Friday, February 19, 2016

Aku Telah Mencintaimu 2

JAM pada dashboard dah menghampiri enam suku.  Willa turunkan cermin kereta.  Hari Ahad yang tenang tapi hari dia merusuh.  Sesekali, dia menahan batuk.  Tak nak Reza yang sedang lena, jaga dengan bunyi batuknya.
Dia tak tahu nak ke mana.  Sudahnya ke sini takdir membawa dia.  Cermin kereta diturunkan.  Angin tasik putrajaya berhembus sedikit ganas.  Sejuk.  Willa jengulkan wajah keluar kereta.  Bibirnya tersenyum tipis.  Entah apa yang memujuk hati dia untuk ikut saja permintaan Reza. 
Mungkin kerana mata kuyu yang berkaca-kaca itu… argh… Willa gigit bibir bawah.  Dia kena keluar sekarang.  Subuh dah nak masuk seminit dua lagi.  Dia perlu tinggal Reza kejap tapi boleh percaya ke Reza tak berlalu biarkan dia sendiri di Putrajaya ni.  Nak balik dengan apa? 
Dielus oleh angin sejuk, mata Reza terbuka.  Dia perhatikan sekeliling.  Sini aje budak ni bawak dia.  Ingatkan sampai Cameron Highland ke.  Heh.  Dia betulkan tubuh.  Duduk sedikit tegak.  Kepala dia masih menyengat sedikit.  Dia toleh ke kanan memandang Willa.  Tak perasan malam tadi lelaki atau perempuan.  Kepala dia serabut. 
Matanya jatuh pada susuk tubuh Willa.  Sekali pandang aje, patut dah boleh tahu ini lelaki.  Tapi, nama Erwin.  Itu bukan lelaki ke?  Atau Erwina? 
“Tutup cermin tu,” suruh dia.
Willa laju berpaling.  Terkejut.  Ditarik hoodie lagi.  Tapi, laju Reza halang. 
“Kenapa daripada semalam kau asyik nak sorok muka aje daripada aku?  Ke muka kau buruk?”  Saat itu, Reza tarik hoodie itu jatuh daripada kepala Willa.  Matanya meredup saat terpandang wajah putih pucat itu. 
Cantik… tapi, tidaklah sampai buat dia ternganga.  Lagipun, dia syak sesuatu…
“Nama kau bukan Erwin, kan?”
“Err…”  Willa gagap. 
“Kalau Erwin, dia tak pakai tudung macam kau.  Atau kau ni, Erwinna?” 
Perlahan, Willa geleng kepala.  “Erwilla…” 
Bibir Reza pecah dengan senyuman tapi tak lama.  Pedihnya masih terasa hingga wajah dia menyeringai. 
“Nama cantik.  Kenapa nak tipu?”
“Saya…”  Sekali lagi, Willa kehilangan kata. 
“Tak apalah. Aku tak nak tahu jawapan kau.  Tapi, boleh aku tahu… siapa yang suruh kau datang jemput aku?” 
Boleh jadi mummy dan daddy.  Entahlah.  Atau sesiapa saja yang kononnya ambik berat tentang dia padahal tidak pun. 
“Saya tolong Abang Fandi…”
“Fandi?” 
Willa angguk.  “Dia driver.  Dia whatsapp saya minta tolong.  Itu yang saya tolong.”
“Oh, Abang Fandi…”  Reza baru ingat.  Abang Fandi tu pemandu mummy. 
“Kau ni kira part-time driverlah, ya?”  Reza renung Willa sekali lagi.  Atas bawah.  Pakaian memang macam lelaki.  Tapi, tutup semua, termasuklah kepala.  Ingatkan, pakai hoodie ni…
“Aku ingat kau jantan…  tak pun…”  Dia jeda.  Alih pandangan daripada Willa.  Pandang lama-lama, ada jugak budak perempuan ni jadi mangsa dia. 
“…pengkid?”  Kening Reza naik.  Dia sengih serba-salah.
“Oh… tidaklah.  Naluri saya masih pada lelaki.  Saya tak songsang,” sahut Willa tenang. 
Dia dah biasa.  Dulu, masa tak bertudung semua orang sangka dia lelaki.  Tapi sekarang, hanya tudung di kepala yang memberitahu dia adalah seorang perempuan.  Jika tidak, dah tentu disalahertikan. 
“Maksudnya, dengan aku…”  Reza dekatkan tubuh pada Willa tapi gadis itu sedikit pun tidak berganjak.  Melainkan hanya tersenyum tenang. 
