Tuesday, March 15, 2016

Aku Telah Mencintaimu 19

TIADA siapa yang menyuruh tapi rasanya, dah sampai masa dia pergi.  Aina terlalu baik dan dia telah buat airmata Aina menitis berkali-kali sejak dulu.  Pakaian terakhir disumbat dalam beg galasnya.  Dipejam mata seketika.  Wajah basah Aina muncul lagi.  Diganti dengan wajah mengharap Reza. 

“Kenapa tak cakap dekat aku Reza suka kau?”  soal Aina malam setelah mereka balik daripada rumah keluarga Aina. 
“Dia bukan suka aku, Aina.  Dia cuma nak beli aku.  Lepas dia tahu siapa aku dulu.  Dia letak harga dalam diri aku.  Jadi, macam mana aku nak bagitahu kau?”  Nada Willa sebak.
Airmata Aina terus jatuh.  Dipegang tangan Willa dan jatuh melutut di depan gadis ini.  Pinggang Willa dipeluk erat.  Dia tak salahkan Willa sedikit pun.  Kasih sayang dia pada Willa adalah kerana Allah.  Tapi, ujian demi ujian yang hadir dalam hidup Willa dan dia tak mampu berbuat apa, ianya adalah sesuatu yang menyakitkan. 
“Aku tak akan terima dia dalam hidup aku, Aina.  Dia jodoh kau…” 
Laju Aina panggung kepala.  Matanya tajam menikam.  “Siapa kau nak cakap tentang jodoh?  Kau bukan Tuhan?!”  Sakit hati dengan keteguhan pendirian Willa. 
“Kita bukan sesiapa nak tentukan jodoh, Willa.  Dan, diorang jugak bukan Tuhan untuk tentukan silap lama kau tu akan buat kau masuk neraka!  Tak!  Mereka pendosa.  Sama seperti kita!  Jadi, apa yang buat kau takut nak hadap hidup?  Apa yang buat kau rasa nak tolak perasaan Reza pada kau?!”  jerit Aina hilang sabar.
Bahu Willa terhinggut.  Dia kelu namun airmatanya semakin deras mengalir.  Kenapa semua orang menyoal dia soalan yang sama?  Soalan yang sukar dia jawab.  Hidup dia tak banyak pilihan malah hanya ada satu pilihan saja.  Dan pilihan itu bukanlah Reza.
“Mak dia tak suka aku.  Aku budak jalanan. Yatim piatu yang tiada hala tuju.  Jauh sekali harta, pendidikan, rupa… aku tak ada semua tu, Aina.  Aku tak layak untuk dia setelah apa yang aku lalui sebelum ni.  Kau bukan tak tahu!”  ngongoi Willa. 
Tubuhnya melurut ke bawah.  Dia dah tiada daya untuk berdiri. Dia terlalu lemah saat ini.  Menerima hukuman demi hukuman.
“Aku tahu, Willa.” Suara Aina perlahan.  Tak patut dia tinggikan suara pada Willa.
Gamaknya, sabar dia semakin rapuh.  Apatah lagi bila teringat herdikan Engku Marlia pada Willa.  Mereka tak tahu siapa Willa.  Tapi, kena dihukum Willa. 
Tangan Willa diraih kembali.  Digenggam kemas. 
“…sebab aku tahu kau siapa dulu dan macam mana kau sekarang, baru aku cakap macam ni, Willa.  Segala tentang kau aku tahu melainkan sebab kenapa kau berhenti belajar itu aje yang masih menjadi rahsia dan aku juga tak akan desak kau cerita pada aku.  Cuma satu yang kau kena ingat, Reza itu juga tak baik.  Dia pernah buat kesilapan dan sedang buat kesilapan.  Jadi, dia hanya mendabik dada kerana harta dan rupa yang dia ada.  Sedangkan dia lupa, itu tak menjanjikan bahagia dia di akhirat.  Pada mata aku, dia tak layak untuk kau, Willa.  Ibu dia langsung tak layak jadi ibu kau.  Dan, kau jugak tak boleh paksa aku terima lelaki yang tak layak untuk kita angkat jadi imam dan pemimpin kita,” ujar Aina rendah dalam nada separa memujuk.
Dia tahu, Willa terluka teruk malah melihat mama yang kaku, dia juga kelu.  Mama tak tahu apa-apa tentang kisah lalu Willa melainkan Willa beralah dalam masa mereka sama-sama berjuang.  Willa undur diri tanpa dia tahu sebabnya. 
Namun, mama tak pernah prejudis.  Kerana mama percayakan dia.  Mama percaya kasih sayang antara mereka. 
“Aina… aku…”  Tangisan Willa semakin menjadi-jadi.  Disembamkan wajah ke riba Aina. 
“…aku tahu kau terluka, Willa dan aku juga rasa nak lempang mulut Engku Marlia.  Tapi macam mana aku nak kurang ajar begitu, bila aku tahu anak lelaki dia begitu sayangkan kau.  Aku nampak, Willa… sayang dia pada kau, bukan sikit.” 
Kata-kata Aina boleh jadi ada benarnya.  Reza itu terlalu terbuka.  Bagai sebuah gelas kaca.  Nampak segala isi dalamnya.  Langsung tak terhijab.  Tapi dia… bukan lelaki itu tujuan hidupnya sejak dulu.  Langsung tidak. 
“Aku tetap tak boleh, Aina…” 
“Ya, aku tahu.  Pendirian kau tiada siapa mampu gugah.  Malah sejak dulu.  Tapi, boleh ke aku tahu sebabnya, Willa.  Kenapa kau tolak dia mentah-mentah sedangkan aku nampak kau pun sayang dia…”
Dan, pertanyaan Aina dibiarkan berlalu bersama bayu malam yang berhembus dingin.  Membawa kebekuan dalam diri dan perasaannya. 


