Friday, February 19, 2016

Aku Telah Mencintaimu 1

DUA kali dia baca pesanan itu.  Mata yang tadi layu kembali bersinar.  Telefon diselit dalam poket jeans.  Terus saja dia panjat motorsikal dan berlalu ke tempat seperti alamat yang dibaca.  Tak lama.  Kurang setengah jam, motorsikal sudah berhenti tepat di depan sebuah kelab malam ekslusif. 
Bibir Willa pecah dengan senyuman.  Dia dah tahu ini tempatnya tapi entahlah… apa yang merasuk dia datang ke sini… padahal dia dah janji…

Wajah diraup.  Tuhan… demi sesuap nasi barangkali. 
Motorsikal Yamaha WR250X berwarna biru putih itu ditongkat.  Helmet fullface dibiar atas kepala.  Kaki melangkah menuju ke pintu kelab.  Nampak macam kelab orang-orang kaya tapi lantaklah.  Dia datang sini sebab buat kerja. 
“Hey, nak pergi mana?” 
Langkah Willa mati.  Dia menoleh ke kiri bila bahunya disentuh orang.  Helmet ditarik.  Dibiarkan hoodie lekat atas kepala. 
“Saya ada kerja dalam ni?”
Dua orang lelaki itu saling memandang dan kemudiannya tersenyum tipis.  “Orang macam kau ada kerja dekat kelab ni?”  soal salah seorangnya.
Willa angguk dalam senyuman.
“Sejak bila kelab ni ada pengunjung macam kau?” 
“Eh…tak…”  Tangan menggawang menafi telahan lelaki yang dia kira pak pacak kelab ini. 
“…saya bukan pengunjung.  Saya datang sebab terima arahan aje.  Jemput orang balik…”
“Siapa?” 
“Nama dia…”  Aiseh. Lupa pulak.  Willa tarik keluar telefon bimbitnya.  Bila skrin itu terang, disua depan lelaki itu. 
“Itu nama dia… alamat tempat ni dan alamat rumah dia.  Abang boleh panggil dia keluar?  Cakap, errand-boy dia dah sampai ni…”  Sekali lagi, dia ukir sengih.
Sekali lagi juga, dua lelaki itu saling memandang kemudian, merenung dia atas ke bawah dan bawah ke atas.
“Errand-boy?  Kau ni, lelaki ke perempuan?” 
Willa kerut kening memandang diri sendiri.  Dia perempuanlah.  Tak kan itu pun nak kena cakap. 
“Atau kau ni spesis yang tak dapat dikenalpasti?”  sampuk yang seorang lagi pula.  Kemudian, tawa mereka bersatu.
“Ehemm…”  Willa berdeham kasar. 
“Jangan gurau lebih sangat, bang.  Saya minta cara baik ni…”  Saja, dia tunjuk berani.  Setakat belajar taekwondo dan ada tali pinggang hitam 2nd dan tu, rasanya kalau dengan dua orang lelaki di depan dia sekarang, dia akan lunyai juga.
“Okeylah.  Kau tunggu sini.  Orang macam kau tak dibenarkan masuk.  Nanti rosak nama kelab ni…” 
Willa dikerling kasar.  Dia mencebek.  Eleh… dia pun tak hadap nak masuk.  Kalau bukan sebab kerja, dia pun tak hingin datang tempat macam ni.  Dia beralih sedikit jauh daripada pintu masuk namun mata, tetap ditala ke situ.  Menanti seseorang yang akan keluar.  Lelaki yang pastinya. 
Sesekali, dahi licinnya berkerut.  Dipandang jam Casio di pergelangan tangan.  Dah sepuluh minit berlalu… manalah diorang ni.  Dia ada kerja lain lagi ni.  Adeh… patut dia tolak aje tadi. 
Kaki Willa kembali menapak ke pintu.  Didekati seorang lelaki tadi. 
“Mana kawan abang ni?  Saya ada kerja lain ni?” 
“Tunggu kejaplah.  Kalau customer tak nak keluar, tak kan nak heret pulak?” 
Keluhan tipis lepas daripada mulut Willa.  Kepala terjengul ke dalam tapi langsung tak nampak apa malah muzik pun tak menyapa pendengaran.  Dasyat betul. 
“Ini memang kelab orang kaya, ya?” 
Kening lelaki itu terangkat tinggi.  Langsung tiada senyuman.  “Ini jangan kata kaya, lebih daripada itu, tau tak?” 
“Makna kata, jutawan?” 
“Lebih…”
“Billionaire?”  Mata Willa dah bulat.
Lelaki itu senyum sinis.  “Nak kata billionaire itu, tak tahulah.  Tapi setakat ini, sorang dua tu siap ada private jet tu…”
“Homen… private jet.”  Willa toleh pada motorsikalnya.  Installment pun baru habis minggu lepas.  Motor dah dekat nak runtuh. 
“Tak apalah.  Private jet ke apa ke… boleh tak abang masuk tengok,” pinta Willa separuh merayu. 