Reza kerut kening.  Kaku di situ. 
“Abang Fandi bayar duit dekat saya bila dipastikan pelanggan sampai ke rumah dengan selamat.  Termasuk harta benda pelanggan.  Tapi, tuan minta saya temankan tuan.  Saya tak nak cakap lebih tapi saya harap, tuan sedar akan apa yang saya dah tolak hari ini…” 
Bibir Reza terjongket dengan senyuman tipis.  Dia jarakkan kembali tubuh sasanya daripada Willa.  Nampak kecik aje orangnya tapi berhati besar.  Langsung tak gentar. 
“Aku sedar.  Kan aku dah janji nak bayar kau hari ini.  Berapa gaji kau?” 
Willa diam sejenak.  Dikeluarkan telefon.  Lincah jarinya menari.  Membuat kira-kira.  Upah daripada Abang Fandi, sepatutnya seratus sebab dah lepas tengah malam.  Elaun minyak sepuluh.  Gaji untuk kerja hari ini empat puluh. 
Dahi Reza berkerut.  Mak aih… siap kira pakai kalkultor. 
“Hey… kau ni mata duitan betullah…”
“Haa…”  Willa angkat wajah.  Langsung tak berbekas kata-kata Reza pada dia.  ya, katalah apa saja.  Memang duit bukan segalanya.  Tapi, segalanya perlukan duit.  Itu hakikat. 
“…Seratus lima puluh.”
“Itu aje?” 
Kepala Willa jatuh.  Mengangguk.  Dengan wajah teruja. 
“Aku ingatkan lima belas ribu?”  Reza gelak setelah mengejek. 
Wajah Willa masam.  “Tuan boleh bayar, kan?” 
“Aku bayar lima kali ganda.  Jangan risau…”  Reza kembali pejamkan mata. 
“Tapi, tutup dulu cermin tu.  Sejuk…” 
“Tapi, tuan… saya…”  Kata-kata Willa mati. 
Masjid Sultan Zainal ABidin itu sedang bergema dengan azan Subuh.  Willa toleh keluar. 
“Tuan nak ikut saya subuh?”  Willa dah sedia nak buka pintu kereta. 
Mata Reza kembali terbuka.  Dah lama tak dengar ajakan sebegitu atau perempuan ni berlagak alim tapi ada dengan dia dalam satu kereta?  Muncul dekat The Paradise dinihari?  Alimkah begitu?
“Kalau nak berlagak alim, bukan dengan aku!” 
Tingkah Willa mati.  Terkaku dia dibuatnya.  Andai Reza tahu… tapi, dia tetap ukir senyum.  Dia toleh dan memandang tepat pada mata Reza. 
“Saya tak berlagak alim, tuan.  Tapi, saya cuba kembali pada fitrah kejadian saya dalam dunia ni.  Saya ajak, bukan memaksa.  Tak apalah tuan tak nak.  Tuan tunggu kejap…”
Tersentak dengan jawapan Willa, Reza tegakkan tubuh. 
“Kau lama sangat, aku blah dulu tinggalkan kau…” 
Willa tunduk memandang Reza.  Dia ukir senyuman tipis sekali lagi.  “Tak apa.  Kalau tuan rasa dah boleh memandu sendiri, tuan boleh balik dulu…” 
Sekali lagi, Reza terhenyak.  Liur ditelan berkali-kali, menghantar langkah gadis itu pergi.  Dia kemudiannya keluar daripada perut Lamborghini.  Bertongkat siku di atas bumbung kereta mewah itu.  Kemudian, mendongak ke langit mula kelihatan kekuningan. 
Jatuh kembali pandangannya pada Willa.  Dia tak kata Willa jahat tapi berapa ramai aje orang yang baik melainkan berlagak baik.  Tapi, apa yang buat gadis seperti ini sanggup menjadi pemandu untuk golongan seperti dia?
Kedudukan?
Harta?
Atau wajah kacaknya?
Jika tidak, tubuh sasanya? 
Kepuasan? 
Reza raup wajah.  Saat ini, gadis itu memandang dia.  Kejauhan… tapi jelas wajah itu tersenyum seperti masih tak puas mengajak dia ke sana.  Kali ini, dia perlu akui… senyuman Willa membawa tenang.  Tapi, untuk berapa lama?  Itu persoalannya. 




