Thursday, September 08, 2016

Black Swan 19

MALAM ini, Zam masih tak muncul.  Selesai mengemas semua, Isra hampiri Pak Zaman.  Entah ayat apa yang mahu dia mulakan.  Seperti dah bisu.  Melainkan memandang Pak Zaman dan berharap orang tua ini mengerti apa yang bermain dalam kepalanya. 
“Kamu nak tanya tentang Zam?” 

Isra diam beberapa ketika.  Nyata, Pak Zaman faham. 
“Zam dah nak pergi, ya?”  soalnya kemudian. 
“Eh, taklah.  Banyak benda tak selesai lagi dekat sini katanya.  Lama lagi tu.”  Dia sendiri pun tak pasti sebenarnya. 
Tapi, nampak harapan yang ada dalam pandangan Isra, tak sampai hati pulak nak cakap seminggu dua lagi.  Jujurnya, tak sampai dua minggu pun.  Tiket semua dah sedia.  Selesai aje sikit urusan lagi, Zam akan terus terbang. 
“Kenapa tak tanya dia sendiri?”  Pak Zaman labuhkan duduk dan menepuk peha sendiri beberapa kali.  Letih baru terasa bila dah nak hampir siap berniaga.  Andai tidak, tak reti dok diam.
“Saya…”  Suara Isra mati. 
Siapalah dia untuk tanya semua tu pada Zam.  Lelaki itu hampir bagi hak tu pada dia tapi ditarik kembali dan dibiarkan dia sendiri.  Terlalu banyak benda yang mahu dia tanya tapi dia juga yakin, Zam tak akan bagi jawapan. 
Zam tu, jenis yang suka berteka-teki.  Yang suka buat dia menelah sendiri.  Tak kiralah telahan dia tu meleset atau pun tidak. 
Teringat akan perbualan dia dengan Nenek Kalsom semalam.  Haru-biru hatinya.  Meronta-ronta perasaannya. 
“Dia selalu datang sini kalau dia balik cuti.  Pernahlah, dia bawak kawan-kawan belajar dia buat kerja amal dekat sini.  Katanya dia kenal nenek sebab kenal kamu.  Tapi dia pesan, jangan bagitahu kamu sebab kamu tak suka dia…” 
Isra mencebek mengingatkan kata-kata Nenek Kalsom.  Siapa tak suka siapa?!  Nak aje dia maki Si Zam ni. 
“Masa kamu tak datang banyak hari tu, dia datang bawak nenek pergi hospital.  Biasalah sakit orang tua.  Tapi, tak ada apa yang serius kata doktor.  Orang tua ni, macam inilah.  Dia kata kamu nak keluar hospital dah esoknya…”
Jadi, nenek tahu dia masuk hospital.  Tapi, dia juga yakin… Zam pagi kelepet nenek sebab dia terlantar. 
“…dia tak cakap kenapa.  Dia Cuma cakap kamu tak sihat.  Bila nenek tanya siapa jaga kamu, dia cakap ada Doktor yang hari tu.  Nenek lega sangat.  Dia kata lagi, mungkin kamu akan hidup dengan doktor tu nanti.  Mungkin itu hadiah atas kesabaran kamu hadapi ujian hidup selama ni.”  Mata nenek berair waktu itu.
Isra hanya mampu memandang tanpa berkata apa. 
“Esoknya, dia datang lagi hari kamu keluar tu.  Jaket kulit hitam, topi… mati-mati nenek ingat penjahat tapi bila dia sengih… memang dia.  Dia bawa khabar yang kamu baik-baik aje dan lepas ni dia mungkin tak dapat datang jenguk nenek lagi sebab dia kena pergi jauh.  Hari tu jugak dia bagi selendang tu untuk kamu.  Katanya, dah lama dia beli tapi dia tak tahu nak bagi macam mana.  Lagipun, dia malu.  Tak pernah buat kerja gitu katanya…” cerita nenek lagi dengan senyuman penuh mulut. 
Sekali lagi, Isra tergamam.  Tersandar lemah pada dinding mendengarkan cerita nenek. 
Selendang?
Melawat nenek? 
Dan, lelaki berjaket hitam yang ada di teman? 
Kau kah orang tu, Zam? 
Jika ya, kenapa bersembunyi dalam gelap, Zam? 
Keluarlah ke tempat lebih terang.  Aku tak nampak.  Aku tercari-cari.  Aku ternanti.  Tapi sekarang, kenapa kau harus pergi? 
Hujung mata Isra terasa basah. 
“Israfil?” 
“Ya, saya?”  Laju dia kesat birai matanya bila mendengar suara Pak Zaman yang kembali membawa dia menghadap reality. 
“Kamu marah Zam lagi pasal dulu tu?” 
Isra tunduk dan menggeleng.  Zam yang marah dia.  Masa tu, dia juga sedikit kecil hati tapi hati dia hati yang tak mudah terusik.  Kerana itu dia bertahan.  Tapi, setelah satu demi satu rahsia Zam terbongkar, hati dia akan goyah. 
“Dia hanya ada ayah dia aje sejak dia kecil, Isra.  Tapi masa tu, dia tak tahu yang kamu hanya ada diri sendiri dalam dunia ni.  Sebab tu dia mengamuk.  Tapi, dia tak maksudkan.  Lagipun, tentang kepergiaan dia, mungkin itu yang terbaik.  Dia nak tengok kamu dengan Arel bahagia.  Dia betul-betul nak kamu bahagia dengan Arel…”
Kepala Isra jatuh menunduk ke bumi.  Apa hak kau, Zam?  Dia nak tanya soalan itu tapi di depan muka Zam.  Kepalanya diangkat dan setitis airmata jatuh ke pipi.  Buat pertama kalinya. 
“Pak Zaman cakap dekat dia, saya akan bahagia dengan Arel kalau itu yang dia harapkan,” ujar Isra lantas dia menoleh ke belakang tapi langkahnya terhenti kaku. 
Irah? 
Dan sepasang manusia lebih separuh usia ni…
Jangan-jangan…



