Thursday, August 10, 2017

Objection 6

DAH tengah malam.  Tapi, Aira tak dapat agak pukul berapa sekarang.  Jam dia tiada lagi di pergelangan tangan.  Bunyi unggas dan serangga sedikit membuat hati dia kecut.  Dia tahu, dia dibawa ke tempat yang jauh.  Cuma, tak tahu di mana.  Boleh jadi juga, dia memang akan habiskan sisa hayat dia di sini.  Dalam pondok usang ini.  Yang hanya berdinding kayu dan beratap rumbia. 
Sejak tadi, tak henti-henti dia menepuk seluruh badan sendiri.  Selimut yang ada tak mampu menghalang nyamuk daripada terus menggigit tubuhnya.  Rasanya, seluruh tubuh dia akan merah.  Malah, luka di betis dan lututnya juga mula terasa pedih.  Gamaknya dah kena jangkitan. 
Aira angkat tubuh.  Pelita itu dibawa dekat ke katil.  Disuluh tempat yang sakit.  Ya, dah nampak sedikit nanah muncul.  Dia perlukan antiseptik dan antibiotic sekarang.  Kalau tak, dia mungkin boleh jatuh sakit. 

Luka itu dilap dengan tuala.  Ditekap perlahan.  Pedih.  Aira berdesip panjang.  Dia hanya mampu pandang lukanya.  Tapi, dada dia berdebar bila dia dengar derap tapak kaki.  Nazri ke?  Sejak beberapa malam dia di sini, rasanya Nazri tiada.  Dia mahu bangkit untuk kunci pintu.  Kotlah dia lupa nak kunci.  Biasa, setiap malam dia akan selak pintu kayu itu biarpun dia tahu, sekali kena tendang memang akan menyembah bumi. 
Bila pintu itu terkuak bersama sedikit cahaya malah bunyi pintu yang berkeriuk itu, begitu menakutkan.  Aira rebahkan tubuh.  Dia berselubung.  Sekujur tubuh yang menggigil dipujuk agar diam. 
Aira tekup mulut sendiri.  Dalam hati berdoa tak sudah agar tetamu yang tidak diundang ini mungkin Nazri biarpun dia tetap kecut.  Setidak-tidaknya, dia tahu Nazri tak akan berani apa-apakan dia kerana takutkan lelaki itu.  Biarpun tak suka, lelaki itu tak akan sakitkan dia dengan cara kotor macam ni. 
Kelopak mata terkatup rapat.  Sekujur tubuh yang menggigil makin tenang.  Dia tolak sedikit selimut yang menutup seluruh tubuhnya.  Mengintai di balik lampu pelita yang samar-samar. 
Lelaki tu!  Aira hampir menjerit tapi bila lelaki itu menoleh, dia cepat-cepat pejam mata.  Buat-buat tidur.  Sesekali, dia tepuk lengannya yang digigit nyamuk.  Menggaru setiap tempat yang dihinggapi serangga halus itu.  Menyakitkan hati.  Sama dengan lelaki gila ni.  Begitu menyakitkan hati. 
Bila dia yakin mata itu tidak lagi memandangnya, Aira buka mata.  Lama dia perhati lelaki itu menggantung kelambu.  Dia hampir menangis bila akhirnya, kain kelambu itu menutup kawasan tidurnya. 
Rupa-rupanya, hati lelaki ini bukanlah dicipta daripada kerikil.  Tapi, hati seperti dia jugak.  Cuma, apa yang buat lelaki ini begitu keras dan sekarang… seperti dua orang berbeza. 
“Jangan ingat aku ada simpati dekat kau, perempuan!”  Suara lelaki itu berbisik halus di sisi katil Aira.  Berbicara sendiri. 
Entah kenapa, suara itu kedengaran begitu sayu. Tak seperti kebiasaannya.  Kata-kata itu; sepertinya lelaki ini mahu berkongsi sesuatu. 
“Aku tak akan biarkan kau mati dengan cara yang mudah, Aira.  Kau perlu terseksa sama seperti aku.  Kau adalah tertuduh dalam kes ini, Aira,”  tambahnya dan berlalu keluar sambal merapatkan daun pintu.
Setelah dipastikan lelaki itu telah menjauh, Aira tolak selimut.  Dia pandang kelambu yang dah selamatkan dia daripada serangan nyamuk.  Yang akan memberikan dia tidur yang sedikit lena.  Membiarkan dia dapat bermimpi indah di malam hari biarpun siangnya segalanya keperitan itu nyata. 
Daripada apa yang lelaki itu katakan, sepertinya dia telah lakukan perkara yang begitu teruk.  Yang terkutuk.  Yang tak boleh dimaafkan.  Yang menjadi persoalannya, kenapa?  Adakah sebab Airin?  Lelaki ini juga menjadi salah seorang mangsa Airin?  Hinggakan dia yang dijadikan tempat membalas dendam? 
Arghh… Aira mengeluh.  Lemah semangatnya.  Lelaki ini pernah mencintai Airin gamaknya.  Andai telahan dia betul, tidakkah pelik bila dia menjadi mangsa.  Daripada dalam rumah, hingga ke luar rumah dia perlu tanggung segala kesan perbuatan Airin.  Tapi, masalahnya… betul ke?
Aira bangun.  Dia pegang kelambu.  Lembut.  Seperti baru.  Tak sedar, dia koyak senyum.  Entah apa yang menggembirakan hati setelah mendengar kata-kata lelaki itu tadi.  Dia akan menjadi banduan lelaki itu buat selamanya? 
Tapi, jika itu ketentuan… dia pasti akan mampu menghadapinya.  Jika benar dia salah, dia akan akur menerima segala hukuman.  Tapi, jika dia tidak bersalah… dia yakin Tuhan akan bantu dia. 
Dia kembali rebahkan tubuh.  Kali ini, lenanya datang tanpa dijemput.  Bersama keindahan memori semalam yang makin dia rindu.  Memori bersama Zariq.  Tapi, tak kurang juga memori yang mahu dia lupuskan daripada ingatan.  Cuma, tak pernah berjaya. 



