Thursday, March 03, 2016

Aku Telah Mencintaimu 8

NAFAS lega dihela.  Nasib baiklah Uncle Ben faham.  Abang Fandy juga mengerti walaupun mata itu tajam menjeling dia.  Iyalah, masa nak kerja merayu-rayu.  Nak berhenti, semudah itu dia cakap.  Siapa tak hantar pandangan tajam? 

Dan, dia berterima kasih kerana selama ini dua orang lelaki itu banyak membantu.  Nampaknya, dia memang dah nekad nak terima kerja yang Reza tawarkan.  Entah apa kerja tapi dia akan terima. 
Baru nak panjat motorsikal, telefon bimbitnya menjerit.  Dahi berkerut menatap skrin.  Nombor tak dikenali.  Tak kan Abang Fandy nak bagi kerja lagi.  Eh, tak kanlah. 
“Erwilla?” 
“Ya, saya?”  sahutnya bila namanya disebut pada hujung talian setelah salamnya tak bersambut. 
 “Kau nak lari mana?”
“Lari?  Lari mana?”  soalnya polos. 
Suara tawa berdekah-dekah pecah dalam talian.  Willa ketap bibir.  Ya, dia dah cam suara ni.  Reza.  Mana Reza dapat nombor dia. 
“Mana dapat nombor saya?” 
“Hey, itu ke yang jadi keutamaan sekarang?  Lepas kau bawak lari cek kosong tu, langsung tak toleh belakang… kau ingat aku senang-senang nak biar kau macam tu aje…”
“Mana ada saya lari.  Saya baru lepas letak jawatan ni haa…”  Bunyi macam bagus aje letak jawatan.  Padahal kerani kilang surat khabar aje dan part-timer dengan Abang Fandy aje pun. 
“Oh, makna kata tu dah setujulah nak kerja dengan aku?”  Reza senyum tajam.  Akhirnya… tak adalah susah sangat nak dapat Willa ni.  Petik jari aje. 
“Kalau saya tak setuju, saya tak ambik cek tu semalam.  Lagipun, awak hutang saya satu benda lagi, encik…” 
“Hutang?”  Sudah… apa lagi dia berhutang ni?
“Eh, aku tak ingat.  Kau cakap sekarang, apa aku hutang.  Aku tak suka berhutang dengan orang.  Orang hutang dengan aku taka pa…”
Ceh… berlagak!  Willa nak aje luahkan kata itu tapi Reza dah jadi majikan dia sekarang. 
“Ear-phone saya…”  Ya, Reza yang rentap talinya sampai putus.
“Laa…”  Reza mengeluh.  Baru dia ingat.  Itulah siapa suruh buat-buat pekak. 
“Kau datang sekarang.  Alamat aku whatsapp…”
“Saya tak internet.”
Rasa nak ketawa mengekek dengan lawak basi Willa.  “Kau ni acah-acah nak tunjuk suci ke apa tak pakai internet?”
“Bukan masalah acah ke tidak, tapi memang tak ada.  SMS aje.  Senang.  Saya gerak sekarang…”  Talian dimatikan. 
Bosan betul! 
Wajah Reza renyuk.  Dia pandang telefon di tangan.  Gila punya perempuan.  Orang tak habis cakap lagi.  Siap kau nanti.  Jarinya laju menari di atas skrin.  Alamat pejabat dihantar pada Willa.
“Setengah jam aje Willa.  Kau lambat, jaga kau!” 
Dia dahlah panas ni baru lepas berperang jiwa dengan mummy. 
Walaupun suara mereka rendah dan perlahan, tapi setiap kata-kata masing-masing menyakitkan.  Engku Marlia berlalu dengan soalan yang tergantung tak berjawapan. 





