Monday, March 30, 2015

Cerita Tiada Tajuk


Cp. 1

KATA orang, hidup akan lengkap dengan sebuah perkahwinan.  Ada suami, ada anak.  Kalau yang perempuan pulak, dikira hebat jika ada cita-cita nak jadi surirumah sepenuh masa.  Duduk di rumah, bangkit Subuh, berjemaah, siapkan sarapan untuk suami dan anak-anak, hantar suami pergi kerja di muka pintu dan lambai anak-anak naik bas sekolah.  Pagi pergi pasar, tengah hari balik masak.  Petang pulak tunggu suami balik dari kerja dengan senyuman menawan menggoda.  Gitu? 

Tak tahulah apa yang tak kena dengan kepala aku ni, aku tak boleh nak terima tu semua.  Itu pepatah lapuk.  Dunia sekarang ni, lelaki dan wanita sama hebat.  Aku tak kata wanita boleh jadi pemimpin tapi tak mustahil.   Hanya satu yang wanita tak boleh jadi, imam.  Itu dah dikira ajaran sesat tapi masih boleh jadi imam sesama perempuan apa. 
Payah kan, hidup kalau tak terima petua lapuk zaman tok kaduk naik junjung tu.  Serius aku rasa nak hantuk kepala pada dinding, bagi lupa ingatan.  Lepas tu terima semua cadangan atau lebih tepat lagi paksaan mama dengan papa untuk aku bernikah. 
Inilah yang buatkan aku tak nak balik Malaysia seumur hidup ni kalau tak ingatkan ada keluarga lagi di sini.  Keluarga yang sangat bahagia pada kakak dan adik aku tapi keluarga yang agak meresahkan pada aku pulak.  Bukan tak bahagia malah kami sangat bahagia.  Mama dengan papa tak pernah gaduh tapi aku nak hidup bebas.  Terbang ke mana saja yang aku nak.  Galas Canon DSLR yang banyak memberi rezeki untuk aku tu. 
Apa salahnya aku mengembara?  Kata mama...
“Tak elok anak dara mengembara seorang diri.  Cari suami, mengembara sesama...” 
Aku julingkan mata ke atas.  Kalaulah suami tu jenis yang suka mengembara.  Buatnya jenis suka duduk di rumah, jadi anak dara sunti... aku nak jadi apa? 
Resah. 
Papa punya pendapat lagilah kolot. 
“Papa tak kisah Auni nak kat siapa.  Janji kahwin, jadi isteri yang baik, duduk rumah, jaga makan pakai suami... bahagia hidup Auni dunia akhirat.  Macam mama ni...”  Papa sengih.
Aku rasa nak tekup telinga.  Dia nak aku jadi macam mama ke apa?  Ya...ya... aku akui mama tu sangatlah baik. Dulu gambar-gambar mama aku tengok boleh tahan tapi lepas kahwin, kata nenek mama berubah seratus peratus.  Biarpun ada pendidikan tinggi, lama dia besarkan kami barulah dia mohon jadi Pensyarah.  Itupun sebab mama kahwin muda dan dia dapat aku dan kakak aku, Aina tu dalam tahun yang sama. 
Phew... mentang-mentang kakak dan adik aku dah selamat mendirikan rumah tangga, aku pun dipaksa sama.  Kononnya adik aku dah langkah bendul.  Hey, lelaki tau adik aku tu.  Dikira langkah bendul  jugak ke?  Tak adalah.  Bukan perempuan. 
KAHWIN?
Erghh... satu perkataan buat aku tak nak duduk di rumah.  Baru je landing pagi tadi tapi mama dah sebut pasal urusan nikah kahwin.  Mama tak tahu ke aku balik ni sebab kenduri kahwin si Aina tu.  Cukulah tu ada sorang menantu lelaki dan seorang menantu perempuan.  Apa masalah dia lagi.  Tinggal nak dapat cucu je pun.
“Ni balik berapa lama ni?  Bila pulak nak terbang lagi?”
Aku tersentak.  Baru je rasa nak kemas bagasi ke dalam almari.  Terus tak jadi.  Senang cerita biar duduk situ jelah pakaian aku tu.  Senang, kalau rasa nak cabut, aku heret apa yang ada. 
“Soalan macam tak nak aku duduk rumah je...”  Aku kerling Aina yang sedang ketawa mengekek. 
Masa kecik-kecik aku panggil dia kakak dan dia pun panggil aku adik.  Lepas dah dewasa ni, senang ber aku-kau je.  Rasa lebih rapat biarpun sejak habis belajar aku banyak mengembara.  Jadi nomad moden. 
Aina dah duduk di birai katil.  Menyilang kaki dan menongkat tangan ke belakang.  Dia pandang aku yang dah kaku tak buat apa-apa.
“Kau nak apa ni?”  aku jeling tangan Aina.  Dah pun diinai.  Malam ni dia akad nikah dan on the nick of time, aku landing Subuh tadi. 
“Aku  ingat kau tak nak balik dah?” 
 “Dah kau hari-hari hantar emel.  E-Card la... e-Song la... macam-macam.  Semak mailbox aku!” 
Aku mencebik dalam hati.  Gila tak balik.  Inilah satu-satunya kakak yang aku ada.  Terlepas hari kebesaran dia, aku rasa akulah orang paling rugi nanti sebab kena banish dengan mama dan papa. 
Aina ketawa besar.  Dia raih bahu aku dan menjeling pada sebuah buku skrap yang baru aku bawak keluar daripada beg galas.
“Kali ni Negara mana pulak?” 
Aku sengih.  “Africa.”  Gelak.
Aina merengus.  “I am damn serious, Zara Auni!” 
Tak jadi aku nak ketawa.  Sejak nak jadi isteri ni aku nampak Zara Aina ni dah berubah sikit.  Suka membebel.  Dah jadi macam mak nenek.  Dan bertambahlah lagi satu factor yang aku tak nak kahwin.  Nanti jadi tua sebelum  usia.  Sia-sia hidup aku. 
“Aku pun...”  sela aku tawar.
“Yang kau ni, kan... padahal sembang dengan aku tiap-tiap hari.  Webcam la, apa la... tapi kenapa aku tak perasan kau berubah eh?” 
Dia kerutkan kening. Tak faham.  Muka suci je.  Menyampah.
“Aku rasa kau dah banyak berubah.  Dah suka membebel.  Ke sebab dah dekat nak jadi isteri sebab tu dah praktis awal-awal cara membebel?  Eh?’ 
Bulat macam guli mata Aina pandang aku.  Tak puas hati. 
“Ei... dia ni.  Ada ke cakap macam tu.  Laki aku tu baik tau.  Nak membebel apa pulak?  Kau ni memang kena bagi kahwin baru otak tu betul sikit...”  Dia tolak kepala aku.
Aku mengelak.  See... kan dah cakap.  Dia memang dah lain.  Macam mak-mak orang dah.  Ataupun isteri yang tunggu suami tak balik rumah. 
“Hey, kalau aku jadi macam kau sebab kahwin, tak nak aku... cukuplah kau je kahwin.  Aku nak hidup bebas lagi kat luar sana.  Banyak Negara lagi aku tak pergi.  Ni Artartik aku tak sampai lagi, tahu?” 
“Gila!”  cemuh Aina.
Aku buat muka suci biarpun Aina buat muka keji.  “Mama tak adanya nak lepaskan kau pergi macam tu je kali ni kalau kau tak diikat...” 
“Ikatlah dengan rantai 10 tan sekalipun, aku tetap boleh lepaslah...” 
“Mama ikat Auni dekat suami Auni, nak tengok boleh lepas ke tidak...” 
Gulp... aku telan liur.  Aina ketawa halus dan terus bangkit ke pintu.  Mama!  Pitam aku.  Tiba-tiba terus je aku rebahkan tubuh buat-buat tak sedar diri sebelum aku dengar gelak tawa Aina yang pecah lepas.
“Auni jangan nak berlakon eh...”  Mama dan duduk dibirai katil.
Aku buat-buat berat mama nak pandang mama.  “Auni ngantuk ni, ma... Auni tidur dululah...” 
Mama bangkit bercekak pinggang.  “Zara Auni binti Zafran!” 
Tu dia... nama penuh okey?  Nama penuh tu.  Itu nama penuh aku.  Zara Auni binti Zafran.  Kakak aku Zara Aina dan adik lelaki aku Zakhri Adha.  Bila mama sebut nama penuh bermakna memang dia sedang tahan marah.
Automatic aku bangkit menegakkan duduk.  Terpandang pulak Aina yang sedang tahan ketawa di muka pintu.
“Lepas ni mana pulak Auni nak pergi?”  soal mama. 
Gamaknya dia dengar kot aku cakap apa dengan Aina tadi.  Siol punya kakak. Saja nak bagi aku terikat kejap dalam rumah ni. 
“Err...”  Dah sudah.  Hilang kata dah.
“Nak pergi Antartik pulak?”  sergah mama.
Aku langut kepala.  Pandang mama yang nampak merah wajah dia.  Lambat-lambat aku sengih dan mengangguk. 
“Boleh tak?” 
“Boleh...”  Jawapan mama buat aku bulat mata, buat Aina kejang rahang. 
“Tapi kahwin dulu...”  Dan sambungan dia buat aku rebah kembali dan Aina ketawa sampai terguling. 
Erghh... kalau aku tahu, aku tak balik rumah. 


