Wednesday, January 06, 2016

#HURT 7

BAHU Aatiq ditolak kasar.  Nasi yang ada di tangan jatuh ke lantai.  Pecah bungkusannya.  Tumpah isi yang ada.  Mata Aatiq berair melihatkan rezeki yang rosak.  Ditambah pula dengan perut yang berbunyi meminta diisi, rasa mahu dimaki wajah bekas kawan sekelasnya ini. 
“Kau ni apa lagi yang tak puas hati dengan aku, hah?”  Direnung wajah gadis manis di depan dengan perasaan yang bercampur baur. 
Nak aje dia menjerit.  Biar berdentum suaranya seluruh sekolah tapi ditahan.  Dia masih bertahan atas tiket sabar yang dia kira, kian menipis.  Sudah mahu rabak. 

“Tak ada apa.  Tapi…”  Raisya jeda.  Dia carik senyuman sinis.  Memeluk tubuh sendiri dan memandang Aatiq atas bawah. 
“Tapi, bila aku nampak kau… aku jadi meluat betul.  Pelajar terbaik konon.  Pelajar harapan.  Lagi?  Pelajar apa?  Pelajar contoh?  Dengan baju lusuh ni?”  Jari telunjuk Raisya lurus pada seluruh tubuh Aatiq. 
Bibir diketap.  Tuhan… sakitnya hati aku! 
“Apa masalahnya dengan baju lusuh?  Bijak pandai bukan ditentukan baju tu lusuh atau tak.  Tapi, rajin dengan tidak.  Lagi satu, hati tu bersih ke tak.  Itu yang penting.  Apa guna baju bersih macam kau tapi hati busuk mengalahkan bangkai?”  herdik Aatiq kembali. 
Dua tahun dia bertahan dengan Raisya, tak berdaya dah dia.  Bukan salah dia bila lelaki  yang Raisya cinta, sukakan dia.  Malah, dia tak layan sikit pun.  Bukan dia tak elak melainkan atas sebab-sebab tertentu saja dia berdepan dengan Shafiq.   
Habis tu, apa yang Raisya dendamkan sangat sedangkan Raisya boleh dapat yang lebih lagi?  Orang dah tak nak, tersua-sua kenapa?   
“Kau nak kata aku bangkai?”
“Kau mengaku kau bangkai?”  Ditempelak Raisya tajam.
“Kau?!”  Tangan Raisya naik mahu menampar wajah Aatiq tapi pantas Aatiq menahan. 
Mata bundar Aatiq terjegil.  Pertama kali dia menahan tangan Raisya.  Malah, saat Raisya rosakkan makanan untuk dia jual pada kawan-kawan, dia masih beratkan tangannya agar sentiasa ada di sisi.  Agar tak naik ke udara. 
Tapi, hari ini Raisya dah makin menjadi-jadi.  Dia tak boleh duduk diam lagi.  Apapun jadi, biarlah hari ini Raisya tahu dia juga ada hati dan perasaan.  Dia juga ada kudrat melawan.  Biar Raisya tahu, dia tak boleh menahan dinding sabar dia yang sedang runtuh sekarang.   
“Kau tak nak tengok muka aku, aku tukar kelas walaupun aku rasa aku lagi layak duduk dalam kelas pertama tu berbanding kau.  Tapi, tak apa, Raisya… aku mengalah sebab aku nak belajar dengan aman.  Aku nak dapat keputusan terbaik dalam SPM aku.  Kau rosakkan semua kuih-muih dan nasi lemak yang ibu aku buat, aku rasa nak patahkan tangan kau tapi, aku tetap sabar sebab aku fikir tu bukan rezeki aku dengan ibu aku…”  Tangan Raisya yang ada dalam genggamannya dilepaskan kasar. 
“Masakan ibu kau tu menjijikkan!”
“Raisya!”  jerkah Aatiq.  Nasiblah sekarang tengah hari sebelum bersambung dengan kelas tambahan.  Kebanyakan bilik dah kosong. 
“Aku tahan kau kutuk aku tapi jangan ingat aku mampu tahan bila kau kutuk ibu aku.”  Amarannya keras. Tak cukup Raisya kutuk dia, ini nak babitkan ibu pulak?  Apa salah ibu pada Raisya sampaikan nak babitkan ibu segala?
Sebak mula menghurung jiwa.  Suaranya sudah bergetar.  Birai matanya sudah mula basah.    
“Apalah yang kau fikir masa kau rosakkan punca rezeki kami, Raisya?  Sebab kau anak orang kaya?  Lepas tu, senang-senang kau cakap tak sengaja dan campak duit lima puluh ringgit dekat muka aku?  Kau ingat aku boleh terima semua tu?  Aku ni Raisya…”  Dada sendiri ditepuk kuat.    
