Tuesday, November 22, 2016

Maghfirah 5

TERASA diri diperhati, Maghfirah menoleh.  Dia angkat toto dan bantal yang sudah dikemas.  Nak simpan dalam bilik.  Sungguh.  Memang ada yang sedang perhatikan dia.  rasanya, elok dia suruh aje Ian pergi semalam.  Berkali-kali dah dia cakap tak selesa tapi Ian masih merenung dia tak lepas.  Apalah yang tak puas hati.  Padahal semalam, dia hanya kunci mulut sudahnya daripada terus berdebar dengan Ian.  Bukan dapat hadiah pun kalau menang.  Buat kering tekak aje. 

Tapi sekarang… hai.  Tak berkelip.  Atau dah tidur dalam jaga? 
Maghfirah menapak nak ke bilik.  Sempat dia berhenti di depan Ian.  Dikerling tajam.  Jelas tak puas hati. 
“Nak mandi baik sekarang.  Nanti air sejuk…” 
“Hah?  Air apa yang sejuk?”  Ian terkebil-kebil memandang Maghfirah. 
Aigoo… macam manalah boleh tak sedar yang gadis ini sudah ada depannya dengan renungan yang begitu tajam.  Kalau renungan itu boleh membunuh, dia dah lama jadi arwah gamaknya. 
“Air mandi.”
“Siapa cakap saya nak mandi air panas?  Saya dah biasa mandi air sejuk.  Tak mandi pun dah biasa…”  jawab Ian. 
“Kalau gitu, nak saya bubuh air batu dalam besen tu ke?”  sindir Maghfirah. 
Ian ketap bibir tahan ketawa.  Nak dijawab, dia tahu Maghfirah sekadar bergurau.  Tapi dia kagum.  Maghfirah benar-benar ikut kata.  Kata Pak Mansor.  Gamaknya, kalau Pak Mansor suruh kahwin, perempuan ini ikut ajelah biarpun dengan orang yang tak cinta. 
“Jujurnya saya memang nak tahu awak umur berapa, Maghfirah…”  Ian bawa tajuk itu sekali lagi.
“Saya dah cukup dewasa untuk fikir mana baik mana buruk,” jawab Maghfirah berselindung. 
“Gitu kekdahnya…”  Bibir Ian menceber lebar.  Perahsia sangat.  Dia bukanlah hadap sangat tapi terasa nak tahu. 
Tengok pada cara uruskan rumahtangga, gamaknya dah dua puluh lima ke atas.  Tapi, airwajah macam mudah sekolah menengah tinggi.
“Awak tak sekolah hari ni?”  pancing Ian.  Kotlah Maghfirah nak mengaku umur berapa. 
“Sekolah bukan tempat saya…”  Terus dia masuk dalam bilik. 
Ian hanya memandang pintu bilik yang dah terkatup rapat.  Kenapalah dia macam ni?  Carik gaduh dengan tuan rumah.  Dahlah orang tu bagi kau tumpang.  Tak berterima kasih ke?  Kau bertekak pulak dengan anak dia!  haih…
“Ha, Ian… cepat.  Orang dah mengaji dah, nak…”  Teguran Pak Mansor buat Ian bergegas ke dapur.  Perlahan-lahan dia turun meniti anak tangga kayu itu. 
“Firah?”  Suara Pak Mansor bergema. 
“Ya, yah…” 
“Sediakan kain untuk Ian sekali, nak…”
Ian hentikan langkah.  Dia toleh belakang.  Memanjangkan leher menjenguk riak muka Maghfirah bila sekali lagi diberi arahan kerana dia.  Matanya memicing pada riak wajah Maghfirah yang nampak tawar.  By the way, bila masa wajah dia ada riak manis? 
“Sediakan kain untuk Ian, Firah…” 
“Ya, yah…”  Dia akur.  Baru nak kembali ke bilik, matanya berlaga dengan mata Ian. 
Ian pantas melangkah tapi bahana kaget tertangkap  intai anak orang, kakinya tersadung anak tangga terakhir.  Jatuh tersembam.  Mujurlah otot lengannya mampu menampung tubuh.  Menahan wajah daripada mencium lantai simen. 
Dia nak mengaduh, tapi ditahan.  Bila cuba bangkit, tingkah mati.  Dia yakin, kakinya terseliuh.  Dislocated!  Damn!  Rumah orang pulak tu! 
“Ian, kenapa ni?”  Pak Mansor bergegas turun mendapatkan Ian yang sedang berlunjur.  Tersengih. 
