Wednesday, October 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.5

Cp. 5

KELUHAN tipis terluah.  Benjy pandang bajunya yang berkedut.  Tak sempat nak gosok.  Subuh tadi, lepas berjemaah dengan babah sempat dia rebahkan tubuh sekejap.  Konon nak rehat.  Tapi, terlelap.  Dia sedar bila babah kejut sebelum babah keluar tadi.  Sedar-sedar dah hampir jam 7.00 lagi.  Mana nak gosok baju.  Akhirnya, pakai ajelah kemeja yang jelas ada garisan.  Mujurlah ada jaket kulit dalam Honda Crossroad hitamnya.  Bolehlah dia sarung ke tubuh menutup kemeja yang kedut seribu.  Kalau tidak, buat malu aje. 

Pedal minyak ditekan hampir rapat membelah lebuhraya pagi tadi.  Sempatlah sampai tepat pada masanya.  Sudahlah baru, ketua unit pulak tu.  Mana boleh tunjuk contoh tak elok pada staf. 
Mata menatap fail yang tersusun di atas meja.  Semua dah hantar report masing-masing untuk disemak sekali lalu.  Fail paling atas ditarik.  Tertera nama Juliana Sufia binti Jamaludin pada bahagian bawah fail.  Bibirnya tersenyum senget.  Duduknya tegak dengan siku menongkat di atas meja. 
Helaian pertama dikepit antara jadi telunjuk dan jari tengah.  Dibelak muka surat pertama.  Bagus report  yang Sufi sediakan.  Ringkas dan senang untuk dia faham.  Tandatangan pun cantik.  Jari telunjuk menyentuh tandatangan Sufi yang jelas ejaan yang berangkai.  Bagai menyentuh bibir merekah milik Sufi.  Lembut dan mendebarkan.  Tak ada dia bayangkan yang bukan-bukan melainkan seulas bibir yang terlalu lokek dengan senyuman. 
Keluhan tipis terbit jauh daripada dalam dada.  Benjy meraup wajah.  Perut berbunyi pulak dah.  Mana boleh nak buat kerja kalau perut dah bunyi.  Tapi, kena dulukan kerja jugak.  Paling tidak, hari ni kena habis review semua laporan.  Tak adalah kerja lain pun tertangguh. 
Sedang dia membaca laporan yang lain, daun pintu diketuk dua kali.  Wajah Fizah muncul.  Antara wajah pertama yang dia nampak saat mula-mula masuk ke Menara TH. 
“Ya... boleh saya bantu, Cik Fizah?”  soal Benjy sopan melihatkan Fizah yang tersengih manis. 
“Ya, Encik Ben...”  sahut Fizah lantas dirapatkan daun pintu tapi Benjy menghalang. 
“Bagi pintu tu terbuka sikit...”  Bukan apa.  Bilik ada dengan berlainan jantina, dia perlu menjaga segalanya.  Biarpun hanya tugas, tapi adab yang agama ajar mana mungkin diketepikan.  Boleh sesak nafas dia nanti nak-nak berdepan jenis perempuan yang berani menentang pandangan matanya.  Surrender dia. 
“Encik Ben dah habis baca laporan?”  soal Fizah ramah. 
Benjy menggeleng perlahan dalam senyuman tipis.  Dia tunduk pada laporan yang sedang dibaca.  Milik Nani.  “Saya baru siap satu.  Ini yang kedua...”  Dia angkat laporan Nani. 
Kepala Fizah jatuh beberapa kali.  Alunan rambutnya juga sama mengikut rentak kepala.  Rambut yang jatuh ke pipi diselit belakang telinga.  Tanpa dipelawa, dia ambil tempat duduk tepat di depan Benjy. 
“Nak saya tolong?” 
Berkerut dahi Benjy mendengarkan pelawaan Fizah.  Dia berbesar hati tapi entah apa yang perlu Fizah buat.  Dia pun tak tahu. 
“Tak ada kerja nak bagi...”  Dia sengih lebar.  Gigi yang putih jelas tersusun kemas. 
“Apa-apa jelah.  Kalau kata Encik Ben tak sempat nak baca semua ni, saya boleh bacakan separuh...” 
Benjy tongkat dagu.  Merenung tepat pada mata Fizah sesaat sebelum kembali tunduk dan memicit pangkal hidung.  Disembunyikan senyuman.  Salah orang Fizah nak try ni.  Serius salah orang.  Kalau kawan dia dulu, Nazmi boleh  jadi melekat.  Tapi, dia ni jenis payah sikit nak lekat.  Tarikan dia pada kaum hawa selain  yang seorang tu kurang sungguh. 
“Kalau saya bagi awak baca, nanti saya tak faham.  Macam mana tu?”  tanya Benjy lembut.  Tak boleh nak malukan Fizah begitu saja.  Dia tahu Fizah cuba rapat dengan dia dan dia harga niat baik Fizah nak bantu.  “Saya boleh baca sendiri.  Bagi saya setengah hari, saya habiskan semua.  Awak semua boleh buat kerja masing-masing.  Lagipun, Nazmi dah banyak brif saya sebelum saya tukar ke sini...” 
Wajah Fizah jelas terkejut.  “Eh, Encik Ben kenal Nazmi?” 
Benjy angguk.  “Kawan satu kolej dulu...”
“Maknanya Encik Ben sebaya dengan Nazmilah?”  Tak silap perkiraan, Fizah yakin pasti Benjy juga 28 tahun.  Sebaya Nazmi. 
Laju Benjy geleng.  “Saya lagi tua.”  Melihatkan Fizah yang nampak lebih berminat pada hal peribadinya, Benjy hela nafas tenang.  “Kalau tak ada apa lagi, awak keluar dulu, ya.  Ada apa-apa nanti saya panggil...”  Sopan dia meminta Fizah berlalu daripada biliknya. 
Ya, dia memang tak ada setiausaha.  Pangkat kecik macam dia, mana ada PA.  Paling tidak pun, ambik ajelah salah seorang staff kat luar sana dijadikan PA.  Tapi, siapa?  Fizah?  Memang tidaklah tengok pada penilaian awal ni.  Sufi?  Pasti jauh panggang daripada api.  Tentu sekali berdesup Sufi larikan diri.  Tak mustahil boleh buat Sufi letak jawatan.  Tahu sangat dah dengan kedinginan Sufi tu. 