DARIPADA tadi, Airin senyum.  Aira buat muka.  Malas betul nak layan kalau tiba-tiba Airin koyak senyum begitu lebar.  Adalah tu nak mintak sesuatu.  Aira mahu berlalu.  Dia masih ada kuliah ni.  Lagipun, dia dah janji dengan Zariq nak keluar awal.  Sebelum kelas, makan dulu.  Tambah pulak, Zariq free hari ni.  Dia pulak hanya ada satu kelas.  Lepas tu, mereka akan buang masa sama-sama. 
“Kau nak aku hantar?” 
Aira kerut kening.  Tiba-tiba aje.  “Kau nak apa sebenarnya ni?”  Aira dah buat muka. 
“Kau ni, aku nak buat baik pun kau nak syak bukan-bukan, kan?”  Airin peluk tubuh sambal melihat kukunya yang  baru dirias semalam. 
“Masalahnya, kau tu kalau buat baik dengan aku… mesti ada sebab, kan?” 
Tawa Airin lepas.  Aira memang kenal dia.  Tapi, seperti biasalah.  Bila mahukan sesuatu dia perlu korbankan sesuatu. 
“Dan kau jugak kena ingat, apa yang mama dan ayah dah buat untuk kau hingga sekarang…”  Kening tipis Airin naik.  Sengaja dia ingatkan Aira. 
Jangan mudah lupa tentang hakikat itu! 
Serta-merta Aira diam.  Tundukk seketika sebelum kembali memandang Airin.  Dia sabarkan hati.  Apa nak kata, inilah bahagian dia dalam rumah ni. 
“Kau nak aku tolong apa?”  Rasanya, dia dah buat semua untuk Airin.  Malah, dia yang minta tolong Zariq carikan agensi modeling untuk Airin memandangkan Zariq ada kenal beberapa orang dalam bidang tu. 
Masa itu, pujian dia tentang Airin melambung.  Malah, duit yang kononnya ayah nak bagi untuk dia belajar digunakan untuk beli kereta untuk Airin.  Dia tetap tak merungut.  Bukan hak dia.  Pernah, dia bersengkang mata menyiapkan  kerja rumah Airin sejak Airin sekolah lagi.  Tak lupa bila dia jadi kuli pada adik sendiri.  Membeli setiap apa yang Airin mahukan.  Menyiapkan makanan serta pakaian. 
Kali ini, apalah sangat yang Airin minta.  Dia akan tunaikan sekiranya ini yang mampu buat dia membalas jasa. 
“Kau tak cakap pun kau ada kawan lelaki yang handsome…” 
Dahi Aira berkerut.  Siapa?  Serta-merta dia teringatkan Zariq.  Memang Zariq kacak.  Malah, semua orang cemburu dengan dia sebab berjaya rapat dengan lelaki yang menjadi sebutan di kampus.  Tapi dia dan Zariq, hanya kawan baik. 
“Kau boleh mintak apa saja, Airin.  Tapi, bukan Zariq…”  larang Aira.  Kerana dia tahu.  Airin mata keranjang. 
Bermusim. 
Jika sesuatu itu menjadi sebutan, dia akan berusaha untuk dijadikan miliknya.  Tapi, Zariq manusia.  Yang baik.  Dia tak nak Airin sakiti hati Zariq walaupun seinci.  Lagipun, dia faham sangat.  Airin tak boleh tengok dia lebih sikit.  Semuanya nak direnggut. 
“Aku tak nak kau…”
“Hey, perempuan tak kenang budi!”  herdik Airin.  “Aku cuma tanya.  Yang kau bersungguh ceramah dekat aku kenapa?  Kau jealous?  Kau takut kawan kau tu tak ada masa untuk kau?” 
Nafas berat lepas.  Mesti Airin nampak masa Zariq datang hantar dia semalam dengan sebuah Audi S5 merah garang.  Kata Zariq, kereta pinjam.  Dia tak kisah.  Lagipun, mereka sama-sama teruja ada dalam kereta mewah itu semalam. 
“Dia lelaki baik, Airin…”
“Habis tu, kau nak kata aku jahat?  Tak boleh kawan dengan dia?”  bentak Airin kuat. 
“Kenapa tu?”  Mama menjenguk daripada atas.  Terkejut bila suara Airin bergema di ruang tamu.
“Aira ni, ma… Airin cuma tanya nama kawan dia… tapi dia kata Airin macam-macam…”
“Airin!  Bila masa aku…”  Aira meninggi suara tapi tak jadi meneruskan kata bila mata mama terjegil luas.  Dia menikus. 
Airin senyum.  Terasa menang gamaknya. 
“Tak boleh ke Airin berkawan jugak dengan kawan kau?”  Mama dah ada bersama mereka.  Menyinga pada Aira. 
“Bukan tak boleh, ma… tapi…”
“Kau takut kawan kau jatuh cinta dekat Airin?”  tambah mama. 
Aira telan liur.  Jatuh cinta bukan masalahnya.  Tapi, dia takut Airin permainkan cinta tu. 
“Kejap lagi dia datang jemput…”  ujar Aira perlahan.
Airin melompat suka. 



