Friday, September 02, 2016

Black Swan 15

TIDAK dapat tidak, Arel hentikan keretanya bila Isra benar-benar berkeras nak dia berhenti di situ.  Entah manalah rumah gadis ini.  Rasa nak tahu meluap-luap.  Tapi, apakan daya… Isra sepertinya tak sudi untuk terima kehadiran dia. 

“Awak tak sihat elok lagi, Isra.  Berat sungguh hati saya nak biar awak turun dekat sini.  Saya tolong awak sampai depan rumah awak pun jadinya…”  Dipandang rumah flat lima tingkat depan mata.
Ni sah-sah tak ada lif.  Dengan luka yang begitu baru, macam mana Isra nak panjat kalau rumahnya di tingkat atas.  Dan, dia juga pernah hidup bujang.  Biasanya orang bujang ni rumah paling atas, paling hujung. 
“Awak mesti duduk atas sekali, kan?”  duga Arel.
Isra tak menjawab.  Menguatkan lagi andaian Arel. 
“Tepat rasanya sangkaan saya ni.  Jadinya…”  Arel buka tali keledar.  Dia turun laju. 
Melihat Arel yang menapak ke arahnya, Isra cepat-cepat buka pintu dan cuba turun tapi tangan Arel lebih pantas menahan pintu dan membuka untuknya.
Pertama kali… dia rasa seperti seorang puteri biarpun jauh panggang daripada api. 
“Jangan layan saya baik sangat, doktor…”  Isra bangkit dalam kepayahan.
Arel hanya senyum.  “Kenapa?  Tak sudi?”
“Bukan masalah tak sudi tapi saya dah banyak terhutang budi…”  Selebihnya, dia memang tak nak Arel tengok bilik dia menyewa.  Dia hanya mampu sewa bilik.  Lagipun, nanti apa kata jiran tengok dia balik dengan lelaki. 
“Awak dah silap, Isra.  Saya yang terhutang budi dengan awak.  Pasal adik saya.  Bukan sekali, tapi berkali-kali hingga awak cedera teruk…”
“Itu dah tanggungjawab saya tolong pada  yang memerlukan…”
“Dan awak juga tanggungjawab saya kerana awak memerlukan saya…”  Arel terlajak perkataan.
Isra kerutkan dahi.  Arel tayang wajah tenang biarpun gelora dalam dada mula menggila dengan keterlanjuran sendiri. 
“Saya harap doktor tak maksudkan apa yang doktor cakap tu…”
“Kalau saya cakap saya maksudkan?”  Rasanya dia dah malas nak berbolak-balik ; menggunakan ayat puitis seperti Zam. 
Dia tak reti! 
“Maksud, doktor?” 
“Zam dah mengaku…”
“Apa?” 
“Awak bukan tunang dia…”
“Saya pun tak pernah mengaku dia tunang saya,” balas Isra. 
Arel senyum sinis.  “Tapi, tak pernah pulak awak bantah…”
Isra tunduk.  Saat itu tak mampu dia nak bantah.  Dan, jika dia bantah di depan Doktor Arel, apa niat dia sebenarnya?  Buat apa dia nak bersungguh menafi?  Lagipun, semuanya memang lakonan. 
Dia dan Zam hanya bertahan Cuma beberapa hari dalam hubungan sebagai ‘tunang’ itu.  Zam dah putuskan. 
“Saya memang bukan tunang dia,” beritahu Isra sudahnya.
Arel ukir senyum.  “Bukan jugak awek dia, kan?” 
Kepala Isra jatuh.  “Dia Cuma anak tauke saya…” 
“Makna kata, saya ada ruanglah dalam diri awak?”  soal Arel telus.