TITISAN air jernih diseka lembut.  Isra paksa dirinya senyum.  Menerima kata-kata orang sejak tadi, seperti dia tiada perasaan… cukup buat dia rasa nak bunuh orang.  Tapi, dia tahankan hati.  Dia kena sabar.  Jika dulu dia boleh sabar bila diuji dengan begitu hebat, ini apalah sangat.
“Mak cik hargai sebab kamu, Irah dah sedar diri.  Dah mula nampak pengorbanan yang abang dia buat selama ni.  Tapi, bila tahu keadaan kamu…” 
Saat ini, Isra angkat wajah.  Dia cuba senyum. 
Dahi orang tua Arel berkerut.  Berkerut melihatkan parut pada wajah itu.  Ada dua tiga parut.  Dengan cara pakaian macam lelaki.  Macam mana Arel boleh cakap suka perempuan ni.  Suka bukan setakat suka tapi suka sampai nak buat teman hidup.  Bila ditanya adakah kerana budi, Arel laju menafi. 
Katanya, sejak pertama kali. 
Pertama kali yang hanya Arel dan gadis ini tahu.
“Kamu ada orang tua?”
Isra geleng. 
“Selama ni besar dekat mana?” 
“Saya duduk rumah anak yatim sampai umur sepuluh tahun.  Lepas tu saya larikan diri.  Sejak tu, saya jaga diri sendiri…”
Makinlah terkejut orang tua Arel dengan pengakuan Isra. 
“Sekarang, tinggal dengan siapa?” 
“Sendiri.  Menyewa.” 
“Kerja dekat kedai ni?” 
Isra menoleh ke belakang.  Tak nampak dah kelibat Pak Zaman.  Mungkin dah balik dan seperti biasa, dia akan tutup kedai.  Entah kenapa keluarga Arel datang malam-malam ni.  Gamaknya, bila siang tak tahu nak cari dia di mana. 
“Tapi, boleh saya tahu kenapa datang cari saya?”  soal Isra sopan.  Sempat dia kerling pada Irah.  Dah tentu Irah yang menyibuk hal dia.  Ringan aje tangan dia nak cepuk Irah ni.
“Arel cakap tentang kamu.  Tentang niat dia…”
“Niat dia?”  Dahi Isra dah berlapis kerutan.
Ayah Arel mengangguk.  “Dia nak peristerikan kamu…” 
“Itupun kalau kamu sudi,” tambah mama Arel pula.
Isra sengih tipis.  Kagum betul dengan hadiah yang dihantar.  Tapi, naluri dia masih tepat.  Kedatangan mereka ini bukan atas rasa sudi, tapi atas rasa terpaksa. 
“Saya berkali-kali sudi.  Bertuahnya saya bila Allah hantarkan lelaki sebaik dan sehebat itu untuk saya.  Memang saya rasa saya tak layak.  Daripada awal dia berbudi pada saya dan saya tak mampu membalasnya.  Sekarang, dia nak pulak jaga saya.  Saya memang teruja.  Saya sudi.  Tapi saya jugak tahu, mak cik dengan pak cik tak sudi…” 
Orang tua Arel nampak terpanar.  Irah juga.  Isra kekal senyum.  Dia masih banyak ayat yang mahu diluahkan. 
“…saya tak salahkan pak cik dengan mak cik.  Kalau saya dekat tempat mak cik dan pak cik pun, saya juga tak akan biarkan anak saya pilih orang macam saya.  Apalah yang ada pada saya melainkan masa lalu yang buruk dan masa depan yang masih sangat kabur…”  Memang pandangan dia sangat kabur sekarang.
Airmata dia sedang mahu menitis. 
“Saya tak layak untuk Arel, mak cik.  Saya sebatang karang.  Saya tiada keluarga…”
“Siapa cakap kau tiada keluarga, Isra?” 
Isra angkat pandangan.  Menoleh ke belakang.  Zam?  Sejak bila Zam datang?  Dia tak sedar langsung.  Dan, bila Zam senyum… airmatanya jatuh ke pipi. 
“Aku kan keluarga kau.  Sejak dulu lagi.  Ayah aku ayah kau… kita kan sekeluarga…” 
Perit rasanya dalam dada Zam melihat air jernih itu mengalir. 
“Jangan main-main, Zam…”  bisik Isra.
Zam lebarkan senyum.  “Aku tak pernah main-main dalam urusan bahagia kau, Isra…” 