TUBUH Aira mula panas.  Nafas dia sudah membahang.  Dia sedang demam.  Tapi, dia angkat juga tubuh.  Keluar daripada bilik.  Dia dahaga.  Biarpun dia tahu masa untuk dia dapat makanan dan minuman masih jauh untuk tiba. 
Sebaik saja pintu kayu itu ditolak, Aira menuju ke tempayan.  Air yang diguna untuk membasuh pinggan itulah yang akan dia teguk.  Dia tahu air ini air sungai.  Bersih atau tidak, dia dah tak kisah. 
Sebiji bekas saiz sederhana dicapai.  Dia mengintai ke dalam tempayan.  Airnya ada di bawah.  Terlalu sikit.  Rasa susah nak dicedok.  Tapi, rengkung yang begitu gersang, perlu dibasahkan. 
“Tolonglah.  Seteguk pun jadi…”  Aira berbisik sendiri.  Membongkok dan akhirnya, dia berjaya cedok sedikit air daripada tempayan gergasi itu. 
Ulas bibir yang kering, pecah dengan senyum.  Birai bekas itu didekatikan ke bibir tapi sayang, tak sempat nak dia teguk, bekas itu lepas daripada tangan. 
Aira hela nafas.  Memandang bekas itu lama.  Kemudian, menoleh ke kanannya. 
“Kenapa kau tepis bekas tu?”  soal Aira perlahan. 
“Kau ingat tak yang kau hanya boleh makan dan minum sekali aje dalam dua puluh empat jam.  Rasanya, lewat petang semalam kau makan minum dah.  Ini…”  Lelaki itu pandang jam di pergelangan tangan.  Menggeleng kecil. 
“…baru empat belas jam.  Masih ada sepuluh jam untuk kau dapat makan minum…”   Sebenarnya dia tak nak Aira kena penyakit lain pulak minum air daripada guri itu.  Lantaklah kalau Aira nak kata dia kejam pun.  Aira berkali ganda kejam!
“Ya… aku tahu…”  Urat leher Aira bagai timbul bila dia telan liur tak henti-henti.  Dia terus menoleh.  Malas nak bertekak.  Biarlah dia lena untuk seketika bagi mencari tenaga.  Kejap lagi dia akan dikerah buat itu ini.
“Kau nak pergi mana?”  Suara kasar itu menahan langkah Aira. 
“Nak tukar baju.  Dekat sini, nak makan kena buat kerja, kan?”  sindir Aira tanpa menoleh.  Dia terus masuk ke bilik.  Dirapatkan pintu.
Baju kotor semalam disarung ke tubuh.  Seketika, dia keluar semula.  Sebuah baldi dicapai.  Dia tahu apa  yang perlu dia buat.  Dia perlu angkat air daripada mana entah memandangkan tempayan itu sudah hampir kosong.
“Air dah tak ada.  Boleh bagi tahu kat mana aku boleh angkut air?” 
Dahi lelaki itu berkerut.  Dah kenapa perempuan ni jinak sangat ni?  Dia renung tubuh Aira.  Sesekali, nampak menggigil.  Kemudian naik pada kepala Aira.  Rambut panjang perempuan ni nampak semak.  Kusut-masai.  Macam orang gila! 
Kalau gila betul, puas pulak hati aku ni!
“Sungai tu dekat belakanggggg sana.”  Saja dia bagi isyarat dekat Aira yang memang sungai itu jauh sikit.  Larat ke tubuh halus itu nak bekerja kuat?  Sedangkan selama ini dilayan persis puteri. 