Kali ini, kepala Isra terangkat.  Memandang Arel dengan pandangan yang dia sendiri tak tahu, apakah maknanya.  Kata-kata Arel jelas lagi bersuluh.  Tak seperti Zam.  Setiap bicara Zam buatkan dia menggagau di dalam cahaya yang terang benderang.  Hingga akhirnya, dia tersesat. 
Dan, adakah yang berdiri di depan dia kompas petunjuk arah?  Isra menggeleng sendiri.  Tidak.  Arel juga bukan.  Memang Arel adalah seseorang tapi bukan untuk dia.  Dia siapa?  Tiada berbapa beribu.  Entah anak daripada mana.  Membesar di rumah anak yatim dan kemudiannya lari.  Hidup sendiri.  Bersusah-payah.  Bergelumang dengan pelbagai ujian.  Yang menjadikan dia adalah apa yang dia jadi hari ini.
Israfil yang kasar!
Israfil yang seperti lelaki!
Israfil yang dingin!
Israfil yang sekat segala bahagia yang mahu menghampiri! 
Kerana dia tahu, bahagia itu seperti kisah dongeng Cinderella.  Dia bukan Cinderella.  Arel datang dengan kuda putih.  Meminta tangannya dan mereka hidup bahagia selamanya.
Tidak! 
Dia adalah seperti seekor angsa hitam di dalam kawanan yang putih.  Ditinggalkan kerana bedaan yang ketara.  Dan, yang hitam itu semakin hitam. 
“Saya suka awak, Isra…”  akui Arel tiba-tiba.
Mata Isra terkebil-kebil.  Terkejut dengan pengakuan Arel yang tiba-tiba.  Terbatuk kecil dia dibuatnya. 
“Mesti bersebab, kan?”  tanya Isra kembali.
“Perlu sebab ke untuk suka awak?” 
Bahu Isra terjongket.  Dia tak tahu.  Isi hati Arel, mana mungkin dia tahu.  Dia pun malas nak selami hati orang.  Dia tak reti berenang malah tak mampu menahan nafas.  Dia bimbang dia lemas. 
“Terima kasih hantar saya, doktor.  Lepas ni, jangan cari saya lagi.  Saya akan cari jalan untuk bayar balik budi doktor pada saya…”  Isra atur langkah. 
Tapi, baru dua tapak… lengannya dilelar Arel. 
“Atau awak ingat saya suka awak sebab awak dah banyak tolong adik saya?”  Soalan Arel bernada tak puas hati.
Begitu gagah dia kumpulkan keberanian untuk luahkan apa yang dia rasa setelah berperang dengan kecewa tentang hubungan Zam dan Isra, gadis ini hanya ucap terima kasih? Ucapan yang dia dah dengar berkali-kali? 
“Boleh jadi…”  putus Isra ringkas. 
Arel gelak kecil.  Menggeleng perlahan.  Tak sangka.  Pertama kali bersikap sebegini berani, Isra langsung tak pandang. 
“Jangan ikat saya dengan budi yang doktor bagi.”  Isra menoleh. 
Arel masih tersenyum.  Tangannya dilepaskan.  “Saya tahu awak sebatang kara.  Nenek awak pun ada cerita sikit pasal awak pada saya.  Awak suka hidup sebatang kara, Isra?  Sendirian?  Tak ada sesiapa?” 
Tanpa menanti, Isra mengangguk pantas.  “Sebab, andai jadi apa-apa pada saya… tak ada risiko untuk orang sedih atau menangis.”  Jawapannya begitu yakin dan padu.
“Mungkin dulu, Isra.  Tapi sekarang…”  Arel menggeleng perlahan.  “…awak dah ada sorang yang akan sedih andai jadi apa-apa pada awak…” 
Dahi Isra kian berlapis.  Mendongak sedikit pada Arel yang masih memandang dia tanpa berkelip. 