“…aku ni tak dididik hidup senang sebab aku memang sudah.  Bukan macam kau buka mata, makan pun disuap.  Aku ni dididik usaha dengan kudrat sendiri.  Dan, hari ini adalah hari terakhir kau ganggu hidup aku, Raisya.   Lepas ni, aku tak akan benarkan kau sebut nama aku pun.  Jangan ingat selama ni aku diam sebab aku tak mampu melawan.  Tapi, aku bagi peluang moga kau sedar diri yang kau tu benci aku tanpa sebab yang munasabah!”  luah Aatiq tegas biarpun airmatanya sedang menitis. 
Dua pasang mata bertentangan lama.  Raisya diam tak berkata apa.  Terkejut bila akhirnya Aatiq tunjuk belang.  Malas lagi berdepan dengan manusia persis Raisya, Aatiq tunduk cuba mengutip nasi yang tumpah.  Semua ni kena bersihkan.  Nampaknya, dia terpaksa berlapar hingga ke petang memandang petang ni ada lagi perjumpaan kelab.
“Jangan kacau aku lagi, Raisya.  Kau ada segalanya dalam dunia ni, tapi aku hanya ada impian buat masa sekarang.  Jangan rosakkan impian aku, Raisya.  Aku mohon,” pintanya separuh merayu tanpa memandang pada Raisya sepicing pun. 
Rasanya, nak aje dia tukar sekolah tapi SPM tak lama lagi.  Tapi, berlama-lama di sini, dia risau dia akan bertindak di luar batasan.  Saat itu, pasti yang tinggal hanya penyesalan.  Ini pun, mujurlah sempat dia sedar diri.  Andai tidak… Namun, belum sempat dia menyentuh nasi yang tumpah, tudungnya dicengkam Raisya. 
Kuat. 
Diheret agar dia kembali berdiri. 
“Lepas,”  arah Aatiq sepatah.  Dahinya berlapis kerutan.  Rahangnya mula bergerak menahan geram. 
“Kalau aku tak lepaskan?”  giat Raisya tanpa rasa bersalah. 
“Dendam kau tak ke mana, Raisya.  Kita dah tujuh belas tahun.  Kau boleh dapat yang lebih baik lagi daripada Shafiq.  Lagipun, periksa tu lebih penting buat masa sekarang ni.  Aku ni tak pernah ada perasaan pun pada dia.  Aku tahu kau tahu jugak tentang tu, kan?”  Aatiq masih cuba ajak Raisya berkompromi.  Tak perlu nak buat perangai buruk macam ni.  Tarik tudung kerana lelaki?  Mengarut!
“Kau yang goda dia?”  tuduh Raisya.
Bibir Aatiq senyum senget biarpun tudung masih dalam genggaman Raisya.  Antara dia dan lelaki yang Raisya suka, hanya sebagai rakan dalam dunia perdebatan.  Tak lebih daripada itu. 
“Ikut suka kaulah, Raisya.  Aku dah letih nak layan kau.  Sekarang, kau lepaskan aku dan baik kau ikut kawan-kawan kau tu pergi makan,” arah Aatiq sambil mengerling pada dua orang kawan baik Raisya yang menanti. 
“Aku nak kau pergi daripada sekolah ni dan jangan bagi aku nampak muka kau lagi.  Sampai bila-bila pun kau jangan bagi aku nampak muka kau!”
“Kenapa?”  Kening Aatiq naik.  Mencabar.  Marahnya kembali menyirap.  “Sekolah ni, kau yang punya ke?”  Semakin tajam senyuman yang terukir. 
“Dunia ni, kau ke penciptanya?” 
“Kau ni memang tak sedar diri!”  tempik Raisya dan terus saja ditolak kepala Aatiq pada dinding.  Tapi, Aatiq cepat melekapkan tangannya pada dinding.  Andai tidak, tentu dah terbelah. 
“Raisya, berhenti!”  Dia melawan sedaya-upaya biarpun perbuatan mereka mula mendapat perhatian beberapa orang yang sedang berbisik sesama sendiri. 
“Aku benci kau!”  Tangan Raisya masih menarik tudung Aatiq.  Ditampar wajah putih itu berkali-kali hingga pipi Aatiq mula merah.
“Raisya, ingat Allah.  Kau ni dah kenapa?”  Tangan Raisya dipaut cuba menahan tangan itu daripada terus menampar dia.  Pipi dia dah pedih. 
Namun, Raisya bagai kerasukan.  Terus mencengkam tudungnya mahu menghantuk dia pada dinding koridor pula.  Tudung Aatiq tertanggal.  Rambutnya mula lepas bebas.  Kesempatan itu lebih mudah buat Raisya.  Rambut Aatiq disentap kasar bersama sengihan yang masih nyata belum puas.  Tubuh Aatiq didorong ke depan. 
Menyedari tudungnya yang sudah lepas entah ke mana dan kulit kepala umpama nak tersiat, Aatiq kumpul kudrat.  Dia akan lawan!  Kedua belah pergelangan tangan Raisya dicengkam kemas.  Ditolak sekuat hati dan sebaik saja rambutnya lepas, Aatiq tolak tubuh Raisya kuat agar menjauhi dia dan serentak itu juga, jeritan Raisya kuat menyapa telinganya. 