Cp. 2

MALAM ni Aina akad nikah.  Esoknya kenduri.  Aku baru merancang, lusa tu aku nak fly terus ke Jerman.  Kat sana ada satu  kenangan.  Kenangan aku dengan seseorang lelaki  yang minat dia sama dengan aku.  Terjumpa kerana Ayie dan isteri dia.  Tapi, setakat berjumpa, senyum dan terus ikut  haluan masing-masing.  Itu kisah lalu tapi tak tahu kenapa rasa nak ulang kembali waktu tu.  Nak sediakan soalan banyak-banyak untuk aku soal dia.  Tapi itulah... masa berlalu tak kembali lagi. 
“Baiki tudung senget tu...”  Teguran mama membawa aku kembali ke realiti. 
Kipas pulak terus pada aku dan  mama.  Habislah terbang selendang.  Masa ni barulah telinga aku tersapa dengan ucapan akad dan qabul antara papa dan suami Aina.  Rasa sebu lah pulak bila dah sah.  Aina menitiskan airmata.  Touching terlebihla dia.  Sebab tu aku kata, perkahwinan ni akan mengubah orang.  Aina pun salah seorang  yang berubah tapi aku tak nak.  Aku suka diri aku sekarang.  Apa masalahnya? 
“Alhamdulillah...”  Mama peluk Aina dan mengucapkan syukur.  Masing-masing pun  mengalirkan airmata.  Apalah...
“Tahniah wei... gilalah kau!”  Tersasul pulak kata-kata macam tu tengah-tengah orang ramai ni. 
Mama dah jeling.  Papa dah redupkan pandangan.  Aku pulak tunduk buat-buat peluk Aina dengan muka... err terharu.  Kononnya.  Tinggal nak titiskan airmata je lagi tapi tak mampu. 
“Wei...  malu ah nangis...”  Aku tolak bahu Aina dan memang dia menangis.
Waktu ni suami dia datang.  Encik Luthfi ni dah lama jugak aku kenal melalui gambar dan emel-emel dia.  Tapi, baru kali ni kot berpeluang pandang dia dekat-dekat.  Okeylah nak dipadankan dengan Aina. 
Aina duduk di depan aku dan mama.  Bila Luth hulur tangan, dia pegang tangan suami dia.  Wow... the most romantic part tonight bila Luth sarungkan cincin emas putih bermata satu tu pada jari manis Aina.  Jangan kata sebentuk cincin, rantai leher, gelang dan juga rantai kaki dia bagi pada Aina ni.  Habib pulak tu. 
Aku geleng kagum.  Kalau aku kahwin nanti, cukuplah bagi Canon DSLR keluaran terbaru siap dengan lense dia je.  Yang boleh zoom sampai 100 kali tu.  Aku akan menangis terharu nanti. 
“Alhamdulillah... semua dah selesai.”  Papa bersuara. 
Dia senyum bahagia dan bangga.  Sorang lagi anak dia selamat diserahkan pada orang untuk dipertanggungjawabkan.  Papa pandang aku. 
“Sorang lagi anak saya dah selamat.  Sebelum kita makan, ada satu lagi majlis kecil-kecil.  Sebagai memenuhi permintaan pihak lelaki...” 
Aku baru nak angkat kamera menghala papa Aina dan Luth yang indah duduk bersama. Tapi tak sama rendah sebab Aina ni pendeknya nak dibandingkan dengan Luth.  Apa pulak kejutan papa ni. 
Mama jeling aku dan senyum.  Tangan mama mendarat pada peha aku yang sedari tadi melutut, mencari posisi terbaik sebagai jurukamera percuma pada Aina. 
“Silalah, bang...” 
Berkerut dahi aku.  Hadiran yang berapa kerat je ni dah bercakap-cakap sesama sendiri.  Eh, papa ni janganlah dia buat gimik.  Tengok, orang dah berbisik dah. 
“Papa ni kenapa  pulak, ma?” 
Mama senyum.  “Auni tunggu jelah...” 
Nak tak nak aku tunggu jelah.  Aina kembali mengesot dekat dengan aku.  Luth mengesot ke tepi tangga.  Dekat dengan keluarga dia.  Tiba-tiba, seorang lelaki  yang aku kira tua sikit daripada papa masuk ke ruang tengah.  Diikut oleh seorang perempuan yang ayu dan lembut, turut sama duduk di tengah. 
“Ini niat kami...”  Yang perempuan tu hulurkan sesuatu pada papa.  Tepak sirih?  Buat apa? 
Perempuan tu senyum pada kami semua.  Pada aku kot?  Aku pandang mama.  Perempuan tu bangkit dan menapak perlahan pada kami.  Aina dah sengih jahat.  Mama hanya senyum menyambut tetamu.  Aku masih pegang kamera aku kemas.  Jatuh nanti, sia-sia je. 
“Boleh dah ke?” 
Mama angguk bila wanita tu bertanya.  Aina tarik kamera daripada tangan aku dan dia hulurkan pada Luth.
“Abang tangkap gambar eh?” 
Luth angguk dan terus mengambil posisi.  Aduh... tengok pada cara Luth pegang kamera aku tu, rasa nak koyak jiwa.  Jangan pegang macam tu lah.  Nanti gambar tak cantik. 
“Auni...”  Teguran mama buat aku memandang wanita yang dah tepat ada di depan aku. 
“Kita sambung dengan pertunangan anak kedua kami pulak... Zara Auni...” 
Tangan aku terkulai ke sisi bila papa bersuara.  Aku pandang mama dengan wajah berkerut.  Tapi mama buat tak tahu.
“Hulur tangan tu...”  suruh mama.
Terketar-ketar tangan aku naik mendarat pada peha.  Masa ni flash kamera tu buat aku rasa nak pitam je.  Apa ni?  Mama?  Tapi, mama buat tak tahu je.  Dia bantu aku angkat tangan dan disuakan pada wanita ni.  Wanita ni bakal mertua aku ke?  Sungguh?  Tak tipu ke?
Selamat.  Memang selamat cincin tu mendarat pada  jari manis aku.  Cincin emas belah rotan diukir dengan emas putih di atasnya.  Cantik tapi aku tak minat cincin ni.  Kalau ya nak tunang pun, cuba tanya aku dulu, aku nak pakai apa? 
Mama...
“Alhamdulillah... dah selesai.  Tarikh semua nanti kita bincang kemudianlah dengan pengantin lelakinya...”  Lelaki  yang papa panggil ‘abang’ tu bersuara. 
Wanita ni tarik aku ke dalam pelukannya. 
“Ini Datin Wafiah.  Bakal ibu mertua Auni tau... ibu tunang Auni, Fifi.”
Jatuh rahang aku dengar nama ‘tunang’ aku tu.  ‘Fifi?” 
Datin tu menjatuhkan  kepala.  “Nama manja masa kecik-kecik dulu.  Sekarang tak panggil Fifi dah.  Dia marah...”  Ramah pulak Datin ni bercerita. 
“Err... yalah, Datin...”  Kelu lidah aku.  Tak tahulah nak kata apa  lagi.  Nak meraung sekarang, tak sesuai. 
Nak lari sekarang, tinggal Aina telefon aku mama dengan papa masuk wad jelah.  Nak tolak pinangan ni, jahat sangat ke aku nak kepakkan airmuka kedua-dua buah keluarga.  Nak-nak dia keluarga datin-datuk.  Kami pun bukan calang-calang.  Haru. 
“Panggil ibu je...” 
Demam lagi.  Tak dan apa-apa nak aku panggil ibu dah.  Jatuh lagi kepala aku mengiyakan. 
“Tahniah...”  Aina menyampuk.
Aku rasa nak menangis sungguh dah masa ni.  Rasa berat dah tubir mata. Sampailah hati mama.  Kalau cakap pun, aku tak bantah... err ye ke tak bantah.  Ya, aku akan bantah tapi setidak-tidaknya cakaplah sepatah.  Padanlah baju aku pun kemain cantik.  Selendang senget sikit pun dia sibuk nak betulkan. 
“Siapa Fifi ni?”  Aku bergumam sendiri.
“Dia tak ada, Auni.  Tak balik lagi.  Nanti dia balik Malaysia, ibu suruh dia jumpa Auni, ya?”  Dengar pulak ibu Fifi ni apa yang aku gumamkan. 
Aku pandang dia dengan mata yang dah basah.  Langsung tak ada senyuman biarpun aku tahu, Luth sedang tangkap gambar kami. 
Aku pandang mama... airmata aku jatuh bila mama senyum. 
Mama...


Cp. 3

SELERA makan memang dah hilang.  Nak kata apa.  Aku nak senyum pun dah tak larat.  Wajah Auni aku pandang lama sebaik saja selesai majlis bertandang.  Mama dan papa dah ajak balik.  Ayie dan Arya pun dah balik ke rumah keluarga Auntie Anahara. 
“Aku tak bolehlah.”  Birai mata aku basah. 
Cepat-cepat Aina tarik aku ke dalam pelukan dia.  “Syh… jangan nangislah, Auni.  Nanti mama dengan papa nampak.” 
“Tapi, aku memang tak boleh nak terima.  Kenapa kau subahat sama dengan mama dan papa?”  Yang paling aku kecewa adalah Aina.  Kami kongsi segalanya sebelum ni tapi tergamak dia sorok hal yang satu ni daripada aku? 
“Auni…”  Dia tolak bahu aku.  Tangan aku dia pegang kemas.  Mata dia juga nampak berair.  “Aku mintak maaf tapi mama dengan papa dah pesan jangan bagitahu kau.  Kalau kau tahu, mama dengan papa risau kau tak balik…”
“Mana mama dengan papa tahu aku tak balik?  Dia patut lagi kenal aku sebagai anak dia, Aina.  Bila pernah aku bantah…” 
“Bantah tu tidak.” Giliran Aina pula menyampuk.  “…Tapi kau ligat dengan hobi kau jelajah satu dunia ni.  Mama dah naik risau dah dengan kau.  Dia tak larang kau nak mengembara ke planet Marikh sekalipun tapi dia nak kau ada teman.  Dunia sekarang ni macam-macam.  Kau kena faham tu, Auni.  Mama dengan papa buat semua ni demi kebaikan kau.”
Nak tak nak, aku akur dengan kata-kata Aina.  Mama dengan papa haruslah risaukan aku.  Tapi, aku tahu jaga diri selama ni.  Apa salahnya sekarang?  Atau mama dengan papa risau orang mengata yang aku anak dara tak laku? 
“Kau jangan salah faham dengan mama dan papa, Auni.  Kau ambik semua ni daripada sudut positif.  Fifi tu anak Datuk lagipun…”
“Kisah pulak aku dia anak Datuk?”  cebik aku pada Aina.  Aku kesat airmata yang bergantungan pada alis.  “Yang aku cucu datuk ni dia tak tahu?”
Aina tahan gelak dengan lawak hambar aku.  Mata Aina aku pandang lama.  Entah ayat apa lagi yang mahu aku luahkan demi mengatakan yang aku benar-benar rasa kecewa dengan tindakan mama dan papa.
“Atau kau ni sebenarnya…”  Kening Aina berkerut. 
Aku faham telahan dia dan akhirnya aku angguk.  Biarpun aku tak pasti Iman sukakan aku atau tidak.  Tapi, aku sentiasa merindui dia biarpun jarang bertemu.  Cukup sekadar bertanya khabar melalui emel dan berita terbaru aku dapat tahu yang dia ada di Berlin.  Di mana tempat pertama kami bersua. 
“Kenapa kau tak cakap kau dah ada pilihan?”  soal Aina sedikit naik angin.  Sesekali, dia jeling pada suami dia, risau Luth memandang. 
“Aku tak tahu dia suka aku atau tak,” jawab aku.
Aina geleng kepala.  Nampak sangat dia lebih frust daripada aku.  “Kalau tak tahu, macam mana kau boleh suka dia?  Kan mama selalu pesan, suka orang yang suka kita.  Jangan suka orang yang kita suka…”
“Aku tak boleh kawal perasaan aku.”
“Habis tu?  Sekarang ni, macam mana?” 
Menerima soalan Aina, jujurnya aku sendiri tak tahu apa jawapan yang perlu aku luahkan.  Aku berpaling dan mama tersenyum pada aku.  Kemudian aku pandang jari manis aku sekali lagi. 
“Aku nak lari.”  Terluah idea gila yang sejak semalam berlegar.
“Tak sayang keluarga, kau buatlah Auni,” ugut Aina.  “Tapi, aku rasa mama dengan papa faham kalau kau luah dekat diorang.” 
Cadangan dia aku tolak.  Mama dan papa adalah yang berpegang pada janji.  Mana mungkin dia putuskan pertunangan hanya kerana hati aku dah ada orang lain.  Ayat klise… cinta boleh dipupuk. 
Cp. 4

