Saturday, August 06, 2016

Black Swan 9

MATA tua Pak Zaman memandang Zam.  Nampak mendung lain macam aje.  Sejak dulu, kalau balik cuti, macam itulah perangai Zam.  Bukan nak kata Zam kena paksa turun jaga gerai.  Tak… Zam anak yang selalu dengar kata.  Tapi, entah berapa teballah rasa tak suka Zam pada Isra. 
“Kamu ni muncung sangat dah kenapa, Zam?  Kamu bergaduh dengan Isra lagi ke?”  soalnya terbatuk kecil. 
“Eh, tak adalah, ayah.  Nak gaduh kenapa?  Dia tu tak salah pun…”  Zam menukar channel TV bila masa masih tak boleh nak lelap. 

Kebetulan sampai rumah tadi, ayah baru bangun nak solat gamaknya.  Dia hanya duduk sendiri dan tak lama, ayah juga duduk bersama dia.  Hidup dia hanya ada ayah.  Tak pernah kenal ibu biarpun ayah kerap kali tunjuk gambar ibu dan bercerita tentang arwah ibu.  Ayah segalanya.  Apapun, ayah akan dia letak di tempat tertinggi. 
Pak Zaman kerling Zam.  Dah lama sangat Zam simpan rasa marah pada Isra.  Hinggakan ditunjukkan rasa itu melalui layanan pada Isra.  Bukan Zam tak tahu Isra tu sebatang kara.  Entah mana ibu ayah, Isra sendiri tak tahu. 
“Ayah tak tahu berapa lama lagi Zam nak benci Israfil.  Kalau hal dulu tu, Zam masih simpan dendam… itu bukan salah Isra.  Bukan sekali ayah cakap pada Zam…” 
“Bukan gitulah ayah…”  nafi Zam. 
Fuh… ayah dah bukak cerita lama dah.  Dia pun tahu dia salah.  Cuma perkataan maaf itu tak pernah terbit daripada celah bibir untuk Isra.  Susah sangat.  Bukan apa, tiap kali memandang wajah ketat  Isra, dia memang rasa nak sakitkan hati Isra tu.  Geram sungguh.  Memang jenis tak berperasaan gamaknya. 
“Kalau bukan hal tu, pasal apa?  Apa yang buat Zam layan Isra macam tu?  Dia pun ada hati perasaan, tau…” 
Zam sengih sinis pada diri sendiri.  Kata-kata ayah buat dia nak gelak… Isra tu ada perasaan ke?  Itu yang dia nak tanya sejak sekian lama.  Perasaan sakit?  Perasaan sayang?  Atau perasaan cinta? 
Tidak!  Jauh panggang daripada api.
Isra bukan jenis itu.  Perasaan Isra tak pernah wujud.  Sebab tu, biarpun kena tumbuk dan pecah mulut, dikelar dan ditikam… Isra tetap buat tak tahu.  Tak mengaduh.  Tak berkerut biarpun segaris. 
“Isra tu jenis tak berperasaan, yah.  Tak payahlah kita nak sibukkan hal dia…”  Bukan apa, teringat tadi…
Sakit pulak hati dia! 



