Tuesday, March 01, 2016

Aku Telah Mencintaimu 7

CEK kosong.  Jika dia isi angka satu diikuti dengan enam biji kosong di belakangnya, melampau sangat tu.  Willa angkat wajah memandang pada cermin di depan.  Wajah dia pucat dan semakin pucat.  Dia pun, bukan macam perempuan lain yang suka bersolek.  Cek tersebut dilipat dan diletak dalam laci. 

“Aku beli masa kau…” 
Suara Reza bergema biarpun kala itu dia rasa Reza sedang cuba beli dirinya.  Terpaku juga seketika tapi sudahnya, cek itu bertukar tangan.  Dah tentu Reza ingat dia mata duitan.  Dan, dia tak kisah semua itu. 
Telefon bimbit dipandang.  Satu perkara, dia tak tahu pun nombor Reza dan begitu sebaliknya.  Kelakar.  Mana Reza nak cari dia?  Kan elok begitu.  Biar terus begitu.  Dan, dia akan tunaikan cek ini bila diisi saat dia benar-benar memerlukan biarpun bukan sekarang.
Reza itu lubuk emas!  Itulah yang dia bisikkan pada hati. 
“Willa?” 
Willa laju menoleh bila Aina muncul.  Dah sedia nak pergi kerja.  Cantik berseri wajahnya. 
“Malam tadi kau demam.” 
“Demam?”  Dahi Willa berkerut.  Dia jamah dahi sendiri. 
“Ya… aku dengar kau macam mengigau.  Aku masuk bilik kau tengok kau macam tak sihat.  Kau berembun sangat ni.  Hari ni, jangan keluar ya.  Tunggu sampai aku balik.  Nanti, aku beli makan dekat luar.  Pagi ni, kau makan ajelah apa-apa dulu.  Aku tak sempat nak masak.  Ada urgent pulak dekat hospital.  Aku gerak sekarang,” cerita Aina dengan riak yang risau.
Dia sendiri terkejut bila terdengar suara Willa menjerit.  Rupanya gadis itu tak sedarkan diri pun.  Dah lama sangat tak dengar Willa mengigau.  Atau sebenarnya…
“Kau ingat lagi hal lepas tu, Willa?”  Teragak-agak juga dia nak tanya tapi daripada dibiarkan Willa terus begitu, baik dia soal. 
“Mana ada orang boleh lupakan kisah lepas, Aina.  Sesekali, akan datang.  Aku pun tak terkecuali…”
Aina bersandar bahu pada bingkai pintu.  Willa nampak makin susut.  Bahana kerja kuat sangat gamaknya.  Willa yang dulu dengan Willa yang sekarang, bezanya sangat besar.  Jurang yang begitu dalam.  Kawan yang dia rasa akan tempa kejayaan bersama, tapi Willa tarik diri di saat akhir.  Entah kenapa.  Sampai sekarang, ianya masih menjadi rahsia. 
“Kau okey kan, tinggal sorang?”
“Aku okey.  Pergilah kerja…”
“Janji, kau tak keluar…”
“Aku keluar kejap.  Nak jumpa Uncle Ben dengan Abang Fandy.  Lepas tu, aku balik rumah.”
“Okeylah kalau gitu.  Aku gerak dulu..”  Aina menapak mendekati Willa yang masih duduk.  Dijamah dahi Willa.  Dah kurang panasnya. 
Sendiri demam pun tak sedar. 
“Makan tau.  Kau tu ada gastrik.  Bahaya.”  Sempat lagi Aina berpesan sebelum dia melangkah keluar. 
Willa hantar kepergian Aina dengan senyuman.  Dia tahu, Aina mahu tahu apa yang pernah terjadi tapi dia… selamanya tak akan pernah bersedia untuk itu.  Kisah itu, akan dia bawa sampai mati.  Melainkan Tuhan berkehendakkan yang lain. 
Bahunya jatuh.  Bukan mengalah tapi dia sedang keletihan.  Sekeping cek itu ditarik lagi.  Saat memandang kertas kuning itu, wajah Reza muncul. 
“Aku tak nak rugi lagi…”  Suara itu mengaum dalam kepala.
Apa perlu dia buat?