DIAM.  Hanya mata yang liar memerhatikan sekeliling.  Suruh datang tapi Reza sedang diam.  Tak berkata apa melainkan menilik dia atas bawah. 
“Saya ni sama dengan cinta pertama awak ke, encik?”  tanya Willa sinis.
Reza ketap bibir simpan senyum.  Cinta pertama dia?  Siapa?  Willa?  Homen… otak gadis ni kena gegaran berapa skala ritcher ni?
“Kot ya pun nak mengagak, biar yang logik sikit, ya?”  ujar Reza memberi amaran.  Dia bangkit dan bertenggek di birai meja memandang pada Willa yang masih tegak berdiri sejak tadi. 
“Jadinya, saya datang report duty ni.  Ada apa kerja untuk saya?” 
Mak aih… terus tanya kerja.  “Kerja nombor dua.  Yang penting sekarang, tentang skop kerja dan bayaran kau.”  Reza mempelawa Willa duduk di atas sofa putih tersebut. 
“Kau nak minum?”
Willa geleng. 
“Makan?”
“Saya tak biasa makan tengah hari…”
“Okey, kalau gitu aku cerita apa tugas kau selama kerja dengan aku…”
“Selama kerja dengan encik?”  Ayat Willa tergantung.
Akan ada satu masa bila encik tak perlukan saya lagi, saya perlu cari kerja lain.  Itu maksudnya, kan?  Tapi, tak sanggup nak tanya.
“Selama kerja dengan aku.  Bukan selamanya kerja dengan aku.  Tu dua maksud berbeza,” sindir Reza.
Heh… ingat dia hadap sangat ke dengan perempuan macam ni kalau bukan kerana agenda yang tersendiri. 
“Kau kena temankan aku.  Bila-bila masa aku perlukan kau.  Dua puluh empat jam tujuh.  Tak kira masa.  Kalau aku call, kau kena jawab.  Kalau aku suruh datang, kau kena datang.  Dekat mana aje aku ada masa tu…”
“Hah?  Itu kerja ke?”  Dia dah dapat agak dia akan dapat kerja mengarut ni.  Kata-kata Aina terngiang dalam kepala. 
“Setakat itu aje, kan?” 
Reza gelak.  Sekilas ikan dia air, dia dah tahu apa yang bermain dalam kepala Reza. 
“Jangan risau… aku tak suka nak lebih-lebih dengan spesis macam kau.”
Pedih menerima kata-kata Reza tapi Willa tetap senyum.  Dah dua kali dia dengar cakap tentang tu.  Perempuan seperti dia.  Spesis seperti dia.  Ringan lidah nak tanya jenis yang macam mana tapi malas nak panjangkan perkara yang tak ada kaitan dengan urusan kerja.  Setidak-tidaknya, tidaklah seteruk yang Aina duga. 
“Lagi satu, Willa… kau kena sign agreement…”  Kertas A4 itu dikeluarkan. 
Baru siap taip tadi.  Dah ada typo pulak.  Argh… lantaklah.  Terus saja dia letak di depan Willa.  Direnung dalam wajah yang sedang membaca barisan aksara itu. 
“Love will find the way, Reza...”  Argh sudah.  Suara Engku Marlia kalut dalam kepala. 
“Ini…”  Jari telunjuk Willa lurus pada sepatah perkataan terakhir.  Dia langut pandang.  Reza terkebil-kebil. 
“…saya terima yang lain tapi ini…”  Lambat-lambat dia baca suku kata itu.  Perlahan, Willa geleng. 
“Kenapa?  Tak boleh yang tu?”  soal Reza tajam. 
Dia yang akan bayar gaji Willa.  Yang banyak cerita sangat, dah kenapa?  Lagipun, bukan suruh Willa bunuh orang pun.  Dah selesai semua kerja nanti, dia tolaklah Willa pergi.   
“Itu pun sebahagian daripada kerja kau jugak kalau kau dah terima kerja ni,” tekan Reza separa mengugut.
Dahi Willa berkerut.  Peluh kecil mula merenik pada wajah.  Direnung Reza tak lepas meminta sebuah penjelasan.  Perlu ke semua ni?  Sampai hati ke Reza nak buat perkara begini? 
“Saya tak sampai hati.” 
“Hah?  Tak sampai hati?”  Eh, dia salah dengar ke ni dengan apa yang baru masuk ke telinga. 
Macam mana Willa boleh keluarkan ayat tu. 
“Hey, Cik Erwilla… itu mak aku…”
“Sebab dia mak.  Tak kisahlah dia mak sesiapa pun.  Dia tetap mak,” balas Willa.  Sayu hati dia dengan permintaan Reza. 
“Tak elok sakitkan hati…”