“SINI!”  Tangan Zam menarik lengan Isra.  Kasar. 
Isra dekat dengan dia.  berdiri hanya setakat paras dagu biarpun Isra ni dah kategori tinggi jugak.  Perwatakan yang tak ubah seperti seorang lelaki.  Gamaknya, Isra cuba lindungi diri sendiri.  Tak nak jadi perempuan yang nampak lemah.  Lagipun, kelebihan Isra ni pandai bertumbuk. 
Dia pun kalah! 
“Kenapa, Zam?”  Isra telan liur.  Apa pulak masalah yang Zam nak cari ni?  Bukan boleh kira.  Suka sangat cari salah dia. 
“Kau sakit, kan?”
Dahi Isra berlapis kerutan.  “Kan aku cakap aku okey…”
“Kau pernah ke cakap tak okey?”  tempelak Zam. 
Ada hati cakap okey.  Tengok jalan pun pincang tempang segala.   Zam bertenggek di birai meja.  Melangut sikit memandang Isra yang masih tegak di depannya.  Sesekali, dia kerling dua orang gadis yang memandang mereka.  Peminat Isra! 
“Sini, aku tengok…”  Hoodie Isra cuba ditarik tapi pantas tangan kasar Isra menepis.
“Kau dah gila, ya?”  Soalan ni dah lama dia nak tanya Zam sejak Zam tak sudah-sudah nak tak suka dia.  Ada masa, tanpa sebab. 
“Aku waras lagi.  Tapi, kalau ayah aku ada dekat sini pun dia mesti mintak aku tengokkan kau dengan keadaan kau macam ni.  Kau sedar tak sekarang yang kau ni tengah tak sihat?  Ke kau ni tak berperasaan sampaikan sakit pun dah tak rasa?  Semua deria rasa kau hilang, ya?  Gitu?”  Bertubi-tubi dia tembak Isra dengan soalan tapi gadis ini hanya tenang memandang dia. 
Dengan wajah yang makin pucat yang pasti. 
Macam manalah aku tak tanya, Isra?  Kalau raut kau bagai tak berdarah. 
“Jom, aku hantar balik…”  ajak Zam.  Dia bangkit.  Menarik tangan Isra tapi gadis itu sekali lagi merentap.
“Aku boleh balik sendiri, Zam…”  Aneh sangat bila Zam tawarkan diri nak hantar dia balik.  Selama ini, dibiarkan dia kemas gerai sendiri. 
Zam pandang Isra.  Jatuh pada bibir Isra.  Kesan jahitan itu masih jelas biarpun luka itu nampak sudah makin surut. 
“Kau pergi lagi rumah harapan tu?”  Dia tahu tentang itu pun daripada ayah. 
“Kau tahu?” 
Zam sengih sinis.  “Kau aje tak tahu hal aku, Isra!”  sinis Zam. 
“Dah, jom aku hantar,” pelawanya sekali lagi. 
“Aku dah biasa balik sendiri, Zam…” 
Entah kenapa, telinga Zam tak dapat menapis kata-kata itu kali ini.  Pedih rasanya menerima sindiran daripada Isra. 
“Kau baliklah.  Dah tengah malam.  Ayah kau sorang…”  Isra terus mengemas saki-baki yang masih ada. 
Zam hanya memandang.  Kau jugak sorang, Isra… senyuman jengkelnya tersungging kemas.  Baru nak menoleh, suara Isra menyapa.  Zam menoleh.  Isra langsung tak berpaling. 
“Jangan berlakon tunjuk rasa belas kau pada aku, Zam.  Pelik sangat dan aku tak suka bila ada benda pelik dekat dengan aku!” 
Halkum Zam bergerak.  Menelan liur yang terasa begitu kelat.  Dia terus menapak tanpa menoleh lagi. 



BILA teringatkan apa yang dia semalam, patutnya dia terima bila Zam nak hantar dia.  Bila keadaan diri begini, rasa kecut itu ada.  Andai diserang lagi kali ini, dia tak akan mampu pertahankan dirinya biarpun sedikit.  Kaki menapak perlahan.  Tertunduk memandang lantai.  Melalui kaki lima yang sunyi menuju ke bilik sendiri yang masih berbaki hampir satu kilometer jauhnya. 
Namun, hatinya berdetak.  Tak sedap.  Dia tahu dia diekori.  Langkah kaki dicepatkan.  Dia pusing di balik dinding.  Mengepal penumbuk kemas bila dirasakan dia makin rapat diekori dan demi terasa jasad itu dekat di belakang, Isra menoleh mencekak kolar baju manusia itu sebelum dia angkat penumbuk tapi penumbuk itu terhenti bila hampir pada wajah ayu itu.
“Kau?”
Gadis itu sengih biarpun sedang terbatuk kecil.  Menepuk tangan Isra agar melepaskannya. 
Isra laju melepaskannya.  Langkahnya terdorong ke belakang dua tapak.  Apa lagi budak ni nak? 
“Kau sorang?”  soalnya.  Tadi, rasanya budak ni berdua. 
“Kawan saya tu pakwe dia datang ambik…”
“Habis tu kau buat apa tengah malam ni tak balik lagi?” 
“Tunggu awak?” 
Okey.  Kejap… kejap.  Isra dah pening kepala. 
“Ni, aku nak tanya… kenapa kau suka datang tempat aku kerja tengah-tengah malam eh?  Dekat aku nak balik dah?  Macam mana kalau kawan lelaki kau hari tu datang?  Tangkap kau?  Tak takut ke?”
Gadis comel itu sengih. 
Isra kerut dahi.  Sengih itu nampak seperti seseorang.  Tapi, dia lupa langsung. 
“Awak kan ada…” 
“Aku?”  Jari telunjuk Isra lurus ke wajah sendiri. 
Kau tahu tak budak… aku ni pun luka dalam.  Kalau datang bahaya lagi, jangan kata nak selamatkan kau… diri sendiri pun tak dapat diselamatkan. 
“Rumah kau kat mana?” 
“Taman Mutiara…”
Kening Isra terangkat.  “Taklah jauh mana.  Kau datang dengan apa?” 
“Teksi…”
“Balik?” 
Bahu gadis itu terjongket tanda tak tahu.  
Isra pandang sekeliling.  Sunyi sangat.  Teksi ada tapi boleh ke percaya.  Itu yang menjadi persoalan.  Dia dibesarkan dengan suasana yang tak dia ingini.  Dia tahu bahaya apa yang menanti. 
“Dah lewat.  Bahaya kau balik naik teksi sorang-sorang.  Aku temankan kau naik teksi sampai rumah kau.  Tapi kau kena janji satu perkara…” 
“Apa?”  Mata bulat itu bersinar-sinar kegirangan. 
Isra senyum.  Betullah… mata itu masa seseorang.  Comel betul budak-budak sekarang ni.  Tapi, terlalu berani.  Itu yang menakutkan.
“Jangan datang lagi tempat aku kerja.  Kalau nak datang jugak, datang petang.  Tak pun, awal malam.  Jangan sampai gerai tutup…”
“Saya tunggu awak balik kerja…” 
Isra sengih tipis.  Budak ni betul-betul tak pandai tengok orang.  Entahlah.  Mungkin sebab dia terlalu kempis depan belakang. Tiada lekuk atau bonjol sana sini.  Dengan perwatakan yang kasar, semua orang salah faham akan dia. 
“Tak perlu tunggu.  Aku dah biasa balik sendiri.  Janji dengan aku.  Bahaya…” 
Tidak dapat tidak, gadis itu angguk.   Langkah diteruskan.  Diikut Isra rapat.  Sesekali dengar Isra mengaduh.  Dan, dia juga nampak baju-T putih Isra yang tersingkap di balik jaket itu tumbuh warna merah. 
“Awak luka?”  soalnya risau.  Sebab dia ke?  Hati resah. 
“Erm… sikit.  Sebab tu aku tak bagi kau keluar malam.  Takut jadi macam aku,” pesan Isra.
Dahi gadis comel itu berkerut.  Pesanan itu pernah menerjah pendengaran dia.  Tapi, kenapa pesanan daripada orang yang pernah membantunya ini kedengaran begitu mesra berbandingkan pesanan yang selalu dia dengar?



