Monday, February 22, 2016

Aku Telah Mencintaimu 3

PELUH merenik di dahi Willa.  Diseka perlahan dengan hujung selendang yang melilit kepala.  Dia dongak ke langit.  Terang benderang.  Cepat sangat panas sekarang.  Dia akhirnya berhenti di sebuah perhentian bas.  Sepi.  Hanya angin dan unggas yang berbisik.  Tiada satu pun kenderaan yang lalu lalang.  Tapi, ada papan tanda bas berhenti. 

Kecewa? 
Willa angguk sendiri.  Memang kecewa dengan diri sendiri.  Sepatutnya dia tak jadi mata duitan sangat.  Bila Abang Fandi tu umpan dia dengan upah seratus ringgit, patutnya dia tak terus setuju.  Dia perlu tengok dulu alamatnya.  Tempat macam tu dia jejaki… memang dia tak waras. 
Ini belum lagi bercerita tentang motorsikal.  Ada di rumah Reza.  Macam mana dia nak ambik.  Whatsapp daripada Abang Fandi dibuka.  Alamat rumah Reza dibaca sekali.  Nak naik teksi, berapa ratus dia nak kena tambang?  Dan, macam mana kalau Reza nafi motor itu milik dia? 
Haih… kelabunya minda.  Kepala melentok ke kiri.  Lemah segala sendi.  Cari penyakit.  Tak pasal-pasal dapat balasan terus.  Tuhan tak tangguh! 
Dia bangkit setelah puas duduk.  Matanya tertancap pada sebuah kereta.  Dia cam sangat.  Kalau dekat New York, boleh tertukar dengan teksi.  Hingga akhirnya kereta mewah itu berhenti depan dia, susuk tubuh itu ada lagi depan mata dia.
“Dah puas walkathon?”  Soalan itu kedengaran pedas. 
“Dah siap shopping?”  soal Willa kembali bila dia sedar sangat yang Reza sedang memerlinya.
“Shopping apa masa ni…”  Reza pandang jam.  Tapi, tingkah dia terpaku.  Dia kembali renung Willa.  Perempuan ni tak habis-habis sindir aku!  Dia tutup pintu keretanya kasar.  Bercekak pinggang.  Ikutkan hati… haih…
“Kalau budi bahasa tu boleh beli dekat Alamanda atau kat mana aje, aku dah beli bagi dekat kau sekali!” 
“Tak apa.  Saya tak perlu semua tu.”
Makin berkerut dahi Reza.  Eleh… ingat dia baik sangat.  Konon bertudung tu, bagus sangatlah. 
“Kau pun apa kurang.  Menyindir orang aje…”
“Okeylah saya sindir orang.  Bukan awak!”  Langsung dia tak pandang wajah Reza. 
“Habis tu, aku bukan orang?” Reza dah bercekak pinggang. 
“Atau kau nampak aku ni orang utan?” 
Senyum senget Willa terangkat di hujung bibir.   “Kalau gitu, silalah kembali ke zoo.  Jangan berkeliaran dekat jalan raya.  Nanti kena langgar kereta,” jawab Willa tanpa perasaan. 
“Apa kau cakap?”  Tangan Reza terangkat tapi, Willa berlalu ke atas jalan bila ternampak sebuah teksi sedang menghampirinya. 
Namun sayang, pemandu itu sekadar mengangkat tangan.  Bahu Willa jatuh.  Wajahnya jelas kecewa. 
“Padan muka!”  Reza ketawa kecil.  Kan dah tak dapat teksi.  Sesedap rasa aje panggil orang ni, orang utan. 
Malas hendak melayan, Willa kembali duduk.  Ditarik earphone dalam beg galas dan disumbat dalam telinga.  Dibuat Reza seperti langsung tak wujud depan mata. 
“Willa, jom ikut aku.” 
Gadis itu diam tak beri reaksi. 
Reza merengus.  Dia jujurnya marah dengan kata-kata Willa tapi melihatkan gadis itu menapak, belas timbul dalam hati.  Dia yang minta Willa temankan dia lepas tu berlagak pula dengan duit ringgit.  Entahlah… mungkin dah biasa menjinakkan semua orang dengan wang ringgit tapi Willa makin liar rupanya. 
“Motor kau ada dekat rumah aku…”  tambah Reza.  Teringat panggilan mummy tadi.  Bertanya dia dekat mana. 
Tapi, masih tiada reaksi. 
Reza pasang langkah lebar.  Tiga empat langkah aje, dia sudah berjaya merenggut wayar putih itu.
“Hey…”  Tubuh Willa berdiri tegak.  Geram sungguh.  Mood dia tak okey ni. 
“Awak ni dah kenapa?”  Wayar earphone itu dibelek.  Putus sudahnya! 
“Tengok, dah putus…” 
Bibir Reza tersungging dengan senyum senget.  Dikeluarkan semula duit yang Willa letak atas telapak tangannya tadi. 
“Nak aku ganti?”
