk dan ada yang mendamaikan mata. 
Dia sengih.  “Tak habis kerja lagi ke?  Dah dekat nak balik ni?” 
“Saya tahu.  Tengah kemas-kemaslah ni...”  Luth mula rasa gementar bila teringatkan Payed pernah mengucup dahinya.  Dia raba dahi dan menggeleng laju cuba menghalau rasa gundah itu. 
Dia tak berapa resah.  Di luar sana masih ada orang.  Dan, Payed yang menyedari perbuatan Luth hanya memerhati.  Dia suka bila tengok Luth takut.  Dia rasa berkuasa. 
“Kenapa?  Takut saya cium awak lagi?”  Telus menyoal.
Don’t!”  Keras melarang.  “Saya dah nak balik dan maaf, saya tak boleh nak ikut arahan Encik Payed tu.  Am not qualify.”  Tangan semakin ligat mengemas barang. 
You’re qualified enough, Luth...”  Payed meyakinkan tapi Luth menggeleng.  Menafi keras.  “Saya ikut pilihan awak aje, Luth...”  Payed berkata yakin.  Yakin dengan pilihan Luth juga. 
Sesekali tangannya menyentuh kolar baju.  Rasa tak selesa jugak bila rambut dah lebih kolar ni.  Dah boleh diikat.  Pandangan Luth berkerut.  Tak setuju lagilah tu.  Tahu dah perempuan ni.  Apalah yang tak kena?
“Pilihan saya tak semestinya betul, Encik Payed.”  Nafas lelah dilepaskan.  Fail didepan mata dipandang sepi.  “...lagipun Encik Payed yang nak pakai.  Bukan saya.” 
Dalam hati, berat rasanya nak penuhi tuntuan Payed biarpun Palee tak kisah.  Dia yang kisah.  Lagipun, apa layak dia nak buat semua tu? 
“Alaa... bolehlah.  Lagipun, awak pernah kerja dengan saya.  Awak tahu taste saya macam mana, kan?” 
Luth pandang diri sendiri.  Kalau akulah taste dia, memang salahlah.  Perlahan-lahan Luth menggeleng.  Menafi. 
“Saya tak tahu taste Encik Payed macam mana...” 
“Macam awak...”
“Kalau saya, saya seorang aje dalam dunia ni.  Tak ada duplicate...”
“Dah tu, awak ajelah,” sambung Payed laju.  Dia apa lagi.  Dahlah mengantuk, disorong bantal lagi.  Mudahlah lena dia.  Sesekali mata menjeling ke belakang.  Ada lagilah beberapa orang tapi bilik Luth ni terselindung sikit. 
“Tapi, saya tak boleh...”
“Kalau saya buat sampai boleh?”  tanya Payed.  Ada senyuman pada hujung bibirnya.  Pada dia, kalau Luth nak... dia sanggup aje berperang dengan Palee.  Tak ada hal.  Cuma masalahnya...
“Saya yang tak nak,” tekan Luth.
Payed cebirkan bibir.  Dah tahu.  Dia dah boleh agak jawapan tu.  Memang Luth tak nak.  Tapi, tak apalah.  Dia boleh cari lain tapi dia Cuma minta tolong Luth aje.
“Kalau gitu, kira jadilah.  Saya serah dekat awak...” 
“Kalau tak dapat yang Encik Payed nak?”
“Saya ambil awak...” 
Huh... Luth mendengus kasar.  Dia bangkit menuju ke pintu.  Mahu dibuka pintu kaca tersebut dan mahu Payed berlalu.  Dia dah siap nak balik ni.  Tak boleh lewat.  Sekarang petang-petang asyik hujan aje. 
“Encik Payed keluarlah dulu.  Nanti saya fikirkan,” jawab Luth dingin.  Dengan muka juga dingin. 
Nak tak nak, Payed bangkit.  Menapak lemah mendekati Luth.  Kenapalah Luth macam ni dengan dia?  Yang dah silap tu, dia mengaku.  Dia dah janji tak nak buat lagi.  Ini yang buat dia nak mungkir janji ni. 
Fiya... I’m just asking for your help...” 
Mendengarkan nama itu diseru, seluruh tubuh Luth menggeletar.  Rasa sempit dadanya.  Terus dipandang Payed lama.  Mata dah terasa basah. 
Okay but one condition...”  Dia dah malas nak dengar Payed merayu dan dah tak mampu nak dengar Payed panggil dia begitu. 