BENDA paling bodoh adalah bagi cek kosong dekat Willa beberapa hari lepas.  Lepas tu, tak pulak minta nombor telefon.  Sekarang ni, mujurlah dia dapat nombor ni daripada Fandy.  Kalau tidak… masuk angin keluar asap.  Hidup-hidup kena tipu dengan wajah lembut tu nanti.  Buat malu keturunan aje. 
Baru nak didail nombor yang baru dia dapat, pintu pejabatnya terkuak lebar.  Wajah Engku Marlia muncul.  Tenang namun dia tahu ada rasa tak puas hati yang tersimpan. 
“Kenapa muncul tiba-tiba?  Bukan mummy ada meeting dekat luar ke?”  Itulah yang mummy cakapkan pagi tadi. 
“Batal ke?”  Reza betulkan duduk.   Dipandang Engku Marlia yang bakal meletup.  Dia sengih. 
“Jangan ingat Reza boleh sorok apa aje daripada mummy.  Mummy tahu Reza bawak balik perempuan malam tu, kan?” 
Kan dah cakap Engku Marlia nak meletup.  Terus aje menyerang.  Tak bertangguh lagi.  Reza tenang.  Dia dah tahu yang mummy tahu.  Cuma, bersyukur jugak bila dia berjaya seludup Willa keluar, mummy sedang mandi.  Kalau tak, berdentum rumah agam itu. 
“Senyum kenapa?”
“No objection, mummy.  Semuanya betul.” 
“Berapa kali mummy ingatkan.  Reza boleh buat apa tapi dekat luar…”
“Tak sengaja, mummy.  Dia sakit tiba-tiba…”
“Atau buat-buat sakit?”  Senyuman Engku Marlia tajam. 
Kening lebat Reza terjongket.  Buat sakit?  Hati dia menafi.  Mana mungkin.  Dengan wajah yang begitu pucat yang peluh yang merenik tambah lagi dengan tubuh yang membahang.  
Willa memang sakit.  Dia cuba yakinkan hatinya.  Willa tak berlakon.  Willa memang tak sihat masa tu dan penilaian dia masih tepat.  Tak silap! 
“Dia temankan Reza sepanjang malam, mummy.”
“Anak siapa?”
“Perempuan jalanan…”  Saja dia cabar mummy.
“What?  Macam mana Reza boleh selera dengan perempuan jalanan…”
“Kenapa?  Tak boleh?  Dia serve… Reza bayar… janji Reza senang.  Bukan Reza nak buat bini pun.  Tak boleh ke?” 
Engku Marlia tertunduk.  Memicit kepala yang terasa menyengat tiba-tiba. 
Reza sengih tajam.  Bangkit daripada duduk dan bertenggek di bucu meja.  Sebab hal hari tu, mummy datang serang dia dekat tempat kerja.  Haih… kacau betul. 
“So, apa yang Reza rasa bila bersama dengan dia?”
Tawa Reza terhambur.  Soalan mummy, soalan orang marah.  Soalan orang tak puas hati.
“Mummy nak jawapan betul ke tipu?”
“Hah?”  Sejak bila Engku Reza Mukhriz ni reti buat lawak macam ni.  Lawak tak matang ni!  Lawak bodoh!
“Okey… jawapan betul dulu eh…” Reza tersengih-sengih dapat permainkan mummy.  “She’s nothing.”  Ditayang wajah jengkel seketika. 
Dahi Engku Marlia berkerut.  “Jawapan tipunya?” 
“Dia bagi Reza tahu, dunia ini bukan hanya ada Reza aje…” 
Dan, Engku Marlia tahu… yang kedua itulah yang tepatnya.  Reza sedang jatuh cinta. 
“Apa aje jawapan Reza, mummy tak akan restu kalau Reza dengan dia…”  Walaupun dia tak tahu macam mana rupa gadis itu, tapi… dia tetap tak nak.  Dia dah ada calon untuk Reza. 
“Nak restu apanya, mummy?”  Mengeluh dia dibuatnya dengan kata-kata mummy.  Dia dah cakap.  Bukan nak buat bini. 
“Reza nak dia teman aje.  Dah bosan esok-esok, Reza tolaklah dia ke tepi…”
“Reza cakap senang.  Kalau Reza jatuh cinta dekat dia?” 
“No way, mummy…”
“Yes, Engku Reza Mukhriz.  Love will find the way.  Reza memang suka budak perempuan tu, kan?  Kalau tak, mana mungkin Reza izinkan orang suka-suka hati pegang benda yang Reza sayang.  Kereta… bilik Reza sendiri.  Mummy nak masuk pun, macam nak berperang dengan Reza.  Tapi Reza boleh bawa dia masuk dalam bilik Reza.  Cuba cakap dekat mummy, apa yang korang buat dalam bilik tu?  Reza jangan cakap nak ugut mummy kalau kata budak tu pregnant ke apa.  Mummy tak layan ugutan macam tu!”  Keras Engku Marlia membahasakan anak lelakinya.
Termangu Reza seketika.  Padahal dia tak buat apa pun.  Tapi, bila mummy cakap macam ni, mulalah otak dia ligat memikir untuk buat perkara yang lebih mencabar sabar mummy.
“Reza tak perlu wali…”
“Tapi, Reza perlu restu mummy,” cantas Engku Marlia keras.  Nafasnya mula mencungap.  Nak marah tapi dia mana pernah tinggikan suara dengan anaknya ini.  Reza adalah segalanya. 
“Sebab tu, Reza cakap… Reza bukan nak buat bini.  Lagipun, Reza tak nak mummy maki hamun dia.  Sebab tu Reza heret dia masuk bilik.  Reza tak sentuh dia sikit pun.  Jangan kata nak sentuh, nak dekat pun Reza tak nak, mummy.  Dia bukan taste Reza.  Pleaselah, mummy.  Jangan concern sangat hal-hal remeh macam ni.  Dan lagi sekali, tolonglahhhh… Reza tahu jaga diri…”
“Okey…”  Engku Marlia angkat tangan.  Mengalah. 
“Mummy percayakan Reza.  But the answer is still no.  Bukan budak perempuan tu walaupun Ibu Ati cakap dia macam budak baik.  Baik apa kalau ikut lelaki sampai ke bilik?  Berlakon baik mummy percaya…” 
Kepala Reza jatuh.  Dia bangkit dan menapak pada Engku Marlia.  Ditarik tubuh itu lantas dipeluk erat.  Dia tahu, mummy sentiasa kalah dengan pelukan dia. 
“Ya… pada Reza pun dia bukan perempuan baik.  Sebab tu dia datang jemput Reza dekat club semalam.  Ikut aje permintaan Reza sebab duit.  Tapi, anak mummy ni baik sangat ke sampaikan mummy rasa perempuan macam tu, tak layak untuk Reza?  Reza ni baik sangat ke, mummy?”  Serentak itu dia tolak bahu Engku Marlia.  Merenung tenang dalam senyuman.