MAMA pandang aku dengan wajah risau.  “Auni bukan nak lari, kan?” 
Aku geleng dalam senyuman.  “Auni dah beli tiket.  Dah janji dengan kawan nak jumpa dekat sana.  Ada satu dua tempat lagi kami dah janji nak pergi sama-sama.  Lepas tu, Auni balik Malaysia…”
“Berapa lama pulak kali ni?”  Entah daripada mana, papa pula muncul.
Aku pegang tangan papa pula.  “Tak lama pun.  Dalam sebulan lebih aje.” 
“Lama tu, Zara Auni…”  Jelas, papa memang tak setuju tapi aku nampak mama usap lengan papa.  Isyarat mata mereka berbicara dan akhirnya, papa mengalah.
“Lepas sebulan lebih tu, balik terus dok Malaysia.  Selagi tak kahwin, papa tak benar dah Auni keluarga mengembara sorang-sorang…” 
Suara papa itu berbentuk arahan.  Aku tahu.  Tapi, aku senyum juga walaupun dalam hati makin terasa walang. 
“Bila Auni kena nikah?”  Ini perkara  terpenting sekarang.  Kena tanya betul-betul.
Mama dan papa berpandangan.  Kemudian memandang semula pada aku.  “Lepas Auni balik nanti, kira langsung teruslah.  Datuk Ilham dengan Datin Wafiah memang tak nak tunang lama-lama.  Sebab katanya, Fifi pun jenis tak lekat di rumah.”
Mengeluh aku dalam dada.  Makin sempat rongga aku dibuatnya.  Biasanya, kata papa itu kota.  Makanya, tak lama lagilah tu.  Dalam kepala aku tergambar wajah Iman.  Rindu betul pada dia. 
Setidak-tidaknya, aku perlu temui dia buat kali terakhir dan aku perlu khabarkan pada dia yang aku sekarang tak macam dulu lagi.  Aku dah berpunya.  Tak tahulah dia kecewa atau tidak.  Tapi yang pasti, aku memang dibalut pasrah. 


Cp. 5

SEMINGGU lepas aku ada dekat Malaysia lagi.  Tapi hari ini, aku sedang berdiri di depan pintu perlepasan KLIA.  Iman tukar program saat-saat akhir.  Tiket terbang ke Berlin ‘terbakar’ macam itu saja.  Dan, dia emelkan aku tiket baru yang destinasinya sepatutnya menjadi destinasi kedua kami. 
Aina dan Abang Luth pandang aku.  Mama dan papa hanya diam.  Semua ada melainkan Arya dan Ayie.  Entah apa yang mereka risaukan, aku tak pasti.  Padahal bukan kali pertama tapi aku rasa sebab kepergian aku kali ini bukanlah bersama hati yang redha.  Sebab itu, mama dan papa datang menghantar kepergian aku. 
“Mama risau.”  Suara mama memecahkan hening. 
Aku pandang dia.  “Tak ada apa nak risau pun, ma…”  Kemudian aku pandang Aina.  Dia beri isyarat mata yang dia tak cerita apa dekat mama dan mama tak tahu langsung lagi tentang Iman. 
“Mana dia, Auni?”  Papa mendekati.  Kepala dia nampak bergerak kiri dan kanan bagai mencari seseorang. Macamlah papa kenal Iman. 
“Iman ke?” 
Papa angguk. 
“Kejap lagi kot…” 
Suasana kembali sepi.  Mama tak lepas pegang tangan aku.  Terasa sejuk kali ini genggaman mama.  Tak hangat seperti biasa. 
“Mama?”  seru aku.  Mata kami bersabung.  Aku sengih tapi mama kerut kening.  “Auni suka Iman ni.  Sebab dia jenis tak kisah perangai Auni yang kadang-kadang sewel ni.  Tapi, mama jangan risau.  Kami tak pernah ada hubungan lebih daripada kawan.  Perasaan kami hanya sebagai kawan.  Lagipun, Auni tahu jaga diri,” luah aku pada mama. 
Manalah mama tak risau bila aku katakan yang kawan aku ni, lelaki.  Papa hanya diam bila dia tahu.  Mama yang nampak terkejut besar.  Aina dan Abang Luth juga diam tak berkata apa. 
“Itu kot…”  Papa berbisik dekat dengan aku. 
Laju aku berpaling dan ya, daripada jauh dia melambai dengan berlari anak. 
“Assalamualaikum, Auni,” sapa dia dengan sinar cahaya yang memancar pada memandang aku.  Aku saja!
“Ehem…”  Aku beri isyarat mata.  Kiri kanan depan belakang ni ada orang lain bersama aku. 
Iman kerut kening.  Kemudian, dia pandang mama dan papa.  Dahi dia kerut.  “Orang tua awak?”  Bibir dia bergerak tapi suara dia tak ada.
Bila aku angguk, Iman tepuk dahi.  “Allah, auntie.. uncle.  Maaf-maaf.  Auni tak bagi pulak yang keluarga dia hantar.”  Tangan papa dijabat mesra dan dia tunduk pada mama sikit tanda hormat.
“Iman, tolong jaga dan bawak balik anak dara uncle dengan baik, ya?”  pinta papa. 
“InsyaALLAH, uncle.  Dia kawan baik saya yang faham saya.”  Iman kenyit mata.  Aina siku aku dan aku faham maksudnya bila Iman dah sebut yang kami ni sekadar kawan baik.  Bermakna, dia  hanya pandang aku sebagai kawan. 
Aku senyum pada Aina.  “Tak ada apa lagi yang aku nak risaukan,” bisik aku.
Mata Aina nampak berair.  Dia gosok bahu aku sebelum pelukan kami bertaut.  Persis aku ni nak pergi tak kembali. 


Cp. 6

KAMI dalam penerbangan Malaysia Airlines menuju ke Incheon, Seoul jam 0115.  Iman pandang aku.  “Sorry batalkan tiket ke Berlin, Auni,” ucap dia.  Ayat pertama setelah kami terbang hampir sejam lebih. 
Aku sengih dan geleng.  “Tak apa.  Cumanya…”  Ayat aku mati di situ. 
“Tentu awak rindu dengan tempat pertama kita dating, kan?”  soal dia yakin biarpun telahan dia memang tepat. 
“Bila masa ada istilah dating antara kita?”  Teringat pulak pengakuan dia depan keluarga aku.  Yang aku hanya kawan baik dia. 
Iman gelak.  “Oh kalau dulu tu bukan dating, kira sekaranglah kita dating.  Okey tak macam tu?” 
Aku mencebek sendiri.  “Kan awak cakap depan orang tua saya yang saya ni kawan baik awak?”  Sinis.
“Betullah.  Sebelum ni awak kawan baik saya.  Tapi, dalam trip kita sekarang, saya nak jadikan hubungan kita lebih.” 
Terkebil-kebil mata aku mendengar kata-kata Iman.  Jangan cakap…  pandangan aku pada dia penuh syak.
“Melampau tak kalau saya baru mengaku yang saya suka awak.  Suka yang lebih daripada suka?”  soal Iman.
Terkedu.  Aku kehilangan kata.  Indah rasanya bila aku rasa memang Iman pun ada perasaan pada aku tapi layu harapan yang mekar bila mengingati siapa aku.  Aku cuba sorok jari sendiri di bawah shawl yang membelit bahu aku. 
“Sejuk?”  soal Iman.  Perasaan dengan tingkah aku gamaknya.  Tak menanti jawapan, dia angkat sedikit tubuh sasanya dan menutup air-cond.  Kemudian, dia pandang semula pada aku.  You look different, Auni.”  Wajah Iman mati dengan senyuman. 
“Meaning?”  Memang aku tak faham apa yang maksudkan dengan berbeza tu. 
“Nampak dingin betul kali ini sedangkan bila berbalas emel awak lain.” 
Terpaksalah aku koyak senyuman palsu. Itu sebelum aku ditunangkan.  Tapi sekarang aku dah tak boleh buat apa.  Cuma, aku hanya mampu tunaikan janji untuk kami menziarah beberapa buah Negara dalam masa sebulan ni.  Sebelum aku balik dan diikat kaki dan tangan malah segalanya. 
“Awak tak suka jumpa saya lepas lama dah tak jumpa?” 
Laju aku geleng.  Kalau boleh aku nak lompat.  Tapi… “Mungkin sebab awak tukar destinasi kita secara mengejut, kot…” 
Iman gelak.  “Sorry, Auni.  Parents saya tu bila dah balik Malaysia, nak lepas semula payah sikit.  Maklumlah anak lelaki sorang.  Itupun, saya tak bagi diorang hantar saya dekat airport.” 
Aku mencebek.  Ceh.  “Saya pulak anak perempuan mama dengan papa ada dua.  Yang sorang dah kahwin masa saya balik hari tu.  Adik saya dah kahwin lama.  Tinggallah saya dan itupun…” 
“Dah berpunya?”  duga Iman laju.
Aku telan liur.  Jangan cakap…
“Awak milik saya,” ujar Iman separuh berbisik.  Langsung tiada nada bergurau dalam sususan ayat dia kali ini.  Serius!
Nafas aku makin sesak.  Mana mungkin Iman tahu.  Tapi satu yang aku dah tahu juga, perasaan kami sama.  Airmata aku mula nak terbit.  Cepat-cepat aku larikan wajah memandang keluar tingkap yang kelam.  Sekelam hati dan perasaan aku sekarang.
“Awak mengantuk?” 
Aku tak menjawab soalan Iman.  Hanya memejamkan mata rapat-rapat dan aku biarkan air jernih itu mengalir laju melalui juring mata tanpa dapat Iman kesan. 
Apa yang pasti, aku rasa dia letak selimut di atas tubuh aku.    
“You’re not okay, Auni,” komen dia perlahan tapi terlalu berdengung masuk ke dalam telinga aku. 