“Salah landing, pak cik…”
“Pulak?”  tangan Pak Mansor cuba menyentuh kaki Ian tapi anak muda ini berkerut wajahnya.  Tahulah dia, Ian kesakitan tapi ego lelaki hanya bertahan. 
Pak Mansor senyum.  “Tolong ayah angkat Ian, Firah…”
“Tapi, Firah…”  Maghfirah dah lemah jiwa.  Ayah ni sedar ke tidak, Ian tu lelaki.  Bukan sesiapa.  Dengan tubuh sasa itu, mana mampu dia  angkat.  Tapi ayah juga tak akan larat. 
“Tak apa, pak cik.  Saya boleh lagi ni…”  Dia sedar, Maghfirah tak selesa.  Yalah.  Kalau dia pun tak selesa.  Mungkin dirasakan darurat, Pak cik Mansor meminta pertolongan. 
Di luar sana, sayup-sayup azan berkumandang.  Sekujur tubuh Ian bagaikan kaku.  Dia mencari arah suara itu datang.  Tapi, tak lama bila Pak Mansor cuba menangkatnya.  Dengan segala kudrat yang ada, Ian tak bagi Pak Mansor tahan beban berat tubuhnya.  Dengan wajah berkerut, dia duduk juga di atas anak tangga. 
“Maaf, pak cik.  Dahlah menumpang. Susahlah pak cik pulak.”  Nada Ian kesal. 
Tapi, Pak Mansor hanya senyum.  “Tak susahlah, Ian.  Kamu datang bawak rezeki…” 
Itulah ayat yang diucapkan Pak Mansor sejak semalam.  Apa rezeki yang dia bawak pun tak tahu.  Dahlah datang bawak diri dengan beg aje.  Mana ada buah tangan sikit pun. 
“Pak cik nak pergi surau, pergilah…” 
Tapi, Pak Mansor menggeleng.  “Pak cik tak boleh nak tinggalkan kamu berdua dengan Firah aje…”
Saat ini, wajah Ian berkerut seribu.  Tak kanlah Pak Mansor syak dia nak apa-apakan Maghfirah pulak.  Tak kuasa dia.  tengok Maghfirah pun tak ada debar.  Dengan kaki sakit ni, tak sempat fikir nak usik anak dara orang. 
“Kamu jangan salah faham.  Kita dekat kampung.  Manusia ni memang suka perkara buruk berlaku pada orang lain.  Jadi, kita elak benda buruk tu berlaku dekat kita.  Nanti kalau pak cik tinggal kamu dengan Firah, adalah karang yang datang ketuk pintu.  Pak cik tak kisah kalau Firah kena kahwin free tapi biarlah ikut agama.”  Pak Mansor senyum lebar.  Tangannya sudah bergerak membetulkan sendi Ian. 
Memang dia boleh betulkan tapi akan bengkak jugak ni. 
“Aduh…”  Wajah Ian menyeringai. 
“Sakit?” 
Ian angguk. 
“Yang longgar tu dah masuk semula.  Tapi, esok lusa memang bengkak kaki kamu ni, Ian.” 
“Teruk jugak gamaknya.  Saya dahlah banyak tempat lagi nak jejak ni, pak cik.  Destinasi saya jauh lagi ni.  Tak jumpa lagi apa yang saya cari…”  Ian sengih garu kepala. 
Dia sebenarnya tak nak susahkan keluarga ini lagi.  Dia tahu, Pak cik Mansor akan  tahan kepergiaannya.  Itu yang buat dia lemah jiwa.
Pak cik Mansor mendongak memandang pada Maghfirah yang masam mencuka.  Kemudian jatuh pada kaki Ian sebelum naik memandang wajah kacak anak muda ini.  Anak muda yang dia tak tahu asal usulnya.  Tapi satu yang pasti, anak muda ini cuba mencari diri sendiri. 
“Siapa tahu, Ian.  Di sinilah destinasi kamu.  Di sinilah perhentian terakhir kamu dan di sinilah ada apa yang kamu nak cari tu…”  Bibir tua itu mekar dengan senyum.  Bangkit dan terus berlalu. 
Ian gamam cuba mencerna ayat Pak Mansor.  Dia toleh belakang.  Melangut ke atas di mana Maghfirah masih berdiri. 
Dia ke destinasi itu? 
Tak mungkin! 
Ian menafi sekeras-kerasnya.    
“Kenapa tengok saya macam tu?”  soal Maghfirah.  Dia turun. Menyelit sikit melalui tubuh Ian.  Terus dituju ke peti ais usang satu pintu itu. 
“Awak dengar apa ayah awak cakap?” 