“Apa?”  Kening Payed naik.  Tapi, mata dia tunak merenung bening mata Luth yang nampak berair dan dada Luth yang nampak berombak kencang.  Dia salah kata lagi ke? 
“Jangan panggil saya Fiya.”  Mendatar dan penuh amaran. 
Erk...  makinlah lebar kerutan di dahi Payed.  “Kenapa?  Itu nama awak, kan?”  Saja.  Memang sengaja nak menggiat perasaan Luth.  Dalam hati dia senyum sendiri biarpun wajah kelat. 
“Nama tu seseorang yang special aje ke boleh panggil?”  duga Payed. 
“Ya.  Orang tu sangat istimewa dalam hati saya.  Jangan panggil nama tu lagi atau saya tak setuju dengan permintaan Encik Payed,” ugut Luth, berani. 
Tapi, Payed lagi berani.  Dia tolak pintu kaca itu kembali terkatup rapat.  Mendengarkan bibir tipis yang merah basah itu menuturkan seseorang lain yang lebih istimewa, ego dia rabak.  Rasanya tak ada sisa yang tinggal.  Senyuman dalam hati mati.  Senyuman di wajah memang tiada.  Dia terus mendekati Luth. 
Dekat.
Semakin hampir.
Dekat lagi. 
Semakin rapat. 
Bila benar-benar berada di sisi di depan Luth, Payed merapatkan kedua-dua belah tangannya ke dinding.  Mengunci Luth di tengah-tengah. 
“Siapa yang istimewa sangat tu sampai awak larang saya panggil awak Fiya?” 
Luth pejam mata.  Payed terlalu hampir tapi hati dia derita menanggung rindu dengan nama itu.  Sungguh dia rindu. 
“Seseorang yang saya rindu,” akui Luth.  Berharap sangat agar Payed puas hati dengan jawapan itu. 
Tapi, tidak pada Payed.  “Seseorang?” 
“Ya...”  Mata Luth terbuka.  Wajah Payed sangat hampir. 
“Kalau seseorang tu tengok keadaan kita sekarang ni, masih ada ke rindu tu?”  Payed menggiat. 
Luth kaku tak buat apa.  Dia tak sudi nak sentuh Payed.  Apa pun jadi, dia berserah pada Tuhan yang maha melindungi. 
“Encik Payed tak ada kaitan dengan saya atau dia,” balas Luth berani. 
Payed ketawa.  Dia dah tak mampu sabar.  Sabar dia selama ni pun sebab Luth ni anak pada kenalan orang tuanya.   Kalau tak, dah lama dah.  Memang dah lama Luth selamat. 
“Saya nak letak diri saya ada kaitan antara awak dengan dia...”  Wajahnya didekatkan lagi. 
Hingga nafas Luth menyapa.  Nafas takut.  Kali lepas, sasarannya di situ dan kali ini, biarlah tepat di sini. 
“Ingat Allah, Encik Payed!”  Tapi, suara Luth membunuh niat.  “Kalau kata tak suka saya sekalipun, tolong hormat sikit saya sebagai seorang perempuan Muslim!”  Tegas dan keras biarpun nada suara ada getaran. 
Payed menjauh.  Dia gelak.  Gelak sumbang sambil mengusap rambut di bahagian belakang kepala.  Menyembunyikan janggal.  “Okey, itu denda sebab awak main tarik tali.  Ingat janji awak tau.  Nak balik tunggu saya.  Saya hantarkan...” 
Tanpa menanti, Payed berlalu menyumpah diri.  Sewel dah dia. Tapi, terkejut juga dia dengan sergahan Luth tadi.  Sergahan yang menyebut nama maha pencipta  yang telah lama dia lupakan. 
Ego yang dah sedia rabak, semakin lebar cariknya.  Macam manalah aku nak jahit balik maruah aku depan Luth ni?  Payed bersoal jawab sendiri.  Selagi dia tak dapat usik Luth, selagi itu dia rasa hati dia tak damai. 
Dan dia bergegas mengambil kunci kereta lantas berlari semula ke bilik Luth yang nyata dah terkunci kemas.  Gelap gelita. 
Heh...”  Dia mengeluh.  Luth dah balik. 
Tapi, dia  yakin Luth baru saja keluar.  Paling tidak menanti teksi di taxi stand depan Menara ni. 

