Wednesday, October 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.6

Cp. 6

AIR yang baru menyentuh lidah tersembur keluar.  Mujurlah baru disisip sikit.  Buatnya dia teguk separuh cawan, mahu hitam semua kertas putih di depan mata. 
Sufi... Sufi...
Benjy menggeleng dengan wajah pasrah.  Tergamak betul dia buat kopi pahit gini gaya.  Tak letak gula langsung agaknya.  Macam makan hempedu. 

“Pantry tak ada gula ke?”  Sinis. 
Sufi senyum pendek.  “Kata saya senyum dan cukup buat kopi tu manis.  Saya senyum lebar, tahu tak.”  Dalam hati dia ketawa mengekek.
Padan muka bos.  Itulah.  Orang tanya betul, dia main bahasa puitis bagai.  Tak ada masa eh nak terokai bahasa orang jiwang ni.  Memang tadi dia sengih lebar.  Lebar sebab dia hanya letak gula satu sudu.  Memang pekat, likat, hitam, menawan dan pahit kelat. 
“Manis tak, bos?”  Entah kenapa, di depan Benjy rasa ringan lidah nak bertutur.  Dengan yang lain, bagai disuruh telan bara api kalau ajak sembang. 
Pada mulanya rasa nak angkat penumbuk aje di depan Sufi.  Tapi, melihatkan kebekuan pada wajah manis itu mula mencair, tak jadi itu semua.  Rasa lapang dada biarpun lidah masih terasa pahitnya air yang dihidang. 
Benjy bersandar pada kerusi.  Direnung Sufi sesaat sebelum dia tunduk dan mencapai tangkai cawan.  Kopi berasap itu didekatkan ke bibir.  Dia dah janji.  Kalau Sufi senyum, dia akan telan air itu biar sepahit mana pun.  Lagipun, Sufi tak letak racun.    
Wajah persis anak Cina itu berkerut lebat.  Kening hitamnya hampir bertaut.  Hidung mancungnya kembang-kempis.  Nak terburai isi perut bila disisip air itu perlahan-lahan. 
“Eh, Encik Benjy...”  Wajah Sufi kalut.  Biar benar Benjy ni teguk jugak air kelat tu.  “...saya tak tahu nak bubuh gula berapa sudu sebenarnya.  Ni...”  Sufi letak balang gula di depan Benjy.  “...saya bawa balang.  Encik Benjy bubuh la sendiri berapa sudu yang nak...”
Risau pulak dia bila Benjy bagai dah hilang deria rasa.  Dia pulak yang telan liur.  Dia yang berkerut dan dia yang rasa bersalah.  Tapi, Benjy hanya tenang menghirup sedikit demi sedikit hingga separuh cawan.
Memang pahit tapi boleh bertahan.  Nyata, mata yang lalok kembali terang.  Dia cuba jegilkan mata.  Nafas lega dihela.  “Boleh tahan kopi awak.  Esok buat lagi, ya?”  Dia kenyit mata pada Sufi. 
Hampir saja Sufi melopong.  Amboi, nak suruh orang buat lagi.  “Saya bukan PA Encik Benjy...”  Dia saja nak ingat Benjy.  Dia pun ada tugas lain yang perlu dipikul dan dia tak dibayar gaji untuk jadi setiausaha Benjy pun.  Jika Nazmi dulu, Fizah yang rajin melayan karenah Nazmi.  Harap ke dia, memang Nazmi tu makan hati saja. 
“Boleh tak jadi PA saya?”  Mata Sufi dipandang tenang.  Ini permintaan ikhlas.  Jika Sufi katakan ya, dia nak minta izin bos untuk tukar portfolio Sufi buat sementara. 
Riak Benjy serius.  Dia benar-benar maksudkan.  Tapi, nampaknya pada Sufi ianya hanya sebagai gurauan. 
“Saya tak reti buat kerja PA...”  jawab Sufi menolak tapi letak kakinya dah hampir goyah.  Nampak wajah Benjy bersungguh-sungguh.  Langsung tak nampak main-main. 
“Tak reti boleh belajar...” 
“Buat kopi?”  duga Sufi dengan kening yang naik tinggi.
Perlahan-lahan wajah serius Benjy bertukar tenang.  “Tak payah buat air.  Hari-hari minum kopi pahit, muka saya yang sedia kelat ni bertambahlah kelatnya...” 
Mata dijuling ke atas.  Sufi dekat nak ketawa dah.  Pandai pulak Benjy ni buat lawak kering. 
“Err... tak apalah, Encik Benjy.  Saya memang suka dengan tugas saya sekarang...”  Ya, biarpun sebagai kerani.  Cukuplah tu.  Dia pun tak belajar tinggi. 
“Okey.  Dah itu kata awak, saya tak paksa...”  putus Benjy.
Sufi tarik muka.  Biar betul?  Senang betul dia buat keputusan.  Kalau Nazmi dulu, kemain memujuk.  Sampai berhari-hari.  Malah siap mintak tolong pada Nani.  Namun, dia tetap menolak.  Sudahnya Fizah yang banyak membantu uruskan hal Nazmi.  Tapi, Benjy... sekali meminta dan di situlah keputusan dibuat.  Nyata, tak ada dalih atau alasan – Benjy terima bulat-bulat. 
“Kalau gitu, saya keluar dululah...” 
“Tunggu...” 
Sufi tak jadi melangkah.  Mata Benjy terangkat.  Diisyaratkan agar Sufi duduk di depannya.  Sejak tadi berdiri, kesian pulak.  “Ini laporan yang awak buat ya, Juliana?” 
Kening tipis Sufi berkerut mendengarkan pertanyaan Benjy.  Hari tu kemain lagi nak panggil dia Sufi bila dia kenalkan diri sebagai Juliana.  Sekarang ni tak panggil pun Sufi. 
