Friday, January 13, 2017

Maghfirah 20

TAK ingat akan arwah kakaknya, dia memang akan lari daripada rumah.  Kenapalah sejak akhir-akhir ni daddy suka sangat ungkit tentang orang dah tak ada.  Kalau dah kata dia buruk segalanya, biarlah dia keluar.  Kalau dah sakit sangat mata dan hati daddy kerana dia, biarlah dia pergi. 
Dah berminggu, tak sudah-sudah nama itu meniti dekat mulut daddy.  Siang dah malam.  Kakak dialah yang boleh diharap.  Yang mendengar kata.  Yang ikut segala kehendak dan kemahuan daddy sejak dulu.  Sedangkan dia, kaki bantah, suka memberontak, suka buat hal sendiri.  Yang buruk semua dia dan yang baik, semua kakaknya. 

“You tak okey lagi ke dengan daddy you?”  Nazri tunjuk risau.
Julia diam.  Menyisip air perlahan-lahan.  Buat-buat pandang telefon.  Tak ada mood nak cakap pasal tu.  Dia cuma nak bersembang dengan Nazri tapi bukan hal dia. 
“Jue?  You dengar tak ni?”  Nazri tayang wajah bosan.  Ajak orang keluar, tapi buat perangai.  Dah kenapa?  Baik dia tidur.  Esok nak kena pergi Raub ni. 
“I dengar.  Cuma…” Julia tarik muka.  “…jangan cakap hal I, boleh?”
“Leh…”  Wajah Nazri menyeringai.  Hatinya membukam dengan rasa geram.  “…kalau kata you ajak I keluar nak I jadi tunggul kayu, baik I balik rumah tidur.  Tak pun  baik I gerak balik kampung.  Esok I ada site dekat Raub.”  Dia dah sedia nak angkat punggung bila tangan Julia menahan.
Bibir merah gadis itu koyak dengan senyum. 
“I dengar kata kampung you seronok?” 
“Apa yang seronok?”  Manalah Julia dengar khabar angin ni?  Apalah yang seronok dekat Kerambit tu.  Sekarang aje ada coverage telefon.  Itu pun bukan menyeluruh. 
“I pun tak tahu.  Sebab tu I tanya…”  sela Julia. 
“Well, kampung I tu pedalaman sikit.  Sebelum jalan raya ke Jerantut tu siap, pengangkutan utama kereta api aje.  Line telefon jangan ceritalah.  Haram  tak ada.  Sekarang walaupun dah agak berkembang tapi tak ada apa yang seronok.  Tak ada hiburan…”  Senyuman Nazri payau.
Dia tunduk.  Betulkan duduk.  Ya, tiada yang seronok melainkan Maghfirah.  Gadis itu ajelah yang buat dia selalu nak balik kampung dulu.  Sekarang, entah berbaki ke tidak keseronokan tu, rasanya tak ada dah. 
“You mesti ingat dia, kan?” 
“Dia?”  Kening Nazri terjongket sebelah.
“I know… she’s still lingering…”  Mulut Julia terkatup bila pandanganya dengan Nazri berlaga.  Nazri dah faham.  Cukuplah sampai situ.
“Dia dah kahwin, Jue.  Kalau kata pun masih ada perasaan I yang lingering pada dia, itu semua dah berlalu…”  Sengaja dia tekan perkataan lingering tu.  Biar Julia tahu.  Ada pun perasaan yang masih melingkari, apa dia nak buat.  Segalanya dah terlambat.
“Kiranya, I ada peluang?” 
Gelak tipis Nazri lepas.  Dia geleng kecil.  Jue… Jue… dia tak tahu apa yang Julia suka sangat dekat dia dan dia pun tak tahu kenapa dia tak ada rasa istimewa untuk Julia.  Tapi, apa salahnya dia buka hati. 
“You nak ikut I balik kampung?” 
“What?”  Air yang baru masuk ke mulut, hampir tersembur.  Mata Julia bulat.  “You nak main-mainkan I ke apa?”
“Terserah… kalau you rasa I main-mainkan, jawapan you mesti tidak.  I nak balik…”
“I ikut…”  Tangan Julia terangkat ke udara.  Gila nak lepas peluang ni.  Orang kata, baik ambik hati mak bapak dulu.  Nanti hati anak sedang nak ditawan. 
“I nak gerak petang ni…”
“Tak ada hal.  I balik sekarang.  Petang you jemput I dekat rumah, boleh?” 
“Okey tapi daddy dengan mama you?”  Risau pulak Nazri.  Karang, kena fired tak memasal sebab bawak anak bos keluar. 
“I memang nak lari daripada diorang untuk seketika.  I harap you boleh bawak I lari biarpun seketika, Nazri…”  Pandangan Julia, adalah pandangan penuh berharap. 
Nazri senyum. 