Mata Willa terpejam dengan bibir yanga terkumat-kamit menyebut nama Tuhan.  Silap aku, Ya Allah.  Silap aku kerana pergi ke situ dan kenal dengan hamba-Mu yang ini.  Dan ini adalah teguran untuk aku. 
Melihatkan Willa begitu, Reza bongkokkan tubuhnya.  Hampir, semakin dekat.  Rapat, semakin mahu bersatu dan bila dia dapat rasa hangatnya hembusan nafas Willa menyentuh hidung mancungnya, Reza cepat-cepat berdiri tegak.  Saat ini mata Willa terbuka.
“Jangan dekat dengan saya?”  pinta Willa lembut.  Serius sesungguhnya. 
“Aku bukan nak buat apa pun.  Aku ajak kau pergi ambik motor kau dekat rumah aku,” balas Reza.
Bibir diketap.  Mata terkatup seketika.  Motorlah pulak. 
“Saya naik teksi aje…”
“Hey, Erwilla…”  Reza ketik jari tepat di depan hidung mancung gadis itu. 
“Kalau orang ajak kau cara baik, kau jangan berlagak sangat.  Kau tu perempuan… aku ni lelaki…”
“Dah tu?  Nak tukar jantina ke?”  Nafas Willa sudah lain macam.  Dia dah terlalu penat ni dan dia tak boleh terlalu letih. 
Terkulat-kulat Reza menerima kata-kata Willa.  Sebaik mungkin dia cuba mengawal gelora dalam dadanya.  Gadis ini tak salah.  Mungkin marah pada dia kerana berlalu tadi setelah berjanji hendak menanti.  Lagipun, kerana dia mereka di sini.
“Erwilla, aku tahu kau rasa tertipu bila aku tinggal kau tadi tapi jujurnya aku pergi isi minyak.  Bila aku patah balik, aku nampak kau jalan kaki.  Memang aku tiada niat nak tinggal kau,” cerita Reza beralasan.  Sedangkan tadi dia memang mahu berlalu Cuma rasa simpati itu menyekat. 
Lagipun, bukan salah dia.  Dia dah kira baik bayar gaji Willa untuk hari ini.  Bukan dia tinggal bodoh aje.  Ini siap patah balik.  Hai… dikira jahat lagi ke macam ni?  Usik hujung jari pun tidak.  Eh… baik dah ni.  Rasanya tak lama lagi dia akan tinggalkan The Paradise tu.  Sempat lagi dia sinis diri sendiri. 
“Okey.  Kalau kau tak nak ikut, motor kau tu aku gezet jadi hak aku nanti, baru kau tahu.”  Dia dah mula mengugut melihatkan Willa masih diam. Jelas sangat tak bersetuju. 
Nafas Willa lepas.  Cukup perlahan, cukup berat.  Wajah dilangut memandang pada Reza. 
“Kita baru kenal.  Saya tak tahu saya boleh percayakan awak atau tak,” putus Willa. 
Tak larat dah nak fikir tentang motorsikal.  Dia sedang perlukan sesuatu yang lain sekarang.  Dia perlu makanan.  Lagipun, boleh percaya ke Reza ni akan balik rumah terus.  Entah-entah melencong ke lain lagi.  Mampu ke dia nak terjun daripada kereta tu?
Kata-kata itu mengundang senyuman yang begitu tajam pada wajah seorang Shahreza.  Naik di atas bahu jalan.  Menapak dan terus rapat pada Willa yang nampak nak tumbang dengan wajah yang kian pucat.  Dia bawa tubuhnya berdiri dekat di sisi Willa.  Sengaja dia rapatkan bibirnya ke sisi wajah gadis itu.
“Kalau dah tahu aku belum tentu boleh percaya, dengan first impression kau tu… kenapa kau sanggup ikut aku dinihari tadi?  Tak takut pulak kau?  Percaya pulak kau dalam keadaan aku tak berapa nak sedar tu… kau tak fikir aku boleh buat benda bukan-bukan dekat kau?  Kenapa tak masa tu untuk kau bercakap tentang soal percaya atau tidak?!”  Bicara Reza mati. 
Dia tahu itu.  Dia tak ubah seperti syaitan yang berupa manusia.  Segala kejahatan adalah milik dia.  Tapi, Willa… masih ikut dia?  Jadi, apa beza Willa dengan perempuan seksi yang berkinja-kinja dekat The Paradise saban malam? 
Kepala Willa tertoleh sedikit ke kiri.  Hampir pada wajah Reza hanya dia rasakan hangat.  Boleh jadi Reza demam kerana bahangnya begitu membara.  Atau tidak, Reza marah. 
“Kenapa tak jawab?  Speechless?”  Kening Reza naik menyoal Willa yang sedang mengemam bibir sendiri. 
Kelopak mata Willa mula terasa suam.  Pandangan Reza terkesan akan mata bundar yang nampak berair itu tapi dia…
“Dua kosong.  Ada satu lagi,” ujar Reza separuh berbisik dalam senyuman yang kian menikam. 