Cp. 7

APA nak kata.  Itu ayat pertama yang Iman tuturkan bila aku tunjukkan jari manis aku yang dah bersarung cincin.  Dia orang bijak dan pandai.  Haruslah dia tahu apa yang aku maksudkan.
“Berapa lama ikat?”  soal dia usai kami menunaikan solat hormat waktu Subuh di dalam penerbangan.    
“Lepas saya balik daripada trip kali ini, mama dengan papa kata terus nak langsung.” 
Berkerut dahi Iman terima jawapan aku.  “Tak kenal dulu?” Nampak dia bantah biarpun dalam bahasa yang begitu lembut. 
Aku geleng.  “Mama dan papa dah kenal.”
“Tak takut dia jahat?”
“Tak mungkinlah mama dengan papa saya nak serah saya dekat orang jahat?”  Ada ke dia punya anggapan gitu?  Tak logik langsung. 
“Beside, I trust my parents more than I trust myself,” sambung aku separuh berbisik.
Iman nampak terkedu seketika.  “Kalau gitu, awak nak kata awak tak yakinlah dengan perasaan awak pada saya?”  Dia menduga. 
Perlahan-lahan, aku menafi.  “I do trust my own feeling, Iman.  But…”  Keluhan berat terlepas.  Aku pandang ke luar tingkap di mana matahari mula naik.  Allah… terlalu indah apa yang sedang Kau hidangkan di depan mata aku. 
Nikmat ini tak semua orang dapat kecapi.  Tapi aku, mama dan papa sediakan segalanya.  Malah sampai hari ni aku tak pernah ada kerja tetap.  Tapi, tetap hidup senang tanpa sebarang rungutan daripada mama dan papa.  Lantas, kenapa aku mahu kecewakan mama dan papa bila mereka sentiasa menjaga hati aku?
“…saya milik parents saya, Iman,” jawab aku akhirnya.  Airmata kembali bergenang.  Suasana dalam perut kapal terbang kelas pertama ini sepi.  Nampak ada yang dah lena dan ada yang sedang membaca. 
“Betullah tu, Auni.  Saya pun tak ada apa nak kata bila benda ni melibatkan orang tua, kan?  Siapalah kita anak-anak nak kecewakan permintaan orang tua.”  Senyuman dia terlakar indah namun celanya tetap ada.  Tak sempurna seperti biasa. 
Ayat Iman juga berbaur kecewa.  Seperti dia lalui apa yang dah aku lalu. 
“Patutnya, saya bawak awak jumpa keluarga saya dulu lagi.  Sekarang ni…” Dia sengih tawar dan menggeleng dengan mata yang kembali terpejam seperti tak mahu berlaga pandang dengan aku lagi. 


Cp. 8

KAMI mendarat di Incheon lebih kurang jam 0815 waktu Korea Selatan.  Kata Iman, dia tak rancang apa-apa melainkan akan ikut arah kaki saja.  Dan, kalau dia terjun longkang, memang aku tak akan terjun longkanglah. 
“Kita naik MRT, ya?” 
Aku hanya angguk.  Kami berjalan agak jauh menuju ke Seoul Square dan bersarapan di Lotteria. 
“Boleh makan benda ni?”  Aku pandang burger di depan mata.  Kosong.  Melainkan ada sekeping daging di tengah-tengah.
“Ini daging ke?” 
Iman geleng.  “Shrimp.  Mostly makanan diorang yang berasaskan makanan laut, kita boleh makan.  Makan dulu yang ni.  Nanti kita cari nasik, ya?”  Dia kenyit mata.  Seperti tiada apa yang dah terjadi. 
Lambat-lambat aku angguk dan telan juga makanan di depan mata dengan dada yang sebak.  Nampak tak terkesan mana pada Iman atau perasaan dia pada aku tak sehebat rasa aku pada dia?  Mudah sungguh pemikiran orang lelaki ni sedangkan aku…
Kami seterusnya bertolak ke Incheon Station.  “Kita nak stay dekat mana?”  soal aku bila kami selamat masuk ke dalam MRT. 
“Hye-hwa.  Kita cari guesthouse dekat sana.  Lagipun, dekat dengan MRT.  Senang nak bergerak,” jawabnya tanpa memandang aku.
Aku melingas ke sekeliling.  Pertama kali jejakkan kaki ke Korea Selatan, aku akui yang aku kagum dengan disiplin rakyat Negara ini.  Tidak berbuat bising dalam MRT dan yang menarik, basikal pun diorang angkut ke dalam MRT. 
Empat puluh lima minit perjalanan kami turun bila tiba di stesen MRT paling akhir di Cheungjongno.  Daripada situ kami tukar satu lagi MRT Line 2 dan terus menuju ke tempat penginapan di Hyehwa-dong.
Iman ambik dua bilik.  Selesa.  Siap ada dapur dan mesin basuh.  Suhu yang semakin jatuh dari sehari ke sehari menghampiri musim sejuk. 
Aku pandang Iman.  “Patutnya datang winter.  Boleh mandi salji.” 
“Nanti, datanglah honeymoon dekat sini masa winter.” 
Cadangan dia tu hampir bunuh hati aku.  Terasa hati betul dengan Iman.  Kotyapun, dia tak kisah langsung, jangan tunjuk sangat.  Hati aku tengah menangis ni.
Hari pertama, Iman bawak aku ke Hong-dae.  Menikmati nasi goreng sea-food yang digoreng fresh depan mata oleh jejaka-jejaka tinggi bermata sepet.  Sedap tapi tak mampu aku telan.  Chopstick aku letak di sisi. 
“Kenapa?”  Iman pandang aku.  Dia juga terhenti suapan.
“Saya dah kenyang.”  Aku sengih tapi Iman tetap nampak tak puas hati.
Dia capai sudu dan disua pada aku.  “Eat, Auni.  Ini percutian kita bersama untuk kali terakhir.  Kan elok kalau kita jadikan semua ni sebagai sesuatu yang manis.”  Suara dia jelas memujuk.
Airmata aku hampir menitis lagi.  Aku tunduk dan pegang sudu yang Iman hulurkan.  Kemudian, aku suap nasi ke mulut.  Pedas hinggakan aku dapat rasa bibir aku bengkak. 
“Rasa ni…”  Iman sua sejenis makanan pada aku dengan penyepit di tangannya.  “Ini sedap.  Radish kimchi…” 
Tak berkata apa, aku buka mulut menerima suapan dia dan airmata aku jatuh lagi.  Cepat-cepat aku tunduk sebab aku tahu, Iman sedang merenung. 
“Zara Auni…”  seru dia.  Sudu diletak ke tepi.  “Apa yang perlu saya buat dengan awak ni, ya?”  Soalan itu lebih pada diri sendiri dan aku tak ada jawapannya.


Cp. 9

NAMI Island.  Setelah naik MRT hampir setengah jam, kami menanti bas tiba di depan Lotte World untuk menuju ke Chung-Chuan.  Di mana kami akan mengambil feri untuk ke Pulau Nami yang terkenal tu.  Entahlah.  Aku kurang layan Drama Korea.  Tapi memang aku suka negaranya sebab cantik.  Aku suka bahasa dia aku suka makanan dia dan aku suka segalanya tentang Korea melainkan ada beberapa perkara yang aku kurang selesa. 
Hampir setengah hari kami di Pulau Nami.  Mujurlah jumpa nasi biarpun aku tak merasa nasi goncang di Restoran Library, tapi kami temui makanan halal.  Hampir jam 1600, kami akhirnya keluar daripada Pulau Nami.  Menaiki bas yang pagi tadinya membawa kami dan diturunkan di tempat sama – SongpaGu.
Iman ajak aku masuk ke dalam Lotte World.  “Orang kata susu pisang dia sedap.”  Iman berbisik pada aku. 
Aku hanya senyum tipis.  Entahlah.  Tak pernah rasa. 
“Jom kita cari.”  Iman paut lengan aku dan mencari rak susu tapi tak jumpa.  Dia kerut kening.  Kemudian, dia bertanya pada pekerja Lotte tapi sayang, seperti itik berbicara dengan gajah.  Iman garu kepala. 
Kemudian aku dekati dia dan pekerja itu.  Tunduk hormat sedikit mengikut budaya mereka.  “Anneyoseyo ajuhma.  Uyu, odiseyo?” 
Iman pandang aku bulat mata.  Tapi, aku hanya buat tak tahu hanya memberi perhatian pada pekerja yang sedang menunjukkan arah.
Iman siku aku.  “Tak tahu pun awak boleh cakap Korea?” 
“Sekarang dah tahu, kan?”  Kaki aku menapak ke bahagian susu.  Jujurnya, aku ni spesis nak ke Negara itu, bahasa basicnya aku akan belajar.  Senang. 
“Apa maksud dia tadi?”  tanya Iman sebaik saja sepaket susu kami capai.
“Maksud dia… Mak cik, susu dekat mana, ya?”  terang aku.
Iman tepuk tangan.  “Hebat betul.” 
Kemudian kami sama-sama gelak dan kaunter bayaran.  Kali ini, tak perlu bercakap sebab dekat monitor tertera harga semua barang.  Senang.  Tak terbelit lidah aku.


