Tuesday, March 15, 2016

Aku Telah Mencintaimu 16

ENGKU Marlia tersenyum tenang.  Panggilan daripada kawan lamanya, Rozita benar-benar buat dia lega.  Segala yang telah dirancang nampaknya sedang berjalan lancar.  Langsir pintu gelansar itu diselak tapi tangannya ditahan.  Dia rasa pinggangnya dipeluk.

“Hey, terkejut Mar…”  Tak jadi dia nak selak langsir. 
“Mar kena balik malam ni jugak.  Minggu ni nak pergi ziarah keluarga Rozita…” 
“Tak boleh ke balik esok aje…”
“Tak boleh.  You pun tahu, Mar kan gaduh dengan Reza.  Dia dah tahu tentang kita…”  Pasrah Engku Marlia bersuara.
Dia mahu sorok sebenarnya.  Andai mampu, untuk selamanya.  Tapi, bila terbongkar, selain berdiri teguh dengan keputusan sendiri dan melukakan hati Reza, dia tak tahu nak buat apa lagi.
“I tak dapat bayang kalau dia datang cari I…”  Tubuh Engku Marlia dibalikkan menghadap dia. 
Wanita ini masih anggun.  Malah, bila berjalan dengan anak teruna sendiri… tak ubah seperti adik-kakak saja.  Dia juga pertama kali melihat Engku Marlia atas urusan kerja, memang dia ingat wanita ini anak dara terlajak.  Tapi, sudah hampir ke siri lima.  Kahwin muda, dapat anak cepat dan sekarang, anak tunggal itu hampir sebaya dengan dia.
“Jangan fikir sangat tentang Reza tu.  Nanti bila sampai masa, Mar bawak you jumpa dia…”
“Kalau dia memburu dulu?”
Engku Marlia sengih.  “Let him be…”  Dipaut leher lelaki di depannya.  Dipeluk mesra.  Biarpun dalam dadanya juga sarat dengan keresahan yang tidak bertepi.
Entah apa yang bakal Reza lakukan.
Anak itu, tindakannya selalu diluar pemikiran.
Terlalu sukar untuk duga. 



