Monday, August 07, 2017

Objection 4

KERESAHAN Azman tak usah diucapkan dengan perkataan.  Semuanya dah jelas tergambar.  Hampir dua hari Aira tak balik rumah.  Tak pernah pulak budak ni buat perangai.  Dia benar-benar syak sesuatu telah berlaku pada Aira tapi nak report polis, masih tak cukup empat puluh lapan jam.  Malah, Airin dan isterinya melarang.  Tak nak keluarga dapat malu kerana ada anak yang lari daripada rumah.
Tuhan… mereka ni sedar ke tidak, Aira mungkin dalam bahaya.  Mungkin diculik.  Taip, tiada pula mana-mana panggilan masuk meminta tebusan.  Aneh.  Apa dah jadi ni.  Aira tak dapat dikesan langsung. 
“Abang tak payah dok buat muka macam itulah depan saya…”  Maria menegur suaminya.  Daripada semalam, dah habis-habis dengan muka macam tu.  Sakit pulak hati. 

“Aira tu dah dewasalah, abang.  Dia boleh pergi mana aje yang dia suka.  Nak risau kenapa?”  Nasiblah dia tak hempas pinggan nasik.  Nak makan pun tak seleralah.
Apatah lagi sejak tadi dia tengok Azman hanya pandang nasik putih itu. 
“Aira tu manalah pernah keluar tanpa bagitahu kita, Maria.  Awak pun tahu budak tu perangai dia macam mana.  Nak pergi mana-mana mesti mintak izin.  Mesti cakap dekat kita.  Ini tiba-tiba aje senyap.  Abang tak kira.  Esok pagi abang nak pergi buat report…”  tegas Azman.
“Eh, abang ni…”
“Tak payahlah buat report ayah…”  Airin yang muncul tiba-tiba menyampuk.  Terus duduk di sisi Maria.  Mengucup pipi wanita itu seketika sebelum menyenduk nasi. 
Seharian tak sempat makan.  Sibuk dengan meeting projek baru majalah pelancongan.  Harap sangat dia dapat.  Dia begitu teruja dah ni. 
“Kenapa Airin cakap macam tu?  Airin tahu ke Aira ada dekat mana?” 
 “Aira pernah cakap dia rindu dekat kawan lama dia…”
“Kawan lama?”  Maria dan Azman menyoal hampir serentak. 
Senyuman Airin mekar seketika apabila Maria memandang padanya.  Jujurnya dia pun tak tahu tapi dia macam dapat agak sesuatu. 
“Dulu masa sekolah, Aira tu ada sorang kawan lelaki.  Rapat sangat.  Sambung belajar pun dekat universiti yang sama.  Tapi, lelaki tu hilang tiba-tiba.  Masa tu, Aira memang sedih sangat.  Rasanya sekarang lelaki itu dah muncul kot…”  Pandai aje dia meneka. 
Tapi, kemungkinan itu ada.  Bukan sekali dia nampak Aira pandang gambar Zariq.  Naik menyampah dia.  Pernah juga Aira tanya dia, manalah Zariq menghilang.  Boleh jadi dah sampai Itali.  Berbahagia di sana setelah dapat tunaikan impian nak menjadi pelukis handalan. 
“Ayah tak pernah tahu pun tentang Zariq tu?” 
“Kak Su mesti tahu, kan?”  Airin pandang pada Kak Su yang baru saja bawa pinggan lauk tambah. 
Dia yakin sangat.  Kak Su adalah satu-satunya yang jadi tempat Aira meluah rasa.  Tipulah kalau Aira tak pernah sebut tentang Zariq.
“Betul, Su?”  soal Maria.  Keras. 
“Err…”  Kak Su letak pinggan atas meja.  Terkejut satu hal dengan soalan Airin.  Tiba-tiba nak libatkan dia. 
Aneh.  Padahal dia dah cakap, Aira hanya keluar sehelai sepinggang.  Nak pergi beli barang dapur.  Tapi, tiba-tiba hilang.  Telefon tak dapat.  Semuanya tak dapat dikesan.  Patut hari kejadian itu terus buat report, tapi dua beranak ini sibuk nak halang. 
“Kau dengar tak, Su?”  sergah Maria. 
“Err… ya, puan.  Aira adalah cakap sikit tentang budak lelaki tu.  Tapi, kata Aira diorang kawan aje.  Kawan baik.  Zariq tu bercinta dengan orang lain.  Jadinya, tak mungkin Aira ikut Zariq tu, puan…”  Pandai pulak Kak Su mengagak. 
Tapi, logiklah.  Bukan pakwe pun sampai Aira nak ikut.  Kalau kata betul Zariq tu muncul, tak kanlah sampai dua hari Aira tak balik rumah. 
“Orang lain tu, siapa?”  Azman menaruh minat.
“Aira tak pernah bagitahu pulak…” 
“Haa… dengar tu, bang.  Budak Aira tu suka Zariq.  Tapi, Zariq suka orang lain.  Gamaknya, bila Zariq dah ada ajak dia pergi…  itu yang dia senyap-senyap pergi.”
“Awak ni Maria…”  Azman jegilkan mata.  Senang-senang tuduh Aira macam tu.   “Awak jangan cakap macam abang tak kenal Aira tu macam mana.  Abang tak kira, esok abang nak pergi buat report.”  Terus dia bangkit meninggalkan nasi yang langsung tak luak.
Mana boleh makan bila anak daranya hilang tanpa khabar.  Yang anehnya, langsung tak dapat dikesan. 
“Tapi, ma… serius.  Rin memang rasa dia ikut pakwe dia.  Mungkin dia rasa nak lari daripada rumah ni.  Bila peluang dah ada, dia cabutlah…”  Airin pula menambah.  Menuduh kakaknya. 
Kak Su kerut kening.  Memanglah Aira ada cakap nak keluar daripada rumah ni.  Keluar dengan izin.  Bukan melarikan diri.  Bukan jenis Aira.  Tapi… Kak Su pandang Airin sekilas sebelum berlalu ke dapur. 
Aira banyak berkongsi dengannya.  Hanya berkongsi dan hanya simpan sendiri. 

