Wednesday, October 01, 2014

Beast and The Beauty - Cp.4

Cp. 4

BAHUNYA disentuh babah.  Terus saja pandangannya berkalih pada babah seratus peratus.  Babah tersenyum.  Usai berjemaah Isyak tadi, dia hanya ambik angin di beranda hotel.  Saja, merasai angin dingin setelah hujan renyai Maghrib tadi. 
“Kenapa?”  soal Haji Dasuki. 

“Tak ada apalah, bah…”  Benjy masih menafi. 
Haji Dasuki membuang pandang ke dada langit yang kelam.  “Babah kenal Ben bukan baru hari ni.  Ben anak babah.  Apa yang Ben nak, babah turut doakan moga Allah perkenankan.  Doa Ben diperkenankan.  Kenapa masa meminta, Ben begitu teringin dan bila dimakbulkan, kenapa rasa berat hati?” 
Terhenyak Benjy dengan kata-kata babah yang tenang.  Bukanlah begitu.  Tidaklah dia berat hati dengan kurniaan Allah.  Ini satu rahmat.  Terasa dekat dirinya dengan Allah bila segala doa termakbul.  Terasa dirahmati. 
“Ben tak maksud gitu, babah.  Cuma hati ni…”
“Soal hati ni Ben, memang tak mudah nak kita kawal.  Hati ni degil sebenarnya.  Suka sangat bertekak, bergaduh, berbeza pendapat dengan akal.  Akal kata putih, hati nak juga hitam.  Akal kata jangan, hati kata buatlah.  Ben kena didik hati dan akal seiring.  Biar berani dari dalam hati.  Biar makin berani bila melalui fasa penilaian oleh akal.  Masa tu, keputusan Ben adalah keputusan yang terbaik.  Harap Ben faham maksud babah…”  Ditepuk bahu Benjy lembut bila mengakhiri kata. 
Dia faham sangat.  Dia tahu.  Dia hanya perlu berkias kerana dia yakin, Benjy dah terlalu matang dan dewasa untuk mencerna setiap kata-katanya. 
Perlahan-lahan Benjy angguk.  “Ben akan cari kekuatan tu, babah…” 
“Tapi, kalau perasaan mendahului akal fikiran, patah balik pun tak apa.  Biarlah orang lain tak ada bila Ben patah balik.  Biarlah tempat di belakang Ben tu kosong.  Masa tu, Ben pejam mata dan ingatlah... Allah ada.  Dia sentiasa suka pada hamba-hamba-Nya yang nak bermula semula.  Setiap yang bertaubat, tak pernah ada perkataan terlambat.  Yang terlambat tu adalah orang yang suka lengahkan taubat.”  Melihatkan anak yang masih diam, Haji Dasuki hanya menggeleng dalam senyuman.  Kemudian, ditepuk bahu Benjy perlahan.
“Babah nak rehat kejap...”  Haji Dasuki berpaling dan terus masuk ke dalam bilik.
Tubuh yang dimamah usia direbahkan di tengah tilam.  Selesanya.  Esok lusa dah nak  berangkat.  Masih ada rombongan jemaah terakhir yang perlu diringi kepergiannya ke Tanah Suci sebelum menjelang Hari Arafah kurang daripada dua minggu lagi. 
Benjy hanya memandang babah yang dah terbaring melepaskan lelah.  Nak dibawa berjalan, babah menolak.  Nak rehat untuk persediaan esok lusa.  Dan, dia tak nak memaksa.  Cukuplah rindunya pada babah terlerai.  Wajah dan kudrat babah dah ditelan usia tapi semangat dan jiwa babah, kekal muda.  Seiring dengan usaha dakwah yang dibawa.  Moga dia juga mampu menjadi da’ie seperti babah.  Yang kuat menghadapi ranjau.  Yang tak luak dengan nasihat pada dia sejak hari pertama dia kenal, apa itu dunia. 
“Cantik sangat ke dia tu, Ben?” 
“Hah?”  Benjy terpinga-pinga.  Serius dia terkejut.  Sudahlah dia tenggelam jauh dalam ingatan lama kepada babah, ini bila babah tiba-tiba menyoal nak gugur jantung ke lantai.  “Babah tak tidur lagi ke?” 
Haji Dasuki mengiring ke kanan.  Mana ada orang letak aje kepala terus lena?  Budak Ben ni pun.  Mestilah masih jaga untuk beberapa ketika. 
“Cantik sangat ke dia tu sampai Ben angau sungguh ni?”  tanya Haji Dasuki tenang.  Tak dihiraukan soalan anak. 
“Eh, siapa pulak yang cantik ni, bah.  Bila masa Ben angau?” 
Senyuman pendek terukir pada bibir babah.  Langsung tak dipandang anak yang sedang merenung dia. 
“Siapa-siapa jelah yang terlintas dalam kepala Ben...”  ujar Haji Dasuki perlahan. 
“Tak ada siapa-siapalah, bah...” 
“Tak apalah.  Sebab dia bukan sesiapa lagi sekarang.  Dah jadi seseorang dalam diri Ben nanti, Ben akan nampak dia cantik ke tak...”
“Babah ni...”  Wajah Benjy dah merah menahan malu.  Mujurlah tak berdepan dengan babah. 
“Kalau dah berkenan, masuk jelah pinang...”  Makin galak Haji Dasuki mengusik.
“Babah...”  Benjy ketap bibir.  Apa pulak sampai meminang bagai ni.  Baru kenal sehari, nak masuk pinang terus?  Ada yang kena maki sampai bernanah telinga nanti. 
Terus babah hamburkan tawa.  Tak jadi nak tidur.  “Babah gurau ajelah...”  Sempat dia kerling pada Benjy yang sedang menggaru kepala yang tak gatal.  Tapi hati tuanya tetap mengiyakan.  Jika di situ jodoh pertemuan, kutub utara kutub selatan pun – dekat khatulistiwa jugaklah bertemu. 