Cp. 10

HARI ini, aku dan Iman hayun tapak kaki ke Myeong-dong.  Cuaca hari ini lebih sejuk daripada semalam.  Mencari sebuah kedai makan yang bernama Red-Sun di mana katanya, masakan dia sedap dan memang aku akui ianya sedap.  Termasuklah nasi goreng rumpai laut dia yang dia goreng secara langsung depan kami. 
Sesekali, aku lemparkan pandangan ke bawah daripada tingkat tiga.  Mungkin kerana musim sejuk bakal menyapa beberapa hari saja lagi, banyak jualan murah untuk baju-baju musim sejuk. 
“Kenapa tak makan?” 
“Hah?”  Terkejut dengan sapaan Iman, aku terus berpaling. 
“Kenapa tak makan?”  ulangnya.
Aku sengih tipis.  “Kalau tinggal lama sikit, mesti sempat tengok salji, kan?” 
Bibir Iman terjongket dengan senyuman sinis.  “Bukan tak pernah tengok…”
“Tapi, orang kata salji dekat Seoul cantik.” 
Iman tongkat siku atas meja.  Dia letak penyepit.  Tunak merenung aku.  “Puteri Salji depan saya ni lagi cantik.”  Kening dia naik tinggi.
“Dah kenapa panggil saya Puteri Salji?” 
“Entahlah.  Mungkin sebab bila tengok muka awak rasa sejuk mata memandang.  Tapi sayang bila saya terlambat…”
“Aegashii, otteyo?  Bashiki-cho?”  (Cik, macam mana?  Sedap, kan?)
Kata-kata Iman padam.  Kami sama-sama melangut memandang tauke kedai yang tiba-tiba datang menegur.  Aku senyum.  Boleh jadi kerana kami ini adalah pelancong asing, kami dilayan sedikit istimewa. 
“Apa dia tanya?”  Iman dah cuak.  Tapi, aku tak jawab soalan Iman terlebih dahulu, sebaliknya aku halakan pandangan aku pada tauke tadi dan mengangguk.
“Keromyon.  Chomal bashikita.  Kumawaso, ajuhma.”  (Tentulah.  Sedap sangat.  Terima kasih, mak cik).
Dia angguk.  Tersengih lebar hingga hilang anak mata terlindung di balik kelopak. 
“Tayingeyo.  Chukchuk mokgu.”  (Leganya.  Makan pelan-pelan, ya?) Dan dia terus berlalu. 
Aku kembali pandang Iman yang jelas tayang wajah kagum.  “Awak reti berapa bahasa?” 
“Beberapa bahasa tapi Bahasa Melayu saya paling fasih.” 
Iman jegil mata mendengarkan lawak bodoh aku.  Kemudian, wajah dia berubah serius.  Perlahan, aku dengar dia mengeluh tipis.  Air putih diteguk perlahan.
“Tak sampai sebulan lagi awak akan kahwin.”  Ayat itu terluncur lancar daripada celah bibir dia.  Tiba-tiba. 
“Masa saya dapat tahu hari tu, saya fikir… nak ajak kahwin lari.  Gila, kan?”  Dia gelak.  “Kita kahwin dekat Seoul, nak?  Kita pergi Itaewon lepas ni.  Sana ada masjid dan imam besar.  Kita mintak dia nikahkan kita,” cadang Iman dengan wajah yang serius. 
Tapi pada aku, tak lucu langsung.  Sebenarnya, aku hampir lupa yang aku dah bertunang tapi Iman yang kembali sebut hal ini.  Pada aku, elok jugak.  Nanti aku langsung lupa dekat Fifi. 
“Nanti awak datang, ya?”  Aku ajak-ajak ayam.  Menyembunyikan perasaan resah sendiri sebenarnya. 
“Tak kot.”  Dia sengih sinis.  Bahunya jatuh.  Dia suap sesudu nasik ke dalam mulut dan mengunyahnya perlahan. 
“Sebab?” 
Bibir Iman terkatup seketika.  Dia lempar pandangan ke bawah.  “Saya tak nak bila saya datang, majlis awak rosak.”  Serentak itu, dia pandang semula pada aku.  “Saya takut saya tarik awak dan bawak awak lari, Auni.”  Nadanya serius tanpa riak main-main sikit pun.
Hingga aku tersedak pickle radish yang sedap ni.  Cepat-cepat aku teguk air dengan mata yang terkebil-kebil. 


Cp. 11

DUA minggu berada di bumi Korea, aku dan Iman bagai terlupa yang kami tak berjodoh.  Iman, pandai ceriakan aku bila aku murung.  Kata dia…
“Nak ikut hati, saya bawak awak lari, Auni.  Tapi, cinta saya pada awak bukan nak jatuhkan maruah awak dan keluarga awak.  Cinta saya pada awak ni, adalah untuk saya minta tangan awak baik-baik daripada papa awak.  Cinta saya pada awak, bukan nak bawa awak jauh daripada Allah.. tidak…”  nafi Iman.  “..tapi, untuk bersama awak mencari Tuhan.  Saya tak baik, Auni tapi saya jugak tak jahat nak hasut awak putuskan pertunangan.  Cuma sekarang, saya memang berbelah bahagi.  Tambah pulak esok lusa kita dah nak balik Malaysia dan awak akan jadi isteri orang.  Saya…”  Iman ketap bibir.  Nampak sebak yang membekam dalam dadanya. 
Aku buang pandang ke puncak Namsan Tower.  Penat memanjat hingga ke atas dan aku tak rasa nak turun sebab kaki aku masih letih dan pemandangan daripada atas sini sangat mengujakan. 
“Auni?”  seru Iman.
Aku berpaling pada dia.  Tersenyum tipis tapi masih kekal tawar.  “Ikut hati saya, saya pun tak nak balik, Iman.  Tapi, selama ada dengan awak ni saya setiap kali cakap dekat diri saya, boleh jadi tunang saya sekaranglah yang lebih sesuai dengan saya.  Bukan saya cakap dia lebih baik dan yang terbaik.  Tapi, dia lebih sesuai untuk saya.  Awak pulak, akan jumpa jodoh yang sesuai jugak.  Saya sayang awak, Iman tapi saya lebih sayang mama dengan papa saya.  Lepas ni, saya kena patuh pada Fifi pulak…”
“Hah?”  Iman tersedak.  Dia batuk berkali-kali hingga mata dia berair.  Cepat-cepat aku suakan sebotol air mineral yang dan tinggal separuh. 
“Awak kenapa?” 
Iman berdeham kecil.  Dia teguk air sedikit sebelum menjawab.  “Saya terkejut dengar nama dia.  Lelaki ke perempuan?”  Dia sambung gelak.
Aku sendiri pun nak gelak ingatkan nama panggilan Fifi.  Yang peliknya, Aku tak tanya pun nama betul dia siapa.  Biasalah kalau dah tak suka.  Nama pun aku tak nak tanya.  Sampaikan Iman bahankan nama Fifi barulah aku teringat. 
“Jujurnya, saya tak tanya pun nama betul dia siapa.  Teruk jugak saya ni,” komen aku lebih pada diri sendiri.
Tawa Iman masih berbaki.  “Awak tahu siapa nama saya?” 
“Iman Firdaus.”  Laju aku jawab.  Dah kenapa dia tanya aku nama dia pulak.  Macamlah aku tak tahu tentang dia.  Segalanya tentang dia aku tahu. 
“Awak tahu apa saya suka?” 
“Awak suka saya,” jawab aku yakin.
Iman angguk.  “100.  Exactly.  Lagi, awak tahu tinggi saya berapa?” 
Aku pandang kepala yang bertutup hoodie itu.  “177, kan?” 
Dia angguk.  “Kurang 1cm.  178.  Apa yang awak tahu tentang tunang awak pulak?” 
Sekali lagi, aku terkebil-kebil memandang Iman.  Apa yang aku tahu tentang tunang aku?  Aku menggeleng sendiri.  Apa pun aku tak tahu melainkan aku tahu yang keluarga dia orang senang.  Bapak dia Datuk.  Tapi, aku tak pandang semua tu. 
Mata aku kembali memandang Iman dan kali ini, aku geleng yakin.  “Tak bertuahnya dia dapat tunang macam saya, kan?” 
Iman menggeleng.  “Bukan tak bertuah tapi boleh jadi dia salah orang kot.”  Iman silang kaki.  Dia campak pandangan dia jauh ke dada langit.   “Bila hati tak suka, Auni… memanglah kita tak rasa nak tahu apa pun tentang dia.  Tengok macam awak tahu tentang saya.  Sebab awak memang suka saya.”  Serentak itu, Iman pandang aku.  Tepat pada anak mata.  Tak tersasar langsung. 
“Betul tak?”  Kening lebat dia terjongket.
Aku telan liur berkali-kali.  Kata-kata Iman tepat.  Tak mampu aku sangkal lagi melainkan, aku hanya larikan pandangan.
“Awak memang tak terkesan langsung, kan?  Iman Firdaus?”  tanya aku sedikit kecewa.  Jika boleh, aku nak dia tunjuk sikit rasa kecewa dia tapi nyata, Iman kuat. 
“Auniiiii,” seru Iman panjang.  Dia bangkit dan duduk mencangkung di depan aku.  “Saya dah janji dengan papa awak untuk jaga awak dan bawa awak balik dengan selamat.  Mana mungkin saya nak jadi pegar yang diharap tapi pegar jugaklah yang makan pagi.” 
Aku angguk berkali-kali.  Tidak sedikitpun aku salahkan dia malah aku berterima kasih sebab dia sentiasa ingatkan aku agar membetulkan arah perasaan aku sekarang. 
“Jika mampu, Auni… saya heret awak nikah sekarang.  Tapi, saya tak mampu.  Berserahlah pada Allah semata-mata.  Moga Dia buka jalan yang terbaik buat awak dan saya.  Jangan silap faham bila saya sentiasa ingatkan awak tentang tunang awak.  Saya sendiri tak suka, Auni… tapi macam saya cakap.  Saya terlambat.  Lambat nak yakin dengan perasaan sendiri padahal…”  Iman bangkit.  Aku dongak memandang dia. 
“…saya dah lama cinta awak,” akui Iman dan dia terus menapak menuruni bukit.
Terkial-kial aku berlari mendekati dia.  Cuba saingi langkah dia.  Aku tahu sekarang.  Iman dan aku punyai rasa cinta yang sama malah rasa kecewa yang sama.  Apa salahnya kami jadi kawan.  Ini kali terakhir dan seperti kata dia, aku akan buat ini menjadi satu memori yang tak mungkin dilupakan.
“Kita nak pergi mana?”  soal aku buat-buat ceria.
Iman senyum.  “Kita naik cable-car turun ke Myeongdong pulak,” ajak dia.  Wajah dia beransur ceria. 
Aku, mampu hela nafas lega. 