AIR yang ada dalam tempayan itu sejuknya mencucuk tulang.  Tapi, segar.  Lepas dua hari, baru dia dapat mandi dengan elok.  Elok ke?  Bolehlah daripada tak mandi langsung.  Lelaki gila itu sediakan segalanya untuk dia.  Sampai ke anak baju.  Biarpun saiznya sedikit besar, lantaklah.  Janji boleh tukar.  Nak dikira malu, memang malu tapi dia terdesak.  Elok saja dia buat tak tahu. 
Pintu bilik air yang beratap rimbunan pohon hutan dan langit itu ditutup.  Aira senyum sendiri melihat lelaki yang menghulurkan dia air itu sedang membelah kayu.  Rasa macam hidup zaman bila entah.  Dah lama dia tak buat semua tu melainkan zaman sekolah dulu bila pergi berkhemah kadet polis sekali dengan… ingatan Aira berlari ke belakang.  Kenapalah sekarang, kerap sangat nama Zariq muncul dalam kepala dia. 
Apa saja yang dia nampak sekarang, semuanya mengimbau memori bersama lelaki itu.  Yang begitu pentingkan diri sendiri.  Memang itulah yang dia rasa tentang Zariq.  Dia begitu sayangkan Zariq tapi kenapa Zariq pergi tinggalkan dia terkontang-kanting sendiri menghabiskan sisa-sisa pengajian?  Perjalanan hidupnya setelah itu berubah.  Dia dah kurang ketawa.  Malah, ada impian yang pergi bersama Zariq. 
Kerana itu dia ada di rumah itu.  Diikat kaki tangan.  Kalau Zariq ada, tentu Zariq akan bakar semangat dia untuk terbang bebas mengejar cita-cita sendiri.  Perlahan-lahan, lelaki bisu itu didekati.  Aira cuba beranikan diri.  Dia perlu tahu dia ada dekat mana sekarang.  Dia perlu pergi walau apapun jadi.  Dia tak akan terus jadi mangsa lelaki kejam itu.  Apapun jadi, dia tak akan menyerah kalah. 
Sehingga dia tahu apa silap dia, dia akan terus teguh berdiri.  Hunuslah apa saja.  Dia akan berusaha untuk hidup. 
“Nama kau ni, siapa?” 
Lelaki itu menoleh.  Menepuk dada sendiri.  Aira angguk.  Gamaknya, boleh dengar tapi tak boleh bercakap. 
“Na… ma…”  ulang Aira. 
Lelaki itu pandang Aira lama sebelum alihkan mata dan terus memotong kayu.  Aira duduk di atas bongkah kayu sedikit jauh daripada lelaki itu.  Dia senyum sendiri.  Nak marah pada budak ini pun, tak ada guna.  Dah tentu dia hanya ikut arahan. 
“Kita dekat mana ni, sebenarnya?”  Soalan itu, Aira tahu tak akan berjawapan.  Tapi, saja nak tanya.  Sedapkan hati sendiri yang dia masih ada dekat dengan keluarga. 
“Kau ni umur berapa?  Nampak lagi muda daripada aku…” 
Barulah lelaki itu menoleh.  Angguk.  Aira kerut kening.  Tak faham.  Dia lagi muda ke, aku lagi muda.  Argh… sudah.  Seperti bercakap dengan tiang.  Tapi, hati dia tercuit juga. 
“Aku rasa, aku lagi tua daripada kau.  Kau boleh panggil aku kakak…”  suruh Aira. 
Lelaki itu senyum dan angguk.  Aira juga ukir senyum lebar tanpa sedar.  Setelah dua hari, baru pertama kali rasa dilayan seperti manusia. 
“Mari kakak tolong…”  Melihat lelaki itu angkat bongkah kayu yang sedikit besar, Aira cuba nak angkat tapi dihalang.  Perbuatan lelaki itu dan bahasa isyaratnya susah untuk Aira faham. 
“Alaa… kakak dah biasa buat kerja berat…”  Dia angkat juga kayu itu tanpa dapat dihalang oleh lelaki itu.   “Okey.  Ni kakak nak tanya.  Kalau nak makan lagi, kena buat kerja ke macam mana?”  Jujurnya, perut dia lapar.  Makanan semalam dah ditelan oleh jembalang tu. 
“Dapat sesuap pun jadilah,” pujuk Aira.  Waktu ini, mata dia berair.  Apa yang ayah makan? Mama dan Airin mesti bising kalau orang lain buat jus pagi-pagi.  Pahitlah, masamlah.  Hanya air tangan dia yang mama dan Airin minum.
Hari ini, dia perlu mengemis demi sedikit makanan.
“Boleh, ya?”  pujuk Aira tapi lelaki itu nampak menikus tiba-tiba. 
“Kau nak pujuk Nazri bawak kau pergi mana?” 
Soalan itu, buat Aira kejung.  Dia menoleh dan lelaki berwajah bengis itu muncul entah daripada mana. 
“Saya…”
“Jangan cakap kau nak balik?  Jawapan kau tu, tak laku dekat sini…”  jawab lelaki itu laju. 
Aira ketap bibir.  Dia tunduk.  Nak masuk ke dalam bilik yang dah masuk dua hari jadi tempat dia tidur. 
“Kau nak pergi mana?  Aku tak habis cakap lagi…”
