Wednesday, February 24, 2016

Aku Telah Mencintaimu 5

SOALAN Willa dibiarkan begitu saja.  Kan dia dah cakap.  Dia tak jawab soalan orang tapi dia yang mencari jawapan.  Malaslah dia.  Willa ni pun dah cukup jadi masalah sekarang.  Nak-nak bila dia dengar ketukan pada pintu bilik.  Dah sudah… Engku datang pulak dah. 

“Kau dok diam sini…”  Terus Reza berlalu ke pintu membiarkan Willa duduk semula di atas katil.  Nasiblah katil dia tu tersorok sikit kalau kuak pintu. 
Sesekali dia menoleh sebaik saja tangan menggenggam tombol.  Berdebar juga dalam hati.  Tak bimbang dekat diri sendiri tapi bimbang dekat Willa.  Ah sudah… kenapa mesti nak risau dekat Willa pulak.  Kalau kena marah pun, Willa.  Mummy tak akan marah dia walau sekali. 
“Syhh…”  Jari telunjuk di letak ke bibir. 
Willa diam.  Ngeri sangat ke mummy Reza ni. 
“Kenapa lambat sangat bukak pintu?”  Engku Marlia tajamkan pandangan merenung anak tunggalnya yang sedang berdiri tegak di depan pintu. 
“Mummy baru balik ke?” 
Engku Marlia angguk.  “Ibu Ati kata Reza baru muncul pagi ni.  Itu kat luar motor siapa?  Reza beli motor baru ke?” 
Kening Reza naik.  Telahan mummy buat dia gelihati.  Kalau dia nak pakai motor, paling kurang Ducati.  Ini motor Yamaha tu… aiyooo…
“Itu motor kawanlah, mummy.  Dia tumpang kejap pagi ni…”
“Kawan tu pergi mana?”
“Entah…”  Bahunya naik.  “Dia tak cakap pulak dan Reza lagilah malas tanya…”
“Atau Reza berkawan dengan orang bukan-bukan?”
Kening Reza terjongket sebelah.  “Sejak dulu, Reza tak pernah faham apa maksud bukan-bukan yang mummy selalu cakap tu…”  Wajahnya berpaling separa.  Mengelak pandangan mummy kononnya tapi sedang mengintai Willa. 
“Orang yang tak faham cara hidup kita…”
“Cara hidup kita, atau cara hidup mummy yang mummy bagi pada Reza?”  Soalan Reza berbaur sinis. 
Dahi Engku Marlia berkerut.  “Reza sindir mummy?”
“Mummy terasa?”  Tubuh disandar pada dinding.  Boringlah mummy ni.  Dia dah nak masuk tiga puluh tahun kot.  Sampai bila mummy nak pesan benda sama. 
“Mummy tak terasa tapi mummy Cuma…”
“Yup, mummy.  You keep reminding me since I was young.  Reza dah dekat three series, mummy.  Kata-kata mummy tu dah jadi darah daging dah dan Reza tak akan lupa.  Apa kata, mummy ikut haluan mummy dan Reza ikut haluan Reza.  Okey?”  pintanya serius. 
Ikut hati nak aje dia pindah ke apartment milik dia tu.  Ya, apartment aje.  Tak payah kondo segala.  Rumah tu jadi persinggah aje pun.  Rumah yang mummy tak tahu pun dia beli. 
“Reza makin kurang ajar kan dengan mummy sekarang…”
“Look, mummy…”  Tangan dia terangkat.  Menghentikan kata-kata Engku Marlia.  Dia betul-betul dah bosan sekarang.  Jangan ingat dia tak tahu apa mummy buat dekat luar.  Dia tahu tapi dia Cuma tak tahu macam mana nak bagitahu mummy yang dia tahu. 
“Reza dah tua.  I can take care of my self.  Reza jaga bisnes mummy.  Reza ikut kata mummy tak berpelisiran dengan mana-mana orang yang tak setara dengan kita.  Yang tak faham cara hidup kita.  Okey, Reza faham sebab Reza pun tak suka nak dekat dengan mana-mana perempuan atau lelaki daripada golongan yang tak ada apa.  Macam mummy cakap, diorang semua tu macam lintah.  Lepas dah hisap darah, diorang akan pergi.  Take everythings for granted, kan?” 
Engku Marlia terkedu.  Dia angguk perlahan kerana itulah ajarannya sejak dulu.  Dulu yang telah menjadi sejarah dan pengalaman yang menyakitkan. 
“Tapi, tolong.  Mummy jangan sibuk sangat hal Reza.  Reza tak bawa balik perempuan dalam rumah mummy… Reza buat hal dekat luar aje.  Reza tak burukkan nama mummy.  Bukan ke itu dah lebih daripada cukup?”  soalnya lagi.
Kenapa tiba-tiba? 
Sejak akhir-akhir ni mummy suka sangat jengak ke bilik dia.  Letak pakaianlah.  Kutip pakaian kotorlah.  Bukan ke sebelum ni Ibu Ati yang buat. 
“Mummy cuma nak kita dekat…”
“Dekat mana?”  Reza menapak setapak ke depan. “Macam ni?”  Dia mendekat lagi.  “Atau macam ni?”  Dipeluknya Engku Marlia seketika sebelum dia kembali menjarakkan kedudukan mereka.
“TOlong, mummy.  Jangan emotional sangat.  Kita dah biasa macam ni, kan?  Jadi, jangan buat benda yang luar biasa,” pesan Reza mengingatkan. 
“Reza penat.  Nak rehat.  Mummy pun penat dah tentunya…”  Dia sengih sinis.  “Ge some rest, mummy…” 
Daun pintu nak dirapat tapi tangan Engku Marlia laju menahan.  Reza tayang wajah tak puas hati.  Apa lagilah yang mummy nak ni. 
“Apapun Reza cakap, I will say no to a commoner.”  Entah kenapa, naluri seorang ibu dapat rasa, Reza sedang sembunyikan sesuatu.  Atau seseorang.  Ini rumah dia… dan kasut diluar sana… 
Dia cuma malas nak bertekak lagi.  Dia tak nak Reza keluar tinggal sendiri.  Dia akan kesunyian. 
“As you will, mummy.  I don’t like them either…”  Reza senyum dan mengucup dahi Engku Marlia sebelum dia rapatkan daun pintu dan dikunci rapat. 
Tubuhnya rapat pada pintu.  Mendongak ke bumbung.  Rasa nak menangis lagi. 