Zammmmm…

31 comments:

  1. Aduhai zam ni... bila la nk berterus-terang pd isra

    ReplyDelete
  2. Alaaaa zam....bagi tau je la kat isra..

    ReplyDelete
  3. Ala.....masuk habukla plok mata

    ReplyDelete
  4. Masih bharap isra n arel

    ReplyDelete
  5. "Cukuplah kau dan pak zaman menjadi keluarga aku,zam. Aku bahagia sejak dulu, apatah lagi setelah kau ........." ucap isra sambil tertunduk.

    ReplyDelete
  6. adakah isra menolak dan zam mengia kan hubungan mrk

    ReplyDelete
  7. tak nak lah hubungan zam dgn isra hubungan keluarga....nak hubungan lain.....waaaa....tlg lah RM

    ReplyDelete
  8. Isra and zam please. Zam main hero please. Sob sob

    ReplyDelete
  9. cepatlahh next ep..

    ReplyDelete
  10. selamat hari raya aidil adha RM...

    ReplyDelete
  11. Salam Aidil Adha.
    Good jod RM.Tulisan anda tak pernah mengecewakan pembaca.

    ReplyDelete
  12. Salam Aidil Adha.
    Good jod RM.Tulisan anda tak pernah mengecewakan pembaca.

    ReplyDelete
  13. Kenapa tak update kak rehan. Seksa menunggu lama lama

    ReplyDelete
  14. Sambung lg rehan....ai is sukaaa citer ni... sedih... berdebar2 bca... feling cam layan W.. hihihi

    ReplyDelete
  15. Sambung lg rehan....ai is sukaaa citer ni... sedih... berdebar2 bca... feling cam layan W.. hihihi

    ReplyDelete
  16. Bila nak update ni...waaaa... rindu isra,arel,zam

    ReplyDelete
  17. Bila nak update ni...waaaa... rindu isra,arel,zam

    ReplyDelete
  18. Bila nak sambung ni....rindu dah ngan isra, zam, arel...

    ReplyDelete
  19. Bila nak sambung ni....rindu dah ngan isra, zam, arel...

    ReplyDelete
  20. Lama lagi ke.......aduhai

    ReplyDelete