“Jangan ambik hati kata-kata ayah.  Dia cakap aje tu.  Dia tak sekat awak pergi.  Cumanya awak sakit sekarang…”  Ketulan ais dikeluarkan.  Diletak dalam tuala kecil dan disua pada Ian. 
“Tuam dulu.  Mana tahu, baik.  Cepat awak boleh pergi…”  ujar Maghfirah.
Ian hanya pandang kain yang di dalamnya ada ketulan ais itu.  Tak ada rasa nak sambut pun. 
“Saya nak ke bilik air…” 
“Ya… tapi tuam dulu.  Nanti lambat baik, lambat pulak awak boleh pergi…”  ulang Maghfirah. 
“Awak nak sangat saya pergi, kan?  Padahal saya nak pergi semalam, awak tak bagi.”  Ian rampas kain itu sedikit kasar. 
“Saya bukan tak bagi.  Tapi, tengah malam.  Awak nak pergi mana.  Sini bukan Bandar.  Lagipun, awak jugak cakap… jauh lagi perjalanan awak.  Destinasi awak bukan dekat sini.  Awak tak jumpa lagi apa yang awak cari.  Betul tak?  Saya tak salah dengar, kan?”  Maghfirah ulang semula pengakuan Ian sebentar tadi. 
“Memang…”  Ian tunduk. 
“…apa yang saya cari, tak pernah saya temui lagi.  Atau ada, tapi dia bersembunyi.  Saja nak uji saya.  Saya nak suruh saya terus susah payah ke sana-sini.  Dia ada dekat dengan saya, tapi dia tak nak saya nampak.  Sebab tu, saya perlu teruskan perjalanan…”  Bicara Ian rendah perlahan.  Dia tunduk menuam kakinya dengan air batu yang Maghfirah berikan. 
“Kalau gitu, saya bantu awak untuk cepat awak teruskan perjalanan.  Tuam tu elok-elok.  Tak elok jugak, saya ajak ayah pergi hospital.  Jangan rasa susah… awak cedera dalam rumah kami dan tugas kami bantu rawat tetamu…”
“Tetamu?”  tanya Ian mencantas suara Maghfirah.
Dia angkat mata biarpun masih menunduk.  Berlaga tepat dengan bola mata Maghfirah. 
“Nak bantu tetamu ni teruskan perjalan atau nak temankan tetamu ni dalam perjalanan?” 
“Saya tak faham…” 
“Jujurnya, saya tak tahu apa yang saya carik.  Apa yang bakal saya temui.  Awak rasa apa ya, yang saya dok cari?” 
Maghfirah senyum tipis.  Dia dah hampir salah faham tadi dengan soalan Ian.  Cukup-cukuplah buat dada dia berdebar.  Ian hanya orang asing.  Ian hanya tetamu.  Itu adalah hakikat. 
“Pencarian setiap orang berbeza.  Mana mungkin saya tahu apa yang awak cari?” 
“Boleh jadi pencarian kita berbeza, tapi apa yang kita nak cari itu mungkin sama,” balas Ian.
Senyuman Maghfirah kendur.  Dia perhatikan Ian.  Mencari jawapan dalam wajah yang sesekali berkerut menahan sakit. 
“Apa yang awak cari, Maghfirah?”  tanya Ian.
“Saya tak mencari.  Saya menanti,” jawab Maghfirah. 
Kali ini, Ian tahu dia kalah!  

..bersambung

17 comments:

  1. Best. Tapi pendek sangat tak puas baca.he he he.

    ReplyDelete
  2. Ian dgn Maghfirah pernah kenal ke sblum ni ?

    ReplyDelete
  3. Byk teka teki 😅 thx RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  4. wow3 ..mendalam la ayat akak,hurmmm..mmg gaya kak rehan sangat..huhu

    go kak,sy mnntu smpai saya kenal diorg

    ReplyDelete
  5. Makin tertnye2..nk lg kak😅

    ReplyDelete
  6. Makin tertnye2..nk lg kak😅

    ReplyDelete
  7. ian cari Tuhan ?? magfirah nnti apa plak

    ReplyDelete
  8. apa yg sebenarnya Ian cari dan minah tu menanti apa ya... terlalu rumit utk akak memahami ..citer ni

    ReplyDelete
  9. ku x nak baca lagi cite maghfirah ni..nak tunggu sampai habis baru baca..takut kecewa mcm cerita sebelum ni (black swan) sorry rehan

    ReplyDelete
  10. 👍👍👍👍👍

    ReplyDelete