Calon yang paling sesuai sekarang ni, adalah Nani.  Ya.  Dan, kena minta bos besar dulu untuk jadikan Nani PA dia. 
“Kalau gitu, saya keluar dulu.  Apa-apa Encik Benjy call, ya?”  pesan Fizah sebelum dia berlalu dalam rasa kecewa yang membalut jiwa. 
Encik Benjy ni spesis Sufi agaknya.  Tak ada perasaan.  Hidup macam zombi.  Dia terus berlalu ke tempat duduknya.  Nani yang memandang hanya tersenyum sinis.  Tahu sangat dah. 
“Kau kena pakai umpan gajah kot, Fizah...”  Selamba Nani membidas. 
 “Diamlah kau, Nani!”  marah Fizah kembali.   
 Sufi hampir tergelak tapi ditahan.  Jarinya terus ligat mengetuk keyboard.  Telinga dipasang tapi mata tertancap tak lepas pada kerja di depan.  Pagi tadi, kalut-kalut dia datang awal pagi siapkan laporan.  Apalah mimpi Encik Benjy minta laporan semedang dia aje.  Mujurlah bilik tak dikunci.  Terus saja dia masuk dan letak atas sekali.  Dan, Benjy pun lambat sikit tadi. 
Leher Nani panjang.  Dia jenguk Sufi yang nampak sibuk.  Bila Sufi memandang, dia buat muka jijik seraya mencebek pada Fizah yang dah berlalu ke tempat duduk sendiri.
“Nak jadi PA bos kot...”  bisik Nani dan Sufi dapat membaca gerakan bibirnya dengan tepat. 
Jealous?”  Kening Sufi naik. 
“Gila!”  balas Nani. 
Kemudian mereka sama-sama menahan tawa.  Tak sedar, Benjy dah ada di belakang.  Tenang dan segak dengan tangan keduanya ada dalam poket seluar. 
“Nak tumpang sengih jugak, boleh?” 
“Hah?”  Sufi berdiri tegak.  Terpinga-pinga dia.  Nani dah menarik semula leher masuk dalam cengkerang. 
“Tak ada apa nak disengih, Encik Benjy...”  nafi Sufi.  Wajahnya sedikit pucat.  Tertangkap dek bos mengata kawan sekerja. 
“Ye ke?”  Kening lebat Benjy terangkat.  Dia kerling Nani kemudian memandang pada Sufi semula.  “Macam ada apa-apa je.  Daripada dalam bilik saya nampak awak dengan Nani main bahasa isyarat?”  giat Benjy. 
“Eh, tak ada apalah.  Kitorang biasa gitu...”  Tersengih-sengih Sufi sambil menggaru kepala yang berbalut selendang warna pelangi. 
Dengan Sufi, memang terpaksa disembunyikan sengih.  Bukan apa, dia tak nak senyuman Sufi terbunuh dengan sengihan dia.  Boleh jadi ada taring yang tumbuh pada mulutnya, dia sendiri tak tahu.  Sebab itu, setiap kali dia sengih, senyuman Sufi padam. 
“Tak apalah kalau tak ada apa.  Ini saya nak tanya.  Dah makan?” 
Alamak.  Janganlah dia ajak aku makan.  Tak larat dah nak tolak ni.  kata-kata Nani, mama, ayah dan abang terngiang-ngiang. 
Sufi gigit bibir bawah.  Anak mata terangkat memandang tepat pada mata sepet Benjy.  Sempat dikerling rambut pacak yang kemas dan nampak kejung.  Minyak rambut apalah Benjy pakai ni.  Ribut petir pun, tak jatuh kesan pacak dia ni. 
“Saya belum lagi tapi pagi sangat saya tak boleh makan...”  Dia sengih plastik.  “Perut sebu...” 
Senyuman Benjy padam.  Tapi, riak wajah itu tetap tenang seperti biasanya.  “Oh, tak apalah  kalau gitu.  Saya ingat kalau awak nak pergi bungkus, nak kirim.  Saya semalam makan sikit je.  Pagi-pagi ni macam kebulur pulak.  Kalau kata nak pergi bungkus, bagitahu saya, ya?”  pesan Benjy kemudian dia terus berpaling. 
Langkahnya diatur kemas.  Sesekali, jaket yang tersarung pada tubuh dibetulkan.  Dia kerling ke sisi.  Tahu Sufi sedang merenung belakang dia.  Tak apalah.  Nak mencairkan yang beku, dia perlu tenang dan sabar.  Dia tak boleh nak mengaum garang.  Nanti salji yang beku, boleh runtuh dan menimpa dia. 
“Woi...”  sergah Nani.  “Jomlah kita turun bungkus.  Kesian pulak aku tengok Encik Benjy tu,” ajak Nani.  Kebetulan pun memang dah sampai waktu diorang turun bungkus apa yang patut dekat restoran sebelah jalan sana. 
“Kalau kau kesian dekat dia, kau jelah pergi.  Aku banyak kerja ni...”  Tanpa rasa bersalah, Sufi kembali duduk.  Tadi, masa merenung langkah perlahan Benjy, timbul juga rasa kesian.  Macam mana nak kerja kalau perut lapar.  Silap haribulan, Benjy tu tenggelam dalam fail.  Tapi, seketika itu ajelah. Suhunya makin menurun. Boleh jadi dah nak capai negatif. 
Tubuh Nani terangkat.  Dia melangkah ke tempat Sufi.  “Janganlah jadi kejam sangat, Sufi.  Kau ni, kan.  Orang tu tanya dengan baik, kenalah layan baik-baik...”
“Laa... bila aku layan jahat pulak?  Aku tak kata apa pun...”  Menggeleng Sufi dibuatnya.  Apalah masalah Nani ni?  Gamaknya, budak Nani ni suka dekat Benjy tak?  Dia pandang Nani dengan renungan syakwasangka.  “Kau suka dia eh?”  Jari telunjuknya digoyang di depan Nani. 
“Merepeklah kau...”  Terus Nani tampar jari yang bergerak itu.  “Jomlah.  Aku pun dah kebulur ni...”  Tangan Sufi ditarik.  Tidak dapat tidak, terpaksa Sufi berdiri.  Purse dicapai. 
Budak Nani ni... hatinya membebel tapi senyum juga.  Rasanya, tanpa Nani dunia dia pasti hanya tinggal dia dan bayang-bayang.  Banyak bayang-bayang, tapi tiada satu pun yang mampu menjadi teman berbual. 