“Err...ya saya...” 
“Erm...”  Kepala Benjy jatuh beberapa kali.  Mengangguk.  “...nampak okey...”  Kepala dipanggung.  Barulah memandang tepat pada mata bundar milik Sufi.  Bibirnya koyak dengan senyuman.  Tapi tak lama.  Mata Sufi menakutkan.  Mata Sufi bagai belati dan dia terhiris setiap kali direnung. 
“Terima kasih beli sarapan dan buat air.  Awak keluar dulu.  Kalau ada tak kena, saya bagitahu semula...” 
Senang Benjy memberi arahan.  Bukan apa, dia tak nak berlama-lama dengan Sufi buatkan mata dia semakin derhaka pada diri sendiri.  Bukan mudah dia nak halang mata dia agar berhenti daripada menatap anak dara orang.  Bukan senang.  Kerana dia terlalu takut sebenarnya. 
“Okey, Encik Benjy.  Saya keluar dulu...”  Sufi berkalih.  Kaki melangkah kemas tapi baru saja pegang tombol pintu, dia tak jadi nak keluar.  Dipusing tubuh menghadap Benjy yang masih ralit membaca laporannya.  “Encik Benjy keluar makan tengah hari nanti?” 
“Tak pasti...”  Benjy menjawab tanpa angkat kepala.  Dia dah dapat rasa Sufi akan berhenti di muka pintu.  Dia pun dah dapat agak soalan itu akan di tanya dan pada dia itu soalan biasa daripada pekerja untuk bosnya.  “Lagipun, banyak benda nak buat...”  Barulah dia panggung kepala. 
“Nak saya tapaukan?”  pelawa Sufi penuh hormat. 
Apa yang pasti dia mula selesa nak berbicara dengan Benjy.  Benjy jarang pandang tepat ke wajahnya.  Jarang sangat.  Kalau bercakap, banyak tunduk.  Acah-acah baca laporanlah.  Buat kerjalah.  Tapi, okeylah daripada Nazmi dulu tu.  Pandang orang macam nak telan. 
“Awak keluar dengan Hanani?” 
Sufi angguk. 
“Kenapa tak keluar dengan kawan-kawan lain sekali?  Kan lagi meriah makan sama-sama dengan kawan-kawan sekerja...”  Itu yang dia dah nampak sekarang.  Sufi nampak memencilkan diri.  Kalau Nani tak pergi bertenggek tempat kerja Sufi, memang Sufi tu sendiri sampai balik. 
“Nak jawapan jujur ke tipu?”  Sufi sengih.  Sebenarnya dia dah resah nak jawab apa.  Kawan-kawan lain tu manalah suka dia.  Nak-nak Si Fizah.  Nak beralasan, lambat-laun Benjy tahu jugak yang dia tak disukai. 
“Jawapan yang awak rasa senang nak bagitahu?”  Seperti biasa, Benjy tenang berkompromi. 
“Jujurnya, diorang tak suka saya...”  Tersengih malu Sufi mengaku.  “...boleh jadi sebab saya jenis payah nak rapat dengan orang kot...” 
Pengakuan Sufi buat Benjy ketawa kecil. Menggeleng dua tiga kali dan menyandarkan belakang yang lenguh pada belakang kerusi.  Jujur sangat ni. 
“Tak apalah.  Nak bagi orang suka kita ni, payah.  Janji saya suka awak, rasanya itu dah lebih daripada cukup kot...”  ujar Benjy dah kemudiannya tunduk semula.  Dia tahu Sufi sedang terkejut dengan kata-kata dia. 
“Err, Encik Benjy cakap apa tadi?”  Rasa macam salah dengar kot?  Ke betul?  Dia cuba betulkan selendang yang kemas melilit.  Kotlah menghalang pendengaran. 
“Nak jawapan jujur ke tipu?”  Benjy memulangkan paku buah keras.  Sufi terkedu beberapa saat sebelum menjawab.
“Jawapan yang senang nak bagitahu...”  Dia tak kalah juga.  Dikenakan Benjy semula hingga kening lebat lelaki itu terjongket tinggi.
“Jujurnya, saya suka awak tapi...”  Benjy tegakkan tubuh.  “...cukuplah saya je yang suka awak...”  Bicara Benjy mati di situ.
Dan... awak tak boleh suka saya.  Tak boleh!  Hatinya menyambung.  Ngilunya terasa. 
Wajah Sufi mendung tiba-tiba.  Tak faham apa  yang Benjy maksudkan.  Cukuplah kalau dia je yang suka aku?  Jadinya aku tak perlu suka dia?  Gitu?  Minda berteka-teki menjawab sendiri soalan yang bergema dalam benak. 
“Jangan risau... saya tak mudah nak suka orang...”  ujar Sufi rendah perlahan.  Antara dengar dan tidak. 
Keselesaan dia dan Benjy tak bertahan lama.  Ianya berakhir begitu saja. 
Setelah daun pintu terkatup rapat, Benjy hanya merenung susuk tubuh Sufi yang nampak daripada celah bidai yang terbuka.  Berlalu tanpa berpaling walaupun seinci.  Ya, tak payah suka saya, Sufi tapi awak tak boleh nak halang saya suka awak.
Jadi...
Biarkan saya.
Biarkan saya suka awak. 
Dia pandang cawan yang masih berisi separuh air hitam itu.  Dicapai dan diteguk sedikit rakus.  Halkum bergerak kasar.  Tak dihirau dengan airmata yang terbit pada juring menahan rasa pahit.  Bila titisan terakhir melalui rengkung, Benjy lap bibirnya kasar.  Nafasnya mengah seperti satu waktu di mana dia pernah bermimpi dikejar bayangan hitam di dalam tidurnya. 