“Pleaselah, Willa.  Kau nak kerja ke tak nak?”  Dia dah mencekak pinggang. Geram satu hal.  Nak aje dia diamkan mulut comel itu agar Willa hanya angguk.  Jangan bantah.  Dia tak suka dibantah. 
“Saya nak kerja…”
“Dah tu?  Dengar cakap aku aje tak boleh ke?  Jangan bantah.  Lagipun, aku tak suka orang bahasakan aku.  Hari pertama kita jumpa tu kemain kau sindir aku nak pergi masjid segala.  Hari ni, kau nak cerita dekat aku tentang elok ke tak elok.  Well… sini…”  Reza merentap tangan Willa.  Didorong Willa menghadap cermin yang lebar itu hingga nampak seluruh bilik pejabatnya.
“…cermin diri kau dulu,” bisik Reza dekat dengan telinga Willa.  Tegas nadanya.  Hingga nafas hangat itu menyapa pipi pucat Willa. 
“Kalau kau rasa kau baik sangat, kenapa kau boleh muncul dekat Paradise?  Ya aku tahu sebab duit tapi itu The Paradise.  Syurga dunia orang macam aku ni.  Kau muncul dekat situ dengan harapan nak sangkut dengan mana-mana orang macam aku ke?  End-up dengan aku… dan jangan berlagak baik depan aku kalau kau pun jenis yang sama…” 
Willa tenung Reza dari dalam cermin.  Ditelan hidup-hidup kata-kata dan tuduhan Reza.  Kan dia dah cakap, ini salah dia.  Silap dia ikut arahan Abang Fandy.  Sekarang, boleh ke duit tu ganti semula air muka yang sedang dicalarkan.
“Saya ni jenis macam mana?”  Serentak itu dia menoleh.  Melangut pandang pada Reza.  Menadah wajahnya tepat wajah dagu Reza. 
Halkum Reza bergerak.  Menelan liur yang dirasakan kelat dengan soalan Willa.  Jenis macam mana?  Entahlah.  Dia pun tak tahu.  Jenis yang selalu mummy klasifikasikan sejak dulu. 
“Jenis parasite?”  jawab Reza serba salah.
Willa simpan senyum.  “Kalau dah tahu saya parasite, kenapa nak juga saya menempel dekat Encik Reza?  Nak saya hisap darah Encik Reza?  Demi kepentingan diri saya?  Kenapa mesti nak saya kerja dengan Encik Reza?” 
Menghadapi lelaki bongkak sebegini, dia perlu tenang.  Malah, dia tak boleh melatah sikit pun. Dia perlu duit.  Bukan Reza.
Kaki Reza mendekati Willa setapak.  Menjadikan jarak mereka begitu dekat dan seperti biasa, gadis ini tetap tak berganjak.  Hujung tudung Willa dipegang.  Dimainkan.  Ringan rasanya tangan dia mahu merentap tapi dia masih ada rasa hormat pada kaum yang bergelar wanita. 
“Sebab aku percaya, hanya kau calon terbaik…”
“Untuk?”  Willa kian berani.  Berani yang dibuat-buat.
“Untuk buat mummy aku sakit hati…” 
Willa telan liur.  Dendam apalah Reza ni ibu sendiri.  Anehnya.  Bila ada, dipersiakan.  Bila tiada, mencari.  Manusia, man pernah puas dengan apa yang diberi melainkan terus meminta. 
“Encik Reza puas hati ke kalau saya tolong Encik Reza sakitkan hati orang tua Encik Reza?” 
Reza gelak.  Tunduk mencerun tajam pada Willa.  “Nak kata puas hati tu tidak… tapi lebih pada lega.  Hey… pleaselah, Willa…”  Jari diketik depan wajah pucat Willa.  Tak payah nak concern sangat tentang mummy dia. 
“…dia mummy aku.  Bukan mummy kau…”
“Erm… betul tu.  Sebab saya dah tak ada mak.  Tak ada ayah.  Tak ada adik-beradik.  Tak ada saudara-mara… jadi saya rasa ralat sikit kalau ada orang sengaja nak sakitkan hati keluarga dia,” jawab Willa tersenyum. 
Dia menapak ke belakang dan duduk di sofa.  Dikeluarkan pen daripada beg galasnya.  Terus ditandatangan perjanjian antara dia dan Reza.  Perjanjian sama ada cek kosong itu patut di isi atau tidak bila segalanya ini berakhir. 
Mendengarkan pengakuan Willa, tubuh Reza perlahan-lahan melurut dan terduduk di atas sofa. 
“Kau sebatang kara?”  Nadanya prihatin.
Willa senyum sambil mata hanya memandang kertas putih tersebut.  Nak angkat tubuh, tapi Reza itu duit.  Kerana itu, dia pakukan jasadnya di depan lelaki ini.
“Sejak bila?” 