Mana mungkin dia biarkan saja gadis ini terus kenakan dia.  Dia juga mampu bermain jika itu yang Willa mahu.  Tarik tali?  Yeah... jangan kata tarik tali, tarik Willa pun dia sudi.  Tapi, dia akan pastikan dia akan menang.



...bersambung

26 comments:

  1. Replies
    1. Alahaiiii....jgn la ckp cmtu..cik writer dh pnat lelah nk pikirkn idea..at least bg la bernafas skjap..

      Delete
  2. Wahh best sgat2. Xsbar nak tahu seterusnya. Xpnah mengecewakan. ❤❤❤

    ReplyDelete
  3. du zi feng ..haha, tengah layan cita tu

    ReplyDelete
  4. Best...makin lama makin menarik..
    :) :)

    ReplyDelete
  5. Makin lama makin best. Keras jugak willa ni ek hehe

    ReplyDelete
  6. Berani betul willa! Thx RM. Xsabar nk bc next part ☺

    ReplyDelete
  7. Sambung cepat dik rehan....
    X sabar ni...sementara menanti kisah2 yg belum dinovelkan tu siap dipegang. Huhuhu

    ReplyDelete
  8. Huaaa...shahreza buatku ternanti-nanti

    ReplyDelete
  9. ermmm....cepatlah perut lapar ni. pengsan kang.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Crita kak rehan mmg x mengecewakan.. huhu.. patiently waiting for next entry..

    ReplyDelete
  12. Rehan.. apa terjadi selanjutnya?? Ceciter.. ������

    ReplyDelete
  13. Best..
    nak lagiii.....

    ReplyDelete
  14. hahhaha.penyakit senyum sorang-sorang depan PC melanda..apapun kena sabar menunggu epsd seterusnya..

    ReplyDelete
  15. reza ini mesti x pernah kena reject kan......hai.....mmg patutlah di "orang utan"kan pun....

    ReplyDelete
  16. terlambat cominggg...cik rehan more plsss..huhu

    ReplyDelete