“Nak masuk.  Nyamuk!”  Memang banyak nyamuk.  Sejak semalam, tak sudah-sudah dia tepuk kulit sendiri.  Lama-lama bukan mati sebab kena seksa atau kebulu, tapi sebab denggi.  Walaupun tak nampak pulak nyamuk aedes.  Tapi, kulit dia pedih. 
“Oh, nyamuk sikit dah tak boleh tuan puteri ni.  Banyak cantik muka kau…”
“Aku memang cantik!  Yang kau tak puas hati tu, kenapa?”  jerkah Aira.
Nazri terdiam.  Lelaki itu juga.  Gamam.  Mata Aira merah.  Tapi, pada tubirnya ada airmata.  Kata-kata Aira kali ini, dia harus iyakan.  Memang Aira cantik.  Tiada siapa mampu nafi. 
Dia dekati Aira.  Tuala yang membelit bahu Aira sejak tadi, direntap hingga gadis itu jatuh terduduk di atas tanah.  Tubuh yang baru dibersihkan kembali kotor.  Malah, pakaian yang baru dia tukar juga, kotor!
Hati Aira menjerit.  Dia angkat wajah, merenung tajam lelaki itu. 
“Apa guna kau bagi aku tukar baju kalau kau nak kotorkan balik?!”  tempik Aira nyaring. 
Lelaki itu mencangkung di depan Aira… tersengih tajam.  “Sebab aku nak kau tahu… sebersih mana pun kau bersihkan diri kau, kau tetap tak akan dapat basuh kekotoran yang dah kau buat pada aku!”  gumam lelaki bengis itu tepat di depan wajah Aira. 
Dia terus menapak masuk ke dalam pondok.  Menutup pintu sekuat hati. 
Aira bangkit.  Memandang lelaki depan dia.  Nazri nama budak ni.  Dia senyum.  Menghantar isyarat yang dia okey.  Dia akan terus okey.  Tapi, airmata dia jatuh juga.  Aira pandang Nazri. 
“Nazri, ya?” 
Nazri diam. Tak angguk, tak nafi. 
“Kalau kakak tolong kau buat kerja, kau boleh bagi kakak makanan sikit?  Kalau ada beras, kakak boleh masak sendiri.  Tak ada lauk pun, tak apalah.  Janji, nasik…” 
Wajah Nazri berkerut.  Aira tahu apa yang Nazri nak tanya.  Nasik tengah hari tadi.  Malas nak jawab, Aira hanya senyum bila Nazri tunjukkan sesuatu.  Pantas dia dekati bungkusan itu dan bila dia buka ikatannya, dia rasa nak meraung melihat plastik beras.  Cepat-cepat dia bangkit ke tempat dapur kayu.  Periuk lusuh sederhana itu dicapai.  Cepat-cepat dia isikan beras.  Nak dijerang. 
Tapi, baru nak melangkah ke tempayan, kakinya tersadung.  Beras berterabur.  Aira pandang tinggi.  Wajah lelaki bengis itu tersenyum.  Jahat.
“Kau tumpahkan beras, Aira.  Kau memang suka buang semua yang berharga, kan?”  Lelaki itu mencangkung depan Aira yang sedang membetulkan duduknya. 
Wajah Aira berkerut.  Rasanya, lutut dia luka.  Tempat yang sama. 
“Kau tahu apa hukuman kau sebab suka menyakitkan hati aku dengan rosakkan apa saja yang aku sayang?”  Kening tebalnya terjongket. 
“Kau tak boleh makan, Aira.  Tapi, kalau kau nak jugak, kau kutip ajelah beras ni.  Kau masaklah.  Kat sini, tak ada orang gaji yang nak penuhi kehendak kau.”
“Tapi, beras ni dah kotor…”  Aira pandang beras yang tumpah. 
“Sebab tu aku suruh kau makan yang ni aje kalau kau lapar sangat.  Sebab, sekotor-kotor beras ni, bila dah basuh… boleh bersih.  Tapi, sekotor-kotor kau… aku tak fikir kau ni jenis yang boleh dibasuh,” sindir lelaki itu. 
Dia bangkit dan mahu berlalu tapi suara Aira mematikan tingkahnya. 
“Kau tu siapa nak hina aku bersih atau kotor?  Kau ingat apa yang kau buat dekat aku ni, bersih?  Suci?”  Airmata Aira jatuh berjejeran.  Tanpa tangisan.  Dia geram sebenarnya.  Tak sudah-sudah lelaki ini menghina dia. 
Wajah tampan itu menoleh.  Menggenggam penumbuk.  Ikut hati dia, mahu saja dia layangkan buku lima dia pada wajah cantik Aira tapi dia bukan jenis sakiti perempuan dengan buku lima.  Banyak cara lagi untuk terus buat Aira menderita. 
“Aku kenal kau, Aira.  Aku kenal dengan baik perempuan macam kau.  Tapi, tak apa.  Selagi kau dekat sini, aku akan pastikan kekotoran yang ada pada kau tu hilang sikit demi sikit.  Masa masih panjang, Aira.  Jangan tergesa-gesa…”  Senyuman sengetnya terjongket tajam.  Sebelum dia berlalu pergi tanpa menoleh lagi. 
Saat matanya memandang pandangan Nazri, Aira senyum sambil mengesat pipi yang basah.  Pandangan Nazri tersimpan simpati.   
“Kakak okey…” Kata-kata itu, adalah untuk dirinya sendiri.
Dia okey.  Cuma, airmata dia mengalir.  

