Thursday, January 12, 2017

Maghfirah 18

GAMAKNYA seluruh kampung dah tahu yang dia dah kahwin dengan Ian.  Biarlah.  Elokpun kalau tahu biarpun bukan daripada mulutnya sendiri atau daripada sebuah majlis yang gilang-gemilang.  Dia tak mampu.  Bukan orang kampung tak tahu.  Maghfirah hanya tunduk di depan ayahnya yang sejak tadi tak bersuara.  Dia tahu, ayah nak katakan sesuatu.  Kerana itu dia sabar.  Menanti dan terus menanti setiap kata yang bakal keluar daripada mulut ayah.  Apa saja, dia akan terima. 
“Berapa lama ayah nak diam macam tu?”  Kepala diangkat.  “Ayah buat Firah risau…”  Dia dah dekat nak menangis ni. 

Apatah lagi, Ian sendiri hanya membisu.  Memeluk tubuh bersandar pada dinding sedikit jauh daripada dia dan ayah.  Macam redha dan rela aje bini sendiri kena hukum.  Tak ada gaya nak membela langsung. 
“Ayah pernah cakap dekat Firah, kan?”  Wajah Pak Mansor berkerut.    
Sakit kepala dia sehari dua ni.  Gamaknya, kesan demam kali lepas tak pulih sepenuhnya lagi.  Atau boleh jadi juga sebab berpanas semasa menolong Suhaimi.  Boleh jadi jugak sebab dia dah tua. 
“Setiap perkahwinan itu perlu dihebahkan untuk mengelakkan benda-benda macam ni jadilah.  Sebab tu ayah cakap, kita buat majlis kesyukuran sikit.  Kita jemput orang.  Diorang nak datang atau tak, itu hak dia.  Kita hanya jemput.  Tidaklah benda macam ni jadi.  Mail tu sejak dulu memang tak suka kita.  Apapun kita buat, dia tetap akan carik salah…”
“Sebab tu, Firah tak nak ayah.  Satu, kita tak mampu.  Dua, sebab yang ayah cakap tadi.  Apapun kita buat, orang tetap tak suka…”
“Betul tu, nak.  Itu sebab kebencian yang mereka dah tanam dalam dalam diri.  Dah berakar umbi gamaknya.  Tapi itu diorang, Firah…”  Kesal nada Pak Mansor meminta kata-kata anaknya. 
“…kenapa kita nak samakan diri kita dengan diorang semua.  Dah diorang begitu, tak kanlah kita nak begitu jugak?  Biarlah orang baling batu, nak… kita balinglah roti.  Memang kita tak dapat sekat orang nak benci kita.  Tambah pula miskin macam kita ni.  Tapi, kita kena buktikan yang kita hidup ni dalam agama, dalam maruah.”
Mendengarkan kata-kata ayah, rasa sebu menyelit dalam hati Maghfirah.  Airmatanya hampir menitis tapi diseka.  Setidak-tidaknya, ini telah membuat dada dia rasa ringan.  Ringan sangat dengan kisah lalu bila nyata, semua orang dah tahu dia tak pernah salah dalam hal dia dengan Nazri dulu.  Nazri yang muncul tiba-tiba.  Nazri yang cuba usik dia.  Dia hanya pertahankan diri.  Tapi, Nazri tuduh dia yang ajak lelaki itu ke rumah bila ayah tiada. 
Dia benar-benar lega sekarang! 
“Firah tak nak susahkan ayah.  Firah tahu kita kais pagi makan lagi…”  Jari telunjuk menyentuh birai mata yang basah.  Wajah langsung tak diangkat.  Malu sebenarnya dengan ayah.
Bukan sekali ayah pujuk dia adakan majlis, malah Ian pun sama demi menghormati kehendak ayah.  Tapi dia yang berkeras.  Dengan apa yang jadi siang tadi, memang buat dia rasa bersalah. 
“Ayah faham, Firah memang tak selesa dengan orang kampung.  Tapi, kita pun tak boleh nak sekat kebencian orang, Firah.  Semua tu bukan dalam kehendak dan kawalan kita.  Firah sabar selama ni, ayah rasa itu dah satu rahmat untuk ayah.  Biarpun masa tu, ayah risau Firah akan tertekan sampai sakit jiwa, atau Firah lari daripada rumah tinggalkan ayah sorang-sorang.  Tapi tak… Firah tabah hidup dengan ayah seperti tak ada apa-apa berlaku.  Itu dah satu rahmat, Firah.  Kepercayaan yang ayah bagi pada Firah, tak pernah Firah persiakan.  Itu adalah satu hadiah untuk ayah.  Sebab nanti bila ayah mati, nak mengadap Rabbul Jalil, ayah tak kesal nak jawab bila Tuhan persoalkan tanggungjawab ayah pada satu-satunya anak yang diamanahkan.  Sekarang, tanggungjawab ayah dah lepas.  Semua yang menyakitkan dah lepas.  Kalau Firah rasa bersalah, ayah maafkan.  Tapi, dengar nasihat ayah.  Kal ini aje ayah paksa Firah…” 
