Friday, January 13, 2017

Maghfirah 22

SYUKURLAH.  Hanya itu yang nak dia ucap.  Tak puas rasanya nak panjatkan rasa terima kasih.  Mati-mati dia ingat Nazri akan menangguk dalam air yang keruh tapi kekesalan pada wajah Nazri bukan sesal yang dibuat-buat.  Nazri benar-benar kesal.  Bukan sekali kata-kata maaf dilafazkan dan dia juga berkali-kali tekankan bahawa, dia maafkan Nazri.  Maaf sesungguh-sungguhnya.  Dia juga selama ini, sentiasa hidup dalam rasa marah dan terkilan dengan apa yang dah jadi hingga Tuhan hantar suami yang begini untuk dia kembali menjadi tabah. 
Mendengarkan ceriat Maghfirah, Pak Mansor mengucap panjang.  Andai benar semua dah selesai, hanya pada Tuhan dipanjatkan segala kemuliaan. 
“Habis tu, Firah macam mana?”
“Macam biasa ajelah, ayah…”  Senyuman itu masih tercalit tawarnya. 

“Ian?” 
“Dia pun sama.  Sehari dua ni, dia dah tak sebut nama tu.  Mungkin adik arwah June masih tak maafkan Ian.  Apa nak kata ayah… memang kita salah.  Kita kena minta sampai orang bagi.  Firah yakin, Ian juga dah meminta.  Andai Julia tak nak bagi, apa lagi yang mampu dikatakan.  Dia jugak tahu, bukan salah Ian sepenuhnya.  Salah orang tua jugak yang nak jadikan June tu anak yang sempurna sedangkan kita ni makhluk yang hina.  Kesempurnaan tu milik Allah dan Rasulullah saja.  Semua pendosa.  Sebab tu June jadi tertekan.  Dan kalau June tu mirip Julia… Firah jugak tak boleh nak salahkan Ian kalau dia jatuh cinta…”  cerita Maghfirah pada ayahnya sewaktu mereka duduk minum petang di pangkin bawah rumah.
“Betullah tu.  Apa yang Firah cakap tu memang betul.  Kadang-kadang hati dulu yang buat keputusan.  Akal datang kemudian.  Benda dah jadi.  Nak tuding jari pun bukan benda boleh ubah keadaan.  Jadinya, sekarang ni Firah macam mana dengan Ian?”  Risau Pak Mansor masih tersisa.
Kotlah buatnya Maghfirah ni pun biarkan hati lebih dulu berbicara nak dibandingkan dengan akal, teruklah.
“Firah dah janji nak temankan dia.  Memang tak mudah nak hadapi doktor sakit jiwa yang jiwa sendiri pun tak tenteram…”  Maghfirah ledakkan tawa tiba-tiba. 
Ada masa dia nak aje sindir Ian… Doktor Pakar ya?  Dia mati-mati ingat Ian tu doktor potong orang. 
“Eh, kamu ni… kata suami sendiri.” 
“Firah gurau ajelah ayah.  Banyak sangat benda berlaku.  Firah nak juga lapangkan kepala Firah ni…”  Dia mencebek pada ayah. 
“Iyalah.  Macam Firah cakap.  Doktor pun manusia.  Tak kiralah doktor ubat orang ke, doktor ubat jiwa orang ke.   Manusia.  Nak-nak macam Ian tu.  Siapalah mampu terima bila pesakit sendiri bunuh diri depan mata.  Bukan main-main.  Bunuh diri.  Kalau ayah gamaknya pengsan dekat situ terus…” 
Menimbang kata-kata ayah, tidak dapat tidak… Maghfirah harus akui kebenarannya.  Andai dia, mungkin dia jugak sakit jiwa.  Nak dikira, Ian lagi kuat.  Dia sendiri, hanya difitnah begitu, selamanya dia kurung diri sendiri dalam rumah.  Langsung tak keluar. 
Ian pulak… lebarkan sayap.  Terbang ke sana sini dan akhirnya hingga di atas dahan hatinya.  Firah sayang abang!  Eh, malulah! 
“Ni dia ada cakap ke bila dia nak balik?” 
Oh Maghfirah dah hampir lupa.  Ian ke KL awal pagi tadi.  Dia tak tanya.  Bukan kerana tak peka tapi kerana percaya.  Ian perlu leraikan apa yang masih kusut.  Biar benar-benar lepas.  Biar tak terbelit lagi.  Kepak yang ada perlu dikuak selebarnya. 
“Nanti dia sampailah tu.  Ayah jangan risau…”
“Tapi, ayah nampak, Firah yang risau…”  Pak Mansor gelak.  Terus bangkit dan berlalu masuk ke dapur. 
Ayah ni la hai… dia panjangkan leher ke jalan sana.  Menanti dengan penuh sabar. 