KAKI Willa laju melangkah.  Lama-lama bertukar menjadi larian.  Bila tiba di tempat dia hentikan kereta tadi, Lamborghini itu nyata tiada di situ.  Wajahnya terbayang dengan perasaan hampa.  Dia ingat dia tak kisah andai betul Reza pergi.  Dia pun tak kenal lelaki itu tapi entah kenapa, mata basah lelaki itu awal tadi menghantui dia. 
Tapi sekarang, Reza dah pergi. 
Kepala mendongak langit.  Hari dah makin terang.  Dia perlu berjalan sikit dan pasti akan ada bas.  Gaji tak dapat.  Semuanya masuk angin keluar asap.  Airmatanya rasa nak menitis.  Sah-sah dia akan hilang kerja.  Abang Fandi dan Uncle Ben tak akan percaya dia lagi. 
Beg kelabu yang ada di tangan, beralih ke belakang.  Kakinya menapak perlahan menyusuri jambatan.  Mana entah arah yang dia patut pergi.  Kalau hari kerja, Putrajaya ni meriah.  Tapi hari ini hari cuti.  Pada siapa dia mahu meminta bantuan. 
Telefonnya bergetar dalam poket seluar.  Laju dia tarik.  Uncle Ben?  Willa mula pasrah.
“Morning, uncle…” 
“Hey, mana pergi Willa?   Pukul enam setengah patut sudah kerja.  Ini, sudah hilang?” 
Willa ketap bibir.  Perlu ke dia berterus-terang.  Uncle Ben tak pernah tahu dia lakukan dua tiga kerja lain. 
“Dah hantar semua ke, uncle?” 
“Sudah.  Saya minta tolong orang.  Tapi, kamu mahu kerja lagi atau tidak?”  Soalan Uncle Ben serius.
“Nak tapi saya tak boleh hari ini…”
“Tak sihat ke?” 
“Erm…”  Willa hampir menangis.  Menipu lagi. 
“It’s okay.  Esok jangan lupa ya…” 
Talian mati.  Willa ukir senyum.  Lega bila tak dibuang kerja.  Tapi, whatsapp Abang Fandi…

               Pn.Sri tu ckp, anak dia tak balik tp motor kau sampai.  Apa hal?