Maghfirah panggung pandangan.  Nampaknya ayah berkeras nak adakan majlis setelah segalanya pecah terburai. 
“Kamu fikirlah.  Ayah nak masuk rehat kejap…”  Pak Mansor langsung bangkit.  Dia benar-benar rasa tak sedap badan. 
Melihatkan ayah yang dah hilang di balik pintu bilik, dia tunduk.  Masih mahu menolak.  Tanpa sedar, ada tangan mendarat pada bahunya.  Meramasnya lembut.  Bila dia toleh, memang lelaki ini.  Tersenyum tipis dengan riak yang tenang. 
“Kita buat, ya?”  pujuk Ian. 
“Sikit pun, jadilah.  Tak nak buat dekat rumah, kita mintak tolong Imam uruskan dekat surau.  Bagi makan fakir miskin, lagi elok.  Dekat kampung ni, rasanya ramai jugak yang lebih susah daripada kita.  Yang ada anak ramai tapi pendapatan tak seberapa.  Kita ajak yang macam tu.  Moga dengannya kita lebih sedar, yang bukan kita aje yang paling susah.  Tapi, ramai lagi.  Hrmm?”  Lembut Ian bersuara. 
Dia nak Maghfirah lepaskan segala kemarahan yang terbuku di hati selama ini.  Dan dia yakin, Nazri tak akan masuk dekat lagi.  Pak Mail jugak sama.  Orang kampung akan tutup mulut.  Akan berhenti bercakap. 
“Saya bukan tak nak tapi saya tahu, ayah tak ada duit…” 
“Duit bukan masalah, Firah.  Pada saya duit boleh cari, tapi ketenangan dan bahagia… mana kita nak beli kalau ada duit berguni pun.  Dan sekarang, ketenangan dan bahagia pada saya adalah awak dan ayah…”  pujuk Ian lagi.
“Tapi…” 
“Ini…” 
Tak sempat Maghfirah menolak, Ian menolak buku Tabung Haji milik Maghfirah.  Buku bank yang Maghfirah sendiri pun hampir lupa sebab bukan ada simpanan pun. 
“Mana awak dapat buku bank saya ni?  Bukan ada duit pun…” 
“Bukak dulu…”  suruh Ian seraya membelek buku bank tersebut dan diletak atas tangan Maghfirah.    
“Ini semua duit simpanan saya.  Saya dah keluarkan dan transfer ke akaun bank awak.”
Tangan Maghfirah menggigil menyambut huluran Ian.  Matanya bulat sedikit melihat jumlah simpanan Ian.  Bukan sikit.  Banyak.  Tak kan semua ini Ian nak bagi dia?  Habis tu, apa yang tinggal untuk diri sendiri? 
“Kita buat majlis kita dengan duit ni.  Bukanlah nak perabih semua duit tu.  Tidak.  Kita buat apa yang awak nak.  Tak kanlah awak tak teringin nak pakai baju cantik sikit.  Paling tidak, ada gambar kenangan walaupun hanya kita berdua dengan ayah.  Tak kan tak ada dalam bucket list awak?”  Ian pandang wajah isterinya mencari jawapan. 
Bila melihat Maghfirah tak menjawab, dia tahu… jawapannya adalah ada.  Semua itu impian setiap wanita.  Malah, dia sebagai lelaki pun ada impian begitu.  Cuma, tak apalah tiada majlis hebat pun.  Semuanya dah berlalu. 
“Awak nak bagi semua ni dekat saya?” 
Ian kerdipkan mata.  “Ini aje yang mampu saya bagi untuk awak, Firah buat sementara ni.  Saya tak ada harta lain.  Itu pun saya rasa sikit sangat dengan apa yang Pak Mansor dan awak buat untuk saya.  Layanan keluarga awak, jangan kata macam hotel lima bintang, tapi berbaris bintang di langit pun tak cukup untuk saya bagi…”  Sempat lagi dia mengayat. 
Bibir Maghfirah nampak mencebek.  Heh.  Rasa nak meraung sekarang jugak tapi di tahan. 
“Jadi sekarang, saya memang tak ada satu sen pun.  Awak kena bela saya.  Saya dah lah tak kerja.  Saya ingat nak nak cari kerja dekat pekan nanti.  Tengok dulu sampai mana awak mampu bela saya.  Jangan risau, saya tak mintak makan percuma.  Saya tolong awak kemas rumah ke, kebun ke, memandangkan saya bukan lagi tetamu dalam rumah ni.  Jaid, saya boleh buat kerja, kan?”  gurau Ian tapi wajah Maghfirah masih begitu. 
Ian mengeluh tipis.  Pipi mulus itu dielus perlahan. 
Apa lagi tak kena ni, sayang?  Nak aje dia tanya, tapi lidahnya mengeras.  Hanya mata yang begitu rakus melahap setiap inci wajah Maghfirah. 
“Kalau tak nak buat jugak, anggap ajelah kita buat doa selamat untuk arwah ibu awak, ya?” 
“Tak…”  Maghfirah nafi. 