DATO’ JOHARI gamam melihat wajah lelaki yang cukup dia kenal.  Lelaki yang dia ugut dulu.  Lepas itu hilang tanpa khabar berita dan kini muncul pula.  Seluruh tubuhnya menggigil.  Amarah yang belum malap, kembali menyala. 
“Kau nak apa lagi?” 
Ian diam.  Tunduk. 
“Tak puas lagi kau bunuh anak aku?  Satu-satunya anak yang boleh aku harapkan…” 
“Habis tu, Jue ni apa daddy?”  Entah daripada mana, Julia muncul.  Memandang daddy dengan rasa kesal.
Sampai hati daddy.
“Hah, eloklah Jue datang.  Ini!  Lelaki ni!”  Jari telunjuk Dato’ Johari diluruskan tepat ke wajah Ian. 
“…yang Jue cari selama ni.  Dia yang jadi penyebab kenapa June macam tu…” 
Julia gelak.  Gelak yang dibuat-buat. Tangan ditepuk berkali-kali.  Tahniah daddy.  Sampai hari ni masih tak sedar diri lagi. 
“Pada Jue, penyebab utama adalah daddy.  Apa yang daddy dah buat pada kakak sampaikan dia jadi macam tu?  Sampai dia kena jumpa doktor sakit jiwa?  Dan bila dia dah hampir pulih, jatuh cinta, nak bina keluarga dengan lelaki yang dia sayang… kenapa daddy halang?  Kenapa daddy?” 
“Ini, nak jadi suami June?  Tak sesuai dengan June yang serba sempurna tu, Jue!”  marah Dato’ Johari. 
Ian masih diam.  Rasanya belum sampai waktu untuk dia buka mulut.  Julia begitu beremosi dan Dato’ Johari pun sama.  Nazri juga kaku. 
“Anak daddy yang sempurna tu pincang segalanya.  Sebab daddy terlalu taksub nak anak yang sempurna.  Tengok, kat mana  anak sempurna daddy tu mereput.  Puas hati daddy?!” 
“Julia!!!”  Tangan Dato’ Johari akhirnya hinggap ke pipi Julia. 
Nafas Julia mengah.  Dato’ Johari jugak sama. 
“Kau jangan hina June.  Biarpun dia dah tak ada, dia adalah anak yang daddy harapkan.  Dia yang tak pernah bantah cakap daddy, yang ikut segala kehendak daddy…”
“Ya, dengan ketepikan segala kehendak sendiri!  Daddy sedar tak tu?  Kakak tu manusia daddy.  Bukan patung yang boleh daddy bentuk ikut suka daddy.  Ikut acuan daddy.  Kakak tu ada impian jugak.  Ada tak sekali daddy tanya dia, apa dia nak dalam hidup dia.  Dia belajar apa yang daddy suka, dia pakai apa yang daddy kat sesuai untuk dia.  Dia makan apa yang lidah daddy cakap sedap.  Semuanya.  Sebab tu dia jadi anak sempurna daddy dan Jue ni jadi anak yang tak guna pada daddy.  Tapi, daddy sedar ke tidak… sebab sikap daddy tu kakak terpaksa jumpa doktor pakar dan bila diorang jatuh cinta, kenapa daddy halang?  Jadi, sebab tu bukan Doktor Ian daddy sedangkan dia sedaya-upaya cuba selamatkan anak daddy yang gila tu sampai sanggup terima cinta kakak tapi daddy…”  Esakan Julia mematikan kata.
Dia pandang ke kiri. Nazri sedang menepuk bahunya perlahan.  Hati dia sakit sangat.  Dia mencari penyebabnya tapi penyebab sebenar ada depan mata! 