DUDUK dihenyak atas kerusi rotan di depan rumah.  Beg galas itu digantung pada handle Yamaha hitamnya.  Menyandar kepala sambil wajah menengadah siling yang nampak sedikit kotor. 
“Dah hantar Isra?”  Pak Zaman duduk di sisi Zam.  Dengar aje enjin motor tadi, dia bergegas keluar.  Tak sabar nak tahu tentang Isra. 
“Zam follow belakang aje, yah…”
“Dah tu, siapa yang hantar?  Tak kanlah Zam suruh dia naik teksi pulak?” 
“Taklah, yah…”  Tubuh ditegakkan.  Zam pandang ayah dan senyum tipis. 
“Zam minta tolong doktor yang rawat Isra tu hantarkan…”
“Pulak?”  Ada rasa aneh dalam ayat Zam. 
“Sebenarnya, doktor tu yang offer diri nak hantar Isra,” luah Zam jujur bila pandangan ayahnya jelas yang ayah tak percaya dengan kata-kata dia.
“Semudah tu Zam biarkan?”  Pelik betul.  Kata nak tunjuk perasaan pada Isra.  Nak ambik berat segalanya tentang Isra bila diambang kehilangan.
Tapi, ini apa? 
“Tak mudah, yah.  Tapi doktor tu baik orangnya.  Dia yang banyak bantu Isra.  Zam hanya mampu ikut dia daripada belakang aje, yah.  Tak mampu nak rawat bila Isra luka.  Tak mampu nak sembuhkan.  Tapi, Doktor Arel boleh buat semua tu…” 
Pak Zaman diam seketika.  Dia mampu timba biarpun begitu dalam makna di sebalik ayat yang Zam tanam. 
“Dia sampai dengan selamat ke?” 
“Erm…” 
“Sampai naik rumah?” 
Zam geleng.  Dia hanya memandang daripada jauh Isra dan Arel.  Yang jelas berbicara tentang kisah hati masing-masing.  Wajah kedua-duanya begitu serius.  Renungan keduanya saling tak lepas.  Walaupun dia tak tahu apa yang diperkatakan, tapi dia yakin… ianya tentang hati. 
“Kenapa tak tunggu sampai dia naik ke bilik dia?  Budak tu, dahlah duduk atas sekali.  Macam mana dia nak panjat tangga?”
“Doktor Arel ada, yah…” 
“Ya, tapi Zam tahulah Isra tu… selain ayah siapalah yang dia bagi masuk dekat.  Lagipun, rumah tu kan Zam dah sewakan untuk dia dah setahun lebih.  Biarpun Zam nak ayah cakap yang ayah sediakan bilik dan makan, tapi Zam yang bayar rumah tu untuk dia…” 
Zamani hanya diam mendengar kata-kata ayahnya.  Ya, sejak dulu dia yang bayar rumah sewa Isra.  Biarpun dikatakan Isra sewa bilik tapi jujurnya dia bayar satu rumah.  Dia nak Isra selesa kerana dia tahu, Isra lebih suka menyendiri.  Cuma, dia tak tahu apa yang ada dalam rumah tu.  Kelengkapan segala.  Dia Cuma tahu Isra tak nak ayah sediakan lebih. 
Kerap kali tertanya, belakang itu entah beralas atau tidak.  Kepala itu, entah berbantal atau tak.  Tubuh itu, berselimut atau tidak? 
“Zam dah bayar sewa tu untuk tiga bulan ke depan.  Ayah naikkan sikit gaji dia.  nanti Zam bagi duit Zam…” 
“Zamani… ayah boleh bagi.  Sejak dulu, ayah memang boleh bagi tapi kamu  yang nak bagi duit kamu.  Zam kena ingat, duit Zam tu untuk buat belajar lagi, untuk tampung hidup sendiri lagi.  Untuk kerja lagi.  Ini nak tanggung Isra…”  Kata-kata Pak Zaman terhenti. 
Zam menoleh.  Ayat ayah, seronok pulak telinga dia mendengarnya. 
Tanggung Isra?  Dia memang harap begitu bila tiba masanya.  Tapi, masa itu tak akan pernah tiba.  Waktu sekarang seperti terhenti.  Isra berhak pada yang lebih baik. 
“Doktor Arel tu suka Isra, yah…” 
“Hah?”  Pak Zaman kerutkan dahi.  Ini masuk kisah bab berapa pulak ni?  Rasanya bab satu pun baru nak selesai… kenapa tiba-tiba intermission pulak?
“Kalau kata dorang sama suka, kita jadi ahli keluarga Isra, ya yah?  Kalau Arel datang nak merisik cara baik, kita jadi keluarga Isra.”
Tuhan… Pak Zaman mengucap panjang dalam hati.  Wajah Zamani jelas kecewa.  Bila kekekuatan itu hadir, rupanya tak gagah jugak untuk menghadapi segalanya. 
“Jodoh ni, Zam… benda yang kita tak tahu,”  putus Pak Zaman.  Dia bangkit mengusap bahu sasa anaknya.  Kemudian naik pada rambut Zam yang berikat dua. 
“…tapi kalau betul jodoh dia dengan doktor tu, kita jadi keluarga Isra.  Dia dah lama sendiri…”  Pak Zaman senyum. 
Zam mengangguk.  Cuba reda dalam kepasrahan. 
Tapi, sukarnya. 
Beg galas itu dipandang.  Dalamnya ada pakaian Isra.  Zam bangkit.  Dicapai beg, dibuka zip.  Sehelai baju-T milik Isra ditarik keluar.  Dibawa ke wajah dan dihidu dalam-dalam.  Haruman ini tak pernah berubah.  Haruman yang sentiasa mengejar jaga siangnya dan lena malamnya. 
Kau akan bahagia dengan Arel, Isra. 
Aku jamin dengan hidup aku.  Kau akan bahagia. 
Hati Arel tak putus berdoa.  Moga segala bahagia itu hadir merobohkan tembok kaku dunia Isra.  Menukarkan angsa hitam lagi hodoh itu menjadi seorang puteri yang cantik berkat ciuman dan kasih sayang seorang lelaki yang bernama suami.

Namun, dia bukanlah orangnya.  

...bersambung

13 comments:

  1. Hurmmmm.. antara 2... hati akk tetap mengatakan zam..

    ReplyDelete
  2. confiusla.. nak pilih siapa, doktor Arel atau Zam? dua-dua sama baik.

    ReplyDelete
  3. Mcm nk zam ja.. xnak ngn doc arel..

    ReplyDelete
  4. Sy lebih suke kalau dgn zam....ntah la....zam ni mcm lain ckit...dlm diam ade auranya tersendiri...

    ReplyDelete
  5. Kalau lah isra tahu....huhuhu.

    ReplyDelete
  6. Zam je Xbersungguh smpaikan isi hati. Apalah salahnya berterus-terang pd isra. Isra pulak keras sgt.. sapela yg mampu cairkan bongkah ais keliling isra tu 😟

    ReplyDelete
  7. aduhai... kasihan nya hidup mrk bertiga...

    ReplyDelete
  8. Sedihnya. Tapi nampak mcm isra suka zam. Zam lagi byk berkorban.

    ReplyDelete
  9. uwaaaaa...mata masuk habukkk...siannya zam..tp ape2pn ttp ship #arelisra

    ReplyDelete