19 comments:

  1. Grrrr.. Geramnya dgb laki tu... Haish..Sabar aira sbb sabar itu indah... 💗

    ReplyDelete
  2. Huhuhu....sanggup suruh aira kutip beras kotor tu...

    ReplyDelete
  3. Encik penculik, tlgla bgtau aira nape dia diculik. Mustahil aira Xknal klu itu zariq. Abg zariq kot..? Mungkin zariq menghilang sbb airin menipu fitnah aira bkn2.. thx RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  4. Kuatkan aty aira...xpe ada masa akn jelas semua persoalan...

    ReplyDelete
  5. Hish.....geramnya....

    ReplyDelete
  6. Cita ni mcm drama thai...defendant of love..tgk la bestt

    ReplyDelete
  7. Geram plak dgn si penculik ni, ada kaitan dgn zariq kah? Kalau zariq, camne aira tak kenal...dan adakah ni juga pakatan airin dgn penculik...misterinya

    Adie

    ReplyDelete
  8. mesti lelaki ni ada kena mngena dgn zariq..

    ReplyDelete
  9. gerammmnya dngn jantan tu...siapa dia haaaa....

    ReplyDelete
  10. Lelaki ni mesti ada kaitan dgn Zariq.... zariq dh mati kot

    ReplyDelete
  11. Lebih Geram dekat makcik Maria. APA pnya Mak la. Airin skali. Haiyooo. Kesian aira spa la pnculik tuh. Nak tahu knpa makcik Maria n airin layan aira mcam tuh.

    ReplyDelete
  12. apa dah jadi niiii.knapa x boleh teka

    ReplyDelete
  13. Kenapa nk sakiti aira
    Siapakah dia???

    ReplyDelete
  14. Aira ader kisah silam ke ngan mamat ni..

    ReplyDelete