MAGHFIRAH gigit bibir.  Sebu dadanya melihatkan Ian  yang sedang ketawa dengan ayah.  Entah apa yang dibualkan.  Kenapa, ya?  Biarpun dia yang ada dalam dakapan Ian, tapi hati lelaki itu terisi dengan wanita lain?  Bukan sekali malah hampir setiap malam nama itu meniti di bibir Ian. 
Ada masanya, seluruh tubuh Ian lencun dengan peluh.  Tidur malamnya tak pernah lena sejak lelaki itu ada sama.  Tapi, berat lidah dia untuk bertanya.  Terlalu banyak soalan hinggakan tak tahu mana dulu yang patut dia persoalkan. 
Tambah pulak, dia tak mahu Ian terasa hati.  Mungkin itu rahsia.  Kerana itu Ian tak bukak mulut sampai hari ni. 
Birai mata yang basah dikesat perlahan.  Maghfirah turun ke dapur.  Entah apa nak masak hari ni.  Fikiran dia bercelaru hingga menjadi berselirat.  Susah dia nak susun.  Tanpa sedar, suara ayah ada di belakang. 
“Ayah nak apa?”  soal Maghfirah bila Pak Mansor sekadar merenung. 
“Ayah tengok Firah dah banyak hari, muram aje.  Kenapa pulak ni?  Ayah tengok Ian tu okey.  Firah pulak buat muka.  Tak faham sungguh ayah dengan Firah ni…”  Pak Mansor menggeleng sendiri.  Berubah sangat Maghfirah ni. 
“Firah pun tak faham dengan diri sendiri, yah.  Susah nak cakap.  Tak tahu kat mana nak mula…”  Senyuman koyak tapi mata itu mula berair. 
Selama ini, hanya ayah menjadi tempat mengadu.  Sekarang, dia ada Ian tapi rasanya dia juga sendiri.  Sudahnya, pada ayah juga dia kembali. 
“Gamaknya, kita memang silap, yah…”
“Silap apa laginya, Firah?” 
“Ian…” 
Pak Mansor toleh belakang.  Ian turun tengok kereta tadi.  Dia dekati Maghfirah.  Tak nak Ian dengar.  Tak elok cakap benda buruk di belakang.  Orang tu dah lah suami.  Haih…
“Bukan Firah yang Ian nak, ayah…”
“Maksud, Firah?” 
Segala kekuatan dikumpul.  Nafas dihela dalam.  “Ayah ingat Ian pernah mengigau dulu…”
Pak Mansor diam.  Maghfirah tahu ayah ingat. 
“Hampir setiap lena dia, dia akan sebut nama perempuan tu.  Firah tahu perempuan tu sangat penting dalam hati dia.  Perempuan yang buat dia mengembara tanpa arah tuju.  Perempuan yang kejar dia dalam mimpi dan jaga.  Perempuan yang dia cinta.  Tapi sayang, perempuan tu bukan nama Maghfirah.  Bukan anak ayah…”
Hati Pak Mansor beristighfar berkali-kali.  Dia tak tahu.  Dia ingat mimpi ngeri Ian setakat itu saja.  Rupanya, berlarutan. 
“Firah tak cuba cakap dekat dia?”
Kepala Maghfirah menggeleng.  “Firah takut dia lagi terluka kalau Firah tanya…” 
“Habis tu, Firah lukakan hati sendiri…”  tingkah Pak Mansor.
“Sebab tu Firah kata kita dah sekat dia.  Walaupun dia kata dia tak nak pergi, tapi Firah yakin, dalam diri dia… dia rasa tersekat ayah.  Dengan tanggungjawab yang tiba-tiba ada dekat bahu dia.  Tanggungjawab yang kita bagi pada dia tanpa kita sedar.  Tanggungjawab tu, ayah.  Firah tak nak orang berbelas dengan kita, ayah.  Kita hidup selama ni bukan sebab belas ehsan orang.  Kita dah biasa.  Kita hidup ni hanya sebab belas ehsan Tuhan, ayah.  Tapi Ian… dia dah ada masalah, sepertinya kita ni jadi nasik tambah lagi dalam hidup dia…”  Dia dah tak kisah akan diri sendiri dan dia tahu ayah akan lebih tabah daripada sesiapa saja.  Namun, hati dia tak mampu menerima andai Ian menderita dan penyebabnya adalah dia! 
Sebaknya, tak usah digambarkan dengan kata-kata.  Mata ayah masih jelas untuk lihat keadaan dia yang serba-salah.  Kasihnya pada Ian begitu kembang mekar.  Cinta dia pada lelaki itu sedang mewangi.  Tapi, apa guna bila keindahan yang mekar itu Ian tak mampu nikmati dan haruman cintanya sukar untuk Ian hidu.
Mendengarkan kata-kata Maghfirah, Pak Mansor sampai tak mampu berkata apa.  Diam.  Meneliti dan menimbang segalanya dengan hati yang redha dan jiwa yang terbuka.  Bahagia Maghfirah perlu difikirkan.  Bahagia Ian juga perlu diambik kira.  Lama-lama Pak Mansor senyum.  Mengusap lembut rambut anak perempuannya. 
“Pada ayah, elok Firah bincang dengan Ian.  Andai betul dia sedang paksa diri dia terima sebab permintaan ayah, Firah berani ke lepaskan dia pergi?” 
Tanpa fikir panjang, Maghfirah angguk.  Jujurnya, dia dah fikir daripada awal lagi.  Sekarang, bukan lagi masa untuk memikir, tapi untuk buat keputusan. 
“Dan lebih penting lagi, Firah rasa Firah tabah nak hadapi umpat keji orang kampung lagi bila Firah hilang suami?” 
Kali ini, Maghfirah senyum.  “Demi Tuhan, ayah.  Firah akan tabah berjalan…” 