RAISYA! 
Raqib terjaga.  Peluh merenik pada seluruh tubuh.  Nafasnya mengah.  Lena dia terganggu lagi dan bila pandang sekeliling, dia masih di pejabat.  Kertas-kertas laporan dan perancangan perniagaannya sedang berselerakan.  Terselit di antaranya gambar yang dia mimpikan tadi.  Nampak susuk tubuh Johan yang juga terlentok di atas kerusi. 
Dia menyentuh dahi.  Mengelap peluh.  Butang kemeja dibuka hingga di tengah dada.  Dada dia berdebar tak sudah.  Gambar Raisya direnung lagi.  Tak mampu dia bayangkan betapa sakitnya saat Raisya menutup mata dan dia tiada di sisi.  Dia tak tahu tapi daripada apa yang kawan-kawan Raisya ceritakan, ianya satu kesakitan yang amat.  Tulang-temulang Raisya patah-riuk. 
Cerita yang berbeza daripada setiap mulut tapi dia tahu, hanya satu mulut yang mampu menjamin cerita yang sebenar.  Fail diselak.  Wajah Aatiq ditatap dengan mata yang sedikit kabur.   Dah lama salinan laporan ini ada dalam simpanan dia.  Tiada bantahan dalam setiap pertuduhan yang dibaca waktu itu.  Gadis itu hanya tunduk.  Akur dengan segala kesalahan yang dibaca.  Akur dengan hukuman yang diterima. 
Dah sampai masa kau bagi jawapan pada kesakitan aku selama ni!  Raqib bangkit.  Disentuh bahu Johan perlahan.  “Jo, bangun.  Kita balik.” 
Pantas, Johan bangkit seperti tak pernah lena.  Baju dibetulkan.  Kot Raqib dicapai dan dia berjalan mengikut jejak Raqib yang nampak lemah.  Setelah pintu kereta dibuka, Raqib masuk di belakang.  Johan terus memandu tenang membelah jalan yang lengang di awal pagi. 
“Jo.”
“Ya, bos?” 
“Dia dah dapat kerja?”  Sisi wajah Johan dipandang. 
Tiada suara, melainkan Johan hanya menggeleng.  Senyuman senget terukir.  Memang sepatutnya begitu.  Biarlah kau mereput merempat di mana-mana. 
“Jo.”
“Ya, bos.”
“Kita pergi rumah dia…”
“Apa, bos?”  Berkerut dahi Johan.  Buat apa ke rumah orang awal-awal pagi ni?  Lagipun, dia tahu rumah siapa yang Raqib maksudkan. 
“Saya tengok bos tak sihat.  Saya hantar bos balik rehat dulu.  Yang lain, biar saya uruskan,” saran Johan tapi bila dilihat dalam cermin pandang belakang Raqib menggeleng, tak berani lagi dia membantah. 
Mata Raqib terpejam.  Dia diam hingga akhirnya, Johan memberhentikan kereta di persimpangan lorong pertama Taman Selayang Mutiara.  Di mana letaknya rumah yang dimaksudkan.  Rumah berkembar yang kecil saja.  Hanya ada sedikit laman dan tak berpagar sedangkan jiran yang lain semua bertembok. 
Lampu dalam rumah masih menyala.  Tak tahulah ruang tamu atau bilik tidur. 
Jika bilik, itukah bilik Aatiq?  Jika benar bilik milik Aatiq, kenapa Aatiq lena dalam keadaan lampu terpasang?  Kan tak elok untuk mata.  Adakah lari daripada kegelapan agar mimpi ngeri itu mampu dibohongi? 