Ian redupkan pandangan.  Apa yang tak?  Dia mati-mati ingat Maghfirah tak nak buat majlis.  Tapi, tiba-tiba tak pulak.  Tangan yang tadi sedang merayap di wajah isteri jatuh pula memegang tangan Maghfirah. 
“Kalau semua awak bagi saya, apa yang tinggal untuk awak?” 
Ian senyum lebar.  Paling lebar hinggakan mata kuyunya terkatup rapat.  Hei… mata mana mata?  Senyum lebar sangat! 
“Awak…”  jawapan Ian yang sepatah itu…
Maghfirah ketap bibir.  Pertama kalinya, airmata dia jatuh menitis.  Airmatanya bahagia.  Airmata syukur.  Airmata terima kasih kerana telah Tuhan hantarkan lelaki ini untuk dia.  Entah daripada datang datangnya… dia pun tak tahu. 
Melihatkan airmata yang jatuh ke pipi, Ian seka perlahan.  Dia dekatkan wajahnya lantas pipi putih itu dikucup buat pertama kalinya.  Hangat.  Ya, sejak dia kenal Maghfirah, hati yang sentiasa dingin dan beku, rasa kembali hangat dan mencair. 
Sebelah tangan memaut pinggang isteri rapat dan bila dia mahu beralih arah tingkahnya mati.
“Perlu ke ayah masuk tidur semula ni, Firah?”  tegur Pak Mansor.
Maghfirah pantas menolak tubuh Ian menjauh.  Dia sapu wajahnya dan terus bangkit. 
“Entah Ian ni, ayah.  Tak sopan langsung!”  bebelnya menyembunyikan rasa malu yang bertingkat-tingkat tingginya.  Terus masuk ke bilik. 
Ian garu kepala bila Pak Mansor ketawa. 
“Kamu dengan Firah, okey ke?”  soal Pak Mansor setelah tawanya reda dan dia yakin, Ian faham apa yang cuba dia sampaikan. 
Ian geleng menjawab maksud soalan Pak Mansor.  “Saya tak tahu sama ada dia atau pun saya yang perlukan masa,” jawabnya jujur. 
“Jangan leka sangat, Ian.  Masa ni makin laju.  Lebih laju daripada kita.  Sedar tak sedar, rupanya dah banyak kita terlepas,” nasihat Pak Mansor sambil menepuk bahu Ian. 
“Ayah nak solat Isyak dekat surau ni kalau kamu nak ikut?”  Tapi, dia tahu Ian tak nak ikut. 
Sebaik saja Pak Mansor lepasi ambang pintu, Ian dekati pintu bilik Maghfirah.  Dia tak pernah masuk bilik ni.  Dia dan Maghfirah putuskan untuk menjadi kawan dan dia hormati keputusan Maghfirah tapi rasanya, itu lebih pada keputusan dan kehendak dia kerana dia tahu perasaan Maghfirah padanya. 
Baru nak diketuk, Maghfirah lebih dulu membuka pintu.  Ian menyepi.  Maghfirah gelisah.  Hanya memandang wajah lelaki ini penuh tanda tanya. 
“Awak dah bagi saya duit tu, awak tak boleh ambik balik…”  KOtlah tiba-tiba Ian menyesal bagi duit lebih lima puluh ribu tu untuk dia.  Dia baru rancang macam-macam ni.  Mulut aje tak nak, tapi hati rasa teruja jugak. 
“Boleh saya masuk?” 
Maghfirah lebarkan pintu.  Ian terus masuk dan duduk di birai katil.  Diusap perlahan tilam nipis itu. 
“Kita nak tukar katil baru tak?”  soal Ian tiba-tiba.
“Kenapa?  Elok aje saya tidur.  Berpuluh tahun dah, tak runtuh lagi…” 
Ya… Ian selak sikit alasnya.  Ini kayu jati.  Kukuh.  Sampai dia mati pun, kayu ni akan elok lagi. 
“Tilam, mungkin?”  Keningnya naik. 
“Saya suka tilam tu.  Kata ayah, mak saya tidur dekat tilam tu…”
Okey… patutlah nampak usang sangat.  Tapi, nak cakap secara terang, karang sentap pulak bini dia. 
“Saya ada masalah sikit tidur tilam nipis macam ni…” Padahal sebelum ni, tidur beralas bumi, berbumbung langit pun tak kisah.
“Dah sejak bila pulak saya suruh awak tidur bilik ni.  Sebab tu jugak saya suruh awak tidur dengan ayah.  Tilam ayah kan tebal sikit.  Pergilah sana, jangan kacau bilik saya.  Saya suka macam ni je.  Saya selesa untuk diri saya…”  Maghfirah menepuk bantal.  Ditepis bahu Ian agar balik ke bilik. 
“Lagipun, bukan awak jenis tidur mana-mana aje ke?”  cebek Maghfirah.  Jangan cakap, Ian tipu sudah.  Konon jenis tak kisah tidur mana-mana.  Tapi, tilam nipis dah bising. 
“Sebab masa tu saya bujang, Firah…” 
Maghfirah telan liur melihat pada kelakuan Ian yang pelik tiba-tiba. 
“Tapi, saya ada isteri sekarang,” tambah Ian lebih serius.   