AYAH tak ke surau malam ni.  Tak sihat.  Risaukan dia gamaknya.  Rasa salah pulak meluah dekat ayah.  Tapi, selain ayah… siapalah yang dia ada.  Ian… biarpun dekat tapi begitu jauh.  Sampai tak tergapai oleh tangan.  Pintu bilik ayah dirapatkan sedikit.  Baru saya pusing tubuh, Ian tercegat di situ.  Memakai kain pelikat dan baju pagoda.  Nampak seperti orang kampung sungguh.  Sepertinya milik dia sepenuhnya.  Tapi… Maghfirah senyum. 
“Nak minum ke?”  Selain soalan itu, soalan apa lagilah dia mampu tanya sekarang.  Canggung. 
“Ayah dah tidur?”  Soalan Maghfirah tak bersambut. 
“Ayah tak sihat.”
“Kalau tak sihat lagi, esok kita bawak ayah pergi klinik…”
“Insyaallah.  Nanti saya pujuk ayah…”  Tak berkata apa, Maghfirah maju ke pintu untuk turun ke dapur.
“Kita sembang kejap.  Boleh?” 
Langkah Maghfirah terpaku.  Dia pandang Ian dan angguk.  Tubuh yang masih kaku di situ, ditarik oleh Ian masuk ke bilik.  Maghfirah duduk dibirai katil.  Ian tarik bangku kayu.  Labuhkan duduk dekat dengan Maghfirah.  Hingga lutut mereka saling bertemu. 
Anak mata Maghfirah yang begitu suram dipandang.  Ingatkan dia bawa bahagia tapi sudahnya, dia bawa duka.  Apa yang Maghfirah katakan pada ayah mertuanya siang tadi, merobek seluruh jiwa. 
Kau salah, Ian!  Itu yang hati dia bisikkan. 
“Awak ada nak cakap dengan saya?” 
“Bukan ke awak yang ajak saya sembang?” 
Ian sengih.  Dia tunduk.  Tangan Maghfirah dipaut dan digenggam kemas.  Kasar.  Biasalah, semua benda Maghfirah buat.  Bukan seperti tangan June.  Kuku pun tak berkilat langsung.  Tak sama dengan kuku June yang sentiasa terjaga dan berkilau.  Kulit nipis yang terkoyak pada hujung jari juga dibiarkan.  Memang Maghfirah tak pernah fikirkan diri dan sekarang, hanya fikirkan bahagia dia. 
“Saya nak mintak maaf dengan awak…”
“Sebab?”  Hati Maghfirah resah. 
“Untuk segalanya…”  Ian angkat mata.  Kembali merenung mata isteri.  Cantik sangat.  Padanlah kalau kata Si Nazri tu gila lagi dekat bini dia. 
“Apapun jadi, saya tak akan lepaskan Firah.  Firah isteri saya.  Selamanya akan kekal isteri saya.  Kalau kata Firah derita dengan saya pun, Firah kena tahan.  Saya ni adalah seorang doktor pakar yang gagal ubati diri sendiri, Firah.  Sebab tu saya jadi macam ni.  Betapa hebat pun saya, saya kena sedar… kehebatan dan bakat saya tak mampu melawan takdir Tuhan.  Maafkan saya sebab sebut nama perempuan lain…”  Suara Ian kian serak.  Sebaknya hanya TUhan yang tahu.
Rusuknya sedang bersilang sesama sendiri.  Remuknya hati.  Dia tunduk hingga dahi menyentuh dada Maghfirah. 
“Sebab saya langgar etika kerja saya.  Sebab saya beri harapan pada pesakit saya.  Sebab saya punahkan harapan dia.  Sebab dia mati depan saya.  Sebab tu saya macam ni, Maghfirah.  Saya manusia berdosa yang mencari keampunan TUhan saya.  Tapi, susahnya, Firah… sampaikan semua itu sedang kejar saya makin rapat.  Tolong saya, Firah…”  rayu Ian. 