Dan, strategi harus bermula di situ.  Dia dah tak mampu menahan.  Biarpun sembilan akal dia melarang tapi satu-satunya itu terus mendesak.  



...This is not random.  This is the full chapter 14.  next will be Random IV. :)

27 comments:

  1. still tertanye"sape org yg luth rindu tu?"...kenape mamat sengal tu?....macam2 tak terjawap bila baca stp n3...gila2...

    ReplyDelete
  2. Msh x jelas lg ni! Payed ni mlampau btoila! Geramnya

    ReplyDelete
  3. Adoi...speechless la ngn payed nih..

    ReplyDelete
  4. payed..payed...adoyaii!!speechless saya dibuatnya..hahha you make me crazy man!!

    ReplyDelete
  5. Huhuhu payed bikin hati saya rasa macam2...nak benci macam tak boleh...siapa yang luth ri du sangat tu

    ReplyDelete
  6. knp rs mcm seseorg yg dia tunggu tue payed ek? sbb mrk da knl dr kecik kn?? tol x? kak rehan..sambung cepat.. :)

    ReplyDelete
  7. :) senyum tak perlu kata apa2

    -chah husain-

    ReplyDelete
  8. sangat menarik.... kawin kan je dia org RM

    ReplyDelete
  9. keluarga diaorg kn brkawan, agaknya luth rindukan payed masa diaorg kecik2 dulu tak..dah dewasa dia tak cam payed..hehehe

    ReplyDelete
  10. pening la ngan payed ni..sian kat luth...jgn la wat luth ce gini...emmm...selamatkanlah maruah luth...

    ReplyDelete
  11. Best.. tak sabar menunggu..

    -ika-

    ReplyDelete
  12. Terbaik! Rawak yang bila dicantum menghasilkan garapan Rehan Makhtar umpamanya perasaan yang robek andai dicantum dipupuk dibelai mesra kan pulih walau tidak sepenuhnya.
    Cinta didatangi takkan mampu tertolak. Silam itu untuk diteladani. Siapa dia hari ni tak sepenting siapa dia esoj hari untuk kita. ;-)

    ReplyDelete
  13. waa x sbar nk bce ntry bru...payedd nih x serik2...
    nnt luth ilang bru la mate tu tbilang-bilang...:)

    ReplyDelete
  14. Berdebar-debar bava part ni, macam nak terkeluar jantung saya ni..

    ReplyDelete
  15. payed ni nakal betulll.
    -dibah-

    ReplyDelete
  16. luth kena inyerview pa payed ke?sian luth

    ReplyDelete
  17. Apsal pyed prangai camtu...whaaa~stress kejap...
    ~menunggu sesuatu yg sangat menyebalkan begiku..membuatku harus bersabar dan trus bersabar menantikn kehadiran n3 barumu...hahaha


    -eeda-

    ReplyDelete
  18. Luth main tarik tali sb xnk rapat dgn payed....

    menanti diorg bersama.wah x sabar cmni

    ReplyDelete
  19. alaaaaaaa... Payed kau kawin teros je lah dgn dia....bahaya betol la....
    :(

    ReplyDelete
  20. begitu sukarnya luth untuk lepas diri dari diganggu oleh payed... dan adakah fina akan dapat membuatkan payed melupakan luth...

    ReplyDelete