TUBUH Willa menggigil.  Dia hampir tak dapat berdiri jika bukan kerana tuntutan agama.  Disetiap solatnya, dia akan lakukan solat yang sama berkali-kali hingga lututnya tak mampu lagi berdiri.  Dia perlu bayar segala hutangnya pada Sang Pencipta sebelum dijemput pulang.  Dia tidak mahu menjadi penghutang sedangkan kebaikan yang dia kerjakan, belum tentu lagi diterima.  Belum tentu lagi menjadi jaminan untuk dia hidu bau syurga. 
Kerana itu, dia begitu berusaha.  Andai nak dihitung, rasanya patah setiap temulang dia.  Kerana itu, dia akan lakukan yang termampu.  Selama hayat dikandung badan. 
Hingga sudah tidak larat berdiri, barulah Willa rebahkan tubuh di atas katil bujangnya.  Memandang tepat pada siling.  Dah masuk tiga hari Reza tak telefon dia.  Dia rupanya masih berharap pada wang ringgit lelaki itu.  Tapi, andai begini kesudahannya… dia akan kembali pada kerja lama. 
Telefon bimbit dicapai.  Nombor Abang Fandy didail.  Tak lama bila suara parau Abang Fandy menyapa telinganya.
“Nak kerja balik?”  soal Fandy bila dia nyatakan hasratnya.
“Ya, abang pun tahu saya perlukan duit…” 
Fandy mengeluh tipis.  Hari tu, elok dah dia bagi kerja dekat Willa malah dia bayar Willa lebih.  Tak seperti part-timer lain.  Kerana dia tahu, Willa sebatang kara.  Malah, ada rumah anak yatim yang mahu Willa bantu.  Tempat di mana gadis itu membesar.  Dia tahu segalanya. 
Wajah isteri yang sudah bersiap dia pandang.  Wajahnya muram dan bila isterinya duduk di sisi bertanya dalam diam, Fandy hanya paut tangan suam itu.  Menggeleng perlahan. 
“Kali lepas, puan tu marah benar…”
“Ya, saya tahu, bang.  Tapi, kali ini aje.  Saya janji tak buat benda macam tu lagi…” 
“Okey…” Fandy beralah. 
“…tapi sekarang tak ada.  Kalau ada, abang call kau…”  janji Fandy.
“Terima kasih, bang…”  Willa matikan talian.
Dalam hati dipanjatkan syukur.  Dia tak minta lebih.  Andai Abang Fandy suruh dia jaga ofis pun, dia sanggup.  Atau cuci semua kereta sewa yang Abang Fandy ada… dia akan buat.  Tapi, dia janji dengan diri… bukan lagi untuk bertemu dengan Reza atau ke rumah mewah itu. 
Herdikan Engku Marlia masih terasa. 
Baru saja dia nak letak telefon, nama Reza muncul.  Telefon yang ada dalam mode silent itu berkelip-kelip meminta dia jawab.  Willa kaku.  Dah kenapa bila dia dah minta bantuan Abang Fandy, Reza mesti muncul? 
Antara hendak jawab atau tidak, Willa akhirnya letak telefon di bawah bantal.  Dia angkat tubuh yang begitu lemah menuju ke bilik air.  Dibasuh wajah.  Dikumpul segala kekuatan dan bila dia duduk di katil, mengangkat bantal… telefon itu masih berkelip.  Teringat akan peristiwa dia demam dulu… berpuluh missed call. 
Benarkah Reza risau? 
Atau sekadar mahu terus membuat tawaran untuk membeli dirinya?
Willa kumpul lagi kekuatan.  Dilekapkan telefon ke telinga.  Sepi.  Tiada suara malah suara unggas juga tiada.  Yang menyapa hanyalah desah nafas Reza. 
Reza marah!  Dia dapat rasa.
“Saya nak berhenti kerja…”  ujar Willa bila Reza terus diamkan diri. 
Talian masih sepi. 
Reza langsung tak terkejut gamaknya.
“Saya dah nak mula kerja lain…”
Senyap sunyi.
“Saya terpaksa langgar kontrak…” 
Hening. 
Willa resah.  Apa tak kena dengan Reza ni.  Diam aje.  Biasanya rancak lidah itu mengherdik dia. 
“Encik Reza okey?”  soalnya ambik berat. 
“Lepas kau cakap semua yang kau nak cakap, kau baru tanya aku okey ke tidak?”  tempelak Reza.
Ingatkan dia dapat lepaskan rindu yang makin menggila.  Memang rindu ini rindu yang gila!  Atau dia yang gila sebenarnya!  Tapi, Willa hanya katakan apa yang dia tak mahu dengar.  Dia mencari jawapan tapi apa yang Willa beri begitu menyakitkan.
“Kalau Encik Reza telefon sebab masih bertegas nak beli saya, saya memang tak boleh tunaikan…”