TELINGA dia berdesing dengan suara-suara sumbang itu.  Ingatkan kawan, tapi lawan.  Gelas yang ada ditangan, digenggam kemas.  Tinggal masa yang sesuai aje untuk terbang pada sasaran. 
“Eh, Reza tu kalau bukan sebab duit, siapa tahan perangai dia.  Mentang-mentang mak dia kaya raya, dia pulak satu-satunya pewaris.  Kereta mahal bersusun.  Siap nak ada private jet segala.  Rumah agam sebesar alam… tapi apa dia ada?  Tak ada apa…”  kutuk Najmi tanpa dia sedar, Reza sedang memerhati tajam.
“Eh, betul-betul.  As for me… siapa tak nak get hooked dengan orang macam dia.  I’m willing to give my all dekat dia untuk dapat ni…”  Wanita yang mengatakan cinta itu tayang koleksi Jimmy Choo edisi terhad itu. 
Reza ketap rahang.  Dia pun tak percaya langsung dengan kata-kata cinta yang tak ada nilai itu tapi dia marah, bila dia diperlekehkan.  Tanpa mummy, dia boleh hidup juga.  Dia kerja kuat biarpun dengan ibu sendiri.  Dia tak main-main bila tentang kerja.  Dia terima gaji dan salah ke bila dia lahir dalam keluarga yang kaya. 
“Itulah… dia tu bangga sangat dengan mak dia.  dia tak tahu ke orang dah sibuk cerita, mummy dia tu ada kisah gelap…”
Dahi Reza berkerut lebat.  Dah sampai ke mummy terheret sama. 
“Mummy dia kenapa?” 
“I dengar, Engku Marlia tu…”  
Prang!!!  Kaca bertebaran.  Maira menjeit.  Najmi menggigil bila Reza berdiri tepat di depan mereka.
“Aku ni…”  Dada sendiri ditepuk kuat.  “Tak apa kalau orang kutuk aku.  Tapi, seburuk mana pun Engku Marlia tu… dia ibu aku dank orang taka da hak nak cakap benda buruk tentang dia.  mulut korang tu tak layak pun nak sebut nama dia!”  tempik Reza dan serentak itu tumbukan melayang tepat pada wajah Najmi.
Nafasnya mengah.  Kepala tertoleh pada Maira.  “And as for me, Maira… kau tu tak layak pun jadi kain buruk dekat rumah aku.  Sebab, pembantu mummy aku pun tak guna kain buruk macam kau ni walaupun untuk buat lap jamban.  Tahu?!”  jerkah Reza.
Birai mata Maira basah.  Wajahnya merah diherdik sebegitu sekali. 
Baru hendak berpaling, tubuhnya terdorong ke belakang bila tak semena Najmi membalas.  The Paradise bertukar suasana.  Namun meriahnya kian membahang bila techno mula bergema lantang. 
Reza senyum.  Menyentuh bibirnya yang pecah.  Pada mulanya dia mahu membalas, tapi tangan yang dikepal, terbuka.  Jatuh ke sisi.  Dia pandang Najmi.  Ingatkan Najmi ni kawan sehidup semati tapi rupanya… dia menggeleng kesal.  Perhitungan dia silap kali ni. 
“Kenapa kau tak balas?  Takut?” 
Reza menggeleng.  “Sebab aku tak nak tangan aku sentuh najis macam kau ni…”  ujarnya lemah dan perlahan-lahan, dia heret kakinya mahu berlalu.  Matanya terasa basah. 