Kejap lagi dah hampir dinihari.  Dia ada kerja lain lagi ni.  Ini pun sempat tidur kejap aje.  Macam mana kalau pitam masa kerja siang nanti.
“Tak payah… itu…”  Bibir lelaki itu muncung pada yang seorang tadi. 
Muncul tidak sendiri tapi berdua.  Dengan seseorang yang sedang hilang daya untuk berdiri.  Seseorang yang sedang terhuyung-hayang dipapah.
Dahi Willa berkerut.  “Mabuk?”  Dia tak dapat menahan diri menyoal itu. 
“Biasalah tu kalau dah masuk sini.  Semua jenis bermasalah.  Mabuk, mengamuk… panggil errand-boy macam kau ni,” jawab lelaki tadi. 
Liur ditelan.  Willa hanya pandang tak berkata apa.  Rasa nak patah balik.  Tak dapat duit pun tak apalah. 
“Eh, kau nak ke tidak dia ni?” 
“Eh, ya… saya ambik…”  Cumanya, tak kan nak bawa naik motor?  Ada yang tertonggeng karang. 
“Dia datang dengan apa, ya?” 
“Itu… aku hantar dia ke kereta…”  Dua orang lelaki tadi menampung tubuh sasa itu ke kereta. 
Willa jegilkan mata.  Lamborghini kuning itu gagah terparkir di situ.  Jelas nombor yang begitu ekslusif. 
“RE3 4.”  Perlahan Willa berbisik.  Sejak bila pulak Perlis keluarkan sampai tiga huruf nombor plate?  Dua pun belum habis.  Dasyat… ini dah tentu bayar beratus ribu ni. 
“Haa… termenung apa pulak?” 
“Err… kena hantar dengan kereta ke?” 
Lelaki tadi bercekak pinggang.   “Tak pernah buat kerja ni ke?” 
Willa geleng.  “Biasa saya naik motor aje…”
“Alahh… kau tinggal motor dekat sini.  Nanti aku suruh budak aku follow kau sampai rumah tuan.  Kau bawak kereta.  Ada lesen, kan?” 
Kepala Willa jatuh.
“Haa… pergilah.  Hati-hati.  Karang jakun pulak datang bawa kereta mahal,” sindir mereka.
Willa tunduk.  Kunci bertukar tangan.  Tubuhnya menggeletar.  Dipandang wajah lelaki di sisi.  Tak sedar diri langsung.  Hanya sesekali, mata itu terbuka layu tap kemudian kembali terkatup rapat. 
Tali pinggang dipasang.  Pada lelaki itu juga.  Perlahan-lahan, kereta bergerak keluar daripada perkarangan The Paradise.  Hujung mata Willa tak lepas mengerling di sisi kiri.  Risau juga dia.   Satu, risau lelaki ini sedarkan diri.  Dua, risau andai kereta ini tercalar. 
Mana nak cekau duit untuk bayar.
Mata Reza terbuka.  Dipicit pelipis yang menyengat.  Kepala dia sedikit pening.  Dia diiring keluar daripada The Paradise biarpun dia  menolak tapi kerana lebihan alcohol dalam tubuh, dia memang hampir rebah.  Tambah pula dengan bibir yang pecah… diraba bibir sendiri.  Kesan darah itu masih belum kering.
Dia lihat di sisi.  Kereta dan motorsikal laju meminta.  Kemudian, dia pandang semula ke kanan.
“Tak boleh tekan minyak lebih sikit?”
“Hah?”  Willa kerutkan kening.  Ditarik hoodie.  “Ya, baik…”  Dia akur.  Kelajuan kereta bertambah. 
“Aku tak nak balik rumah…”
“Habis tu nak pergi mana?”  Kacaulah pulak tak nak balik rumah.  Motor aku nanti diorang hantar rumah kau! 
“Mana-mana aje tapi bukan rumah…”  Kepala Reza kembali tertoleh ke tepi. 
Entah kenapa, juring matanya basah.  Dia masih ingat segala apa yang terjadi.  Dia makin kenal siapa kawan siapa lawan.  Dia makin sedar, dia sendiri. 
“Tuan, saya…” Willa pandang dua saat.  Tak nampak wajah kacak lelaki ini.  Yang dia kenali hanya dengan nama Reza dan nombor keretanya aje sudah jelas menyebut nama itu. 
“…dah dekat nak Subuh, tuan.  Saya kena balik.  Kena rehat kejap.  Esok saya ada kerja lain.  Enam pagi dah mula…”
“Temankan aku.  Bawak ajelah mana-mana kau rasa nak pergi.  Tapi, bukan rumah.  Aku bayar gaji kau sehari untuk esok…”
“Tapi...”
“Tolong…”  Suara Reza rendah merayu memotong suara Willa. 
Dia kalih dan saat ini.  Begitu juga Willa.  Biarpun tersembunyi di sebalik hoodie.  Mata Reza tetap dapat lihat ke dalam redup pandangan itu. 
“Tolong…”  ulangnya sekali lagi.
Willa telan liur.  Andai diturut, dia dibayar.  Tapi, berbaloikah jika dia dibuang kerja? 
“Nama kau siapa?” 
“Erwil…”  Lidah Willa mati.  Dia senyum sesaat. 
“Panggil saya Erwin…” 