TERKEJUT Benjy dengan kemunculan Sufi di depan matanya.  Bila bilik diketuk tadi, dia hanya bersuara mengizinkan masuk.  Ingatkan Fizah lagi tapi Sufi.  Macam mana dia nak rendahkan pandangan dia sedangkan hati mendesak agar dia pakukan mata sepetnya tepat pada wajah Sufi. 
Tapi, tak boleh nak lama.  Bila renungan mata mereka berlaga, Benjy terpaksa mengalah.  Dada dia berdebar tak sudah. 
“Ya, Juliana...”  Sesaat, dipandang Sufi.  Sesaat lain pula, dipandang pada meja.  “Boleh saya tolong?” 
“Boleh.  Tolong makan dulu sebelum buat kerja...”  Sufi letakkan bekas polistrena di depan Benjy.  “Nasi lemak telur mata.  Nani belanja...”  Laju dia sebut nama Nani.  Takut Benjy tersalah faham.  Memang Nani yang bayarkan.  Dan dia dipaksa hantar pada Benjy. 
“Oh, terima kasih...”  Bagai pupus seluruh perkataan dalam dunia, hanya itu yang terlintas dalam kepala Benjy saat ini.  Lidahnya membeku.  Tak tahulah ayat apa  yang patut dia katakan waktu ni. 
“Kalau tak ada apa, saya keluar dulu, ya?”  pinta Sufi. 
Baru nak melangkah, suara Benjy menghalang.  “Boleh buatkan saya air kopi pekat.  Saya mengantuk ni...”  Memang dia sedang tahan mata.  Nak-nak lepas pekena nasi lemak, ada yang menyungkur di meja karang. 
Berkerut dahi Sufi.  Keningnya terangkat.  Dia nak aku jadi setiausaha dia ke apa, Encik Benjy ni?  Daripada gaya meminta tu, ada aura nak jadikan dia PA ni.  tapi, melihatkan mata sepet Benjy yang kejap terbuka, kejap nak terkatup tu – rasanya tak salah dia angguk. 
“Yalah, Encik Benjy.  Nak gula berapa sudu?”  Yalah, risau pulak.  Dahlah kopi pekat.  Buatnya gula sikit, pahit karang. 
“Tak payah gula pun tak apa.  Rasanya awak senyum depan air tu pun, air tu akan tukar jadi manis...”  ucap Benjy tak memandang pada Sufi langsung. 
Lantunan suaranya tak punyai nada tapi degupan jantung Sufi mula memalu satu rentak yang kian indah dirasai.  Sufi berpaling ke pintu.  Tegak menahan jantung jangan lompat keluar.  Amboi, kemain.  Aku letak sebalang baru tau.  Bibir diketap.  Tak tahulah nak marah atau tak.  Tiga saat dia berdiri di situ, terus dia berlalu. 
Melihatkan Sufi yang dah berlalu, Benjy tersengih sambil menggosok matanya sendiri. 
Sufi...