Bibir Engku Marlia bergetar.  Soalan Reza mencekik rengkung.  

...bersambung 

Perhatian : Ini bukan cerita kahwin suami isteri.  Ini cerita yang mungkin meLUKAkan hati.  Hiks.  

24 comments:

  1. Jangan pandang rendah pada orang lain... dimata ALLAH kita semua sama....

    ReplyDelete
  2. Berhari2 ku menunggu..akhirnyaaaa

    ReplyDelete
  3. Alamak. Ni cte Hurt kuasa dua ke???

    ReplyDelete
  4. finally ...asyik buka tutup blog rehan....ada juga bab 7..tqvm rehan

    ReplyDelete
  5. kenapa mummy reza ni suka rendah2 kan org .. mana bole nilai org dri luaran je , knl pon belum dh judge mcm2 .. sian la willa

    ReplyDelete
  6. Terima kasih. Hari2 masuk blog ni.. akhirnyaaaaa.. ada jgk bab7.

    ReplyDelete
  7. Akhirnya.. hari hari tau kita buka RMnye blog.. tq for d update RM!! *muah*
    Nak lagi.. heee

    ReplyDelete
  8. Mmg pedih kenyataan dua beranak ni ttg diri willa....yg mrk langsung x kenal hanya krn mrk berdarjat tinggi

    ReplyDelete
  9. Sweet ayat tu....x sabar LG rasanya Nk tunggu...huhuuu

    ReplyDelete
  10. Sweet ayat tu....x sabar LG rasanya Nk tunggu...huhuuu

    ReplyDelete
  11. Hmmm..cik RM memang pandai buat jiwa kacau bilau...hehe

    ReplyDelete
  12. Thx for the update rehan =) tapi terus cuak bila baca nota kaki.. bkn cerita kawen (hero &heroin Xkawen?), pastu mungkin meLUKAkan hati pulak.. sob..sob..��

    ReplyDelete
  13. Thx rehan....ni macam hurt?

    ReplyDelete
  14. Thx rehan....ni macam hurt?

    ReplyDelete
  15. wahhhhhh,finally terubat rindu.....uwaA,jgn r buat cite sedih2..ni pn dh kuor air mata ni..huhuhuhu...
    ape2 pn,kipidap kak RM...

    ReplyDelete
  16. Wah best.Teruskan kak rehan

    ReplyDelete
  17. ala......jgnlah buat cerita sedihhhhhhh.....

    ReplyDelete
  18. ..pls #HURT me!! ... hA~Ha...superb touch RM..Brilliant!

    ReplyDelete
  19. ala kak RM bgi la kahwin... sedih plak

    ReplyDelete
  20. ala kak RM bgi la kahwin... sedih plak

    ReplyDelete