Kali ini, Willa angkat mata.  “Selamanya…”  Juring matanya basah.  Perlahan-lahan, air jernih itu menitis juga setitis.    

...bersambung

Klisenya citer ni Rehan.  Ala... biasalah.  Hidup ini memang klise.  Tapi, perjalanannya akan jadi luar biasa.  Hiks.  

29 comments:

  1. Macam sedih jer perjalanan hidup willa...

    ReplyDelete
  2. sis tak pernah mengecewakan hihi

    ReplyDelete
  3. Kak ann yg klise tu biarkan. Lebih baik drpd segala manis bayangan, realiti pahit ditelan. Realiti hidup kita (saya kata pada diri saya) bila tak ada terkenang-kenang. Yg ada disakitkan. Keep on writing kak ann. Saya sentiasa ada jadi pompom girl kak ann ����

    ReplyDelete
  4. sebak kali ni.. saya pun dah takde mak.

    ReplyDelete
  5. x saba nak baca seterusnya...

    ReplyDelete
  6. Sedihnya. Xsabar nak tgu seterusnya yg "akan jdi luar biasa". Xpnah mengecewakan. Love it. ❤❤❤

    ReplyDelete
  7. Nak nangis dgn willa jugak. Mana ada klise. Misteri kot cte ni

    ReplyDelete
  8. Nak nangis dgn willa jugak. Mana ada klise. Misteri kot cte ni

    ReplyDelete
  9. Part last tu juring mata saya pon basah tiba2 😢 huhu. Thx rehan. X klise pon.. ternanti2 smbgn seterusnya.

    ReplyDelete
  10. harap la reza x sakit kan hati willa lg .. huhu

    ReplyDelete
  11. Mesti cerita yg penuh drama2 kehidupan

    ReplyDelete
  12. Mesti cerita yg penuh drama2 kehidupan

    ReplyDelete
  13. br lps marathon dari bab 2-8...
    ok, macam nampak apa cerita, tapi penceritaan x jelas..
    pasti kesedihan akan penuh bermaharajalela.. pasti kekecewaan akan melumpuhkan segala sakit.

    ReplyDelete
  14. besttt kak RM....sedih plok ngn willa...kipidap..

    ReplyDelete
  15. Assalamualaikum saya peminat Dik Rehan dari Brunei,ole ole idea terbaru dari Dik Rehan tidak menghampakan, keep it up.

    ReplyDelete
  16. Assalamualaikum saya peminat Dik Rehan dari Brunei,ole ole idea terbaru dari Dik Rehan tidak menghampakan, keep it up.

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum saya peminat Dik Rehan dari Brunei,ole ole idea terbaru dari Dik Rehan tidak menghampakan, keep it up.

    ReplyDelete
  18. Apalah rahsia Willa ya.. sambung lah RM.. pls

    ReplyDelete
    Replies
    1. Chope.. harap RM sehat2 belaka lah ya.. baca tulisannya.. tak tanya pulak kabar orgnya.. *peace*

      Delete
  19. harap dapat jadikan novel...x sabar nak tunggu..

    ReplyDelete