LEPAS makan malam tadi, Sufi terus berlalu ke bilik.  Penat.  Tak adalah banyak kerja pun dekat pejabat tapi otak dia terasa letih sungguh.  Letih memikirkan sesuatu.  Sesuatu yang telah lama berlalu.  Sudah sedekad. 
Saat dia rebah dalam pangkuan lelaki binatang itu.  Lelaki yang sanggup membunuh untuk kertas yang hanya punyai nilai di dunia.
Saat dia bermandi darah.
Saat dia dipeluk erat.
Saat airmata ‘beast’ itu menitis atas pipinya.  Memang patut dia gelarkan penjenayah itu ‘Beast’! 
Tuhan... apa aku fikir ni?  Sufi meraup wajah.  Bawa jauh kenangan menyakitkan itu, Ya Allah.  Aku bermohon.  Tak sudah dia berdoa itu sejak sedekad yang lalu.  Tapi, sukar sungguh bayangan itu berlalu.  Malah makin rapat menghimpit.  Baru saja nak rebahkan tubuh, pintu bilik diketuk.  Wajah abangnya muncul, tersenyum tipis. 
“Dah nak tidur?”  Johan kerling pada jam di pergelangan tangan.  “Awal lagi ni...”  Dia terus melangkah masuk dan duduk di birai katil, dekat dengan Sufi.  “Awal masuk kandang?  Tak sihat ke apa?”  Dia cuba nak sentuh dahi Sufi tapi dihalang.
“Sufi ngantuklah...”  Sebenarnya malas nak sembang dengan dengan abang. 
“Haih, tak pernah pulak Sufi mengantuk awal?  Banyak kerja sangat ke?”  giat Johan lagi.  Daripada apa yang mama dan ayah cerita, Sufi ni letih sebab dikejar lelaki kot.  Mengelak daripada cinta yang datang, tak mampu kita. 
“Kerja tu adalah sikit-sikit...”
“Habis tu apa yang memenatkan?”  soal Johan mencantas.  Jarang sangat tengok adik dia macam ni.  Dengan bos lama dulu pun Sufi buat tak tahu aje.  “Bos baru ni teruk sangat ke?” 
Liur ditelan perlahan.  Mata terbelalak ke siling.  Kepala disandar pada kepala katil.  Abang ni memang saja datang nak korek rahsia gamaknya. 
“Sufi yang teruk...”  Keluhan berat terlepas daripada celah bibir tipis Sufi.  Ya, Nani kata dia teruk.  Ayah pun tak setuju dengan sikap dia.  Tapi, apa lagi yang mampu dia lakukan untuk membataskan pergaulan? 
“Kalau tahu Sufi teruk, kenapa buat jugak...”
“Dia macam tak reti.  Baru kenal dah pandai nak ayat Sufi...”  Memang dia yakin Benjy nak mengayat dia biarpun cara dan gaya tak sama dengan Nazmi dulu.  Jelas lagi bersuluh. 
Tawa Johan meledak.  “Sufi rasa Sufi cantik sangat ke sampaikan semua orang nak ayat Sufi ni?”  sinis Johan tajam biarpun dalam tawa yang tersisa. 
“Abang!”  Disergah Johan perlahan.  Matanya bulat memberi amaran.  “Sejak bila Sufi cakap Sufi cantik?  Pandai aje kan nak sakitkan hati orang…”  Muncung keluar sedepa.  Merajuk! 
“Okey, abang gurau aje.  Sorry, sis…”  Mengalah Johan sudahnya.  “Tapikan, sejak bila Sufi ambik kisah tentang semua ni?  Ke sejak dah capai umur patut kahwin ni?”  usik Johan lagi.
Terus dijeling adiknya tajam.  Sufi cuba cubit lengan abangnya tapi Johan sempat mengelak dan terus diketawakan tingkah Sufi yang nyata diluar jangkaan.  Boleh tahu Sufi juga terusik dengan lelaki tu biarpun hanya seinci anjakan hati dingin adiknya tu. 
“Abang pergi keluar sekarang...”  Arahan!  Tegas!  Jari telunjuk Sufi lurus pada pintu bilik yang ternganga luas. 
Johan mencebek.  Dia berdiri tegak.  Menggeliat sedikit tapi masih tak bergerak.  “Abang tahu Sufi takut.  Mama dan ayah takut.  Abang pun takut.  Perkara lama yang pernah jadi, hampir ragut nyawa Sufi.  Tapi, abang rasa dah sampai masa Sufi keluar daripada ketakutan tu dan hadapi dunia luar.  Dunia yang memang dicipta untuk manusia merengkuh dugaan dan bahaya...”  nasihat Johan lembut. 
Dia kenal sangat adik dia.  Tadi, sebelum masuk bilik Sufi – pada mama dan ayah pun dia dah bincang dengan baik.  Minta mama dan ayah lepaskan Sufi sendiri dengan kawan-kawan.  Sampai bila mama dan ayah nak menyekat dan nak jadi jaga Sufi?  Sampai masa, Sufi juga perlu sendiri.  Sampai masa – bila tiba jodoh yang ditentukan, Sufi perlu pergi juga.  Bila tiba waktu jika ditakdirkan mereka dulu dijemput Ilahi sebelum Sufi, Sufi perlu sendiri.  Mereka semua tak boleh ada selamanya dengan Sufi. 
“Lagipun, ustaz abang pernah pesan dulu...”  Johan tak jadi melangkah.  Dia kalih pada adiknya dan tersengih.  Lihat wajah itu kian mendung, nak bagi hujan pulak.  “...jangan nak mimpikan syurgalah kalau tak diduga.  Anggap jelah lelaki tu yang buat Sufi terusik tu... sebagai salah satu dugaan...”  Johan kenyit mata dan terus saja berlalu. 
Bulat mata Sufi mendengar kata-kata abangnya.  “Bila masa Sufi terusik dengan dia?”  Suara Sufi separuh menjerit.  Pandai-pandai aje cakap aku terusik sebab Benjy tu.  Tak nak dia. 
Lagipun...
Wajah dia menyeringai tiba-tiba.  Bibir diketap kuat.  Ngilu kesan luka itu menyerang tiba-tiba.  Terasa bagai baru semalam bilah pisau itu tertusuk pada tubuhnya.  Berpeluh dahi.  Sufi mengucap panjang dan cuba mendamaikan resah helaan nafasnya.  Dia rebahkan tubuh dan bila dipejamkan mata, nampak jelas mata tajam itu merenung tajam. 
Terus kelopak matanya terbuka.  Ngilunya, kian terasa. 