“Ya.  Aku pergi angkut air…”  Dalam kepala salah satu sebabnya, dia mahu teguk air itu hingga hilang dahaganya.  Dia mahu rendam seluruh tubuhnya di dalam air yang sejuk moga suhu badannya turun dengan cepat. 
“Kau rasa kau kuat sangat ke?” 
“Kuat atau tak, aku perlu buat kerja.  Bukan itu ke yang kau nak?”  soal Aira menyindir. 
Dia atur langkah.  Nak turun daripada pondok ini tapi lengannya dipaut kasar.  Baldi plastik itu jatuh.  Dia toleh lelaki itu dan wajah lelaki itu berkerut padanya.  Seboleh-bolehnya, Aira tak mahu melawan.  Dia risau dia pengsan.  Ini pun pandangan mata dia sudah sedikit berbalam. 
“Kau ingat, kau boleh buat kerja dalam keadaan kau macam ni?”  Lengan Aira dilepaskan.  Kasar.  Terkejut bila menyentuh kulit Aira. Panas. 
Perempuan bodoh ni tak makan ubat ke apa?  Tak silap semalam, dia dah letak ubat atas katil tu. 
“Jangan risau.  Aku tak akan mati setakat sakit sikit…”  Aira tunduk nak capai tangkai baldi bila pinggangnya diraih lelaki itu. 
“Eh… apa kau nak buat ni?”  Aira cuba menepis tapi kudrat yang tak seberapa membuatkan dia mudah saya diheret masuk ke bilik. 
Tubuh yang sedia lemah, ditolak jatuh ke atas katil.  Wajah Aira yang pucat, bertambah pucat bila lelaki itu mendekati.  Dia peluk tubuhnya sekuat  hati.  Merenung wajah lelaki itu yang makin rapat dan tiada tanda untuk berganjak. 
“Ini…”  Tak semena, satu plastik dicampak tepat ke mukanya.
“Aduh…”  Aira gosok dahi.   “Kau ni…”  Suara Aira mati bila dia pandang isinya. 
“Itu ubat.  Aku tahu kaki kau luka.  Sapu ubat tu.  Lepas tu, makan antibiotik.  Tapi, rasanya kau tak bodoh sangat, kan?  Ubat tu kena telan lepas makan.  Dekat luar tu, aku ada bawak makanan untuk kau.  Kau telan semua makanan tu jangan tinggal sebijik nasik pun, lepas tu kau telan ubat.  Aku tak nak kau susahkan aku dengan Nazri dengan sakit kau tu.  Banyak lagi kerja yang kau kena buat untuk aku dekat sini!  Faham?!”  beritahu lelaki itu keras. 
“Dan ini!”  Kelambu itu direntap.  Sekali rentap aje satu ikatannya putus.   “…kau jangan ingat kau memang dapat layanan tuan puteri dekat sini.  Ini tempat aku.  Hanya undang-undang aku yang berkuasa dekat sini.  Hanya kata-kata aku yang boleh dipakai kat sini.  Jangan ingat sekali aku datang pasang kelambu ni untuk kau, tiap-tiap malam aku akan pasang.  Lepas tu, dah pagi… tak reti nak lipat?  Kau kena ingat.  Kalau kelambu ni koyak, aku koyak pakaian kau!  Senang kau tidur tak payah pakai kelambu, tak payah pakai baju!  Ingat tu!”  Terus lelaki itu keluar daripada situ.  Membiarkan Aira sendiri.
Dia memandang pintu yang tak ditutup rapat.  Makna kata betullah.  Hati lelaki ini masih sama dengan dia.  Bukan hati batu! 