Cp. 12

ANGIN Seoul semakin sejuk.  Malah, sepanjang perjalanan kami daripada Seoul ke Busan dengan KTX pun pemandangan semakin indah dan kebanyakan pokok sudah tinggal ranting. 
“Kata diorang, winter macam awal tahun ni.  Ada rezeki awak, dapatlah kita tengok salji.” 
Aku sengih.  “Terima kasih, Iman.  Bawak saya jalan-jalan…”  Walaupun sebelum ini aku memang mampu bersendiri.  Tapi, Iman dah buat aku rasa aku perlu berdua.  Biarpun bukan dengan dia, janji berdua.  Ada teman untuk aku sandarkan kepala bila aku rasa mengantuk. 
“Sama-sama.  Lepas ni, awak boleh pulak bawak suami awak pusing-pusing Korea.  Pada saya, Korea adalah satu Negara yang saya nak lawati lagi lagi dan lagi.  Mula-mula tu fikir nak datang dengan awak aje.  Tapi, apa salahnya nanti kita datang sama-sama dengan keluarga kita, kan?” 
Senyuman hambar terlakar juga.  Iman terlalu positif sedangkan aku dah terlalu semak dengan fikiran negatifnya. 
“Saya tak rasa kita akan jumpa lagi lepas ni, Iman.” 
Dia berkerut memandang aku.  “Risau Fifi marah?”  duga dia.
Aku geleng kecil.  Tersengih tipis.  “Saya tak fikir dia marah.  Sebab, kata mama dan papa saya, dia anak yang baik.  Melainkan suka mengusik, dia jarang marah.”
“Habis tu?”  Iman nampak tak sabar.  Pelik.  Setiap kali berbicara tentang tunang aku, dia pulak teruja lebih.  Bukan cakap pasal tunang dia.  Itupun, dia tak bertunang pun lagi.
“Saya nak jaga hati dia.  Sebelum dia marah.  Dan, kalau mampu saya tak nak buat dia marah.  Saya tak nak sakitkan hati dia walaupun seinci,” luah aku jujur. 
Cuba juga bersikap positif terima Fifi walaupun batang hidung dia aku tak nampak lagi.  Memang aku letakkan semua kepercayaan dan keyakinan pada pandangan dan penilaian mama dan papa. 
“Awak dah mula terima dia, kan?” 
Aku tunduk.  “I have no choice, Iman.  Melainkan cuba suka dan cinta dia, buat keluarga bahagia…”
“Awak yakin dia pun akan suka dan cinta awak?”
Soalan Iman buat aku termangu beberapa ketika sebelum aku jawab.  “Kalau dia tak cuba suka dan cinta saya, rasanya mama dengan papa dia tak datang sarungkan cincin ke jari saya.  Sebab pada saya, dia lelaki.  Tak ada siapa boleh paksa dia kahwin melainkan dia sendiri rela.  Walaupun paksarela.”
“Dan, kalau orang tua yang paksa dia terima awak dan dia terima sebab orang tua dia?”  Entah kenapa, ayat Iman kali ini kedengaran lain pulak.  Wajah dia serius benar. 
“Maksudnya, dia memang anak yang mendengar kata orang tualah.  Dia nak bahagiakan hati orang tua dia dengan terima saya.  Makanya, dia anak yang baiklah.  insyaALLAh, dia akan terima saya juga,” jawab aku. 
Jujurnya kurang yakin.  Sedikit berbelah bahagi tapi seperti aku kata, tak cuba tak tahu.  Nanti, aku balik Malaysia aku akan jumpa Fifi sekali.  Cukuplah sekali sebelum kami bernikah.
“Awak memang dah suka dia, kan?” 
Aku sengih.  “Habis tu, nak suka awak tak boleh,” balas aku berseloroh. 
Iman diam.  Lama.  Tak gelak malah tak juga senyum.  Dia gigit bibir sendiri lama sebelum kembali memandang aku. 
“Saya hantar awak balik esok daripada Busan, ya?”  cadang dia.
“Eh, kata nak jalan-jalan ke Jeju?”  Suara aku tak puas hati.  Patutnya kami satu malam saja di Busan dan terus terbang ke Jejudo.
“I’m so sorry.  But I can’t…” Ayat Iman mati mendesak.  “…I can’t stay by your side anymore, Zara Auni.  Saya takut saya tak bagi awak balik selamanya.  Sekarang pun…”  Iman menyambung dengan melekapkan telapak tangan ke dadanya. 
“…saya dah hampir kalah dengan hasutan, Auni.  Saya mula tamak.  Saya dah rasa tak nak lepaskan awak pada tunang awak.  Saya nak awak…”
“Iman…”  Aku keluh sudahnya. 
Apa dia ni?  Kejap dia bagi aku pergi pada Fifi dan sekarang dia sendiri menyekat.
“I’m so sorry, Auni.  Kalau awak nak balik, esok pagi terbang daripada Busan ke KL.  Saya bawak awak ke Gimpo Airport tapi kalau awak tak turun esok, saya anggap awak sudi hidup jauh daripada keluarga dengan saya.  Ikut saya ke mana saja tanpa ada rasa kesal,” ujar Iman.
Wajah dia menyatakan yang dia memang berkata benar.
“Iman, saya…”
“Think it first, Auni.  Jika awak rasa awak tabah dan kuat, stay with me.  Stay strong beside me.  If not, you may leave to you husband-to-be.  I won’t stop you.  I’m so sorry to say this.  Before late than never, isn’t it?  I love you.” 
Dan aku, apa lagi yang mampu aku kata jika hati sendiri masih berbelah bahagi. 
“Iman…”  Aku tahan langkah Iman.  Tapi, bila dia pandang aku, langsung aku kehilangan kata. 
“Auniiii,” seru dia panjang.  “Saya akan simpan dua tiket untuk awak.  Perjalanan ke Jeju dan juga Kuala Lumpur.  Awak buat keputusan.  Keputusan awak, keputusan saya.  Saya akan hormati apa saja,” pesan Iman sebelum dia menghilang daripada pandangan mata aku. 
Iman…
Airmata aku menitis juga setitis. 


Cp. 13

KAMI bermalam di Mrs. Egg Guesthouse, Busan.   Daripada semalam, aku tak keluar daripada bilik setelah Iman bawa aku jalan-jalan di pasar Jalgapchi.  Iman juga tak memaksa.  Pengembaraan kami terasa makin sempit jalannya. 
Lemah betul jiwa aku sebagai perempuan.  Begitu mudah aku rasa nak mungkir janji aku dengan mama dan papa.  Berjanji untuk pulang, sedangkan aku kian berat kaki nak melangkah. 
Kata Iman sewaktu kami bersarapan pagi tadi, dia akan terbang ke Jejudo sendiri jika aku buat keputusan untuk kembali.  Dia akan mendaki Hallasan (Gunung Halla) bersendirian.  Dan sekarang, aku dengar ketukan pada pintu.  Aku tahu, Iman dah muncul memandangkan penerbangan kami kurang tiga jam daripada sekarang.  Sama dengan masa untuk aku terbang balik ke Malaysia. 
“Auni, are you in there?”  Suara dia kedengaran sayup-sayup di telinga aku. 
“Zara Auni, Assalamualaikum?”  sapanya lagi. 
Aku jawab salam dalam hati dan terus duduk memeluk lutut erat. 
“Auni, cepat sikit.  We’re running out of time now.  Flight kita tak lama dah,” laung Iman lagi sambil terus mengetuk pintu.
“Auni?” 
Aku bangkit dan membuka pintu.  Dengan beg pakaian yang masih belum dikemas dan diri sendiri masih tak sedia untuk ke mana-mana. 
“Tak siap lagi?”  tanya Iman menjenguk ke dalam bilik aku. 
Bila aku geleng, Iman ketap bibir.  Tak tahulah dia nak ketawa atau sebaliknya bila jelas keputusannya yang aku ini memang tak nak balik. 
“Awak tak nak balik?”  tanya Iman.
Aku tunduk bermain dengan jari sendiri.  Tak menjawab. 
“Kalau bukan Malaysia, boleh kita ke Jeju?”  Kening dia naik bersama senyuman manis. 
Tapi, aku masih diam.  Iman mengeluh tipis.  “Ingat, Auni.  Keputusan awak pasti sentiasa terbaik untuk diri awak sendiri.  Awak lebih tahu apa yang awak nak untuk diri awak.  Biarpun orang lain pilih, andai satu hari awak terluka… awak sendiri juga yang akan tanggung,” ucap Iman dan dia hilang menuruni anak tangga. 
Aku terduduk di birai katil.  Memerhati beg galas yang masih belum kemas.  Satu jam saja untuk aku buat keputusan.  Suara mama dan papa hadir terngiang-ngiang.  Suara Aina juga.  Kemudian, airmata mama mengalir laju.  Wajah papa murung tak terbendung.  Riak Ayie mula menunjukkan yang dia mula hilang hormat pada aku.  Dan Aryana – adik ipar aku.  Nampak berkerut dahi saat kami bertentangan mata. 
Tuhan… apa aku buat ni?  Kenapa lemah sangat sedangkan mama dan papa lepaskan aku pergi bila aku taburkan benih kekuatan untuk aku kembali pada mereka dan menerima Fifi sepenuh hati?  Kenapa aku mahu bunuh kepercayaan mama dan papa pada aku? 
Allah… aku raup wajah.  Kemudian, berlari ke bilik air.  Membasuh wajah resah dengan air yang terlalu dingin.  Hati aku terlalu kalut hingga aku terlupa untuk memasang water heater.  Setelah itu, aku terus capai segala pakaian yang bergantung dan aku sumbat ke dalam beg galas. 
Hanya setengah waktu  yang aku ambil dan aku dah siap.  Bilik aku kemas ala kadar.  Nampaknya, tak banyak kenangan manis antara aku dengan Iman.  Perjalanan kami masih jauh sebenarnya.  Kami akan jelajah seluruh Jejudo.  Kami akan terbang semula ke Seoul dan akan balik melalui Gimhae Airport.  Dan, kisah antara aku dan Iman akan menjadi satu cerita yang tiada bertajuk. 
Aku tiba di bawah.  Pekerja Mrs. Egg menyapa sopan.  “Anegeseyo…” (selamat jalan).  Entah daripada mana dia yakin aku boleh faham cakap dia, pun aku tak pasti.  Gamaknya, rupa aku ada iras Korean ke?  Melainkan mata yang tercipta sedia sembab tanpa kelopak, itu saja salah satunya.  Yang lain, aku Melayu sejati. 
Iman dekati aku.  Dia tenung aku atas bawah dengan senyuman tipis.  Entah senyuman kecewa atau tak, aku tak tahu tapi keputusan aku saat ini memang bulat.  Lebih bulat daripada bulat.  Lebih bulat daripada guli. 
“Jom.  Nanti lepas flight,” ajak dia dan baru nak melangkah, suara seseorang menyapa aku.  “Dea?”  (Ya).  Aku senyum pada jejaka muda di depan aku.
“Yogi-o…”  (Ini…) Dia hulurkan aku sekeping poskad dengan gambar Namsan Park. 
“Yigo… bueyo?”  (Ini, apa ya?)
“Sommul.  Aegeshi ka sommul.” (Hadiah.  Hadiah untuk cik.)
“Choyo?”  (Saya?) Terkejut bila dia katakan hadiah untuk aku.  “Kendei… dugumikka?”  (Tapi, siapa bagi?)
Dia senyum.  “Aegeshi ka namja chinggu,” jawabnya.  (Teman lelaki cik.)
Makinlah berkerut kening aku.  Tapi, setelah aku ucapkan terima kasih dia berlalu pergi.  Siapa yang bagi?  Tak kanlah Iman.  Saat-saat genting macam ni, mana boleh dia bagi aku poskad.  Lagipun, sejak bila dia jadi teman lelaki aku? 
“Auni… are you coming?”  Iman tiba-tiba muncul di depan pintu.  Menggamit aku agar pantas. 
Laju kaki aku melangkah.  Mengikut Iman ke sebuah bus-stand untuk ke lapangan terbang.  Kami menaiki bas dan kurang sejam, kami tiba di airport.  Aku dan Iman akan terbang bersama-sama.