“Ya, aku tahu.  Harga kau terlalu mahal.  Kau tak layan sembarangan orang melainkan yang betul-betul jutawan.  Asal kau tahu, ya Willa… aku jutawan.  Aku satu-satunya pewaris Engku Marlia.  Segala kekayaan dia akan jadi milik aku malah separuhnya sekarang dah jadi hak aku.  Atas nama aku.  Aku ada segalanya.  Setakat Najmi tu… hehh…” 
Mata Willa terkatup rapat.  Airmatanya menitis.  Reza masih mahu ungkit nama itu.  Atau sebenarnya Reza dah tahu segalanya tentang kisah lalu dia. 
“Najmi tak ada apa, Willa.  Jangan kata nak bagi cek kosong macam aku bagi, duit pun dia tumpang aku.  Jadi, apa kata kau pertimbangkan lagi sekali tawaran aku,” usul Reza dengan sabar yang tertahan-tahan.
Dia nak aje menjerit dekat Willa.  Dasar perempuan mata duitan.  Dasar perempuan plastik!  Tapi, ini bukan masanya.  Willa tak akan terkesan dengan kata-kata itu semua.  Dia tahu. 
“Encik Reza dah salah faham…”
“Habis tu, aku salah faham jugak ke pada perempuan yang dapat nama jolokan Angel of The Paradise tu?  Kau dah biasa dengan tempat tu, kan?  Sebab tu kau boleh datang jemput aku?”  tuduh Reza.
Willa ketap bibir menahan tangis agar tak bergema dalam talian.  Reza dah tahu.  Apa yang dia sorok selama ini, Reza dah tahu. 
“Memang situ pernah jadi tempat saya, Encik Reza.”  Keras dia tekan perkataan pernah tu.  Ya, pernah itu segala yang dah berlaku dah telah berlalu. 
“…sebab tu, setiap kali Encik Reza call saya minta saya jemput Encik Reza dekat sana, saya berat hati nak pergi…”
“Kenapa?  Sebab tak nak orang kenal kau?” 
Willa diam.  Tapi, hati meningkah.  Tak… bukan kerana tak nak orang kenal tapi kerana dia dah lama berhijrah. 
Marah Reza semakin membakar.
“Oh ya aku lupa.  Kau datang jugak sebab duit.  Bukan sebab aku.  Langsung bukan sebab aku…”
Tak.  Hati Willa menafi lagi.  Saya ke situ sebab risau dekat Encik Reza.  Saya tak nak Encik Reza kesal seperti mana saya.  Saya tak nak Encik Reza terus hanyut.  Saya sendiri tak suka bila saya begitu ambik berat tentang awak, Reza… 
Andai dia mampu meluahkan… tapi, semua kata-katanya akan jadi racun pada Reza. 
“Ya.  Encik Reza lubuk emas pada saya,” ujar Willa.
“Damn, Willa!”  tempik Reza kuat. 
Dia harap sangat Willa menipu kali ini kerana segala jawapan tipu Willa akan buat dia lapang dada.  Tapi, kenapa mesti Willa berkata benar kali ini.  Buat dia tak dapat nak terima. 
“Kalau betul nak duit, kau jual diri kau dekat aku!  Aku bayar kau sejuta on the spot. Sekaligus!  Duit yang kau sendiri tak akan percaya kau akan dapat.  Fikir, Willa.  Bagi aku jawapan esok.  Aku tunggu jawapan kau!” 
Tit… talian terus mati.  Senyap sunyi. 
Airmata Willa terus mengalir laju.  Saat ini, rindunya dia pada waktu umur yang tidak mengerti apa-apa.  Di pondok Raudhatul itu, biarpun dia tiada apa tapi dia ada bahagia.  Dia ada ketenangan.  Setelah dia ada segalanya, dia lupa pada Tuhan.  Dan setelah diambil kembali, dia hampir putus harapan. 

Allah… moga dengan sakit ini… tangan kanan menumbuk dada kirinya.  Nyilunya.  Moga dengan sakit ini, membawa aku lebih dekat pada-Mu dalam apa jua cara.  Dan, lenanya hadir bersama airmata.  

...bersambung

14 comments:

  1. Willa sakit? Breast cancer ke?

    ReplyDelete
  2. uwaaaaa jgn r wat mati willa....nk hepi ending ngn reza...

    ReplyDelete
  3. gila lah reza ni....huh!
    tq cik penulis.. thumbs up.

    ReplyDelete
  4. sedihnyeee.. cian willa ..huhu

    ReplyDelete
  5. Reza ni suka buat tuduhan melulu...kesian kat Willa...apa2pun kisah ni mmg best!!!

    ReplyDelete
  6. Adoiii.. meruntun jiwa.. pelbagai persoalan timbul.. semoga terus tabah mengharungi hidup Willa.. Tahniah RM.. karya anda tidak pernah menghampakn.. thumbs up.. :-) ;-)

    ReplyDelete
  7. Kenapa citer rm mesti buat akk menangis huhu

    ReplyDelete
  8. Abg fandy n mummy reza ka. Ahhh byaknya persoalan timbul. ❤❤❤

    ReplyDelete