Emoticonnya marah! 
Willa kerut kening.  Baru nak membalas, telefon bimbitnya dirampas.  Laju Willa menoleh.  Eh… dia ni lagi?  Ingat dah balik.
“Saya ingat awak dah balik…” 
“Dah tapi aku lupa nak bagi upah kau.  Nanti, aku datang tuntut pulak.  Lagipun, aku tak biasa hutang sesen pun dengan orang.” 
Mata Reza membaca whatsapp yang ada pada skrin telefon Willa.  “Ini Abang Fandi, kan?”
Willa diam.  Tak berkata apa.
“Cakap dekat dia, aku minta kau teman aku pergi satu tempat.”  Telefon dihulurkan pada Willa. 
“Okey,” jawab Willa ringkas. Laju jari-jemari runcingnya menari. 
Tadi, dia memang dah berlalu tapi bila dia kembali, mata Reza memerhatikan gadis itu berjalan sendiri.  Dia nampak Willa tercari-cari dan nampak wajah kehampaan Willa.  Kenapa?  Kerana duit yang masih belum dibayar? 
Dompet dikeluarkan.  Dua puluh keping not lima puluh dihulur pada Willa.” 
Jari yang sejak tadi menari terhenti.  Willa panggung kepala memandang pada Reza.  Dihantar pandangan yang penuh tanda tanya.  Apa yang banyak sangat ni?
“Saya perlu seratus setengah aje…”
“Kan aku dah cakap, aku bayar tiga empat kali ganda…”
“Tapi, banyak sangat…”
“Syh…”  Reza letak jari telunjuk pada bibir sendiri.  Pandangannya nampak marah.  Dia tengah serabut ni.  Jangan tambah serabut dia. 
“…kan aku dah cakap, berbaloi untuk kau temankan aku.  Anggap ajelah tu bayaran kau untuk semalam…”
“Bayaran untuk semalam?”  Akal waras Willa sedang memproses kata-kata itu tapi kenapa hasilnya terasa begitu asing.  Sepertinya dia ni…
“Hey… pleaselah.  Jangan anggap bukan-bukan.  Aku dah biasa macam tu.  Anggap ajelah tip.  Aku tak heret perempuan macam kau tidur dengan aku malah masuk kereta aku pun, aku rasa kau bernasib baik sebab jadi substitute driver.  Kalau tak, jangan harap,” bidas Reza.
Tahu sangat.  Pandangan Willa tu dah buat dia boleh agak apa yang Willa fikirkan. 
“Lagipun, duit yang aku bagi ni dah jadi duit kau.  Terserahlah dekat kau nak sedekah dekat orang ke kalau tak nak sangat.  Dah jadi hak kau, kan?”  tambah Reza lebih sinis.
Jangan nak jadi Cinderella sangatlah.  Dia bukan putera impian nak selamatkan seorang Cinderella.  Tak ada masa dia dengan dongeng kosong begitu.  Realitinya menyakitkan! 
“Aku blah…” 
“Tuan Reza…” 
Belum sempat dia menapak, suara Willa matikan langkah.  Pantas dia berpaling.   Berdiri tegak di situ.  Menanti Willa yang sedang menapak pada dia.  Tersenyum seperti tak terkesan apa pun yang dia katakan.    
“Terima kasih bagi saya upah banyak ni…”  Duit ditangan dikira.  Willa selit tiga keeping dalam poketnya. 
Lengan Reza yang berbalut kemeja dicapai dan ditarik.  Lelaki itu langsung tak membentak sebaliknya hanya memandang dia tanpa  kata.  Melainkan hanya dengan wajah yang berkerut. 
“…betul duit ni dah jadi hak saya.  Seperti tuan cakap, ikut sayalah nak sedekah dekat siapa pun.  Saya rasa tuan adalah yang paling layak…”  Diletak duit itu atas telapak tangan Reza.
Willa mendongak.  Merenung tepat pada anak mata kuyu lelaki itu.  Dihiasi kening yang begitu hitam dan lebat. 
“…tuan adalah yang paling layak saya sedekahkan duit ni.”
“Aku?”  Nafas Reza berubah kasar.  Terasa disindir.
“Yup…”  Tak gentar, Willa mengiyakan. 
“…semoga dengannya, tuan dapat beli adab dan budi bahasa.  Terima kasih…”  Sekali lagi, Willa senyum dan kali ini lebih lebar dan terus berpaling.

Reza kelu.  Tajam renungannya, tapi kenapa kaki dia terpaku di situ.  Sepertinya tewas dengan seorang gadis seperti itu.  

...bersambung

29 comments:

  1. aduhhh pedihnya hati kena tembak...

    ReplyDelete
  2. Wow.....makin menggetar jiwa ni dik

    ReplyDelete
  3. Best best best!! Makin nak tau apa jd next

    ReplyDelete
  4. I got this feeling this is going to be a great story! Cant wait the next chapter!

    ReplyDelete
  5. I got this feeling this is going to be a great story! Cant wait the next chapter!

    ReplyDelete
  6. Bestny.. nk lg RM...rindu ngan karya RM

    ReplyDelete
  7. mmg pedih.....terus menusuk. semoga reza akan jumpa semula apa yang telah hilang.....

    ReplyDelete
  8. Kata itu..seperti belati tajam.. ..perghhh.. Makan dalam punya aya willa...

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. mudahan lembut la hati reza x kan sinis2 lg bila jumpa willa

    ReplyDelete
  11. Aduhai.. Sempoi..beli adab dan budi bahasa..I like!!

    ReplyDelete
  12. Yeyyyy,novel terbaru dari penulis pujaan ku

    ReplyDelete