Cp. 14

BEG galas aku letak dan aku labuhkan duduk di atas kerusi.  Iman nampak senyum puas bila aku tak berkata apa jauh sekali untuk aku minta tiket Korean-Air ke Kuala Lumpur daripada dia. 
“Awak duduk kejap.  Saya check-in.”  Dia berlari ke kaunter dan tak lama kemudian, dia kembali bersama senyuman. 
“Nah…”  Iman hulurkan tiket kapal terbang pada aku.  Lambat-lambat aku sambut dan sekadar tersenyum tanda ucapan terima kasih. 
Aku pandang boarding pass.  PUS-CJU.  Sambil senyum sinis pada diri sendiri.  Betapa jahatnya aku mempermainkan hati dan harapan semua orang.  Semua orang.  Termasuk hati sendiri.  Airmata aku bergantungan pada alis. 
Baru nak menapak, Iman rampas boarding pass tadi.  Kening aku berkerut. 
“Kenapa?” 
Iman senyum manis.  Dia geleng mengisyaratkan aku aku berhenti menangis.  Bila aku kesat pipi yang tersisa dengan airmata, Iman suakan satu lagi boarding pass. 
“Saya dah cakap, saya akan sediakan dua boarding pass.  Sekarang, awak pilih.”  Dia letak dua-duanya atas telapak tangan aku.  “Yang mana satu awak nak.  Saya tahu itu keputusan awak yang terbaik, Auni.” 
Tak berani aku pandang wajah Iman tapi memang aku nekad.  “Maaf, Iman.  Saya suka awak tapi saya pilih untuk cinta bakal suami saya.  Saya bahagia dengan awak tapi saya pilih untuk teruskan bahagia dengan dia.  Saya harapkan awak tapi saya pilih untuk berharap hanya pada DIA,” ujar aku. 
Besar makna DIA yang aku tuturkan dan aku rasa Iman juga mengerti.  Hanya pada DIA aku meminta agar hala tuju aku kali ini tak tersasar.  Boarding Pass Korean-Air perjalanan PUS-KUL aku capai. 
“Ini keputusan saya, Iman.  Saya harap awak doakan saya,” pinta aku. 
Katalah aku tak malu sebab dah lukakan orang tapi masih berharap dia mendoakan aku.  Tapi, apa lagi yang mampu aku katakan selain ini sekarang. 
Dan bagasi aku?
“Saya kuat katakan awak akan balik Malaysia sebab awak anak yang baik, Auni,” ucap Iman sebelum aku sempat bertanya tentang bagasi aku. 
“Saya bangga kawan saya ni tak terpengaruh sekadar dengan cinta dan janji seorang lelaki.  Sebaliknya, awak lebih pegang janji awak pada keluarga awak dan keluarga tunang awak.  Beg awak memang saya check-in untuk penerbangan yang awak pilih,” ujarnya.  Suara dia sedikit lemah dan serak.
Iman nangis ke? 
Aku cuba cari kesan airmata tapi tiada melainkan mata kuyu itu nampak penat.  “Saya harap awak enjoy daki Hallasan sorang-sorang nanti.” 
Dia sengih sambil geleng.  “Patutnya kita pergi berdua.  Tapi, tak apalah.  Nak tahu seronok atau tak, nanti datang bulan madu sini, ajaklah suami daki gunung,” cadang Iman.
Sekali lagi dia sebut tentang bulan madu aku tanpa apa-apa rasa ralat.  Tapi, kali ini aku mampu angguk dalam senyuman separuh redha.  Separuh redha lagi akan melengkapi hati aku bila aku tinggalkan Iman di Negara yang bakal dijengah salji beberapa waktu saja lagi.
“Awak bila nak balik?” 
Iman betulkan jaket tebalnya.  “Saya nak tunggu first day of winter,” jawab dia.
Aku angguk.  Rugi tapi tak mustahil aku akan kembali.  Aku ingat setiap laluan dan tempat yang Iman bawak aku.  Aku akan ingat sebab aku nak abadikan ianya dalam sebuah travelog yang kosong muka depannya.  Seperti aku kata, tak bertajuk. 
“Jaga diri, Iman,” pesan aku. 
“Terima kasih, Zara Auni,” ucap dia. 
Biarpun aku tak faham apa yang Iman maksudkan, aku tetap angguk.  Mungkin ucapan terima kasih dia kerana menemani perjalanan dia seketika.  Aku pulang ke Malaysia awal seminggu dan aku sendiri rasanya sudah cukup sedia menjadi isteri pada Fifi.  Aku yakin! 
Aku dan Iman Firdaus… berpisah di lapangan terbang Gimpo setelah merangka plot cerita kami dengan sedikit keindahan.  Kami sama-sama terbang namun haluan dan tujuan kami berbeza.  Kami berkongsi udara namun bumi yang bakal kami pijak nanti berbeza nama tempatnya. 
Poskad yang aku dapat tadi, aku belek di belakangnya.  Kemudian, aku baca tulisannya satu persatu. 

   Nanti datang dengan saya pulak, ya? 
  Saya pun nak awak temankan sepertimana dia. – FF

Fifi?  Aku terus memeluk poskad tersebut.  Fifi tahu aku datang dengan Iman.  Dia ikut jejak aku.  Aku kesat sisa airmata dan mengukir senyum. 
Iman – dia masa silam. 
Dan Fifi – dia masa hadapan. 


Cp. 15

SEGALANYA aku ceritakan pada Aina.  Tak tertinggal sedikit pun.  Hinggakan Aina capai buku nota aku dan dia belek laju.  Tiada satu pun nama Iman yang aku abadikan dalam buku nota yang aku abadikan setiap perjalanan aku selama ini.
“Mana mana dia?” 
Aku pandang Aina pelik.  “Dah kau ni kenapa carik nama dia?”
“Yalah.  Patut ada nama dia.”
“Kenapa mesti ada?” 
“Sebab dia ada dalam hati kau,” jawab Aina laju. 
Aku rampas buku yang ada di tangannya.  “Tak perlu.  Dia pernah ada dalam hati aku.  Sekarang, hati aku kosong untuk aku isi dengan lelaki bergelar suami.”  Kemudian, aku sambung menulis muka surat terakhir sebelum aku benar-benar mahu tutup buku lama ini dan buka buku baru.
Aina mengesot mendekati aku yang sedang bersandar pada katil yang sudah dirias.  “Auni, ni aku nak bagitahu kau…”
“Aina, Luth carik.”  Mama muncul tiba-tiba menyekat suara Aina. 
Dia buat isyarat telefon pada aku tapi mama menjeling tajam bagai memberi amaran.  Aina berlalu dan mama duduk dekat dengan aku.
So, macam mana perjalanan?  Seronok?  Banyak kenangan manis?” 
Aku angguk dan sengih sinis pada diri sendiri.  Apalah sangat yang manisnya bila pengakhirannya sedikit kelat.  Tapi, yang kelat itulah boleh menjadi ubat. 
“Seronok.”  Senang jawapan aku.  Aku simpulkan segalanya dalam satu perkataan.
“Iman tak balik lagi?” 
Aku geleng.  Tanda tak tahu sebenarnya.  “Banyak lagi benda dia nak buat dalam jadual dia.”
“Dah tu, Auni balik dulu.  Tak apa ke?” 
“Dia tak ada hak nak sekat.  Malah, dia yang nak Auni balik tunaikan janji.  Auni sendiri pun memang rasa nak balik cepat.  Lagipun, kami cuma kawan, ma,” jawab aku lembut.
Mama senyum penuh makna.  Dia usap rambut panjang aku.  “Mama memang percayakan anak-anak mama.  Nak-nak Auni yang dah biasa berdikari sejak dulu.  Sejak pertama kali Auni pakai tudung masa pergi jumpa Ayie dulu, mama bertambah yakin yang Auni memang pandai jaga diri.  Tapi, mama nak dahulukan bahagia Auni…”
Ayat mama buat aku rasa nak gelak.  “Mama, papa dan keluarga adalah kebahagian Auni, mama…”
“Tapi, Iman?”
“Sekarang Fifi, ma.  Iman dah berlalu.  Dia pun lepaskan Auni dengan baik dan Auni pun…”
“Yakin boleh lupakan dia?” 
Laju aku angguk bila mama menyoal.  “Kalau tak yakin, Auni lari dengan Iman, ma.  Mungkin Auni tak balik sampai bila-bila.  Dia ajak Auni kahwin dekat sana.  Dia mintak Auni tabah jika Auni pilih dia.  Tapi, Auni budak budak-budak.  Auni boleh cari 1000 lelaki sekalipun, tapi mana lagi Auni nak cari ganti mama dan papa?  Kan?”  Suara aku mula bersendu. 
Nescaya, akan ada airmata yang bakal mengalir.  Sungguh.  Sebaik saja mama usap kepala aku, airmata aku jatuh lebat.  Tapi, tak lama bila mama letakkan beberapa keping borang di atas riba aku.
“Letak buku ni…”  Mama tarik buku nota aku.  “…Auni anak yang baik.  Yang taat.  Mama memang harap kebahagian Auni selamanya.  Tapi, Auni kena sign dulu borang ni.  Keluarga Fifi dah hantar minggu lepas lagi.  Yang lain semua dah selesai.  Sign sekarang.  Kejap lagi, papa nak hantar ke pejabat agama.  Lusa nak nikah dah.  itu pun papa dah pergi cakap dulu dengan pejabat agama hantar lambat sikit,” jelas mama.
Tanpa menanti, aku terus belek helaian pertama.  Tipikal perempuan yang bagai dipaksa kahwin.  Manalah aku mahu lihat nama pengantin lelaki.  Terus aku hulurkan pada mama.  Tapi, mama tak sambut.
“Baca betul-betul, Zara Auni.  Mama tak nak Auni nyesal nanti…”  ugut mama.
Aku buat wajah bosan.  Tapi, aku belek semula helaian demi helaian.  Semuanya aku dah sign.  Tiada satu borang pun yang tertinggal.
“Dah sign semua, ma…”
“Mama tak suruh Auni tengok sign ke tak.  Tapi, check nama Auni, nama Fifi.”  Hint mama jelas. 
Terus aku tengok nama pengantin lelaki.  Dan, demi kerana itu aku pandang mama.  Mama gelak.  Muncul juga Aina yang tersengih dengan wajah bersalah.  Dia belot aku lagi!
“Auni, sorry.  Mama warning…”  Tak habis ayat, mama jegilkan mata. 
Mereka saling ketawa tapi aku… kenapa airmata aku mengalir lagi bila aku kata hati aku sudah lengkap dengan redha? 