Reza juga senyum.  Angguk nipis.  “Temankan aku, Erwin?”  pinta Reza dan kali ini, birai matanya basah.  

...bersambung

Rindu saya?  Atau cerita saya?  Hiks... As usual, dont expect much.  

33 comments:

  1. Rindu dua-dua... best!! Lagii..hehe

    ReplyDelete
  2. Bestlah pulak. X pernah menghampakan. 😊😊

    ReplyDelete
  3. Misss both of u... kak rehan n ur story.. hehe..

    ReplyDelete
  4. akhirnya Rehan muncul jugak dgn cerita baru...
    rindu Rehan dgn cerita baru..

    ReplyDelete
  5. ni habis sini ke cetak?

    ReplyDelete
  6. Rindu cerita & Rehan...... terima kasih cerita baru nya......

    ReplyDelete
  7. gud job writer...cite besss.....
    p/s: mis u writer....

    ReplyDelete
  8. Rindu RM dan tentunya rindu akan cerita RM..
    Tq..

    ReplyDelete
  9. Of coz rindu dua2 =) thx utk ole2 baru ni.

    ReplyDelete
  10. Best.story rehan tidak pernah menghampakan.

    ReplyDelete
  11. RM..sungguh rindu kamu...awak buat saya tersenyum !!

    ReplyDelete
  12. Rindu Rehan
    Rindu cerita
    Heroin nama Erwilla Erwin ke?

    ReplyDelete
  13. Rindu Rehan
    Rindu cerita
    Heroin nama Erwilla Erwin ke?

    ReplyDelete
  14. Rindu org dan juga karya.. Boleh x gitu?

    ReplyDelete
  15. Saya..minat dengan semua karya RM..tak pernah menghampakan..dan selalunya yang terbaik..

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. br nk mula baca...uhu..
    mcm biasa x pnah menghampakan

    ReplyDelete
  18. Wah ade n3 baru... Syg kak rehan
    Rockheart

    ReplyDelete