BEG galas itu diangkat dan disangkut ke bahu.  Dia dah sedia untuk berlalu biarpun Aina tidak pernah izinkan dia pergi.  Boleh jadi kerana dia barulah Aina tolak Reza dan tak mustahil, jika dia pergi… Aina dan Reza akan hidup bahagia berdua.  Sama cantik sama padan.  Sekufu.  Biarpun keluarga Aina itu rakyat biasa namun kedudukan Auntie Rozita sebagai pengarah sebuah hospital, dah cukup buat keluarga mereka disegani.  Dan, dia bersyukur demi layanan dua beranak itu yang dia terima selama ini.
Sedangkan dia tak pernah layak setelah dia lupa diri sebelum ini.  Lupa diri kerana keasyikkan dunia.  Aina punya segalanya namun tetap teguh pada tali Tuhan namun dia, tergelincir dan terus hanyut.  Tiada salah siapa.  Hanya kerana diri sendiri yang begitu mudah tergoda. 
Mata memandang ke siling.  Menahan airmata daripada terus mengalir.  Tiada apa yang dia bawa.  Segalanya milik Aina.  Melainkan pakaian dan juga sebuah kitab tafsir yang juga hadiah daripada Aina pada hari lahirnya kali lepas. 
Dia menapak perlahan menuju ke pintu.  Dah sampai masa dia kembali ke Raudhah.  Membantu agar adik-adik itu tidak rasa kesepian.  Tidak rasa kekurangan. 
Lututnya masih terasa sengal.  Dia masih goyah untuk berdiri.  Apapun jadi, Reza bukan pilihan.  Andai dia menerima, hanya akan memberi kesan yang terburuk dalam dada Reza dan dia tak mahu itu.  Tangis lelaki itu, sangat memberi kesan dalam hidupnya. Seperti saat pertama kali mata itu basah… hingga kini hatinya masih tersiat. 



DAHI Aina berkerut bila menerima panggilan daripada lelaki yang langsung tak dia sangka akan hubungi dia.  Dahlah tengah sibuk.  Ini pun dapat rehat sekejap aje.  Baru nak isi perut, telefon pulak berbunyi. 
“Nak apa?”  Sengaja Aina bersuara kasar.  Biar reti sikit suka sangat sakitkan hati kawan baik dia. 
“Kawan awak,” jawab Reza dihujung talian.
Dia tebalkan wajah meminta nombor telefon Aina daripada mummy hinggakan wanita itu tersenyum manis.  Tak… dia bukan nak mulakan hubungan yang tak akan pernah terjalin dengan doktor cantik tu tapi demi Willa. 
“Dia dekat rumah…”
“Ya saya tahu tapi saya nak tahu rumah awak dekat mana…” 
Heh.  Sampai ke rumah Reza ni nak cari Willa.  Macamlah dia nak bagi tahu alamat dia. 
“Saya sibuk.  Lagipun, saya tak bagi alamat saya dekat sembarangan lelaki.  Assalamualaikum!”  Talian dimatikan. 
Nombor Willa didail.  Berkali-kali, namun terus ke peti pesanan suara.  Eh, tak pernah.  Selama bertahun, ini pertama kali dia tak dapat hubungi Willa.  Malam tadi, Willa demam lagi.  Mereka sama-sama terlena atas katil bujang dalam bilik Willa ditemani airmata yang pasti. 
Nombor didail lagi entah untuk kali ke berapa tapi jawapannya masih sama.  Mesin suara.  Aina rasa tak senang duduk.  Dipandang dua orang nurse di depan mata. 
“I rasa I kena balik kejaplah…” 
“Kenapa, doktor?”
“I risau kawan I collapse dekat rumah.  Dia demam malam tadi…”  Air yang baru disisip beberapa teguk itu ditolak ke tepi. 
Dia bingkas bangkit.  Nasiblah rumah tak jauh. 
Sampai aje di rumah, bilik Willa yang dia tuju.  Sebaik saja pintu itu dikuak lebar, kosong!  Tiada lagi hamparan cadar comel itu.  Almarinya juga kosong.  Meja tulis kosong.  Airmata Aina jatuh.
Willa… kau tinggal aku! 