MATA kuyu Reza terbuka bila saja rasa ada orang di depan mata.  Willa.  Dia tak perasan bila Willa mendekati.  Ingatan dia pada kejadian semalam masih kuat.  Masih buat dia rasa nak menangis. 
“Kau buat apa dekat sini?” 
“Saya tengok awak tercegat aje…”
“Kau dengar?” 
Willa angguk.  Jelas sangat.  Dan, faham juga.  Jadi, mengertilah dia akan apa yang Reza maksudkan perempuan yang mummy tak suka.  Dialah salah seorangnya.
“Perut sakit lagi?”
“Dah baik.  kunci motor dekat motor, kan?” 
Bahu Reza terjongket.  Entahlah.  Tak perasan.  Gamaknya.  “Nak keluar sekarang?” 
“Ada kerja tiba-tiba…” 
“Tapi, tak boleh… mummy aku ada lagi.  Tunggu kejap lagi…” 
“Tapi…”
“Please Willa… teman aku kejap.”  Emosinya sama seperti dinhari tadi sewaktu meminta pada Willa dengan perasaan yang merayu.
Permintaan Reza… sama seperti lelaki itu memintanya subuh tadi.  Wajah yang masam bertambah keruh.  Dia tak akan termakan rayuan begitu untuk kali kedua.  Kali pertama sudah cukup buat masalah.  Kali kedua, apa lagi sedangkan dia tahu, dia tak layak ada di sini.  Bukan tempat dia. 
“Saya kena pergi.”  Tubuh Reza yang berdiri tegak di depan pintu, dia lepasi tapi tangan kekar lelaki itu lagi laju menahan bahunya.
“Kau sakit kalau mummy aku nampak…”
“Saya dah sakit teruk.  Tiada apa lagi yang boleh buat saya sakit,” balas Willa tak kalah.
“Tapi… aku tak nak kau sakit dengan kata-kata mummy aku.”
Willa telan liur.  Terasa asing kata-kata Reza saat ini.  Tapi, dia pujuk hati agar bertenang.  Ini satu kesilapan.  Itulah yang dia bisikkan pada hati.
“Dia tak pukul, kan?” 
Reza geleng menafi. 
“Katalah apa saja.  Janji dia tak pukul, saya boleh terima…”
“Kau faham tak?!”  Bahu Willa ditolak kasar rapat ke dinding.  Wajahnya merah menahan marah.  Dia tak pernah dibantah dan dia buat ini untuk kebaikan Willa kerana tak nak rasa bersalah bila mummy memetir. 
Susah ke Willa nak nampak? 
“…aku yang tak boleh dengar mummy caci maki kau nanti!  Faham ke tidak!” 
Wajah Reza dekat dengan dia.  Merah mata lelaki itu.  Ini satu kesilapan Willa.  Ini satu ujian yang besar untuk kau tewaskan.  Ini simpang jalan yang silap dan patah balik.  Simpang yang tepat ada menanti.
“Okey.  Awak keluar tengok mummy awak kat mana.  Lepas tu, saya keluar senyap-senyap..”  Willa masih tak kalah.
Heh… Reza mengeluh.  Dia jauhkan dirinya daripada Willa. 
“Okey.  Tapi, dengan satu syarat…”  Mengalah sudahnya dia…
“Boleh aku tanya soalan?” 
Willa mencebek.  Kau tanya orang, boleh.  Orang tanya kau, mana kau pernah nak jawab.  Tapi, dia diamkan aje.  Ini territory orang.  Dia orang luar.  Bahaya kalau memberontak. 
“Awal pagi tadi, kenapa kau ikut aku eh… bila aku kata aku tak nak balik?  Sedangkan kau mesti dah dapat agak aku ni macam mana?”  Tak berselindung, Reza terus pada soalan. 
Dia dah dapat agak.  Memang itu yang sedang bermain dalam kepala Willa saat pertama kali memandang dia.  Aci potong jari. 
“Kenapa?” 