Peluh sejuk merintik pada dahi.  Jika sebegini pahit air penghilang dahaga yang Sufi hidangkan, akan lebih pahit masa depan bahana dua rasa yang bakal berlaga.  

....2bCont...

28 comments:

  1. Yeayy..i'm the first..tgh2 bc tetiba kluar yg br...best best !!! TQ RM sayang...

    ReplyDelete
  2. dpt rasa mesti pahit rasanya apabila krbenaran silam tersingkap...ataupun pahit yg jadi ubat jiwa yang dah lama sakit

    ReplyDelete
  3. ...benjy k yg menikam sufi...hua...payahnya laluan hati benjy..berliku2 tajam berbucu

    ReplyDelete
  4. Kenapa ye?? Ayat puitis2 si benjy ni.

    ReplyDelete
  5. pheww..

    -khairul lynn-

    ReplyDelete
  6. I'm just curious adakah benjy org yg menusuk pinggang sufi suatu ketika dulu...sbb tu dia kata sufi x bleh suka dia..

    ReplyDelete
  7. Dan seperti sblm ini ...2bCont... Jgn ambil masa lama tau.. RM The Beauty...

    ReplyDelete
  8. Tq dik reHan tp akak masih menanti beberapa kisah yg belum bertemu ngan penghujungnya

    ReplyDelete
  9. Lagi bagus kalau kisah silam tu terungkap n djadikan pengajaran kan..^^

    ReplyDelete
  10. Ala benjy ke yg tikam sufi dl?
    Terima kasih :-D

    ReplyDelete
  11. Ayat berbunga-bunga... kata tak suka Tapi di hati siapa tahu! Next chapter,RM... :)

    ReplyDelete
  12. RM cepat habiskan citer ni....buat hati berdebar debar...x senang duduk ni.

    ReplyDelete
  13. "Jujurnya saya sukakan awak tapi.. hati saya berharap awak juga sukakan saya" cewahhh

    Tiap2 bait yang saya baca & hayati kenapa saya rasa Benjy & Sufi sangat dekat. Firasat saya kata Benjy yang tikam Sufi. oooo adakah2?

    ReplyDelete
  14. Saya pun rasa mcm tu. Benjy org yg sama sbb benjy takut nak tengok mata sufi. Kan kejadian dulu memang mereka bertentang mata.

    ReplyDelete
  15. okey, surrender nak fikir lebih so ambil langkah tunggu dan lihat dgn hati terlompat2 tak sabar tunggu sambungan ni..

    ReplyDelete
  16. pahitnya air kopi yg sufi buat..mungkin pahit lg kebenaran yg akan tersingkap kelak..

    ReplyDelete
  17. Haha..nk sgt kopi x de gula..kn pahit amat...

    ReplyDelete
  18. Benjy ke beast tu?

    ReplyDelete
  19. kak, cerita ni habis kat block ker ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mntak2 hbih kt blog aje...

      Delete
  20. Kalau bukan benjy pun yg tusuk pinggang sufi...mungkin ada la kerja tak elok yg dia pernah buat...alahaiiii sian benjy

    ReplyDelete
  21. Jangan lah benjy, yg tikam sufi

    dan benjy yg dermakan buah pinggang

    ReplyDelete
  22. Terkadang rasa itu biar hanya kita yang tahu kerna bukan semua suka rasa yang sama...
    Sepertinya rasa yang seringkali hadir dalam sanubari saya setiap kali menatap cantuman huruf-huruf dari jiwa minda Rehan Makhtar... some may find itu too melancolic but to me... it's a sense of satisfaction... :-)

    ReplyDelete
  23. salam hangat dari kami ijin menyimak sahabat

    ReplyDelete
  24. Rasa macam ade something sangat Benjy-Sufi ni. Whatever they have between them, jangan lah Benjy tu orang yang tikam Sufi dulu...

    ReplyDelete