“Sampai hati kamu cakap kakak kamu gila, Julia?”  Intonasi Dato’ Johari mengendur.  Dia terkedu dengan kata-kata Julia tapi nak mengaku salah semudah itu, egonya begitu tebal.  Susah nak kikis. 
“Habis tu nak cakap apa?  Itu hakikatnya.  Hakikat yang daddy selalu nafikan yang anak sempurna daddy tu sebenarnya gila!”  Julia terus berpaling dan menghempas pintu. 
Melihatkan Julia yang menapak pergi, Nazri terus mengekori bila Ian menghantar isyarat.  Dia… biarpun pernah gagal mengawal hati sendiri, tapi dia masih dapat baca dan tahu tindakan Julia. 
Cukuplah ikut.  Andai Julia tak sedia berbicara… biarkan saja. 
Dato’ Johari terduduk di atas sofa.  Pertama kali dia dituduh dengan begitu berat.  Sepertinya dia dah lakukan kesalahan paling besar dalam dunia ni.  Kesilapan yang tak boleh dimaafkan malah undang-undang dunia pun tak boleh adili dia. 
“Kamu boleh gelak dekat aku sekarang, Ian.  Aku dah hilang dua orang anak aku…” 
Ian duduk di depan Dato’ Johari tanpa dipelawa.  Dia membongkok sikit ke depan.   Tangan tua Dato’ Johari disapa. 
“Tak ada bapak yang nak tengok anak dia tak berjaya, Dato’.  Saya faham apa yang Dato’ nak.  Dato’ sentiasa bangga dengan anak Dato’.  Setiap ibu bapa impikan anak yang sempurna.  Yang mendengar kata.  Tak salah Dato pun.  Cuma, kita ni manusia Dato’.  Sejauh mana kita berusaha, yang pasti kita terima seadaanya apa yang telah Tuhan bagi.  Kita rasa tak cukup, tapi hakikatnya itu dah memadai untuk kita.  Tapi manusia Dato… sentiasa tamak.  Dah bagi, nak lebih lagi.  Sampai melimpah-ruah.  Lagipun sekarang, Dato’ tak hilang anak lagi.  Julia masih ada.  Dia dah cukup sempurna dengan cara dia.  Mana yang lompong, dia akan betulkan sedikit demi sedikit.  Belum lambat, Dato’.  Pintu sedang terbuka.  Jangan asyik pandang yang dah tertutup tu, Dato’,” nasihat Ian sopan. 
Dato’ Johari angkat wajah.  Merenung anak muda di depannya.  Kata-kata Ian memang mendamaikan.  Mungkin kerana Ian adalah psikiatri.  Jadi, bicaranya begitu enak didengar. 
“Mungkin mudah untuk seorang pakar sakit jiwa macam kau nak cakap, tapi aku orang biasa…”
“Syukurlah…”  cantas Ian.
Dato’ Johari kerut dahi. 
Ian senyum.  “Syukurlah kita masih sedar yang kita ni orang biasa.  Saya pun sama.  Lagipun, saya bukan lagi pakar sakit jiwa.  Saya dah berhenti kerja lama dah.  Dan, saya pun ada masalah jiwa lepas kejadian lalu.  Saya tak duduk setempat.  Saya mengembara dan pergi mana-mana tempat hingga saya temui, pakar yang sebenarnya.  Yang dah rawat hati saya…” 
“Siapa?” 
Ian hanya senyum.  Pakar yang dia temui itu, biarlah hanya dia yang tahu. 
“Dan, saya datang ni… tak ada niat lain melainkan untuk mohon ampun atas segala silap saya pada arwah June tapi untuk Dato’ tahu… saya benar-benar cintakan June masa tu.  Tapi, takdir berkehendakkan lain.  Saya redha sekarang.” 