Kepala Willa tertoleh separuh pada Reza yang sudah duduk menyilang kaki di atas kerusi di sisi dia. 
“Nak tahu jawapan betul ke tipu?” 
“Yang betul dulu…”  Rasa nak ketawa dengan pilihan yang Willa bagi tapi tak apa.  Dia dah cakap dia akan turut bermain. 
“Sebab duit…” 
“Duit?  Ini jawapan betul kau?” 
Willa angguk.  “Tak payah penat kerja, gaji penuh sehari dapat.  Siapa tak nak, kan?” 
Dah dapat agak.  Terus Reza tunduk menyembunyikan rasa yang begitu menyengat.  Kan dia dah cakap… semua orang sama aje. 
“Okey.  Sebab tipu kau pulak?” 
Senyuman tajam Willa padam.  Diganti dengan wajah sayu dan hati yang sebu.  Dia renung Reza tak berkelip.  Apa saja yang lelaki ini fikir tentang dia, lantaklah.  Dia dah tak kisah tentang pandangan orang.  Tapi, pandangan dia pada lelaki ini sudah hampir berubah. 
“Sebab saya nampak bibir awak pecah.” 
Reza panggung kepala. 
“Sebab saya nampak awak menangis…” 
“Jadinya, kau simpati pada aku?”  Tak tahu kenapa, dia rasa jawapan kedua adalah jawapan yang benar.  Yang pertama tadi, Willa menipu. 
“Erm…”  Kepala Willa jatuh.
“Rupanya… orang kaya macam awak pun, ada ujian tersendiri.”
“Ujian?”  Reza tak faham.
“Awak sunyi…” 
“Tak… aku tak sunyi.”  Reza geleng berkali-kali.  Hiburan banyak diluar sana.  Sesiapa saja boleh teman. 
“Kalau betul awak tak sunyi, baguslah.  Sebab, saya pun tak sunyi walaupun saya sendiri dalam dunia ni…”  Willa ukir senyum tipis. 
“Erm… saya rasa mak awak dah masuk bilik dia.  Saya keluar pelan-pelan.  Don’t worry…”  Wila berpaling. 
Daun pintu ditarik.  Terjengul keluar.  Nampak Ibu Ati yang angkat ibu jari.  Haaa… line clear.  Dia, dah jadi macam pencuri.  Naya aje. 
“Willa,” seru Reza.
Willa berdesip menahan marah.  Apa lagilah yang mamat ni nak dariapda dia.  bukan ke tadi jelas lagi bersuluh yang dia ni, golong biasa yang dilarang ada dalam rumah ni.  Dan, dia tak hadap pun.
“Aku nak minta sesuatu dengan kau?” 
Dahi Willa berkerut.  Awak nak apa lagi?”  Dia dah tunjuk wajah bosan. 
“Masa…” pinta Reza dan emosi itu, sama saat pertama kali dia meminta. 

...bersambung

17 comments:

  1. Sangat menyentuh hati, xsemua yg nampak indah itu indah hingga kedasarnya...kesian reza, lebih kesian willa, tertanya2 kisah seterusnya. Terima Kasih RM untuk n3 ini...

    ReplyDelete
  2. Yg ditunggu dh tiba.
    Tq byk2 dik rehan....

    ReplyDelete
  3. X semestinya jadi kaya tu senang..
    Terima kasih

    ReplyDelete
  4. Terima kasih RM kerana menceriakan hari ku

    ReplyDelete
  5. Reza kesunyian. Kisah willa plak xtau lg.. Makin menarik cte ni

    ReplyDelete
  6. Tq rm n3 yg menarik...kepidap for next n3...teruja nk sambung baca lg...

    ReplyDelete
  7. Apalah sejarah mummy reza, smpai gitu sekali dia Xsuka org kebanyakan

    ReplyDelete
  8. smakin menarik kisah reza&willa..kipidap kak RM...

    ReplyDelete
  9. setiap aorang ada ujian... sama macam Reza... cuma dia x pasti adakah itu ujian untuk diri dia... Willa kena banyak bersabar dgn kerabat yg ma cam ni...

    ReplyDelete