Nama itu berdengung dalam kepala.  

....2bCont...

24 comments:

  1. mohon sufi jadi PA bengy yee..^^

    ReplyDelete
  2. jgn ambil masa lama ...2bCont... tu ya!..

    ReplyDelete
  3. RM amboi petang2 gini tersenyum sensorg....mcm mana la rupa benjy 2 erk....

    ReplyDelete
  4. rindu RM....lama tak nampak.....caiyok caiyok RM...

    ReplyDelete
  5. Boleh tahan bergula jugak Benjy ni yek.

    ReplyDelete
  6. Dok sengeh sorg2 baca citer ni...good job la rare han

    ReplyDelete
  7. adooiii.... x tahu nk kata apa... tunggu je la...

    ReplyDelete
  8. Si sufi tu xcair, sy plak yg cair dgn si benjy tu. Hihi... Apepun dpt rsa mcm benjy dgn sufi pnah jpe sblm ni. Eh? Apepun citer ni makin lama makin menarik. Saya suka3x. Tq kak RM :)

    ReplyDelete
  9. Hehe...dh kuar dh ayat2 sweet tu..

    ReplyDelete
  10. Baiknya benjy ni.
    Sufi jangan ego sgt awak. Tersungkur nnt.

    ReplyDelete
  11. Hu..hu...jantung berdengup dgn rentak yg sama...

    ReplyDelete
  12. So sweettt...become more interesting..cpt2 ye cont this story..

    -ziesha-

    ReplyDelete
  13. 'Tumpang sengih jgk bleh '.. hihi..sweet je c benjy ckp gitu...

    ReplyDelete
  14. salam hangat dari kami ijin menyimak sahabat

    ReplyDelete
  15. Thats' it! Confirm Benjy ada hati dengan Sufi. Tapi cepat sangat jatuh hati. Baru dua hari kenal takkan dah suka kot?

    ReplyDelete
  16. Amboiiiii... Benjy dah terpikat dan sedang memikat gayanya...

    ReplyDelete