Cp. 16

DADA aku berdebar tak sudah menanti kemunculan dia.  macam-macam rasa ada dalam dada.  Rasa nak marah, rasa nak maki.  Haih.  Padanlah semudah ABC Fifi bagi poskad pada aku.  Semudah itu dia ajak aku temankan dia kembali mengembara ke bumi Seoul lagi sekali. 
Wajah aku menunduk.  Memandang jam.  Tapi, seketika aku nampak ada kaki berdiri tepat di depan aku.  Bila aku angkat mata, dia tersenyum tipis sambil meraup rambutnya berkali-kali. 
“Are you waiting for me?”  soal dia. 
“No.  I’m not.  I’m waiting for Mr. Fifi.  My husband to-be,” jawab aku tanpa riak pada wajah.
Bibirnya terukir senyuman.  Kepala digaru.  “Dah tahu?” 
Aku diam.  Sekadar menajamkan renungan. 
“Bila tahu?” 
“Penting ke semua tu?” 
Laju dia geleng mendengar suara aku yang sedikit tajam.  “Tak penting. Cumanya nak tahu.  Err… marah?” 
“Perlu ke?” 
Sekali lagi dia geleng.  “Sedih… mungkin?”  Tersengih dia menahan rasa janggal gamaknya. 
“Nak tengok saya menangis ke meraung?” 
Dia geleng lagi dan kali ini lebih laju.  “Dua-dua tak nak.  But…”  Fifi ukir senyuman penat.  “…I miss your smile.  Please, smile to me,” pinta dia.
“We’ve never met before.  Macam mana awak boleh kata rindu senyuman saya?”  selar aku menahan geram. 
Kemudian, dia ketawa.  “Both – Fifi or Iman Firdaus, know you couple years ago.  Both – Fifi or Iman Firdaus, misses you so much.  Both, love you.  Both -  say sorry to you.” 
Wajah Iman nampak kepenatan.  Esok nak akad nikah hari ni baru dia sampai.  Banyak cantik muka dia.  Tak jadi aku nak marah dia. 
“Saya tahu masa nak sign borang.  Bila tanya mama, dia kata kalau bukan awak tak mungkinlah papa saya benarkan saya pergi dengan awak berdua aje.  Tapi sebab awak…”
“Fifi?”  sambung dia dengan gelak tawa.  Wajah dia sedikit merah.  “Mama sayalah ni.  orang dah cakap jangan panggil nama tu lagi.  Umur setahun dua bolehlah.  Ini dah lebih tiga dekat dok panggil nama manja tu, memang geli sikitlah nak mengaku.  Betul tak?”  Kening dia naik tinggi. 
“Sorry for deceiving you, Zara Auni.  Tapi, ujian tu awak lalui dengan begitu bergaya.  Tinggalkan Iman depan pintu boarding hall, untuk kembali pada tunang awak, Fifi.  Ingat tak yang saya terpaksa batalkan perjalanan ke Berlin sebab mama dan papa sekat.  Kita terlewat daripada tarikh asal.  Masa tu, mama pujuk saya terima pilihan dia.  Saya cuba tolak tapi bila mama tunjuk gambar masa dia sarungkan awak cincin, rasanya saya tak mampu tolak.  Cuma, mama asyik cakap awak tak kenal saya.  Sebab tu saya…”  Bicara Iman mati.  Nampak riak bersalah. 
“Awak marah?” 
Aku geleng.  “Terkejut aje.  Apapun, benda dah jadi.  Nak marah pun, awak dengan Fifi orang yang sama.  Lagipun, betullah cara awak tu.  Saya sendiri berbolak balik.  Tapi, saya nekad akhirnya.  Pada saya, cinta macam ni boleh dicari di mana-mana tapi cinta saya pada mama dan papa… ianya tak mungkin bergalang-ganti.”
“Betul tu.  Dan sekarang, boleh kita balik,” ajak dia.  “Saya penat.  Semalam baru saya turun daripada Hallasan…”
“Hah?  Berapa kali naik?” 
“Entah.”  Iman gelak.  “Nanti suami awak nak ajak pergi lagi sekali.  Kali ini, kita pastikan setiap perjalanan kita tu manis kisahnya,” bisik Iman.
Dia betulkan beg galasnya.  Kemudian berdiri di sisi aku. 
“Awak…”  Poskad hari itu aku keluarkan.  “Poskad ni daripada Fifi.  Iman kedekut tak bagi saya apa-apa.”  
Iman capai poskad.  Dia senyum.  Kemudian, dia jeling aku.  “Tak apa.  Malam esok Iman bagi kasih sayang lebih sikit tanda mintak maaf.”  Suara dia berbaur nakal.  Iman ketawa tapi tak hanya seketika.
“Dah draf cerita tentang kita?”  soal aku. 
Aku angguk.  Dia tahu sebab aku pernah cakap aku akan bukukan perjalanan kami bersama dalam sebuah buku. 
“Tajuk apa?”  Iman nampak teruja. 
Bahu aku terjongket.  “Tak ada tajuk.” 
Dan, musim sejuk sedang memanggil kami kembali ke Seoul tapi kali ini, kami hanya perlukan satu bilik, malah ada bahu untuk kami saling bersandar. 
“Tak ada tajuk, habis tu ada apa?”  Wajah dia berkerut pelik.
Aku sengih lagi.  Lebih lebar.  Lebih rasa bahagianya.  “Cukuplah dah ada titik.”  Aku juihkan bibir pada dia.  Iya, dialah titik pada perjalanan aku yang panjang.  Titik bertindih.  Dan, ianya akan bersambung. 
Aku kenyit mata.  Iman menggeleng kecil.  Nakal.  Aku baca gerakan bibir dia.  Ya, ini kisah tentang perjalanan.  Sebab kisah ni pendek, aku tak sempat nak cerita setiap ceruk jalan yang aku lalui dengan Iman.  Itu tak campur lagi kami sesat masuk lorong.  
Hati aku, memang mudah tertumbang-ambing.  Tapi, aku pakukan dengan wajah mama dan papa.  Aku bahagiakan hati mama dan papa, Allah pasti bahagiakan hati aku.  Bahagiakan hati orang tua… Allah jaga hati kalian. 


TAMAT

RMsays :  Jujurnya, sementara bujang ni.  Dengarlah kata orang tua kalian.  Bila orang tua dah tak ada, kalian pasti akan rindu bebelannya.  Rasa nak share detail setiap perjalanan di Seoul.  Setiap ceruk jalannya dan setiap makanannya.  Setiap bahasanya.  (Sorry, ejaan jadi pelik sebab tak tahu nak eja walaupun tahu cakap.)  Tapi, nanti jadi novel la pulak.  Kekeke.  Harap santai.   

Iman Firdaus ni, anak Ilham Fitri dan Nur Wafiah dalam novel pertama saya (yang tak laku tu) Terlerai Kasih.  
Zara Auni anak pada Zafran dan Anaresa.  Kakak pada Ayie yang ada dalam novel Tiba-tiba Dia Ada.  (yang suam2 kuku tu).  
Bolehlah recall mana yang patut, kan?  :) 

PS :  Kalau ke Korea, harap jangan makan jagung rebus dia.  Nak-nak dalam musim dingin.  LoL

26 comments:

  1. bestt sangattt. saya kenal semua watak dalam citer ni. huhuhu
    gomawoyo :-)

    ReplyDelete
  2. Walaupun tanpa tajuk @ takde tajuk,
    Cerita nie mmg hebat..
    Tq Rm

    ReplyDelete
  3. Best citer ni...thank u sis 😊

    ReplyDelete
  4. teringat korea...dh 2 kali pegi..
    serius jagung rebus dia x sedap!!

    ReplyDelete
  5. menarik..bestnya dpt g korea..
    terima kasih
    :)

    ReplyDelete
  6. Nasib jalan jam petang ni... nasib buka fb... abis dah baca... mesej yg baik ..

    ReplyDelete
  7. Suka, aish rindu pulak ngn ayie, aryana, zafran n anaresa....

    ReplyDelete
  8. Best sgt...family adalah segalanya...

    ReplyDelete
  9. Ha..ha..xlaku la sgt.... drama betul

    ReplyDelete
  10. rehannn, novel TERLERAI KASIH tu yang paling saya SUKAAAAAAAA dalam semua novel rehannnnn. like seriously gila punya suka. maybe waktu awak publish novel tu, awak tak popular lagi. but cerita tu paling best pernah saya baca! btw, untuk Mr Iman Firdaus ni, agak agak dia ikut perangai si Ilham tak lepas kahwin? Aherherher *gelak ngengada sambil bagi hint suruh sambung after depa kahwin* kakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akak pun suka cita.

      Kmas

      Delete
  11. Nice.
    Auni memilih keluarga..walau cinta mati

    ReplyDelete
  12. best sgtttt..Terlerai kasih antara novel yg pling best..suka sgt..harap ada lg watak macam Ilham dalam karya rehan

    ReplyDelete
  13. teruskan berkarya..setiap cerita rehan pasti sya tunggu..rehan, buatla kisah seorang playboy atau (macam watak Ilham dalam Terlerai Kasih) yg jatuh cinta pada adik kawan baiknya..walaupn cerita cinta yang biasa hasil garapan rehan pasti luar biasa

    ReplyDelete
  14. karehan..nak nangis baca entri ni.sob sob sob

    #n, terima kasih hadiahkan saya buku TERLERAI KASIH tu.


    >>k<<

    ReplyDelete
  15. BEST SGTttttt.......kenapa tak ada kisah aina & luth.....(nampak tak...buat permintaan dengan Rehan)

    ReplyDelete
  16. Mana boleh lupa watak2 tu. Rugi tak beli terlerai kasih.

    ReplyDelete
  17. Mana boleh lupa watak2 tu. Rugi tak beli terlerai kasih.

    ReplyDelete
  18. Congratz RM...sentiasa memberi karya hebat utk bacaan kami...

    ReplyDelete
  19. best gila3. i've been following ur novel. best sgt kak rehan. terutama sbb da mksud tersirat. redha kedua ibu bapa redha Allah juga. cuma mnusia sering trlupa. thnx for the reminder. love u >.<

    ReplyDelete
  20. Best sesangat...semua karya-karya akak sangat best...

    ReplyDelete
  21. pnya saya penat cari novel terlerai kasih ni....cari punya cari pnya cari....last2 penat...kalau terjumpa syukurlah tp klu tak terjumpaaa apa boleh buatlah. bukan rezekiku huhuhu

    ReplyDelete