LENA Arel terganggu bila dia dengar bunyi enjin kereta di depan rumah.  Irah!  Dia bergegas bangun.  Terlena  dalam keadaan marah… hingga tak dapat nak ke tempat kerja.  Mujurlah ada yang sudi mengganti dan dia juga perlu ganti balik.  Nanti tak adil pada teman-temannya.  Esok, dia akan masuk kerja seharian hingga ke esok pagi pulak.  Dua puluh empat jam tanpa henti yang pasti! 
Pintu bilik dikuak.  “Irah ke, ma?” 
Mama angguk.  Nak dibuka pintu tapi Arel larang.  Gamaknya, Irah marah sangat dekat dia. 
“Biar Arel keluar, ma…”  Terus dia buka kemeja.  Diganti dengan baju-T putih dan rambut yang berserabai. 
Dia keluar daripada rumah.  Pagar automatic itu ternganga lebar.  Nampak Irah sedang bersembang dengan seseorang yang ada dalam teksi. 
“Irah?”  panggil Arel.  “Masuk cepat….”  Tak guna nak marah dah.  Dia dah letih. 
Irah menoleh.  Dia tundukkan kepala.  “Esok saya datang eh.  Sementara saya cuti ni…” 
Isra senyum tawar.  Ikut suka kaulah budak.  Dia jengul ke rumah banglo depan mata.  Anak orang kaya rupanya.  Berbeza dengan dia yang tak ada apa. 
“Rumah kau besar.  Kenapa tak dok rumah?  Tak muat?”  tanya Isra menyindir. 
Isra senyum.  “Ada dictator dalam rumah ni…”  Dia kerling abangnya yang sedang tercegat menantinya keluar.  Kata kerja malam.  Doktor pun boleh ponteng. 
“Dok rumah ajelah esok.  Aku tak datang kerja.  Aku cuti ada hal,”  bohong Isra. 
Pandangan mata Irah tajam.  Membohong.  Sejak dulu, bila dia ke gerai tu manalah tak pernah ada.  Ada aje selalu. 
“Jangan tipu saya…”
“Ya, aku tipu.  Sebab aku tak nak kau datang.  Puas hati!” 
Irah telan liur.  Pandangan mata di depannya begitu tajam sekarang.  Hingga dia rasa kecut sendiri. 
“Err…”
“Masuk!”  suruh Isra.  Tapi budak ni masih tercegat. 
Dia tolak pintu teksi.  Keluar dan berdiri dengan susah payah menahan sakit.  Tangan Irah ditarik menghala ke pagar tapi langkahnya mati belum pun sempat dia memijak marmar.  Tangan yang menggenggam tangan Irah, lepas ke sisi.  Dia toleh pada Irah.  Mata itu.  Senyuman itu…
Kemudian dia pandang pula ke depan. 
“Doktor?”
“Israfil?” 

Suara mereka berpadu dalam kesepian malam.  

...tobecontinue

5 comments:

  1. Omoo omoo omooo cpt2 post yg nextny

    ReplyDelete
  2. Mak ai....pecah rahsia..cerita u best cik RM

    ReplyDelete
  3. Omaiiiiii....bersabarla wahai hatiπŸ˜ƒ

    ReplyDelete
  4. Mcm kenal aje gambar lelaki tu....��

    ReplyDelete
  5. Hahaha cmn rupa irah bila tau isra tu pompuan? πŸ˜πŸ˜‚

    ReplyDelete