Tak sedar, Aira senyum.  

19 comments:

  1. Allahu.... Semoga Ira di bawah lindungan Nya. Semoga segala terurai dgn jelas

    Azzna

    ReplyDelete
  2. Sian aira,kenapa ya aira dilayan mcm tu oleh family dia...

    ReplyDelete
  3. layan cerita ni sambil dgr lagu korea. dh mcm roller coaster dah. please kak rehan. kasi kluar cepat yg nextttt

    ReplyDelete
  4. Aduh....sape la kopek bawang ptg2 ni....

    ReplyDelete
  5. Cian nye kat Aira...ni mesti kes salah paham

    ReplyDelete
  6. Tak tgk citer thailand tu..tapi mcm nak kena tgk pulak..plot menarik..apa jadi sbnrnya..

    ReplyDelete
  7. Baik betul hati aira ni.. dlm kna hadap mamat tu buat mcm2.. sibuk pulak dia pikir mamat tu masih ada hati yg baik 😅 thx RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  8. Apasal la Aira ni ikutkan sangat ckp Airin ????? Sampai Zariq pun dia blh nak bg knl dgn Airin !! Mmg patut la klu Lelaki ni kerjakan Aira.... entah apa budi yg Aira terhutang sampai ikut smua telunjuk airin... Ada buat pembedahan hati jantung ke pun... sakit hati bc heroin lemah ni....

    ReplyDelete
  9. Ntah apa budi yg airin kata ye

    ReplyDelete
  10. Cerita Ni makin best..sya dh addicted...dh lbih 5 kali sya ulang Baca..hahaha..moga2 aira tabah dengan dugaan ini..dan mamat Tu makin lembut hati dengan aira..keep update

    ReplyDelete
  11. Saya sangat yakin lelaki tu abg si zariq.. tapi mana zariq nya. Dah meninggalkah,?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut cerita yg defendant of love watak zariq bunuh diri.. sbb tu abg dia nak balas dendam

      Delete
  12. Bc cerita ni sambil bayangkn pelakon Thailand tu.. best gak.. apapun garapan Rehan sentiasa terbaik..

    ReplyDelete
  13. Sambung la sis...dah x sabar nak tahu kesudahan citer nii...

    ReplyDelete
  14. Huishh.. Lain macam dia ni.. Aq suspek dia ni abang zariq., konon nak balas dendam eh.. Buekk

    ReplyDelete
  15. Masih menanti��

    ReplyDelete
  16. Kesiannya aira..semoga tabah ye aira..

    ReplyDelete