REZA macam kucing jatuh anak.  Resahnya menjadi-jadi setelah menerima panggilan daripada Aina. 
Willa hilang!
Willa larikan diri!
Kerana dia dan Aina!
“Damn, Willa.  Berapa kali aku nak cakap yang aku suka kau!  Aku nak kahwin dengan kau.  Aku tak kisah masa lalu kau!”  Seluruh bilik bergema. 
Reza terduduk di birai katil.  Meramas rambut bila panggilan kepada Willa memang langsung tak bersambung.
Tuhan… kenapa mesti rasa begitu kehilangan?
Anehnya rasa ini.  Seperti kata-kata Willa itu menjadi nyata.  Biarlah dia rasa sikit kehilangan bila tidak dapat miliki gadis itu.
Tak, Willa… bukan sikit kehilangan tapi aku rasa kehilangan seluruhnya! 
“Reza masih nak kahwin dengan budak perempuan tu?”  Entah bila Engku Marlia muncul, Reza sendiri tak pasti tapi wanita ini sudah berdiri tepat di depannya. 
“Erwilla, mummy.  Nama dia Erwilla dan dia bakal menantu mummy!”  Keras dia ingatkan mummy.  Jangan panggil Willa macam tu!  Dia tak suka!
“Well, Erwila atau sesiapa… mummy tak kisah tapi bukan menantu dalam rumah ni.”  Engku Marlia labuhkan duduk di sisi anak lelakinya.  Dikerling Engku Reza lama. 
Anak ini begitu serabut sejak akhir-akhir ini.  Akhirnya, Reza juga kalah dengan cinta.  Lebih menakutkan, cinta pada perempuan yang entah apa-apa. 
“Apa kurang Zulaina andai nak dibandingkan dengan budak tu…”
“Erwilla!  Nama dia Erwilla!”  Suaranya mengaum daripada dalam dada. 
Sekali lagi mummy panggil budak tu, dia memang akan mengamuk. 
“Susah sangat ke mummy nak sebut nama dia?  Mummy asyik cakap perempuan tu, perempuan tu… dia perempuan macam mana, mummy?  Boleh Reza tahu?” 
“Dia tak layak untuk Reza.  Dia tak setanding dengan kita…”
“What?”  Lagi-lagi isu itu yang mummy bangkitkan.  Sejak dulu. 
“Tak, pada Reza, Reza yang tak layak untuk dia.  Reza yang tak setanding dengan dia.  Ya, Reza tahu yang mummy dah tahu Willa tu pernah jadi budak huru-hara, kaki clubbing, terkinja-kinja tak tentu pasal, tapi itu dulu, mummy.  Reza suka dia.  Apa yang buat mummy asyik cakap tak boleh aje?”  Ikut hati, nak aje dia muntahkan rasa tak puas hati mummy dengan hubungan sulit mummy tu. 
“Dia bukan jenis yang boleh bawa ke majlis, Reza…”
“Oh pleaselah, Engku Marlia.”  Reza bangkit menjauh daripada Engku Marlia. 
“…siapa nak bawa Willa ke mana-mana majlis?  Mummy ingat bila dia jadi bini Reza, Reza nak ke bawa dia tayang dekat mata umum?  Tak, mummy…”  Reza menggeleng berkali-kali.
“…Reza nak simpan dia untuk tatapan mata Reza sorang aje.  Jadi, tak timbul isu bawa ke majlis atau tak.  Cuma Reza nak tahu, apa yang mummy tak suka sangat kalau perempuan macam tu jadi bini Reza?”  Sengaja dia tekan perkataan perempuan itu. 
Biar mummy sedar.  Mummy dan Willa, jauh lebih baik Willa. 
“Dia gilakan harta Reza…”
“Ya?”  Keningnya terjongket sebelah.
“…Reza pun rasa jantan keparat tu pun suka harta mummy.  Bukan mummy,” ujarnya separauh berbisik.
“Reza?”  Tubuh ENgku Marlia terangkat.  Terkejut bila Reza kaitkan hal dia.
“…mind you word.  I am still your mother…”
“So what?  Ya, Reza akui mummy adalah mak.  Mula-mula memang Reza upah Willa tu untuk buat mummy sakit hati tapi mummy tahu tak apa yang dia cakap dekat Reza sampaikan semua rancangan Reza tu terbantut?” 
Dada Engku Marlia berombak.  Ditenung mata Reza.  Menanti bicara seterusnya.
“Ibu, masih seorang ibu… itu yang dia cakap dekat Reza mummy.  Ringkas tapi Reza faham maksudnya.  Sejauh mana silap mummy, Reza tak boleh nak derhaka dekat mummy. Sebab tu, Reza tak pernah tinggikan suara.  Mummy heret Reza pergi rumah calon menantu yang mummy nak, Reza ikut.  Tapi, bila mummy nak Reza kahwin dengan gadis sebaik Aina demi jaga airmuka, Reza tak boleh, mummy,” ujar Reza dengan suara yang bergetar.
Entahlah.  Pertama kali dia rasa mahu menangis di depan mummy. 
“Aina terlalu baik untuk Reza…”
“Habis tu, kenapa Reza tak nak?”  soal Engku Marlia dalam suara yang sebak. 
Otak dia masih lagi sedang menganalisa kata-kata Reza tentang Willa. 
“Sebab Aina tu baik dan biarlah dia ditemukan dengan lelaki yang baik dan kalau pada mata mummy Willa tu jahat, biarlah dia dengan Reza.  Reza pun jahat.  Mummy tahu tu.  Jadi, biarlah kami sama-sama berubah, mummy.  Saling mengingatkan kerana kami pernah tenggelam dalam perigi buta yang sama.  Tolong, mummy… Reza merayu…”  Kakinya mendekati Engku Marlia.
Tangan mummy diraih.  Tidak seperti selalu dia dia memeluk tubuh itu.  Kali ini dia kucup tangan mummy dan jatuh melurut di kaki Engku Marlia.
“I love her, mummy.   I want her,” ujar Reza merayu. 
Kata-kata Engku Marlia membeku. 
Terdiam terus dipanah dengan kata-kata Reza.  Anak panah itu terlalu laju meninggalkan busur.  Menembus tepat jantungnya hingga airmatanya menitis tanpa dia sedar.
“The answer is still no, Reza…” 