Dia angguk sendiri.  Mengiyakan kata-kata abang.  Memang dia terusik.  Tapi, tak mampu dia pastikan.  Terusikkah dia dek ketenangan Benjy atau terusik dengan ‘beast’ itu?

...2bCont...

18 comments:

  1. Salam RM,

    Kak menunggu kesinambungannya..sudi-sudikanlah...terima kaseh.

    ~ Kak Aminah

    ReplyDelete
  2. Beast is Benjy???? Byk lg persaolan yg blm terjawab

    ReplyDelete
  3. as always ur writing really inspired ^^

    ReplyDelete
  4. Erk?? Benjy ke 'the beast tu..? Saspens....

    ReplyDelete
  5. tertengok siri tv Beauty and The Beast baru2 ni.. eh! RM buat jodol cerita pulak.. suka!.. suka!..

    ReplyDelete
  6. teringat pd cerita Hati Yang Kau Pinjamkan....diorng ni kongsi buah pinggang ke Rehan?...hehehehe

    ReplyDelete
  7. mcm the beast tu adalah benjy! kan....

    ReplyDelete
  8. best ceritani...tggu next chapter....tahniah kak RM

    ReplyDelete
  9. Homaiiii
    Kenapa saya dpt rasakan yg benjy itu Beast....
    Pasti ada hati yg trluka.....

    ReplyDelete
  10. Oh..siapakah si beast tu.. kalau la betul benjy tu pernah jd beast, harapnya slps ni benjy jd prince idaman la..

    ReplyDelete
  11. Ceriti baru.. yeayy... tajuk dh ummphh... isi pn harap ummpphh jgk... tp RM x pnh mngecewakn... u go girl

    ReplyDelete
  12. Ok..hri ni sy maraton 4 episod skali... adakah benjy the beast? Sama2 kita nantikan..ehehe

    ReplyDelete
  13. salam hangat dari kami ijin menyimak sahabat

    ReplyDelete
  14. Sebenarnya ade kaitan ke eh Beast tu dengan Benjy tu? Rasa cuak nak baca sambungan dia....hehe...apepun thanks kak RM :)

    ReplyDelete
  15. semakin menarik jalan ceritanya....

    ReplyDelete