Pengakuan Ian buatkan Dato’ Johari mengerutkan wajah menahan tangis.  Ya, seperti kata Julia, andai dia izinkan… June pasti masih ada dan bahagia.  Dan seperti juga kata-kata Ian, takdir berkehendakkan lain. 
“Aku pun salah…”  akui Dato’ Johari akhirnya.  Airmatanya jatuh ke pipi.  Rindunya pada arwah June tak terkira.  Hinggakan dia mahu bentuk Julia juga menjadi seperti June. 
“Semua orang salah, Dato’.  Yang penting cara mana untuk kita perbetulkan kesalahan…” 
“Aku tak tahu…”
“Tak, saya yakin Dato’ tahu…”  Ian senyum. Rasa seperti sedang bekerja seperti dulu.  Adakah dia kembali layak merawat jiwa orang? 
“…Julia…”  tambah Ian.
Terdiam Dato’ Johari bila nama itu disebut.  Dia tunduk.  Menangis dan terus menangis. 
Ian tarik tangannya lepas daripada genggaman Dato’ Johari.  Entahlah… dimaafkan atau tidak, dia kurang pasti.  Tak apa, seperti pesan Maghfirah… kita pinta.  Orang tak nak beri, kita tak boleh paksa. 
“Kalau gitu, saya balik dulu, Dato’.  Apa-apa hal Dato’ rasa nak berbual kosong, telefonlah saya…”  Kad lama dia diletak atas meja.  Nombor sama yang dia kembali aktifkan semula. 
“Ian…” 
Tak sempat Ian sampai ke pintu, namanya diseru.  Dia toleh. 
“Kalau aku izinkan Julia ganti tempat June?”  duga Dato’ Johari. 
Ian senyum.  Menggeleng dan menolak sopan. 
“Maaf, Dato’… saya dah ada isteri dan jiwa saya ni bukan jiwa yang besar mana untuk terima banyak hati.  Seluruh hati dan jiwa saya dah penuh hanya dengan dia.  Cuma saya harap, Dato’ tak tutup mata lagi kali ini dengan biarkan bahagia Julia pergi.  Tak semua orang dapat peluang kedua Dato’.  Biasa kalau dapat pun, peluang itu hanya dipersiakan.  Saya harap Dato’ faham…”  Senyuman terus melebar. 
Usai memberi salam, Ian terus menapak keluar.  Sungguh… dia tak berani untuk ke sini tapi Maghfirah yang meminta.  Hanya dengan menghadapi ujian, dia akan kuat.  Bukan terus berlari dengan kaki tangan terikat.
Sungguh jugak… itulah pakar jiwa yang sebenarnya.  Dia, hanya bangga dengan sijil dan PhD yang tergantung pada dinding. 

Dan sekarang… tubuhnya terasa begitu ringan.  Persis mahu segera terbang menemui wanita itu.  Wanita yang membantu dia mencari Maghfirah.  Yang bermakna keampunan.  

...bersambung

8 comments:

  1. Terima kasih Rehan utk entry ni😚😚😚

    ReplyDelete
  2. Cite sis rehan...xpenah lau xusik emosi...mmg thorbaeekk

    ReplyDelete
  3. Akhirnya kau temui Maghfirah yg kau cari..

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah..tahniah Ian..u make really brave move

    ReplyDelete
  5. Tqvm RM utk semua pengajaran yg dikongsi ☺🌹🌷💐

    ReplyDelete