Bila dia angkat wajah, airmatanya jatuh setitis ke pipi.  Memandang isteri berharap moga dilindungi.  Katalah apa saja, dia juga lelaki yang perlu dilindungi kerana dia sedang lemah.  

...bersambung

13 comments:

  1. cerita k.rehan slalu buat hati saya b'debar n xsaba nk tau smbungn...dupdapdupdapdupdap...harap yg ni dpt dibukukn...hehehe...thnks utk cerita yg xpernah menghampakan...chaiyok!!!

    ReplyDelete
  2. uhhhh....aku turut sedih IAN

    ReplyDelete
  3. Kakak julia..blk kpg, mesti julia jmpa dgn ian

    ReplyDelete
  4. Julia tak kenal Ian, sebaliknya Ian akan ingat Julia itu June. Jeng jeng jeng

    ReplyDelete
  5. Kesian Firah... kesian Ian😭

    ReplyDelete
  6. persoalan firah dh terjawab..nama perempuan yg selalu meniti di bibir Ian dh xde..Firah, tolong ubati luka Ian..

    Zulyati

    ReplyDelete
  7. Sedehnya...
    tgh tggu next nk tau bila julia ikut nazri balik kg. Adakah? Apakah? Seriuskah!

    ReplyDelete
  8. Uuwwaa..kesian Ian..kesian jugak kat firah...
    Acana ni..? 😭😭

    ReplyDelete
  9. Tulisan rehan x pernah menghampakan

    ReplyDelete
  10. Sedihya...sian ian...moga firah pon tabah 😟😒 thx RM for the update πŸŒΉπŸŒ·πŸ’

    ReplyDelete