Dia tak tahu.  Cuma, dia rasa mahu tahu.  

21 comments:

  1. Apa plak jd lepas aatiq keja dengan raqib ya... ermmmm...

    ReplyDelete
  2. sukar nye nak memujuk hati sendiri.....bila agak nye dendam bakal terlerai...sian kat aatiq...huhuhu....

    ReplyDelete
  3. Bila kah dendam tu akan terhapus....tak sanggup menjadi seorang aatiq....lembutkan la hati raqib....

    ReplyDelete
  4. Bila kah dendam tu akan terhapus....tak sanggup menjadi seorang aatiq....lembutkan la hati raqib....

    ReplyDelete
  5. Ala, knp kali nie pendek je RM..

    ReplyDelete
  6. eeee,,,,,,,,dendamnya raqib....patutnya tanya dulu apasal aatiq buat mcm tu kat adik dia....

    ReplyDelete
  7. msti kena buli truk2 dgn raqib nanti..

    ReplyDelete
  8. Apasal lah raqib nih nk mrah sngat? Aatiq tak bersalah lah. Ksian Aatiq.

    ReplyDelete
  9. Ya Allah..seriau memikirkan apa akan terjadi pada Aatiq nanti

    ReplyDelete
  10. Hopefully ada rakan2 skolah aatiq yg akan tampil jd saksi perlakuan raisya terhadap aatiq. Dulu mreka tak brani nk bersuara sbb masih muda & takut

    ReplyDelete
  11. Ohhhhh.... hati saya sangatttt HURT...

    ReplyDelete
  12. Ohhhhh...
    HURT...
    Raqib dendam yg sia2...

    ReplyDelete
  13. Ohhhhh...
    HURT...
    Raqib dendam yg sia2...

    ReplyDelete
  14. Ohhhhh...
    HURT...
    Raqib dendam yg sia2...

    ReplyDelete
  15. jika punca kejadian tak terungkai, Raqib tegar dgn sikapnya begitu, tak mustahil dia sendiri akan hurt sepanjang hidupnya...

    ReplyDelete
  16. PERHHH sampai pecah cermin kereta dek amarah raqib..
    rasa ngilu je hati ni bila letak diri dlm atiq

    ReplyDelete
  17. ble nak sambung??

    ReplyDelete
  18. Tak sabar nak baca sambungannya lagi.

    ReplyDelete
  19. everyday bukak blog ni. tengok kalau2 ade latest entry. Excited nk bace karya akak. kipidappp. ;)

    ReplyDelete
  20. abis ler...pembalasan bermula

    ReplyDelete