Tingkah Maghfirah mati.  Terus merenung Ian tanpa berkata apa.    

...bersambung

28 comments:

  1. 1st comment.♡...

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. ❤❤❤❤❤❤❤❤❤

    ReplyDelete
  4. auwwww... melting!

    ReplyDelete
  5. ����������

    ReplyDelete
  6. Hahahah..hihihi...best

    ReplyDelete
  7. Sentiasa terbaik la RM...TQ UPDATE...👍👍👍👍

    ReplyDelete
  8. Dah pulakkkk Ian ekkk...😄😄😄😄

    ReplyDelete
  9. Ooo....ini kisahnya, firah ni polos laa

    ReplyDelete
  10. haaaa.jawab firaj jawab..ko nak kata apa?

    ReplyDelete
  11. comel yer... IAN dan Maghfirah :)

    ReplyDelete
  12. jangan sampai terlepas...masa makin laju...dengar nasihat ayah tu ian...

    ReplyDelete
  13. melting... tak sabar tunggu next entry... syabas kak rehan <3

    ReplyDelete
  14. Alahai firah... payahnya nk bg faham 😅😂😂😂 thx RM for the update 🌹🌷💐

    ReplyDelete
  15. Hohoho... love is in the air♥️♥️♥️♥️

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. Done marathon! Terbaiklah RM. Thumbs up! Trima kasih RM update smp 8 bab..berbunga2 hati kite, seronok depa dh kawen yeayyy!

    ReplyDelete
  18. 💙💚❤💖💘💓Love in progress

    ReplyDelete
  19. 💙💚❤💖💘💓Love in progress

    ReplyDelete