Kelopak mata bertemu.  Airmata Reza jatuh berderaian.  

...bersambung

27 comments:

  1. omai..omai.. ape kena mummy reza ni.. Sedihnya.. - Aoki

    ReplyDelete
  2. kejamnya Engku Marlia...Willa dan Reza sama2 terseksa..

    ReplyDelete
  3. kejamnya Engku Marlia...Willa dan Reza sama2 terseksa..

    ReplyDelete
  4. Xpnah mengecewakan. Menitis ayaq mata bca. Sedihnya. Kesian reza. Kerasnya hati mummy reza. APA pnyebabnya. Siapa Willa sebenaqnya. Ter-tanya2. Anak ikan mummy reza. Mkin menarik. Please happy ending kak RM. ❤❤❤

    ReplyDelete
  5. huahuahua
    reza go find her

    ReplyDelete
  6. uwaaaaa cedeynya reza....pls smbg lg..

    ReplyDelete
  7. I LoVe HER MUMMY, I WANT HER.... Rasa nak mraung rasa nye... Karya RM selalu buat aku rasa aku sebahagian dr cerita tu... Best sangat

    ReplyDelete
  8. I LoVe HER MUMMY, I WANT HER.... Rasa nak mraung rasa nye... Karya RM selalu buat aku rasa aku sebahagian dr cerita tu... Best sangat

    ReplyDelete
  9. Sya tamak...sya nak lagi Kak Rehan.....huwaaaa...

    ReplyDelete
  10. cry....cry...cry

    ReplyDelete
  11. cry .. sad..sedih..more pls..

    ReplyDelete
  12. knpe la engku marlia ni .. kata nk berbaik dgn reza , bila jdi cmni masih berkeras jgk

    ReplyDelete
  13. ni citer hero n heroin ada sejarah silam yg hitam la ni lps tu brtobat & jd baik.....emmmmm

    ReplyDelete
  14. Aina terlalu baik mesti calonnya baik juga mummy.... engku marlia ni terlalu angkuh dgn harta...

    ReplyDelete
  15. Apa lg alasan engku marlia tu???

    ReplyDelete
  16. aduhhh engku marlia..kenapalah nak menghalang cinta si anak?macamlah engkau tu baik sgt...si anak nak berubah..biarlah dia berubah..ngeee...dah reza tu jatuh cinta kat willa..kenapa perlu aina di antara mereka?

    ReplyDelete